-->

The Beauty’s Blade Bab 16

Bab 16

Di dalam kediaman di jalan-jalan barat Prefektur Lin'an, sinar matahari seperti emas yang terfragmentasi, memercik di antara celah-celah di dedaunan pohon payung .

Fu Wanqing bersandar di kursi rotan, matanya menyipit puas.

Dia adalah orang yang telah membeli rumah ini. Dia memiliki perak di tangannya, tetapi bukan seseorang yang menyukai kemewahan; kalau bukan karena cinta Yu Shengyan akan ketenangan, dia tidak akan berpikir untuk menghabiskan ini.

"Apakah ini termasuk membeli senyum kecantikan dengan seribu emas?" dia tiba-tiba bertanya. Garis pandang Yu Shengyan hanya tinggal di wajah Fu Wanqing untuk sesaat, lalu kembali ke gulungannya.

Buku-buku yang dia baca bercampur. Entah itu Empat Buku dan Lima Klasik atau cerita lokal tentang pasangan kekasih yang ideal, dia membaca semuanya dengan pikiran tenang, bahkan dengan wajah serius sambil membolak-balik buku istana musim semi. Fu Wanqing sudah lama tahu tentang ini, tetapi masih tidak puas karena buku ini bisa merebut perhatian Yu Shengyan, terengah-engah.

Mata Yu Shengyan tertuju pada karakter seukuran nyamuk, tetapi pikirannya telah lama melayang ke dunia fantasi. Dia telah melihat Fu Wanqing, tetapi semakin dia melihat, semakin dia menyadari bahwa dia tidak bisa mengalihkan pandangannya. Itu adalah emosi yang aneh. Dia secara naluriah ingin menghindarinya, sebagai hasilnya menenangkan perasaannya.

“Yu Shengyan, hanya kamu yang bisa—“

Sebelum Fu Wanqing bisa selesai, seorang pria dengan pakaian abu-abu dengan ringan bergegas ke halaman. Dia mengerutkan kening, menyapu pandangan ke Yu Shengyan. Yang lain merasakan keadaan pikirannya dan membuat untuk bangun dan pergi, namun lengan bajunya ditarik dengan terkejut.

Menembak sekilas ke Fu Wanqing, dia duduk kembali.

"Nyonya Sulung, Paman Rong telah mengirim saya ke sini," kata pria itu dengan hormat.

"Ada apa?" dia bertanya dengan santai, bibirnya terkatup.

“Tuan Manor tahu bahwa Anda berada di Prefektur Lin'an. Dia mengatakan agar Anda tidak membuat gangguan, dan juga akan lebih baik jika Anda bisa membantu Tuan Muda Yang dari Perlindungan menemukan giok Guanyin.

“Dia pikir itu seharusnya milik Manor kita. Sepertinya dia kehilangan kepercayaan pada keluarga Yang karena peta harta karun.” Dia tertawa.

"Ini adalah surat yang diturunkan dari sana." Pria berbaju abu-abu itu mengeluarkan surat tersegel dari lengan bajunya, menunjukkannya di hadapannya dengan hormat.

Dia mengambilnya, membuka segelnya, dan buru-buru meliriknya. Beberapa jejak penghargaan muncul di matanya, dia mengangguk sambil tersenyum. "Baik sekali. Beritahu Gui Li 'Cosmos-Sleeve' bahwa waktu yang dia butuhkan telah tiba, dan minta dia membantuku dengan sesuatu.”

Pria itu menjelaskan banyak hal lain kepadanya, dan senyumnya semakin lebar.

Ini pada akhirnya adalah jianghu yang kacau, dan yang layak untuk dieksploitasi.

“Ah, benar; Nyonya Sulung, Shen Shengyi dari Sekolah Azure juga telah tiba di Lin'an,” dia menoleh dan berkata tepat ketika dia hendak pergi, tiba-tiba teringat fakta ini.

Yu Shengyan dapat mendeteksi bahwa ketika nama 'Shen Shengyi' diucapkan dengan keras, napas Fu Wanqing sedikit tercekat.

Hangat seperti batu giok, dengan pakaian lebih putih dari salju — Pedang Junzi, Shen Shengyi, adalah murid paling menonjol dari generasi muda Sekolah Azure. Setahun yang lalu, dia berduel dengan Fu Wanqing, dan hanya kalah setengah langkah. Reputasinya di jianghu bagus, dan seperti Fu Wanqing adalah sinar bulan di hati para pejuang jianghu, dia juga seorang casanova yang dicari orang-orang di kamar kerja dalam mimpi mereka. Dia adalah seorang pria halus dan terpelajar dikendalikan dalam kesopanannya; akan lebih baik untuk mengatakan dia lebih mirip seorang sarjana daripada pendekar pedang.

Dia juga salah satu dari sedikit pria di Jianghu yang tidak membuat Fu Wanqing merasa jijik.

