Sekarang sudah ada bahasa sunda dan jawa di fitur google translate, mudah-mudahan ada tambahan bahasa daerah lagi ke sistem google translate :)

The Demoness Is Not Evil Bab 02

Bab 02

Keesokan paginya, angin dan hujan telah berhenti, setelah semua hujan itu, kelembaban memenuhi udara, meninggalkan angin sepoi-sepoi, musim panas yang sejuk, membuat semua orang merasa nyaman.

Qu Qing Yin melangkah keluar ke teras kuil, dengan malas meregangkan pinggangnya.

Ini bagus! Semua orang telah pergi, hanya dia yang tersisa sekarang.

Nona [1] Fei Ying Bao itu, untuk bangun dan tidak melihat subjek yang menarik perhatiannya, Pahlawan Liu, hanya bisa pergi dengan pahit, melemparkan tatapan tidak ramah padanya sebelum melakukannya.

Qu Qing Yin dengan nyaman tertawa terbahak-bahak, jika dia tidak salah menebak, bahwa Pahlawan Liu seharusnya adalah sosok terkenal yang dikenal di seluruh Jiang Hu. Orang terhormat nomor satu Wu Lin, “Gentleman Xiao Yao” (Pria yang Riang) Liu Feng. Senjatanya, kipas emas dengan bingkai letih, dia bawa kemana-mana.

Menurut rumor Jiang Hu, orang ini membuat nama untuk dirinya sendiri pada usia lima belas tahun, tidak ada saingannya, memiliki teman di seluruh dunia, mengenal sebagian besar di Jiang Hu, secara keseluruhan, seorang tokoh legendaris.

Namun dalam hal ini, orang bergengsi ini benar-benar lucu, menghindari missy Fei Ying Bao dengan cara yang jelas, ini lucu.

"Sepertinya nona sedang bersemangat."

Qu Qing Yin menatap orang itu dengan heran, "Apakah kamu tidak pergi?"

Liu Feng tersenyum, "Saya hanya tersesat sebentar, mengagumi pemandangan gunung setelah hujan."

Qu Qing Yin menutup mulutnya untuk tertawa. Jika Anda bersembunyi dari seseorang, maka Anda bersembunyi dari seseorang, masih berusaha terdengar tinggi dan kuat.

"Berhentilah tertawa untuk saat ini, keluarkan makanan, aku sangat lapar."

Dia menatapnya, bukannya tanpa curiga, "Dengan langkahmu berjalan, sudah sewajarnya kamu sudah menemukan tempat duduk dekat jendela di restoran yang bersih untuk dimakan sekarang."

"Tapi aku masih di sini, wajar saja aku masih lapar."

Qu Qing Yin mengeluarkan beberapa makanan dari tasnya, memberinya setengah bagian, "Setelah kita selesai makan di sini, kita akan bertemu lagi di Jiang Hu."

Tangan terentang Liu Feng memegang makanan, tersenyum: "Terima kasih."

"Sama-sama, uang Anda telah membayar lebih dari nilai makanan."

"Saya pikir wanita mengambilnya tanpa sedikit pun perasaan bersalah."

"Saya tidak memiliki hati nurani yang bersalah untuk memulai, bahkan jika Anda telah membayar ekstra."

Liu Feng mengangguk, "Nyonya benar-benar mengatakan yang sebenarnya dengan setiap kata yang diucapkan." Itu benar-benar membuat orang tidak berdaya.

Qu Qing Yin tertawa, membelah roti kukus menjadi dua, menambahkan lu wei dan memakannya.

Liu Feng melemparkan sepotong roti kukus yang pecah ke mulutnya saat dia bertanya padanya, "Nyonya juga menuju Lembah Dan Xia?"

“Apa yang membuatmu berpikir aku harus pergi ke sana?”

"Saat ini ada berita di Jiang Hu bahwa ada banyak orang menuju ke Gunung Zhong Yi Manor, jalan ini adalah satu-satunya jalan ke sana."

Qu Qing Yin mengerti sekarang, "Lalu orang-orang Fei Ying Bao juga menuju ke sana, kamu tidak ingin diikuti oleh orang lain, jadi kamu sengaja menunggu mereka pergi dulu."

"Wanita memiliki kecerdasan tinggi."

"Nona Shui adalah gadis cantik [2] , mengapa kamu begitu takut?"

Liu Feng tersenyum dan menatapnya, berkata dengan nada main-main, "Jika seperti nona, aku tidak akan takut."

Qu Qing Yin tertawa terlepas dari dirinya sendiri, "Bukankah itu hanya karena aku bukan orang yang melekat padamu tanpa melepaskannya."

Liu Feng tertawa tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Setelah menghabiskan makanan keringnya, Qu Qing Yin mengeluarkan karung air dari pinggangnya dan meminumnya,

dia memasang sumbat kembali dan hendak menggantungnya kembali di pinggangnya, ketika dia mendengar dia berkata, "Sempurna, saya juga haus."

Tangannya berhenti sejenak, pada akhirnya dia hanya menyerahkan karung air padanya.

Liu Feng langsung meneguk beberapa suap air, menyeka mulutnya, dia menghembuskan napas, "Itu bagus." Erm, napasnya tetap di mulut karung air, tidak ada rasa lain.

Qu Qing Yin dengan lembut menggelengkan kepalanya, mengikat kembali tasnya dan mengenakannya di punggungnya, dia menunggunya mengembalikan karung airnya.

