-->

Rajawali Hitam Jilid 07

Jilid 07

“Wuuuttt.. .....!” Pukulan itu menyambar ke arah dada Tin Han, akan tetapi dengan mudahnya Tin Han mengelak. Thian-te Mo-ong yang merasa penasaran sekali sudah menyusulkan serangan pukulan yang bertubi-tubi. Hawa dingin menyambar ke arah Tin Han. Pemuda ini mengandalkan kecepatan gerakannya untuk mengelak dan ketika dia menangkis dengan tangannya, kembali dua tenaga saling bertemu dan kembali Thian-te Mo-ong terhuytmg dan merasa betapa lengannya nyeri dan tulang lengannya seperti bertemu dengan tongkat baja saja. Dia terhuyung ke belakang dan meringis kesakitan dan dalam beberapa gebrakan itu saja maklumlah dia bahwa pemuda itu bukan hanya menggertak sambal atau membual, akan tetapi benar- benar memiliki ilmu kepandaian tinggi.

Sementara itu, Keluarga Cia yang menonton pertandingan itu, termasuk Nenek Cia yang masih duduk bersila, menjadi kaget, heran dan kagum bukan main. Dalam beberapa gebrakan saja Tin Han mampu membuat kakek itu terhuyung dua kali! Hal ini sama  sekali  tidak diduga oleh mereka. Ketika mereka tahu bahwa Tin Han adalah Si Kedok Hitam, merekapun hanya menduga bahwa Tin Han telah mempelajari ilmu silat, namun pemuda itu masih kalah oleh neneknya. Akan tetapi kini Tin Han mampu membuat seorang datuk seperti Thian-te Mo-ong terhuyung dua kali hanya dalam beberapa gebrakan saja!

Thian-te Mo-ong maklum bahwa dia terancam kekalahan. Dia menjadi marah sekali dan ketika kedua tangannya bergerak, dia telah melolos sepasang pedangnya. Sambil melintangkan sepa sang pedangnya di depan dada, dia berkata dengan lantang. "Setan cilik, sekali ini engkau akan mampus di ujung pedangku. Hayo cepat keluarkan senjatamu!"

"Tin Han, pakailah pedang ini!" kembali ibunya berseru. Tin Han menoleh kepada ibunya dan tersenyum. "Belum,

Belum   perlu   menggunakan   pedang.   Biarlah   kakek   ini

menggunakan sepasang pedang pemotong leher ayam  itu, aku masih sanggup menghadapinya dengan tangan kosong!"

Semua orang terbelalak! Thian-te Mo-ong adalah seorang datuk dari selatan, ilmu silatnya tinggi, apalagi kalau dia sudah mengeluarkan sepasang pedangnya, dia menjadi lihai bukan main. Nenek Cia sendiri tentu tidak berani menghadapi sepasang pedang Thian to Mo-ong hanya dengan tangan kosong saja! Keluarga  Cia  menjadi  kaget, akan tetapi sekarang mereka menjadi khawatir sekali.

"Hei, Thian-te Mo-ong! Tidak malukah engkau, seorang datuk besar, melawan seorang pemuda bertangan kosong menggunakan sepasang pedangmu? Anak kecilpun akan menertawakanmu dan menganggapmu seorang pengecut, apalagi dunia kang-ouw!" teriak Cia Kun yang merasa khawatir sekali akan keadaan puteranya.

"Aku menggunakan pedang, siapapun juga boleh maju melawanku. Kalau bocah setan ini tidak mau menggunakan senjata, itu adalah salahnya sendiri. Anak setan, keluarkan senjatamu atau engkau akan menjadi setan penasaran tanpa kepala!"

Tin Han bukan seorang yang sombong. Kalau dia tidak mau menggunakan senjata menghadapi sepasang pedang Thian-te Mo-ong, hal itu bukan karena kesombongannya, melainkan dia sudah memperhitungkannya dengan baik bahwa tanpa senjatapun dia akan mampu menandingi kakek itu.

"Thian-te Mo-ong, majulah dan pergunakan pedangmu, aku cukup dengan sepasang kaki dan sepasang tanganku saja!"

Thian-te Mo-ong menjadi merah mukanya saking marahnya. Kemarahan membuat dia kehilangan rasa malunya dan cepat dia memutar kedua pedangnya dan membentak, "Lihat pedangku!" Akan tetapi Tin Han memperlihatkan siapa dia yang sesungguhnya. Gerakannya menjadi luar biasanya   cepatnya, tubuhnya berkelebatan di antara dua sinar pedang lawan yang bergulung- gulung. Gerakan yang lebih cepat dari pada pedang di tangan  lawan ini membuat dia leluasa mengelak dan kadang dengan  kaki  atau tangannya dia menangkis ke arah perge langan tangan lawan. Thian-te Mo-ong hampir tidak

percaya kepada matanya sendiri. Pemuda itu lenyap begitu saja ketika pedangnya membacok atau menusuk dan muncul di samping atau di belakangnya. Dia menyerang dengan membuta dan limapuluh jurus telah lewat tanpa dia mampu menyentuh ujung baju pemuda itu dengan sepasang pedangnya.

Tin Han menggunakan gerakan seperti seekor burung rajawali. Ketika sepasang pedang membacok dengan cara bersilang seperti mengguntingnya, tiba-tiba tubuhnya melayang ke atas dan ketika turun, kedua tangannya sudah menyambar ke arah kepala Thian-te Mo-ong. Kakek ini terkejut sekali melihat pemuda itu menukik dan mencengkeram ke arah kepalanya. Dia melempar diri ke samping dan sepasang pedangnya membacok. Akan tetapi tubuh Tin Han sudah berjungkir balik dengan cepat  sekali dan tahu-tahu pemuda itu telah berada di belakang tubuh Thian-te Moong dan sekali tangannya menampar, pundak kanan kakek itu terkena tamparan sehingga terasa lumpuh dan pedang yang dipegang tangan kanannya, terlepas dan terlempar jauh. Kakek itu terkejut dan membalikkan tubuhnya, pedang kirinya menyambar, menusuk ke  arah dada Tin Han. Pemuda itu menggunakan kedua tangan menangkap dan menjepit pedang itu, mengerahkan tenaganya dan terdengar bunyi "krekk!" pedang itupun patah menjadi dua potong!

Sebelum kakek itu hilang kagetnya, kaki Thian Han telah mencuat dan menendang, mengenai perut Thian-te Moong dan terjengkanglah kakek itu, lalu tubuhnya terbanting keras ke atas tanah!

Kemenangan itu tidak saja membuat pihak Siang Koan Bhok menjadi terkejut bukan main, akan  tetapi juga semua Ke luarga Cia menjadi terkejut, heran dan juga kagum !

Yang amat bergembira adalah Nenek Cia. Nenek ini saking gembiranya sampai melupakan bahwa ia menderita luka dalam yang parah. Ia bangkit berdiri  dan  berteriak riang. "Siang Koan Bhok, pihakmu sekarang kalah. Keadaan kita sama, satu menang dan  satu  kalah.  Apakah  pihakmu ada yang hendak maju lagi ?" tantangnya. Akan tetapi begitu dia mengeluarkan suara keras ini, tubuhnya limbung dan terhuyung hampir jatuh. Untung Tin Han cepat merangkulnya dan memapahnya ke bawah pohon.

"Bagus, Tin Han. Engkau tidak percuma menjadi anggauta Keluarga Cia! Lepaskan aku, biarkan aku menonton pertandingan berikutnya," katanya sambil terengah- engah dan duduk bersila kembali. Tin Han membantunya duduk lalu dia bangkit berdiri pula.

Siang Koan Bhok menjadi marah bukan main. Dia maklum bahwa di antara kawannya, tidak ada yang akan dapat menandingi pemuda itu, maka diapun melompat ke depan dan menggoyang dayung bajanya. "Sekarang aku sendiri yang maju! Hayo, siapa berani menghadapiku, majulah!"

Tentu saja di pihak Keluarga Cia tidak ada yang berani maju. Nenek Cia saja kalah oleh Siang Koan Bhok ini,  siapa lagi yang akan mampu menandingi ? Tin Han menghampiri buntalan pakaian yang digantungkan di cabang pohon, lalu mengambil pedang Pek- kong- kiam dan dihunusnya pedang itu.

"Akulah yang akan menandingimu, Siang Koan Bhok!" katanya dan dia melintangkan pedang Pek- kong-kiam di depan dadanya.

