Abolition of the Wicked Bab 002

Bab 002

Pepatah lama bahwa ada surga di langit dan Hangzhou dan Suzhou di bumi bukan hanya pepatah.

Di antara itu, malam Hangzhou sangat indah.

Danau itu dipenuhi perahu-perahu berbagai warna seolah-olah ditaburi permata, dan kemegahan kota tampak seperti melihat Bima Sakti.

Secara khusus, bar di tepi sungai yang melintasi Hangzhou dianggap sebagai salah satu tempat terbaik, jadi selalu ada banyak pengunjung.

Namun, tidak ada satu pun pengunjung yang tersisa di tempat yang dicintai oleh banyak penyair dan peminum atas nama rumah kos, satu-satunya bar di tepi sungai.

"Apa yang baru saja Anda katakan?"

Di kost yang dimasuki singa berdarah itu, ada lima orang gemetar termasuk pemiliknya.

"Aku benar-benar tidak menerima anak di bawah sepuluh tahun sebagai tamu dalam tiga hari terakhir... dua tahun."

Dalam kehidupan yang dihidupkan kembali oleh Yeon Geum-Hong, pemilik Wang Su-Bong menetap dengan lutut santai. Untungnya ada kursi tepat di belakang, jadi dia menghindari jatuh yang tidak sedap dipandang ke tanah.

"Jika Anda berbohong kepada kami, kami tidak hanya akan menghancurkan Anda, tetapi juga tiga keluarga Anda .... tidak, seluruh klan Anda."

Energi dalam suaranya memastikan itu pasti akan berubah menjadi kenyataan, bukan hanya ancaman.

"T-tentu saja"

Jawaban percaya diri Wang Su-Bong menunjukkan kegagalan di wajah Yeon Geum Hong. Dia pasti mengirimnya ke tempat ini dengan memberinya uang, kemana perginya anak muda itu?

"Pertama-tama, mari kita mulai mencari area ini secara menyeluruh."

Yeon Geum-Hong berbalik mendengar kata-kata Seo Seok-San, dan Do Pyeong-Su berkata Wang Su-Bong,

"Jika kami tidak menemukan penghapusan, Anda mati. Jika Anda menemukan penghapusan dan melukai bahkan ujung jari, Anda mati. Jika seseorang atau yang lain merusak penghapusan, bukan hanya orang yang menyakiti, tetapi Anda akan juga mati.

"A-apa salahku? Hanya saja tamunya tidak datang ke sini, kan...jadi?

"Jika terjadi sesuatu pada penghapusan, seseorang atau yang lain harus bertanggung jawab. Apakah saya harus bertanggung jawab?"

Dia tidak punya pilihan selain menggelengkan kepalanya.

Jika dia mengangguk di sana, dia pikir dia akan dipenggal kepalanya.

"Benar, tentu saja, kaulah yang harus bertanggung jawab."

Melihat singa berdarah meninggalkan rumah kos, Wang Su-Bong berdoa dan berdoa kepada Tuhan untuk keselamatan anak yang disebut abolisi yang bahkan belum pernah dia temui sebelumnya.

Mereka berempat berkeliaran selama empat jam, tetapi mereka tidak dapat menemukan Geom Woo-bin pada akhirnya.

"Seperti yang dia janjikan, akankah pemilik pria di kost itu...!"

Yeon Geum-Hong menangkap Do Pyeong-Su yang sedang menuju ke asrama.

"Tahan"

"Mengapa?"

"Mungkin kita menggonggong pohon yang salah, bukan?"

"Aku belum pernah menggonggong pohon yang salah sebelumnya?"

"Penghapusan itu pasti tidak datang ke sini sejak awal"

"Lalu kemana dia pergi?"

"Jika tidak di sini, ke mana dia akan pergi?"

Seo Seok-San tampak terkejut.

"Tunggu sebentar!"

Untuk berjaga-jaga, Do Pyeong-Su dan Jang Man-Dok terus mencari di Hangzhou, dan hanya Yeon Geum-Hong dan Seo Seok-San yang mengambil rute ke Baekrim-mun.

"Apakah penghapusan itu pasti kembali ke Baekrim-mun melalui rute itu?"

Mengingat situasi Geom Woo-Bin saat itu, kemungkinannya kecil.