Liu Feng meneguk beberapa suap lagi, dan kemudian mengembalikan karung airnya, "Nyonya belum menjawab saya, apakah Anda menuju ke Lembah Dan Xia?"

“Mengapa saya harus pergi ke sana?” Dia tidak menjawab tetapi bertanya kembali.

Dia menganggukkan kepalanya, "Itu masuk akal, meskipun ini adalah satu-satunya jalan menuju Lembah Dan Xia, memang benar bahwa wanita tidak harus menuju ke sana."

Qu Qing Yin berbicara dalam lingkaran, "Tapi aku memang sedang menuju ke sana."

Liu Feng tidak bisa menahan desahannya, "Nyonya ......"

Dia tertawa dan berkata: "Pahlawan Liu bahkan tidak bisa menerima lelucon kecil ini?"

"Jika Anda mengatakannya seperti itu, apa lagi yang bisa saya katakan?"

"Apakah kamu berencana untuk bepergian bersamaku?"

Liu Feng dengan jujur berkata, "Saya percaya bahwa wanita harus menjaga pendamping di sisi mereka, dengan begitu jalan akan lebih mudah untuk dilalui."

"Tapi aku merasa jika aku berjalan denganmu, aku akan menemui terlalu banyak masalah, jadi aku tidak mau."

"Jadi di mata wanita aku hanyalah masalah."

Qu Qing Yin menatapnya dengan serius, "Jika rumor tentang Jiang Hu tidak salah, saya pikir Anda memang hanyalah masalah, masalah besar."

Dia memiliki kenalan di seluruh dunia, itu hanya menunjukkan bahwa dia telah mengalami banyak hal yang tidak dimiliki orang lain, itu setara dengan memberi tahu dunia bahwa dia sendiri adalah sekumpulan masalah.

"Nona sudah tahu siapa aku?" Dia menatapnya dengan seringai.

Qu Qing Yin tidak terpengaruh: "Untuk membuat nona Fei Ying Bao memperlakukan Anda seperti itu, saya tidak berpikir ada orang kedua di Jiang Hu yang mampu seperti itu, Tuan Xiao Yao Liu Feng."

Liu Feng membuka kipasnya dengan suara 'shua' dan melambaikannya, tersenyum, dia berkata: "Kalau begitu aku akan menebak identitas wanita."

"Saya?" Qu Qing Yin tertawa terlepas dari dirinya sendiri, tanpa sengaja berkata: "Apa yang bisa ditebak tentang saya, hanya seorang amatir di Jiang Hu."

Liu Feng menggelengkan kepalanya, "Nyonya terlalu rendah hati, untuk memiliki Ou Xiao Chen yang terkenal untuk menyesuaikan senjata untuk seorang amatir di Jiang Hu, saya khawatir semua orang hanya bisa berharap untuk itu."

Qu Qing Yin dengan tenang menatapnya.

Dia menunjuk ke gelang burung di pergelangan tangan kirinya, berkata: “Gelang indah itu dibuat khusus untukmu oleh Ou Xiao Chen kan? Aku pernah melihatnya di tempatnya sebelumnya.”

Qu Qing Yin tercengang.

“Peringkat ketiga dalam penghargaan, pemburu hadiah Jiang Hu, Qu Qing Yin.” Dia yakin dia telah menegaskan identitasnya, orang Jiang Hu hanya tahu nama panggilannya 'Ling Long Dao' (artinya pisau/pedang yang sangat indah), hanya sedikit yang tahu nama aslinya. Seandainya Ou Xiao Chen tidak menyebutkannya, dia juga tidak akan tahu.

Qu Qing Yin mengangkat tangannya untuk melihat gelang ini yang terlihat seperti emas tetapi bukan emas, terlihat seperti batu giok tetapi bukan batu giok. Tidak dapat menghentikan senyumnya, dia menggelengkan kepalanya, "Dan di sini saya pikir setelah bertemu Guru Ou, di dunia ini, tidak akan ada orang lain yang mengetahui hal ini."

“Saya hanya kebetulan melihatnya, jika saya boleh bertanya, meskipun benda ini adalah karya kecil yang dibuat oleh Grand Senior [3] Ou untuk kesenangan untuk diberikan kepada wanita, itu adalah pekerjaan yang paling dia banggakan. Setiap orang di Jiang Hu tahu, Grand Senior Ou adalah pria eksentrik, mencari dia untuk membuat persenjataan adalah tugas yang hampir mustahil, tetapi dia membuat pengecualian besar untuk wanita. Jika begitu, lalu bagaimana mungkin wanita hanya menjadi seorang amatir?”

Dia menghela nafas, "Tidak menyangka bahwa Ling Long Dao sebagai identitas yang tidak terungkap, akan menjadi objek identifikasi."

Liu Feng juga tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas dengan keras, “Nona tidak pernah menunjukkan sedikit pun indikasi identitas Anda, seandainya saya tidak melihat hal ini sebelumnya, saya khawatir saya juga tidak akan dapat mengetahui identitas Anda. ”

Qu Qing Yin menatapnya, "Jika kamu sudah tahu aku menuju ke Gunung Zhong Yi Manor Lembah Dan Xia, lalu mengapa kamu masih bertanya padahal kamu sudah tahu jawabannya dengan jelas?"

Liu Feng tersenyum, "Nyonya tidak ingin mengungkapkan identitas Anda, jadi saya hanya bisa bermain-main dengan tindakan Anda ini." Karena perjalanan ini akan menjadi perjalanan yang sepi, mengapa tidak membuat beberapa perubahan pada rencananya, selain dia wanita yang sangat menarik.

