-->

The Beauty’s Blade Bab 37

Bab 37

Fu Wanqing jarang sekali tidur dengan nyenyak. Pada hari musim dingin yang membekukan ini, tangan dan kakinya tidak digigit sampai ke tulang karena kedinginan.

Dia duduk di tempat tidur. Setelah lama linglung, dia kemudian mengarahkan pandangannya ke Yu Shengyan, yang berdiri diam di dekat jendela.

Bukankah dia ingin menjauh?

Fu Wanqing malah akan lebih dekat dengannya.

Meringkuk bibirnya menjadi seringai, dia diam-diam turun dari tempat tidur.

Apa yang Yu Shengyan lihat? Tidak ada, sungguh. Dia terganggu, dan dengan demikian bahkan tidak menyadari pendekatan yang lain. Begitu lengan melingkari bagian tengahnya, dia tersentak keluar, tubuhnya tersentak. Dia menekan lengan Fu Wanqing — bukan untuk bersikap lembut padanya, tetapi untuk melepaskan jari-jarinya sampai kekuatan pada dirinya berkurang, setelah itu dia menghela nafas lega.

Fu Wanqing benar-benar tidak senang, perasaan yang bahkan lebih besar daripada yang dia dapatkan setiap kali seorang bawahan melaporkan bahwa mereka telah gagal dalam misi mereka. Dia tidak menyeringai lagi, tidak ingin menyembunyikan emosinya di depan Yu Shengyan; bukankah itu akan langsung terlihat?

Yu Shengyan menolak untuk berbalik, jadi dia berbalik untuk berada di depannya. Wajah Lady Fu gelap, menyerupai pertanda badai dahsyat mendekat.

Melihat ke matanya, Yu Shengyan tampaknya bisa merasakan api yang membara di dalam hatinya.

“Kamu melarikan diri! Anda tinggal pergi!” Nyonya Fu berteriak, tidak puas.

Sebelumnya, hanya dia, Fu Wanqing, yang menjauh dari orang lain. Seberapa sering dia menderita keluhan sebanyak ini?

Yang lain tidak menyangkal tuduhan Fu Wanqing, mengangguk dengan jujur.

"Mengapa?" Fu Wanqing bertanya.

"Saya tidak tahu," jawab Yu Shengyan samar. Sudut mulutnya berkedut, melepaskan tawa cemoohan.

Mengapa ada begitu banyak mengapa? Lady Fu tidak pernah mengizinkan siapa pun untuk mengetahui alasannya sendiri, tetapi dia sendiri sering kali menyelesaikan masalah.

Ekspresi seperti itu jarang muncul di wajah Yu Shengyan — artinya, hampir tidak pernah ada. Pada awalnya, dia seperti patung sedingin es, seseorang di atas manusia, dan Fu Wanqing selalu ingin menyeretnya ke dalam jurang, ingin mewarnainya dengan beberapa warna dunia kehidupan.

Dan dia telah melakukannya. Senyum mengejek seperti itu seharusnya tidak muncul pada Yu Shengyan, namun dia tidak merasakan sedikit pun kegembiraan, tetapi malah sedikit sedih. Dia menyunggingkan senyum untuk menutupi betapa bingungnya dia. “Tidakkah menurutmu sudah terlambat untuk menjauh sekarang, Kepala Yu? Kedekatan antara teman, keintiman antara kekasih, segala hal lain yang mungkin… kita sudah melakukan semuanya. Tulang dan darah kita telah menyatu. Kita tidak bisa berpisah.”

Apa yang harus dilakukan? Apa yang seharusnya tidak dilakukan? Yu Shengyan tidak memiliki perbedaan seperti itu dalam pikirannya, begitu pula Fu Wanqing; selama itu akan membuat mereka bahagia, selama itu adalah sesuatu yang bisa membuat diri mereka merasa lebih baik, maka itu harus dilakukan. Tidak akan ada penyesalan ketika hal-hal itu dilakukan, dan lebih jauh lagi, mereka tidak akan terbebani karenanya.

Yu Shengyan menghela nafas. "Aku pikir kamu mengerti."

Mata Fu Wanqing tersengat menyakitkan oleh ekspresinya yang menyendiri dan tidak peduli, dengan cepat memerah. “Apa yang harus saya pahami? Bahwa semua ini hanya untuk kesenangan sesaat?”

"Apakah kamu tidak berpikir persis seperti itu pada saat itu?" yang lain menjawab, bibir terangkat.

Fu Wanqing terdiam.

Di saat yang penuh imajinasi, di saat yang menyenangkan, dia telah menarik Yu Shengyan ke dalam jurang. Dia tidak bisa menyangkal kata-katanya, karena dia memang pernah berpikir begitu, pada suatu waktu. Tatapan mengejek di mata Yu Shengyan semakin dalam dan dalam, seolah berkata, “Lihat itu. Apakah Anda tidak mengakui ini pada diri Anda sendiri, Nona Fu? Apa yang masih kamu cari?”

