Heart has Ling Xi Bab 02

Bab 02 Orang Berdosa

Untuk pergi ke toilet, Brother Sunglasses telah melepas kacamata hitamnya, hanya menyisakan topeng sekali pakai yang besar untuk menutupi bagian bawah wajahnya. Meskipun hanya dahi, alis, dan sepasang mata yang terlihat, Ling Xi, yang tertarik untuk membaca majalah gosip hiburan, mengenali identitas Brother Sunglasses hanya dengan satu pandangan--

Yo, bukankah ini An Ruifeng? Aktor idola populer saat ini, yang menjadi pusat perhatian selama dua tahun terakhir? Fitur  wajah An Ruifeng memiliki karakteristik ras campuran yang sangat jelas, terutama mata abu-abu gelap yang memenangkan hati banyak penggemar wanita. Ling Xi telah menyaksikan penggemar wanitanya bertarung beberapa kali. Perkelahian penggemar dari semua selebritas lain dengan suara bulat berasal dari luar. Mereka berkelahi dengan pacar yang dikabarkan, dan berkelahi dengan paparazzi yang tidak bermoral. Penggemar An Ruifeng di sisi lain bertengkar secara internal - Sebuah posting membosankan seperti "Fitur terbaik An Ruifeng: matanya atau bibirnya?" bisa mendapatkan lebih dari 10.000 komentar.

Dan sekarang, mata indah itu menatap Ling Xi dan Xiao Ling Xi [a]  dengan takjub. Ling Xi bersumpah bahwa dia mendengar An Ruifeng terkesiap, lalu mundur selangkah. Dia mengeluarkan kacamata hitam dari sakunya lagi dan meletakkannya di pangkal hidungnya. Ling Xi berpikir: Sudah terlambat! Tidak ada gunanya memakai kacamata hitam. Saya telah menemukan identitas asli Anda. Ketika saya kembali, saya akan masuk ke akun alternatif saya dan memposting berita terbaru ini--'An Ruifeng mengabaikan kesehatan untuk menurunkan berat badan! Lingkaran hitam mencapai dagu!'

Ling Xi sibuk menatap wajah An Ruifeng dengan saksama. Pada saat ini, agen An Ruifeng, Saudara Xu, bergegas dan menahannya di belakang untuk melindunginya, dan berkata dengan nada yang sopan dan terasing: "Maaf, kami tidak tahu kamar mandinya sedang ditempati. Anda dapat melanjutkan untuk menggunakannya, kami akan menunggu." "Oh...oh, tidak apa-apa, tidak apa-apa, toh aku sudah selesai." Ling Xi buru-buru menarik celananya: "Kamu menggunakannya, kamu menggunakannya." Ling Xi membersihkan dirinya dan dengan cepat membuka pintu toilet. Saat dia melewati mereka, Kakak Xu tiba-tiba menghentikannya.

"Tolong tunggu sebentar," kata Saudara Xu: "Saya tidak memperhatikan karena cahaya yang buruk barusan. Apakah Anda Ling Xi? Yang menyanyikan 'Heart has Ling Xi'?"

Ling Xi hendak bertepuk tangan untuknya. Nama lengkap Saudara Xu adalah Xu Zhiqiang. Dia adalah agen medali emas terkenal di lingkaran, dengan pengalaman dan wawasan yang kaya. Dia sudah mengangkat seorang kaisar film dan dua huadan kecil [b] . Dia ramping tapi tidak canggih. Lihat, di seluruh pesawat, hanya Xu Zhiqiang yang bisa menyebutkan namanya. ... Tapi saat ini Ling Xi berharap Xu Zhiqiang tidak mengenalinya.

"Iya." Ling Xi berkata dengan datar.