"Bagus. Aku memang mengharapkan engkau yang akan menandingiku agar aku dapat membalaskan kekalahan Thian-te Mo-ong! Cia Tin Han, lihat senjataku!" Siang Koan Bhok lalu menggerakkan dayung bajanya untuk menyerang dan menghantamkannya ke arah  kepala  Tin  Han.  Pemuda ini cepat mengelak dan diapun membalas dengan tikaman pedangnya. Siang Koan Bhok menggerakkan dayungnya menangkis sambil mengerahkan seluruh tenaga sinkangnya dengan maksud untuk memukul runtuh pedang itu.

"Trangg..... !" Tampak bunga api berpijar ketika pedang bertemu dayung baja. Kedua senjata itu terpental dan keduanya merasa betapa tangan yang memegang senjata tergetar hebat, tanda bahwa tenaga mereka berdua seimbang! Hal ini mengejutkan Siang Koan Bhok. Kalau ada orang, apalagi masih begitu muda, dapat menandingi tenaganya. maka itu adalah hebat sekali. Hampir dia tidak dapat percaya. Dia tidak tahu bahwa pemuda itu telah menguasai Khong-sim Sin-kang (Tenaga Sakti Hati Kosong) yang amat dahsyat.

Pertandingan itu berlangsung paling seru. Siang Koan Bhok adalah Datuk Timur yang berilmu tinggi, tingkatnya melebihi para datuk lainnya. Ditambah lagi dengan senjata dayungnya yang dahsyat, dia merupakan lawan yang amat tangguh dan sukar dikalahkan. Akan tetapi, sekali ini dia bertemu dengan Cia Tin Han yang telah menguasai ilmu silat Hek-tiauw-kun (Silat Rajawali Hitam) dan ilmu tenaga dalam Khong-sim Sin-kang yang dahsyat. Pertandingan itu menjadi hebat, saling serang dan saling berusaha mengalahkan lawan.

Kalau tenaga sin-kang mereka seimbang, tidak demikian dengan ginkang (ilmu meringankan tubuh) mereka. Tin Han yang jauh lebih muda itu memiliki gerakan yang lebih cepat dan inilah keuntungannya. Biarpun senjata lawan lebih panjang, namun dengan kecepatan gerakannya, dia dapat mulai mendesak lawan dalam perkelahian jarak dekat. Tin Han bertindak cerdik. Kalau perkelahian itu dilakukan dalam jarak renggang, dialah yang akan mengalami kerugian karena senjata lawan dapat menjangkaunya sedangkan pedangnya sukar menyentuh lawan. Akan tetapi dengan kemenangan gin-kangnya, dia mendesak dalam pertandingan jarak dekat. Pedangnya dapat bergerak leluasa, sebaliknya dayung lawan terlalu panjang untuk pertandingan jarak dekat. Kalau Siang Koan Bhok meloncat mundur untuk mengambil jarak jauh, dengan kecepatan gerakannya Tin Han sudah mendekatinya lagi dan memaksanya untuk bertanding dalam jarak dekat!

Setelah lewat seratus jurus mereka bertanding, mulailah Siang Koan Bhok terdesak hebat oleh pedang yang sinarnya putih menyilaukan mata itu. Biarpun pertahanan Siang Koan Bhok luar biasa kuatnya, namun dengan senjata panjangnya harus melakukan perkelahian jarak dekat, gerakannya tidak leluasa dan beberapa kali hampir saja tubuhnya tersentuh pedang.

"Haiiiitttt..... !" Tin Han mengeluarkan bentakan lantang dan pedangnya menyambar dari atas ke bawah membacok ke arah kepala. Siang Koan Bhok.  Cepat  gerakan  pedang yang menyerang itu sehingga tidak ada lain jalan bagi Siang Koan Bhok untuk menghindarkan diri selain memalangkan dayungnya di atas kepala untuk melindungi kepalanya dari bacokan pedang.

"Hyaattt!!" Kesempatan yang sedetik itu cukup bagi Tin Han untuk meng gunakan tangan kirinya dengan jari-jari tangan terbuka melancarkan pukulan  dorongan  ke  arah dada Siang Koan Bhok yang terbuka karena kedua tangannya memegang dayung yang dilintangkan di atas kepalanya.

"Dukk!" Tubuh Siang Koan Bhok yang terkena pukulan dengan tenaga Khong-sim Sin-kang itu seperti layang-layang putus talinya, terhuyung-huyung ke belakang kemudian dia roboh miring di atas tanah, dari mulutnya  keluar  darah segar. Dia telah terluka parah oleh pukulan tangan kiri Tin Han tadi.

Tentu saja Keluarga Cia merasa gembira bukan main. Dengan kemenangan Tin Han itu berarti kemenangan mereka semua terhadap rombongan Thian-te Mo-ong yang datang menyerbu itu. Sementara itu, melihat kekalahan Siang Koan Bhok, Thian-te Mo-ong menjadi putus harapan dan sambil memapah Siang Koan Bhok, diapun mengajak teman-temannya meninggalkan tempat itu tanpa sepatahpun kata dan mereka semua pergi dengan kepala ditundukkan.

"Bagus, engkau...... engkau telah menyelamatkan nama baik keluarga kita_ ! kata nenek Cia terengah-engah.

"Mari kita bicara di dalam saja," kata Cia Kun dan diapun membantu ibunya untuk bangkit berdiri dan memapahnya memasuki pondok besar di tengah.

Tin Han juga ikut masuk dan ketika dia memeriksa keadaan neneknya lagi, dia mengerutkan alisnya, Neneknya telah terluka dalam yang amat parah. Nenek  itu  dengan muka pucat rebah terlentang di pembaringannya, napasnya terengah-engah. Biarpun Cia Kun telah meminumkan obat luka dalam, akan tetapi keadaannya masih tetap parah.

"Tin Han. ...... , sebelum mati, aku ingin mendengar .....

dari  mu......  bagaimana  engkau......  dapat  memiliki  ......

semua kepandaian itu...... dan bagaimana ketika terjatuh ke jurang itu engkau tidak sampai mati..... " Nenek Cia berkata dengan susah payah karena napasnya tersendat-sendat.

Maklum bahwa keadaannya neneknya sudah parah, Tin Han lalu cepat menceritakan keadaan dirinya. "Harap nenek, ayah ibu dan para paman memaafkan aku," katanya: "Aku telah bertemu dengan suhu Bu Beng Lo-jin yang mengajarkan ilmu silat sejak aku kecil, akan tetapi beliau tidak mau namanya disebut. Oleh karena itu aku tidak memberitahu kepada siapapun juga. Untuk mempergunakan ilmu yang kupelajari,  terpaksa  aku  mengenakan  pakaian dan topeng hitam agar tidak diketahui orang. Ketika aku terkena tendangan nenek dan terjatuh ke dalam jurang. aku tertolong oleh suhu Thai Kek Cai-jin dengan burung rajawali hitamnya. Selama beberapa bulan aku dilatih oleh suhu Thai Kek Cai-jin mempelajari dua macam ilmu. Sesudah itu, aku lalu kembali ke dunia ramai. Di tengah perjalanan aku bertemu dengan seorang panglima Kerajaan Mancu yang ternyata bersekongkol dengan Thian-te Mo-ong. Kerajaan Manchu telah berhasil menarik orang-orang kangouw golongan sesat untuk membantu Kerajaan Mancu menghancurkan para pendekar yang berjiwa patriot. Kemudian aku membayangi rombongan Thian-te Mo-ong yang melakukan serangan terhadap Panglima  atau  lebih tepat bekas panglima Song Thian Lee. Suami isteri itu dikeroyok dan aku membantu mereka sehingga gerombolan itu dapat diusir. Karena aku mendengar dari percakapan antara panglima itu dan Thian-te Moong bahwa mereka akan membasmi Keluarga Cia kalau keluarga kita, tidak mau menjadi antek Mancu, aku lalu membayangi gerombolan itu yang kini diperkuat oleh Siang Koan Bhok. Dan setelah melihat nenek dikalahkan Siang Koan Bhok, aku tidak tahan lagi dan segera keluar untuk menandingi mereka."

"Penjajah Mancu keparat! Jadi mereka mempergunakan golongan sesat untuk membasmi para pendekar  patriot!" seru Nenek Cia marah.