Fu Wanqing dengan erat mengepalkan tinjunya, menghindari mata orang lain dalam kesusahan. “Itu… tapi sekarang—“

“Tapi tidak ada. Tidak ada perbedaan."

Suara acuh tak acuh Yu Shengyan terdengar. Dengan perintah dan kekuatan yang langka itu, Fu Wanqing tanpa sadar menuruti kata-katanya.

Padahal seharusnya tidak seperti ini. Mengapa dia kehilangan posisi dominannya, dan membiarkan Yu Shengyan mengendalikan segalanya? Perlawanan dan kesombongan yang tiba-tiba menyerang hatinya, dan dia mengangkat kepalanya dengan bangga. "Baik. Tidak ada bedanya,” jawabnya, pantang menyerah. "Aku hanya takut kamu jatuh jauh ke dalam jebakan."

Siapa pun bisa mendeteksi perubahan di antara mereka. Hanya sedikit yang khawatir, sementara lebih banyak orang bergembira — keduanya berada di pihak yang berlawanan sejak awal, jadi jarak saat ini tidak lebih dari mereka kembali ke posisi masing-masing. Orang-orang Creed senang karena Kepala mereka telah kembali ke tempatnya, dan para pejuang jianghu senang karena Lady Fu tidak lagi nakal.

Di pantai Pulau Seribu Giok ada deretan perahu yang digantung dengan bendera bersuara iblis. Mereka telah ditinggalkan oleh jianghu Whitepath; sejak kepergian Liu Zhishang dan yang lainnya, mereka telah ditambatkan di pantai.

Yue Qingtan terbangun dari mimpi mabuknya. Dia adalah seseorang yang sebaik kata-katanya, tetapi sayang sekali Lou Kexin memiliki ide yang berbeda.

Mungkin itu untuk pesta Gerbang Angsa , beberapa jianghu berpikir seperti itu, tapi apa yang harus dilakukan? Untuk mendapatkan Guanyin, mereka masih harus menghadiri konvensi. Segera, mereka akan dapat meninggalkan Creed, yang memiliki bahaya di mana-mana, tetapi mereka secara bersamaan menghela nafas lega hanya untuk memiliki perasaan waspada muncul kembali.

Yu Shengyan adalah Kepala Kredo, namun dia duduk di antara barisan orang Whitepath dengan Fu Wanqing. Dia melihat ke bawah, mata tidak pernah tertuju pada siapa pun, sementara Fu Wanqing dengan malas bersandar ke lengannya — wajahnya dipenuhi dengan senyum, tetapi mereka sedingin pisau. Di tangannya, dia bermain-main dengan patung batu giok berukir dari orang cantik, yang paling dia dambakan. Dia menyapu fitur-fiturnya, lalu dengan lembut menghela nafas. "Ibu."

Ini adalah giok Guanyin, yang telah dikembalikan Yue Qingtan.

Beberapa menatap wajah Fu Wanqing, dan beberapa menatap dengan bingung ke patung giok, jantung berdetak seperti drum. Orang dan patung itu adalah impian terbesar dari para pejuang jianghu yang saleh, namun mereka sekarang ditahan di tangan Yu Shengyan. Satu-satunya hal yang menghibur mereka adalah kenyataan bahwa mereka terlihat dekat, namun sekarang sebenarnya berjauhan.

Pada akhirnya, Yu Shengyan adalah seorang wanita — seorang wanita dari Keyakinan Iblis. Lady Fu suka main-main lagi, tapi dia masih Lady Sulung Manor of Chivalry, dan bagian dari Aliansi Whitepath mereka.

Dunia ini tidak kekurangan orang yang mengejar mereka yang tidak tertarik.

Anggur bening di cangkir bergoyang. Dupa di pedupaan berputar-putar bersama angin.

Fu Wanqing ditekan ke Yu Shengyan; sangat hangat, namun juga sangat dingin. Tubuhnya gemetar, dan kemudian dia menyadari bahwa kekuatan lengan di pinggangnya meningkat, menyebabkan dia sedikit tersenyum.

Pembunuhan mengalir di sekitar.

“Kami telah mengganggumu selama berhari-hari. Terima kasih banyak atas keramahan Anda, Kepala Yu dan Pelindung Lou. ” Shen Shengyi mengangkat cangkir anggurnya, lalu meminum semuanya dalam satu tegukan.

