--> -->

Abolition of the Wicked Bab 009

Bab 009

"Apakah ini tempat pembuatan bir tempat anggur Sagi diseduh?" Tanya Jo Cheol-joong.

"Anggur Sagi? Kurasa aku agak mendengar bahwa minuman keras yang kita buat disebut seperti itu. Katakan saja ya, jadi bagaimana dengan itu?"

Pria bertubuh besar dari enam pria berpenampilan tangguh itu menunggang kuda sampai ke halaman, tapi tetap saja, tidak ada ketegangan pada ekspresi pria paruh baya itu.

Sebaliknya, kedutan di sudut bibirnya membuatnya terlihat seperti sedang menyeringai.

"Karena ada desas-desus bahwa minuman itu rasanya enak, aku berpikir untuk mempelajari metode rahasia menyeduhnya."

"Kamu mau jadi mahasiswa?"

"Student my foot, seorang anggota triad memiliki harga dirinya. Beri tahu kami. Lalu, aku akan membebaskanmu dari membuat setengah botakmu menjadi botak total. Hahaha!"

Para pria tertawa terbahak-bahak pada lelucon yang bahkan tidak lucu, dan saat pembicaraan tentang rambut Seo seok-san keluar, wajahnya menegang.

"Kamu bahkan tidak punya cukup tangan untuk menggali lubang, jadi kamu merangkak dengan kakimu sendiri, begitu."

Saat Seo Seok-san baru saja akan menggunakan tangannya, suara Yeon Geum-hong terdengar.

"Ya ampun! Sepertinya kita kedatangan tamu!"

Mata para gangster melebar saat Yeon Geum-hong datang tersenyum lebar.

"Kamu tidak pernah mengatakan tentang kehadiran keindahan seperti itu! Ini benar-benar apa yang kamu sebut memiliki yang terbaik dari kedua dunia."

Sementara Jo Cheol-joong menyeka air liur dari bibirnya, Yeon Geum-hong bertanya pada Seo Seok-san.

"Kakak, untuk tujuan apa mereka datang?"

"Apa maksudmu kakak! Apakah nenek tua ini gila!"

"Tua, nenek tua?"

Yeon Geum-hong yang hampir marah mengendalikan dirinya.

"Hahaha! Kakak, leluconmu cukup...."

"Ada apa denganmu menahan semuanya di dalam?"

"Kakiku, tidak ada apa-apa denganku. Itu membosankan dan kami hanya bermain dengan mainan yang baru saja datang ke sini dengan sendirinya. Karena ada enam, itu akan sempurna jika kita hanya mengambil dua atau tiga, kan?"

"Orang-orang itu mengejek rambutku, bagaimana aku akan kembali ke kalian!"

"Bukannya mereka menyangkal tentang sesuatu yang kamu miliki, apakah jujur itu dosa?"

Saat itu Jang Man-dok keluar ke halaman dan bergerak menuju para gangster.

"Hey kamu lagi ngapain!"

Seperti biasa, Jang Man-dok tidak berbicara. Itu hanya teriakan para gangster.

Suara tulang retak terdengar.

Jepret! Meretih!

Argh!

Lengan dan kaki para gangster yang jatuh dari kuda bergetar seperti boneka yang rusak.

Seo Seok-san, yang dendamnya mencapai langit, atau keinginan Yeon Geum-hong untuk bermain dengan mereka dalam kelompok tiga orang, hancur berkeping-keping.

"Jang Man-dok! Bagaimana kamu bisa menikmatinya sendiri saat muncul tiba-tiba!"

Saat Yeon Geum-hong berteriak keras, Seo Seok-san mendekati para gangster yang berguling-guling di lantai.

"Karena kamu masih hidup, kamu harus membayar harga karena menghina rambutku."

Jang Man-dok menunjuk ke jalan menuju orang-orang itu.

"Apa? Bicaralah! Apakah kita melakukan Pyeong-su?"

Karena Do Pyeong-su menjaga Geom Woo-bin, dia tidak dapat berbicara dengan Jang Man-dok.

Jang Man-dok menunjuk telinganya dengan tangannya.

"Kenapa telinga?"

Yeon Geum-hong yang bertanya, sudah terlambat ketika dia merasakan seseorang mendekati rumah.

"Oh! Saya pikir penghapusan adalah kembali ke rumah!"

"Apakah sudah waktunya?"

Geom Woo-bin tidak akan merasa baik jika dia melihat bagaimana keadaannya.

"Cepat hentikan teriakan mereka!"

Mereka dengan cepat mencapai titik tekanan kebisuan para gangster.

"Haruskah kita membunuh dan memotongnya menjadi beberapa bagian?"

Pendapat Seo Seok-san diabaikan oleh Yeon Geum-hong.

