-->

Man from the Wild South Bab 04

Bab 04

Shang Guan Jing bangun dengan kaget. Ada yang tidak beres dan itu bukan hanya karena dia sekarang tidur di tempat tidur alih-alih kursi di kamar Feng Jin. Bibirnya terasa sakit tapi dia tidak punya waktu untuk berpikir lebih banyak saat dia mendengar suara permainan pedang yang datang dari luar ruangan.

Melihat Feng Jin tidak ada di kamar, dia mengambil pedangnya dan berlari keluar. Di sana, di alur bambu, sesosok berbaju hitam sedang mengayunkan pedangnya di depan Feng Jin. Apakah penjahat di hutan telah kembali?

Dia tidak bisa memastikan apakah orang itu teman atau musuh, tetapi pedang itu terlalu dekat dengan Feng Jin untuk kenyamanannya. Menarik pedangnya sendiri, dia melompat dengan cepat di antara pria itu dan Feng Jin, dan berteriak agar Feng Jin pergi. Dia tidak tahu seni bela diri dan kelemahannya – jika penyerang itu pintar dan menangkap Feng Jin, dia akan punya pilihan selain menyerah untuk memastikan keselamatannya.

Saat dia mengalihkan perhatiannya kembali ke sosok bayangan, dia sekarang yakin bahwa dia adalah seorang pria berpakaian hitam. Gerakan pedangnya cepat dan pasti – dia benar-benar memenuhi syarat sebagai pendekar pedang terbaik – dan masih harus dilihat apakah dia bisa melawannya. Mengencangkan cengkeramannya pada pedangnya, dia menyerangnya dengan cepat saat dia menusuk, menangkis, dan menyapu, 49 pukulannya secepat kilat. Dia mendorong pria itu mundur beberapa langkah sebelum dia mengubah sudut dan mengeksekusi 49 pukulan lagi dengan kecepatan yang lebih besar. Dalam sektenya, keterampilan pedangnya adalah yang terbaik dan Guru telah memujinya untuk itu. Dahulu kala, guru telah mengatakan bahwa dengan keahliannya, dia dapat membantu yang lemah, menghukum yang salah, dan membawa kemuliaan bagi sekte mereka. Sekte mereka…..

Apa yang tersisa dari rumahnya di puncak Yu Ling?

Ada keanehan di udara, dan dia menyadarinya saat dia melangkah ke dalam alur bambu. Perasaannya mirip dengan sensasi aneh di hutan tapi sekarang, suasananya 10 kali lebih aneh. Hampir tak terkendali, gelombang kesedihan muncul di dalam dirinya dan hampir menelannya sepenuhnya dalam keputusasaan saat membanjiri indranya.

Dia kehilangan fokus pada pertarungan yang ada dan kenyataan mengambil warna aneh di antara bentrokan pedang. Saat dia membela diri dari pria berbaju hitam yang sekarang bertarung dengan semangat baru, pikirannya menghidupkan kembali pengkhianatan seniornya. Dalam benaknya, dia menghidupkan kembali penderitaan dan rasa sakit yang datang dari pengkhianatan. Dia bisa merasakan dirinya mengendur dan di belakang pedang lawannya, dia hampir bisa melihat pintu neraka di kejauhan yang memanggilnya untuk turun ke dalam kegelapan.

Suara guntur membelah udara pada saat yang sama ketika dia tersentak oleh rasa sakit yang begitu tajam, yang menyebabkan otaknya berputar. Kemudian datang lagi bentrokan guntur dan pedangnya terbang keluar dari tangannya. Dia jatuh ke belakang dan ambruk ke pelukan pria terpencil yang tidak bergerak satu inci pun sejak awal pertarungan.

Sementara Shang Guan Jing pingsan, Yan Ying terlempar ke udara. Tubuhnya menabrak rumpun bambu sampai ia mendarat di tumpukan tak bergerak di lantai. Hanya beberapa detik sebelumnya, Yan Ying telah dikuasai oleh dorongan kuat – hampir gila – untuk bertarung dan menang. Memotong. Lihat darah. Potong lawannya. Menang. Setelah berkeliaran di sisi Feng Jin lebih lama daripada Shang Guan Jing, dia tahu bahwa pikirannya telah dimanipulasi dan ini hanya bisa berarti bahwa majikannya sedang dalam suasana hati yang buruk.

