-->

The Beauty’s Blade Bab 21

Bab 21

Cahaya pedang menekan bulu mata.

Sepotong oranye kecil terbang ke udara.

Yu Shengyan masih tidak mengangkat kepalanya.

Fu Wanqing menggunakan jari-jarinya yang sedingin es untuk mengangkat dagunya, lalu memasukkan jus manis ke dalam mulutnya. Gigitannya yang tanpa ampun dan tampak seperti hukuman membuat bibir Yu Shengyan terbuka, rasa darah meresapi kedua mulut mereka.

"Aku ingin membunuhmu," kata Fu Wanqing dingin, tiba-tiba mengangkat kepalanya.

"Aku tahu," kata Yu Shenyan ringan, mengangguk.

Fu Wanqing yang tidak berperasaan — Fu Wanqing yang nakal dan manja — adalah Fu Wanqing yang tidak bisa bersaing dengan Yu Shengyan.

Dia berbalik dan pergi, meninggalkan Yu Shengyan sendirian untuk merasakan luka di bibirnya.

Jeruk yang disisihkan sejak itu telah diiris menjadi beberapa bagian oleh pedang qi. Jusnya mengalir perlahan, menetes ke tanah halaman yang menguning.

Spring Wind Grin belum pernah sesering ini dalam waktu yang lama, juga tidak semeriah ini.

Wanita bercadar, berpakaian merah muda itu bisa ditabrak di setiap sudut, rupanya.

Tempat itu memiliki Chun Fengxiao, Fu Wanqing, dan Yu Shengyan, menjadikannya impian terbesar pria.

Namun, mereka terlalu takut untuk melakukannya.

Mencari kesenangan, membuka guci untuk minum sendiri mabuk; tetapi mabuk mereka tanpa anggur.

Ada seorang pria berbaju pendek berlengan biru. Rambutnya acak-acakan seperti rumput liar, dan di balik janggutnya yang gelap ada wajah yang cukup menarik. Labu anggur di tangan, dia bersendawa, lalu mulai menari-nari dengan tinju mabuk di aula utama. Mereka menyapu dengan berbahaya melewati prajurit jianghu yang berkunjung dan menimbulkan tatapan marah yang tak terhitung jumlahnya, tetapi dia tidak peduli sama sekali. Dia tertawa dan berteriak keras, tampak seperti orang gila.

Seorang pria bermata mabuk, dungu, ceroboh tidak cukup; ada juga Guo Ju yang bermata mabuk dan bodoh.

Dia menginjak meja kecil, mengangkat cangkir anggurnya tinggi-tinggi saat dia berteriak. “Apa yang telah meninggalkanku, hari kemarin tidak bisa tinggal; yang membingungkan hatiku, hari ini lebih mengkhawatirkan… lebih mengkhawatirkan!” [1]

Setelah berkumpul untuk apa yang disebut pertemuan itu, beberapa Tuan Muda dari Aliansi Whitepath telah sibuk meninggalkan tempat romantis ini. Hanya Guo Ju yang masih tenggelam di tanah kelembutan ini.

Pria ceroboh itu menatap Guo Ji, tertawa terbahak-bahak. “Apa yang bisa dikhawatirkan seorang anak? Sebenarnya, apa yang gadis sepertimu lakukan di Spring Wind Grin?”

“'Gadis'?!” Guo Ju berteriak, melotot lebar dengan matanya yang memerah karena minuman. “Tuan Muda ini adalah Master Benteng Junior dari Benteng Falcon Terbang! Persetan dengan dirimu sendiri dengan itu!”

“Benteng Falcon Terbang? Aliansi Whitepath?” Wajah pria itu dengan cepat berubah. Dia berlari ke arah Guo Ju, menyambar kerah bajunya, dan berteriak. "Kamu dari Aliansi?"

“Aliansi juga bisa kacau! Aku adalah aku! Aku tidak ada hubungannya dengan sekelompok orang tua itu!” Guo Ju memotong orang itu pergi. Tatapan menaiki tangga, sedikit kegembiraan menyapu wajahnya, dan kemudian dia tidak lagi peduli dengan pria lain yang ceroboh itu, langsung melompat beberapa langkah sambil berseri-seri. “Kakak Fu, Kakak Yu! Kalian berdua di sini, tapi di mana kakak cantik itu? Kenapa aku tidak melihatnya hari ini? Mungkinkah dia pergi dengan dua orang yang tidak berguna itu, Zhong Shixiu dan Zhong Shiling? ”

Fu Wanqing menggelengkan kepalanya sambil terkikik. Dia menunjuk pria yang duduk di lantai bawah dan meminum isinya. "Adik laki-laki, apakah kamu tahu siapa pria mabuk di bawah ini?"