Tidak hanya Geom Woo-bin yang kelelahan hingga pingsan tetapi juga tidak mengalami luka ringan.

Bahkan pergi ke kos-kosan Hangzhou dengan tubuh seperti itu akan melelahkan, sulit membayangkan kembali ke Baekrim-mun lagi.

"Kamu tidak bisa menganggapnya sebagai anak biasa. Dia adalah seorang abolisi yang berlari seribu mil dan mendaki Gunung Gumbong. Tidak mungkin ini bisa normal"

"Dan tidak mungkin tuannya memiliki anak biasa sebagai murid."

Kedua orang itu sedang dalam perjalanan dengan asumsi bahwa Geom Woo-bin turun dari Mt. Gumbong dan langsung pergi ke Baekrim-mun dan bukan ke Hangzhou.

Bahkan bulan tertutup oleh awan, menghalangi kegelapan yang gelap gulita, tetapi tidak ada kegelapan yang menjadi penghalang standar seni bela diri mereka.

Mereka menyelesaikan jalan yang telah diambil Geom Woo-bin selama sepuluh hari hanya dalam satu hari dan menyelamatkan Hwa Jeok-San. Dan butuh dua hari untuk mencapai Hangzhou.

Geom Woo-bin yang hampir setengah mati tidak akan pergi sejauh itu dalam tiga hari itu.

Jika mereka tidak dapat menemukan Geom Woo-bin malam ini atau besok pagi dengan maksimal, mereka berada di jalan yang salah atau spekulasi Yeon Geum-Hong salah.

Jadi, Yeon Geum-Hong yang gugup menemukan noda darah dalam pandangannya.

Itu adalah jalan pegunungan yang sempit untuk dilewati oleh para pemburu dan dukun.

Noda darah segar berkilau merah di rumput hijau. Dua orang yang melakukan kontak mata melompat ke arah noda darah.

Dan segera mereka dapat menemukan Geom Woo-bin berjalan dengan lemah melalui hutan liar. Geom Woo-bin yang terkejut mengambil pratfall saat mereka melompat di depannya.

Ketakutan dan rasa sakit melintas di mata mereka saat mereka melihat Geom Woo-Bin.

Sangat mengejutkan melihatnya bergerak meskipun seluruh tubuhnya berlumuran darah, satu sisi hati mereka sakit untuk mengetahui alasannya.

"Kamu seharusnya pergi ke rumah kos Hangzhou, kenapa kamu di sini?"

"Bagaimana dengan Kakek? Kalian berdua seharusnya pergi ke Baekrim-mun untuk menyelamatkan Kakek."

Yeon Geum-Hong menghela nafas panjang.

"Kami sudah pernah ke Baekrim-mun."

"Apa? Sudah? Baru tiga hari.... atau sudah empat hari?"

Geom Woo-bin bahkan tidak merasakan aliran waktu.

"Kami menyelamatkan tuannya."

Tubuh Geom Woo-Bin, yang menarik napas panjang lega jatuh kembali.

"Itu melegakan."

Dengan mengatakan itu, Geom Woo-bin kehilangan kesadaran.

"Meskipun menyakitkan dan melelahkan, dia menolak. Sepertinya kita memiliki penghapusan muda yang luar biasa."

Geom Woo-Bin, yang bersujud di makam Hwa Jeok-San, masih memiliki kesedihan yang mendalam.

"Akhirnya, kamu pergi ke tempat yang damai."

Dapat dikatakan bahwa bocah delapan tahun itu mengetahui sesuatu tentang kematian karena dia tahu rasa sakit yang diderita Hwa Jeok-San ketika dia masih hidup.

"Maafkan saya."

Dalam monolog yang diarahkan ke kuburan, Yeon Geum-Hong menghentikan tangannya untuk mencapai bahu Geom Woo-Bin.

"Kalau saja aku sedikit lebih cepat...... kalau saja aku sedikit kuat, aku bisa menyelamatkan Kakek."

Kesedihan yang tersisa di wajah Geom Woo-Bin adalah kesedihan dan refleksi diri. Yeon Geum-Hong ingin mengatakan, "Ini bukan salahmu.", tetapi kata-kata itu tidak keluar dari mulutnya.