Dia tidak pahit bahwa seseorang telah mencoba untuk bermain-main dengan otaknya – mungkin hanya yang paling berkemauan keras di antara orang-orang keras kepala yang dapat tetap kebal – dan dia hanya bersyukur bahwa Feng Zhu telah menghentikan kegilaan apa pun yang dia lakukan, atau dia bisa saja pergi. gila dengan haus darah utama yang telah mengubahnya menjadi binatang buas yang barusan.

Dengan hati-hati, dia bangkit dan memeriksa luka-lukanya. Sepertinya tidak ada yang rusak (untungnya!) Dan sepertinya dia hanya mengalami sedikit goresan. Meskipun tidak seperti biasanya bagi Feng Zhu untuk bersikap begitu lembut, dia tidak akan mengeluh tentang nasib baiknya dan bangkit dari tanah dengan hati-hati.

Sayangnya, kebahagiaan melahirkan kesengsaraan yang dia temukan saat dia meluruskan. Bau besi yang kuat memenuhi lidahnya dan saat berikutnya, dia memuntahkan seteguk darah. Menggosok darah dari mulutnya, dia curiga bahwa salah satu organ internalnya bisa terangkat dan dengan rendah hati berpikir bahwa dia harus meningkatkan kemauannya lain kali. Dia mengangkat kedua tangannya sebagai tanda hormat. “Pelayanmu yang rendah hati…. layak untuk mati.”

“Hmph! Anda benar-benar melakukannya. ” Membalikkan punggungnya ke dia, Feng Jin mengambil Shang Guan Jing dan berjalan kembali ke rumah.

Saat Yan Ying mengeluarkan darah lagi, dia menurunkan dirinya ke tanah dan menyilangkan kakinya ke posisi lotus. Dengan susah payah, dia mencoba mengatur pernapasannya melalui meditasi dan ketika qi- nya menjadi normal, dia kembali ke pemikiran sebelumnya.

Dia benar – Feng Zhu tidak pernah melakukan tindakan ringan begitu dia memutuskan untuk campur tangan dan dia merawat lukanya secepatnya.

*******

Feng Jin sangat marah.

Sangat mudah untuk melihat sifat asli seseorang ketika dia dalam kondisi paling rentan dan apa yang dia lihat di Shang Guan Jing sudah cukup untuk membuat darahnya mendidih.

Dia tahu bahwa dia bermaksud untuk melindunginya ketika dia pertama kali melangkah ke dalam alur bambu, tetapi dia telah melupakannya saat bertarung dengan Yan Ying. Hal yang sama untuk Yan Ying. Tapi sementara yang terakhir telah dikonsumsi dengan memenangkan pertarungan, Shang Guan Jing telah menjadi benar-benar ingin bunuh diri. Agresivitasnya hilang, pukulannya berubah menjadi defensif, lemah dan jika dia tidak turun tangan, dia mungkin akan berhenti bertarung sama sekali dan membiarkan Yan Ying memotongnya.

Orang rendahan bodoh itu! Beraninya dia berpikir untuk mati!

Dan mengapa?

Alasan umum bagi seorang wanita untuk mencari kematian adalah karena gagal dalam suatu hubungan. Apakah dia masih menutup teleponnya Er Shi Ge meninggalkannya untuk wanita lain?

Dia tersenyum pada wanita yang sedang tidur di pelukannya tetapi senyumnya dipenuhi dengan racun. Setelah menempatkannya di kasur, dia membuka ikat pinggangnya dan menarik atasannya tanpa ragu-ragu. Saat dia melihat kulit mulus dan sehat yang terekspos tanpa pakaiannya, dia bisa merasakan kemarahan yang membakar melalui pembuluh darahnya.

Dia telah memilihnya dan sebagai imbalannya, dia harus memberinya tubuh, hati, dan jiwanya. Jika ada yang berani mengingini miliknya, orang itu akan mati, sesederhana itu dan sejalan dengan itu, ini juga berlaku untuknya dan dia tidak boleh mengkhianatinya. Dan dia telah berbohong - kemarahan baru mendidih di dalam dirinya - ketika dia mengatakan kepadanya bahwa tidak ada pria yang menunggunya kembali di puncak Yu Ling!