"Jadi maksudmu aku yang salah di sini?"

"Itu sangat benar."

"Karena kamu sudah tahu identitasku, itu semua alasanmu untuk pergi bersama nona Shui."

"Rumor Jiang Hu menyatakan bahwa wanita pada dasarnya mandiri, selalu suka melakukan sesuatu sendiri, berjalan-jalan dengan seluruh tubuh berpakaian hitam, wajah tersembunyi di balik kerudung hitam, suara sangat serak." Dia berhenti sejenak, tersenyum dan menggelengkan kepalanya, "Sepertinya kata-kata yang beredar di sekitar Jiang Hu tidak bisa dipercaya, suara wanita bisa dikatakan lebih jelas dan menyenangkan daripada suara gagak kuning."

“Shi Fu pernah berkata, mulut pria paling menonjol, yang paling tidak bisa dipercaya juga mulut pria. Karena itu, saya tidak akan berterima kasih atas pujian Anda. ”

Liu Feng menarik kipasnya ke bagian bawah hidungnya, "Kata-kata Shi Fu Anda benar-benar menusuk hati pria"

Qu Qing Yin tersenyum, "Jangan mencoba mengubah topik pembicaraan, sesuai dengan persahabatanmu dengan Fei Ying Bao, apakah kamu benar-benar berniat mengabaikan keselamatan Shui Su Yun?"

"Jika kamu mengetahui persahabatanku dengan Fei Ying Bao, maka kamu harus mengerti bahwa karena aku tidak menemaninya, maka itu menunjukkan bahwa dia tidak dalam bahaya."

“Itu benar, dari sini ke Lembah Dan Xia jaraknya kurang dari tiga ratus li. Gunung Zhong Yi Manor nomor satu Jiang Hu yang paling terkenal, jika mereka bahkan tidak bisa mengawasi lingkungan pengaruh mereka sendiri, maka pertemuan ini tidak akan berbeda dengan tamparan besar di wajah mereka sendiri.”

"Nyonya selalu harus berbicara dengan cara yang begitu tajam." Liu Feng tidak bisa tidak ingin menghela nafas.

"Ini adalah kebenarannya."

"Iya. Kata-kata kebenaran adalah yang terbaik untuk dikatakan.” Dia melihat ke atas dan ke bawah, "Dan Xia Valley tidak jauh dari sini, nona berniat untuk langsung saja?"

“Bisakah aku tidak?” Dia bertanya kembali.

"Tapi pakaian dan topi hitam adalah pakaian khas wanita."

"Tidak bisakah aku melakukan yang sebaliknya?" Dia mengubah topik, mengatakan: "Selain itu, apakah saya mengatakan bahwa saya akan menghadiri acara sebagai Ling Long Dao?"

Liu Feng sedikit terkejut, lalu mulai tertawa, "Jika begini cara wanita ingin menyembunyikan identitasmu, maka tentu saja itu tidak perlu."

"Kamu salah lagi."

“Oh?”

Mata Qu Qing Yin jatuh ke kejauhan, suaranya sepertinya terdengar sedikit sentimental, “Saya tidak sengaja berpakaian seperti itu, tetapi apakah saya menerima pekerjaan atau menyerahkan pekerjaan, suasana hati saya tidak pernah terasa terlalu baik. Jika saya ingin menggambarkan perasaan itu, saya kira Anda bisa menggunakan kata-kata suasana hati yang suram untuk menggambarkannya, saya yakin warnanya lebih sesuai dengan perasaan itu.”

Jarang bagi Liu Feng untuk tetap diam sejenak, "Nyonya memiliki hati yang begitu lembut."

"Kenapa tidak bilang aku sentimental?"

“Sentimentalitas pada awalnya adalah bagian dari sifat wanita, tetapi hati yang lembut seperti seorang gadis muda jarang terjadi.” Ekspresinya terlihat begitu tulus, dia telah melihat banyak karakter wanita yang berbeda di dalam Jiang Hu, tetapi kemungkinan melihat seseorang yang telah mempertahankan hati yang lembut seperti permata, semakin langka.

Qu Qing Yin merasa agak terkejut.

“Nyonya sepertinya sangat tidak terbiasa dengan orang-orang yang memujimu.” Dia mengizinkan dirinya untuk memberinya senyuman.

"Kata Shi Fu, mendengar terlalu banyak kata-kata manis, tidak baik untuk seorang gadis."

Liu Feng dengan ringan memukul dahinya dengan kipasnya, tertawa pelan, "Shi Fu Anda benar-benar orang yang luar biasa." Begitu luar biasa sehingga membuatnya tidak bisa berkata-kata.

"Tentu saja." Karena kerinduannya, ekspresi Qu Qing Yin berubah menjadi nostalgia dan lembut, bahkan sepasang mata tanpa gelombang yang selalu kusam itu tampak seolah-olah disapu oleh ombak yang berdekatan.

Saat itu, Liu Feng tiba-tiba menemukan, dia memiliki sepasang mata yang mempesona, jika dia mau, dia mampu membuat pria mana pun tenggelam di permata seperti kolam yang dalam itu.

Dan pada saat itu, hatinya membeku.

Qing Yun Inn adalah penginapan yang buka kurang dari seratus li jaraknya dari Lembah Dan Xia.

