--> -->

Heart has Ling Xi Bab 11

Bab 11 Mahakuasa

Meskipun proposal An Ruifeng tidak terduga, itu sebenarnya ide yang bagus. Bao Hui berhasil meyakinkan agennya untuk mendekati Ling Xi untuk menyanyikan lagunya karena tiga faktor: pertama, perannya dalam drama lebih penting; kedua, dia lebih populer; dan ketiga, dia memiliki perusahaan terkemuka yang mendukungnya.

Tapi bagaimana jika ada seseorang yang lebih populer darinya?

An Ruifeng telah mengambil inisiatif untuk meminta lagu ini untuk melindungi pekerjaan Ling Xi. Bahkan jika Bao Hui tidak berdamai, tidak ada yang bisa dia lakukan. Bao Hui tidak punya alasan untuk menekan Ling Xi tanpa sekering lagu penutup. Bagaimanapun, Bao Hui tidak mewakili perusahaan, dan jangkauannya terbatas. Ling Xi memahami poin-poin penting ini dengan cepat dan mengenali niat baik An Ruifeng.

Ketika An Ruifeng mengucapkan kata-kata yang sama dengan arti yang sama yang terdengar hanya menjijikkan ketika diucapkan oleh agen Bao Hui, Ling Xi meneteskan air mata. Dia mencurahkan hati dan jiwanya untuk menciptakan lagu itu, yang didedikasikan untuk semua emosinya. Dia lebih suka memberikannya kepada seseorang daripada dipaksa untuk menukarnya dengan uang.

Selanjutnya, ini adalah kemarahan An Ruifeng yang melampiaskan kemarahan artis tingkat 12 perusahaan lain. Itu pasti akan membuat Bao Hui dan orang-orang di atasnya tidak nyaman. "Kamu ..." Ling Xi bergumam: "Apakah kamu menganggap ini membantuku?"

An Ruifeng: "Bagaimana mungkin? Saya menganggap ini sebagai membantu Anda membantu saya."

Ling Xi merasa harus merangkak mengejar saluran telepon dan mencium tangan An Ruifeng.

"Jadi, apakah Anda setuju untuk memberi saya lagu ini?"

"Saya setuju." Meskipun keputusan ini memenuhi hati Ling Xi dengan keengganan, dia tahu itu satu-satunya pilihan yang layak: "Tetapi Anda hanya memiliki peran pendukung dalam beberapa episode drama, dan bukan penyanyi profesional. Akankah sutradara mengizinkan Anda merekam lagu penutup?"

"Itu tidak penting." Seorang Ruifeng tidak peduli: “Saya lebih populer daripada Bao Hui. Mengapa direktur tidak puas? ” Aturan industri hiburan sangat kejam. Jika Anda tidak memainkan mereka, mereka akan memainkan Anda.

Ling Xi berpikir sejenak sebelum bertanya: "Hanya saja aku menulis lagu ini untuk diriku sendiri pada awalnya. Aku khawatir kamu tidak akan bisa menyanyikan transpose dan treble di dalamnya. Apa nada tertinggi yang biasanya kamu nyanyikan? ?"

"... Aku biasanya tidak menyanyi." An Ruifeng bukan penyanyi profesional. Dia bahkan belum pernah mengikuti kelas vokal sebelumnya. Itu tidak biasa baginya untuk diganggu oleh masalah. Akhirnya, mereka sepakat untuk bertemu di studio rekaman dua hari kemudian. Ling Xi akan merekam demo, An Ruifeng akan mengikuti audisi, dan jika ada perubahan yang diperlukan, mereka akan mendiskusikannya di tempat.


Telepon menjadi panas pada saat Ling Xi menutup telepon. Masalah yang mengganggunya diselesaikan dengan lancar, dan Ling Xi menutup telepon dengan senyum cerah dan cerah di wajahnya. Dia berjongkok di sebelah telepon, tertawa bodoh, sangat senang dia menyerupai bunga matahari.

Wu Youpeng yang menguping di sudut sebelahnya (dengan cara yang benar dan terhormat), bertanya dengan getir: "Sial, bukankah kamu mengatakan bahwa kamu tidak akan memberikan lagu ini kepada siapa pun? Mengapa kamu setuju untuk melakukannya? berikan kepada An Ruifeng saat dia memintanya? Alih-alih memiliki bantuan besar ini untuk bertele-tele, mengapa tidak memulai dengan Bao Hui dari awal ... " "Apakah mereka sama? Dengan sikap agen Bao Hui, saya lebih suka membuang skor musik saya ke sungai, daripada memberikannya kepadanya."