Membungkuk, dia meremukkan payudara lembutnya dengan tangannya. Ketika itu gagal untuk memadamkan amarahnya, dia membenamkan wajahnya di antara bola-bola halusnya dan menyusu dengan marah. Tidak cukup. Dia menanggalkan kedua pakaian mereka sampai tubuh bagian bawahnya menempel pada ketelanjangannya. Api di pinggangnya sedang sekarat untuk dilepaskan dan dia di belas kasihannya.

Tapi…. Kata itu muncul di benaknya dan dia berhenti.

Jadi bagaimana jika dia membawanya sekarang? Ini mungkin menjinakkan api dalam darah ini untuk sementara tetapi datang pagi, itu akan membawa lebih banyak masalah.

Selain itu, dia mengalami kesepian yang berdarah, terkutuk, lagi! Ini adalah kedua kalinya dalam satu malam dan dia tidak akan bertahan untuk itu.

Sepanjang hidupnya, dia menyadari sisi liar dan liar dari dirinya yang telah dia kubur dalam-dalam. Sebagian besar waktu pula. Bagian dari dirinya dengan aman dimanfaatkan secara normal tapi ... .. menggelengkan kepalanya dengan sedih, dia mengakui bahwa dia hampir kehilangan kepalanya kali ini.

Baginya, Shang Guan Jing seperti buku yang terbuka. Dia adalah wanita yang matang, mantap, dengan keyakinan yang kuat dan merupakan tipe yang dapat diandalkan dan bertanggung jawab saat menangani masalah. Dia sangat baik dalam seni bela diri dan ditambah dengan rasa kebenaran yang kuat, dia mungkin telah membuat misi hidupnya untuk membela yang lemah dan memperbaiki semua kesalahan yang dia temui.

Dia tidak memiliki masalah jika dia melihatnya sebagai orang yang rentan, bahkan menyedihkan. Dia dapat menuruti kebutuhan istrinya untuk 'membantu' dia dan menganggapnya sebagai kesempatan baginya untuk mengenalnya lebih baik. Lagi pula, jika mereka akan bersama, ini hanya bisa menjadi hal yang baik. Dia akan menemukan cara untuk mencegahnya kembali ke puncak Yu Ling dan sejauh yang dia khawatirkan, apa pun balas dendam dan keluhan di gunung itu tidak ada lagi perhatiannya sejak dia melangkah ke wilayahnya.

Dia miliknya.

Kemarahan mereda, dia menghela nafas. Dia jarang menghela nafas dan dia terkejut dengan tindakannya. Terlebih lagi, kepalanya berdenyut-denyut dan ada rasa sakit yang tidak biasa di hatinya. Apakah sudah lama bertemu jodohnya?

Mendorong menjauh dari tempat tidur, dia mengikat jubahnya dengan benar dan merapikan rambutnya. Saat dia mengusapkan ibu jarinya ke bibirnya yang bengkak, dia berpikir bahwa sungguh menakjubkan betapa lembutnya bibirnya dan dia mencondongkan tubuh ke depan untuk menciumnya dengan lembut.

Dia berjalan ke lemari kayu dan mengeluarkan sebuah kotak. Di dalam kotak tersebut terdapat beberapa lembar kertas yang dipotong berbentuk orang. Mengambil 2 buah dari kotak, dia merenung dengan keras. “Jika kamu akan berada di sini untuk selamanya, bagaimana kalau aku memberimu satu atau dua pelayan? Coba saya lihat, pembantu seperti apa yang Anda inginkan? Bagaimana dengan seseorang yang ceria?”

Dia mengucapkan mantra, menggigit jarinya dan meneteskan 3 tetes darah di setiap lembar kertas.

Dari saat dia bangun keesokan paginya, Shang Guan Jing dapat merangkum perasaannya dengan satu dunia – aneh.

Selama 24 jam terakhir, dia telah bertemu dengan lembu yang agresif, terbangun di tempat tidur yang berbeda, berkelahi dengan seorang pria misterius berbaju hitam yang entah bagaimana berubah menjadi pertarungan keputusasaan total. Di atas semua ini, sekarang ada orang asing di samping tempat tidurnya yang mengaku sebagai pembantunya,

“Selamat pagi Nona Muda! Nama saya Zhu Yu dan saya baru saja berusia 16 tahun.”

“Tuan telah memberi tahu saya bahwa Nyonya Muda akan tinggal di rumah bambu dan bahwa Anda akan menjadi Nyonya Muda saya mulai sekarang.”

