-->

Heart has Ling Xi Bab 12

Bab 12 Li-ge

"Ruifeng, apakah kamu merasakannya kali ini?" Dengan ekspresi canggung, wakil direktur mendekati An Ruifeng dan bertanya. Sekelompok besar agen dan asisten berdiri di belakang An Ruifeng, tampak lebih menakutkan daripada aktor mana pun di ruangan itu.

Ketika asisten sutradara pergi untuk "mengundang" dia secara pribadi, aktor-aktor lain melemparkan pandangan yang samar-samar ke arahnya. Beberapa dari mereka berdiri dalam kelompok tiga atau lima, sementara yang lain duduk sendirian di sudut. Sebuah dinding tak terlihat muncul untuk membagi seluruh set menjadi dua tim dari orang-orang yang tidak kompatibel. Seorang Ruifeng telah bersandar di kursi malas dengan mata tertutup, mencoba mencari tahu suasana hati karakter itu. Dia mencengkeram naskah dengan kedua tangan. Dia dengan cepat membuka matanya dan duduk tegak setelah mendengar suara wakil direktur.

Dia mengambil jeda singkat sebelum membuka mulutnya dan berkata, "Hampir."

Setelah mendengar jawabannya, beberapa aktor di dekatnya saling tersenyum sinis. Xu Zhiqiang, yang berdiri di belakang An Ruifeng, memperhatikan gerakan kecil di antara mereka, dan wajahnya sangat jelek. Semua orang di sini telah memulai debutnya lebih lama dari An Ruifeng. Untuk An Ruifeng, seorang semi-pendatang baru yang baru saja beralih dari lingkaran drama TV ke lingkaran film, semua orang adalah senior yang harus dia bekerja keras untuk mengejar ketinggalan. "Kalau begitu mari kita lakukan lagi." Wakil direktur berbicara dengan cepat. An Ruifeng mengangguk dan berjalan ke tengah set, berkata, "Maaf mengganggumu." Dia berpakaian serba hitam dari ujung kepala sampai ujung kaki, dan tubuhnya yang berotot ditekankan oleh pakaian ketat itu. Terlepas dari kenyataan bahwa dia berada dalam kegelapan [1] , dia  sangat mempesona sehingga dia tidak bisa diabaikan.

Dibandingkan dengan dia, pria yang berdiri di hadapannya untuk melakukan adegan dengannya tidak biasa-biasa saja. Dia adalah pemeran utama pria kedua dalam film tersebut, dan namanya adalah Wang Li Li. Ketika setiap kata dipertimbangkan secara individual, nama ini sangat maskulin, tetapi ketika digabungkan, itu sangat memalukan [2] . Akibatnya, semua orang memiliki pemahaman diam-diam untuk memanggilnya "Saudara Li". Li-ge adalah pasangan pria emas yang terkenal. Dia berusia empat puluhan, tetapi dia tampaknya berusia awal tiga puluhan. Dia "turun ke bumi". Dalam beberapa tahun pertamanya di industri film, ia hanya bisa memainkan peran kecil yang tidak signifikan. Dia semakin populer dalam beberapa tahun terakhir, tetapi karena usianya yang sebenarnya, dia hanya bisa memainkan peran pendukung. "Maaf mengganggumu lagi, Li-ge." Seorang Ruifeng menyambutnya dengan rendah hati.

"En." Li Ge tetap diam.

"Heroic Thief Saga" adalah film yang benar-benar "macho" dengan banyak karakter pria. Kisah ini berlatar belakang tahun-tahun akhir Republik Tiongkok. Perang berkecamuk pada saat itu, dan kehidupan orang-orang sengsara. Beberapa siswa Akademi Pembelajaran Klasik prihatin tentang menyelamatkan orang-orang biasa, yang lain tidak mau menghadapi tembakan secara langsung, dan yang lain lagi menikmati kesenangan hidup sebagai keturunan panglima perang dan kantong uang ... Di akademi kecil inilah berbagai kepribadian dan sudut pandang lahir, yang berjuang secara terbuka dan diam-diam. Cerita itu mendebarkan.

