The Demoness Is Not Evil Bab 06

Bab 06

Setelah malam yang lama, dia masih dia, dia masih dia.

Semuanya tampaknya sama.

Satu-satunya perubahan mungkin adalah ketika Ji Chui Yu melihat wajah segar teman baiknya setelah musim semi (artinya dirinya yang 'baru' setelah kehilangan keperawanannya) , dia mengangkat alisnya karena terkejut, sambil bercanda mengatakan, "Selamat."

Liu Feng berbalik dan memuji dia dengan tawa penuh pengertian.

Qu Qing Yin, karena kerja keras seseorang tertentu, hanya bisa beristirahat di kamarnya selama beberapa hari, ketika dia akhirnya meninggalkan kamarnya, para pahlawan berkumpul sudah selesai, mereka yang tinggal di manor gunung telah meninggalkan satu. setelah yang lain, sekarang hanya ada segelintir orang yang tersisa, jadi dia mengatur barang-barangnya, bersiap untuk pergi.

Liu Feng melihatnya meninggalkan kamarnya, berjalan dan mengambil tas dari tangannya, mengenakannya di punggungnya sendiri, "Ayo pergi, kita harus pergi mengucapkan selamat tinggal kepada Tuan Rumah."

"Tuan Istana?" Sepertinya sejak dia datang ke Gunung Zhong Yi Manor dia belum pernah melihat Manor Master Guan ini, sebelum meninggalkan tempat itu, dia setidaknya harus mengucapkan selamat tinggal kepada pemiliknya. ”

“Sepertinya kali ini, kamu tidak pernah bertemu dengannya.”

“Tidak pernah punya kesempatan.”

"Kamu yang tidak ingin melihatnya kan?" Dia tertawa saat dia mengekspos dirinya.

Qu Qing Yin tidak langsung menjawabnya, hanya tersenyum.

Ketika mereka mencapai aula tamu, Ji Chui Yu telah tiba selangkah di depan mereka, dan saat ini sedang berbicara dengan Manor Master Guan.

“[Kakak] Guan, Chui Yu.” Liu Feng masuk dengan kepalan tangan sambil memberi salam, "Aku membuat kalian berdua menunggu lama."

"Tidak ada yang seperti itu, kali ini kami tidak pernah mendapat kesempatan untuk duduk dan mengobrol dengan baik, tidak berpikir bahwa begitu kami punya waktu luang, kamu akan pergi." Guan Guang En berkata dengan menyesal.

Liu Feng tertawa dan berkata: "Kali ini kita tidak memiliki keberuntungan. Kemudian lain kali, kita pasti akan memiliki kesempatan. ”

Guan Guang En melihat ke samping ke arah Qu Qing Yin, sambil tertawa berkata: "Ini pasti Nyonya Qu, kali ini, jika istana yang luas ini telah memperlakukan Anda tanpa keramahan dan rasa hormat yang cukup, saya meminta maaf kepada Nyonya."

"Manor Master Guan terlalu sopan, manor yang terhormat ini membuat orang merasa di rumah, jika tidak tidak pantas, saya khawatir saya ingin tinggal di sini lebih lama dan tidak pergi."

Guan Guang En tertawa terbahak-bahak, "Jika wanita suka, mampirlah kapan pun Anda mau, rumah besar ini akan selalu menyambut Anda."

"Tuan Manor benar-benar terlalu sopan."

Guan Guang En melambaikan tangannya, "Saya tidak sopan, kapan pun wanita ingin, datang saja, perlakukan tempat ini seperti rumah Anda sendiri, seperti [Adik] Liu di sini."

Qu Qing Yin melirik Liu Feng, dan berjanji sambil tersenyum, "Kalau begitu aku sangat berterima kasih kepada Tuan Manor, aku pasti akan datang kapan-kapan."

"Kamu pasti harus datang."

"Tentu saja."

Guan Guang En mengulurkan tangan untuk menepuk pundak Liu Feng, berbicara dengan cukup emosional, "Melihatmu hari ini, aku dapat yakin, sementara mengembara di empat lautan, masih jauh lebih baik untuk memiliki tujuan dalam pikiran."

Liu Feng tersenyum tetapi tidak berbicara.

"Nyonya Besar [1] telah tiba."

Saat pengawalan di pintu melapor, semua orang di dalam berdiri untuk memberi salam

Nyonya Besar Guan adalah seorang lansia yang tampak murah hati, dia menerima dukungan dari dua pelayan wanita untuk duduk di kursi utama, dan tersenyum pada Qu Qing Yin, “Wanita ini benar-benar memiliki penampilan yang lembut dan menyegarkan, ayo, biarkan aku melihatnya. .”

Qu Qing Yin dengan singkat berjalan untuk menyapa, "Nyonya Besar."

Nyonya Besar Guan dengan mantap menganggukkan kepalanya, meraih tangannya, dan menepuknya, "Lihat sekarang, saya bisa melihat Anda tidak buruk, lembut dan berbudi luhur."

