-->

Bulan Jatuh di Lereng Gunung Jilid 01

Jilid 01

1 CERITA SEORANG DALANG

SUSUHUNAN PAKUBUWANA II sudah beberapa tahun naik tahta. Negara dalam keadaan makmur sejahtera.

Meskipun demikian, akibat pemberontakan anak Adipati Surabaya, Jangrana, masih terasa.

Terutama di wilayah Jawa Sikap penduduk rnasih murung. Pandang matanya mencurigai setiap orang yang masuk ke wilayahnya. Apalagi terhadap mereka yang terang-terangan sudi menjadi antek-antek kompeni.

Kota Ngawi berada di perbatasan timur dan barat Letaknya strategis. Karena itu banyak dikunjungi orang. Penduduk mendiri- kan beberapa rumah penginapan. Meskipun demikian, tidak sanggup menampung mengalimya manusia yang datang berdagang melalui kota itu.

Seperti kemarin, matahari bersinar sampai mendekati tengah hari. Kemudian hujan turun rintik-rintik. Angin meniup sepoi-sepoi basah menyegarkan pernapasan dan penglihatan. Dengan lemah-lembut puncak mahkota pohon-pohon di buainya. Lalu di tinggalkannya dalam basah dan gemeresah.

Tak terasa, tibalah senja hari yang di janjikan. Senja hari dengan langit yang cerah. Hujan kini tiada lagi. Sisa-sisa butirannya bersembunyi dibalik ranting dan mahkota daun. Matahari mulai memancarkan cahayanya lagi. Cahaya yang lembut keemas- emasan. Burung-burung memperoleh kebebasannya kembali. Terbang berkelompok-kelompok, mendaki udara kosong mengarungi keluasannya.

Sepintas lalu di jenguknya persada bumi, sawah ladang dan lembah ngarai yang sebentar tadi di tinggalkan pemiliknya. Dan bunga yang bersembunyi di balik mahkota daunnya, mulai mencongakkan diri. Semarak dan menggairahkan Kadangkala under terkejut kena tetes air yang runtuh dari balik ranting dan gerombol daun.

Dan pada saat itu, seluruh rumah penginapan di kola Ngawi sudah penuh sesak. Banyak sekali yang tidak mendapat kamar. Beberapa orang yang beradat mau menang sendiri, seringkali mengajak pemiliknya bertengkar dan berdebat demi sebuah kamar. .

Rumah penginapan yang terkenal di Ngawi, bernama : PA- NGAYOM. Rumah penginapan Pangayom tidak hanya bergedung besar, akan tetapi ruangannya luas pula. Maka tidak meng- herankan, Orang-orang yang belum mendapat kamar penginapan meluruk ke Rumah Penginapan Pangayom untuk minta perto- longan. Dengan susah payah pemilik-rumah penginapan membu- juk dan tawar-menawar dengan para tetamu. Akhirnya berhasil menjejalkan empat atau lima orang lagi pada setiap kamar Mes- kipun demikian, masih juga terdapat belasan orang yang tidak ke- bagian tempat. Mereka yang tidak kebagian kamar, terpaksa menempati sebuah ruangan tengah yang luas. ltulah kamar darurat Pelayan-pelayan menyingkirkan meja-kursi dan perabot-perabot lainnya dulu.

Dengan cepat ruang darurat itu dibersihkan. Namun tetap bukan merupakan kamar tidur yang semestinya. Dipaksa oleh ke- nyataan itu, para tetamu yang tidak kebagian tempat hams bersyukur juga.

Sambil menarik nafas panjang dan pendek, mereka duduk merenungi titik hujan yang masih meninggalkan sisa-sisanya. Selagi demikian, masuklah tiga orang penunggang kuda kehala- man rumah penginapan. Dan Melihat kedatangan mereka, salah seorang diantara mereka menggerendeng :

- Ah, ada yang datang lagi. Mau ditempatkan dimana? Di sini saja sudah berdesak-desakan.-

Benar saja. Beberapa saat kemudian, terdengar suara seorang wanita membentak-bentak.

- Siapa pengurus penginapan ini? Sediakan dua kamar untuk kami bertiga ! .

- Enaknya gerendeng orang itu setengah memaki.

Terdengar pengurus rumah penginapan menyahut :

- Maaf, nona. Penginapan kami sudah penuh sesak. Tak ada tempat kosong lagi. Lihatlah!. - Kalau tak ada dua kamar, sediakan satu kamar saja! ujar wanita itu.

Pengurus Rumah Penginapan segera tahu, bahwa tetamu wanita itu galak. Maka dengan hati-hati ia menyahut lagi :

- Benar-benar kami mohon maaf sebesar-besarnya. Kami tahu, setiap tamu adalah rejeki bagi para pemilik rumah penginapan. Itulah sebabnya, kami semua berdoa sepanjang hari agar rumah penginapan kami masing-masing dikerumuni tetamu-tetamu. Te- tapi hari ini, rumah penginapan kami benar-benar sudah penuh sesak. Karena itu .....

- Omong kosong! - bentak wanita itu. - Suruhlah salah seorang keluar dari kamamya! Aku akan membayar dua kali lipat sewa ka- marmu. - dan setelah membentak demikian, wanita itu masuk ke dalam.

Semua penginap yang berada di ruang tengah itu berhenti ber- bicara. Mereka memperhatikan wanita galak itu. Wanita itu, atau lebih tepat disebut puteri itu, berusia kurang lebih duapuluh empat tahun. Parasnya cantik dan pesolek. Pakaian yang dikenakannya, menyolok. Ia mengenakan perhiasan mahal pula sehingga berke- san mentereng. Seorang pemuda dan seorang pemudi berjalan mengikuti.

