-->

The Beauty’s Blade Bab 45

Bab 45

Gua Goldmelt adalah tempat Yang Wugong tidak akan pernah lupakan. Bukan karena ada keindahan yang dia hargai di sini, tapi karena dia pernah kehilangan masa depan indahnya di sini.

Alkohol. Itu bisa membuat seseorang mabuk, membuat mereka melupakan semua kekhawatiran mereka, tetapi begitu mereka sadar, rasa sakitnya akan berlipat ganda lagi.

Tuan Tertua Yang dari perlindungan memiliki wajah yang sangat tampan, tetapi dia cacat, kakinya pernah patah karena dia terlibat dalam pesta pora. Dia adalah orang yang bermoral; dengan kata lain, dia tidak layak menjadi seseorang yang bisa diandalkan oleh putri siapa pun. Selain mereka yang menginginkan kekuatan Yang, tidak ada orang tua yang mau mendorong putri mereka ke dalam lubang api.

Sebuah toples anggur berguling di tanah. Dia lemas di seberang meja, seperti genangan lumpur. Sepasang tangan dengan lembut menyapu wajahnya yang kurus, kurus, dan kurus. Seolah ada bulu yang menggelitik hatinya, dia membuka matanya, rupanya melihat Fu Wanqing tersenyum padanya — rasa manis yang lembut itu mirip dengan senyuman dari seorang istri kepada suaminya.

Mimpi ini menyerupai kebenaran bertahun-tahun yang lalu. Dia menghela nafas, tahu betul bahwa ini salah, tetapi masih tidak mampu menahan undian.

Dia mengulurkan tangan ke salah satu dalam mimpinya, tapi dia berjalan pergi tiba-tiba.

“Jangan menikah dengan Shen Shengyi! Jangan! Wanqing…”

Ini adalah panggilan dari lubuk hatinya, yang menyayat hati.

"Baik."

Tawa dan bisikan lembut itu membuatnya bingung antara apa yang mimpi dan apa yang nyata.

Suara kembang api yang berderak datang dari ujung gang.

Ini adalah acara yang membahagiakan bagi Manor of Chivalry, juga bagi jianghu. Tidak ada yang berpikir bahwa Nyonya Fu dinikahkan terlalu cepat; mereka bahkan merasa sedikit menyesal, berpikir bahwa setelah pernikahannya tahun ini, akan sedikit terlambat. Fu Hui telah berjanji kepada mereka bahwa, selama putrinya menikah, dia akan segera membawa mereka ke Pulau Haze untuk mencari harta karun itu.

Awal musim semi mengusir dinginnya musim dingin sedikit demi sedikit.

Bagian dalam Manor penuh dengan kegembiraan, tirai merah dan kata-kata keberuntungan di mana-mana. Pengantin pria, Shen Shengyi, telah berganti pakaian menjadi jubah pernikahan berwarna merah cerah, dan sedang mengobrol dengan orang-orang Jianghu yang datang untuk memberi selamat kepadanya. Liu Zhishang dan Fu Hui telah bersumpah untuk memulai, jadi ini membuat mereka semakin dekat.

Murid-murid Perlindungan sedang duduk di sudut. Yang Yifei memiliki senyum yang sangat dipaksakan di wajahnya, dan sesekali, beberapa orang akan mendatanginya dan mengungkapkan permintaan maaf mereka.

“Akan sangat bagus, seandainya Tuan Sulung Yang tidak melakukan itu pada hari itu. Sungguh, anak muda… sedikit romantisme tidak apa-apa. Harem penuh melahirkan banyak keturunan, yang akan sangat bagus…”

Keaktifan ini awalnya milik Protectancy dan Manor. Yang Yifei tidak memperhatikan pembicara, memberi isyarat ke bawahannya. “Di mana Yang Wugong? Ke mana dia kabur?”

Pria itu ragu-ragu sejenak sebelum menjawab. "Saya belum melihat Tuan Muda dalam beberapa hari."

Alis Yang Yifei berkerut lebih kencang. “Lalu kenapa kamu tidak bergegas membawa bajingan kecil itu kembali untukku! Kenapa aku punya anak seperti ini?!”

“Mengapa Anda mengatakan hal seperti itu tentang Gong'r, Saudara Yang? Itu selesai dan selesai! Jelas Nyonya Fu yang membuat keributan besar tentang apa-apa! ” Liu Wei, yang duduk di sampingnya, berkata dengan tidak senang.