"Senang bertemu denganmu. Kamu juga bergabung dengan kru 'Jian Jue Tianxia', kan?" Xu Zhiqiang terus bertukar salam konvensional dengannya: "Saya mendengar sutradara mengatakan bahwa Anda telah diundang untuk menyanyikan lagu kredit akhir, dan Anda juga akan memainkan salah satu peran. Ruifeng kami memiliki penampilan tamu sebagai master pria. protagonis dalam drama. Kami akan menjadi bagian dari kru yang sama di masa depan. Akan ada kesempatan bagi semua orang untuk berkumpul." Agen bintang besar itu begitu pandai berbicara, tanpa menyebut pertemuan yang memalukan itu, dia langsung bekerja, menyelamatkan muka [c]  kedua belah pihak.

Saat berbicara, Xu Zhiqiang mengulurkan tangannya padanya, dan Ling Xi buru-buru mengulurkan tangannya. Jabat tangan mereka tidak ringan atau berat. Mereka berjabat tangan beberapa kali dan Ling Xi adalah orang pertama yang menarik tangannya.

"Ternyata kamu adalah Ling Xi. Senang bertemu denganmu." An Ruifeng mengangguk padanya dengan sopan, dan bahkan membuat lelucon ramah: "Mengapa kamu begitu gugup? Oh, itu benar, saya ingat para pemain mengatakan bahwa peran tamu Anda adalah shidi [d] aktor utama . Jadi, kami memiliki sekte persekutuan--Murid, kamu tidak akan menjadi karakter sekarang, dan mulai takut padaku, kan?" Dengan itu, An Ruifeng juga mengulurkan tangan padanya. Ling Xi menatap telapak tangannya, wajahnya penuh keringat [e] , menyeka tangan kanannya pada jahitan celananya beberapa kali, dan bertanya dengan sangat hati-hati: "Tuan, tetapi saya tidak mencuci tangan setelah buang air besar. Apakah Anda yakin ingin berjabat tangan denganku?"

Seorang Ruifeng: "..."

Xu Zhiqiang, yang baru saja selesai berjabat tangan dengan Ling Xi, tiba-tiba memiliki ekspresi mual di wajahnya.

    ※※※

Ling Xi dengan sedih kembali ke tempat duduknya di baris terakhir kelas ekonomi, duduk dan menghela nafas.

Wu Youpeng akan tertidur menunggunya. Saat dia kembali, Youpeng menembaknya, "Kemana kamu pergi mencari kamar mandi? Mengapa kamu butuh setengah jam untuk kembali?"

Ling Xi berkata, "Toilet depan dan belakang penuh, jadi pramugari membawaku ke toilet kelas bisnis."

"Oh! Itu tidak akan memakan banyak waktu."

Ling Xi menghela nafas, “Yah, aku bertemu seseorang yang mengenaliku di kabin bisnis. Kami berbicara sebentar."

"Oh itu bagus." Wu Youpeng sangat senang: "Sebelumnya, saya melakukan survei penggemar untuk Anda. Hasilnya menunjukkan bahwa penggemar Anda sebagian besar terkonsentrasi di kota-kota tingkat ketiga dengan pendapatan bulanan rata-rata kurang dari 3.000. Saya tidak menyangka sekarang ada penggemar yang mampu membayar kelas bisnis! Katakan padaku dengan cepat, apakah kamu berfoto dengan mereka dan menandatangani tanda tangan?" "Mereka tidak membutuhkan tanda tangan saya ..." Ling Xi mengangkat matanya dan meliriknya: "Orang yang mengenali saya adalah Xu Zhiqiang, agen An Ruifeng."

Wu Youpeng membuka mulutnya lebar-lebar, dan menghembuskan napas berat: "...Apakah kamu bodoh? Saat ini ketika orang bertanya apakah kamu Ling Xi, kamu hanya mengatakan bukan!" Dia menepuk dadanya dan berkata, "Kamu juga seorang selebriti dalam perjalanan. Orang lain telah memesan seluruh kabin kelas bisnis, tetapi kami berdua terjepit di kelas ekonomi. Jika itu aku, aku akan malu untuk menyapanya. Xu Zhiqiang."

