-->

Man from the Wild South Bab 06

Bab 06

Shang Guan Jing berkedip dan melihat sekeliling kamar barunya. Dia baru saja berjanji pada Feng Jin kemarin untuk menghabiskan sisa hidup mereka bersama kemudian keesokan harinya ….. mereka menikah?

Ketika dia bangun di pagi hari, dia masih bertanya pada Zhu Yu tentang keberadaan wanita muda itu. Setelah Zhu Yu memberi tahu dia bahwa wanita muda itu telah pergi bersama ayahnya, pelayan itu menertawakan kepeduliannya terhadap orang lain di hari pernikahannya (hari pernikahan?!) dan menunjukkan padanya gaun pengantin merah. Ini adalah gaun sederhana, terbuat dari kain lembut, sutra, tanpa bordir rumit atau tutup kepala pengantin manik-manik yang biasanya datang dengan pakaian seperti itu. Ada beberapa pola sulaman emas di sepanjang garis leher yang mengingatkannya pada ukiran pada token pemimpinnya. Itu cocok dengan selera Shang Guan Jing dan dia sangat menyukai gaun itu.

Begitu dia berganti pakaian, dia dibawa ke rumah utama yang telah dihiasi dengan lentera merah dengan berbagai ukuran, memberikan suasana aula yang meriah. Seperti gaunnya, pernikahannya sangat sederhana – Zhu Yu dan Niu Da adalah satu-satunya tamu mereka dan Feng Jin meraih tangannya dan membimbingnya melalui upacara upacara.

pernikahanPertama, mereka harus bersujud ke langit. Shang Guan Jing merasakan tarikan di tangannya dan seperti boneka, dia membungkuk.

Busur kedua adalah untuk orang tua mereka. Karena dia tidak memilikinya dan suaminya tidak hadir, mereka bahkan memiliki 1 busur lebih sedikit daripada pernikahan normal.

Ketiga, mereka harus tunduk satu sama lain. Seperti busur pertama, Shang Guan Jing mengikuti tarikan di tangannya dengan bingung ... dan dia adalah wanita yang sudah menikah.

Sepanjang seluruh upacara, Shang Guan Jin merasa bahwa dia berjalan di atas awan, begitu nyata pernikahannya, dan hanya ketika dia mengikuti suaminya ke ruang pernikahan mereka, dia merasa bahwa kakinya akhirnya menyentuh tanah. Dia hanya keluar dari linglung ketika Feng Jin bertanya padanya. “ Niang zi (istri)? Mengapa kamu begitu pendiam? Apakah kamu… menyesal menikah denganku?”

Dia segera menyangkalnya setidaknya dia salah dan terluka. Melihat bahwa dia tampaknya tidak berlari ke bukit, Feng Jin menuntunnya untuk duduk di depan meja yang penuh dengan makanan dan minuman dan menawarkan beberapa kue manis. Dia menolak. “Saya tidak lapar atau haus. Bisakah kamu duduk dan berbicara denganku?”

Dia segera mematuhinya; keinginannya untuk menyenangkan begitu jelas, sehingga membuat wanita itu tersenyum dan memikirkan apa yang bisa dia lakukan untuknya sebagai balasannya. “Saya tidak menyesal menikahi Anda, tetapi saya juga tidak pernah berpikir bahwa Anda ingin menikah secepat ini! Paling tidak, bukankah seharusnya kamu membawaku pulang untuk menemui orang tuamu dan meminta persetujuan mereka?”

"Tidak perlu terburu-buru untuk bertemu dengan mertuamu, tetapi sangat penting bahwa kita menikah tanpa penundaan lebih lanjut."

Melihatnya, dia pikir dia mengerti - dia khawatir dia akan berubah pikiran dan dia mengkonfirmasi kecurigaannya dengan kalimat berikutnya. "Sangat sulit untuk menemukan seseorang yang tidak melihat saya seperti orang aneh dan jika saya tidak mengambil kesempatan ketika itu muncul, di mana saya akan menemukan pengantin lain jika Anda melarikan diri?"