Pengurus rumah penginapan mengikuti mereka bertiga dengan langkah gelisah. Masih mencoba ia memberanikan diri untuk berbicara dengan membungkuk-bungkuk hormat. Katanya : - Lihatlah ! Mereka yang tidak memperoleh kamar terpaksa menempati ruang ini. Bila sudi eh berkenan, bolehlah

menginap dalam ruang ini.-

Puteri yang berumur 24 tahun itu kelihatan mendongkol. Namun menghadapi kenyataan demikian, tak dapat la mengumbar rasa mendongkolnya. Seorang perempuan usia pertengahan yang duduk di dekat pintu keluar, berkata dengan tertawa :

- nDorojeng ! Pastilah ndorojeng bertiga tadi kehujanan ditengah jalan. Mari. beristirahatlah di sampingku !.-

Puteri cantik itu menghela nafas. Lalu menyahut dengan suara alot:

- Baiklah. Terima kasih, mak.-

Laki-laki yang duduk disamping perempuan usia pertengahan itu segera berpindah tempat. Dan tepat pada saat itu, masuklah be- berapa pelayan membawa sekedar makanan dan minuman.

Puteri cantik itu terus saja menyambut pelayanannya dengan tidak segan segan lagi. Sang pemuda dan sang pemudi ikut pula melahap penganan mengeringkan gelas minumannya.

Ruang tengah yang sebentar tadi meruaut hening oleh keda- tangan mereka bertiga, mulai hidup kembali. Seorang laki-laki yang datang dari Bojonegara memecahkan keheningan. Dia ber- nama Lembu Tenar. Ujarnya setengah menggerendeng : - Hm, pagi hujan. Siang hujan. Sore hujan ! Benar-benar edan ! Kalau begini terus-terusan, bagaimana kita bisa mencari makan. Aku berani bertaruh, sebentar malam pasti turun hujan lagi.-

- Jangan mengeluh begitu - tegor Kartamita. - Di sini hawanya hangat Makanannya enak Pula. Meskipun berdesak-desakan, masih bisa kita bertiduran. Coba kalau engkau berada di sekitar Madiun atau Maospati, huuu tempat seperti kandang babipun

akan kau sebut sebagai sorga. Kau percaya, tidak?.-

- Yang kau maksudkan Ponorogo, Bulukerto, Nganjuk-

_Ya.-

Mendengar Kartamita menyebut Madiun, Maospati lalu membenarkan Lembu Tenar menyebut Ponorogo, Bulukerto dan Nganjuk, puteri yang berumur 24 tahun itu mengerlingkan mata- nya kepada kedua kawannya.

Dalam pada itu Lembu Tenar minta keteninganlagi kepada Kartamita:

- Bagaimana keadaan wilayah itu? Apakah orang belum bisa hi- dup tenteram setelah pemberontakan putera Adipati Jangrana? Menurut kabar, Raja Pakubuwana sudah berhasil menumpas habis.

- Putera Adipati Jangrana itu memang hebat - ujar Kartamita - Dia menuntutkan dendam ayahnya. Tetapi dia kalah pintar melawan Pengeran Puger.-

- Pangeran Puger yang mana?.-

- Bukankah Raja Pakubuwana pertama? Masakan tidak tahu?.

- Bukan begitu. Lembu Tenar membela diri. - Soalnya, karena raja isterinya banyak. Bisa juga terdapat dua °rang pangeran Puger.

Orang-orang yang berada dalam ruang itu, tertawa sambung menyambung. Dan kembali lagi puteri berumur 24 tahun itu men- gerlingkan matanya kepada kedua kawannya.-

- Baiklah, engkau benar. - Kartamita mengalah. - Pada jaman mudanya, Pangeran Puger mempunyai dua sahabat yang berikrar sehidup semati. Merekalah Untung Surapati dan Jangrana. Tetapi kedua-duanya ditumpas.-

- Bukankah kompeni Belanda yang menumpasnya?-

- Benar. Tetapi putera Adipati Jangrana justru menuntut keadilan kepada Pangeran Puger. Dimanakah letak setia kawan?

Mengapa Pangeran Puger yang sudah menduduki tahta kerajaan, malahan melupakan?.-

- Maksudmu tidak melindungi?.-

- Benar. - Kartamita membenarkan. - Hm teruskan, teruskan - Lembu Tenar bersemangat.-

Ceritamu lama-lama menarik.-

- Begitulah, putera Adipati Jangrana berontak. Dia mendapat bantuan dari seluruh penduduk Jawa Timur. Sri Susuhunan jadi serba salah. Kalau dibiarkan, negara jadi rawan. Kalau ditumpas tidak sampai hati mengingat almarhum ayahnya. Pendek kata, raja membutuhkan alasan yang kuat. Lalu memerintahkan putera sulungnya yang bernama Pangeran Diponegoro agar berpura- pura menggabung dengan para pemberontak. Pangeran Diponegoro itu kemudian di angkat oleh putera adipati Jangrana menjadi raja di Madiun dengan gelar Sultan Heru Cakra. Maka sekarang raja mempunyai alasan kuat untuk bertindak Dan pemberontakan itu dapat ditumpas dalam waktu dua tahun saja. Walaupun demikian, akibatnya masih terasa sampai kini Banyak rumah penduduk yang rusak. Sampai sekarang belum terbangun kembali. Banyak sawah dan ladang yang ditinggalkan pemiliknya. Dan Yang jelas, banyak begal, banyak penyamun, banyak perampok.-

- Dan Sultan yang dinobatkan itu ke mana sekarang?-

- Tidak jelas. Tidak ada kabarnya.-

Tiba-tiba seorang laki-laki kasar yang duduk disebelah barat menyambung :

- Tentunya dikabarkan musnah.- - Ya. Kartamita membenarkan. Menurut sumber V.O.C. me- ninggalkan istana pada tahun 1711. Dinobatkan mejadi raja di Madiun oleh pemberontak pada tahun 1716-1718. Lalu tiada ka- bar beritanya lagi.-

- Enak saja kau ngomong!- orang kasar itu setengah membentak.