Wu Youpeng memarahinya: "Benar, benar, An Ruifeng memiliki sikap yang baik. Anda setuju untuk menyerahkan bayi Anda kepadanya hanya dengan sepatah kata darinya."

Ling Xi memerah karena dia tidak tahu bagaimana membantah.

"Ngomong-ngomong, aku akan mengatakannya lagi," kata Wu Youpeng dengan tegas, "Menurut kontrak, jika suatu hari kamu benar-benar menyukai pria, kamu harus memberi tahu aku terlebih dahulu."

    ※ ※ ※

Dua hari kemudian, Wu Youpeng menemani Ling Xi ke studio rekaman Upstart Entertainment. "Jian Jue Tianxia" adalah drama xianxia [1]  yang diinvestasikan bersama oleh banyak investor. Hiburan pemula adalah salah satunya. Secara alami, sutradara telah merekomendasikan komposer Hiburan Pemula untuk mengatur musik. Komposer dan Bao Hui kemungkinan besar saling mengenal, memungkinkan Bao Hui mendengar demo sebelumnya.

Lagi pula, dalam keadaan normal, aktor jarang memperhatikan lagu penutup dan selingan acara TV. Mereka hanya harus bertanggung jawab untuk bertindak dengan baik. Ini bukan pertama kalinya Ling Xi mengunjungi studio rekaman Upstart Entertainment—Yangtian Media, perusahaan manajemen tempat dia bekerja, adalah sebuah bisnis kecil. Hanya dua lantai yang disewa oleh kantor perusahaan. Jelas tidak ada uang cadangan untuk mendirikan studio rekaman. Ketika seorang seniman perlu merekam, dia akan menyewa studio rekaman profesional. Perusahaan manajemen kecil seperti Yangtian Media adalah selusin sepeser pun di Negeri Panda. Ling Xi dulu iri pada orang lain, tapi rasa irinya telah memudar seiring waktu.

Gedung Perusahaan Hiburan Pemula baru dibangun tiga tahun lalu. Studio rekamannya sama baru dan mahalnya dengan perusahaan itu sendiri. Jantung Ling Xi berdetak lebih cepat setiap kali dia datang ke sini. Seperti seorang pemuja yang sedang berziarah, dia berharap bisa bersujud [2]  di setiap langkahnya. Ada dua pintu masuk ke gedung itu. Untuk menghindari pelecehan paparazzi dan penggemar, artis dan staf perusahaan naik lift khusus langsung dari garasi bawah tanah. Artis seperti Ling Xi hanya bisa mendaftar di meja depan pintu masuk utama dan kemudian dibawa ke lantai yang ditentukan oleh seseorang.


Tapi kali ini, Ling Xi telah memeluk paha An Ruifeng. An Ruifeng saat ini adalah kekuatan dominan di tingkat kedua piramida artis Pemula Entertainment. Ling Xi dan Wu Youpeng mengikuti mobil pengasuh An Ruifeng ke tempat parkir bawah tanah dan kemudian ke lift artis.

Berbeda dengan lift kapsul di luar, lift untuk artis benar-benar tertutup. Sebuah CCTV yang dipasang di salah satu dinding menunjukkan video promosi untuk artis baru Upstart Entertainment yang telah mendapatkan popularitas dalam dua tahun sebelumnya. Secara kebetulan, video An Ruifeng berpose untuk majalah dengan musik latar ditayangkan di TV. Ling Xi memperhatikan dengan penuh minat. Ia enggan keluar dari lift saat sudah sampai di lantai studio rekaman. Melihat penampilannya seolah-olah dia belum pernah ke pasar sebelumnya, Xu Zhiqiang mengangkat alisnya dengan jijik.

"Sudah berapa lama video itu direkam?" Ling Xi tidak memperhatikan mata pilih-pilih ibu mertua yang jahat itu, dan berbisik kepada An Ruifeng.

"Saya pikir itu tiga bulan yang lalu."

"Hanya tiga bulan? Kamu jauh lebih kurus daripada waktu itu ..."

An Ruifeng menepuk perutnya dengan senyum masam: "Saya baru-baru ini berupaya menurunkan berat badan sebagai persiapan untuk pekerjaan baru. Untungnya, saya akhirnya mencapai tujuan penurunan berat badan saya sebesar 20 kilogram [3]  beberapa hari yang lalu." Itu adalah perampokan pertamanya ke layar lebar, dan dia tidak bisa membuat kesalahan. Bahkan jika itu berarti menggertakkan giginya dan berpegang teguh pada itu, dia tidak punya pilihan.