Karena kali ini, Gunung Zhong Yi Manor mengeluarkan pemberitahuan pahlawan untuk membuat pertemuan Jiang Hu, penginapan sudah penuh sesak dengan orang.

Ketika Liu Feng dan Qu Qing Yin telah masuk, bahkan ruang makan yang besar tidak memiliki satu tempat pun untuk duduk. Mereka sudah melihat-lihat beberapa restoran, di mana-mana dipenuhi orang-orang Jiang Hu.

Melihat keadaan penginapan terakhir ini, tenggorokan Qu Qing Yin sudah kering.

Orang-orang Jiang Hu paling suka menjadi bagian dari kerumunan yang hidup, belum lagi kerumunan yang semarak ini disebabkan oleh Gunung Zhong Yi Manor nomor satu Jiang Hu yang terkenal, tidak peduli apakah mereka memiliki kemampuan, sejumlah besar orang telah datang untuk berpartisipasi dalam acara ini.

Orang-orang ini telah memenuhi semua restoran di desa pegunungan di luar Lembah Dan Xia, meninggalkan orang-orang yang datang kemudian dengan putus asa mencari tempat tinggal.

Liu Feng tidak bisa menahan nafasnya, "Awalnya tidak ingin mengganggu orang lain, tetapi melihat situasinya, kita hanya bisa pergi dan mengganggu."

Qu Qing Yin tetap tidak bergerak, berkata: "Kamu pergi sendiri, aku akan memikirkan sesuatu yang lain."

Liu Feng berbalik untuk menatapnya, "Kamu tidak ikut denganku?"

Qu Qing Yin langsung berkata, "Aku benci masalah."

Dia menyentuh hidungnya, tidak geli, "Karena kita datang jauh-jauh bersama, sebaiknya tetap bersama selama sisa perjalanan."

“Kita hampir sampai.”

“Seluruh area ini sudah penuh sesak, nona bagaimana Anda akan menemukan tempat?”

"Mencari tempat makan dan tidur di alam terbuka adalah hal biasa, orang-orang Jiang Hu semua sampai di sini seperti itu."

[1] Maaf, saya mungkin harus menyebutkan ini sebelumnya tapi大小姐/ Dà xiǎo jiě diterjemahkan menjadi missy , tetapi juga mengacu pada gadis-gadis dengan karakter manja juga, panggilan ini sendiri biasanya ditujukan kepada seorang gadis dari keluarga kaya, oleh karena itu konotasi manja.

[2] Xi Meng lebih khusus menggunakan idiom Cina lain untuk menyebut Shui Su Yun sebagai gadis cantik – huā róng yuè mào /花容月貌yang berarti – wajah seseorang seperti bunga, fitur seseorang seperti bulan. Menggambarkan seorang gadis yang seindah bunga dan seindah bulan.

[3] Grand Senior atau  Qian BEI /前辈lebih akurat mengacu pada seseorang dari generasi yang lebih tua .

***

"Pahlawan Liu!" Suara terkejut menyela pembicaraan kedua orang itu.

Liu Feng menoleh ke suara itu, dengan singkat menanggapi orang itu dengan kepalan tangan yang menyapa, "Pemimpin Sekte Jiang, lama tidak bertemu."

"Ayo datang datang, Pahlawan Liu datang duduk di sini, jika kita punya tempat duduk, bagaimana mungkin tidak ada tempat untukmu."

"Maafkan kami karena mengganggu."

"Wanita ini?" Pemimpin Sekte Jiang Shan dengan ragu bertanya.

“Seorang teman, nama keluarga Qu.” Liu Feng tersenyum saat dia membuat perkenalan sederhana.

Mata Pemimpin Sekte Jiang tiba-tiba berubah menjadi agak ambigu, ketika melihat ke dalamnya, Anda dapat melihat senyum dalam pandangannya, "Nona Qu, duduk, Pahlawan Liu adalah teman kami, Anda juga tidak boleh menahan diri."

Qu Qing Yin awalnya ingin pergi, tapi sekarang sudah larut, dia hanya bisa duduk bersama mereka. Sambil tersenyum, dia dengan singkat menjawab, "Terima kasih banyak."

“Dan di sini kami pikir Pahlawan Liu sudah tiba, siapa yang mengira Anda akan sampai di sini begitu terlambat, tetapi, ingin datang ke Gunung Zhong Yi kami telah menyiapkan kamar untuk Anda, apakah Anda datang lebih awal atau terlambat Anda akan melakukannya. tidak ada yang perlu dikhawatirkan.”

Liu Feng tersenyum, mengambil botol anggur yang baru ditempatkan, dia menuangkan secangkir anggur untuk dirinya sendiri, mengangkat cangkir itu ke sekeliling meja, "Liu ini berterima kasih atas hadiahmu [1] , mari kita minum dengan secangkir anggur ini. ” 

"Baik." Semua orang secara bersamaan bersulang.

Qu Qing Yin hanya bisa mengangkat cangkirnya juga, dia tidak menurunkan semuanya, tetapi menyesap sedikit.

Liu Feng menjelaskan untuknya, "Dia bukan peminum yang baik, saya akan minum sebagai gantinya." Mengatakan itu, dia menenggak cangkir sekaligus.

"Pahlawan Liu benar-benar langsung menyegarkan."

Pada saat yang sama, cara semua orang memandang Qu Qing Yin berubah.

Muncul dengan Liu Feng, namun meninggalkan dia untuk melindunginya tanpa memberinya kesempatan untuk menghindari situasi, makna di balik ini tampaknya menarik.