- Kalau memang mau ngomong, ngomonglah yang jelas ! Kalau cuma setengah-setengah, artinya cerita burung. Sudahlah,jangan cerita lagi. Disini ada seorang dalang. Biar dia saja yang ber- cerita.-

- Apakah dia bisa bercerita jelas? - Kartamita mendongkol.

- Mengapa tidak? - suara orang kasar itu mendaki. - Semenjak belasan tahun dia sudah biasa mendalang.-

- Mana orangnya? - Kartamita dan Lembu Tenar menegas de- ngan berbareng.

- Guna ! Gunacarita ! - Orang kasar itu membangunkan seseo- rang yang sudah tidur mendengkur. - Belum lagi petang, sudah ti- dur lelap. Nih, ada rejeki. Bangun !.-

Laki-laki yang dibangunkan dengan kasar itu, hampir saja meletik bangun. Kedua matanya merah dan wajahnya berkesan bingung. Dengan suara tak jelas ia minta keterangan :

- Ada apa?.- - Kau bisa bercerita atau tidak?.-

- Tentu saja, bisa karena memang pekerjaanku.- Gunacarita

menjawab sambil setengah menguap. Lalu kembali menidurkan diri.

- Bogel - tegur seorang kakek yang duduk tidak jauh di samping.- Semalam dan sehari tadi, baru saja dia mendalang. Besok, tentunya sudah ada yang memesan. Nah, biarlah dia mengtiso. Mengapa sih kau usilan?.-

Orang kasar yang bernama Bogel itu menjawab :

- Soalnya aku sebal mendengar orang berlagak bisa bercerita. Berceritalah yang ada gunanya bagi kebangunan budi pekerti, ja- ngan bercerita yang bukan-bukan Lihat tuh hujan turun

lagi.Sudah hujan, cerita perkara kandang babi, perkara begat, penyamun, perampok. Apakah tidak ada cerita yang lain? Sebal !

-

- Apakah tampangmu bukan menyebalkan juga ? - tiba-tiba wanita cantik berumur 24 tahun itu mendamprat.

Bogel terhenyak sejenak. Lalu tertawa terbahak-bahak. Sahutnya

:

- Aku menyebalkan atau tidak, tergantung yang berkepentingan. Tetapi aku paling gemar melihat perempuan cantik, secantik engkau .... - - Ih ! Sebenarnya engkau manusia apa sampai berani kurang ajar terhadapku? - bentak wanita cantik itu.

Bogel masih saja tertawa haha-hihi melalui hidungnya. Tibatiba wanita cantik itu menyentilkan jari kanannya. Sebutir kerikil yang menempel di atas mata kaki terbang dan mengenai pundak- nya.Tak ! Bogel terperanjat. Sebenarnya dia orang berangasan. Tetapi melihat kepandaian wanita cantik itu, tak berani ia me- ngumbar adatnya.

- Ayunda ! Tak usah ayunda melayani perangainya. Dengarkan saja kata-katanya. - ujar pemuda yang berada di sampingnya. Dan setelah berkata demikian, ia bersenyum kepada Bogel.

Katanya ramah :

- sebenamya, saudara tidak perlu memotong kata-kata paman itu. Tetapi aku senang sekali mendengar kejujuranmu. -

Bogel merijawab dengan tertawa pendek. Katanya :

- Aku memang orang kasar. Apa yang kurasakan di dalarn hati, segera kunyatakan saja. Aku orang Indramayu. Memang begitulah perangaiku. -Tetapi demi Tuhan, aku kagum terhadap kecantikan nona itu. Maka kunyatakan pula dengan terus-terang. Kata orang, kita wajib menikmati keagungan ciptaan Tuhan, Seperti gunung-gunung, sungai, udara yah sebagai pemyataan

kagum terhadap kebesaran dan keagungan Sang Maha Pencipta. Dan nona itu benar-benar cantik dan agung. Apakah aku tidak boleh menyatakan dengan terus-terang?.- Sebenarnya kata-kata wajib adalah karangan Bogel sendiri. Akan tetapi wanita manakah yang tidak senang mendengar dirinya disebut sebagai wanita cantik dan agung, Dan wanita berumur 24 tahun itu, lantas saja jadi sabar. Cahaya matanya yang menyala meredup dan wajahnya berkesan manis..

Pemuda yang beralis tebal itu kemudian beralih pandang kepadi Kartamita yang membungkam. Juga gadis remaja yang duduk di sampingnya. Berkatalah pemuda itu kepada Kartamita minta ke- terangan :

- Paman Lanjutkanlah tutur-katamu Sebenarnya apa maksudmu menyinggung-nyinggung nama Sultan Heru cakra?. -

Kartatnita mendehem. Lalu menjawab :

- Aku hanya menjawab pertanyaan temanku Lembu Tenar.-

- Kalau benar demikian, mengapa paman menyinggung masalah akibat pemberontakan itu?.-

Kartamita menepkkan pandangnya. Ia diam sejenak menimbang- nimbang. Menegas :

- Wajibkah aku menjawab pertanyaan nu? Sebenarnya aku belum jelas siapa kalian bertiga. Maaf, di perjalanan siapapun wajib berhati-hati. - - Benar.- pemuda beralis tebal itu membenarkan. Kemudian ia menunjuk kepada wanita cantik berumur 24 tahun. Katanya :

- Inilah ayundaku. Namanya: Diah Wtndu Rini. Aku sendiri bernama Gemak Ideran. Dan adikku ini Niken Anggana. Kami bertiga tidak mempunyai kedudukan apapun dalam pernerintahan. Nah, Jawablah pertanyaanku tadi. -

Mendengar bunyi nama mereka, baik Kartamita, Lembu Tenar dan Bogel berubah wajahnya. Bunyi nama itu terasa angker. Pasti bukan nama orang sembarangan. Hanya saja mereka kini jadi berteka-teki. Mereka orang pemerintahan atau keluarga Adipati Surabaya? Menilik sikap orang dan lagak-lagu bahasa Diah Win du Rini, tentunya orang Jawa Timur. Tetapi bahasa yang digunakan Gemak Ideran mengingatkan orang kepada orang Kartasura.