"Itulah, nek. Golongan sesat adalah orang-orang jahat. Mereka mau mengerjakan apa saja demi uang, mereka tidak segan untuk mengkhianati bangsa dan tanah air sendiri. Seperti kukatakan dahulu, kita keliru kalau bergabung dengan mereka, apa lagi dengan orang-orang  Jepang  dan para pemberontak Mancu sendiri. Perjuangan kita haruslah suci dan bersih, mengandalkan kekuatan rakyat jelata untuk menentang dan mengusir penjajah Mancu. Sekarang yang menjadi beng-cu kabarnya adalah seorang bernama Ouw Kwan Lok murid Siang Koan Bhok dan berpusat di Pulau Naga. Mungkin sekali mereka akan mempengaruhi atau mencoba mempengaruhi seluruh dunia kang-ouw agar suka menjadi kaki tangan penguasa Mancu. Setidaknya mereka tentu akan menarik semua tokoh sesat melalui Beng-cu yang baru, dan hal ini merupakan bahaya besar karena kekuatan mereka tentu besar sekali. Dan mereka akan mencoba untuk membasmi para pendekar yang tidak mau bekerja sama."

"Aihh....  selama  ini.....  aku.....  telah  bodoh.      seperti

mimpi buruk. Aku hanya berpendapat bahwa perjuangan harus dilakukan dengan menghimpun semua tenaga. Tidak tahu bahwa para tokoh kang-ouw yang sesat itu mudah saja berkhianat seperti itu. Aku..... aku menyesal sekali      apa

lagi kalau kuingat bahwa aku nyaris telah membunuh cucu sendiri yang ternyata memiliki pendirian yang lebih  luhur dan bersih...... " Nenek itu terbatuk-batuk dan darah keluar dari mulutnya. Keadaannya sudah parah sekali.

Ia lalu menggapai puteranya, Cia Kun, untuk mendekat, juga menggapai Cia Hok dan Cia Bhok. "Dengarkan kalian bertiga. ...... mulai saat ini..... kalian harus berubah sikap..... jangan lagi bekerja sama dengan kaum sesat atau  orang asing. Tin Han benar, ikutilah petunjuknya berjuanglah

dengan jalan bersih...... mengandalkan kekuatan para pendekar dan rakyat jelata.. Kuserahkan kepada Tin Han untuk memimpin kalian...... " Nenek itu bicara dengan suara lirih dan napas satu-satu, kemudian setelah habis bicara, ia terkulai. Tiga orang puteranya menggoyang-goyang tubuhnya, akan retapi nenek itu sudah tidak dapat sadar kembali. Ia meninggal dunia dalam keadaan terluka parah, meninggal dalam rubungan keluarga. Semua orang menangisi kematiannya. Seorang nenek yang berhati sekeras baja, yang tetap membenci penjajah Mancu sampai ke tulang sumsumnya.

Setelah selesai mengubur jenazah Nenek Cia sebagaimana mestinya, keluarga itu berkumpul dan bercakap-cakap.

"Ayah, dan ibu dan kedua paman. Kalau menurut pendapatku sebaiknya kalau kita meninggalkan tempat ini. Tempat ini sudah diketahui musuh, dan sewaktu-waktu mereka tentu akan datang dan menggempur kita. Kalau mereka membawa pasukan besar, kita tentu tidak akan mampu melawan dan tidak sempat lari menyelamatkan diri. Karena pemerintah sudah menganggap kita sebagai pemberontak-pemberontak yang harus dibasmi, maka mulai sekarang kita menjadi buruan pemerintah. Dan kukira amat tidak menguntungkan kalau kita melakukan perjalanan bersama. Akan lebih mudah di ketahui  musuh.  Sebaiknya kita berpencaran dan melakukan tugas kita seperti sebagaimana mestinya, sebagaimana pendekar yang menentang kejahatan dan penindasan. Kita musuhi orang- orang jahat, kita menentang pembesar yang sewenang- wenang sambil menunggu saatnya yang baik untuk membantu gerakan rakyat yang hendak menumbangkan kekuasaan pemerintah penjajah Mancu." Para orang tua itu mengangguk setuju.  "Engkau  benar, Tin Han," kata Cia Kun sambil memandang kepada puteranya yang kedua itu dengan kagum. "Memang sebaiknya kita berpencar sehingga lebih leluasa kita bergerak dan tidak mudah didapatkan orang-orangnya pemerintah. Aku akan pergi berdua dengan ibumu. Tin Siong sebaiknya pergi seorang diri untuk menambah pengalaman. Adik Cia Hok dan Cia Bhok boleh memilih jalannya sendiri- sendiri atau pergi berdua. Dan engkau juga mengambil jalanmu sendiri."

"Akan tetapi, bagaimana kita akan dapat bertemu kembali?" kata Tin Siong kepada ayahnya.

"Kita jadikan kota Hiu-cu di kaki bukit Lo-sian, tempat tinggal kita dahulu, menjadi tempat pertemuan. Setiap tahun, di waktu Sin-cia (Tabun Baru Im lek) kita datang ke sana dan berkumpul."

"Itu baik sekali," kata Tin Han gembira. "Dengan demikian setiap tahun kita dapat saling bertemu dan berkumpul di sana. Selain itu, harap ayah, ibu, para paman dan kakak Tin Siong ketahui bahwa saya biasanya melakukan tugas pendekar dengan bertopeng dan berpakaian hitam, dan saya memakai nama Hek-tiauw Eng- hiong. Kalau ada yang mendengar nama itu di suatu tempat, boleh menjumpaiku."

"Baik, Tin Han. Dan sekarang sebaiknya kita pergi dengan cepat sebelum tempat ini diserbu lagi."

Mereka saling mengucapkan selamat berpisah dan menuruni Bukit Cemara dengan mengambil jalan masing- masing.

-oo(mch)oo- Lee Cin meninggalkan Hong-san. Kepada orang tuanya ia hanya mengatakan bahwa ia ingin merantau untuk meluaskan pengalaman dan untuk melaksanakan tugasnya sebagai pendekar wanita yang menegakkan kebenaran dan keadilan, menentang kejahatan. Tentu saja Souw  Tek  Bun dan Ang-tok Mo-li Bu Siang dapat memaklumi keinginan Lee Cin ini dan merekapun tidak menahannya. Lee Cin meninggalkan ayah ibunya dengan hati tenang dan lega. Ayahnya telah berkumpul kembali dengan ibunya dan ia merasa berbahagia sekali. Ia maklum bahwa ibunya dahulu hidup sebagai seorang datuk sesat, akan tetapi ia percaya bahwa di bawah bimbingan ayahnya, ibunya akan kembali ke jalan benar. Ia sendiri juga telah menyadari bahwa hidupnya dahulu ketika ia masih berada di bawah bimbingan ibunya, terisi penuh keganasan  dan  keliaran. Akan tetapi setelah ia hidup dengan ayah kandungnya,  ia tahu mana jalan yang benar dan mana yang tidak. Apa lagi setelah ia bertemu dan bergaul dengan Thian Lee, ia mendapatkan contoh yang lebih baik lagi dan kini ia sama sekali telah meninggalkan wataknya yang keras dan ganas dan bersikap sebagai seorang pendekar wanita pembela kebenaran dan keadilan.

Lee Cin mengadakan perjalanan menuruni bukit  Hong- san yang tinggi. Ia berjalan seenaknya seorang diri, tampak sebagai seorang dara yang lincah dan berwajah cantik jelita dan riang. Pakaiannya berkembang, biarpun potongannya sederhana namun bersih dan pantas sekali ia memakainya. Mukanya yang bulat telur itu tampak berseri, mulutnya yang kecil mungil dan berbibir merah membasah tampak tersenyum. Hidungnya yang mancung menjungat ke atas, tampak lucu sekali, apa lagi di kanan kiri pipinya terhias lesung pipit yang menambah manisnya wajah. Sepasang matanya tajam mencorong, memandang dunia dengan penuh semangat hidup. Pedang Ang-coa-kiam yang tipis itu melingkari pinggangnya, dipergunakan sebagai sabuk dan suling ularnya terselip di pinggangnya.