Qu Qing Yin tidak mengganggu lingkaran sosial Liu Feng, hanya diam-diam menemaninya duduk di sana.

Dalam pandangannya, para petinju Jiang Hu ini berbeda darinya, ketika mengambil pekerjaan dari pejabat pemerintah, dia telah menemukan banyak orang Jiang Hu, dia terbiasa menandai harga dengan jelas, sesuai dengan urutan kerja, pencarian, dan pembayaran, sementara orang-orang ini dipenuhi dengan sifat berdarah panas dari Jiang Hu, dia lebih acuh tak acuh.

Saat ini mereka tidak menyadari identitasnya, jika mereka tahu, mereka pasti akan memandangnya dengan warna penghinaan, dan itulah yang lebih dia kenal.

Shi Fu pernah berkata, karena kita berjalan di jalan yang berbeda, maka tidak perlu peduli dengan kurangnya pemahaman orang lain, juga tidak perlu menjelaskan diri sendiri. Di Jiang Hu, orang-orang terkenal memiliki jalan ketenaran mereka sendiri untuk dilalui, setiap orang memiliki kehidupan mereka sendiri untuk dihadiri, tidak perlu para pengamat untuk melontarkan pikiran mereka.

Orang-orang melihat bahwa dia hanya duduk diam di sana makan perlahan, dengan asumsi dia hanya pemalu, mereka tidak memaksanya mencoba menariknya ke dalam percakapan.

Liu Feng mengerti, meskipun dia berasal dari Jiang Hu, dia acuh tak acuh terhadap hal-hal yang terjadi di Jiang Hu, hanya melakukan apa yang perlu dia lakukan, memuji atau menyalahkannya, apa yang dikatakan orang lain bukanlah urusannya. .

Dia bisa mengatakan tanpa peduli sedikit pun di dunia "Saya sudah berhenti menjadi orang baik sejak lama", tetapi juga bisa mengatakan dengan mata penuh kesedihan "Jika saya menggambarkan perasaan itu, saya kira Anda bisa menggunakan kata-kata suasana hati yang buruk untuk menggambarkannya”, dia yang seperti itu, Ou Xiao Chen suka, dia juga suka, jadi dia percaya bahwa banyak temannya akan menyukainya.

Dipenuhi dengan perasaan dan kecerobohan adalah seperti apa orang Jiang Hu pada dasarnya, tetapi dia terkendali dan halus.

Setelah tiga putaran minuman, orang-orang ini menjadi lebih cerewet, beralih membahas alasan pertemuan pahlawan Gunung Zhong Yi Manor ini.

Dikatakan bahwa pertemuan petinju ini adalah untuk mengumpulkan kekuatan untuk menyingkirkan pemerkosa [2] Mo Zi Qi, dengan menyebut orang ini, membuat orang-orang Jiang Hu menggertakkan gigi mereka dalam kebencian.

Orang ini sangat ahli dalam seni bela diri, kejam dalam cara dia bekerja, pikirannya tampak tidak stabil, juga sangat sesat, untuk memuaskan keinginannya yang seperti binatang entah berapa banyak gadis tak berdosa yang telah dia cemarkan, beberapa orang Jiang Hu telah mencoba menangkapnya, tetapi dia selalu berhasil lolos dari pengejaran mereka, dan kemudian membalas dendam dengan mengamuk. Banyak sekte Wu Lin telah menderita kerugian besar, terlebih lagi, para gadis di bawah mereka telah diinjak-injak dengan menyedihkan.

Sekarang, pemerkosa ini akhirnya memicu kemarahan di antara orang-orang di Gunung Zhong Yi Manor, maka mereka mengeluarkan pemberitahuan kepada Wu Lin, menyerukan orang-orang Jiang Hu untuk bergabung dan membasmi setan ini.

Qu Qing Yin menghela nafas di dalam hatinya, apakah orang ini sudah sampai pada titik menghancurkan dosa yang tak terampuni?

"Dikatakan bahwa pemerkosa kini mulai menargetkan mereka yang tahu seni bela diri, orang Jiang Hu selalu kuat, namun banyak gadis sekte terkenal takut untuk ditambahkan ke daftar korban, itu memang panik traumatis."

"Hal yang paling mengganggu adalah, penjahat ini dengan arogan meninggalkan catatan sebelumnya yang mencantumkan gadis-gadis yang akan dia targetkan, secara provokatif menguji toleransi Jiang Hu." Seseorang menjadi sangat marah sehingga mereka membanting tangan mereka ke meja, menyebabkan piring melompat beberapa kali.

"Jika itu masalahnya, maka dia harus menargetkan dari yang lemah ke yang kuat, semua orang harus tetap waspada, kita tidak bisa membiarkan dia mengambil langkah pertama dan menyebabkan kekacauan."

Kata-kata Qu Qing Yin yang tiba-tiba membuat seluruh orang tercengang, membuat percakapan terhenti.

Liu Feng adalah orang pertama yang keluar darinya, "Menurutmu mengapa dia akan mulai dari yang lemah ke yang kuat?"

"Insting."

Liu Feng mengangguk, "Saya percaya naluri wanita." Dia adalah pemburu hadiah, dalam hal ini dia lebih berpengalaman.

"Jika Anda mempercayai saya, baguslah, meskipun Gunung Zhong Yi Manor telah mengundang semua gadis dalam daftar, ingin fokus pada perlindungan, tetapi langkah ini akan memberinya kesempatan untuk mengambil tindakan saat berada di jalan, itu pasti berisiko."