Ji Chui Yu menundukkan kepalanya dan diam-diam tertawa, terlihat bijaksana dia lembut dan baik hati, tetapi dalam hal membunuh dia juga bisa menjadi iblis yang bahkan para dewa surgawi akan menjauhinya.

Liu Feng hanya bisa berdiri di samping, tersenyum saat dia menonton.

"Wanitamu ini yang aku suka, ayo, aku akan memberimu jepit rambut ini." Nyonya Besar Guan mencabut dari rambutnya, sebuah jepit rambut dengan tubuh emas cemerlang, di atasnya dengan potongan batu giok berwarna zamrud sebesar ibu jari, tertawa gembira saat dia menancapkannya ke rambut Qu Qing Yin.

Tidak sopan bagi Qu Qing Yin untuk menolak hadiah itu, jadi dia hanya bisa menerimanya, dia memberi hormat dengan sikap agung, membungkuk, "Terima kasih banyak atas hadiah mewah Nyonya Besar."

"Pertemuan kita di sini adalah pertemuan yang menentukan, tidak perlu berterima kasih padaku."

Qu Qing Yin mengeluarkan kotak giok dari sachet aroma yang tergantung di pinggangnya, menyajikannya di muka, “Hadiah Nyonya Besar, junior ini meskipun kurang, harus membayar, ini adalah krim pelembab giok yang digiling secara pribadi oleh junior, saya memberikannya kepada Anda. Semoga Anda tetap awet muda, diberkati dengan umur panjang.”

Nyonya Besar Guan tertawa dan menerima hadiah itu, membukanya untuk mencium baunya, “Mm, baunya ringan dan elegan, krimnya juga telah digiling menjadi kualitas fluorescent dan lembut yang hebat, hanya dengan sekali pandang dan saya dapat melihatnya tidak rata-rata, ini adalah kecerdikan.”

"Selama Grand Madam menyukainya."

"Kamu memberiku krim ini, jika itu berguna untuk orang tua ini, tetapi tidak bisa bertahan lagi setelahnya, apa yang harus dilakukan?" Nyonya Besar Guan dengan bercanda bertanya padanya.

Qu Qing Yin tertawa dan menjawab, "Jika itu sesuai dengan selera Nyonya Besar, Qing Yin akan menulis formulanya dan mengirimkannya kepada Nyonya Besar, Anda bisa meminta orang-orang Anda mengikuti instruksinya."

"Kamu tidak punya masalah dengan itu?"

“Dari awal dibuat pakai, tentu tidak ada masalah.” Qu Qing Yin tersenyum kepada pelayan wanita di samping, "Bolehkah saya menyusahkan saudari ini untuk mendapatkan kertas, kuas, dan tinta."

Petugas membunyikan jawabannya, dan mundur untuk mengambil persediaan. Setelah beberapa saat, dia kembali dengan kertas, kuas, dan tinta. Qu Qing Yin melanjutkan untuk menulis formula dengan detail yang cukup, mengeringkan kata-kata dan memberikannya untuk dilihat oleh Nyonya Besar.

Nyonya Besar Guan mengamati kertas dengan sapuan kuas yang anggun dan indah, masing-masing ditulis dengan jelas tanpa kehilangan intensitas kata-katanya, dia mengangguk setuju, “Benar-benar pikiran yang tenang dengan tangan yang cerdik, kualitas hati anggrek yang menganggur. Saya ingin tahu siapa yang akan beruntung menerima tangan Anda dalam pernikahan. ”

Qu Qing Yin menundukkan kepalanya untuk menghindari topik itu.

Pada saat ini, Liu Feng berjalan, berkata: "Sudah larut, Nyonya Besar, Saudara Guan, kami akan pergi dulu. Hingga kita bertemu lagi."

"Hingga kita bertemu lagi."

Guan Guang En mengajak mereka keluar, sampai mereka keluar dari lembah. Liu Feng dan dua lainnya naik ke kuda dan pergi, namun dia masih tinggal sampai dia tidak bisa lagi melihat sosok mereka, akhirnya berbalik untuk kembali ke manor gunung.

Kembali di ruang tamu, Nyonya Besar Guan masih duduk di kursinya, melihat putranya kembali, dia bertanya, "Sudah pergi?"

"Ya."

Nyonya besar tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas, "Satu tahun, itu adalah kesempatan langka bagi mereka untuk datang ke sini."

"Ibu."

“Aku baik-baik saja, tapi wanita itu benar-benar tidak buruk, dia berbeda dari orang-orang Jiang Hu yang biasanya, mengerti tata krama, pengetahuan yang mendalam tentang dasar-dasar penulisan, kata-kata tulisan tangan itu, ah~, satu pandangan dapat mengatakan bahwa dia telah diajarkan oleh seorang guru besar, dengan sopan santun anggun, jelas menerima teguran pengadilan tinggi, benar-benar tidak tahu bagaimana dia berakhir di Jiang Hu, seperti mutiara terang yang dilemparkan ke dalam kegelapan.

