-->

The Beauty’s Blade Bab 29

Bab 29

Kapal besar itu bergerak maju di laut yang tenang dan tenang.

Setelah kabut laut dibubarkan oleh angin, semua yang masuk ke mata adalah pulau-pulau dari semua ukuran.

Angin yang membekukan, dingin dan keras, sedikit menusuk. Yu Shengyan berdiri di haluan, menatap ke suatu tempat yang jauh.

Lady Fu selamanya tidak dapat dipisahkan dari Kepala Yu. Orang-orang Jianghu sudah terbiasa dengan mereka yang muncul berpasangan, tapi tiba-tiba, Creed Head dibiarkan berdiri sendirian di sampingnya. Itu cukup membingungkan.

Fu Wanqing sedang minum dan bersenang-senang di palka, yang disadari Yu Shengyan.

Wanita lain bukanlah seseorang yang menyerah pada kesendirian; dia, menurut pendapat Fu Wanqing, bukanlah apa-apa. Berpikir begitu dalam, desahan, penuh kekecewaan, otomatis keluar dari bibirnya.

Fu Wanqing mudah marah, tetapi amarahnya akan hilang secepat itu datang. Namun, kali ini, itu bertahan selama dua hari, dan mungkin lebih lama lagi.

Banyak burung camar menyapu air. Yu Shengyan tiba-tiba melesat keluar seperti anak panah yang terlepas dari talinya, hanya bayangan putih yang terlihat, dan kemudian dia kembali ke perahu. Di tangannya memegang panah emas halus, karakter untuk 'Fu' terukir di kepalanya. Dia menundukkan kepalanya dalam tawa mengejek, dan melemparkan panah ke laut dengan lambaian tangannya.

"Kakak Yu," panggilan pelan terdengar.

Yu Shengyan berbalik, melihat Guo Ju yang tampak bingung saat dia memegang labu anggur dan bersandar di pagar. “Kakak Fu gila. Apa yang terjadi di antara kalian berdua?”

"Tidak ada."

“Kamu sepertinya tidak ingin berurusan denganku, Sister Yu?” Guo Ju terkekeh, meneguk alkohol. "Kamu minum?"

Yu Shengyan dengan lembut menggelengkan kepalanya.

Dengan keras, labu yang dipegang Guo Ju pecah, aroma anggur bercampur dengan angin laut yang asin.

Sebuah pedang, yang cepat, tidak menusuk ke arah Guo Ju, tetapi menyerang jantung Yu Shengyan.

Penggunanya adalah seorang pria paruh baya yang mengenakan jubah Taois biru muda. Dia memiliki wajah konsentrasi dingin, mata penuh dengan kebencian. Siapa yang tahu berapa kali pendeta seperti dia menjadi salah satu murid Sekolah Azure?

Reaksi Guo Ju sangat cepat. Dia telah menarik pedang fleksibelnya segera setelah dia membalik, dan pedang itu menjerat pedangnya seperti ular yang berenang. Melambaikan tangannya, dia mengeluarkan pedang lain dari lengan bajunya dan menikamnya ke Yu Shengyan; itu berjalan lurus ke depan, seolah-olah tidak akan mundur jika tidak mencapai targetnya.

Ingin membunuh Yu Shengyan dengan satu pedang saja tidak cukup. Sang Taois ternyata juga mengetahui hal itu. Dia memiliki dua tangan dan dua kaki, jadi dia bisa mengirimkan empat pedang.

Pedangnya tajam, dan dikirim dengan sangat cepat.

Yu Shengyan bergerak, meninggalkan posisi dia berdiri, dipaksa mundur dari pedang panjang yang masuk. Mengingat bahwa dia akan menghunus pedangnya, semua ini tidak akan berarti apa-apa baginya, tetapi dia adalah seseorang yang menolak untuk melakukannya dengan mudah. Sulit bagi kedua telapak tangannya, yang terbuat dari daging, untuk dibandingkan dengan pedang berharga yang membelah besi seperti lumpur.

Sang Taois tidak sendirian; dia memiliki seorang pembantu yang saat ini terjerat dengan Guo Ju.

Hampir semua orang dalam keadaan mabuk di ruang tunggu. Hanya ada kilatan pedang di geladak yang sepi.

Pedang panjang itu mirip dengan ular berbisa, memutar tubuhnya untuk mengejar musuhnya. Yu Shengyan telah menarik diri dari haluan ke belakang, tatapannya mendarat di layar yang terangkat di atas.

"Saudari Yu, tarik pedangmu!" Guo Ju berbalik dan berteriak.