Guo Ju berkedip, lalu menggelengkan kepalanya juga. "Bukan saya. Siapa dia, Suster Fu?”

“Ah, tidak ada apapun di bawah langit ini yang tidak bisa dia curi. Dia bahkan bisa menarik ikat pinggang Kaisar tua darinya.” Dia mendengus pelan, menyeringai. "Untungnya, saudara kandung Yang tidak ada, kalau tidak, dia tidak akan memiliki nasib baik untuk kembali ke Yangzhou."

“Lengan Kosmos!” Kilatan melintas di mata Guo Ju saat dia tertawa. “Dia Gui Li, yang dikeluarkan dari Perlindungan! Tidak heran dia sangat membenci Aliansi. Bagaimana dia punya nyali untuk muncul di depan orang-orang? Saya pernah mendengar orang mengatakan bahwa Yang Yifei tidak hanya menggulingkannya, tetapi dia bahkan memberikan perintah berburu-untuk-membunuh padanya, mengatakan bahwa murid-murid Perlindungan hanya membunuhnya di depan mata, tidak ada diskusi. Saya juga mendengar orang mengatakan bahwa dia melecehkan selir kecil Yang Yifei, Sister Fu; apakah itu kebenarannya?”

"Yang salah tidak mungkin nyata, dan yang nyata tidak mungkin salah." Dia mendengus ringan. “Dia ada di bawah sana. Mengapa kamu tidak bertanya sendiri padanya? ”

Menjulurkan lidahnya, dia menarik wajah. “Lupakan saja, kalau begitu, aku akan pergi mencari kakak perempuan yang cantik itu. Aku akan melindunginya dari cakar meraba-raba saudara-saudara Zhong. ” Sementara dia berbicara, seluruh orangnya bersandar ke belakang, lalu jatuh lurus ke bawah dari pagar. Tepat ketika orang mengira dia akan jatuh secara tragis, tubuhnya berputar seperti ikan yang berenang di air, dan dia bergegas keluar dari gerbang utama.

Yu Shengyan meliriknya. " Keringanan yang indah ," katanya lembut.

“Di Benteng Falcon Terbang, elang takut arus. Semua anak-anak Guo adalah ..." Di tengah kata-katanya, Fu Wanqing tiba-tiba memotong dirinya sendiri dengan gusar, memalingkan kepalanya dan tidak lagi memedulikan Yu Shengyan.

Dia marah; pada Yu Shengyan, tetapi dirinya lebih dari itu.

Yu Shengyan tidak memahaminya, tetapi Nyonya Sulung Fu selalu melakukan apa yang dia mau, jadi dia tidak mengganggunya.

Pria yang tampak gila di lantai bawah sedang minum dengan riang dan bernyanyi dengan keras.

Nyanyian itu berhenti, tetapi suaranya belum hilang.

“Saya, 'Cosmos Sleeve' Gui Li, tidak pernah melakukan kesalahan, dan saya hanya mencuri barang, bukan wanita. Orang tua itu, Yang Yifei, ingin aku mati, dan dia bahkan tidak segan-segan mengorbankan kehormatan istrinya sendiri untuk itu! Lucu! Lucu saja!” Gui Li memiringkan kepalanya ke belakang dan tertawa. “Liu Wei adalah wanita yang cantik, tapi tidak menggoda. Dia jauh dan jauh di belakang Xie Huarong! Yang Yifei benar-benar buta, dan tidak kurang dari itu! Sekarang dia menyukai wanita muda keluarga lain, dan menyembunyikannya di kediaman Yangzhou!

“Dapat dikatakan bahwa saya adalah seorang penjahat, seorang pencuri yang akan mencuri bahkan ayam, tetapi tidak dapat dikatakan bahwa saya telah mencuri wanita! Aku tidak bisa menerima banteng itu! Apakah meninggalkan Proteksi itu masalah besar? Hahaha… tapi, jika aku tidak pernah mengambil sesuatu dari Yang, maka aku bukanlah aku!” Suara marah yang menggema di aula itu tiba-tiba menjadi lembut dan penuh kasih. “Giok Guanyin… itu patung yang indah, tapi pada akhirnya tidak bisa dibandingkan dengan orang sungguhan. Dual Divas of Haze Island… benar-benar telah berubah menjadi belas kasihan terbesar bagi Jianghu! Yang Yifei harus mati, begitu juga Fu Hui!”

“Dia mabuk.” Fu Wanqing mendengus, tersenyum santai.

"Dalam gambar siapa Guanyin dibentuk?" Yu Shengyan bertanya lagi setelah mengangguk seperti sedang berpikir.