Guan Guang En berkata: “Jika tidak, bagaimana mungkin [Adik] Feng bertemu dengannya?”

Nyonya Besar Guan tertawa, “Kata-kata seperti itu memang benar, pada akhirnya memang takdir. Sudah berusia dua puluh lima tahun dan baru sekarang seorang wanita menarik perhatiannya, ini benar-benar kejadian yang langka.”

"Itu benar, dari apa yang dilihat putramu, Saudara Feng bahkan berada di bawah penindasan wanita itu dengan sedikit."

Nyonya Besar tertawa lebih riang, menggosok kotak batu giok di tangannya, berkata: "Monyet kecil itu seharusnya memiliki seseorang yang dapat mengendalikannya."

Guan Guang En juga ikut tertawa, dan orang yang menjadi bahan pembicaraan mereka beberapa kali bersin di atas kuda.

******

0f33298a710a2c351e6d28f46935b4c566510f4e181a1-fZiMbl_fw658

Sejauh apapun perjalanan, selalu ada ujungnya. Tidak peduli seberapa jauh ujung dunia terpisah, hati teman tetap dekat.

Ji Chui Yu telah berpisah dengan mereka tiga hari yang lalu, melanjutkan perjalanannya untuk menjelajahi keindahan dunia yang tak terbatas.

Dan selama tiga hari ini, Qu Qing Yin dan Liu Feng selalu damai, saat beristirahat di penginapan, keduanya menginap di kamar masing-masing, sama seperti sahabat biasanya.

Di dalam kamarnya, Qu Qing Yin duduk di depan cermin, perlahan mengoleskan krim beraroma, kulitnya yang baru saja dimandikan sangat lembut dan halus. Pada saat ini, jendela mengeluarkan suara lembut, seseorang diam-diam melompat masuk, tetapi dia tidak melihat ke belakang.

Sepasang tangan besar melingkari pinggangnya, memeluk seluruh tubuhnya saat dia mengamankannya di pangkuannya. "Kenapa kamu datang hari ini?" Qu Qing Yin dengan dingin bertanya, mulai menyisir rambutnya yang basah, tidak menunjukkan sedikit pun perubahan suasana hati karena dia telah masuk.

Tangan Liu Feng sudah merayap di dalam pakaiannya, dengan tidak sabar menggosok salah satu puncaknya, memijatnya dengan lembut, berkata: "Tubuhmu bersih hari ini kan?"

Dia mengangkat alisnya, "Bagaimana kamu tahu?"

“Tentu saja aku tahu, itu terlihat putus asa ketika aku hanya bisa melihatmu, bagaimana mungkin aku tidak khawatir?”

Qu Qing Yin segera meludahinya.

Liu Feng dengan sabar menunggunya menyisir rambutnya, sebelum mengangkatnya dan menuju ke tempat tidur, buru-buru naik.

Qu Qing Yin merasakan sakit yang luar biasa yang disebabkan oleh keinginannya, dan tidak bisa membantu tetapi memukulinya beberapa kali, "Apa yang kamu lakukan?"

“Bagaimana menurutmu……setelah terakhir kali – kita tidak pernah melakukannya lagi……Liu junior juga menjadi gila……”

Apakah Liu junior sudah gila atau tidak, Qu Qing Yin tidak tahu, tetapi orang di atasnya benar-benar gila. Seperti jungkir balik lagi dan lagi dia melemparkannya sepanjang malam, di mana roh gigih yang dikabarkan, dengan Pahlawan kebenaran surgawi? Ini benar-benar cabul besar.

Setelah waktu yang sangat menyenangkan, Liu Feng membelai seseorang di lengannya, sambil bertanya dengan rendah, "Apakah itu sakit?"

“Jauh lebih baik daripada malam pertama.” Jawabannya sangat jujur.

Dia terkekeh, "Benda ini benar-benar memberi orang rasa yang enak, membuat mereka tidak bisa menahan diri."

"Si bajingan Ji Chui Yu memberitahumu ini juga?" Qu Qing Yin menyipitkan matanya.

Liu Feng meraih dan meremas dagunya, berpikir bahwa meskipun pada saat ini suasana hatinya memiliki sedikit niat membunuh, sisi imutnya juga bersinar terang.

“Mengenai masalah antara pria dan wanita, dia memang brengsek, tetapi Anda tidak dapat menyangkal bahwa beberapa kata-katanya sangat masuk akal.”

Qu Qing Yin menepis tangannya, menggosok dagunya, membunyikan 'heng', dia dengan tidak setuju berkata: “Dia memiliki begitu banyak wanita, tepatnya dia yang tidur dengan mereka, atau mereka yang tidur dengannya? Bisakah perbedaan seperti itu dihapus? ”

Liu Feng yang terkejut sesaat, tiba-tiba tertawa terbahak-bahak, meraihnya dan berguling-guling di tempat tidur beberapa kali, tawanya tak terkendali saat dia berbicara: "Apa yang kamu katakan terlalu benar."