Kartamita mendehem lagi. Agaknya ia seorang yang berpenga- laman. Setelah berdiam sejenak, ia berkata:

- Anakmas Sekiranya engkau orang pemerintahan, tentunya sudah mengetahui bagaimana Baginda Raja mengambil tindakan terhadap para pemberontak. Adapun yang kusebut mempunyai akibatnya, adalah begini. Maaf, ini adalah pendapat pribadiku.-

Gemak Ideran mengangguk Dan Kartarnita melanjutkan :

- Aku sendiri yakin, bahwa Pangeran Diponegoro bukan Pangeran Diponegoro pahlawan nasional. yang dinobatkan menjadi raja, pasti sudah kembali ke Kartasura menghadap ayahanda raja. Sebab dia berada di tengah pemberontak atas perintah Baginda Raja. Tetapi nama Herucakra itu sendiri, sering digunakan orang untuk tujuan tertentu. Orang-orang tua kelompok pendeta, begal dan penyamun ada Pula yang bernama demikian. Inilah yang kumaksudkan dengan istilah akibat.

Sesungguhnya perwujudan dampak-dampak yang rawan. Andaikata Pangeran Diponegoro menolak menyematkan nama itu akan lain jadinya. Sebab nama itu bagi penduduk sangat dikeramatkan. Mengapa begitu? Karena Pangeran Diponegoro yang menyematkan nama itu adalah putera Baginda Raja yang layak dihormati dan diagungkan.-

- Salah ! - teriak seseorang. Dialah seorang nenek kira-kira berumur 60 tahun yang tadi bertiduran di sebelah utara. Semua orang memalingkan pandangannya dan melihat nenek itu mene- gakkan badannya. Kata nenek itu lagi :

- Menurut pendapatku justru terbalik.-

-Terbalik bagaimana?- Kartamita menegas.

- Nama itu sudah keramat semenjak jaman kakekku. Sebab aku pernah mendengar kakek dulu menyebut-nyebut nama itu.- Bogel tertawa terbahak-bahak. Potongnya :

- Aku orang kasar dari Indramayu. Selamanya tidak betah memendam kata hati. Tadi aku sudah merasa sebal. Sekarang tambah merijadi sebal. Sebab pasti akan sating bertengkar tanpa ujung pangkal.- - Eh, aku ini sudah tua bangka. Kaki kiriku sudah masuk liang kubur. Lihat, nih rambutku sudah ubanan. Masakan aku ngomong asal ngomong saja? - nenek itu mempertahankan diri .

- Betul? -Bogel menegas.

- Betul ! -

- Sumpah? -

- Sumpah! -

- Apa bunyi sumpahmu? -

- Kalau aku ngomong asal ngomong saja, moga-moga aku tidak laku kawin.- ujar si nenek dengan bersemangat.

Dan mendengar ujar nenek itu, mereka semua tertawa berge- garan. Sebaliknya si nenek jadi penasaran. Dengan mata melotot dia membentak :

- Eh, eh mengapa semua tertawa? Apakah kalian kira main-

main ?.-

Lembu Tenar yang semenjak tadi berdiam diri berkata :

- Nek Mungkin nenek bersungguh-sungguh. Tetapi bunyi sumpah nenek sudah kadaluwarsa. Apakah nenek masih berharap bisa kawin lagi? Lantas suami nenek bagaimana? Bukankah kasi- han?.-

- Dia sudah mati. - nenek itu nekat. Dan kembali lagi orang-orang tertawa bergegaran. Bogel men- dongakkan kepalanya. Lalu menggerendeng :

- Nah, betul tidak? Akhirnya kan menggelikan. Hei, nek ! Ka- kekmu dulu itu pujangga, bukan pegawai pemerintah, bukan pen- deta.Lalu dari mana dia tahu? Sumbernya dari mana? Dari tutur- kata orang atau dari buku? Kalau dari buku, buku apa? -

- Bagai mana aku tahu? Dia sudah lama mati. Kalau mau jelas, tanyakanlah sendiri ! - nenek itu memberengut

Bogel mendongkol, namun mau mengalah. Ujarnya :

- Baiklah. Seingat nenek dia berkata apa tentang nama itu?.- , Itulah perlielmaan Dewa Wisnu sendiri. Dia teramat saktinya. Dia pelindung orang lemah. Dia penuntun manusia bersembah kepada Tuhan. Pendek kata dia- JuruS elamat ununat manusia. Dia ... -

- Baiklah. Ringkasnya nama itu lambang kehebatan orang yang teramat sakti. Berbicara tentang manusia yang demikian, siapakah orang yang memiliki kehebatan pada jaman ini?.-

- Bagaimana aku tahu? - sahut si nenek.

- Hayo siapa bisa menjawab? Bogel menyiratkan pandang ke- pada orang-orang yang berada dalam ruang itu. - Nah, ini baru pembicaraan yang ada gunanya untuk bisa kita petik guna- faedahnya, se bab kita akan berbicara tentang hal-hal yang nyata.Bagaimana menurut pendapatmu, anak muda ?.-

Gemak Ideran mengangguk. Niken Anggana. ikut mengangguk. Juga Diah Windu Rini.-

- Bagus ! - Bogel bergembira. nah, siapa yang bisa menjawab ? Mari kita bertukar fikir ! -

- Kau sendiri bagaimana ? - Gemak Ideran balik bertanya.