Cahaya di mata Yu Shengyan menjadi gelap.

Huaixiu digunakan untuk menghukum hati. Apakah itu untuk menghukum hati orang lain, atau hatinya sendiri?

Terakhir kali terhunus ... apakah itu beberapa tahun yang lalu?

Lumut telah tumbuh subur di atas loh batu. Hujan telah membasuh daun-daun kering, mati, kuning, menghapus noda darah merah itu.

“Penyesalan terakhir saya dalam hidup adalah dosa pembunuhan yang tidak adil. Ingatlah bahwa kecuali jika benar-benar terpaksa, Anda tidak dapat mengambil nyawa. Tidak ada yang tinggal di bawah Huaixiu — setelah digambar, ia akan melihat darah, dan Anda tidak boleh melakukannya dengan santai.

“Kamu pada dasarnya apatis. Masuk akal bahwa Anda seharusnya tidak terlibat dalam perselisihan jianghu, tetapi cara dunia sulit diprediksi.

“Selama bertahun-tahun, saya telah menderita siksaan. Anda tidak memiliki batasan. Lakukan, dan bebaskan aku dari semuanya lebih awal.

“Aku tidak meminta apapun padamu selain untuk melindungi Kexin. Dia ... dia memiliki kehidupan yang sulit. Emosinya akan mendapatkan yang terbaik darinya.”

……

Menarik kembali dari ingatannya, dia sudah melayang ke layar di atas, tangannya dengan erat menarik tali di atas kepala saat pedang Taois diarahkan ke jantungnya. Dua jarinya menjepit bilahnya, dan dia menoleh ke samping, ujung tipis itu memotong sehelai rambutnya dan menyebabkan dia menggigit pipinya.

Saat itu, pedang di kaki Taois terangkat dari bawah. Dia memukulnya dengan telapak tangan, menyebabkannya bertabrakan dengan pedang lain yang meluncur secara diagonal ke arahnya — berdenting, mereka berdua jatuh langsung ke tanah. Semburan angin jahat menyapu dari belakangnya, dan aura pembunuh yang intens datang untuk menutupi segalanya, karena yang lain telah lolos dari tangan Guo Ju.

Yu Shengyan dengan ringan menghela nafas.

Dia masih tidak menghunus pedangnya.

"Aku benar-benar tidak tahu untuk apa kamu begitu keras kepala!"

Sebuah peringatan pelan terdengar, diikuti oleh teriakan yang terdengar. Yu Shengyan mengintip ke wajah pendeta di depannya, yang berkerut seperti dia telah melihat roh jahat.

Dia tidak bisa merebut kembali pedangnya, jadi dalam waktu sepersekian detik, dia membuat keputusan untuk berlari ke permukaan laut seperti cahaya dan bayangan yang disatukan. Skill lightness-nya cukup bagus, tapi dengan kecepatannya, gerakan Fu Wanqing bahkan lebih cepat. Pedang panjang itu membawa ujung yang tajam, dan kemudian jeritan pahit datang darinya. Kedua kakinya terpotong seragam, berantakan berdarah jatuh ke papan kapal.

Orang-orang di dalam ruang tunggu akhirnya terkejut, melihat pemandangan yang berbau darah ini segera setelah mereka keluar. Dari dua Taois setengah baya, satu lengan terpotong rapi, dan satu tidak memiliki kaki. Senyum Fu Wanqing dingin, dan dia mengulurkan tangan untuk perlahan menghapus noda darah dari pedang panjangnya. "Murid Sekolah Azure?" dia bertanya sambil tertawa.

Sang Taois dipenuhi dengan keringat dingin kesakitan. Setelah mendengar pertanyaan Fu Wanqing, dia meludah ke tanah. "Fu Wanqing, iblis wanita!" dia mengutuk keras. “Bahkan sebagai putri dari Pemimpin Aliansi Fu, kamu tidak berpikir untuk menghadapi musuh, dan terus bercampur dengan Kepala Iblis! Di mana Anda menempatkan reputasi Manor of Chivalry?! Yu Shengyan ini adalah dari Keyakinan Iblis! Mengapa kalian semua tidak datang untuk berurusan dengan pengikut Creed?! Mengapa kalian tidak membunuh iblis wanita ini sekarang? Anda adalah massa yang disibukkan dengan nafsu! Pengecut!”