Setelah hari menjelang sore, tibalah ia di sebuah dusun yang berada di kaki bukit Hong-san. Ketika  ia  melewati dusun yang cukup besar itu, ia mendengar suara tangis. Sayup-sayup terdengar tangis itu dan ketika ia memperhatikan, tangis itu terdengar dari  sebuah  rumah yang dirias dengan kertas-kertas dan kain berwarna, seperti biasanya kalau orang dusun mengadakan perayaan untuk suatu keperluan. Tentu saja ia merasa heran. Orang yang mengadakan perayaan, biasanya bergembira, akan tetapi mengapa dari rumah yang sedang mengadakan perayaan itu terdengar tangis yang demikian menyedihkan? Ia merasa curiga dan cepat ia melompat naik ke atas wuwungan rumah dari mana terdengar tangis itu.

Ia mengintai ke dalam sebuah kamar dan di kamar itulah melihat seorang gadis sedang menangis tersedu-sedu dan seorang wanita setengah tua yang berusaha menghiburnya.

"Siok Hwa, sudahlah jangan menangis. Apa yang kautangisi? Engkau akan menjadi isteri kepala dusun, walaupun hanya isteri ke tiga. Suamimu kaya raya, berpengaruh dan besar kekuasaannya. Kalau engkau sudah menjadi isterinya, apa saja yang kauinginkan akan dapat terlaksana."

Dengan terisak-isak, gadis yang bernama Siok Hwa itu merintih dan mengeluh. "Ibu, aku tidak suka menjadi isterinya. Aku tidak sudi !”

"Hushh, apa engkau hendak membikin celaka ayah ibumu? Ayahmu mempunyai hutang yang tak terhitung besarnya dari Lurah Kwa, dan sudah menerima banyak hadiah darinya. Siapa lagi yang akan mampu membalas kebaikannya kalau bukan engkau anak kami? Apa engkau ingin melihat ayahmu mati dipukuli oleh para tukang pukul Lurah Kwa?" Gadis itu menangis semakin sedih dan mendengar ini, tergeraklah hati Lee Cin. Ia meloncat turun dan membuka jendela kamar itu dari luar,  lalu  melompat  masuk.  Tentu saja ibu dan anak itu terkejut bukan main melihat  ada seorang gadis melompat masuk ke dalam kamar mereka.

" Jangan kaget, bibi. Aku datang untuk menolong kalian!"

Ibu itu seorang wanita berusia empatpuluh tahunan dan ia memandang kepada Lee Cin dengan alis berkerut. Bagaimana seorang gadis akan dapat menolong mereka?

"Nona, siapakah engkau dan bagaimana engkau akan dapat menolong kami?"

"Aku akan menolong kalian, akan tetapi ceritakan  dulu apa yang menyebabkan adik ini menangis demikian sedihnya. Adik yang baik, maukah engkau menceritakan kepadaku mengapa engkau menangis?"

Gadis yang usianya sekitar delapan belas tahun itu menghentikan isaknya dan ia memandang kepada Lee Cin dengan penuh harapan. "Enci yang baik, aku menangis sedih karena hendak dipaksa harus menikah dengan kepala dusun."

"Kenapa menangis? Bukankah menikah merupakan peristiwa yang membahagiakan?"

"Bagaimana aku dapat berbahagia? Aku tidak suka menjadi isteri kepala dusun itu. Aku tidak sudi menjadi isterinya yang ke tiga."

"Bibi, kalau anakmu tidak mau dikawinkan, mengapa engkau memaksanya" ?

"Aduh, apa yang dapat kami lakukan, nona? Kami semua terpaksa dan tidak dapat menolak. Bagaimana kami dapat menolaknya? Hutang kami kepada kepala dusun sudah bertumpuk-tumpuk. Ketika musim kemarau panjang, ketika terjadi banjir dan ketika kami kematian seorang anak laki- laki kami, terpaksa kami terlibat hutang yang besar kepada kepala dusun. Hutang itu setelah bebeberapa tahun menjadi berlipat ganda dengan bunga-bunganya dan kami sama sekali tidak mungkin dapat membayarnya kembali. Kemudian kepala dusun menawarkan jasa baiknya. Dia akan membebaskan semua hutang kami bahkan memberi hadiah berupa sawah kalau kami menyetujui permintaannya, yaitu mengangkat anak kami Siok Hwa ini menjadi isterinya yang ke tiga. Kami tidak mungkin dapat menolak pinangannya itu, nona. Bagaimana nona dapat menolong kami dalam hal ini?"

"Jangan khawatir, bibi. Aku akan menolong kalian. Sekarang panggil dulu ke sini suamimu, aku ingin bicara dengannya."

Melihat sikap Lee Cin yang demikian tegas, wanita itu terkesan juga dan ia segera keluar dari dalam kamar untuk memanggil suaminya.

Lee Cin duduk di kursi depan tempat tidur di mana Siok Hwa duduk dan ia berkata menghibur, "Tenanglah dan percayalah, engkau tidak akan dipaksa menjadi isteri ke tiga kepala dusun."

"Akan tetapi, bagaimana.       ?"

"Serahkan saja kepadaku. Biarkan aku bicara dulu dengan ayahmu," kata Lee Cin sambil memandang wajah calon pengantin yang manis itu.

Pintu kamar terbuka dari luar dan masuklah seorang laki-laki setengah tua bersama wanita tadi. Laki-laki itu mengerutkan alisnya ketika melihat Lee Cin dan segera dia bertanya dengan suara tidak yakin.

"Siapakah engkau, nona dan apa maumu masuk ke rumah kami?" "Siapa aku tidak penting diketahui paman. Yang penting aku tertarik oleh suara tangis anakmu dan ingin menolong kalian. Sebetulnya bagaimana urusanmu dengan kepala dusun sehingga engkau terpaksa hendak menyerahkan anakmu kepadanya?"

Laki-laki itu menghela napas. "Nasib kami buruk sekali. Malapetaka karena musim kering, lalu banjir dan kematian anak kami membuat kami berhutang uang banyak sekali kepada kepala dusun Kwa. Sekarang hutang itu telah bertumpuk dan ketika dia meminang anak perempuan kami, bagaimana kami dapat menolaknya? Utang kami akan dibebaskan dan di samping itu, kami mendapatkan hadiah uang dan tanah. Dan selain itu, sebagai isteri ke tiga kepala dusun, anak kami tentu akan hidup serba terhormat dan kecukupan. Mengapa mesti ditolak?"

"Akan tetapi anakmu tidak suka di peristeri kepala dusun itu. Ia yang akan menjalani, maka tidak boleh kalian hendak memaksanya."

"Nona, engkau tidak tahu. Kalau kami menerimanya, keadaan kami semua selamat. Sebaliknya kalau kami menolak, hutang kami akan ditagihnya dan kalau kami tidak dapat membayarnya, para tukang pukul kepala dusun tentu akan memukuli aku sampai mati. Apa yang dapat kulakukan?"

"Tenangkan hatimu, paman. Aku akan menolongmu. Kapan adik Siok Hwa ini akan di kirimkan kepada kepala dusun ?"

"Sore ini juga kami harus mengantarnya dengan joli ke rumah kepala dusun. Kami sedang membujuk-bujuknya untuk suka berdandan sebagai seorang mempelai wanita."

“Sekarang begini saja, paman. Suruh adik ini bersembunyi dan aku akan menggantikannya duduk dalam joli. Biar mereka membawa aku ke rumah kepala dusun!" Suami isteri itu terbelalak, hampir tidak percaya akan kata-kata Lee Cin. Gadis  itu  demikian  cantik  jelita,  jauh lebih cantik dari pada anak perempuan mereka.

"Apakah engkau ingin menjadi isteri ke tiga kepala dusun, nona?" tanya ayah Siok Hwa.

"Hemm, siapa sudi ? Akan tetapi aku akan menggantikan tempat adik ini dan aku yang akan memaksa kepala dusun untuk mengurungkan niatnya."

"Akan tetapi, kalau diurungkan tentu dia akan menggunakan kekerasan untuk menagih hutang-hutang kami"

" Jangan khawatir. Dia tidak akan berani lagi menagih hutangmu. Sekarang, mana pakaian pengantinnya ? Biar kupakai di luar pakaianku agar lebih mudah aku menyamar sebagai adik Siok Hwa."

Suami isteri itu masih khawatir, akan tetapi mereka menurut segera pakaian pengantin dikenakan pada Lee Cin, di pakai diluar pakaiannya sendiri dan juga kepalanya ditutup kerudung yang menyembunyikan wajahnya.