- Aku? Ah, tentu saja menurut penilaian dan pendapatku sendiri. Sebenarnya kurang .. -

- Sondong Landeyan. - terdengar suara memotong.

Semua orang memalingkan kepalanya. Ternyata yang berkata demikian adalah Gunacarita sang dalang yang sebentar tadi sudah tidur mendengkur. Rupanya, dia tidak dapat tidur Iagi karena terganggu pembicaraan yang terlalu bersemangat .

-Haa Bagus ! Gunacarita ini seorang dalang wayang Beber

(wayang Beber. Bentuk-bentuk wayang yang dilukis di atas layar untuk diceritakan tanpa iringan bunyi-bunyian). Kata-kata seorang dalang bisa dipercaya. Sebab selain mempunyai sumber cerita pengamatannya tentu tajam, dan tidak memihak. Bukankah kare- na tidak terlibat di dalamnya ?.-

- - Eh! Kau mengaku orang Indramayu. Bagaimana kau bisa ber- kata, bahwa dia sudah mendalang sejak belasan tahun yang lalu?

- Kartamita membalas menyerang.

- Apakah kau kira aku Baru untuk pertama kali ini masuk ke wi- layah ini ? - Bogel mendengus. - Aku mondar mandir semenjak empat belas tahun yang lalu. Dia orang asal Pacitan. Sudah kukenal dan .....-

- Baiklah, anggap saja ucapanmu benar. Tetapi dia perlu kita uji dulu. - Kartamita tidak mau mengalah. -Kalau dia mempunyai sumber, tentunya mengerti pula siapa ajahanda Baginda Raja yang sekarang bertahta.-

- Tanyakantah sendiri ! - Sahut Bogel.

Kartamita berpaling kepada Gunacarita. Menegas :

- Apakah kau tahu? -

Seorang dalang wayang Beber, memang dipandang agak rendah bila dibandingkan dengan dalang wayang purwa atau wayang klitik dan golek. Karena itu sering diuji dulu sebelum memperoleh peminat.

- Kau maksudkan almarhun Raja Amangkurat IV? - Gunacarita menyahut

-

- Raja Amangkurat IV biasanya kita sebut dengan Raja Amang- kurat Jawi. Wafat pada tinggal 20 April 1726 tahun Belanda, atau pada hari Sabtu tanggal 17 Ruwah, tahun Jimakir 1650.

Permaisurinya sembilan belas orang. Dan yang pertama, yang istimewa.-

- Kenapa? - Bogel memotong. - Karena memiliki Nareswari.-

- Cahaya anugerah Tuhan seperti yang dimiliki Ken Dedes. Po- koknya, seorang wanita yang memiliki Nareswari di kemudian hari akan menurunkan seorang raja.-

- Siapa dia? - Bogel dan Lembu Tenar minta keterangan dengan berbareng.

Gunacarita tidak segera menjawab. Semua yang berada dalam ruang tengah itu jadi tegang sendiri. Juga Diah Windu Rini yang bersikap angkuh. Puteri cantik itu menaruh perhatian

sungguh-sungguh.

- Guna! Siapa dia? - Bogel tidak sabar .

- Kau beri aku satu reyal Dan aku menerangkan sejelas-jelasnya.-

- Mata duitan ! - maki Bogel.

Kartamita yang tadi merasa mengujinya, merasa pula bertang- gung jawab. Sambil melemparkan uang sereyal ia berkata :

- Aku bisa mengerti, karena mata pencaharianmu dari bercerita. Kau ambillah uang itu. -

Gunacarita segera memungut uang itu dan buru-buru dimasukkan ke dalam saku bajunya. Lalu berkata dengan perasaan menang : - Dia puteri Kyahi Nur Besari. Namanya : Mas Ayu Sumarsa. Tetapi ada pula yang menyebut Kusuma Sunarsa dan Mas Ayu Sumanarsa. Bagi seorang dalang seperti diriku, mudah saja menyebutnya. Maka nama ketiga-tiganya kusebut saja. Yang penting, dialah yang memiliki Nareswari. Yalah cahaya-gaib yang membersit dari kemaluannya. Hanya kelihatan pada suasana gelap. Umpamanya di waktu malam.-

- Bagus, bagus ! - Bogel bertepuk tangan karena gembira. - Aku paling senang mendengar cerita perkara perempuan. Nih, biar ku- tambah lima puluh sen lagi. -

Dan benar-benar orang kasar itu meletakkan uang logam lima puluh sen di atas tikar. Tentu saja yang beruntung adalah Gunacarita. Sambil menyambar uang itu, ia mulai lagi :

- Itu terjadi sewaktu Raja Amangkurat IV baru saja naik tahta. Tetapi ini menurut sumber hafalanku, lho. Behar atau tidak, aku ti- dak tahu. Kalau salah, maka salah pulalah sumberku.-

- Teruskan Teruskan Kau sudah menerima uangku.- Tegur Bogel tidak sabar.- Yang penting, aku ingin mendengar cerita perkara perempuan yang mempunyai mempunyai cahaya di...di itunya.- Mendengar ucapan Bogel, kedua alis Diah Windu Rini tegak.

Sekonyong-konyong si nenek berteriak kalap.

- Bagus ya ! Kau bangsat bandotan Untung kau bukan suamiku. Kalau tidak, saat ini juga kusunati itumu. Ih, keparat ! . - - Sebentar nek ! Habis aku harus berkata apa? - Bogel memper- tahankan diri. - Aku kan hanya memakai istilah itunya. Bukan me- nyebut namanya. Apakah aku harus menyebut .... -

- Teruskan ! Teruskan ! - bentak si nenek.