Wajahnya menunjukkan ekspresi fakta, "Awalnya memang begitu."

"Ini sudah larut malam, tidur."

Qu Qing Yin mendorongnya, tidak dapat mendorongnya, dia berhenti, "Besok mari kita berpisah."

Liu Feng menutup mata tidak terbuka, hanya bertanya: "Mengapa?"

"Aku punya urusan yang harus kuurus."

“Tidak bisakah kita tetap bersama?”

Qu Qing Yin terdiam sejenak, "Masalah seperti itu ingin saya tangani sendiri."

"Apakah ada bahaya?"

"Bahaya apa, saya hanya akan membersihkan orang tua saya, dan kuburan Shi Fu."

"Kalau begitu aku bersikeras untuk pergi bersama."

"Melakukan apa?"

Dia membuka matanya, mengulurkan tangan dan sedikit menggaruk hidungnya, "Gadis bodoh, tubuhmu sudah menjadi milikku, tentu saja aku harus pergi bersamamu untuk memberi hormat kepada ayah dan ibu mertua, Shi Fu juga."

"Tidak seperti kamu menikahiku, berhenti bicara omong kosong." Qu Qing Yin menepis tangannya, merasakan beberapa keluhan.

"Kapan pun kamu ingin menikah, maka aku akan menikah, aku bahkan bisa menikahimu sekarang."

Qu Qing Yin mengetuk kepalanya, merasa gelisah, dia berkata: "Ini sudah tengah malam, jangan gila."

Liu Feng mengembalikan kata-kata seperti itu padanya, “Kau yang berbicara, sudah tengah malam dan kau tidak tidur, tiba-tiba berbicara tentang perpisahan. Apakah karena saya tidak bekerja cukup keras sebelumnya, bagi Anda untuk memiliki waktu santai untuk berpikir ke mana-mana? ”

Qu Qing Yin memukulnya tepat di dada, meludahkan: "Sungguh, semakin aku mengenalmu, semakin aku tidak berani mengenalimu."

Liu Feng dengan ringan mengecup bibirnya, tertawa ketika dia berbicara: "Kalau begitu, saya akan membiarkan Anda melihat sisi saya ini."

“Saya mohon dimaafkan. Apa yang bisa dilihat, tidak ada bedanya dengan orang cabul.” Dia dengan anggun tidak menahan diri dan menembakkan kata-kata padanya.

Liu Feng menariknya ke pelukannya, mengulurkan jarinya untuk mengoleskan bibirnya, dia berkata dengan sangat serius: "Qing Yin, saya tidak peduli jika Anda menyembunyikan sesuatu dari saya, menipu saya, saya hanya peduli dengan keselamatan Anda."

Qu Qing Yin merasa mengantuk, berpikir dalam hati, mungkinkah dia mengetahui sesuatu?

Seseorang yang diakui sebagai sarjana nomor Wu Lin, harus menjadi seseorang dengan kecerdasan tinggi, untuk berhubungan dengan intelektual seperti itu, kadang-kadang bahkan ketika terlalu berhati-hati, Anda tidak dapat memastikan bahwa Anda tidak meninggalkan jejak.

"Setiap orang memiliki sesuatu yang mereka tidak ingin orang lain tahu, oleh karena itu saya tidak akan memaksa Anda untuk keluar bersih kepada saya, tetapi jangan membuat saya khawatir, keselamatan Anda adalah yang paling penting, jangan mengambil risiko berbahaya." Liu Feng menatapnya dengan sangat serius, sangat serius memohon padanya.

"Bukannya aku sakit, mengapa aku harus bersikeras menemukan tugas berbahaya untuk dilakukan?" Dia tidak menjawab tetapi bertanya kembali.

Liu Feng tertawa, tetapi tawanya tidak sampai ke matanya, "Kamu dan aku sama-sama tahu, di dunia ini ada tugas yang berbahaya tetapi memiliki alasan untuk dilakukan, alasan yang membuat tidak mungkin untuk tidak menyelesaikannya, tetapi Saya tidak ingin Anda memiliki tugas seperti itu yang harus dilakukan. ”

"Dan jika aku melakukannya?"

"Saya datang." Dia mengatakannya dengan ketegasan dan resolusi, tanpa sedikit pun keraguan.

Catatan:

[1] Grand Madam atau Lǎo fū rén / 老夫人akan menjadi ibu dari Manor Master Terjemahan literalnya sebenarnya adalah old madam, yang kedengarannya cukup kasar dalam bahasa Inggris haha, bagaimanapun juga, seiring bertambahnya usia, semakin banyak kekuatan dan martabat. Sebagai ibu dari Zhuang Zhu, dia tentu saja memegang banyak otoritas, lebih dari Zhuang Zhu sendiri karena merupakan moral dasar untuk menunjukkan rasa hormat kepada orang yang lebih tua dan berbakti kepada orang tua.

