-->

Abolition of the Wicked Bab 006

Bab 006

"Bukankah ini buku yang kamu cari selama dua puluh tahun terakhir? Kalau saja tuannya tidak hilang dalam aksi, dia masih akan berkeliling mencarinya." Tanya Do Pyeong-su

"Menurutmu berapa lama untuk buku ini?"

Seo Seok-san menjawab setelah melihat keadaan buku itu.

"Kurasa belum tiga tahun? Manbak Seon-in mungkin meninggal tahun lalu? Sepertinya itu buku terakhir yang dia tinggalkan sebelum dia meninggal."

"Apakah menurutmu raja Hyeol Yeong-moon akan memilikinya seperti yang disebutkan di sini?"

"Kami tidak punya pilihan selain pergi dan memeriksanya sendiri."

"Mungkinkah ada 'Surado' (Alam semesta di mana perang tidak pernah berhenti) juga?"

Yeon Geum-hong berhenti saat dia membalik halaman buku.

"Itu disini."

Apel Adam Do Pyeong-su bergerak naik turun dengan cepat.

"Di mana dan siapa yang memilikinya?"

"Oseong Do-mun? Pernahkah Anda mendengar tentang mereka?"

Meskipun mereka semua sangat menyadari semua Munpa (Penjaga Moorim) Moorim, itu adalah pertama kalinya mereka mendengar Munpa disebut 'Oseong Do-mun.

"Mereka adalah Munpa dari kota Pingyao di provinsi Shanxi."

Do Pyeong-su berjuang keras seolah ingin segera pergi.

Seo seok-san membuat Do Pyeong-su tenang.

"Pertama-tama, tenanglah. Kamu mencari sekitar lima belas tahun, bukan? Itu tidak akan pergi ke mana pun jika kamu menunggu beberapa tahun lagi."

"Saya berharap begitu?"

"Pertama-tama, mari kita lihat apakah lokasi harta karun yang disebutkan dalam 'Berbagai Harta Karun' itu benar."

Seo Seok-san menunjuk ke satu sisi buku.

"Ini adalah minyak kebangkitan. Dikatakan bahwa seorang pria bernama Ko Tai-bang, yang menjalankan toko obat herbal Ko di Kabupaten Fogang, Zhejiang memiliki sekitar lima puluh mililiter."

Semua orang terkejut.

"Lima puluh mililiter? Itu cukup banyak!"

"Ya. Jika sekitar itu, kita bisa mendapatkannya tanpa biaya jika kita menggunakannya dengan baik. Jaraknya empat jam dari sini ke Kabupaten Fogang. Mari kita periksa di sini dulu."

Yeon Geum-hong menyetujui kata-kata Seo Seok-san.

"Itu bukan ide yang buruk, karena Ko Tai-bang memiliki minyak kebangkitan, kita dapat mempercayai isi buku ini."

"Jang Man-dok berkata karena abolisi mempelajari seni bela diri Darah & Besi, dia akan membutuhkan minyak kebangkitan juga."

"Jika itu adalah minyak kebangkitan, itu adalah ramuan ajaib dunia yang dapat meningkatkan Neigong dalam satu tegukan, bahkan tanpa perlu mempelajari seni bela diri Darah & Besi."

"Siapa yang pergi?"

"Karena saya yang tercepat, saya harus pergi."

Tidak ada yang menentang Yeon Geum-hong.

"Sekarang setelah kita membicarakannya, aku akan segera pergi."

"Kamu bahkan tidak tahu di mana toko jamu Ko terletak di Kabupaten Fogang, kan?"

"Karena ini bukan tempat yang besar, jika saya bertanya-tanya saya akan segera menemukannya. Sampai saya kembali, jangan pernah berpikir untuk bermain-main dengan minuman keras saya."

"Bagaimana Anda akan melihat kami?"

"Bahkan jika saya tidak tahu tentang orang lain, saya tahu bahwa kita tidak akan melakukan sesuatu yang pengecut di antara kita sendiri. Namun, sangat penting untuk terjebak dengan minuman keras yang kita seduh kali ini, bukankah begitu? ?"

