-->

The Beauty’s Blade Bab 19

Bab 19

“Mengapa Anda tidak melanjutkan, Tuan Muda Guo? Orang tua ini masih ingin mendengar ceritanya.” Tawa aneh bergema di seluruh aula, bersama dengan suara menakutkan.

Seorang tetua kurus dalam jubah Buddha merah berjalan masuk, melihat sekeliling dengan mata licik.

Aula menjadi sunyi dalam sekejap, hanya suara napas yang tersisa.

Itu karena mereka sudah mengenalinya: Pedang Setan Darah dari Wilayah Barat, Zhang Zongyi.

Dia berjalan di jalan yang bengkok dan jahat sendirian, tidak berafiliasi dengan Demonic Creed, namun sepuluh kali lebih buruk daripada penjahatnya. Seratus kali, bahkan. Dia membunuh ketika dia bahagia, dan membunuh ketika dia tidak bahagia juga. Dia adalah seorang biarawan yang tidak minum anggur, tetapi darah manusia, dan tidak makan sayuran, tetapi daging manusia.

Dia menyipitkan matanya, menyeringai jahat. “Dulu selama pemilihan menantu Haze Island, aku juga pergi untuk ikut bersenang-senang, tetapi tidak menyangka bahwa dua bocah nakal akan mengalahkanku. Saudari-saudari cantik itu benar-benar wanita cantik yang jarang terlihat di dunia. Harta karun dan buku-buku langka dari Tuan Pulau adalah semua yang dirindukan oleh orang-orang Jianghu siang dan malam. Wanita-wanita itu dimiliki, dan benda-benda berharga juga dimiliki — bagaimana mungkin sesuatu yang begitu mudah bisa terjadi? Apakah saya benar, Tuan Muda Guo?”

Mengosongkan wajahnya, Guo Ju mengangguk. “Itu masuk akal.”

Zhang Zongyi menyeringai sinis. “Kedua bajingan itu masing-masing memberiku pukulan. Sekarang, saya telah mencapai prestasi luar biasa, dan datang untuk membalas dendam. Saya telah mendengar bahwa Aliansi Whitepath mengadakan kontes, tetapi saya tidak berharap bahwa hanya akan ada sekelompok anak-anak! Dia menjilat bibirnya di sini. “Tapi ini tidak buruk. Rasa orang muda selalu lebih enak daripada tulang tua!”

Ekspresi tiba-tiba berputar, dia mengulurkan telapak tangan yang keriput dan mengisap Yang Wumin.

Bau aneh keluar. Dia dicekik lehernya, matanya berkaca-kaca. "Fu Wanqing lebih cantik dari ibunya!" dia berjuang dengan usaha.

Jauh sebelum Zhang Zongyi datang melalui pintu, Fu Wanqing telah meningkatkan kewaspadaannya, tangannya sudah memegang pedangnya. Ketika dia mendengar pernyataan Yang Wumin, wajahnya menjadi dingin, dan dia memblokir wajah Yu Shengyan, menembakkan cahaya cyan dengan swoosh. "Pedang Setan Darah?" dia bertanya, tidak khawatir. "Bagaimana kalau membiarkan saya mengalami gerakan master dari seorang senior, kalau begitu?"

Fu Wanqing sama sekali tidak ingin menyelamatkan Yang Wumin, bahkan ingin membunuhnya, tapi sayangnya, tatapan bejat Zhang Zongyi telah mendarat padanya. Blooddevil Saber perlu melihat darah sebelum ditarik, dan dia bisa merasakan bisulnya sendiri.

Pria kurus itu adalah tangan ahli dari Wilayah Barat. Murid-murid dari setiap sekte di Jianghu memiliki trik licik mereka sendiri, tetapi mereka pada akhirnya lebih rendah daripada orang-orang di Barat.

Pria atau wanita, tua atau muda, cantik atau jelek… tidak ada yang penting lagi. Semua yang jatuh di matanya adalah pedang — pedang yang sangat tipis, sangat cepat — sementara dia sendiri adalah pedang — pedang yang lebih ringan, bahkan lebih cepat. Dalam sekejap, dia telah berubah menjadi sekelompok cahaya pedang, bertarung bersama dengannya.

Mereka yang memiliki keberanian rendah dan seni bela diri yang rendah hati telah lama menghilang.

Yang Wumin telah jatuh ke tanah, merasakan lehernya saat dia terengah-engah.

Yang Wugong bersandar di meja, siap beraksi.

Shen Shengyi dengan santai mengambil cangkirnya dan menyesap anggur hangat.