"Ini—" Tepat saat yang lain menjawab, dia tiba-tiba teringat bahwa dia masih marah, Dia menatap tajam pada Yu Shengyan, tetapi tidak mengatakan sesuatu seperti 'Aku ingin membunuhmu' atau apa pun.

Yang lain mendinginkan ekspresinya. "Kau marah," katanya dengan tenang.

“Aku tidak. Apakah ada sesuatu di dunia ini yang layak untuk kemarahanku?” Fu Wanqing memaksakan senyum. Ekspresi Yu Shengyan tidak berubah sedikit pun, tetapi tetap saja kasar di matanya.

Fu Wanqing meraih tangan Yu Shengyan, lalu menariknya ke sampingnya, tubuh mereka menempel sangat berdekatan. Yang pertama menggigit yang terakhir di lobusnya. “Itu adalah hadiah untukku. Menurut Anda siapa yang meniru modelnya? Saya tidak akan menunggu Anda untuk menebak, jadi saya akan menceritakannya kepada Anda; itu dalam gambar ibu saya. Kata-kata 'giok Guanyin' hanya berlaku untuk dia dan bibiku, karena mereka terlihat sangat mirip karena bersaudara dengan orang tua yang sama. Sayang sekali mereka dikotori oleh dua bajingan tua,” ejeknya dengan suara pelan, seolah mengabaikan fakta bahwa salah satu dari mereka adalah ayahnya.

Pekerjaan seorang pemabuk belum tentu benar, tetapi kemungkinan besar akan dianggap serius.

Dalam Spring Wind Grin, perkelahian tidak berani dilakukan di tempat terbuka, tapi itu tidak pasti di luar itu. Fu Wanqing mengikuti Gui Li yang mabuk keluar dari gerbang utama tempat itu. Dalam sekejap, sekitar selusin orang melompat keluar, mengepung Gui Li dengan erat — target mereka tidak lain adalah Guanyin.

Mereka tidak berani mengambilnya dari Protectancy, tapi sekarang semuanya berbeda. Sudah beredar berita yang mengatakan bahwa barang itu telah dicuri oleh pria ini.

Kebanyakan penjahat jalanan adalah pencuri, tapi pencurian bukan hanya untuk mereka. Gui Li adalah orang yang sangat terampil yang pernah menjadi pencuri paling hebat di Jianghu, dan itu tidak berarti fakta bahwa sangat sedikit yang bisa menandingi gerak kakinya; dia dianggap tegas dalam seni, dan ahli terkemuka. Yang Yifei menghargainya sebelumnya, mengabaikan ketenarannya untuk memanggilnya ke dalam Perlindungan, tetapi kali ini, justru Yang Yifei yang memaksanya selangkah demi selangkah ke jalan buntu.

Yu Shengyan melihat ke arah pertarungan kelompok. "Gui Li adalah salah satu milikmu."

Fu Wanqing mengangguk.

Sebagian dari rumor fiktif telah tumbuh liar di hati orang-orang di Jianghu, seperti api yang menyebar di padang rumput.

Fu Wanqing tidak punya niat untuk bergerak. Dia percaya pada keterampilan Gui Li, karena jika dia bahkan tidak memiliki kemampuan untuk melarikan diri dari massa, dia tidak akan berguna. Hatinya sedingin es; bahkan ketika menghadapi bawahannya, tidak ada belas kasih yang akan tersulut dalam dirinya sama sekali. Dalam aspek itu, dia sangat mirip dengan Yu Shengyan.

Di dalam gang yang sepi ini, tiga suara napas lagi muncul, begitu pula tiga pria berpakaian putih berwajah abu-abu.

Wajah Yu Shengyan sedikit berubah, yang segera ditangkap Fu Wanqing.

Napas ketiganya tertahan, tidak ada aura pembunuh tentang mereka, tetapi ada permusuhan yang kuat di antara ciri-ciri mereka.

"Aula Gunung Putih The Creed," gumam Fu Wanqing, sebuah kecemerlangan melesat melewati matanya. Melengkung senyum main-main, dia mengarahkan pandangannya ke Yu Shengyan.

“Kepala Kredo. Silakan kembali ke Creed dengan bawahan Anda. ” Pria kurus yang berjalan di tengah berkata dengan hormat, menangkupkan tangannya.

"Tidak," jawabnya dingin.

Pria itu menunjukkan ekspresi canggung. “Inilah yang diinginkan Pelindung Kanan Lou. Dia menyuruhmu berhenti mencari obat itu, karena dia hanya ingin membawamu kembali ke Istana.”

"Tidak," ulangnya, mengerutkan alisnya.