Mereka yang berada dalam ruang itu sebentar tadi tertawa se- saat. Lulu sirap. Memang tidak pantas rasanya. Sebab yang dibicarakan bukan hal yang menggelikan. Bogel sendiri, meskipun orang kasar, tahu diri. Tak berani ia membuka mulutnya. Dan Gunacarita kemudian melanjutkan ceritanya :

- Pada suatu malam Raja Amangkurat Jawi keluar istana me- nyamar sebagai pengemis. Barangkali meniru Raja Harun Al Ra- syid dalam cerita seribu satu malam. Sri Baginda dikawal oleh dua orang pendekar pil.ihan. Sondong Landeyan dan Haria Giri. Tampang Sondong Landeyan kasar. Memang ia orang gunung sehingga meskipun tidak usah ikut menyamar tampangnya sudah mirip seorang gelandangan. Sebaliknya, Haria Giri anak seorang bupati. Cakap dan halus gerak-geriknya. Maka perlu ia menyamar seperti rajanya. Mereka tiba di sebuah desa menjelang larut malam, ikut menonton pertunjukan wayang kulit. Meskipun di sebuah dusun, ternyata peraturannya sama dengan pagelaran di istana. Penonton laki-laki berada di luar layar, sedang penonton wanita ditempatkan di belakang layar. Penonton laki-laki dilarang melintasi batas pohon pisang tempat penancap wayang-wayang (debog). Demikian pulalah sebaliknya. Pendek kata persis seperti tata-tertib pagelaran - wayang kulit di istana. Siapapun dilarang merjengukkan kepalanya di belakang layar, apalagi sampai memasuki. Hanya seorang dikecualikan. Itulah Sri Baginda. Menuruti kebiasaan, Sri Baginda ingin pula melihat perempuan- perempuan yang menonton di balik layar. Tetapi tentu saja, tidak dapat ia berbuat demikian seperti di istana. Apalagi, malam itu sri paduka sedang menyamar. Siapapun tidak kenal dirinya, kecuali kedua pengawalnya Sebaliknya, Sri Baginda tidak mau kalah. la menunggu sampai tengah malam lewat. Tentunya sebagian besar penontonnya sudah terlena tidur. Tinggal yang tua-tua.

- Sondong Jagalah diriku Aku akan menyusup di balik layar. - perintahnya dengan berbisik kepada Sondong Landeyan.

Karena mengenakan pakaian seorang pengemis, Sri Baginda bisa bergerak bebas. Sedikit demi sedikit Sri Baginda beringsut mendekati layar. Lalu menjengukkan kepalanya. Siapa tahu ada di antara mereka yang pantas dibawa ke istana.

- Ha ha hahaaaa.... - Bogel memotong cerita Gunacarita dengan teitawa berkakakan.

- Hei Kau tidak bisa menyumbat mulutmu? Keparat ! - teriak si nenek.

- Aku orang Indramayu. Selamanya tidak bisa memendam kata hati. Bukankah cerita ini mengenai sepak-tedang seorang raja mencari calon-calon selir? Hei nek! Dia bandotan atau tidak? -

- Huss Tutup mulutmu !-bentak si nenek. Kemudian kepada Gunacarita - Nak,lanjutkan kisahmu !- - Terlihatlah suatu pemandangan yang elok. - Gunacarita me- lanjutkan. - Seperti kita ketahui, dalam ruang pertunjukan wayang kulit dapat kita katakan gelap gulita. Hanya di depan layar saja terdapat belencong. (Blencong lampu/pelita yang berada di depan layar dengan maksud untuk memperoleh bayang-bayang tokoh - tokoh wayangnya.)

Di belakang layar, soma sekali gelap. Kalau saja rekan Bogel bisa menyusup di belakang layar, tentunya dapat bermain-main.

Sebab yang menonton dibelakang layar, perempuan semua.-

- Hoahahaa tepat Tepat sekali. - Bogel tertawa terbahak-bahak

sampai tubuhnya tergoncang-goncang.

- Huss ! - bentak si nenek.

- Kira-kira menjelang pukul dua, hampir semua penonton pe- rempuan tergolek tidur. Tiba-tiba di tengah kegelapan itu, Sri Ba- ginda melihat cahaya kemilau yang membersit dari bawah perut seorang gadis. Segera Sri Baginda mengetahui, bahwa itulah cahaya Nareswari. Sri Baginda berpikir sejenak. Lalu dengan hati-hati, Sri Baginda menghampiri. Sambil menidurkan diri, Sri Baginda mengikat sudut kebaya gadis itu sebagai tanda pengenal. Setelah itu, cepat-cepat Sri Baginda kembali ke pendapa menemui Sondong Landeyan dan Haria Girl. Pada keesokan paginya, menjelang Subuh, gadis itu terbangun dan segera meninggalkan tempat. Ternyata gadis-gadis lainnya demikian pula. Syukur, Sri Baginda sudah memberi tanda pengenal. Dengan demikian, dapat Sri Baginda menguntit gadis itu sampai ke rumahnya. Ternyata dia anak Kyahi Nur Besari. Waktu itu Kyahi Nur Besari baru saja selesai mengambil wuddhu. Di halaman depan Kyahi Nur Besari sempat menegur puterinya :

"Hanya sekali ini saja kuijinkan. Lain kali, tidak. Bagaimana? Kau masih saja menuntut ditanggap kan Wayang?"

Puterinya menyahut dengan suara agak manja : "Tentu Masakan tidak? Ceritanya Partakrama. (Partakrama Arjuna kawin).

Dalangnya sama. Permainannya bagus, pak." Kyahi Nur Besari menyenak nafas. Rupanya, terhadap puterinya seorang itu,amat besar rasa sayangnya. Katanya : "Baiklah, nanti kurundingkan dengan bekal mertuamu. Berpakaianlah yang rapih dan bersikap yang manis menjelang tengah hari, bekal mertuamu datang bersama calon suamimu. Bagaimana?" Sambil melangkah masuk ke serambi, puterinya menjawab "Aku kan anak bapak. Aku per- caya, bapak pasti memilihkan yang terbaik untukku." Kyahi Nur Besari tertawa pelahan. la puas mendengar jawaban puterinya.