Setelah itu, joli dan pengiring yang dikirim kepala dusun datang. Pengantin wanita lalu dituntun keluar dan masuk ke dalam joli. Musik dipukul dan dimainkan di sepanjang jalan sehingga iring-iringan pengantin itu menarik perhatian banyak orang. Bahkan banyak anak-anak mengikuti rombongan itu yang menuju ke rumah kepala dusun Kwa. Di rumah kepala dusun ini juga telah diadakan persiapan untuk menyambut mempelai wanita. Rumah kepala dusun dirias dengan meriah dan para tamu sudah memenuhi ruangan depan di mana terdapat meja-meja dan kursi. Ketika rombongan pengantin wanita tiba, pengantin wanita dituntun keluar dari joli dan dibawa duduk ke kursi pengantin yang sudah tersedia. Kepala dusun Kwa sebagai pengantin pria juga sudah menyambut dan duduk di samping pengantin wanita yang menundukkan mukanya yang berkerudung.

Pesta dimulai dan pengantin wanita lalu dibimbing masuk ke dalam sebuah kamar pengantin yang berbau semerbak harum karena sejak tadi sudah diberi asap  hio yang harum. Pengantin pria menemani para tamu makan minum di luar.

Akhirnya saat yang dinanti-nanti Lee Cin tiba. Para tamu bubaran dan meninggalkan rumah itu. Kepala dusun Kwa, pengantin pria itu segera memasuki kamar dan mengunci pintunya dari dalam.

"Nah, sekarang kita berdua saja, manis, heh-heh-heh!" Lurah Kwa lalu menghampiri  pengantin wanita yang duduk di tepi pembaringan. Dijulurkan tangannya untuk membuka kerudung muka pengantin wanita sambil tersenyum lebar. Penutup muka itu dibuka, kepala dusun Kwa memandang wajah mempelai dan dia terbelalak kaget. Ini  bukan  Siok Hwa walaupun wajahnya bahkan lebih cantik dari Siok Kwa!

"Kau ....... siapakah?" tanya kepala dusun  Kwa,  akan tetapi hatinya tidak kecewa bahkan tegang gembira mendapat kenyataan betapa cantik jelitanya pengantin wanita itu.

Lee Cin bangkit dan sekali tangannya menampar, pipi kanan Lurah Kwa sudah terkena tamparannya.

"Plakk!" tubuh Lurah Kwa terpelanting dan terputar saking kerasnya tamparan itu.

"Aduh........ ahhhh....... !" Akan tetapi sebelum dia sempat berteriak, Lee Cin sudah menyusulkan totokan jari tangannya yang membuat lurah Kwa tidak mampu mengeluarkan suara lagi. Akan tetapi dia yang biasa memerintah dan memperlakukan orang sesuka hatinya, masih merasa penasaran. Dia bangkit berdiri dan biarpun dia sudah tidak mampu bersuara, dia masih dapat menggerakkan kaki tangannya dan dia mencoba memukul wanita yang berani memukulnya itu.

Akan tetapi sebelum pukulannya mengenai Lee Cin, gadis itu sudah memapakinya dengan sebuah tendangan yang mengenai perut yang agak gendut itu dan kembali tubuh lurah Kwa terjengkang dan terbanting keras ke atas lantai. Darah bercucuran dari bibirnya yang pecah-pecah dan dia meringis karena merasa perutnya mendadak menjadi mulas setelah terkena tendangan tadi.

Setelah mendapatkan hajaran keras,  Lalu  Lurah  Kwa tahu bahwa wanita ini bukan orang sembarangan. Apa lagi ketika Lee Cin menyambar sebatang pedang milik Lurah Kwa yang tergantung di dinding lalu menempelkan pedang itu di lehernya. Wajah Lurah Kwa menjadi pucat sekali dan dia menjatuhkan dirinya berlutut! Karena dia masih belum dapat mengeluarkan suara, dia hanya membentur- benturkan kepalanya di lantai dan mulutnya mengeluarkan suara ah- eh- uh-uh seperti seorang gagu.

"Lurah Kwa pemeras keparat! Aku akan memenggal kepalamu di sini juga!" kata Lee Cin sambil membebaskan totokannya dengan jari tangan kiri. Lurah itu dapat mengeluarkan suara lagi dan dia segera meratap sambil berlutut.

"Ampunkan saya,  lihiap.  Ampunkan  nyawa  saya........

apakah yang lihiap kehendaki dari saya?"

"Sebetulnya aku menghendaki nyawamu untuk menebus guna perbuatanmu yang kotor! Engkau mempergunakan kekuasaan dan kekayaanmu untuk menindas rakyat di dusun ini. Engkau tidak menggunakan kekayaanmu untuk menolong sesama manusia, sebaliknya menggunakan uangmu untuk menipu mereka, memberi pinjaman dengan bunga besar dan kalau mereka tidak mampu membayar lagi, engkau minta mereka menyerahkan anak gadisnya atau mungkin juga sawah ladang mereka! Engkau juga memelihara banyak tukang pukul untuk memaksakan kehendakmu kepada rakyat. Orang macam engkau ini tidak pantas menjadi kepala dusun dan sepantasnya dihukum mati!"

"Ah, ampunkan saya, lihiap. Saya tidak berani lagi       "

Lurah Kwa meratap ketakutan karena pedang itu menempel ketat di lehernya dan dia sudah merasa ngeri membayangkan kepalanya akan terlepas dari tubuhnya.

"Engkau harus membebaskan Siok Hwa dan tidak menuntut kembalinya hutang orang tuanya kepadamu! Awas, kalau engkau masih melanjutkan penekananmu kepada mereka, aku akan datang untuk mengambil kepalamu!"

"Baik, lihiap...... Saya..... tidak..... akan mengganggu mereka lagi."

"Dan tidak mengganggu para penduduk lainnya. Mulai sekarang, bubarkan semua tukang pukulmu dan jadilah kepala dusun yang baik, yang memperhatikan kepentingan pendudukmu. Mengerti?"

"Baik,. lihiap."

"Nah, sekarang kumaafkan engkau dan kepada semua penduduk katakanlah bahwa engkau tidak jadi menikah dengan Siok Hwa."

"Baik, lihiap     "

Lee Cin lalu membuka daun pintu kamar itu lalu melangkah keluar. Akan tetapi baru saja ia melangkah, tempat itu telah penuh dengan belasan orang laki-laki. Mereka adalah tukang-tukang pukul Lurah Kwa yang merasa curiga ketika mendengar suara-suara yang tidak wajar dari dalam kamar pengantin. Ketika mereka melihat seorang wanita keluar membawa pedang, mereka lalu cepat mengepungnya dan seorang di antara mereka membentak.

"Siapakah engkau ?"

Lurah Kwa muncul di pintu dan melihat betapa Lee Cin sudah dikepung para jagoannya, cepat berseru, "Tangkap wanita pengacau itu!"

Para tukang pukul itu mendengar seruan Lurah Kwa lain menggerakkan golok mereka mengancam Lee Cin. "Menyerah kau sebelum kami mengambil tindakan kekerasan!"

Lee Cin tersenyum mengejek. "Anjing- anjing macam kalian ini bisanya hanya menggonggong dan menggigit orang-orang yang lemah tak berdaya. Majulah kalau hendak menangkap aku!"

Dua orang tukang pukul yang memandang randah gadis cantik itu menubruk dari belakang untuk menangkap kedua lengan Lee Cin. Akan tetapi Lee Cin mendengar gerakan mereka dari belakang dan sekali memutar tubuhnya, kakinya telah mencuat dan  menyambar  ke  arah  mereka. Dua orang tukang pukul itu berteriak dan tubuh mereka terjengkang dan terbanting ke belakang. Terkejutlah para tukang pukul itu dan mereka menggunakan golok mereka untuk menyerang Lee Cin. Akan tetapi Lee Cin memutar pedang rampasannya tadi dan terdengar suara berdentang- dentang ketika pedangnya menangkis semua golok itu dan banyak golok terlepas dari pegangan para pengeroyok dan terlempar ke kanan kiri ketika ditangkis pedang. Tenaga sin- kang yang terkandung dalam pedang di tangan Lee Cin terlampau kuat bagi mereka. Lee Cin tidak berhenti sampai di situ saja, tangan kirinya dan kedua kakinya silih berganti bergerak membagi tamparan dan tendangan. Dalam waktu singkat saja belasan orang pengeroyok itu jatuh malang melintang dan mengaduh-aduh tidak dapat melanjutkan pengeroyokan mereka. Melihat betapa cepatnya belasan orang anak buahnya roboh, Lurah Kwa menjadi ketakutan dan dia segera melarikan diri. Akan tetapi Lee Cin menggerakkan pedangnya dan pedang itu meluncur ke arah  kaki  Lurah Kwa.