Begitu langsung dengan benar dan salah Gunung Zhong Yi Manor, dia benar-benar tak kenal takut. Jauh di dalam, dia menggelengkan kepalanya.

Orang-orang sekali lagi mengubah cara mereka memandangnya, awalnya mengira dia adalah bunga dodder, sekarang, dia lebih seperti pria yang memakan bunga. Kemudian lagi, seorang wanita yang bersama pria Liu, bagaimana mungkin dia menjadi sosok yang sederhana.

"Apakah wanita juga ada dalam daftarnya?" Seseorang bertanya dengan tidak tepat tetapi ragu-ragu.

Liu Feng mengerutkan alisnya ke arahnya, hatinya terbakar amarah.

Qu Qing Yin tertawa, “Pasti karena aku sulit ditemukan, bukankah orang-orang dalam daftarnya mudah ditemukan?”

Begitu kata-kata itu diucapkan, semua orang merasa seolah-olah disambar petir.

Iya! Memang begitu! Liu Feng berkata: "Wanita itu cerdik."

"Itu hanya poin yang jelas."

Satu kalimat itu membuat banyak orang merasa malu, satu kata "jelas" benar-benar menghantam wajah mereka dengan keras, pukulan seperti itu bahkan semua orang Jiang Hu lainnya dapat merasakannya secara mendalam.

Kepedulian mereka dalam mengikuti arah tampaknya kurang sedikit penyimpangan, tetapi penyimpangan kecil inilah yang dapat menghancurkan segalanya, hanya memikirkan bagaimana pemerkosa dengan sengaja melawan sekte-sekte terkenal dan sekte-sekte yang benar dengan balas dendam yang begitu membenci, dan sepenuhnya mengabaikan fakta bahwa target berikutnya adalah seseorang yang mudah dicari.

Sekarang kata-kata wanita itu telah membuat mereka masuk akal, akhirnya mereka sadar, di dalam Jiang Hu jelas ada banyak pahlawan wanita independen yang sesuai dengan standarnya, namun nama mereka tidak ada dalam daftar.

Gerakan mereka menjadi tidak menentu, tidak tahu harus mulai dari mana, apa yang mungkin dipikirkan oleh pemerkosa itu sendiri, masalah ini sendiri membuat orang-orang Jiang Hu sakit kepala terbesar. Dia tidak memiliki tempat dan bukan bagian dari sekte atau sekte mana pun, tanpa akar atau basis, sering kali muncul tiba-tiba, tiba-tiba menghilang, membuat orang lengah. Dia benar-benar keterlaluan.

Liu Feng terlihat sedikit tidak berdaya, "Nyonya Qu, terkadang Anda tidak dapat mengatakan kebenaran seperti itu."

Qu Qing Yin terlihat bingung, "Apakah tidak baik bagiku untuk mengatakan yang sebenarnya?"

Liu Feng diinterogasi olehnya seperti itu, tidak mungkin dia bisa mengatakan bahwa kata-kata kebenarannya telah membuat banyak orang merasa malu bukan? Tapi, saat dia melihat kilatan kelicikan di matanya, dia tidak bisa menahan tawa.

Liu Feng hampir lupa seperti apa orang ini, dia memasang tampang tidak tahu apa-apa, selalu berhasil menipu orang dengan begitu mudah. Semua orang sering mengatakan untuk tidak menilai seseorang dari penampilan, namun terlalu sering kita menilai orang dari penampilan. Mungkin memang tidak ada solusi untuk masalah ini.

******

1-140320115320

Begitu anggur mulai sedikit memabukkan, Gunung Zhong Yi Manor telah mengirim seseorang untuk menjemput Liu Feng.

Setelah Liu Feng mengucapkan selamat tinggal kepada Pemimpin Sekte Jiang, dia bersama Qu Qing Yin meninggalkan Penginapan Qing Yun dengan utusan yang dikirim untuk menjemputnya.

Qu Qing Yin sebenarnya tidak ingin pergi ke Gunung Zhong Yi Manor, jadi setelah mereka meninggalkan penginapan dia berhenti di jalurnya, dengan suara minta maaf yang tulus dia berkata: "Pahlawan Liu, saya masih memiliki hal-hal yang harus dilakukan, bagaimana dengan keduanya? kita berpisah sekarang.”

Liu Feng mengangkat alisnya karena terkejut, “Ai~ bukankah kamu bilang kamu sudah menyelesaikan apapun yang kamu butuhkan? Tidak perlu merasa buruk, karena mereka menyiapkan tempat untukku tinggal, menyiapkan tempat tambahan untukmu bukanlah tugas yang sulit. ”

Setelah melihat ini, utusan dari Gunung Zhong Yi Manor buru-buru berbicara: "Karena nyonya bersama Pahlawan Liu, maka datanglah, manor luas kami akan merasa terhormat untuk memiliki Anda sebagai tamu."

Qu Qing Yin menatap Liu Feng dengan tatapan penuh arti, dia membalikkan punggungnya sambil tertawa, bertingkah seolah-olah tidak terjadi apa-apa. Dia hanya bisa dengan enggan berkata kepada utusan itu: "Itu akan terlalu menggangguku ......."