Situasi ini sendiri tidak biasa karena dia tidak pernah menghibur siapa pun dalam hidupnya. Jadi mereka tidak punya pilihan selain menunggu sampai Geom Woo-bin memulihkan kesedihannya sendiri.

Dalam satu jam, awan gelap di wajah Geom Woo-Bin hilang dan lima dari mereka ditemukan duduk berhadapan di atas batu yang lebar.

"Apa? Aku seorang abolisi? Dan bukan pendeta?"

"Ya. Kamu menjadi murid pertama master kami, dan kami diterima sebagai murid sesaat sebelum master meninggal. Jadi, kamu adalah abolisi besar kami, kan?", kata Seo Seok-San.

"Tapi saya baru berusia delapan tahun... Saya hanya tahu satu hal yang diajarkan master tentang seni bela diri.

"Yang lain semua tidak diperlukan! Penghapusan besar pertama Guru! Itu akhirnya!", kata Do Pyeong-Su yang sederhana dan bodoh.

Geom Woo-bin menghela napas tidak seperti usianya.

"Tuan berkata bahwa Anda bahkan mungkin mendapatkan teman yang lebih tua."

"Apa? Apakah tuan mengatakan itu?"

"Itu enam bulan yang lalu. Dia bilang mereka sudah tua tapi mereka tidak tahu apa yang terjadi di dunia..."

"Apa maksudmu tidak diberitahu tentang apa yang terjadi di dunia. Tapi tetap saja, karena kami dapat dipercaya dengan dendam dan bantuan ..."

Seo Seok-San menusukkan sikunya ke tulang rusuk Do Pyeong-Su.

"Kami dapat dipercaya dalam dendam, bukan bantuan."

"Tepat. Kami tidak pernah melakukan kebaikan kepada siapa pun selain tuan untuk memulai."

Yeon Geum-Hong bergabung dalam percakapan.

"Apakah tidak ada hal lain yang dikatakan tuannya"

"Dia menyuruhku untuk membimbing para pendeta dengan baik agar mereka tidak melakukan perbuatan buruk lagi, tapi aku tidak yakin apa artinya. Apakah paman dan saudari mengerti?"

"HoHoHoHo!"

Yeon Geum-Hong yang tertawa terbahak-bahak dengan sebutan 'adik', segera memperbaiki ekspresinya. "Kecuali seseorang mengganggu kami, kami tidak perlu pergi dan menyakiti mereka, jadi penghapusan, Anda tidak perlu khawatir tentang itu. Dan daripada memanggil kami sebagai paman atau saudari, silakan panggil kami imam di masa depan.

"Tapi aku masih sangat muda.... paman-pamanmu sepertinya berusia sekitar empat puluh empat puluh lima tahun dan kakak perempuan sepertinya berusia sekitar dua puluh empat tahun..."

"HoHoHoHo! Hmm! Yang penting bukan umurnya. Sekarang tuannya sudah menentukan peringkatnya, kalau saja kita mengikutinya apa adanya..."

Alasan Yeon Geum-Hong berhenti bicara adalah karena suara gemuruh yang keluar dari perut Geom Woo-Bin.

"Penghapusan itu pasti lapar."

Begitu kata-kata itu diucapkan, ketiga orang itu melompat kecuali dia. Kembali di tengah jalan setelah menghilang ke dalam hutan, tangan mereka membawa hewan buruan.

Do Pyeong-Su memegang babi hutan, dan Seo Seok-San seekor rusa roe, tetapi Jang Man-Dok memegang.....

Yeon Geum-Hong berteriak keras.

"Bagaimana kamu bisa menangkap harimau!"

Jang Man-Dok sangat pendiam sampai-sampai sulit untuk mendengar sepatah kata pun dalam setahun. Namun demikian, berkat Do Pyeong-Su dia entah bagaimana berkomunikasi. Do Pyeong-Su tahu apa yang ingin dikatakan Jang Man-Dok bahkan dengan sedikit perubahan pada ekspresinya.

"Daging harimau hanya digunakan untuk obat! Awalnya hewan karnivora tidak enak!"

"Menurutku itu enak, bukan?"

"Saya harap Anda tidak menggeneralisasi selera Anda yang tidak biasa."

"Karena aku menangkapnya, tolonglah dengan baik. Jika kamu memasaknya dengan baik, bahkan daging harimau pun akan lezat."