“Tugas saya adalah memenuhi kebutuhan Anda dan Nyonya Muda dapat yakin bahwa saya akan membersihkan, membersihkan, membersihkan rumah sampai bersih tanpa noda. Saya akan menyiapkan makanan dan minuman untuk Anda - tolong beri tahu saya makanan favorit Anda - sehingga Anda memiliki masa tinggal yang paling nyaman.

"Oh ya! Guru memiliki beberapa kain musim panas yang warnanya terlihat indah pada Anda. Ketika Anda punya waktu, haruskah saya mengatur penjahit dari East Village untuk membuatkan beberapa pakaian baru untuk Anda? Dia memiliki tangan yang sangat gesit dan dia membuat gaun yang sangat indah.”

Dan dia terus mengoceh.

Sepanjang ingatannya, Shang Guan Jing telah menjaga dirinya sendiri dan rasanya tidak wajar jika seorang pelayan tergantung di bahunya, melakukan hal-hal untuknya yang biasanya dia lakukan sendiri. “Terima kasih, tetapi saya tidak perlu baju baru dan saya akan makan apa pun yang tersedia. Tolong jangan panggil saya Nyonya Muda karena saya hanya tamu Tuanmu. ”

"Nyonya Muda ... Nyonya Muda ..." Dalam waktu kurang dari yang dibutuhkan untuk membalik halaman, wajah Zhu Yu telah runtuh. Air mata menetes di pipinya dan wajahnya begitu kacau sehingga Anda mungkin dapat menemukan lebih banyak garis di wajahnya daripada di roti daging uap.

"Tunggu, apa yang terjadi?" Shang Guan Jing bangun dalam sekejap dan memeluk Zhu Yu dengan nyaman. “Tolong jangan menangis!”

Tapi pelayan kecil itu sangat terhibur dan berteriak, “Woo-hoo! Jika Nona Muda tidak menginginkanku, Zhu Yu tidak akan berguna! Woo-woo! Guru akan mencabik-cabik saya dan membakar saya di tungku! Woo-woo! Saya sangat menyedihkan! Tolong Nona Muda, tolong jangan menolakku! Saya berjanji akan sangat patuh! Tolong pertahankan saya dalam layanan Anda?

“Err….. Tentu, Tapi kamu harus berhenti menangis. Aku membutuhkanmu, tentu saja."

Zhu Yu begitu tegang sehingga lendir sekarang mengalir di dagunya. “Woo-woo-woo! Apakah Anda bersungguh-sungguh? Tolong jangan tarik kakiku Nona Muda.”

Shang Guan Jing meyakinkan gadis malang itu bahwa dia tidak akan menarik kembali kata-katanya dan dalam sekejap, gadis muda itu tersenyum lagi.

Wah, cepat sekali…

"Ya Tuhan! Nyonya Muda telah digigit serangga!” Terlepas dari matanya yang bengkak, Zhu Yu berhasil membuka matanya satu milimeter lebih lebar. “Lihat semua tanda merah di lehermu! Aku akan mengambilkan krim untukmu sekarang juga!”

Saat pelayan itu berlari keluar ruangan, Shang Guan Jing mencoba mengingat bagaimana dia bisa mendapatkan tanda ini. Dia telah memperhatikan mereka ketika dia berubah sebelumnya tetapi dia tidak tahu bagaimana dia mendapatkannya. Bekasnya bulat dan ada yang diwarnai dengan memar, yang membuatnya tidak mungkin digigit serangga. Dia bisa mendapatkan mereka dalam pertarungan kemarin malam – meskipun mereka juga tidak terlihat seperti tanda pertarungan. Tapi lebih dari itu, Shang Guan Jing tidak bisa memikirkan bagaimana lagi dia bisa mendapatkan nilai itu.

Ketika dia meninggalkan kamarnya setelah sarapan, dia hampir menabrak seorang pelayan tinggi kurus yang sedang menyapu lantai tepat di luar pintunya. Zhu Yu memberitahunya bahwa nama pelayan itu adalah Ah Niu dan dia telah ditugaskan untuk menangani pekerjaan kasar di sayap bambunya.

Jadi bukan imajinasinya bahwa ada pelayan di rumah, hanya saja mereka semua menghilang dengan mudah tadi malam?