Wu Youpeng menimpali: "Omong-omong, saya mendengar bahwa film Anda akan mulai syuting. Kapan Anda akan melapor ke kru?"

Xu Zhiqiang berdiri di depan yang lain. Ketika dia mendengar ini, dia bahkan tidak repot-repot menoleh sebelum menjawab dengan singkat: "Lusa. Sebenarnya, kami telah membeli tiket penerbangan untuk hari ini dan bersiap untuk terbang terlebih dahulu untuk beradaptasi dengan lingkungan." Tak perlu dikatakan, seringainya menunjukkan ketidaksenangannya dengan perubahan rencana mendadak An Ruifeng.

An Ruifeng dengan gegabah membantu Ling Xi dalam memblokir tembakan tanpa berkonsultasi dengannya, bahkan mengorbankan waktunya untuk merekam... Dia telah menjadi agen An Ruifeng sejak dia melakukan debutnya tiga tahun lalu. Mengapa dia tidak menyadari An Ruifeng bisa bernyanyi?! Xu Zhiqiang, agen (pengasuh) dan teman An Ruifeng, semakin tidak bisa memahaminya. "Tidak apa-apa. Jika saya terbang besok pagi, tidak akan terlambat. Hanya beberapa jam dari S City." Kata-kata An Ruifeng dimaksudkan tidak hanya untuk menghibur agennya yang marah, tetapi juga untuk menghibur Ling Xi, yang dipenuhi rasa malu.

Ekspresi kecil Ling Xi yang khawatir mengingatkan pada bunga matahari yang telah berubah menjadi mimosa...

Mereka memasuki studio rekaman dan memulai dengan menyapa sound engineer. A Jun (bukan nama kode, tetapi nama panggung) adalah salah satu insinyur terbaik Pemula. Ling Xi sebelumnya pernah bekerja dengannya dan dianggap sebagai kenalan. A Jun sedang men-debug peralatan ketika mereka memasuki studio. Dia segera berdiri dan menyapa mereka ketika dia melihat mereka masuk.

A Jun bertanya: "Lao [4]  Xu, saya belum pernah mendengar bahwa Anda telah mengundang seorang guru musik untuk An Ruifeng sebelumnya. Saya terkejut ketika saya menerima telepon Anda kemarin yang memberi tahu saya bahwa dia akan datang ke studio."

Xu Zhiqiang membalas dengan marah, "Jangan katakan apa-apa. Aku juga terkejut." Dia memelototi seorang bajingan tertentu yang merupakan malapetaka bagi pemerintah: "Bagaimanapun, dia harus menyelesaikan menyanyikan lagu yang dia pilih, bahkan jika dia harus berlutut."

Akibatnya, ketika An Ruifeng memasuki ruang rekaman dan mulai bernyanyi sambil mengenakan headset, dia tidak berlutut. Itu adalah yang lain yang berlutut …

Bukan karena An Ruifeng bernyanyi dengan baik, tetapi karena dia bernyanyi dengan sangat buruk ...

Seorang Ruifeng baru saja selesai menyanyikan segmen pertama dengan nada tinggi ketika A Jun merobek headset pemantau dan melemparkannya ke konsol kontrol, mengatakan, "Saya pikir saya telah melewati banyak badai, tetapi saya tidak pernah berharap untuk jatuh lebih dulu di lubang ini. ." Ling Xi, yang baru saja merekam demo dua kali, tidak bisa menutup mulutnya karena ketakutan. Dia jelas telah menyusun lagu itu. Dalam sekejap mata, bagaimana itu menjadi komposisi An Ruifeng?

Xu Zhiqiang seperti seorang ibu yang tidak percaya putranya gagal dalam ujian masuk perguruan tinggi. Dia bergegas ke depan dan berulang kali bertanya kepada A Jun: "Dia seharusnya bisa menyetel nada, kan? Tentunya dia bisa menyetelnya? Seseorang yang saya kenal bernyanyi tidak selaras. Mereka hanya meminta bantuan teknisi suara untuk memodulasi suara. dan merilis album!"

"Jangan melamun. Orang itu tidak selaras. Seorang Ruifeng tidak memiliki nada sama sekali."

Ruifeng "tidak ada nada" muncul dari ruang rekaman dan memasuki ruang pemantauan. Melihat sekeliling pada ekspresi bebas semua orang, dia dengan gugup bertanya kepada semua orang bagaimana rekamannya.