Bibir Jang Man-Dok berkedut saat Geom Woo-bin berpihak padanya. Tidak sulit untuk menghabisi mangsanya karena ada kota di dekatnya.

Sambil menyiapkan api untuk memanggang daging, Geom Woo-bin bertanya.

"Tapi bagaimana kita hidup mulai sekarang? Kita tidak bisa menjadi pemburu, kan?"

“Kami akan menghasilkan uang, itu tidak sulit.”, kata Seo Seok-San.

"Bagaimana?"

"Kita akan mendapatkan uang jika kita membuat kesan di tempat-tempat kaya."

"Bukankah itu... terlalu langsung?"

"Mereka akan memberikannya sendiri, kami tidak pernah meminta mereka untuk memberi."

"Lagi pula itu mengambil kekayaan orang lain, bukan?"

"Jika kamu benci melakukan itu, maka kita lebih baik mencuri dari suatu tempat, bukan? Meskipun kita mungkin sedikit kehilangan muka"

Geom Woo-bin menggelengkan kepalanya.

"Guru menyuruh kita untuk tidak melakukan perbuatan buruk lagi, bukan? Jadi, kita juga harus menjalani kehidupan normal. Apa keahlian para pendeta?"

Seo Seok-San segera menjawab.

"Membunuh orang. Kita bisa membunuh tiga puluh orang sebelum apel yang jatuh dari pohon menyentuh tanah,"

Do Pyeong-Su mendengus.

"Hah! Hanya tiga puluh orang? Aku bahkan bisa membunuh lima puluh orang. Jang Man-Dok, apakah kamu bilang kamu bahkan bisa membunuh seratus orang? Lalu aku bisa membunuh dua ratus orang."

Bahkan Yeon Geum-Hong ikut berbicara.

"Kalau saja aku punya orang untuk dibunuh, aku akan membayar tiga ratus."

Karena jumlahnya terus meningkat, Geom Woo-bin turun tangan ketika jumlahnya menjadi ribuan.

"Kamu tidak bisa mencari nafkah dengan membunuh orang. Apakah kamu lupa kata-kata terakhir tuannya, untuk tidak melakukan perbuatan buruk?"

"Tidak, tapi, membunuh adalah keahlian kita, bukan berarti kita akan mencari nafkah darinya."

"Lalu apa hal terbaik yang kamu lakukan selanjutnya?"

Jawaban atas pertanyaan itu juga cepat.

"Menyeduh alkohol. Tidak ada orang lain selain kami yang bisa menyeduh alkohol sesuai selera. Dia sangat menyukai 'Pungryuju'-ku.

Do Pyeong-Su membentak kata-kata Seo Seok-San.

"Omong kosong apa itu! Yang paling disukai Guru adalah 'Hwagoju'ku!"

Jang Man-Dok mengungkapkan pendapatnya dengan memukulkan tinjunya ke batu di sebelahnya.

"Sungguh kurang ajar! Sepertinya kalian telah melupakan fakta bahwa Guru dulu memiliki 'Yeogeumju' saya sepanjang malam dan pingsan di pagi hari."

"Ah! Aku menemukan sesuatu untuk kita lakukan!"

Mata semua orang tertuju pada Geom Woo-Bin.

"Ayo jalankan tempat pembuatan bir!"

Mereka hanya berkedip dengan ekspresi bingung.

"Mengapa?" Tanya Yeon Geum-Hong.

"Apakah kita menyeduh alkohol dan menjualnya kepada orang-orang?"

"Ya. Apakah kamu tidak suka menyeduh alkohol?"

"Tentu saja, aku suka. Hanya ketika aku membuatnya untuk tuan, ha! Menjual alkohol kami ke sembarang orang adalah sedikit..."

"Itu membuat banyak orang bahagia, bukan?"

"Maaf?"

"Jika kita bisa menghasilkan uang dan juga membuat orang bahagia, itu bagus bukan?"

Geom Woo-bin tertidur lelap di sebelah api unggun dan empat orang lainnya duduk melingkar di atas batu yang lebar. Alasan mereka semua tidak dapat melakukan pembicaraan yang mudah adalah karena situasi yang sulit ini.

Setelah lama terdiam, kata Do Pyeong-Su.