Karena itu, ia dibenci oleh sebagian besar pendekar laki-laki, terutama Yang Wugong.

“Semua orang di sini. Betapa sangat hidup. Sepertinya Aliansi Whitepath menganggap ini cukup serius. ” Dia melihat daun wutong melayang dari cabang di atas, tersenyum sedikit. “Apakah kamu pernah bertemu Shen Shengyi sebelumnya, Yu Shengyan? Pria yang begitu mulia. Saya khawatir ketika Anda melihatnya, Anda akan jatuh cinta padanya seperti Yang Wumin lakukan. ”

Dia menanyainya sambil menyeringai, kecemburuan yang tumbuh liar di hatinya seperti rumput liar. Jika Yu Shengyan mengangguk, dia kemungkinan besar tidak akan bisa menahan diri untuk tidak pergi dan meremas lehernya yang seperti batu giok.

Yu Shengyan mengintipnya dengan mata menyipit. "Apakah kamu menyukai Shen Shengyi?" dia bertanya. Ekspresinya jauh. Daun wutong, bergoyang dengan angin musim gugur, tercermin di matanya.

Dengan lambaian tangannya, Fu Wanqing meremukkan daun di telapak tangannya, setumpuk bubuk halus menetes melalui celah-celah di jari-jarinya untuk menyebar di angin sepoi-sepoi. Senyumnya lembut, sorot matanya memikat. Dia mendekati Yu Shengyan, bibirnya terangkat ke atas. “Meskipun dia luar biasa, kamu adalah satu-satunya di bawah langit yang mampu memasuki pandanganku. Aku bilang aku menyukaimu, jadi aku hanya menyukaimu! Dan kamu , Yu Shengyan, hanya bisa menyukaiku!”

"Hm," yang lain terengah-engah.

Fu Wanqing mengangguk puas. "Apakah kamu tahu apa yang tertulis dalam surat itu?" dia bertanya, tetapi sebelum Yu Shengyan bisa menjawab, dia terus berbicara. “Orang-orang dari Black Mountain Hall-mu benar-benar di luar harapan. Mereka sudah ditangkap oleh bawahan saya. Toko sutra yang awalnya berada di bawah nama Creed Anda juga telah diambil alih oleh kami. Jika Lou Kexin mendapat berita tentang itu, dia pasti akan memaki bawahannya ratusan ribu kali.”

Prajurit Jianghu juga harus berurusan dengan bisnis, jika tidak, mereka tidak akan punya uang untuk disia-siakan dengan percaya diri. Di mata orang-orang di Hutan Bela Diri, Jadeite Water Creed adalah jalan setan dan bandel, tapi warga biasa tidak peduli tentang semua itu; saat mengunjungi toko, yang mereka lihat hanyalah barang apa yang ada dan berapa harganya. Tidak ada salahnya pemilik toko mengalami banyak perubahan wajah, selama barangnya tidak berubah.

Ada banyak toko dengan nama Creed, yang jauh melampaui jumlah beberapa sekte Jianghu. Beberapa dari mereka disita dengan cara yang luar biasa, sementara beberapa dipindahkan ke atas kapal. Kredo itu dianggap Iblis karena kebencian orang-orang terhadapnya, dan di antaranya adalah bagian-bagian tentang mereka yang secara paksa mencuri barang-barang dan menindas orang-orang yang baik hati; tapi di mana kebaikan hati itu, sebenarnya, di antara kerumunan yang menyedot darah dari ujung pedang mereka?

Orang-orang yang baik hati telah lama berubah menjadi tumpukan debu yang menguning.

Dengan lembut, seperti daun wutong yang layu, mereka jatuh ke tanah tanpa suara.

"Siapa disana?!" dia berteriak keras, meluncurkan cahaya pedang yang ganas dari tangannya.

“Shen Shengyi.” Suara hangat datang dari gerbang bunga gantung. Seorang pria muda mengenakan jubah putih sedang memegang mahkota giok di kepalanya, yang hampir terpotong oleh pedang qi-nya.

Yu Shengyan hanya menatapnya, lalu mengalihkan pandangannya.

Bersih, tenang, segar, tampan, elegan. [1]

Sementara itu, Fu Wanqing tidak berhenti menatapnya.

“Tahun lalu, batu giok Guanyin hilang. Tiba-tiba, setelah Lu Qi terbunuh, itu diangkat lagi, dan juga melibatkan dugaan peta harta karun tersembunyi. Prajurit mulai berebut seperti bebek dalam sekejap, tetapi Shen ini tidak mempercayainya. Saya datang ke Lin'an pertama atas perintah Guru, dan kedua untuk memenangkan senyum Nyonya Fu dengan menemukan Guanyin, membuatnya kembali ke pemiliknya yang sah.”

Dia tersenyum lembut, beberapa sinisme muncul di matanya. "Tuan Muda Shen mendapatkan infonya dengan cepat dan efisien."