***

Qu Qing Yin tertawa terbahak-bahak dengan suara 'pu chi', melingkarkan lengannya di pinggangnya, dia berkata: “Shi Fu pernah berkata, kata-kata yang diucapkan pria di tempat tidur, paling tidak bisa dipercaya. Katakan, haruskah aku mempercayaimu?”

Liu Feng tertawa getir, "Shi Fu-mu benar-benar ......"

"Benar-benar benar-benar mengetahui seperti apa hati pria itu?"

Liu Feng menggelengkan kepalanya dan terus tertawa.

Qu Qing Yin meletakkan kepalanya di atas dadanya, suaranya menunjukkan sedikit kelelahan, pidatonya juga agak kabur, "Apakah kamu tahu mengapa aku ingin memberikan diriku kepadamu malam itu?"

"Mengapa?"

Dia tertawa rendah dalam pelukannya, "Liu Feng, apakah kamu tahu bagaimana perasaanku saat mendengar Ji Chui Yu berkata kamu masih gadis muda (perawan) ?"

Mendengar ini, wajah Liu Feng memanas, dia mendengar itu?

“Shi Fu juga pernah berkata, jika saya pernah bertemu seseorang yang tidak buruk, seseorang yang juga saya sukai, dan kebetulan juga seseorang yang rela semurni batu giok, maka saya harus mengambil alih dan menjadikannya milik saya. ”

Sebenarnya Shi Fu macam apa ini? Liu Feng mengulurkan tangan untuk menggosok pelipisnya.

Orang yang dipeluknya masih terus berbicara: "Saya dulu percaya kata-katanya hanya ucapan yang tidak bertanggung jawab, tidak mau repot-repot mendengarkannya."

"Lalu kenapa kamu masih ......"

“Tapi saat itu aku merasa niatmu sebenarnya tidak buruk, dan aku sendiri tidak membencinya.”

Liu Feng tertawa dan berbicara: "Kamu juga mengujiku beberapa kali, bukan?"

Kesadaran Qu Qing Yin menjadi sedikit kabur, "Bagaimana aku, aku hanya memanfaatkan situasi yang ada, tidak lebih, siapa yang menyuruhmu mengambil keuntungan dariku......?"

Liu Feng memeluknya erat-erat, menghela nafas sebelum dia berkata: "Saya juga tidak bisa mengendalikan perasaan saya, mau bagaimana lagi."

Orang dalam pelukannya sudah tertidur, dia mencium rambutnya, dan mengikutinya ke alam mimpi.

Ini cinta. Siapa yang merencanakan siapa ke dalamnya, tidak lagi penting. Yang penting mereka berdua saling mencintai.

Pada hari hujan ringan, orang tidak bisa tidak merasa sedikit di bawah cuaca. Liu Feng mengulurkan tangan dan mendorong membuka jendela penginapan, melihat ke bawah pada jumlah pejalan kaki yang jarang di jalanan.

"Surga benar-benar tidak bermanfaat." Dia menghela nafas, lalu berbalik untuk melihat orang di meja rias.

Pakaiannya hari ini berbeda dari biasanya, sama sekali tidak membawa aura orang Jiang Hu.

Lapisan di atas lapisan pakaian, setidaknya ada yang berjumlah enam atau tujuh lapis. Pakaiannya menonjolkan aksesoris yang sangat indah, juga menambahkan beberapa hiasan rambut lagi.

Pakaiannya seperti ini, terlihat seperti wanita baik-baik dari keluarga bangsawan.

Melihatnya bangun dan berjalan ke arahnya, hati Liu Feng menghela nafas, dia benar-benar tidak cukup terbuka, duduk tanpa menekuk lututnya, tersenyum tanpa menunjukkan giginya, bergerak tanpa menggoyangkan pakaiannya.

“Apakah ini dirimu yang sebenarnya?” Dia tidak bisa tidak bertanya.

"Jika ini aku yang sebenarnya, akankah aku membiarkanmu di tempat tidurku?"

Liu Feng tertawa terbahak-bahak, mengulurkan tangan untuk menariknya ke pelukannya, dia menundukkan kepalanya dan mencium bibirnya, "Kata-kata seperti itu memang benar."

Qu Qing Yin berdiri di sampingnya, di dekat jendela. Wajahnya menunjukkan kesedihan, “Aku seperti ini adalah apa yang orang tuaku kenal, apa yang Shi Fu inginkan dariku. Itulah mengapa saya berpakaian seperti ini untuk melihat mereka, hanya dengan begitu hati mereka dapat tenang.”

Liu Feng menepuk bahunya dengan kuat, tangannya meraih payung, "Ayo pergi, kereta yang aku sewa sedang menunggu di bawah."

Qu Qing Yin meraih tangannya, "Liu Feng, kamu dan aku belum menikah, tidak tepat bagimu untuk pergi."