An Ruifeng, yang berperan sebagai pemeran utama pria, pada awalnya adalah siswa miskin dengan nilai bagus. Dia tidak puas dengan status quo sosial China. Setiap malam, ia menjadi pencuri hantu, merampok orang kaya dan membantu orang miskin. Pada salah satu petualangan malamnya, dia secara tidak sengaja mencuri perintah rahasia militer dari seorang dermawan pelacur, yang menyebabkan kematiannya... Pemeran utama pria kedua yang dimainkan oleh Li-ge adalah pemimpin tim kecil di bawah panglima perang tertentu. Dia adalah siswa pedesaan khas yang dikirim ke Akademi untuk belajar "dengan biaya publik [3] ." Dia bertemu dan dengan cepat menjadi teman dengan protagonis laki-laki. Namun, setelah dua hari damai [4] , ia menerima surat penunjukan dari atas. Dia diberi tim tentara dan disuruh menangkap pencuri hantu di kota.

Dalam adegan malam hari yang difilmkan, pemimpin tim memblokir pencuri di teater. Setelah pertempuran sengit, pencuri itu memberikan luka besar di dada pemimpin tim karena keterampilannya yang unggul, tetapi alih-alih mengejar kemenangan, ia memilih untuk berbalik dan melarikan diri. Sebelum melarikan diri, pencuri itu berbalik dan menatap pihak lain lama sebelum pergi dengan sungguh-sungguh.

Selama adegan inilah pencuri itu berbalik dan melihat ke belakang, An Ruifeng NG lima belas kali. Adegan itu tidak memiliki dialog. Itu sepenuhnya didasarkan pada bahasa tubuh. Seorang Ruifeng mengira dia diasah dengan baik, tetapi dia tidak bisa mengekspresikan emosi yang tepat dalam adegan ini.

Seorang Ruifeng telah sepenuhnya ditekan dan dipukuli oleh Li-ge di awal—kita tidak berbicara tentang adegan aksi di sini, melainkan yang emosional. Li-ge dulunya adalah seorang  aktor drama [5] , dan baik penyampaian dialog maupun kemampuan aktingnya tidak dapat ditandingi oleh An Ruifeng. Dia jarang berbicara di siang hari, tetapi begitu dia berada di depan kamera, dia berubah menjadi orang yang sama sekali berbeda. Adegan siang hari An Ruifeng menggambarkan seorang pemuda riang yang merupakan sinar cahaya di akademi. Ini sangat dekat dengan citra aslinya, dan aktingnya sangat mudah. Namun pada malam hari, ia menjelma menjadi seorang pencuri heroik yang penuh dengan kebencian terhadap masyarakat. Tingkat kedewasaan dan kedalaman ini melampaui usianya, dan dia berjuang untuk mengendalikannya.

Dan dia kebetulan bertemu Li-ge, yang merupakan aktor yang fantastis. Dia berlatih sangat keras tetapi hanya sedikit berhasil.

Dia gagal mengekspresikan emosi yang tepat lagi, dan adegan itu adalah NG lain. Direktur sangat marah dan pergi untuk beristirahat. Sebelum pergi, dia memberi tahu wakil direktur dengan kasar, "Jika Anda tidak dapat merekam adegan ini malam ini, tidak ada yang diizinkan untuk tidur."

Aktor lain hanya memiliki beberapa baris dan tindakan. Mereka dapat menemukan tempat untuk beristirahat sejenak di celah antara NG, tetapi An Ruifeng dan Li-ge, sebagai dua protagonis dari adegan ini, tidak dapat beristirahat sama sekali.