"Di mana kita punya waktu untuk itu?"

Yeon Geum-hong melihat ke sekelilingnya, mencengkeram salah satu gangster di tengkuknya, dan melemparkannya ke sungai. Saat dia melakukannya, Seo Seok-san dan Jang Man-dok mulai membuang sisa gangster ke sungai.

Keenam orang yang terbang tanpa berteriak pun mengalir deras mengikuti arus sungai.

"Oh? Kuda apa ini?"

Karena mereka tidak punya waktu, mereka tidak bisa merawat kuda yang ditunggangi para gangster.

"Maaf? Ah! Hahaha! Sekarang kamu juga harus belajar menunggang kuda secara perlahan."

"Jika saya menggunakan Qinggong (skill ringan) itu akan jauh lebih cepat, tetapi apa yang akan saya lakukan dengan belajar menunggang kuda?"

"Seseorang yang menghargai seni setidaknya harus belajar menunggang kuda." Kata Seo Seok-san.

"Tapi, mengapa ada enam kuda? Kami adalah keluarga yang terdiri dari lima orang."

"Di sana... setidaknya ada satu kuda tambahan, kan?"

"Tentu saja, tentu saja."

Geom Woo-bin merasakan bahwa para pendeta menyembunyikan sesuatu, tapi dia tidak pergi ke nitpick lagi.

"Jang Man-dok bilang dia membutuhkan Sanghuang (Phellinus linteus) yang berumur sepuluh ribu tahun."

Setelah itu, Yeon Geum-hong membaca sekilas buku 'Berbagai Harta Karun'.

"Dikatakan ada di Jiangxi dan Shaanxi."

"Shaanxi adalah desa yang terlalu jauh, jadi aku harus pergi ke Jiangxi."

"Secara geografis, Jiangxi lebih dekat, tetapi di Namchang Gwon-ga."

"Apakah itu klan Gwonbeop di mana Gwon Do-baek adalah kepala keluarga?"

Yeon Geum-hong mengangguk pada pertanyaan Seo Seok-san.

"Apa hebatnya Namchang Gwon-ga? Aku akan pergi dan mengambilnya."

Yeon Geum-hong berkata saat Do Pyeong-su berjuang seolah-olah dia siap untuk pergi kapan saja.

"Tidak lain adalah mencurinya. Masalahnya, itu pasti akan menjadi rewel, dan rumor akan menyebar di sekitar Moorim. Bayangkan rumor itu masuk ke telinga penghapusan?"

Geom Woo-bin yang baik hati tidak akan puas mendapatkannya seperti itu. Dalam skenario terburuk, apa yang akan mereka lakukan jika dia bersikeras untuk tidak memakannya? Bahkan mungkin berakhir menjadi pemandangan untuk mewujudkannya.

Lebih dari segalanya, hal yang paling menakutkan saat ini bagi mereka berempat adalah kebencian Geom Woo-bin.

"Tidak mungkin, apakah rumor seperti itu akan masuk ke telinga penghapusan?"

"Tempat berkumpulnya semua jenis pembuat skandal adalah bar, dan penghapusan berlaku untuk menjual minuman keras ke bar semacam itu, kan?"

"Itu juga benar. Lalu.... tidakkah ada cara untuk menjatuhkannya secara diam-diam?"

Seo Seok-san menjentikkan jarinya seolah dia mendapat ide bagus.

"Bukan suatu keharusan bahwa kita perlu membawanya, kan?"

"Jika bukan karena kita, siapa yang akan membawanya."

"Pernahkah Anda mendengar tentang orang yang mengatakan bahkan Ghuzeng kaisar dapat dicuri?"

Do Pyeong-su memikirkan sebuah nama.

"Shintu Mao Liang?"

"Jika itu untuk orang itu, Sanghuang yang berusia sepuluh ribu tahun dapat dicuri tanpa sepengetahuan siapa pun."

"Apakah kamu tahu di mana Mao Liang berada?"

"Jika saya tidak tahu, saya bahkan tidak akan membahas pembicaraan ini. Untungnya, Jiangxi adalah tempat di mana pria itu juga ada di sana."

Di antara enam orang yang jatuh ke sungai, tiga di antaranya tidak beruntung.

Jo Cheol-joong juga salah satu dari tiga orang yang mengalami kemalangan yang disebut kematian. Dan, Jo Cheol-joong adalah adik dari Jo Man-joong, kepala Yagwihoe.

Jo Man-joong memperhatikan mayat adiknya untuk waktu yang lama, yang sosoknya bahkan tidak jelas karena dia bengkak di dalam air.

Bawahannya datang tepat sebelum dia meledakkan amarah yang menumpuk di dalam dirinya, yang memiliki tubuh besar seperti beruang.