Memang Ayu Sumarsa (Sumarsa diperkirakan dari singkatan kata Sumarsana (bah. Kawi), artinya : Bunga Cempaka.), seorang gadis penurut dan patuh kepada orang tua semenjak kanak- kanak.

Mendengar pembicaraan antara ayah dan puterinya, Sri Baginda tidak mau kehilangan kesempatan. Sondong Landeyan dan Haria Giri diperintahkan untuk berpura-pura menjadi tetamu. Tetamu yang ditugaskan untuk mencobi-coba me nimba keterangan sampai sejauh mama pembicaraan antara Kyahi Nur Besari dan calon besannya mengenai Ayu Sumarsa. Dalam hal ini Haria Giri menjadi juru bicaranya. Sebab Sondong Landeyan tidak pandai berbicara. Apalagi urusan perempuan. Maka mereka berdua me . nunggu sampai matahari terbit. Lalu rnasuk ke dalam runah Kyahi Nur Besari sambil mengucapkan salam :

- Assalamu'alaikum.-

-

Kyahi Nur Besari termashur sebagai seorang tua yang saleh dan arif bijaksana. Siapa saja yang datang di rumahnya, diterima dengan penuh hormat.Demikianlah setelah saling memperkenal- kan diri, Haria Giri mulai berbicara. Katanya :

- Kyahi, maafkan atas kelancangan kami berdua. Sesungguhnya kami berdua ini utusan Pak Lurah Kedung Anom. Adapun ke- datangan kami untuk mencoba-coba membicarakan perihal bun- ga Cempaka yang kini kelihatan mekar semerbak. Andaikata bun- ga itu belum ada yang memetik, diperkenankanlah kiranya kami untuk merangkaikannya dengan putera Pak Lurah Kedung Anom yang kebetulan bemama Jaka Soleh -

Sondong Landeyan yang tidak pandai berbicara heran men- dengar kata-kata temannya itu. Mengapa harms menggunakan perumpamaan segala? Tetapi melihat Kyahi Nur Besari memanggut-manggut dengan wajah cerah, Sondong Landeyan merasa dirinya yang bodoh dan kasar.

Ujar Kyahi Nur Besari : - Pada saat ini bunga itu belum ada yang memetik. Entahlah nanti siang. Memang, seyogyanya bunga itu pantas dipetik sebelum layu. -

- Bagus, bagus ! - Haria Giri bergembira. - Apakah setiap orang boleh memetik?

- Yang jelas, yang bisa memetik bunga dengan tertib adalala orang. Sebab orang adalah makhluk Tuhan yang sempurna.- jawab Kyahi Nur Besari.

Pada saat itu, terdengar seorang pengemis menungkas :

- Kalau begitu, akupun bisa ikut memetik. Biarlah aku yang memetik-

Mendengar suara itu, mereka bertiga menoleh. Begitu melihat siapa yang berbicara, Haria Giri berdiri dari tempat duduknya. Dengan wajah merah padam ia membentak :

- Bedebah gelandangan kudisan Kau manusia apa sampai berani membuka mulut mengumbar suara? Apakah kau bosan mempunyai lidah?. -

Melihat Haria Giri bermaksud hendak menghajar pengemis yang kurangajar itu, Kyahi Nur Besari yang soleh arif bijaksana, segera mencegah. Ujarnya ramah : - Tidak perlu begitu. Tidak perlu begitu. Biarkan dia menyele- saikan ucapannya. Kemudian baru kita pertimbangkan. Diapun sesama umat Tuhan.-

-

Haria Giri mau mengalah. Sambil duduk kembali, is membentak pengemis itu :

- Coba, kau mau berkata apa?.-

- Aku mau melamar puteri Kyahi. Boleh, kan? Akupun sesama ummat Tuhan. - sahut si pengemis.

- Hm. Haria Giri menggerung. Menghidupi dirimu sendiri saja sudah tak mampu. Apakah isterimu mau kau beri makan tu? Enyah !.-

- Hee belum tentu jangan menghina sesama ummat Tuhan. Apakah cuma tuan-tuan saja yang bisa menghidupi anak-isteri? - pengemis itu tidak mau mengalah.

Kembali lagi Haria Giri berdiri dari tempat duduknya. Buruburu Kyahi Nur Besari mencegah. Ujarnya :

- Silahkan anakmas duduk dengan tenang. Biarlah aku yang melayani pengemis ini.-

- Nah, itulah keputusan yang bijaksana. ejek pengemis itu kepada Haria Giri. - Mentang-mentang suruhan Pak Lurah, lagaknya kaya gombal amoh. Bukankah yang kulamar anak pak Kyahi? Nah, biar pak Kyahi yang memutuskan. Tuan-tuan tinggal jadi saksi. Kalau beruntung, beri alamatmu. Nanti akan kuundang datang. Beres, bukan?.-

Menuruti kata hati Haria Giri ingin menggempur kepala pengemis itu.Untung Kyahi. Nur Besari melarangnya dengan isyarat mata. Lalu dengan suara manis Kyahi Nur Besari berkata :

- Anak ! Tiap orang mendambakan kebahagiaan hidup untuk sekarang, kelak dan sesudah mati. Yang kau lakukan ini, demikian pula halnya. Sebaliknya bagaimana diriku? Akupun setali tiga uang.Artinya, sama saja. Bedanya, barangkali terletak pada ukurannya. Ukuran kebahagiaanku dan kebahagiaanmu tentunya berbeda. Barangkali ukuranmu hanya dua atau tiga piring nasi, sebuah rumah dan sekiranya engkau mempunyai

semangat bekerja, tentunya mendambakan sawah dan ladang.-

- Bagaimana ukuran kebahagiaan pak Kyahi? - potong pengemis itu dengan bersernangat.