Saudara-saudara Zhong menatap tergila-gila pada Tuan Muda Ketiga, yang menyibakkan lengan bajunya. Tatapan bertabrakan dengan dua wanita berbaju merah muda di sekitar Chun Fengxiao, kekhawatirannya lenyap dalam sekejap.

Guo Ju gugup, dengan kasar meninggalkan sepasang telapak tangan di atas meja. Dia menatap tajam pada Yu Shengyan yang tampak acuh tak acuh, beberapa jejak permohonan di matanya.

Cahaya merah dari pedang berpotongan, lalu terpisah dari bayangan cyan pedang. Sesosok berputar keluar dari gambar yang tumpang tindih.

Fu Wanqing terbatuk ringan sambil menutupi bibirnya, dan Zhang Zongyi menghadap ke langit untuk tertawa gila.

Pedang panjang bergetar, Fu Wanqing sekali lagi berubah menjadi cahaya pedang untuk menyerangnya, dan sedikit kemerahan di wajahnya yang abu-abu dan layu seperti pohon mati. Meja-meja di sekitarnya tersentak berkeping-keping, sisa-sisa partikel kayu tersapu oleh badai menjadi pusaran kecil di aula. Orang yang jatuh ke tanah kali ini adalah dia, tapi sepertinya dia juga tidak lebih baik.

Yang Wuming menatap tajam ke arah Fu Wanqing, yang qi sejatinya yang melindungi dirinya telah rusak. Dengan sapuan tangan kanannya, kumpulan cahaya berbintang melesat ke arah yang terakhir.

Mata Yu Shengyan tiba-tiba menajam. Yang terlihat hanyalah sebuah gambar putih yang melintas bersamaan dengan serangkaian dentingan, dan kemudian anak panah lempar yang mencari kehidupan itu semuanya dipukul kembali, membelah kulit Yang Wumin dan menempel di sekujur tubuhnya. Yu Shengyan memberinya tatapan dingin, lalu berbalik untuk mendapatkan Fu Wanqing yang lemah.

Menyandarkan dirinya kembali ke stand, Zhang Zongyi tertawa keras. "Baik sekali! Baik sekali!"

Pedangnya dipenuhi dengan lapisan cahaya merah yang menyihir dan berbau darah.

"Yu Shengyan, tarik pedangmu!" Fu Wanqing memarahi.

Yang lain tidak memedulikan teriakannya, akan menemui pedang Zhang Zongyi dengan tangan kosong. Rambut panjangnya berkibar-kibar karena qi yang kuat keluar darinya, momentumnya sangat berubah. Fu Wanqing sudah didorong olehnya dan pergi ke sisi Guo Ju yang linglung. Siluetnya melesat, dia tampak menghitung setiap gerakan dan gaya Zhang Zongyi, secara langsung memaksanya untuk mundur selangkah demi selangkah.

Guo Ju tercengang saat dia melihat, tapi hati Fu Wanqing melompat ketakutan.

"Jika Shen Shengyi melakukan sesuatu, hentikan dia," perintahnya lembut ke telinga Guo Ju. Mendorong dengan kedua tangan, dia kemudian menggunakan momentum yang tepat untuk melayang ke tempat keduanya bertarung.

Setelah pertarungannya dengan Zhang Zongyi, dia tahu bahwa ada delapan gaya Pedang Setan Darah, masing-masing gerakan lebih tangguh daripada yang terakhir. Sekarang, dia berada di urutan kedelapan.

Saat dia memperhatikan mereka dengan cermat, dia melihat sedikit seringai muncul di wajah Zhang Zongyi, dan hatinya tiba-tiba tenggelam.

Mengikuti bentuk kedelapan, momentum pedang tidak melambat dengan cara apa pun. Yu Shengyan hampir ditekan ke lantai, dan jika dia masih tidak menghunus pedangnya, dia akan terbelah dua oleh pedang rahasia itu!

Fu Wanqing menarik napas dalam-dalam, lalu terbang secara diagonal ke arah Yu Shengyan, mengangkat pedangnya dan hampir menghabiskan semua qi yang sebenarnya di tubuhnya.

Blooddevil Sabre tidak memiliki bentuk kesembilan, hanya pedang kedelapan di dalam pedang!

Yu Shengyan tiba-tiba mengerti. Tepat ketika dia bermaksud untuk menghindari pedangnya, Fu Wanqing masuk dan dengan tegas mengambil alih dengan sebuah gerakan.

Pedangnya pecah berkeping-keping karena shock. Darah merah mengalir di sepanjang pedang merah yang aneh, menetes ke tanah.

Yu Shengyan mengerutkan alisnya, menangkap Fu Wanqing, lalu menyapu beberapa zhang.

Bagian dalam mulut Zhang Zongyi penuh dengan darah yang mengalir deras. Menyeka bibirnya, dia melihat dengan tak percaya pada ujung pedang yang hampir menancap di hatinya, lalu melompat dan menghilang.