Liu Feng mendesah dengan keras, "Qing Yin, tentu saja aku harus mematuhi formalitas ini, aku yakin para tetua bahkan lebih ingin melihatmu memiliki seseorang untuk diandalkan selama sisa hidupmu."

"Tapi kamu benar-benar salah." Dia bersikeras.

Tangan Liu Feng mencapai wajahnya, menatapnya dengan penuh perhatian, ekspresinya tidak mengungkapkan informasi apa pun, dia menutup matanya, meletakkan tangannya, dan memegang bahunya, "Baiklah, karena kamu bersikeras ini, aku percaya kamu punya alasan yang tidak bisa kamu katakan padaku.”

Qu Qing Yin menundukkan kepalanya dan tidak mengatakan apa-apa.

"Pergilah, jangan lewatkan jamnya, kembalilah lebih awal, aku akan menunggumu di penginapan."

Dia menganggukkan kepalanya, menerima payung darinya sebelum dia berbalik dan melangkah keluar pintu.

hoa-tc6b0-de1baabn-5

Liu Feng mengawasinya meninggalkan penginapan dari jendela, naik ke kereta kuda, secara bertahap menyatu dengan hujan, dan perlahan menghilang dari pandangan.

Berbaring di bingkai jendela, kedua tangannya terlipat di depan dada. Ekspresi wajahnya terlihat lebih dalam dari air.

Dia tidak percaya padanya!

Meskipun dia telah memberikan dirinya kepadanya, dia masih tidak percaya padanya.

Jelas ada sesuatu antara hatinya dan hatinya, tidak terlihat, tidak nyata, tetapi benar-benar ada sesuatu yang pasti ada.

Dia telah datang bersamanya ke kampung halamannya, tetapi tidak diizinkan mengikutinya untuk menyapu kuburan.

Bukannya dia tidak bisa diam-diam mengikutinya, tetapi dia tahu bahwa jika ketahuan, hubungan antara mereka berdua akan berakhir di sana, ini mungkin alasan mengapa dia rela membiarkannya mengikutinya ke kampung halamannya.

Dia selalu menjadi wanita yang pintar, sangat pintar sampai-sampai membuatnya pusing.

Sulit untuk bepergian di hari hujan, kereta kuda berjalan lambat, tiba di titik tengah, kereta bahkan terjebak dalam lumpur, tidak bisa keluar.

Qu Qing Yin membuka payung dan turun dari kereta, berjalan di depan dengan berjalan kaki.

Hujan yang turun dari langit ini, sama seperti keadaan pikirannya saat ini, dipenuhi dengan kesedihan.

Setiap tahun di sekitar waktu ini, inilah saat-saat ketika segalanya terasa paling sulit, paling menyedihkan baginya. Sejak Shi Fu meninggal, dia benar-benar menjadi kesepian tanpa keluarga, hidup di dunia ini sendirian. Di hutan belantara tanpa satu jiwa pun, Qu Qing Yin yang memegang payung kuning aprikot seperti asap yang lewat, tidak peduli dengan jumlah lumpur yang mengotori rok dan sepatu bordirnya.

Kira-kira empat jam [1] kemudian, dia berhenti di luar sebuah desa kecil yang tenang.

Di depannya ada dua kuburan, meletakkan sesaji buah di atas keduanya, dia menyalakan dupa dan kertas joss.

"Shi Fu, dia hampir melakukan lebih dari seumur hidup dosa yang tak terampuni [2] , pada waktunya Yin-er akan mengumpulkan mayatnya, memenuhi nasibmu dan tuan-muridnya."

Qu Qing Yin memperhatikan saat kertas joss terbakar di depan makam Shi Fu, menghela nafas, dia mengulurkan tangannya untuk meletakkan tangannya di atas batu nisan, dengan lembut berbicara: “Tapi Yin-er masih tidak mengerti, dia telah menipunya. tuan dan mengkhianati leluhurnya, mengapa Anda masih menerima dia sebagai murid Anda? Mungkinkah, bahkan ketika berjalan di jalan yang salah, Anda harus berjalan sampai akhir, hal seperti itu sebenarnya adalah cara kerja Anda yang sebenarnya? ”

Di antara kata-katanya, ingatan akan suara Shi Fu yang tua tapi kuat melintas di depan matanya – Shi Fu Anda, saya tidak pernah mengakui kesalahan dalam hidup saya.

Shi Fu miliknya ini yang tidak akan pernah mengakui kesalahannya, ah~……

Waktu untuk peristiwa seperti itu telah berlalu, Qu Qing Yin sekali lagi berdiri di depan kedua kuburan, ragu-ragu berulang kali, sebelum akhirnya berkata: “Ayah, ibu, putrimu, saya telah bertemu seseorang, sayangnya, orang ini sulit untuk dikendalikan, putri Saya telah membuat keputusan di saat tergesa-gesa, tidak tahu bagaimana saya harus mengikuti dari sana. ” Suaranya terputus untuk waktu yang lama, sebelum melanjutkan, "Setelah saya menyelesaikan tugas ini, antara saya dan dia, jika nasib kita masih utuh, maka putri Anda, saya akan membawanya untuk bertemu dengan Anda berdua dan Shi Fu."