Ling Xi diam-diam mengutuk: Saat itu, adikku terlihat oleh mereka. Bagaimana mungkin aku masih berpura-pura menjadi orang asing? Namun, agar tidak menjelaskan kepada Wu Youpeng mengapa adik laki-lakinya terlihat, dia dengan bijak tutup mulut, bertekad untuk membiarkan rahasia itu membusuk di perutnya.

Setengah jam kemudian, pesawat mendarat di N City tepat waktu.

Ling Xi dan yang lainnya duduk di baris terakhir, menunggu semua orang turun, sebelum mereka menyeret tas tangan mereka dari pesawat. Ketika mereka berjalan ke korsel untuk mengambil barang bawaan mereka, sekelompok orang telah berkumpul di sekitar ban berjalan sambil menunjuk sesuatu. Banyak orang mengeluarkan ponsel mereka dan memotret ban berjalan.

Ling Xi menghentikan seseorang dan bertanya apa yang sedang dia rekam.

Kemanusiaan: "Hei, saya tidak tahu idiot mana yang merombak kopernya agar terlihat seperti sushi. Kaviar di tutupnya sangat stereoskopis, sangat nyata! Kopernya telah berputar di ban berjalan untuk waktu yang lama, hanya seperti restoran sushi sabuk berputar. Aku harus mengambil beberapa foto lagi dan membaginya dengan teman-temanku sebelum si idiot itu mengambil kopernya!" Tepat pada saat itu, sushi kaviar raksasa palsu perlahan berputar ke Ling Xi, dan Ling Xi meraihnya. Setelah mengambil barang bawaannya, dia berjalan menjauh dari pria yang tercengang itu.

Wu Youpeng meremas dahinya: "Saya telah mencoba meyakinkan Anda. Anda memainkan lelucon ini dengan barang bawaan setiap saat. Apakah menarik?"

"Menarik." Ling Xi mengangguk, merasa bahwa dia akhirnya pulih sedikit dari kerusakan spiritual yang dideritanya di pesawat. Koper di tangannya dirakit dan direnovasi sendiri, dan itu menjadi pemandangan bandara yang indah setiap saat. Dia memiliki gagasan bahwa jika dia benar-benar tidak bisa bergaul dalam lingkaran ini, dia bisa membuka toko Taobao [f]  untuk menjual koper buatan tangan. Ini adalah satu-satunya kustomisasi kelas atas di dunia. Dia memperhitungkan bahwa pendapatan dari penjualan mereka tidak akan kurang dari penjualan albumnya.

Mereka berdua berbicara saat mereka berjalan menuju pintu keluar. Dari kejauhan, mereka mendengar suara keras di ambang pintu. Begitu mereka berjalan keluar dari pintu keluar, mereka melihat pagar pembatas di kedua sisi lorong penuh sesak dengan gadis-gadis muda yang tak terhitung jumlahnya, memegang bunga di tangan mereka dan menggantung kamera di leher mereka. Mereka berteriak keras pada Ling Xi— "Ah! Aku mencintaimu!!!" "Lihat di sini!!!"

Personel keamanan bandara bersandar ke pagar pembatas dan mendorongnya dengan keras. Jika bukan karena mereka, para penggemar wanita gila itu akan menembus pagar pembatas.

Ling Xi terkejut. Dia melambaikan tangannya pada para penggemar yang antusias ini, dan melakukan beberapa pose angkuh secara berurutan. Dia sangat tersentuh. "Kakak, kamu sangat baik padaku. Dari mana kamu mempekerjakan penggemar kali ini? Mereka sangat pandai menciptakan momentum." Dia hampir menangis dengan kebahagiaan: "Saya tidak berharap bahwa Anda akan selalu menertawakan saya, tetapi pada saat-saat kritis, Anda akan selalu mendukung saya."

"......Tunggu sebentar!" Wu Youpeng sakit kepala: “Saya belum mempublikasikan perjalanan ke N City ini sama sekali. Penggemar ini tidak disewa oleh saya.”