Shen Shengyi tampaknya tidak mengerti apa yang dia maksud. Dia berdiri di tempat, menangkupkan tangannya, dan menggelengkan kepalanya sambil tersenyum. “Acara ini telah meluas di jianghu, dan Aliansi Whitepath telah terikat ke dalamnya. Saya tidak bisa tidak tahu tentang hal itu. Sekarang, dari lima keluarga Aliansi, murid dari empat telah datang. Yang hilang hanyalah Saudara Guo Ju dari Benteng Falcon Terbang, dan ketika saatnya tiba, kita akan berkumpul untuk berdiskusi.”

Dia tersenyum. “Saya tidak peduli dengan Guanyin, saya hanya datang ke sini untuk melihat pemandangan. Aliansi Anda tidak ada hubungannya dengan saya. Saudara-saudara Yang ada di sini dan mereka cukup tertarik dengan ini, jadi sebaiknya Anda berbicara dengan mereka. Yang Wumin mungkin akan senang. Adapun apakah Yang Wugong akan melawanmu atau tidak, itu terserah kehendak para dewa. ”

“Jarang bagi kita untuk berkumpul sekaligus untuk minum teh, dan Longjing di Lin'an sebenarnya—“

“Heh.” Dia tertawa, berbalik, dan menghadapnya, ujung jari menyapu bibir merahnya. "Aku hanya suka minum darah."

Ekspresinya berubah. Dia tidak melihat pedangnya, tapi dia sudah bisa merasakan cahaya berdarahnya. Dia dengan cepat mundur di sepanjang dinding putih yang ditumbuhi tanaman merambat, pedang qi menyapu pipinya, dan kemudian berdiri tegak, menyeka debu dari pakaiannya sambil tersenyum. “Senimu menjadi lebih dalam, Nona Sulung. Sepertinya tidak ada pedang yang lebih cepat di dunia ini.”

Ketika dia mengatakan ini, matanya tertuju pada Yu Shengyan yang tidak bersuara. Dia mengenali wanita itu dan tercengang di dalam, meskipun wajahnya tetap tenang seperti biasanya.

“Apakah Tuan Muda Shen masih belum pergi? Apakah Anda melihat siapa ini di sebelah saya? ” Fu Wanqing dengan ringan tersenyum.

Senyum dingin, senyum yang menyembunyikan pembunuhan — seperti pedang, seperti pedang.

Dia bukan seseorang yang tidak tahu kapan harus mundur, tetapi hari ini, setelah melihat kedua wanita itu, hatinya malah menumbuhkan perasaan penerimaan yang buruk. Melangkah maju dengan senyum cerah dan ramah tergantung di wajahnya, dia bertanya, "Jika Shen ini menyukainya, apakah Anda bersedia berpisah dengannya, Nyonya Fu?"

“Kau menganggapnya sebagai apa? Seharusnya kau menanyakan itu padanya .” Dia cemberut pada Yu Shengyan.

Dia maju selangkah lagi.

Mata Fu Wanqing sebagian dingin, tapi dia tidak mengeluarkan pedangnya.

Matanya menatap Yu Shengyan. Semua orang mengklaim bahwa Fu Wanqing memiliki pelayan yang dia samarkan sebagai Kepala Kredo, tetapi apakah itu benar? Dia akan menemukan jawabannya hari ini. Di bawah tekanan tatapan tajam Fu Wanqing, dia maju selangkah demi selangkah, lalu mengulurkan tangan, tangannya hampir menggenggam bahu Yu Shengyan. “Nona, saya—“

Dia diam, saat dia merasakan pedang qi yang kuat menyerang wajahnya, meskipun dia tidak melihat pedang, atau cahaya pedang apa pun - dia melihat sebuah buku datang padanya. Halaman-halamannya yang tipis tampak terlipat menjadi pisau tajam. Mendorong pada jari kakinya, ketangkasan sosoknya menyerupai burung layang-layang, dan dalam sekejap, pedangnya terhunus di tangan, menusuk empat puluh sembilan kali ke arah buku.

Pedangnya cukup cepat.

Dia mendarat di tanah. Potongan kertas yang hancur terbang melalui angin.

Sambil mengerutkan kening, dia mengulurkan tangan dan merasakan wajahnya. Itu penuh dengan darah merah segar — pada saat itu, sengatan kulitnya yang diiris terbuka muncul. Dia telah mengeluarkan empat puluh sembilan gerakan, dan potongan-potongan kertas juga meninggalkan empat puluh sembilan luka kecil yang terpisah-pisah di wajahnya, meskipun itu hanya tampak seperti satu luka.

Dia pergi, jantungnya berat karena depresi.

Fu Wanqing tertawa senang. Dia memeluk Yu Shengyan, berbisik ke telinganya, “Semua pria bertindak satu arah: di mata mereka, semua wanita adalah komoditas. Tidak peduli seberapa rapi dia, mungkin ada binatang buas yang bersembunyi di dalam dirinya. ”