“Ya, ayah! Itu sama sekali bukan salah kakak, itu Fu Wanqing, wanita jalang itu—“

Sebelum Yang Wumin bisa menyelesaikannya, Yang Yifei memelototinya dengan tajam, dan dia diam-diam menundukkan kepalanya, menggerutu tanpa henti di dalam.

"Diam!" teriaknya, menoleh ke Liu Wei untuk memarahinya. “Lihatlah betapa bagusnya sepasang anak yang telah kamu ajar! Keduanya adalah sampah!”

Setelah dicaci maki, amarah Liu Wei melonjak. Dia membanting meja dan berdiri, berteriak, “Ya, ya, ya, kami semua kehilangan muka untukmu, Pahlawan Yang! Jangan berpikir bahwa saya tidak tahu apa yang Anda pikirkan! Anda masih terpaku pada istri asli Anda, kan? Sayang sekali dia sangat marah padamu, dia menghembuskan nafas terakhirnya, dan sudah terlambat baginya untuk bertelur! ”

Suaranya keras, dan ucapannya jelek untuk didengar, jadi hampir semua orang menoleh ke arah mereka.

“Kami orang biasa tidak bisa dibandingkan dengan bunga saudara dari Pulau Haze.” Dia belum selesai, dengan dingin menatap Yang Yifei sambil terus melontarkan komentar pedas. “Kamu banyak menuai banyak dari Haze Island, tapi lihat bagaimana kamu akhirnya memperlakukan mereka! Aku benar-benar buta, telah membuang reputasiku sebagai seorang wanita dengan mengikutimu!”

Dia mengutuk Yang Yifei, namun telah membawa mendiang istri Fu Hui ke dalamnya secara sepintas. Setelah mendengar keributan itu, dia bergegas — dia masih memiliki sedikit senyum, tetapi itu terlihat suram dan mengerikan. Liu Wei ini dibawa ke sini oleh Yang Yifei, dan juga adik perempuan Liu Zhishang, jadi dia hanya bisa menahan amarahnya dengan kepalan tangan.

"Bendung!" Liu Zhishang menegur, kejengkelan di seluruh wajahnya. "Hari ini adalah hari baik Shengyi, jadi tolong beri wajah kakakmu."

“Saudaraku, izinkan aku membawa Wumin dan Wugong kembali ke Sekolah Azure agar aku terhindar dari perlakuan buruk dari Pahlawan Yang! Saya telah bersamanya selama bertahun-tahun, dan anak-anak saya yang tersisa tidak memiliki gelar, atau pangkat! Semua orang di jianghu bercanda tentang hal itu ketika itu muncul! Senang bahwa saya telah menanggung beban dan kritik selama bertahun-tahun ini — lihatlah orang-orang Proteksi! 'Nyonya' keluar dari mulut mereka, tetapi siapa yang tahu apa yang mereka pikirkan di dalam! 'Nyonya' di mata mereka mungkin adalah Xie Huarong yang sudah lama mati! Lihat bagaimana Hero Yang sama-sama tidak memiliki perasaan, namun merasa terlalu berlebihan? Apa yang saya anggap sebagai di lubuk hatinya? Oh, omong-omong, Pahlawan Yang, jangan berpikir bahwa saya tidak tahu bahwa Anda telah menjaga beberapa wanita muda di samping! Apa yang salah? Mereka tidak bisa memberimu anak yang pintar?”

"Omong kosong apa yang kamu katakan ?!" Wajah Yang Yifei memerah dan putih. Dia menunjuk padanya dan mengutuk untuk waktu yang lama. “Cepat dan kembali ke Perlindungan! Berhenti mempermalukanku di sini!”

“Kenapa, sudahkah aku berbicara tentang rasa sakit di hatimu, Pahlawan Yang?” Liu Wei berteriak, air matanya berlinang saat dia menegakkan lehernya. “Raih hati nuranimu dan jelaskan – bukankah kamu menipuku dengan kata-kata manis saat itu? Apakah Anda tidak membenci Xie Huarong yang bertubuh lemah, dan mengatakan bahwa dia lebih rendah dari Nyonya Fu? Sumpah cinta yang Anda berikan lebih enak didengar daripada lagu! Apa yang terjadi dengan apa yang Anda katakan tentang saya menjadi istri utama setelah dia meninggal? Apa yang terjadi dengan Anda mengatakan Anda tidak akan memperlakukan saya dengan buruk? Apa hasil dari itu? Dia meninggal, marah sampai mati olehmu! Jangan lupa bahwa selain membunuhnya, Anda juga menyebabkan kematian Nyonya Fu! Apakah Anda benar-benar percaya bahwa tidak ada yang tahu tentang perbuatan baik yang telah Anda lakukan? Apakah Anda percaya bahwa saya tidak akan berani berbicara?