Tak satu pun dari mereka yang bisa menyangkal kata-kata Yeon Geum-hong.

"Aku akan pergi setelah meninggalkan tanda khusus di tempat pembuatan birku. Agar aku bisa tahu begitu seseorang masuk ke sana. Jika seseorang masuk ke sana, aku tidak akan mentolerirnya."

"Kami akan berhati-hati agar tidak ada satu lalat pun yang masuk ke sana."

"'Seni Perang Moorim?"

Geom Woo-bin memiringkan kepalanya melihat buku yang diberikan Seo Seok-san padanya.

"Ini adalah buku yang memiliki semua pengetahuan yang diperlukan bagi Anda untuk tinggal di Moorim di masa depan. Akan sangat membantu jika Anda membacanya."

Geom Woo-bin melihat buku itu dengan tangan bersilang seolah sedang memikirkan sesuatu.

"Penghapusan, ada apa?"

"Jika aku pergi ke Moorim, apakah akan ada banyak musuh?"

Seo Seok-san yang hendak menjawab, "terserah kamu." Menghentikan dirinya untuk mengatakan itu.

Jika seseorang adalah murid Hwa Jeok-san dan penghapusan singa darah, itu mirip dengan membawa target di seluruh tubuh mereka.

"Apa hubungannya dengan banyak musuh atau permusuhan? Jika kamu kuat tidak akan ada masalah. Jangan khawatir tentang itu sebelumnya, lepaskan buku ini dulu."

Huruf-huruf tebal, satu simpul lebih tebal dari jari tengah, membuatnya sakit di leher hanya dengan membalik halaman pertama.

Jadi, tanpa berpikir untuk melihatnya, singa darah memberikan buku itu kepada Geom Woo-bin.

"Ada juga surat-surat yang cukup banyak yang aku tidak tahu ..."

Geom Woo-bin tersenyum cerah sambil membaca buku dengan kasar.

"Aku akan mempelajarinya, dan itu juga akan bagus pada saat yang sama."

Penghapusan adalah anak yang cukup positif.

Yeon Geum-hong yang pergi untuk mendapatkan minyak kebangkitan kembali ke rumah keesokan harinya saat malam tiba.

"Kenapa lama sekali?"

"Ada beberapa insiden."

"Insiden apa?"

Yeon Geum-hong mengayunkan tangannya.

"Jangan khawatir, itu bukan masalah besar. Dan...."

Yeon Geum-hong mengeluarkan kantong kulit hitam dari dadanya.

“Sesungguhnya ada minyak kebangkitan.”

Jang Man-dok mengeluarkan botol magnet seukuran jari dari kantong dan membuka tutupnya. Minyak kebangkitan yang sedikit kental adalah cairan putih susu tanpa bau.

Jang Man-dok yang sedikit memiringkan botol untuk memeriksa isinya mengangguk dan saat dia melakukannya, semua orang tersenyum.

Mereka tidak hanya menemukan minyak kebangkitan, tetapi mereka juga memastikan bahwa isi dari 'Berbagai Harta Karun' itu benar.

"Hahaha! Di masa depan, bahkan kesenangan berburu harta karun akan menyenangkan."

Seo Seok-san menerima kata-kata Do Pyeong-su.

"Yang perlu kita fokuskan adalah ramuan ajaib yang bisa membuat abolisi lebih kuat. Itu hal yang paling mendesak."

Semua orang setuju dengan ide itu.

Kemudian malam itu, semua orang berkumpul di gudang tempat Geom Woo-bin merendam tubuhnya dalam air herbal.

Geom Woo-bin yang sudah cemberut karena rasa sakit yang akan datang setelah beberapa saat tampak bingung.

"Kenapa kalian semua berkumpul?"

Seo Seok-san berkata saat Jang Man-dok menuangkan air herbal ke dalam tong tempat Geom Woo-bin berada.

"Hari ini kami menemukan obat yang berharga. Pernahkah Anda mendengar tentang minyak kebangkitan?"

"Nggak."