Di depan kuburan, abu menyatu dengan lumpur, buah sesaji tetap ada meski diguyur hujan, juga di depan kuburan, sosok langsing mulus sudah tidak ada lagi.

Tidak lama kemudian, Qu Qing Yin kembali ke tempat kereta kuda itu macet, kusirnya dengan jujur dan tulus masih menunggunya di sana, dia duduk kembali di kereta dan kembali ke kota kecil bernama Kota Hong Ye (Kota Daun Merah) .

Kereta kuda parkir di depan penginapan, sebuah tangan mengangkat tirai kereta dari luar.

Qu Qing Yin menatap pemilik tangan itu, tidak mengatakan sepatah kata pun.

Liu Feng menawarkan tangannya, "Ayo, aku akan membantumu pergi."

Dia meletakkan tangan kanannya di tangannya, membiarkannya mendukungnya saat dia turun dari kereta, dia dengan dingin berbicara: "Takut aku tidak akan kembali?"

Dia bertanya kembali, "Apakah Anda pernah memikirkan kemungkinan bahwa saya akan menjadi orang yang pergi lebih dulu?"

Qu Qing Yin memberinya payung, memasuki penginapan sendirian, saat dia berbicara tanpa peduli: "Itu akan sempurna."

Liu Feng mengikutinya, "Benar-benar tidak peduli?"

"En, ada pepatah bagus, katak berkaki tiga sulit ditemukan, tetapi seorang pria dengan dua kaki sangat mudah ditemukan."

Dia menoleh dan memberinya pandangan seringan awan.

Tangan Liu Feng melingkari pinggangnya, menuntunnya ke atas, “Dengan cuaca seperti ini, awas kau tidak masuk angin. Lihat dirimu, tanganmu sangat dingin. Saya meminta air panas kepada pekerja, jadi Anda bisa mandi air panas yang bagus. ”

Di dalam kamarnya, Qu Qing Yin duduk di tempat tidurnya, jatuh linglung.

Liu Feng mengangkat jubahnya dan duduk di sampingnya, meraih tangannya yang dingin, berkata: "Seharusnya membiarkan aku menemanimu, melihatmu pergi sendiri, dan kembali seperti kehilangan akal sehatmu. Juga,” Tangannya terulur untuk membelai sudut matanya, “Bagaimana kamu bisa menangis sampai keadaan seperti itu?”

Qu Qing Yin melihat ke bawah, suaranya hampir hilang ditiup angin, “Liu Feng, aku sudah mengambil keputusan. Tahun depan saya akan membawa seseorang untuk membersihkan kuburan bersama saya, tetapi saya tidak tahu apakah orang itu adalah Anda.”

“Maka itu pasti aku. Anda pikir Anda masih memiliki kesempatan untuk menukarnya dengan orang lain? ”

Matanya berputar untuk menatapnya, sedikit mengerucutkan bibirnya, “Aku juga tidak ingin bertukar, tapi aku tidak akan gantung diri di pohon. Shi Fu pernah berkata, masa muda seorang gadis sangat berharga, tidak boleh disia-siakan.”

Liu Feng menyerang saat setrika masih panas, "Mari kita menikah tahun ini."

Qu Qing Yin menggelengkan kepalanya, "Tidak bisa tahun ini."

"Mengapa?"

"Beberapa hal harus dialami untuk mengetahui apakah itu sepadan."

Liu Feng tidak lagi bertanya, hanya membungkusnya ke dalam pelukannya.

Suara ledakan tiba-tiba terdengar dari luar jendela, keduanya melihat ke arah itu.

“Pergi lihat.” kata Qu Qing Yin.

Liu Feng melepaskannya, dan membuka jendela, seekor merpati pos berdiri di sana, dia mengeluarkan tabung bambu dari kakinya, membukanya.

Pada saat ini pekerja masuk dengan air panas, setelah menuangkan semuanya, dia diam-diam menarik diri.

Qu Qing Yin menutup pintu, dia mengeluarkan hiasan rambut, lalu mulai membuka baju.

"Apakah kamu tidak ingin tahu apa yang dikatakannya?" Setelah membaca, dia beralih ke pembagi layar, menyaksikan pemandangan surgawi dari keindahan memasuki bak mandi.

Qu Qing Yin bahkan tidak mengedipkan mata, perlahan-lahan duduk di bak mandi, kepalanya bersandar di atasnya, “Tuan Xiao Yao selalu memiliki banyak hal untuk diperhatikan di Jiang Hu. Semakin banyak saya tahu, semakin banyak masalah yang saya dapatkan, lebih baik tidak tahu sama sekali. Bukankah ada pepatah hebat itu, ketidaktahuan adalah suatu kebahagiaan.”