Siapa saja bisa menjadi tamu Jadeite Water Creed, kecuali orang-orang yang disebut Whitepath ini. Pelindung Kiri Wei Xian memasang wajah mengerikan, terengah-engah, sementara Lou Kexin penuh dengan senyum hangat di luar. Dia menggulingkan kursi rodanya ke Fu Wanqing, segera setelah itu seorang petugas berpakaian hitam membawakan dua cangkir anggur.

“Terima kasih telah menjaga Kepala Kredo kami untuk kali ini, Nona Fu. Saya di sini menawarkan cangkir ini untuk mengungkapkan rasa terima kasih saya.

Fu Wanqing tidak suka minum, terutama anggur Lou Kexin. Dia bahkan tidak repot-repot mengangkat kepalanya.

Senyum Lou Kexin perlahan menjadi kaku, anggur di cangkir bergetar. Menembak melihatnya, dia tertawa menyakitkan. “Kupikir… bahwa kita akan bisa membuang dendam kita dengan senyuman sebuah pertemuan.”

Mengatakan demikian, dia meminum cangkir anggur dari sisi kiri. Yang sebelah kanan masih tetap datar, seolah-olah dia tidak akan beristirahat kecuali Fu Wanqing memberinya jawaban.

“Bisakah kebencian antara Creed dan Alliance dibeli dengan begitu mudah?” Fu Wanqing tertawa lesu, melemparkan Guanyin ke tangan Guo Ju. “Apakah tidak ada dari kalian yang mengerti mengapa kalian bisa duduk di sini sekarang? Kalian semua terlalu takut satu sama lain untuk berani melakukan apa pun. Kredo Anda memiliki banyak pengikut, tetapi selama Aliansi kami memberi tahu, para ahli di kapal itu akan segera menerobos masuk ke sini. ”

Dia suka menghancurkan semua dinding delusi.

Tiba-tiba, sebuah tangan ramping dan tak bernoda terulur, lalu mengambil anggur itu ke tangan Lou Kexin. "Dia tidak mau minum, jadi aku akan meminum semuanya untuknya."

Ekspresi Lou Kexin berubah. Sebelum dia sempat mengatakan apa-apa, Yu Shengyan memiringkan kepalanya ke belakang dan menenggak anggur ke perutnya.

Tertegun sesaat, Lou Kexin tiba-tiba berteriak, "Keluarkan dupa sekaligus!"

Memiliki hati wanita paling jahat di negeri ini, Lou Kexin tidak dapat melakukan apa pun kepada orang-orang Whitepath itu untuk saat ini, tetapi dia menginginkan kehidupan Fu Wanqing. Karena Yu Shengyan menolak untuk membantunya, dia hanya bisa mengandalkan dirinya sendiri — Fu Wanqing berada di Creed benar-benar kesempatan besar yang tidak akan dia toleransi jika hilang.

Efek anggur beracun untuk sementara ditekan oleh kekuatan internal.

Begitu Fu Wanqing mendengar teriakan Lou Kexin, dia menyelinap keluar dari pelukan Yu Shengyan. Yang lainnya sepucat salju, dengan noda darah yang mengerikan di sudut bibirnya, dan matanya berkabut, secara bertahap menjadi tidak dapat melihat apa pun dengan jelas.

"Kamu diracuni!" Fu Wanqing berteriak keras. Sosoknya secepat kilat, dia tidak menunggu pengikut Creed datang melindungi Lou Kexin, yang sudah mencengkram lehernya dengan kuat. "Apa penawarnya ?!"

Lou Kexin diangkat dari kursi rodanya, kakinya menendang-nendang liar, wajahnya berubah ungu kebiruan. Wajah Fu Wanqing dipenuhi dengan pembunuhan; jika dia tidak menunggu jawaban, dia akan langsung mematahkan leher Lou Kexin. Orang-orang Jianghu gemetar, sementara para pengikut Creed tiba-tiba mengalami kekecewaan besar, tercengang untuk sementara waktu.

Kekuatan yang sangat lemah menutupi pergelangan tangan Fu Wanqing.

Dia berbalik untuk melihat Yu Shengyan dengan mata memerah, senyumnya semakin dingin.

Yang Anda pedulikan hanyalah mengingat janji Anda! Yang Anda pedulikan hanyalah melindungi wanita kejam ini!

Tubuh Yu Shengyan menjadi lemas. Fu Wanqing menangkap dan memeluknya, tangan kanannya dengan kejam melemparkan Lou Kexin. Dengan punggung yang bergema, meja itu pecah menjadi beberapa bagian. Lou Kexin meletakkan tangan di dadanya, meludahkan seteguk darah, dan menahan tenggorokannya, tidak dapat berbicara.

"Red String's Lead," suara Wei Xian terdengar.

Benang merah memimpin hati, tetapi yang ini tidak membawanya ke cinta yang ditakdirkan, tetapi takdirnya!