"Ini adalah obat berharga yang dapat membuat orang biasa berumur panjang dan sehat hanya dengan satu tetes, dan bagi orang Moorim untuk mendapatkan Neigong senilai puluhan tahun."

"Begitukah? Bagaimana kamu menemukan hal seperti itu?"

Meskipun mereka tahu dari mana asalnya, hanya Yeon Geum-hong yang tahu jawaban untuk 'bagaimana'. Dia menjawab berdehem saat dia menerima perhatian dari tiga lainnya.

"Aku mendapatkannya sebagai hadiah karena telah menyelamatkan putri kenalanku."

"Bagus. Kalau begitu ayo... urgh!"

Saat air herbal memenuhi lehernya, rasa sakit perlahan datang. Geom Woo-bin yang mengerang terus berbicara sambil mengerutkan alisnya.

"Karena kita adalah abolisi, alangkah baiknya jika kita mengambilnya secara adil. Tidak, saya akan baik-baik saja meskipun saya tidak memilikinya. Namun, tidak ada yang telah saya lakukan seperti Neigong.. ."

Bloop!

Saat Jang Man-dok memiringkan botol magnet, cairan putih tumpah di dalam air herbal.

Seo Seok-san bertanya dengan heran.

"Itu sesuatu yang seharusnya kamu minum, bukan?"

Sementara Jang Man-dok memeras tetes terakhir dengan mencuci bagian dalam botol magnet menggunakan air herbal, Do Pyeong-su membuka mulutnya untuk berbicara.

"Kamu bilang semuanya akan diserap ke dalam kulit? Sebaliknya, ini lebih baik. Jika dia mengambil banyak minyak kebangkitan ini sekaligus, tidak hanya tubuh abolisi yang tidak akan tahan, tetapi efek obatnya juga akan hilang. tidak diserap. Ini akan perlahan menyerap selama enam bulan ke depan."

"Serius?"

"Bagaimana saya tahu jika Anda bertanya kepada saya? Karena itulah Jang Man-dok."

"Bagaimana kamu tahu hanya dengan melihat ekspresi Jang Man-dok?"

"Kenapa aku tidak tahu? Kalian aneh karena tidak tahu. Ini tidak seperti kita telah melihat masing-masing selama satu atau dua hari."

"Tidak ada orang lain yang tahu. Kalau saja kamu yang mengetahuinya, maka kamulah yang aneh."

"Kamu seharusnya tidak tahu apa yang tidak kamu ketahui. Maksud saya, Jang Man-dok berkata jika kita ingin bertarung, keluar dan bertarung karena itu mengganggu penghapusan."

Saat Geom Woo-bin berjuang melawan banjir rasa sakit, dia tidak punya waktu untuk mengkhawatirkan sekelilingnya. Batasan Geom Woo-bin adalah menjaga posturnya tetap lurus.

Namun, suara Jang Man-dok menembus kepala Geom Woo-bin.

Latih metode Neigong master, 'kesatuan manusia & surga'.

Suara Jang Man-dok yang pertama kali dia dengar, menenangkan pikirannya dengan nada rendah yang menyebar.

Tidak semudah kedengarannya untuk mempraktikkan 'kesatuan manusia & surga' dalam rasa sakit yang seolah-olah menghancurkan seluruh tubuh seseorang.

Anda harus mengatasi rasa sakit.

Suara Jang Man-dok menenangkan pikirannya sekali lagi dan sedikit mengurangi rasa sakitnya. Geom Woo-bin berusaha keras mengumpulkan energi di perut bagian bawah dengan melafalkan kalimat 'kesatuan manusia & surga'.

Dia hanya merasakan energi hangat, tapi dia tidak bisa mencapai tahap di mana sesuatu yang berharga seperti Neigong bisa dibuat.

Dia terus mendengar suara Jang Man-dok di kepalanya, tapi itu bukan sesuatu yang bisa dimengerti. Sepertinya kata-kata yang diucapkan para biksu saat melakukan mantra.

Namun, suara itu membuat pikirannya tenang.

Meskipun rasa sakitnya masih parah, pikirannya berada dalam kondisi yang aneh dan santai.

Dan kemudian di beberapa titik, area di sekitar perut bagian bawah bergoyang.