"Sebuah masalah telah muncul di Qi Shi Er Lian Huan Wu." (Catatan: Ingat Zhang Shan atau Saudara Zhang dari bab 3?)

“Kamu harus pergi ke sana.” Dia tidak bertanya tapi yakin.

Liu Feng menatapnya, "Kamu pasti tidak akan pergi."

"Tidak pergi." Dia langsung menolak.

"Kalau begitu jangan pergi, masalah Jiang Hu ini yang tidak pernah kamu sukai, hanya saja ......" Dia meraih tangan kanannya dari dalam bak mandi, dengan kuat mencengkeramnya. "Jangan melakukan sesuatu yang berbahaya, aku akan khawatir."

"Baik."

"Kamu mengatakannya, kamu melakukannya."

"Aku tidak akan melakukan sesuatu yang berbahaya." Dia berjanji.

Liu Feng menepuk bahunya yang mulus dan telanjang, lalu berbalik dan meninggalkan layar. Sebelum dia melompat keluar jendela, dia sekali lagi mengulangi, "Jangan melakukan sesuatu yang berbahaya."

Mendengar suara jendela ditutup, Qu Qing Yin tertawa, menggunakan lengannya sebagai bantal, dia menoleh ke arah luar.

Dan apa sebenarnya yang dianggap berbahaya?

Berjalan di Jiang Hu, selalu menjadi tugas yang berbahaya.

Catatan :

[1] Saya telah mengonversi waktu di sini menjadi setara dengan hari ini. Dulu di Tiongkok kuno hanya ada dua belas jam sehari, jadi setiap jam atau shí chén /时辰, sama dengan dua jam di zaman sekarang. [Catatan tambahan: dua belas jam juga dinamai menurut hewan zodiak secara berurutan, mulai dari jam tikus – jam 11 malam sampai jam 1 pagi, sampai jam babi – jam 9 malam sampai jam 11 malam]

[2] Frasa sebenarnya yang digunakan di sini adalah guàn mǎn yíng /恶贯满盈yang telah saya terjemahkan seakurat mungkin dalam kutipan di atas – melakukan lebih dari dosa seumur hidup yang tidak dapat diampuni / perbuatan jahat . Tapi kalimat itu juga menunjukkan bahwa – sudah waktunya dia menerima penghakiman surga.

Berikut Qing Yin mengacu pada dirinya sebagai yin-er /音儿, Yin jelas berasal dari namanya sementara anak er berarti. Ketika ditambahkan di akhir nama Anda, itu menjadi istilah penuh kasih sayang bahwa anggota keluarga yang lebih tua memanggil Anda.

Jadi kita baru saja melewati setengah jalan dari novel, dan ini adalah bab yang mengungkapkan kepada kita, sisi Qing Yin yang lebih rentan. Kami juga harus tahu lebih banyak tentang tugasnya, yang mudah ditebak haha.

Juga saya telah memutuskan untuk menerjemahkan novel红颜乱: Chaos Of Beauty dan itu jelas bukan bacaan ringan seperti ini, ini lebih tentang pertempuran kecerdasan di dalam istana kekaisaran. Jadi, jika Anda tidak menyukai buku-buku semacam ini, lebih baik Anda menjauhinya. Perkenankan saya juga memperingatkan mereka yang mengidap second lead syndrome, bahwa Anda boleh menangis melihat karakter Jendral Lin Rui En yang sangat tragis ini. Tetapi hal yang benar-benar menarik Anda ke dalam novel ini adalah bahwa novel ini ditulis dengan sangat indah oleh Duo Duo Wu. Saya akan memposting deskripsi novel dalam waktu dekat, dan mungkin bab intro juga, tetapi saya tidak akan menerjemahkannya secara resmi sampai saya selesai dengan The Demoness Is Not Evil. Semoga kalian menantikannya🙂
Mengapa udah nggak bisa download cersil di cerita silat indomandarin?

Untuk yang tanya mengenai download cersil memang udah nggak bisa hu🙏, admin ngehost filenya menggunakan google drive dan kena suspend oleh google, mungkin karena admin juga membagikan beberapa link novel barat yang berlisensi soalnya selain web cerita silat indomandarin ini admin juga dulu punya web download novel barat terjemahan yang di takedown oleh google dan akhirnya merembes ke google drive admin yang dimana itu ngehost file novel maupun cersil yang admin simpan.

Lihat update cersil yang baru diupload 3 Bulan Terakhir

27 Oktober 2022] Kaki Tiga Menjangan

05 November 2022] Seruling Samber Nyawa (Bu Lim Su Cun)

Mau donasi lewat mana?

BCA - Nur Ichsan (7891-767-327)
Bagi para Cianpwee yang ingin berdonasi untuk pembiayaan operasional web ini dipersilahkan Klik tombol merah.

Posting Komentar

© Cerita silat IndoMandarin. All rights reserved. Developed by Jago Desain
]