“Jika nyonya tidak tinggal bersama kami, maka tuan pasti akan percaya bahwa si kecil ini tidak memiliki keramahan terhadap nyonya. Maka si kecil ini telah melakukan kesalahan. ”

Liu Feng berbicara: "Ayo pergi, hari akan segera gelap, masih ada jarak yang cukup jauh ke manor, tidak baik untuk melakukan perjalanan sepanjang malam."

"Betul sekali. Nyonya jika Anda berkenan.”

Qu Qing Yin dalam hati menghela nafas, mundur, dia menganggukkan kepalanya, "Kalau begitu, aku minta maaf atas masalah ini."

Kereta kuda yang datang untuk menjemput mereka diparkir di suatu tempat, puluhan li jauhnya dari penginapan. Ini sederhana tetapi masih membawa udara besar, lentera kaca tergantung di keempat sudutnya.

Di kursi pengemudi duduk seorang pria kekar, dan di depan kereta ada empat pelayan wanita, masing-masing dengan lentera di tangan, dengan asumsi digunakan untuk menerangi jalan.

Liu Feng dan Qu Qing Yin adalah tamunya, oleh karena itu hanya mereka yang diperbolehkan masuk kereta, utusan hanya bisa duduk di sebelah kusir di depan.

Memasuki gerbong, orang bisa melihat betapa menakjubkannya itu. Di dinding tergantung beberapa mutiara malam yang bersinar untuk penerangan. Di dalamnya luas dan nyaman, ada beberapa meja, beberapa dengan buah-buahan dan makanan ringan diletakkan di atasnya, yang lain juga ada beberapa buku, ini dianggap sangat perhatian.

Qu Qing Yin dengan tulus menyatakan, "Mereka memang istana nomor satu Wu Lin."

Liu Feng menjulurkan satu kaki, menyilangkan kaki yang lain, bersandar di dinding kereta sambil tersenyum, "Sekarang nona bisa berhenti menyalahkan saya begitu banyak?"

“Dengan keadaan sekarang, bahkan jika aku terus menyalahkanmu, aku tidak akan mendapatkan apa pun yang baik darinya.”

"Kata-kata itu memang benar."

Qu Qing Yin duduk di samping, dari meja dia mengambil beberapa potong buah untuk dimakan. Sebelumnya di penginapan dia hampir tidak makan sampai kenyang dan sebenarnya lapar sekarang.

Liu Feng meraih bantal panjang untuk bersandar, kakinya masih satu tertekuk, bersantai dirinya sendiri saat ia mengambil seikat anggur untuk dimakan, "Di luar Dan Xia Valley sekarang, adalah percampuran antara yang baik dan yang jahat, meskipun wanita tidak takut, tetapi untuk meninggalkan wanita sendirian di luar, membuat saya sulit untuk merasa nyaman, oleh karena itu saya sendiri memutuskan untuk mengundang wanita untuk tinggal bersama kami. Liu Feng menjelaskan tindakannya.

Mulut Qu Qing Yin berhenti mengunyah, dia mengerutkan kening, "Aku bisa mengerti pandanganmu, tapi itu tidak berarti aku akan menerima kebaikanmu." Bahkan mereka yang berniat baik dapat melakukan hal-hal buruk, dalam perjalanan ini dia tidak boleh terlibat dengan orang lain.

Liu Feng tidak setuju, "Tidak peduli apa, wanita telah datang ke sini untuk mencapai sesuatu. Jika demikian maka di manor, Anda mungkin mengetahui lebih banyak, bukankah itu lebih baik? ”

Tetapi dia memiliki pendapat yang berbeda, “Meskipun saya mungkin mencari tahu lebih banyak di manor, tetapi juga akan lebih mudah untuk menimbulkan kecurigaan dan karena itu mengekspos identitas saya. Jika saya ingin tahu lebih banyak, akan lebih kecil risikonya untuk menyelesaikan sesuatu secara rahasia.”

"Kali ini yang kau hadapi adalah pemerkosa, aku tidak bisa membiarkan seorang wanita bertindak sendiri." Dia tidak meragukan kemampuannya, tetapi dia khawatir bahwa melawan Mo Zi Qi, apa peluangnya untuk menang? Jika ada sedikit pun kesalahan, nasibnya akan sulit dibayangkan.

Dan dia, jelas tidak ingin melihat hasil seperti itu, dia juga tidak ingin memikirkan kemungkinan itu terjadi. Karena itu, bahkan jika dia tidak mau, dia akan menjaganya di sisinya, hanya dengan begitu dia akan merasa nyaman.

Qu Qing Yin terdiam beberapa saat, tidak lama kemudian, di dalam kereta Anda bisa mendengar suara makan lagi.

Liu Feng diam-diam tertawa, dia hanya menyukai kepribadiannya ini, pandai terus menerus tanpa formalitas apa pun.

Kereta berjalan dengan sangat mantap, dengan alkohol yang mengendap, Liu Feng akhirnya berbaring di lantai, kedua tangannya menopang kepalanya, menutup matanya, dia berkata, "Aku minum terlalu banyak hari ini, anggurnya sudah sampai ke kepalaku. ”

Qu Qing Yin sedang membalik halaman buku di tangan, ketika dia mendengar kata-katanya, "Benda yang disebut anggur ini lebih baik dibiarkan, meminumnya hanya akan membuat dirimu menderita."

"Nyonya benar-benar tidak minum?"

“Aku tidak sering minum,” suaranya sedikit lebih rendah. “Aku juga tidak minum dengan orang yang tidak dikenal. Shi Fu pernah berkata, jangan pernah memberi pria alasan 'pengaruh alkohol', karena yang menerima ujung tongkat yang pendek selalu wanita."