"Haruskah kita kembali ke manor tempat kita tinggal bersama tuannya?"

"Lalu?"

"Aku yakin sesuatu akan berhasil."

"Kami menghabiskan semua uang untuk mencari tuan, manor mungkin bahkan belum dipertahankan, bagaimana kami tinggal di sana dengan penghapusan?"

Menanggapi sanggahan logis Yeon Geum-Hong, Do Pyeong-Su tidak bisa lagi berbicara tentang kembali ke istana.

"Penghapusan itu juga bisa dalam bahaya di luar sana. Menurutmu kita hanya punya satu atau dua musuh di Moorim.?"

Seo Seok-San menatap Geom Woo-bin yang sedang tidur.

"Kita harus melindunginya dengan hati-hati. Jika terjadi sesuatu dengan penghapusan, bagaimana kita akan menghadapi tuan kita di akhirat?"

"Melindunginya juga penting, tapi bukankah kita setidaknya harus mengajarinya seni bela diri yang bisa melindungi dirinya sendiri?"

Tiga lainnya secara bersamaan mengangguk untuk kata-kata Yeon Geum-Hong.

Sama seperti Hwa Jeok-San, Blood Lion juga memiliki cukup banyak pertarungan terlepas dari situasinya.

Banyak dari insiden yang sepele bagi singa berdarah, jadi insiden sepele itu bisa melukai Geom Woo-Bin yang tidak bersalah.

"Penghapusan berusia delapan tahun di tahun 90-an kita? Oh well!"

Tiga tatapan ganas mereka tertuju pada Do Pyeong-Su.

"Apakah kamu punya masalah dengan itu?"

"Apa maksudmu masalah. Itulah kenyataannya."

“Jangan lupa ketika tuan kita membawa kita masuk. Jika bukan karena tuan kita pasti sudah menjadi burung gagak di padang sebelum kita berumur sepuluh tahun. Hari ini kita di sini karena dia membawa kita pengemis yatim piatu yang tidak punya tempat untuk pergi. dan menyediakan makanan dan tempat untuk tidur, dan dia bahkan mengajari kami seni bela diri. Jika itu keinginan terakhir orang itu, bahkan jika dia meminta kami untuk melompat ke dalam api, kami harus melompat. Tapi dia hanya meminta kami untuk menerima penghapusan muda , tidak ada yang lain, kan?"

Seo Seok-San tertawa mengikuti kata-kata Yeon Geum-Hong.

"Hehehe! Di atas itu dia pintar dan tampan kan? Kalau saja kamu mengajarinya dengan baik, dia mungkin pemain terbaik M..."

"Jang Man-Dok bertanya apakah kamu mencoba membuat penghapusan sebagai playboy dunia?"

"Secara umum, seorang pria harus tahu alkohol dan memiliki selera seni. Ini adalah fenomena alami bagi seorang wanita untuk mengikutinya.",

"Kita harus menjadikannya pria terbaik di dunia daripada playboy. Dengan begitu tidak ada yang salah dengan karma yang kita kumpulkan.", kata Yeon Geum-Hong.

Seo Seok-San melirik Geom Woo-Bin.

"Kemudian penghapusan besar kami akan menjadi playboy terbaik dunia."
Mengapa udah nggak bisa download cersil di cerita silat indomandarin?

Untuk yang tanya mengenai download cersil memang udah nggak bisa hu🙏, admin ngehost filenya menggunakan google drive dan kena suspend oleh google, mungkin karena admin juga membagikan beberapa link novel barat yang berlisensi soalnya selain web cerita silat indomandarin ini admin juga dulu punya web download novel barat terjemahan yang di takedown oleh google dan akhirnya merembes ke google drive admin yang dimana itu ngehost file novel maupun cersil yang admin simpan.

Lihat update cersil yang baru diupload 3 Bulan Terakhir

27 Oktober 2022] Kaki Tiga Menjangan

05 November 2022] Seruling Samber Nyawa (Bu Lim Su Cun)

Mau donasi lewat mana?

BCA - Nur Ichsan (7891-767-327)
Bagi para Cianpwee yang ingin berdonasi untuk pembiayaan operasional web ini dipersilahkan Klik tombol merah.

Posting Komentar

© Cerita silat IndoMandarin. All rights reserved. Developed by Jago Desain
]