"Cukup!" Fu Hui menegur setelah mendengar Liu Wei membesarkan istrinya lagi. “Hari ini adalah pernikahan gadis kecilku. Masalah keluarga Perlindungan Anda bisa—“

Kegembiraan pihak ini belum berakhir sebelum ledakan keributan lain datang dari ambang pintu.

“Pergi dari sini, Shen Shengyi! Aku, Yang Wugong, akan memberitahumu bahwa Wanqing tidak akan pernah menikahimu! Dia tidak mencintaimu, dia tidak akan menikahimu!”

Yang Wugong yang mabuk terhuyung-huyung menuju gerbang utama sambil memegang pot anggur. Sosoknya tidak stabil, tampak seperti dia akan berlari ke kusen pintu. Dua pelayan laki-laki di sampingnya ingin membantunya, tetapi dia dengan paksa mendorong mereka ke tanah. Dia menopang dirinya di kusen pintu, lalu tiba-tiba menghancurkan panci ke lantai dengan keras, aroma anggur menyebar ke luar.

Dia menunjuk ke depan, menunjukkan ekspresi yang menyerupai tangisan dan tawa. “Wanqing memberitahuku bahwa dia tidak akan menikahimu! Anda hanya keras kepala! Bahkan jika aku kehilangan nyawaku hari ini, aku tidak akan membiarkanmu menikahinya!”

Melihat pemabuk ini, senyum di bibir Shen Shengyi sedikit surut. Dia berdiri beberapa langkah darinya, menangkupkan tangannya ke arahnya. "Kamu mabuk, Saudara Yang."

"Tidak, bukan aku! Shen Shengyi, kamu bajingan!” Yang Wugong melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa, tiba-tiba mengepalkan tinju ke wajah Shen Shengyi.

Yang lain berdiri tak bergerak, membiarkan pukulan itu mendarat di sudut mulutnya. Dia mendesis ringan, menyeka noda darah. "Saudara Yang, kamu benar-benar mabuk," katanya hangat.

"Wanqing tidak akan menikahimu!" Yang Wugong adalah gambar meludah dari orang gila. Melihat memar di wajah Shen Shengyi, dia mengacungkan tinjunya dan bergegas mendekat. Selama orang ini dipukuli sampai mati, pernikahan ini akan hancur — ketika pikirannya yang kacau memikirkan hal ini, hasrat membunuh menyapu wajahnya.

Namun, pukulan ini mendarat di udara. Dia terlempar, mengetuk pintu dengan suara keras. Yang Yifei berdiri di depan Shen Shengyi, matanya dipenuhi amarah. Yang Wugong berjuang untuk bangun, dan gagal, beberapa kali, lalu hanya meringkuk di tanah, berteriak tanpa istirahat.

“Keponakan Shen yang baik, anak anjing saya ini kurang sopan santun. Saya minta maaf atas pelanggarannya atas namanya.” Yang Yifei berkata dengan rasa bersalah, menangkupkan tangannya.

Shen Shengyi menggelengkan kepalanya, suaranya lembut. “Dari mana kata-kata itu berasal, Paman Yang? Dia hanya mabuk.”

“Mengerikan, mengerikan! Nyonya Sulung hilang! Hanya ada noda darah dan kerudungnya tertinggal di kamar!”

Pada hari yang menggembirakan ini, hal-hal buruk terjadi satu demi satu. Semuanya baik-baik saja, tetapi pengantin wanita yang menghilang tanpa jejak adalah masalah besar. Lupakan Fu Hui dan mereka — bahkan para tamu yang diundang atau baru saja datang untuk menonton pertunjukan pun merasa terganggu.

Di mana Nona Fu? Siapa yang membawanya pergi?

"Seperti yang saya katakan, saya tidak akan membiarkan Wanqing dan Shen Shengyi menikah!" Yang Wugong berteriak gembira, darah merah cerah keluar dari mulutnya. Tamparan Yang Yifei benar-benar terlalu kejam, baginya untuk langsung melukai putranya sendiri seserius ini.

Kelembutan di wajah Shen Shengyi tidak bisa lagi dipertahankan. Dia berlari ke Yang Wugong, menyambar kerahnya, dan berteriak dengan marah, "Apakah kamu tahu di mana Wanqing berada ?!"