Liu Feng tertawa terbahak-bahak, "Nyonya benar-benar menghargai kata-kata Shi Fu Anda."

“Karena mereka benar, mengapa aku tidak mendengarkan mereka?” Dia bertanya.

"Kamu paling benar, kata-kata kebenaran harus didengarkan." Dia berbalik, berbaring di tanah, dia menyipitkan matanya menatapnya. Di bawah mutiara bersinar malam yang bersinar lembut, dia terlihat sangat memukau, dengan pesona tambahan yang mempesona, itu benar-benar cahaya yang menyinari keindahan, dan kecantikan yang tampak tiga kali lebih cantik, menyebabkan jantungnya berdebar kencang, “Qu Qing Yin. ” Dia dengan lembut memanggil.

Mendengar dia memanggil namanya, dia mengangkat kepalanya. Ini aneh, kenapa dia memanggil namanya entah dari mana?

"Itu nama yang bagus, satu melodi yang terdengar jelas mengalir sendirian, ayahmu pasti sangat berbakat dalam sastra." (Qū Qīng Yīn / 曲清音nama ini kira-kira berarti lagu dengan melodi yang jelas)

Mata Qu Qing Yin meredup, "Siapa tahu, dia meninggal sebelum aku bisa mengingatnya, kurasa dia meninggal." Baginya, kata 'ayah' hanyalah kata yang asing baginya, meskipun Shi Fu telah mengambil peran 'ayah' dalam hidupnya, tetapi pada akhirnya dia bukan ayahnya.

"Saya telah berbicara di luar kendali." Liu Feng merasa menyesal.

“Tidak ada kerugian yang dilakukan, fakta adalah fakta. Bahkan jika kita tidak menyebutkannya, faktanya tetap ada.”

"Pada akhirnya akulah yang membuat wanita memikirkan hal-hal yang tidak menyenangkan."

“Tidak bahagia.” Dia ragu-ragu, "Hanya menyesal."

Liu Feng berbaring lagi, berbicara dengan nada malas, "Apakah kamu tidak lelah?"

Dia mengangkat buku di tangannya, berkata, "Buku ini sepertinya cukup menyegarkan, jika kamu lelah maka tidurlah, begitu kami tiba seseorang secara alami akan memanggilmu."

"En, Qu Qing Yin." Dia memanggil namanya lagi.

"En?"

“Nama ini benar-benar terdengar enak di telinga……” Suaranya menghilang.

Qu Qing Yin mendengar napasnya berangsur-angsur tenang, dan tahu dia tertidur. Sambil tersenyum, dia menggelengkan kepalanya, dan melanjutkan membaca buku.

Ctatan :

[1] Saya harus sedikit mengubah arti terjemahan di sini agar lebih sesuai dengan konteksnya. Xi Meng menggunakan idiom lain di sini, jiè huā xiàn fó /借花献佛– untuk memberi Buddha bunga pinjaman yang berarti menerima sesuatu dan memberikannya.

[2] Di sini istilah yang digunakan Xi Meng untuk pemerkosa adalah Yīn mó /阴魔. Yin dapat merujuk pada wanita (sementara Yang mengacu pada pria) dan Mo berarti iblis. Oleh karena itu mengapa dia dilihat sebagai semacam iblis jahat, pada dasarnya istilah itu berarti sesuatu yang mirip dengan iblis (atau mimpi buruk) wanita terburuk.

Jadi sekarang kita tahu apa itu hero gathering, terutama novel ini tidak dikemas dengan aksi tetapi Anda masih memiliki beberapa berita menarik di sana-sini, meskipun mereka cukup ... kurang bersemangat. Ha ha ha ha

Novel ini sangat didorong oleh dialog, tetapi Anda hanya jatuh cinta dengan kecerdasan pemeran utama wanita. Maksud saya, tidakkah Anda menyukai bagaimana satu kata Qing Yin membuat semua orang Jiang Hu malu? Sambil terlihat polos juga XD
Mengapa udah nggak bisa download cersil di cerita silat indomandarin?

Untuk yang tanya mengenai download cersil memang udah nggak bisa hu🙏, admin ngehost filenya menggunakan google drive dan kena suspend oleh google, mungkin karena admin juga membagikan beberapa link novel barat yang berlisensi soalnya selain web cerita silat indomandarin ini admin juga dulu punya web download novel barat terjemahan yang di takedown oleh google dan akhirnya merembes ke google drive admin yang dimana itu ngehost file novel maupun cersil yang admin simpan.

Sebenarnya ada website lain yang menyediakan download cersil seperti kangzusi dan clifmanebookgratis tetapi link download cersilnya juga udah nggak bisa diakses.

Ada juga Dunia Kangouw milik om Edwin yang juga menyedikan cersil yang bisa didownload tapi beberapa bulan yang lalu webnya tiba- tiba hilang dari SERP :( padahal selain indozone admin juga sering baca cersil di dunia kangouw sebelum akhirnya admin membuat cerita silat indomandarin ini.

Mau donasi lewat mana?

BRI - Nur Ichan (4898-01022-888538)

BCA - Nur Ichan (7891-767-327)
Bagi para Cianpwee yang ingin berdonasi untuk pembiayaan operasional web ini dipersilahkan Klik tombol merah.

Posting Komentar

© Cerita silat IndoMandarin. All rights reserved. Developed by Jago Desain