Dia mencoba mencerna semua keanehan dan berjalan terus sampai dia menemukan Feng Jin di kebunnya. Dia berdiri di bawah beberapa tanaman merambat di mana beberapa varietas labu tumbuh (dari pohon anggur yang sama?). Dia tampaknya telah pulih dan kembali ke dirinya yang normal dan lembut.labuSaat dia mendekatinya, Shang Guan Jing merasakan kehadiran hitam di bayang-bayang. Sebuah memori pendekar pedang hitam muncul di benaknya dan dia menyadari bahwa itu adalah pria yang sama yang dia lawan tadi malam!

Shang Guan Jing menghunus pedangnya dan berdiri di antara Feng Jin dan pria itu pada saat berikutnya. Feng Jin senang dia bergabung dengannya dan tersenyum di belakangnya. "Selamat pagi. Apakah kamu sudah sarapan?”

Shang Guan Jing sempat melihat ke arahnya sebelum berbalik untuk menatap orang asing itu dengan waspada. “Ya, aku sudah makan. Apakah Anda mengenal pria ini?”

Feng Jin meminta maaf karena tidak bisa membuat perkenalan yang tepat tadi malam dan memberi isyarat agar pria dalam bayang-bayang itu maju. “Yan Ying, kamu telah menakuti tamuku. Kemunculanmu yang tiba-tiba pasti membuatnya berpikir bahwa kamu adalah penjahat di sini untuk merusak kerusakan. Bagaimana Anda berniat menebus dosa-dosa Anda?”

"Pelayanmu pantas mati." Balasan Yan Ying terdengar hormat dan tulus. Ketika tidak ada jawaban, dia mengangkat tangannya dengan sopan. "Aku akan pergi sekarang kecuali jika kamu memiliki tugas lain untukku."

Saat dia menatap punggungnya yang mundur, Shang Guan Jing mendapat perasaan aneh bahwa pria itu bersungguh-sungguh dengan apa yang dia katakan. Jika Feng Jin menjawab bahwa dia harus mati, pria itu akan mengakhiri hidupnya tanpa ragu-ragu. Melihat dia bingung, Feng Jin menjelaskan dengan membantu. "Yan Ying adalah sipirku."

“Maksudmu pria yang mengaku sebagai pelayanmu, ahli pedang …” adalah sipirmu?

Feng Jin mendengar pertanyaannya yang tak terucapkan. “Yan Ying dipekerjakan oleh orang tuaku untuk memastikan keselamatanku, jadi wajar saja jika dia pandai bela diri. Lagi pula, rumah saya jika jauh dari peradaban dan Nan Man tidak begitu damai. Dia adalah pengawal yang baik tetapi dia juga melaporkan semua yang terjadi di rumah ini kepada orang tuaku, itulah julukanku untuknya.”

"Orang tua Anda?"

"Tentu saja. Saya hanya manusia dan seperti orang normal lainnya, saya memiliki ibu dan ayah.”

Dia tampaknya mengalami kesulitan bergulat dengan fakta bahwa dia bukan anak yatim dan dia melanjutkan. “Apakah kamu khawatir aku bisa dalam bahaya tadi malam, itulah sebabnya kamu mulai berkelahi dengan Yan Ying? Saya minta maaf telah membuat Anda khawatir yang tidak perlu. Saya salah menghitung waktu kemarin dan gagal mencapai rumah sebelum kambuh saya dimulai. Anda sangat baik untuk membantu saya dengan … ini dan itu … dan saya hanya ingin memberi tahu Anda bahwa saya mengingat semuanya.”

Dia tampak sedikit malu di bawah bercak merah jambu dan merahnya, dan menyebabkan Shang Guan Jing menggeliat. Apa sebenarnya yang dia maksud dengan "ini dan itu"? Kenapa dia tidak bisa melupakan semuanya? "Hmm, kenapa kamu tidak tinggal bersama orang tuamu?"

“Dengan wajah seperti ini, orang tua saya sedih setiap kali mereka melihat saya. Daripada membuat mereka kesal setiap hari, jarak akan lebih baik untuk kita semua. ”

Kata-katanya ringan tetapi Shang Guan Jin dapat mendengar kesedihannya dan merasa kasihan padanya. Dia memiliki garis kebanggaan di bawah rasa mengasihani dirinya sendiri dan kontradiksinya tidak berbeda dengan aspek lain dari dirinya; ketika semuanya cerah, dia setiap inci adalah pria yang gagah. Tetapi pada saat suasana hatinya sedang gelap, dia akan bertindak seperti anak laki-laki yang manja.