Li-ge menemani NG An Ruifeng enam belas kali sebelum akhirnya menyelesaikan adegan itu. Dia tidak mengeluh dari awal sampai akhir. Ketika aktor lain menyadari bahwa mereka bisa kembali tidur, mereka hampir bubar seolah-olah melarikan diri. Hanya Li-ge yang merokok sambil bersandar di sudut. Puntung rokok di kakinya telah dijatuhkan saat dia merokok di sela-sela pengambilan. Seorang Ruifeng bergegas untuk berbicara dengannya ketika dia melihat ini. Dia telah menjadi kru selama lebih dari sebulan, tetapi dia tidak mengenal siapa pun. Dia sadar bahwa aktor lain berbisik di belakangnya bahwa dia bergantung pada penampilan dan popularitasnya untuk mendapatkan peran itu. Kalau tidak, mustahil bagi idola TV seperti dia, yang hanya bisa berperan sebagai "pria tampan," untuk mendapatkan peran utama dalam film fitur pertamanya. Kata-kata ini terdengar oleh asisten kecil yang berdiri di sudut. Xu Zhiqiang awalnya menolak untuk membiarkannya mengatakannya, tetapi dia masih memberi tahu An Ruifeng secara pribadi. Dia masih muda dan tergila-gila dengan aktor seperti fanatik agama, jadi dia tidak tahan dengan fitnah mereka.

Li-ge adalah satu-satunya yang tidak pernah ikut serta dalam gosip di belakang mereka.

Dia pendiam dan tidak pernah berdebat. Xu Zhiqiang menyimpulkan bahwa dia adalah orang yang sangat baik dan pantas berteman dengan An Ruifeng.

Ketika Li-ge melihat An Ruifeng mendekat, dia melemparkan puntung rokok di tangannya dan dengan hati-hati menginjaknya dengan kakinya, mengetahui bahwa Ruifeng tidak merokok dan tidak diizinkan untuk mencium bau asap [6] . Dia berhenti sejenak sebelum mengeluarkan selembar kertas toilet dari sakunya, berjongkok, dan dengan hati-hati memasukkan puntung rokok ke dalam tisu.

Seorang Ruifeng berlutut untuk membantunya. Li-ge baru saja menghabiskan sebungkus penuh rokok. Dengan cahaya layar ponsel, mereka berdua melihat sebentar, dan setelah mengumpulkan semua puntung rokok, Li-ge menggulung tisu menjadi bola dan membuangnya ke tempat sampah terdekat.

Li-ge tidak suka berbicara, dan An Ruifeng tidak bisa menarik minatnya setelah lama mencari topik. Setelah beberapa saat, menyadari tidak mungkin, An Ruifeng hanya memuji kemampuan akting Li-ge. Li-ge akhirnya menjawab kali ini. Dia melirik An Ruifeng dengan acuh tak acuh dan memberikan respons yang tidak relevan: "Apakah kamu tahu mengapa aku sangat pandai berakting?—Kamu mungkin berpikir aku hanya memainkan peran pendukung dalam film selama sepuluh tahun terakhir, tetapi masing-masing peranku adalah potong secara terpisah. Masing-masing lebih panjang dari seri mana pun yang pernah Anda tampilkan."

    ※※※

Terlepas dari kenyataan bahwa dia baru berada di lokasi syuting selama setengah bulan, An Ruifeng lebih lelah daripada setelah syuting seluruh serial TV. Dia telah memulai debutnya di serial TV. Selain bibi paruh baya, target pemirsa serial TV ini terdiri dari gadis-gadis muda. Dia tidak membutuhkan banyak keterampilan akting. Dia bisa dengan mudah mendapatkan penggemar selama dia terlihat bagus dan memproyeksikan citra positif. Dia berasal dari perusahaan hiburan terkenal, memiliki agen yang fantastis, dan memiliki penampilan ras campuran paling populer. Dalam tiga tahun sejak debutnya, ia menerima sangat sedikit komentar negatif. Dia adalah pusat perhatian tidak peduli kru mana yang dia ikuti.

Tapi sekarang dia kalah dengan aktor-aktor yang telah mengasah keahlian mereka di lokasi syuting.

Dia menyatakan bahwa dia ingin menantang dirinya sendiri dan menumbangkan citra presiden yang mendominasi, siswa yang tampan, kostum periode Mr. Perfect...dll, jadi dia meminta agar dia berperan sebagai pencuri heroik dengan latar belakang di Republik Tiongkok. Tapi sayangnya, dia adalah aktor yang mengerikan. Xu Zhiqiang memintanya untuk tenang, tetapi dia menjadi semakin gelisah.

Saat itu larut malam dan dia kelelahan, tetapi An Ruifeng berbaring di tempat tidur tidak bisa tidur. Dia sedang menatap ke luar jendela ke bulan ketika telepon di samping bantalnya berdering. Suaranya sangat jelas di ruangan yang sunyi. Dia memeriksa teleponnya dan melihat bahwa kata-kata Ling Xi tertulis dengan jelas di kolom pengirim.