"Pemilik, aku menangkapnya."

Itu adalah Kwak Jung-man dengan lengan yang diperban, yang diseret ke tangan bawahan.

Wajah Kwak Jung-man penuh dengan bekas luka baru seolah-olah dia sudah diserang oleh bawahannya.

"Siapa yang membunuh adikku?"

Tempat yang mendominasi malam Hangzhou adalah Muyeonghoe, dan Yagihoe memiliki kekuatan terbesar di antara dua belas triad yang berada di bawah Muyeonghoe.

Karena itu, ada desas-desus yang diucapkan secara terbuka di Hangzhou, bahwa Anda bahkan dapat menendang bola Yama (Raja Neraka), tetapi tidak boleh mengacaukan emosi Jo Man-joong, dan Jo Mang-joong memiliki temperamen yang sama ganasnya dengan rumor itu. 

Kwak Jung-man bahkan tidak bisa bernapas dengan keras di depan Jo Mang-joong seperti itu.

"Aku bertanya padamu siapa yang membunuh adik laki-lakiku."

"Itu... orang-orang dari tempat pembuatan bir yang menyeduh anggur Sagi."

"Orang-orang itu?"

Kwak Jung-man menceritakan tentang kejadian yang jarang terjadi.

"Orang-orang itu mematahkan anggota tubuhmu dan melemparkanmu ke sungai yang memiliki dua puluh lapangan jatuh?"

Ringkasan itu akurat sampai-sampai Kwak Jung-man mengangguk sampai tulang lehernya bisa patah.

"Kamu bajingan! Kamu harus mengatakan sesuatu yang masuk akal! Dengan keterampilan apa orang-orang yang membuat minuman keras melakukan hal seperti itu!"

"Ini.... ini nyata! Sangat cepat sampai aku tidak bisa melihat bagaimana lenganku patah!

"Begitukah? Kali ini kamu beruntung, begitu. Seperti yang kamu lihat bagaimana lehermu patah."

"Saudaraku, kamu telah salah memilih target pembalasanmu."

Pria yang muncul dengan suara samar seperti wanita adalah yang ketiga, Jo Hae-joong.

Berbeda dengan ketiga abolisi, dia adalah pria yang mengikuti ibunya dan memiliki fitur wajah yang sempit.

"Aku akan membunuh orang ini, dan mengunyah usus orang-orang itu dari tempat pembuatan bir."

"Bahkan jika kamu membunuh, jangan makan ususnya. Kamu tidak akan bisa lompat tali."

"Kakak keduamu meninggal, dan apakah kamu bercanda?"

Jo Hae-joong menatap kosong pada mayat Jo Cheol-joong.

"Pembalasan dendam dilakukan dengan hati yang membara dan pikiran yang dingin. Karena Anda memiliki hati yang membara, saya akan pergi dengan pikiran yang dingin."

Kepala Yagwihoe adalah Jo Mang-joong, tetapi orang yang secara substansial memimpin kelompok itu adalah Jo Hae-joong.

"Orang itu terdengar tidak masuk akal, tapi tidak ada salahnya untuk berhati-hati. Akan sangat bagus jika kita bisa bergerak setelah mendengarkan kata-kata kedua bawahan yang masih belum pulih pikiran mereka."

"Kamu tahu kapan orang-orang itu akan memulihkan pikiran mereka! Aku tidak sabar sampai itu!"

Sering kali Jo Mang-joong yang menerima nasihat Jo Hae-joong, tapi kali ini dia tidak mematahkan kekeraskepalaannya.

"Lalu, bagaimana kalau kita pergi dengan cara yang aman dan mudah?"

"Cara yang aman dan mudah?"

"Saya menemukan bahwa anak yang pergi untuk menjual minuman keras adalah keponakan mereka. Mari kita tangkap anak itu dan mulai dengan merantai tangan dan kaki mereka."

Geom Woo-bin meletakkan kantong yang berisi koin perak berat di dadanya.

"Saya tidak bisa menjual minuman keras mahal itu karena tidak ada stoknya. Ada banyak peminum kaya di Hangzhou, saya mengerti."

Geom Woo-bin yang bergumam menyesuaikan kerahnya dalam angin dingin yang menembus dadanya.

Geom Woo-bin sedang berjalan dengan langkah cepat dan tiba-tiba merasa aneh.

Gang yang selalu ramai dengan orang saat ini sepi hari ini. Tidak hanya itu, bahkan toko-toko yang berjejer di kiri dan kanan tutup begitu Geom Woo-bin muncul.

"Apa yang sedang terjadi?"

Kemudian, dua pria besar muncul dari toko barang kering di sebelah kiri.

"Nak, kamu harus pergi bersama kami."