Shang Guan Jing tidak menyukai penilaiannya tentang situasi ini dan dia juga tidak setuju dengannya. Dia tidak keberatan dengan penampilannya dan sebenarnya, dia agak senang bahwa dia tidak tampan sehingga dia harus bersaing dengan wanita lain untuk mendapatkan kasih sayang. "Kamu terlihat baik-baik saja, baik-baik saja."

Sebuah bayangan jatuh di wajahnya dan saat berikutnya, dia telah menangkap bibirnya dengan bibirnya. Dia agak ngotot dan dia mendorong dia pergi dengan susah payah. "Umm, Feng Jin, haruskah kita mengambil ini perlahan?" Dia bersumpah bahwa dia telah dicium sebelumnya, oleh seorang pria yang kebanyakan wanita anggap tampan, tetapi dia tidak pernah memiliki perasaan ini – terpojok dan lepas kendali pada saat yang bersamaan.

"Tentu, kita akan duduk di sini sebentar." Feng Jin membujuk dengan lembut dan duduk lebih dekat dengannya. Tetapi pada saat berikutnya, dia membungkuk dan menciumnya lagi. Dalam beberapa detak jantung, dia duduk di pangkuannya. Meskipun dia lebih suka mengambil sesuatu dengan lambat, beberapa hal dalam hidup berada di luar kendalinya.

*******

Dia terbangun di malam hari, merasa sakit di sekujur tubuh. Dia sehat secara fisik, tetapi meskipun bertahun-tahun berlatih keras dalam bela diri, dia hampir malu untuk mengakui pada dirinya sendiri bahwa dia memiliki sedikit atau tidak ada kendali atas Feng Jin atas masalah perkawinan.

Dia adalah kekasih yang berapi-api dan meskipun deskripsinya terdengar aneh, dia berarti secara harfiah. Itu adalah sore yang berputar-putar dan penuh gairah, tetapi pada satu titik waktu, dia pikir dia sedang diliputi bola api kemerahan. Seekor burung phoenix telah bangkit dari api dan melebarkan sayapnya sebelum menabraknya. Dia ingat panasnya, bagaimana itu telah menghanguskan kulit dan air matanya jatuh. Itu pasti isapan jempol dari imajinasinya tetapi itu terasa sangat nyata pada waktu itu.

Ay, seolah-olah tidak ada cukup banyak kejadian aneh sejak dia datang ke Nan Man, bahkan malam pernikahannya pun aneh.

Dia meregangkan otot-ototnya yang sakit dan ketika dia mengerang pelan, dia mendengar suara geli. "Apakah masih sakit?"

Melihat ke atas, dia akan menjawab ketika dia terkejut dalam keheningan. Sungguh, setelah berhari-hari menangani situasi yang tidak biasa, dia sedikit terkejut bahwa dia sebenarnya bisa terkejut.

Siapa pria yang sekamar dengannya ini? Dia adalah pria tampan – pria tampan yang jahat – yang terlihat agak akrab. Dia bertanya lagi. "Apakah masih sakit?"

"Kamu ... Feng Jin?"

Dia berjuang untuk duduk dan dia menertawakan kebingungannya. “Tidak, aku bukan Feng Jin. Oh sayang, beberapa pria lain telah mengambil keuntungan dari Anda. Apa yang akan dilakukan Niang Zi selanjutnya? Ha ha! Perhatikan baik-baik. Saya Feng Jin. Aku bisa jadi siapa lagi?”

Niang Zi? Jadi dia benar-benar Feng Jin? Tapi wajahnya ... dia menelusuri jari-jarinya di atas kulitnya yang sempurna. “Tambalan merahmu… mereka… hilang ?!”

"Ya," dia tersenyum padanya. “Apakah kamu tidak menyukainya?”

Suka itu? Dia menatap tajam padanya. “Kamu bilang sebelumnya bahwa penyakitmu akan sembuh setelah kamu menikah. Apakah tambalan Anda bukan tanda lahir tetapi akibat penyakit Anda? Dan jika kulit Anda sekarang normal, apakah itu berarti Anda tidak akan berdarah setiap bulan purnama? Jika demikian, saya sangat senang untuk Anda! ”

Dia mengangkat bahu. “Siapa yang tahu pasti perilaku penyakit saya? Untuk semua yang Anda tahu, kita harus saling berkultivasi setiap hari untuk mencegahnya. ”

“Kamu seharusnya bisa tahu karena itu adalah tubuhmu sendiri. Katakan padaku, apakah kamu merasa berbeda?”