Ling Xi: Ini sangat larut, kamu seharusnya tertidur? Aku punya kejutan untukmu. Aku menepati janjiku╰(*°▽°*)╯

Seorang Ruifeng tertawa ketika dia melihat ekspresi hidup di akhir kalimat. Dia membayangkan ekspresi imut di wajah konyol Ling Xi, yang membuatnya merasa sangat baik, dan frustrasi yang baru saja dia terima didorong ke belakang pikirannya.

Ketika dia menarik pesan itu, dia melihat pesan teks Ling Xi, diikuti oleh foto salmon sushi. Daging putih berlapis lemak memiliki batas yang jelas dan jelas pada ikan oranye muda. Dagingnya cerah dan bersih, dan sangat kontras dengan cahaya latar belakang. Itu membuat orang menggerakkan mulut mereka untuk memberi makan hanya dengan melihatnya.

An Ruifeng: Apa sebenarnya ini? Koran larut malam [7] ?

Dia menggambarkan seorang pencuri hantu yang merupakan siswa miskin selama masa-masa sulit. Karakternya kurus, jadi dia melakukan diet sebelum syuting. Dia tidak mampu menambah berat badan sekarang karena kru secara resmi sedang syuting. Sekarang dia telah melihat foto makanan yang menggiurkan dari Ling Xi, perutnya mengeluarkan geraman yang sangat tidak pengertian.

Ling Xi: (っ°Д °;)っ Kamu belum tidur?!

Seorang Ruifeng: Ah! Tidak, saya baru saja selesai syuting adegan malam hari. Bagaimana dengan kamu? Apakah Anda baru saja selesai makan?

Ling Xi: Tidak, tidak, tidak... Lihat lagi.

Dia mengirim gambar lain. Saat sushi salmon dan kaviar diletakkan berdampingan di foto, godaannya berlipat ganda.

Seorang Ruifeng: Oh! Mereka siap? Ling Xi, Anda dapat beralih ke produksi massal. Anda pasti akan mengungguli royalti album yang diperoleh dengan susah payah.

Ya, dua sushi di foto itu dibuat oleh Ling Xi sendiri sebagai sampul koper sushi yang disimulasikan. An Ruifeng memuji Ling Xi di depan kamera ketika mereka pertama kali bertemu, dan bercanda bahwa Ling Xi akan mendesain penutup koper untuknya. Kemudian, ketika dia disibukkan dengan hal-hal lain, dia meninggalkan masalah itu. Ling Xi tiba-tiba mengingatnya, dan bahkan bekerja hingga larut malam untuk koper itu.

Ling Xi: Tidak, sebagai master sushi yang bermartabat, saya hanya membuat sushi untuk orang yang saya kagumi

An Ruifeng: Jadi saya orang yang Anda kagumi?

Ling Xi: Lebih dari itu, orang-orang mengagumi kami.

Seorang Ruifeng membalas pesan dengan senyum pahit: Jika Anda tahu bagaimana perasaan saya di kru baru-baru ini, Anda tidak akan mengagumi saya ...

Dia memberi tahu Ling Xi tentang kemunduran yang dia temui dalam pekerjaannya, seperti bagaimana dia merasa tertekan di hadapan seniornya, dan bagaimana dikatakan dia mengandalkan penampilan dan popularitasnya untuk mendapatkan peran utama, bagaimana dia bekerja keras untuk mendapatkan peran utama. mencoba dan mengejar, dan bagaimana dia khawatir bahwa dia tidak akan pernah mengejar ......

An Ruifeng: Apakah Anda masih mengagumi saya?

Ling Xi menjawab: Tentu saja! Orang yang mau bekerja keras tentu patut dikagumi ah.

Hati An Ruifeng  menghangat saat dia membaca kalimat ini di layar. Dia menerima sambutan dingin dari kru dan sangat menyadari perbedaan antara dirinya dan orang lain. Ling Xi, di sisi lain, melihatnya sebagai bintang yang bersinar dan dengan antusias mengikutinya. Ling Xi, An Ruifeng merasa, seperti matahari kecil yang penuh energi positif saat ini. Dia berharap dia bisa memegangnya di lengannya dan merasakan kehangatan yang dibawanya ke hatinya.