Fu Wanqing bertepuk tangan, menyeringai. “Yah dimarahi. Dimarahi dengan sangat baik.” Dia menyapu kerumunan jianghu, yang wajahnya menunjukkan keraguan, dan tertawa kecil. “Apakah kalian semua tidak mendengar apa yang dia katakan? Mengapa Anda tidak mencapainya? ”

“Uh… um… Nona Yu adalah orang yang baik. Dia hanya putri dari Kepala sebelumnya, dan tidak ada yang salah dengannya selain dari identitas itu. Kami adalah orang-orang ksatria, bagaimana kami bisa membantai orang yang tidak bersalah?”

“Benar, benar, benar! Nona Yu tidak bersalah. Dia tidak melakukan apa pun yang dia perlu minta maaf kepada kita. ”

“Kalian sekelompok bajingan! Tak berguna!" sang Taois mengutuk keras.

Shen Shengyi melirik Fu Wanqing. “Keduanya bukan dari Sekolah Azure kami. Saya tidak tahu bagaimana mereka mengembara ke kapal ini. ”

“Siapa yang mengirimmu untuk menabur perselisihan? Siapa yang mengirimmu untuk menimbulkan masalah?” Beberapa kemudian meraung. Beberapa tamparan terdengar, yang telah dilempar dengan kejam ke wajah Taois. "Siapa ini?! Siapa penggagasnya? Jika Anda menolak untuk memberi tahu, Anda akan dibuang ke laut untuk memberi makan ikan!”

Itu sangat animasi di atas kapal. Di tengah keributan itu, Fu Wanqing menangkap pergelangan tangan Yu Shengyan, lalu menariknya ke dalam palka. Dia tidak tersenyum, wajahnya muram, tampak seperti peristiwa tertutup awan gelap sebelum badai hujan yang akan segera terjadi. “Penolakanmu untuk menghunus pedang, apakah kamu tidak ingin membunuh orang? Anda tidak akan membunuh orang lain, tetapi banyak yang ingin membunuh Anda! Karena Anda tidak mau, mengapa tidak menghapus seni bela diri Anda saja? Dengan begitu, tidak perlu membicarakan tentang menghunus pedangmu — kamu bahkan tidak akan memiliki uang kembalian untuk menyakiti siapa pun!” katanya sambil tertawa mengejek, mendorong Yu Shengyan ke bangku. Ada api yang bersarang di hatinya, dan jika dia tidak melampiaskannya, dia akan jatuh ke dalam kegilaan, cepat atau lambat.

Yu Shengyan mencengkeram tempat tidur, tersenyum tipis. "Itu ide yang bagus."

"Kamu-!" Fu Wanqing menunjuk ke arahnya, tangannya gemetar sepanjang waktu. Dia tiba-tiba tidak tahu harus berkata apa.

Diasingkan, dingin; Yu Shengyan selamanya seperti ini!

Tanpa disadari, dia menganggap wanita ini terlalu penting. Perasaan krisis muncul di hatinya. Dia dengan cepat menahan amarahnya untuk memasang senyum yang mempesona, lalu berlutut untuk duduk di atas Yu Shengyan, satu tangan menekan bahunya sementara yang lain menyikat helai rambutnya yang terpotong. Di sisi telinga yang lain adalah luka yang sangat ringan, yang dia membungkuk dan menjilat, menggigit telinga itu sesudahnya. “Aku tidak ingin kamu terluka. Bukannya aku peduli padamu, tentu saja, tapi aku ingin berduel denganmu. Ketika Anda mati, itu hanya bisa di tangan saya. ”

Yu Shengyan berkedip. "Saya mengerti."

Kemarahan melintas di mata Fu Wanqing, lalu mati. Dia tertawa dingin. “Bagus kalau kamu melakukannya. Saya harap Yu Shengyan yang berduel dengan saya ketika saatnya tiba adalah yang utuh yang tidak memiliki jejak kerusakan! ”

"Aku tidak akan berduel denganmu."

Itu mungkin kalimat yang paling sering didengar Fu Wanqing dari mulutnya.

Kemarahan yang akan meluap itu tidak bisa lagi ditekan. Dia menggigit wajah Yu Shengyan dengan kejam, sampai rasa darah memenuhi mulutnya, namun yang lain tidak bergerak, bahkan tidak mendengus. Perasaan marah dan kekalahan melonjak bersama; begitu dia melihat ke atas, dia melihat Yu Shengyan menatapnya dengan tajam. Tatapan di matanya menyerupai kekuatan misterius yang menyihir hati, menyebabkan hatinya bergidik.

Fu Wanqing mencium matanya. Itu adalah ciuman yang seringan sayap kupu-kupu, murni, dan tanpa banyak godaan. Dia kemudian memeluknya, menggertakkan giginya dengan marah. “Kamu benar-benar mempersulitku! Aku mencintai dan membencimu!”