Pikirannya melayang ke pria lain yang merupakan lawannya; seorang pria yang tinggi, tampan dan selalu cerah. Dia selalu bahagia di sekelilingnya dan ketika dia menjanjikannya dengan suara yang jelas dan tegas bahwa dia akan menjadi satu-satunya dalam hidup ini, dia berpikir bahwa saat itu adalah kebahagiaan sejati. Tapi pria itu….

Dia dibawa kembali ke masa sekarang ketika Feng Jin menyelipkan tangannya di atas tinjunya dan menyelamatkan tanaman merambat yang dia hancurkan di antara jari-jarinya. “Apa yang kamu pikirkan untuk mencekik pohon anggur yang malang? Ada beberapa labu yang tumbuh di pohon anggur ini dan jika Anda mencekik batangnya sebelum labu matang, kita akan memiliki lebih sedikit labu untuk dimakan.”

Shang Guan Jing dengan cepat meminta maaf dan bertanya-tanya apakah dia harus menarik tangannya ketika tangannya tetap melingkari tangannya. "Jadi, apakah kamu membawaku kembali ke kamarmu setelah aku melumpuhkan Yan Ying kemarin?" Hmm, dia belum melepaskan tangannya. Apakah dia akan sedih jika dia menggunakan lebih banyak kekuatan untuk menarik diri? Jauh di lubuk hati, mungkinkah dia merindukan kontak manusia? Dia mengerti perlunya koneksi. Ketika dia memegang tangannya, hatinya yang terlalu lama dipenuhi rasa sakit, mengalir dengan kehangatan.

Sebelum dia bisa berpikir lebih jauh, tubuhnya telah merespon dengan mengembalikan cengkeramannya. Dia mungkin bukan pria tampan dengan tambalan yang mengganggu di wajahnya, tapi dia sopan dan menarik. Dia ingat bahwa dia memiliki misi tetapi sampai dia menemukan Diaos, dia memutuskan dia akan mengabaikan suara kecil yang mengatakan kepadanya bahwa dia memaksakan keramahannya.

Feng Jin tampaknya tidak terkejut dan bertindak seolah-olah ini benar-benar wajar jika mereka berpegangan tangan. "Aku lupa memberitahumu sesuatu."

"Apa?" Berpikir bahwa mereka seharusnya tidak melakukan kontak kulit begitu lama, dia mencoba untuk melepaskan tangannya sekali lagi tetapi genggamannya kuat.

“Ada obat untuk penyakit darah saya.”

“Ada obatnya? Herbal apa yang kamu butuhkan?” Matanya melebar. “Apakah proses pemulihan sangat sulit? Apakah itu sebabnya kamu menyeret kakimu sampai sekarang? ”

“Yah, itu tidak sulit dan juga tidak membutuhkan herbal. Hanya saja aku tidak mau.”

"Kamu adalah …. enggan?!" Apa yang tidak mau dan menderita setiap bulan? Dia merasa ingin mencekiknya. "Apa yang kamu tidak mau?"

Dia tampak mual tiba-tiba dan tidak cukup memenuhi matanya.

"Katakan padaku!"

Dia memadamkan dan akhirnya berkata perlahan. “Begitu saya menikah dan memiliki …. menyelesaikan pernikahan, pendarahan saya akan berhenti.

Ketika dia tetap diam, mungkin malu dengan sedikit penyempurnaan, dia melanjutkan. “Bukannya aku tidak ingin sembuh tapi dimana aku bisa menemukan wanita yang rela menikah dengan pria sepertiku? Bahkan jika ada wanita seperti itu, itu tidak akan berhasil jika saya tidak mau. Jika saya tidak menyukai wanita yang saya nikahi – dan kita akan tetap terikat sampai kita berdua mati – dapatkah Anda memikirkan nasib yang lebih menakutkan dari itu?”

Berbeda dengan matahari yang bersinar di atas kepala mereka, ekspresinya selembut belaian sinar bulan. “Saya lebih suka tetap seperti saya jika saya tidak menemukan wanita di hati saya. Bahkan jika saya harus hidup dengan penyakit saya selama sisa hidup saya, saya akan melakukannya tanpa penyesalan.”