Ling Xi: Omong-omong, saya tidak tahu apa tema film Anda.

An Ruifeng: Kali ini saya berakting di film tentang pencuri…

Dalam beberapa kata, dia mengatur adegan untuk cerita itu.

Ling Xi: Protagonisnya adalah siswa di siang hari dan pencuri hantu di malam hari? Teman sekelasnya adalah orang yang bertanggung jawab untuk menangkapnya?... Mengapa pengaturan ini terasa seperti  manhua Negeri Sakura [8] [9] ?

An Ruifeng: Ketika Anda mengatakan itu, memang benar bahwa itu sedikit mirip.

Ling Xi: Omong-omong, protagonis manhua adalah cinta pertamaku. Saya harus berhenti sejenak dan mencium wajah perampok setiap kali adegan pencuri muncul di TV.

Hati An Ruifeng  tiba-tiba berantakan: Pencuri hantu itu adalah cinta pertamamu?

Dia adalah pria tampan di industri hiburan. Dia telah mendengar semua jenis petunjuk lebih dari sekali. Dia dulu bisa berbicara dan tertawa tanpa mengubah ekspresinya. Namun, kali ini dia merasa sedikit panas dan tidak sabar.

Ling Xi: Ya. Apakah Anda sangat terkejut?

An Ruifeng: Saya sangat terkejut.

Dia tidak tahu Ling Xi akan memiliki keberanian untuk mengungkapkan dirinya secara terbuka. Namun, ada sangat sedikit pria straight di industri hiburan. Kepribadian Ling Xi tidak cocok untuk merawat anak perempuan, melainkan untuk dirawat oleh pria. [tl: Penulis-sama, ini terlalu banyak generalisasi. Dan mengapa seorang wanita tidak bisa merawat Ling Xi? ] 

Ling Xi: Bukankah "Pencuri Misterius Saint Tail [10] " adalah cinta pertama banyak anak sekolah dasar?

Seorang Ruifeng: ...

Dia diam-diam menghapus kata-kata "Phantom Thief Kid [11] " di layar.

Petunjuk apa? Dia adalah orang yang benar-benar berpikir terlalu banyak.

Catatan kaki:

[1]  Dalam situasi yang sulit. Sementara hei dan hei se keduanya berarti hitam, hei an berarti gelap/gelap. Kalimat "dia berada dalam kegelapan" adalah permainan kata. Agak seperti mengatakan "Dia berpakaian hitam". "Dalam hitam" mengacu pada berpakaian hitam, tetapi juga dapat dibaca sebagai "di dalam kegelapan".

[2]  Nama diterjemahkan menjadi "Raja Lili". Lili membuat orang berpikir tentang "Lily", kan? Lili umumnya adalah nama populer untuk anak perempuan dengan karakter =melati atau =cantik. 

Adapun Wang Li Li, Wang = Raja. Dua karakter "Li" berbeda. Karakter pertama adalah yang dapat berarti berdiri; untuk mengatur; untuk membangun; untuk berbaring; untuk menyusun; sekaligus. Karakter kedua adalah yang dapat berarti kekuatan; memaksa; kekuatan; kemampuan; dengan keras. Semua karakter dikaitkan dengan maskulinitas.  

[3]  Beasiswa.

[4]  Tidak secara harfiah. Waktu yang singkat.

[5]  Drama di sini mengacu pada teater. Contoh - Broadway.

[6]  Dia mungkin alergi.

[7]  Kata kunci internet. Ini mengacu pada pertunjukan makanan larut malam disertai dengan berbagai gambar makanan, membuat orang ngiler… juga disebut “masyarakat balas dendam”. Saya melihat Anda, YouTube! Anda adalah penjelmaan iblis, merekomendasikan klip makanan larut malam! Tahukah Anda apa yang dilakukan makan keripik dan cokelat sebelum tidur?! 😭

[8]  Jepang.

[9]  manga Jepang.

[10]  Serial manga dan anime.