"Yah, aku merasa sangat puas dan nyaman saat ini," dia terdengar marah dan malu pada saat yang bersamaan. “Ini adalah pertama kalinya bagi saya dan saya tidak memiliki banyak perbandingan.”

Rasa malunya membawa dirinya sendiri saat dia merenungkan dirinya sendiri. Dia ingat apa yang dia katakan tentang terikat seumur hidup dan pada saat ini, mengejutkannya bahwa mereka telah menyatukan nasib mereka. Dia merasa sedikit bangga dengan bagaimana dia mempengaruhinya dan perasaan itu seperti banyak gelembung kecil yang bahagia melewati tubuhnya. Meskipun dia mungkin tidak dapat membalas perasaannya dengan intensitas yang sama sekarang, dia percaya bahwa perasaan dapat dipupuk dari waktu ke waktu dan apa pun yang terjadi, dia akan selalu bersamanya.

Sambil tersenyum, dia meringkuk lebih dekat dengannya. “Pada satu titik waktu, saya pikir Anda telah berubah menjadi phoenix api. Tapi itu pasti imajinasi saya dan benar-benar aneh jika Anda bertanya kepada saya. Aku tidak pernah merasakan hal seperti itu kecuali…”

"Kecuali?"

"Kecuali ketika saya diberi token ini." Dia mencari di antara pakaiannya di samping tempat tidur dan ketika dia menemukan token Gurunya, dia menggendongnya di tangannya dan menelusuri ukirannya dengan yang lain. “Pada saat itu, saya telah memasuki ruang rahasia sekte kami dan saya dapat mendengar suara Guru berbicara kepada saya ketika dia tidak berada di dalam ruangan! Mengejutkan, bukan, bahwa dia secara fisik tidak ada di sana tetapi saya masih bisa mendengar suaranya?”

“Saya mendengar dia menyuruh saya pergi ke selatan dan membawa tanda pemimpin bersama saya. Begitu suaranya memudar, cermin giok putih di ruangan itu hancur dan di reruntuhannya, aku melihat tokennya. ” Dia menggelengkan kepalanya. “Rasanya sangat aneh seperti mimpi, tapi semua itu nyata.”

Feng Jin menatapnya dengan tajam. “Mungkin itu mantra. Ruangan itu adalah kuncinya dan kamu adalah kuncinya.” Dia memegang tangannya dengan kuat. “Begitu Anda berada di ruangan itu, token itu dimaksudkan untuk mengungkapkan dirinya kepada Anda. Ini mirip dengan penyakit saya. Jika Anda bersama saya, Anda akan dapat membuka kunci obat dan menghentikan kutukan darah saya. ”

Dia tidak memahami logikanya sepenuhnya tetapi wajahnya memerah saat dia mengingat bagaimana dia "membuka" penyembuhannya. "Saya tidak punya ide. Saya seorang yatim piatu yang diasuh oleh Guru. Dia mengajari saya cara membaca, menulis, berkelahi, dan banyak lagi. Tapi selama bertahun-tahun saya bersamanya, saya belum pernah melihatnya melantunkan mantra, atau mencoba-coba apa pun yang menyerupai sihir.”

Feng Jin lebih tertarik untuk menciumnya dan tidak menjawab. Sebelum otaknya menjadi terlalu kacau, dia dengan cepat bertanya. "Bagaimana kamu tahu?"

"Tahu apa?"

“Kau tahu, masalah antara pria dan wanita. Anda mengatakan bahwa ini adalah pertama kalinya Anda bukan? ”

Dia telah mempelajari seni bela diri sejak muda dan secara alami memahami perbedaan antara tubuh pria dan wanita. Ditambah dia telah melihat dan mendengar banyak hal selama perjalanannya. Tapi bagaimana dia, seorang pertapa, begitu berpengalaman dalam rayuan?

Dia tersenyum bangga padanya. “Karena ini adalah sesuatu yang telah banyak saya pikirkan. Banyak pikiran baik dan pikiran jahat. Sekarang Anda berada dalam gambar, tidak perlu berpikir terlalu banyak dan … lakukan saja.”