"Singggg..... ..... capp..... .!” Lurah Kwa terguling roboh dengan paha kiri tertusuk pedang sampai tembus.

"Aduh ..... ampun, lihiap....!" Dia merintih ketakutan melihat Lee Cin menghampirinya. Gadis itu mencabut pedang yang menancap di paha Lurah Kwa.

"Jahanam kau! Baru saja berjanji akan mengubah kelakuanmu, engkau malah mengerahkan anjing-anjingmu untuk mengeroyokku. Engkau memang layak mampus!" Lee Cin mengelebatkan di depan mata Lurah

"A  mpun.  .....  ,  ampun,  lihiap...  saya....  saya.    tidak

berani lagi...." Lurah Kwa menangis dan melihat keadaan Lurah Kwa kedua orang isterinya dan anak-anaknya yang sudah bermunculan mendengar suara ribut-ribut, ikut pula berlutut mintakan ampun suami dan ayah mereka.

"Hemm, melihat keluargamu, aku masih suka mengampunimu. Akan terapi kalau lain waktu engkau masih bermain gila mengandalkan kekuasaan dan uangmu, aku tentu akan datang menabas kepalamu! Sekarang sebagai pelajaran, rasakan ini!" Pedang itu berkelebat  dan  Lurah Kwa menjerit kesakitan sambil mendekap telinga kirinya. Daun telinganya yang kiri telah  buntung  terbabat  pedang itu. Lee Cin lalu melempar pedang itu yang menancap sampai setengahnya di daun pintu.

"Ingat, kata-kataku, mulai besok bubarkan semua anjing peliharaanmu ini dan mulailah memimpin rakyat dusun ini dengan baik dan tidak menggunakan kekerasan!" Setelah berkata demi kian Lee Cin lain meninggalkan dusun itu dan kembali ke rumah Siok Hwa. Siok Hwa dan kedua orang tuanya yang menanti dengan jantung berdebar tegang dan khawatir, begitu melihat  Lee Cin kembali seorang diri segera menghujani dengan pertanyaan.

Lee Cin t ersenyum. "Beres, mulai sekarang kalian hiduplah dengan tenang dan jangan  takut  kepada  Lurah Kwa. Dia sekarang menjadi seorang Lurah yang baik. Hutangmu telah bebas dan kalian boleh bekerja lagi dengan sebaiknya. Hanya kuanjurkan kepadamu, sebaiknya kalian segera kawinkan anak perempuan kalian ini dengan pemuda yang disukainya, agar di belakang hari tidak ada lagi orang yang mengganggunya."

Suami isteri petani itu dan Siok Hwa segera menjatuhkan diri berlutut di depan Lee Cin. Lee Cin membangunkan mereka.

"Tidak perlu begitu. Aku hanya melakukan tugasku dan sebaliknya aku minta tolong kepada kalian  agar malam ini aku diperbolehkan bermalam di sini."

Tentu saja keluarga petani itu setuju bahkan merasa girang sekali. Akan tetapi Lee Cin tidak ingin merepotkan mereka dan minta tidur sekamar dengan Siok Hwa.

Setelah berdua saja di dalam kamar, Lee Cin bercakap- cakap lebih dulu dengan Siok Hwa sebelum tidur. "Adik Siok Hwa, kenapa engkau tidak mau dijadikan isteri ke tiga Lurah Kwa? Kalau aku tidak salah, banyak gadis yang ingin dijadikan isteri kepala seorang kepala dusun yang kaya dan berkuasa. Mengapa engkau tidak mau?"

"Enci Lee Cin, bagaimana aku dapat  menjadi  seorang isteri dari yang tidak kusuka? Menjadi isterinya  berarti bahwa selama hidupku aku harus hidup bersamanya. Bagaimana mungkin selama hidupku aku dapat hidup di samping seorang yang aku tidak suka?" "Jadi engkau hanya mau dijodohkan dengan seorang pria yang kausukai?"

Wajah Siok Hwa yang manis itu menjadi kemerahan. "Tentu saja, enci Lee Cin. Apakah engkau tidak berpikir demikian juga? Setelah menikah, aku harus berpisah dari ayah ibuku yang selalu mencintaku, dan hidup di samping seorang laki-laki lain yang sama sekali asing bagiku. Kalau aku tidak menyukai laki-laki itu, bagaimana aku dapat bertahan hidup sampai bertahun-tahun di sampingnya?"

Lee Cm tersenyum dan tidak banyak bertanya lagi. Akan tetapi jawaban Siok Hwa itu sama dengan suara hatinya. Ia sendiri tidak akan sudi diperisteri seorang pria yang tidak disukanya, tidak dicintanya. Ingatan ini langsung saja mengingatkan ia akan pria yang dicintanya, yaitu  Tin  Han dan hatinya seperti ditusuk rasanya. Tin Han telah lenyap, bagaikan ditelan bumi, entah masih hidup ataukah sudah mati. "Han-ko," pikirnya, "kalau engkau masih hidup, betapa inginku untuk berjumpa denganmu, sebaliknya kalau engkau sudah mati, akupun ingin melihat kuburmu. Betapa rindu hatiku kepadamu." Ia mengeluh dalam hatinya dan malam itu ia hampir tidak dapat tidur pulas, penuh dengan mimpi buruk tentang Tin Han.

Pada keesokan harinya, pagi-pagi sekali Lee Cin sudah terbangun dan ia lalu berpamit dari Siok Hwa dan ayah ibunya. Mereka ingin menahannya karena takut kepada Lurah Kwa, akan tetapi Lee Cin meyakinkan hati mereka bahwa Lurah Kwa tidak mungkin akan mengganggunya lagi.

"Aku yakin bahwa mulai malam tadi, Lurah Kwa sudah bertaubat atas semua kelakuannya yang lalu dan kini dia menjadi seorang kepala dusun yang baik. Percayalah kepadaku," demikian Lee Cin menghibur mereka dan ia lalu melanjutkan perjalanannya meninggalkan dusun itu.

-oo(mch)oo- Lee Cin tiba di kota Liok-bun yang cukup ramai. Ia bermaksud untuk pergi ke Bukit Lo-sian, untuk  mencari kabar tentang Tin Han. Siapa tahu pemuda itu masih hidup dan sudah pulang ke tempat yang dulu menjadi  tempat tinggal keluarga Cia itu, yalah di kota Hiu-cu di kaki bukit Lo-sian. Dalam perjalanannya menuju ke bukit Lo-sian, ia melewati kota Liok-bun dan mengambil keputusan untuk melihat-lihat kota itu dan bermalam selama satu dua malam di tempat itu.

Ia menyewa sebuah kamar di rumah penginapan merangkap rumah makan "Hok-tiam" dan setelah menaruh buntalan pakaiannya di dalam kamar, ia lalu keluar dan memasuki rumah makan yang merupakan bagian depan dari rumah penginapan itu.

Selagi ia duduk menanti masakan yang dipesannya, ia melihat dua orang berpakaian pengemis serba hitam memasuki rumah makan itu. Seorang pelayan segera menyambutnya dengan wajah tidak senang.

"Hei, kalian berdua! Kalau hendak minta sedekah jangan memasuki rumah makan, tunggu saja di luar nanti kumintakan kepada juragan kami. Jangan masuk rumah makan, kalian hanya menimbulkan jijik kepada para tamu kami! Harap keluar!"

Lee Cin memperhatikan dua orang pengemis itu. Pakaian mereka serba hitam penuh tambalan, namun tampak bersih. Usia mereka sekitar limapuluh tahun dan di punggung masing-masing, mereka menggendong tiga buntalan yang entah berisi apa.

Ketika pelayan itu mendorong-dorong mereka menyuruh mereka keluar, dua orang pengemis itu kelihatan tenang saja dan seorang di antara mereka berkata kepada pelayan rumah makan itu. "Kami hendak bertemu dengan juragan kalian, beritahukan bahwa kami datang dengan urusan penting."

"Tidak bisa, juragan kami tidak ada waktu untuk bertemu dengan para pengemis. Kalau untuk memberi sumbangan, cukup kami yang melakukannya. Keluarlah atau terpaksa aku akan menyeret kalian keluar!" kata pula pelayan yang bertubuh tinggi besar dan tampak kuat itu.