Ling Xi bertanya sebijaksana mungkin: "Apakah kamu pernah bernyanyi untuk orang lain sebelumnya?"

"Iya."

"Kepada siapa?"

"Abang saya."

"Apa komentarnya?"

"Dia bilang aku bernyanyi dengan sangat baik."

Ling Xi dengan menyakitkan membuang muka: "... Kakakmu pasti memujamu." Kalau tidak, bagaimana An Ruifeng bisa mengatakan dengan percaya diri bahwa dia akan menyanyikan lagu penutup untuk Ling Xi? Dia ternyata tidak memiliki kesadaran diri akan kemampuan menyanyinya.

Kelima orang itu duduk dan mulai merencanakan langkah mereka selanjutnya. Level An Ruifeng secara signifikan lebih rendah daripada orang biasa. Tak seorang pun di ruangan itu pernah mendengar suara yang lebih ajaib darinya. Ling Xi khususnya, yang adalah seorang penyanyi profesional, mengalami trauma. Ia merasa luka yang dideritanya seperti telinganya diperkosa ratusan kali.

Wu Youpeng mengusulkan: "Bukankah sekarang ini modis untuk memasukkan monolog ke dalam sebuah lagu? Mari kita ikuti. Ling Xi, kamu harus menyanyikan lagu itu dan membiarkan An Ruifeng merekam monolognya."

"...Pernahkah kamu mendengar lagu penutup drama TV memiliki monolog?"

"Maka itu hanya bisa diubah menjadi RAP."

"...Atau biarkan aku berpikir tentang bagaimana aku bisa menggabungkan monolog."

Setelah banyak pertimbangan, A Jun menemukan solusi - lagu itu akan dinyanyikan oleh Ling Xi, tetapi pada klimaksnya, An Ruifeng akan menyenandungkan beberapa kata dengan selaras.

Harmoni hanya akan memiliki satu nada tetap. Tidak peduli seberapa buruk nyanyian An Ruifeng, dia bisa menyetelnya.

Dengan cara ini, lagu yang dimaksudkan untuk dinyanyikan oleh An Ruifeng secara solo atau duet akhirnya membuatnya menjadi peran pendukung dengan rasa eksistensi yang tipis ...

Setelah sesi brainstorming, mereka mulai merekam versi pertama dari lagu tersebut. Pada saat mereka selesai, sudah lewat tengah malam. Setelah disetel, lagu tersebut akan langsung dikirim ke kotak surat sutradara, dan Bao Hui tidak akan lagi menyebabkan masalah. Ketika debu mereda, Ling Xi merenungkan pengalamannya baru-baru ini dan merasa seperti berada di roller coaster.

Ketika mereka berjalan keluar dari gedung Hiburan Pemula, waktu sudah menunjukkan pukul dua pagi. Dalam empat jam, An Ruifeng akan terbang ke S City. Setelah dua bulan lagi, ketika pembuatan film An Ruifeng selesai, dia akan mencurahkan satu bulan waktunya untuk syuting "Jian Jue Tianxia." Setelah perpisahan hari ini, mereka tidak akan bisa bertemu lagi selama dua bulan.

An Ruifeng meminta maaf kepada Ling Xi dengan rasa bersalah sebelum pergi. Dia awalnya bersedia membantunya, tetapi dia telah melebih-lebihkan kekuatannya sendiri.

Ling Xi menahan senyum dan berkata dengan serius: "Sebenarnya, kamu lebih asli seperti ini. Kamu tampan dan memiliki kepribadian yang lembut. Jika kamu juga seorang penyanyi yang luar biasa, aku akan terlalu malu untuk tampil di depan. kamu karena jarak di antara kita... Sejujurnya, aku dulu percaya kamu mahakuasa."

 Mata abu - abu An Ruifeng memiliki ekspresi malu yang langka: "En, aku juga berpikir begitu."

Catatan kaki:

[1]  Cerita fiksi yang menampilkan sihir, setan, hantu, makhluk abadi, dan banyak cerita rakyat/mitologi Tiongkok. Protagonis (biasanya) berusaha untuk menumbuhkan Keabadian, mencari kehidupan abadi dan puncak kekuatan. Sangat terinspirasi oleh Taoisme. Baca lebih lanjut di sini .        

[2]  Sebuah salam tradisional, khususnya. ke atasan, melibatkan berlutut dan menekan dahi seseorang ke tanah.

[3]  26,5 pon.

[4]  Tua. Awalan yang digunakan sebelum nama keluarga seseorang untuk menunjukkan kasih sayang atau keakraban.