Itu hanya perasaan energi yang dia rasakan, menyatu dalam lingkaran.

Geom Woo-bin memutar energi itu untuk memperbesar ukurannya seolah-olah dia sedang menggelindingkan bola salju. Itu tumbuh sangat cepat dan membuat perut bagian bawah Geom Woo-bin terasa berat.

Ketika Geom Woo-bin merasa bahwa dia tidak dapat menumbuhkannya lebih jauh, dia membiarkan energi dari perut bagian bawah mengalir ke semua tulang anggota badan. Meskipun dia berlatih Qigong (Latihan Tiongkok kuno dan teknik penyembuhan yang melibatkan meditasi, pernapasan terkontrol, dan latihan gerakan) sementara itu, dia hanya merasakannya. Dia tidak pernah merasa begitu penuh energi seperti ini dan dia merasa tubuhnya sedang dimurnikan.

Rasa sakitnya masih ada, tapi rasa sakit itu tidak menghalangi Qigong untuk terjadi.

Jang Man-dok yang membantu Geom Woo-bin dengan Qigong merasa sangat heran. Dia mengantisipasi minyak kebangkitan akan sangat membantu dalam Neigong Geom Woo-bin.

Tapi, besarnya itu melebihi antisipasi Jang Man-dok untuk waktu yang lama.

'Itu karena kasar, jika sebanyak ini, itu akan membuatnya lebih mudah.'

Meski sekarang sudah hari pertama, tidak ada yang mengatakan sejauh mana ia akan berkembang jika ia terus berlatih.

Itu hanya tergantung pada sifat Geom Woo-bin.

Melihat reaksi pertama, Geom Woo-bin bahkan bisa berjalan di jalur seniman bela diri jenius yang belum pernah dilihat orang-orang ini.

'Kita bahkan bisa bergerak lebih cepat dengan kemajuan seni bela diri darah & besi.'

Jika Geom Woo-bin mendengar itu, dia akan menentangnya dengan sangat marah.

"Terima kasih atas semua yang telah kamu lakukan untukku!"

"Fiuh! Kuharap kau bekerja lebih lama lagi."

Meskipun Seo Poong-sik merasa menyesal, dia tidak bisa mencoba lebih jauh karena itu adalah janji yang dibuat dari awal.

"Bahkan jika aku tidak bekerja di asrama, aku akan sering mengunjungimu."

"Apakah kamu serius datang besok untuk menjual minuman keras?"

"Iya."

Bibir Seo Poong-sik terkulai ke bawah dan garis senyumnya semakin dalam.

Ada beberapa cara yang disebutkan dalam 'Moorim's Art of War' untuk mengetahui suasana hati seseorang bahkan dengan sedikit perbedaan dalam ekspresi wajah mereka.

"Jangan merasa terbebani. Jika rasanya tidak enak, saya bahkan tidak akan mempertimbangkan untuk menjualnya."

"Hahaha! Orang ini, apa yang kamu ketahui tentang rasa minuman keras?"

"Meskipun saya tidak tahu, orang-orang yang membuat minuman keras sekarang adalah peminum kebiasaan terbaik di dunia."

"Baiklah, aku mengerti. Pertama-tama, bawakan padaku."

Geom Woo-bin mengucapkan selamat tinggal dengan berjalan keluar dari asrama dan mengenakan bola besi di pergelangan tangan dan pergelangan kakinya. Awalnya hanya ketika dia berangkat kerja yang beratnya 1,8 dan 3 kilogram, tapi sekarang sudah meningkat menjadi 3,6 dan 6 kilogram, dan mereka tidak meninggalkan Geom Woo-bin bahkan saat dia akan pulang dari kerja.

Tapi tetap saja, langkahnya ringan.

Seni bela diri darah & besi berhasil dan berkat efek minyak kebangkitan, kedalaman Neigong telah berubah.

Namun, hanya gerakan tinju dan gerak kaki dalam seni bela diri yang masih dipelajari Geom Woo-bin.

"Dasar dari semua seni bela diri adalah kerja tinju, jika fondasinya tidak kuat, itu tidak akan pernah mencapai tingkat kenaikan."