"Hemm, kalau belum bertemu dengan pemilik rumah makan ini, kami tidak mau keluar," kata pengemis yang tubuhnya tinggi kurus, suaranya tenang sekali.

"Apa! Kalian mau nekat?" Berkata demikian, pelayan rumah makan itu menangkap lengan  dua  orang  pengemis itu, akan tetapi tiba-tiba saja dia terbelalak dan tidak dapat menggerakkan kaki tangannya lagi. Pelayan itu berdiri seperti sebuah patung, tidak mampu bergerak dan tidak mampu bersuara.

Lee Cin yang memperhatikan mereka, melihat betapa pengemis yang bertubuh pendek berkulit hitam tadi menggerakkan jari tangannya menotok sehingga pelayan itu tidak mampu bergerak lagi. Cara menotok pengemis  itu cukup lihai dan teringatlah ia akan berita yang pernah didengarnya bahwa di dunia kang-ouw terdapat sebuah perkumpulan pengemis yang terkenal, yaitu Hek I Kai-pang (Perkumpulan Pengemis Baju Hitam). Menurut apa yang pernah didengarnya, Hek I Kai-pang dipimpin oleh tokoh- tokoh pengemis yang lihai ilmu silatnya. Perkumpulan pengemis itu dipimpin oleh ketuanya yang dikenal sebagai Hek I Kai-pang (Ketua Perkum pulan Pengemis Baju Hitam) dan ketua ini mempunyai beberapa orang pembantu yang dapat diketahui tingkatnya melihat banyaknya buntalan yang digendongnya. Dua orang pengemis itu menggendong tiga buntalan, berarti mereka adalah tokoh-tokoh Hek I Kai- pang bertingkat tiga. Lee Cin tertarik sekali. Melihat cara pengemis itu menotok, ia dapat mengetahui bahwa pengemis itu memiliki ilmu silat yang cukup tinggi. Kalau mereka yang bertingkat tiga saja seperti itu, dapat dibayangkan betapa lihainya mereka yang bertingkat satu atau lebih lagi ketuanya!

Pengemis tinggi kurus menepuk pundak pelayan itu sambil berkata, "Sobat, harap laporkan kepada majikanmu bahwa kami datang untuk bertemu dan bicara."

Tepukan pada pundak itu  membebaskan  totokan  tadi dan sekarang si pelayan yang telah merasakan totokan tadi, dengan cepat membungkuk dan mengangguk lalu pergi masuk ke dalam untuk melapor kepada majikannya.

Lee Cin terus mengikuti semua itu dengan pandang matanya. Demikian cepat gerakan menotok dan membebaskan tadi sehingga kejadian itu tidak tampak oleh tamu lain.

Tak lama kemudian, pemilik rumah makan muncul dan melihat dua orang pengemis itu, dia lalu memberi  isyarat agar mereka berdua memasuki kantornya di depan. Agaknya majikan ini sudah tahu dengan siapa dia berhadapan dan melayaninya dengan baik.

Lee Cin cepat memakan hidangannya yang telah disediakan. Ia cepat menyelesaikan makannya dan ketika melihat dua orang pengemis tadi keluar lagi sambil membawa buntalan kain kuning, ia segera membayar harga makanan dan diam-diam membayangi mereka. Ia menjadi tertarik sekali dan ingin mengetahui apa yang akan dilakukan dua orang tokoh Hek I Kai-pang itu. Dua orang pengemis itu agaknya mengumpulkan sumbangan dari para pemilik toko dan rumah penginapan serta rumah makan dan sumbangan-sumbangan itu telah mereka simpan di  dalam tiga buntalan yang mereka gendong.

Melihat dua orang pengemis itu ke luar dari kota Liok- bun, Lee Cin terus mengikuti mereka. Mereka menuju ke sebuah bukit dan segera memasuki hutan  di bukit itu.  Lee Cin merasa heran, akan tetapi membayangi terus. Akhirnya dua orang pengemis itu tiba di tengah hutan dan di situ berdiri banyak pondok-pondok sederhana. Di depan pondok- pondok itu terdapat sebuah lapangan rumput yang luas dan di situ telah berkumpul banyak pengemis. Mereka itu terdiri dari bermacam tingkat, ada yang menggendong lima buntalan di punggung, ada yang empat, tiga, dua dan satu. Hanya ada tiga orang pengemis yang menggendong dua buntalan dan yang menggendong satu buntalan saja hanya ada seorang. Orang ini merupakan seorang kakek yang usianya sudah enam puluh lebih, tubuhnya juga tinggi kurus dan rambutnya sudah hampir  putih  semua,  akan tetapi wajah dan sikapnya masih tampak segar dan gesit. Pengemis ini duduk di atas sebuah bangku bambu sedangkan di depannya dan sekitarnya berkumpul hampir limapuluh orang pengemis berpakaian serba hitam.

Dengan hati-hati Lee Cin menyusup dan menyelinap di antara batang pohon dan semak belukar dan mengintai dari jarak yang tidak terlalu jauh sehingga bukan saja ia dapat menonton apa yang akan terjadi di lapangan rumput itu, namun juga terdengar apa yang akan dibicarakan orang.

Dua orang pengemis tingkat tiga tadi lalu datang menghadap pengemis bertingkat satu dan melaporkan bahwa mereka telah berhasil  mengumpulkan  sumbangan dan mereka mengeluarkan buntalan-buntalan kecil dari gendongan mereka, lalu menyerahkan kepada pengemis tingkat satu.

"Bagus, kini sudah terkumpul cukup dana untuk mengadakan pesta menyambutan para tamu yang hendak mengunjungi kita," terdengar pengemis tingkat satu berkata, "Pang- cu (Ketua) kita tentu akan girang melihat hasilnya. Akan tetapi sekali lagi kutanyakan kepada  kalian  seperti yang juga kutanyakan kepada para pengumpul sumbangan yang lain. Dalam mengumpulkan sumbangan ini kalian tidak mempergunakan paksaan dan kekerasan, bukan?"

"Kami tidak berani melanggar perintah  pang-cu,"  kata dua orang itu dan pengemis tingkat satu itu mengangguk- angguk dengan senang.

Tidak, lama kemudian muncul seorang pengemis baju hitam yang memegang sebatang tongkat hitam pula. Pengemis ini berusia enampuluh lima tahun dan dia tidak menggendong apa-apa di punggungnya. Ketika dia muncul, semua pengemis dari semua tingkatan bangkit berdiri dan membungkuk dengan hormat kepadanya. Melihat ini, maklumlah Lee Cin bahwa tentu pengemis bertongkat yang tubuhnya juga tinggi kurus ini ketua mereka atau Hek I Pang-cu sendiri. Maka ia memandang dengan penuh perhatian dan ingin tahu apa yang akan terjadi.

Hek I Pang-cu itu bersikap sederhana saja. Setelah semua pengemis memberi hormat dan pengemis tingkat satu menyerahkan bangku kepada ketuanya, dia lalu  duduk  di atas bangku itu dan mengangkat kedua tangannya ke atas. Ini merupakan tanda bahwa dia ingin bicara dan semua pengemis yang berada di situ segera duduk di atas tanah berumput sehingga sang ketua yang duduk di bangku tampak nyata, karena tempat duduknya paling tinggi.

"Apakah semua masakan yang akan dihidangkan kepada para tamu telah siap? Sebentar lagi para tamu datang dan pelayanan harus dilakukan sebaiknya agar tidak mengecewakan dan membikin malu nama perkumpulan kita."

Beberapa orang yang bertugas mempersiapkan masakan menjawab, "Sudah siap tinggal menghidangkan!"

"Bagus. Sekarang para murid tingkat pertama, kedua dan ke tiga agar berdiri di depan untuk menyambut para tamu. Bangku-bangku agar dipersiapkan sebagai tempat duduk para ketua perkumpulan. Ingat, hanya para ketuanya saja yang dipersilakan duduk di bangku, sedangkan yang Iainnya biar duduk di atas rumput."

Pengemis tingkat pertama yang hanya ada seorang bangkit berdiri dan ke luar, diikuti tiga  orang  tingkat  dua dan lima orang tingkat tiga. Mereka bertugas menyambut tamu di luar pekarangan yang luas itu.