Orang-orang bertubuh besar itu menghalangi jalan sambil berdiri di ujung setiap sisi gang dua puluh lapangan itu.

"Mengapa kau melakukan ini?"

Ada kemungkinan lebih tinggi bahwa mereka adalah perampok yang mengincar uang Geom Woo-bin. Tapi kata-kata pria itu menghapus kemungkinan itu.

"Aku akan melepaskanmu jika kamu menghentikan bisnis pamanmu."

Tampaknya ada hubungannya dengan singa darah.

"Oke, ayo pergi. Pendeta! Jangan keluar!"

Dua pria besar yang mencoba mengambil Geom Woo-bin tampak bingung. Fakta bahwa dia berkata ayo pergi seolah-olah itu bukan masalah besar tampak aneh, dan mereka tidak bisa memahami bagian terakhir dengan lebih baik.

"Jangan keluar? Dengan siapa kamu berbicara?"

"Tidak. Ayo cepat pergi."

Kedua pria besar itu membawa Geom Woo-bin ke dalam toko barang kering dengan ekspresi ragu di wajah mereka.

Yeon Geum-hong tidak punya pilihan selain menontonnya.

"Sejak kapan penghapusan tahu bahwa kita melindunginya?"

Sementara itu, Geom Woo-bin berpura-pura tidak tahu apa-apa dengan menari mengikuti irama mereka.

"Ngomong-ngomong, itu merepotkan. Sepertinya mereka adalah gangster yang datang ke tempat pembuatan bir."

Geom Woo-bin tidak terlalu khawatir.

Mereka bukan orang Moorim, dan triad kecil itu bahkan bukan ancaman bagi Geom Woo-bin saat ini.

"Mereka akan mengetahui bahwa kita melemparkan orang-orang itu ke sungai. Namun, tidak ada yang salah dengan itu."

Geom Woo-bin yang diseret oleh orang-orang besar pergi ke ruang bawah tanah secara acak.

Di tengah ruang bawah tanah ada kursi yang terbuat dari besi dan di atas meja di sebelahnya ada benda-benda seperti palu, gimlet, dan penjepit.

Noda darah di lantai dan dinding menjelaskan tujuan ruang bawah tanah ini.

"Selamat datang! Ini pertama kalinya kamu di ruang penyiksaan, kan?"

Seorang pria dengan wajah halus seperti wanita menyeringai pada Geom Woo-bin.

"Aku Jo Hae-joong, adik laki-laki Jo Cheol-joong, yang dibunuh pamanmu. Pertama-tama, duduklah di sini."

Jo Hae-joong mengetuk kursi baja. Geom Woo-bin mengelus lengan jarum dan duduk di kursi tanpa ragu-ragu.

"Saat aku melihat ekspresimu, sepertinya kamu masih tidak mengerti situasinya, begitu."

"Yang tidak aku mengerti adalah, mengapa pamanku membunuh saudaramu."

"Kenapa? Kenapa? Hei nak. Terkadang, 'mengapa' itu tidak penting sama sekali. Pamanmu mengacaukan orang yang seharusnya tidak mereka ajak bermain. Jadi, sekarang yang penting bukan 'mengapa' tapi 'siapa'."

"Lalu, apakah kamu tahu dengan siapa kamu bermain-main?"

"Anak itu berani, begitu. Baiklah, biarkan aku bertanya padamu. Dengan siapa kita bermain-main?"

"Jika Anda memberi tahu saya 'mengapa', saya juga akan memberi tahu Anda 'siapa'."

Dia tidak hanya berani tapi dia percaya diri.

Ini adalah reaksi yang tidak bisa dilihat kecuali ada sisi peri yang bisa dipercaya.

Jo Hae-joong berkata sambil mengambil gunting dari meja.

"Saya pikir saya terlalu baik. Bagaimanapun, kami harus mengirimkan bukti bahwa Anda ada di tangan kami, jadi, mari kita mulai dengan memotong salah satu jari. Dengan menunjukkan kemurahan hati saya, izinkan saya memberi Anda hak untuk memilih. jari mana yang harus dipotong. Sebagai informasi, jangan pilih jari kelingking Anda. Karena itu adalah jari yang cukup berguna saat menggali lubang hidung Anda."

Geom Woo-bin menatap kosong ke arah Jo Hae-joong dan mendesah yang tidak terlihat seperti anak kecil.

"Aku tidak perlu tahu kenapa. Seseorang yang mengatakan dia akan memotong jari seorang anak tidak bisa menjadi orang yang baik. Aku hanya akan memberitahumu 'siapa' yang membuatmu penasaran. Tidak, lihat saja." dirimu sendiri."

Geom Woo-bin menunjuk ke satu sisi ruang bawah tanah dengan dagunya.