Dia suka mengajukan lebih banyak pertanyaan tetapi dia membungkuk ... dan kemudian, tidak banyak yang bisa dilihat. Kerjakan saja.

******

Meskipun Shang Guan Jing sekarang sudah menikah, dia tidak melupakan misinya. Selama beberapa hari berikutnya, dia terus bertanya kepada orang-orang yang dia temui apakah mereka tahu sesuatu tentang keluarga Diao. Dia juga mencoba mengunjungi wanita muda yang trauma yang diselamatkan Feng Jin, tetapi yang membuatnya cemas, dia mendengar bahwa wanita muda itu telah meninggalkan desa bersama ayahnya. Karena mereka telah pergi, dia hanya bisa berharap mereka baik-baik saja di dalam hatinya.

Selain itu, membantu wanita muda itu bukan satu-satunya hal yang bisa dia lakukan. Dia telah mendengar dari penduduk desa bahwa mereka mencoba membentuk kelas untuk belajar seni bela diri. Dia ingin menjadi sukarelawan layanannya dan ketika dia menunjukkan beberapa hal yang dia bisa lakukan, penduduk desa sangat terkesan dan menerima tawarannya untuk mengajar dengan mudah. Setelah melalui diskusi, disepakati bahwa dia akan bertanggung jawab untuk melatih kaum wanita sementara mereka akan mendapatkan pelatih lain untuk pria.

Dalam perjalanan pulang, dia bertemu dengan seorang wanita tua yang mengobrol dengannya. “Oh, Nona, kungfumu sangat bagus! Jika saya lebih muda 20 tahun dan bisa bergerak tanpa semua tulang saya berderit, saya akan sangat tergoda untuk belajar dari Anda!” 

Shang Guan Jing bertemu dengan wanita tua itu dalam perjalanan pulang. Ketika dia pertama kali melihatnya, wanita tua itu sedang bersandar di gerobak kayunya dengan sekarung kecil beras dan beberapa bahan makanan. Dia tampaknya telah memutar pergelangan kakinya dan mencoba untuk mengatur napas. Shang Guan Jing telah berjalan ke arahnya dan menawarkan untuk mendorong kereta untuknya. Ketika wanita tua itu menerima bantuannya, dia bahkan menyuruh wanita tua itu untuk duduk di gerobak sehingga dia bisa mendorong nenek dan barang belanjaannya pulang dengan baik. “Nenek, apakah kamu tinggal sendiri? Apakah Anda memiliki keluarga yang dapat membantu Anda ketika Anda sampai di rumah?

wanita tua

“Tentu saja. Saya memiliki keluarga besar. Omong-omong, saya mendengar bahwa Nona sedang mencari keluarga Diao dan telah menanyakan keberadaan mereka kepada semua orang. Apakah itu benar?”

"Iya! Apakah Nenek tahu tentang keluarga Diao?” Shang Guan Jing sangat gembira karena dia akhirnya menemukan petunjuk. Orang-orang Nan Man sangat baik tetapi akan sangat bagus jika mereka dapat lebih terbuka dengan informasi tentang Diaos.

Untuk kesenangannya, wanita tua itu mengangguk. "Tentu, aku tahu tentang mereka."

“Itu luar biasa! Bisakah Nenek memberitahuku di mana aku bisa menemukannya?”

“Hah, dimana? Biarkan aku berpikir.” Bergumam pada dirinya sendiri, wanita tua itu tiba-tiba menampar pahanya. “Bukankah mereka tinggal di sini? Saya pikir Anda telah menemukannya? ”

Dengan tatapan bingungnya, wanita tua itu melanjutkan. “Pedang di punggungmu – ada motif keluarga Diao di gagangnya. Saya telah melihatnya sebelum Anda tahu. Jika Anda tidak menganggap saya bertele-tele, saya mungkin bisa menceritakan kisah tentang keluarga Diao kepada Anda. ”

"Ya, aku akan senang mendengarkan ceritamu!"

“Ah, dengan senang hati saya akan membagikan apa yang saya ketahui…. tapi bisakah kamu menjawab pertanyaanku dulu? Benarkah Anda menginap di rumah bambu di ujung jalan ini? Apakah Anda menikah dengan pria muda yang tinggal di sana? Kapan pernikahannya?”