Itu adalah pendapat yang konsisten dari empat imam.

Geom Woo-bin kembali ke rumah dan dia bisa bertemu dengan para pendeta yang sedang berkumpul di halaman. Meskipun penjualan dimulai besok, hari pembukaan minuman keras adalah hari ini.

Cahaya kegugupan tertulis di seluruh wajah para pendeta yang berkumpul di halaman.

Mereka telah menyeduh ratusan dan ribuan botol minuman keras sejauh ini tetapi kegugupan seperti itu sulit dimengerti.

"Ada apa dengan semua wajahmu? Seolah-olah kamu akan berperang yang akan mempertaruhkan nyawamu."

"Itu karena ada sesuatu yang sama pentingnya dengan nyawa yang dipertaruhkan."

Semua orang mengangguk pada kata-kata Yeon Geum-hong.

"Apa yang ada dalam minuman keras untuk mempertaruhkan nyawamu?"

"Tidak. Kamu tidak perlu tahu itu."

Geom Woo-bin tidak mencoba membuat mereka menjawab dengan paksa.

"Apakah kamu akan membukanya sekarang?"

"Tidak. Masih ada satu jam lagi."

Yeon Geum-hong menyeret Geom Woo-bin dengan tangannya ke halaman belakang.

"Menggunakan waktu istirahat, apakah kamu ingin mencoba berlatih 'Seni Menghafal'?

"Seni Menghafal?"

"Ya. Itu tidak akan terlalu mempengaruhi tangan dan gerak kaki."

"Mengapa Seni Menghafal entah dari mana...??"

"Tidak ada yang seperti Seni Menghafal untuk digunakan dalam keadaan darurat."

"Apa yang darurat untukku?"

"Mulai besok kamu akan berkeliaran di sana-sini menjual minuman keras, kan?"

Pembuatan akan diurus oleh para pendeta dan penjualannya terserah Geom Woo-bin.

Itu adalah keputusan yang ditekankan oleh Geom Woo-bin karena dia juga harus melakukan sesuatu.

"Aku hanya akan menjual minuman keras ..."

"Ngomong-ngomong, tidak ada salahnya mempelajarinya, jadi pelajarilah."

Yeon Geum-hong mengenakan over-sleeves selebar sekitar empat inci ke pergelangan tangan Geom Woo-bin. Bagian luarnya terbuat dari kain hitam, tapi lebih berat dari kelihatannya.

"Ada empat puluh jarum di dalam ini."

Saat Yeon Geum-hong mendorong bagian belakang lengan baju, sebuah jarum muncul dari dalam.

Setelah Anda terbiasa, Anda dapat menarik lima jarum hanya dengan gerakan pergelangan tangan. Ada jurus Chihwa Naksu yang sedang kamu pelajari sekarang, kan? Ini tentang memutar pergelangan tanganmu seperti ini."

Yeon Geum-hong terus berbicara setelah menunjukkan contoh singkat.

"Gerakan pergelangan tangan mirip dengan itu. Anda menjentikkan pergelangan tangan Anda seperti ini sambil berlatih Neigong seolah-olah menembak melalui ujung jari Anda!"

Jarum yang meninggalkan tangan Yeon Geum-hong tertancap di tengah jalan, bukan di pohon tapi di batu.

Yeon Geum-hong berkata kepada Geom Woo-bin yang terkejut.

"Jangan pikirkan kekuatannya. Kamu hanya perlu berlatih untuk membidik dengan benar. Pikirkan tentang membidik target dan ada benang yang terhubung ke ujung jarimu. Maka, itu akan menjadi lebih mudah."

Tentu saja, itu tidak mudah.

Pada awalnya, bahkan sulit untuk memahami kata-katanya, berlatih seolah-olah Neigong ditembakkan melalui ujung jari. Namun, saat dia terus melemparkan jarum tanpa istirahat untuk sementara waktu, dia tampak seperti akan mendapatkannya di beberapa titik.

Saat itu terdengar suara Seo Seok-san.

"Sudah waktunya untuk pembukaan!"