Ling Xi tercengang: "Apa?"

Seperti menggemakan kata-kata Wu Youpeng, para penggemar yang memadati pagar pembatas memanggil nama idola mereka secara bersamaan-- "An Ruifeng!" "Ruifeng!" "Pangeran Ruifeng!"

Kemudian, aroma cologne yang memikat tercium dari belakang Ling Xi. Ling Xi menoleh tanpa sadar dan melihat selebritas yang telah melihat adik laki-laki dan pantatnya di pesawat. Selangkah demi selangkah, dia berjalan menuju Ling Xi dengan percaya diri dan santai, seperti berjalan di landasan pacu.

 Kacamata hitam dan topeng Ruifeng telah dilepas, dan lapisan alas bedak telah diaplikasikan di wajahnya untuk menutupi lingkaran hitamnya yang menakutkan. Seorang Ruifeng  hampir setengah kepala lebih tinggi dari Ling Xi. Melihat dari sudut Ling Xi, matanya jatuh pada bibir yang tersenyum itu. Bibirnya yang tipis dan seksi, dengan sudut mulutnya yang sedikit melengkung ke atas, membuat orang ingin menggigitnya. Ling Xi menelan ludah dan merenung, setelah beberapa saat, dia akan masuk ke akun alternatifnya dan memberikan suara pada postingan “Fitur terbaik An Ruifeng: matanya atau bibirnya?”

Melihat Ling Xi menatapnya kosong, An Ruifeng tersenyum ringan padanya. Baru saja Ling Xi membebaskan publisitas dari para penggemarnya dan senter yang seharusnya menjadi miliknya. Jika itu adalah bintang lain dengan temperamen yang besar, mereka berdua akan berselisih. Untungnya, An Ruifeng murah hati dan tidak pernah peduli dengan hal-hal sepele ini. Dia juga mengolok-olok Ling Xi.

"Murid," katanya: "Anda menghalangi tuan."

Catatan kaki:

[a] Penisnya.

[b] peran wanita muda yang lincah dalam opera Cina

[c] martabat

[d] murid laki-laki junior (dari guru yang sama)

[e] tidak bisa berkata-kata (karena tidak berdaya atau malu).

[f] Taobao adalah situs belanja online Cina, yang berkantor pusat di Hangzhou, dan dimiliki oleh Alibaba.

Penerjemah:

Bab kedua keluar! Tolong beri tahu saya catatan penerjemah mana yang Anda sukai. Catatan kaki yang digunakan dalam bab ini atau yang melayang di bab sebelumnya. Apakah ada yang mengalami masalah dengan catatan hover?

Saya ingin pembaca saya memiliki pengalaman membaca yang luar biasa. Jadi tolong beri tanggapan Anda! Terima kasih😊
Mengapa udah nggak bisa download cersil di cerita silat indomandarin?

Untuk yang tanya mengenai download cersil memang udah nggak bisa hu🙏, admin ngehost filenya menggunakan google drive dan kena suspend oleh google, mungkin karena admin juga membagikan beberapa link novel barat yang berlisensi soalnya selain web cerita silat indomandarin ini admin juga dulu punya web download novel barat terjemahan yang di takedown oleh google dan akhirnya merembes ke google drive admin yang dimana itu ngehost file novel maupun cersil yang admin simpan.

Lihat update cersil yang baru diupload 3 Bulan Terakhir

27 Oktober 2022] Kaki Tiga Menjangan

05 November 2022] Seruling Samber Nyawa (Bu Lim Su Cun)

Mau donasi lewat mana?

BCA - Nur Ichsan (7891-767-327)
Bagi para Cianpwee yang ingin berdonasi untuk pembiayaan operasional web ini dipersilahkan Klik tombol merah.

Posting Komentar

© Cerita silat IndoMandarin. All rights reserved. Developed by Jago Desain
]