"Untuk apa kamu terburu-buru?" Suara dingin Yu Shengyan sedikit goyah. Tangannya yang memegang Fu Wanqing juga bergetar.

“Kamu luar biasa, Suster Yu!” Guo Ju membalik dan mendarat di depan Fu Wanqing, tetapi dengan sekali melihat luka di bahunya, ekspresinya dengan cepat berubah, dan dia mengulurkan tangan untuk menyegel titik akupuntur utamanya. "Saber Setan Darah diracuni!" dia berteriak ketakutan.

Ekspresi Yu Shengyan juga berubah.

“Nona Yu, ada kamar kosong di lantai atas! Bawa dia ke sana, cepat!" Tuan Muda Ketiga bergegas, suaranya panik. “Liu Hong, ambil—“

"Tidak dibutuhkan!" Yu Shengyan memotongnya. Dia mengangkat Fu Wanqing, lalu melompat beberapa kali menaiki pagar ke lantai dua.

“Yu Shengyan! Kepala Kredo Yu Shengyan!” Yang Wuming berteriak keras, sorot matanya seperti dia akan pergi dan mencabik-cabiknya.

"Diam! Wanita macam apa yang melahirkan anak perempuan sepertimu?!” Guo Ju berteriak, mengepalkan tinjunya. Dia gatal untuk pergi dan menampar wajahnya.

Pintu kamar tertutup rapat, wajah Yu Shengyan sedingin es.

Fu Wanqing bersandar di tempat tidur, menyeringai dengan mata menyipit.

Dengan luka di bahu kanannya, pakaian di bagian atas tubuhnya terkelupas tanpa perasaan oleh Yu Shengyan.

Yang lain menatap dadanya yang naik-turun, lalu memusatkan pandangannya pada luka itu.

“Apakah kamu akan menggunakan kekuatan tanganmu untuk membantuku menyedot racun? Bagaimana jika ada sisa?” Fu Wanqing bertanya sambil menyeringai, salah satu ujung jarinya dimasukkan ke mulutnya sendiri.

Yu Shengyan menatapnya. “Kalau begitu, apa yang akan dilakukan?” dia bertanya dengan lembut.

Fu Wanqing tidak menjawab, hanya duduk sedikit di tempat tidur, mengulurkan tangannya untuk melingkari leher Yu Shengyan. Sedikit gerakan, bagaimanapun, menarik lukanya, menyebabkan dia mengeluarkan gerutuan teredam.

Yu Shengyan berlutut di sampingnya di tempat tidur. Menguatkan lengannya di kedua sisi, dia menyapu Fu Wanqing yang berpakaian berantakan, dan buku istana musim semi yang terakhir telah menipunya untuk membaca tiba-tiba bergema di kepalanya. Dalam sepersekian detik, matanya menjadi berkabut.

Menyapu rambutnya sendiri yang jatuh, dia perlahan mendekati luka di bahu orang lain, meletakkan bibirnya dengan ringan di kulit yang telanjang, lalu menyedot darah beracun itu keluar.

Fu Wanqing memiringkan kepalanya ke belakang, menekan bahunya lebih dekat ke bibirnya, tertawa atau mengerang. Tatapannya yang berkerudung dan jernih menyimpan segudang sensualitas.

Yu Shengyan menyeka darah dari bibirnya, tidak berpisah dari tubuh Fu Wanqing sama sekali. "Bagaimana dengan itu?" dia bertanya dengan lembut.

Mata berkabut Yu Shengyan menyerupai kabut sungai di awal musim dingin, dan gerimis kabur dari kedatangan musim semi.

Dia membungkuk dan mencium tulang selangka halus Fu Wanqing, mengisap dan menggigit.

Fu Wanqing merasa jiwanya akan terpancing. Dia memeluk Yu Shengyan, tersenyum cerah dan terbuka.

Tangan Yu Shengyan menyelinap ke kerah Fu Wanqing, membelai kulitnya yang seperti brokat. Jari-jarinya melompat seperti sedang memetik senar qin. Fu Wanqing menyeringai, sedikit air mata mengalir di matanya, dan memanggil namanya dengan rendah.

Yu Shengyan menghela nafas ringan, mengambil kembali tangannya yang nakal, lalu memperbaiki kerah Fu Wanqing.

Sutra putih polos melilit luka, lapis demi lapis.

“Kamu seharusnya tidak menusuk dengan pedang itu,” kata Yu Shengyan dengan tenang.

Wajah Fu Wanqing melengkung saat dia terkekeh. “Itu rusak. Bukankah seharusnya kamu membayarku kembali?”