Lee Cin yang masih mengintai tahu bahwa para pengemis Hek I Kai-pang ini sedang mengadakan pesta dan akan dihadiri oleh para tamunya. Ia ingin melihat apa yang akan terjadi dan siapa tamu-tamu mereka. Kalau  perlu  iapun dapat menyelinap di antara para tamu dan menjadi seorang tamu pula.

Tak lama kemudian rombongan tamu mulai berdatangan. Akan tetapi Lee Cin melihat bahwa mereka yang datang itu adalah rombongan tamu dari perkumpulan pengemis yang lain. Ada pengemis-pengemis yang pakaiannya bermacam- macam akan tetapi semua memakai sabuk  merah.  Ketika tiba, belasan orang itu berhenti di luar pekarangan dan seorang di antara mereka berseru, "Mereka dari Ang-kin Kai- pang (Perkumpulan Pengemis Sabuk Merah) datang berkunjung!"

Para tamu itu lalu dipersilakan memasuki lapangan rumput, dan ketuanya yang bertubuh gemuk pendek dipersilakan duduk di atas bangku, sedangkan para anggautanya dipersilakan duduk di atas tanah berrumput. Berbondong- bondong berdatangan para tamu dan Lee Cin melihat bahwa semua tamu terdiri dari para pengemis melulu. Ada rombongan pengemis berbaju kembang  dari Hwa I Kai-pang (Pengemis Berbaju Kembang), rombongan pengemis berbaju Biru, dan ada pula rombongan pengemis yang membawa tongkat ular, yaitu tongkat dari kayu yang dibentuk seperti ular dan mereka menggunakan nama Coa- tung Kai-pang (Perkumpulan Pengemis Tongkat Ular). Mereka semua dipersilakan duduk dan masing-masing perkumpulan berjumlah belasan orang sehingga tempat itu menjadi ramai. Tentu saja Lee Cin t idak dapat menyelinap sebagai tamu karena semua tamu adalah pengemis belaka.

Setelah semua orang berkumpul, Hek I Kai-pang bangkit berdiri dari bangkunya dan berkata dengan suara lantang, "Selamat datang, kawan-kawan dari berkumpulan masing- masing. Kami mengucapkan selamat datang dan terima kasih kepada kawan- kawan yang sudah datang untuk merayakan hari jadi perkumpulan kami Hek I Kai-pang. Hari jadi kami yang ke duapuluh lima. Terima kasih pula atas ucapan selamat dan pemberian sumbangan dari kawan- kawan sekalian. Dan marilah kita menikmati hidangan sekedarnya dari kami!"

Hidangan lalu di keluarkan dan ditaruh di atas tanah berumput dan pesta makan minum itu dimulai. Karena mereka adalah para pengemis yang biasanya hanya makan makanan sederhana saja, maka sekarang begitu menghadapi hidangan masakan yang mengepul panas dan bermacam- macam, maka merekapun makan dengan lahapnya.

Tiba- tiba dari luar terdengar seruan, "Sin-ciang Mo-kai dan rombongannya datang berkunjung!"

Mendengar ini, Hek I Kai-pang bergegas bangkit berdiri dan keluar menyambut. Yang muncul adalah seorang pengemis berusia limapuluh tahun, bertubuh tinggi  kurus dan mukanya kuning seperti berpenyakitan, matanya sipit dan dia memegang sebatang tongkat yang ujungnya bersinar kehijauan. Pakaiannya tambal-tambalan pula, akan tetapi terbuat dari kain yang baru dan agaknya sengaja ditambal- tambal. Inilah Sin-ciang Mo-kai (Pengemis Iblis Tangan Sakti) yang terkenal sebagai seorang tokoh sesat. Yang mengikutinya ada sepuluh orang dan para pengikutnya ini tidak ada yang berpakaian pengemis, melainkan berpakaian biasa bahkan seorang di antara mereka mengenakan pakaian perwira kerajaan! Melihat sikap Hek I Kaipangcu yang demikian hormat terhadap Sin-ciang Mo-kai dapat diduga bahwa ketua ini tentu sudah mengenalnya dengan baik.

Memang demikianlah. Beberapa hari sebelum Hek I Kai- pang mengadakan pesta ulang tahun atau hari jadinya ini, ketua Hek I Kai-pang sudah mengadakan pertemuan dengan Sin-ciang Mo-kai dan Pengemis Iblis ini telah membujuknya untuk bersatu dengan mereka yang membantu pemerintah untuk memusuhi para pendekar dan para patriot.

Mula-mula Hek I Kai-pangcu menolak. "Kami adalah pengemis-pengemis yang kerjanya hanya minta sedekah dan sumbangan dari orang, kami tidak ingin bermusuhan dengan siapapun juga," demikian dia menjawab.

Sin-ciang Mo-kai mengerutkan alis nya. "Apakah kalian tidak menginginkan kehidupan yang lebih baik dari pada menjadi pengemis? Kalau kalian membantu pemerintah, pemerintah tentu tidak akan melupakan kalian. Siapa tahu kalian kelak akan diangkat menjadi perajurit dan engkau sebagai ketuanya diangkat menjadi seorang perwira? Sebaliknya kalau kalian tidak mau membantu,  bisa  saja kalian dianggap sebagai pemberontak yang membantu para patriot dan kalian akan dibasmi!"

Sin-ciang Mo-kai membujuk dan menggertak dan ketika ketua Hek I Kai pang berkeras tidak mau, mereka lalu berkelahi dan akibatnya, dengan mudah Sin-ciang Mo-kai mengalahkannya. Ketua Hek I Kai-pang mengaku kalah dan menaluk, bahkan dia menyetujui untuk bekerja sama dengan pemerintah. Sin-ciang Mo-kai inilah yang mengusulkan agar Hek I Kai-pang mengadakan pesta mengundang para pimpinan perkumpulan pengemis lainnya. Ini adalah siasat dari Beng-cu Ouw K wan Lok yang berusaha menarik sebanyak mungkin anggauta dari berbagai perkumpulan untuk bekerja sama membantu pemerintah Mancu. Dia tahu bahwa terdapat banyak sekali perkumpulan pengemis dan bahwa para pimpinannya terdiri dari orang-orang yang memiliki ilmu silat tinggi. Kalau para pengemis ini mau diajak bekerja sama, mereka merupakan kekuatan yang besar. Karena itulah, dia mengutus Sin-ciang Mo-kai untuk membujuk para pimpinan pengemis untuk bekerja sama.

Setelah para tamu dari berbagai perkumpulan pengemis itu tiba dan pesta dimulai, muncullah Sin-ciang Mokai dan rombongannya. Rombongannya ini terdiri dari orang-orang kang-ouw golongan sesat dan ada seorang perwira kerajaan yang ikut pula.

Untuk Sin-ciang Mo-kai dan rombongannya disediakan bangku-bangku oleh Ketua Hek I Kai-pang dan hal ini membuat banyak pengemis mengerutkan alisnya karena mereka, kecuali sang ketua, hanya disuruh duduk di atas tanah berumput.

Hek I Kai-pangcu bangkit dan dengan hormat mempersilakan Sin-ciang Mo-kai beserta semua rombongannya untuk duduk di bangku dan diapun berkata lantang kepada semua tamu, "Kawan-kawan sekalian. Kepada yang belum mengenalnya kami perkenalkan bahwa yang baru tiba adalah Sin-ciang Mo-kai yang terhormat bersama rombongannya. Tentu semua kawan pernah mendengar nama besarnya yang amat terkenal di dunia kang-ouw. Setelah pesta nanti, Sin-ciang Mo-kai berkenan akan memberi petunjuk yang amat penting bagi kita semua. Sekarang, silakan melanjutkan makan minum sepuasnya!"

Pesta dilanjutkan dan mereka makan minum sampai banyak di antara mereka yang mabuk. Setelah hidangan mereka sikat habis dan mereka kini hanya minum-minum arak sambil bercakap-cakap, Hek I Kai-pang, kembali bangkit dan berseru lantang. "Kawan-kawan sekalian, sekarang tiba saatnya bagi Sin-ciang Mo-kai untuk bicara memberi petunjuk kepada kita sekalian."

Semua orang berhenti bicara dan suasana menjadi tenang. Sin-ciang Mokai lalu bangkit berdiri dan berkata dengan suara yang tinggi melengking karena mengandung khi-kang yang kuat. "Saudara-saudara kaum kai-pang yang baik! Saya datang sebagai utusan Bengcu kita yang  baru untuk mengajak saudara sekalian bekerja sama membantu pemerintah!"