- Kyahi Nur Besari tersenyum. Di dalam hati tahulah ia, bahwa pengemis itu miring otaknya. Namun ia menjawab dengan ramah

:

- Aku sendiri sudah tua. Hidupkupun sudah kecukupan. Apalagi yang kuinginkan kecuali kemurahan Tuhan agar aku memperoleh tempat di sampingNya? Tetapi bagi orang yang mengerti irama hidup, semenjak mempunyai anak, dia akan membanting-tulang bagi anaknya. Ringkasnya, seluruh darma-baktinya dipersem- bahkan untuk kebahagiaan anak-anaknya.-

- Nah, Katakanlah ! -

Kyahi Nur Besari menelan ludah. Menyahut :

- Kau benar-benar menginginkan anakku? -

- Benar.-

- Baik. Kurelakan engkau memperisterikan anakku asal saja engkau dapat menjemputnya dengan 32 kereta yang masing-ma- sing kereta ditarik oleh enam ekor kuda. Nanti dulu ! Selain itu, masing-masing kereta harus ada pengiringnya berseragaj merah sebanyak 20 orang. Lalu pakaian untuk temanten terdiri dari belu- dru dan sutra. Kainnya corak Sidomukti. Masing-masing dua pu- luh pasang. Lengkapi pula dengan perhiasannya. Terdiri dari emas murni, permata intan berlian. Kirimkan pula puteri dogmas (Puteri domas : puteri/gadis-gadis pengiring mempelai) sebanyak 40 orang. Nah, bila mampu, hari ini datang hari ini pula, kuserahkan.-

- Bagus ! - pengemis itu menepuk tangan dengan gembira. - - Apakah calon isteriku tidak perlu rumah?-

- Tentunya sebuah gedung berhalaman luas atas namanya.- - Baik. Kapan aku akan mempersembahkan semuanya itu?-

- Seperti kataku tadi. Hari ini kau penuhi, hari ini pula kuserahkan.

- ujar Kyahi Nur Besari sambil tersenyum.

- Bagus ! - seru pengemis itu. Lalu menoleh kepada Haria Giri yang galak dan Sondong Landeyan yang pendiam. - Nah, tuan berdua selamat tinggal. Tunggu saja di sini. Bukankah kalian mau jadi saksinya? -

Haria Giri tertawa terbahak-bahak. Katanya kepada Kyahi Nur Besari :

- Ih, bapak terlalu sabar. Sudah jelas dia sakit ingatan, mengapa bapak layani. -

Mereka berdua kemudian terlibat dalam suatu percakapan yang sama sekali tidak menyinggung-nyinggung tingkah-laku pengemis tadi.Tetapi pada sore harinya, semua orang yang berada dalam rumah Kyahi Nur Besari terperanjat Wajah mereka berubah.

Sebab seperti suara guruh, tigapuluh dua buah kereta masing- masing ditarik enam ekor kuda dan diiringkan 20 perajurit berseragam tiba di desa Kyahi Nur Besari dengan gemuruh.

Penduduk terkejut dan beramai-ramai menyongsong nya. Selanjutnya, tidak perlu kuceritakan. lagi. Mas Ayu Sumarsa menjadi permaisuri Sri Baginda Amangkurat IV (Jawi) dan melahirkan Pangeran Arya Mangkunagara.- Diah Windu Rini berpaling kepada Gemak Ideran. Kedua orang itu memanggut kecil, sedang Niken Anggana bersikap acuh tak acuh. Semuanya itu tidak luput dari pengamatan Kartamita.

- Hai Guna ! Kau tadi menerangkan, bahwa permaisuri baginda sebanyak sembilanbelas orang. Siapa saja? - teriak Bogel.

- Cerita sudah habis sampai disini saja.- jawab Gunacarita de- ngan suara rata.

- Ah ! Apakah engkau perlu makan dan minum? Baik, akulah yang membayar. Coba panggil pelayan rumah penginapan Suruh dia mengantarkan makanan sepuluh pining dan minuman secu- kupnya.-

- Eh, Kau begitu bersemangat - tegur Lembu Tenar dengan se- tengah tertawa.

- Aku paling senang mendengar cerita perkara perempuan. - sa- hut Bogel.

Dua orang pelayan segera dipanggil. Setelah mereka pergi untuk membawa pesanan Bogel, Gunacarita kemudian memperbaiki letak duduknya. Seperti seorang murid menghafal di depan kelas, berkatalah ia :

- Yang pertama Mas Ayu Sumarsa. Lulu Mas Ayu Nitawati, Mas Ayu Kamulawati, Raden Ayu Kulon, Ratu Amangkurat, Mbok Ajeng Kamudawati, Ratu Mas Kadipaten, Mbok Ajeng Ranggawita, Mbok Ajeng Sasmita, Mbok Ajeng Asmara, Mbok Ajeng Tejawati, Mbok Ajeng Tanjungpura, Mbok Ajeng Waratasa- ri, Mbok Ajeng Kambang, dan Mas Ayu Tenarangga, Mbok Ajeng Ranggapura, Mas Ayu, Raden Mas Ajeng dan Mbok Ajeng Puspi- ta.

- Bagaimana? Betul atau tidak? - Bogel minta pembenaran Kartaminata.

Kartamita tidak menjawab. la memandang tajam kepada Windu Rini, Gemak ideran dan Niken Anggana. Akan tetapi ketiga orang itu membungkam mulut. Meskipun demikian, mereka tidak membantah.

- Baiklah, anggap saja benar. Tetapi sri baginda memang orang istimewa. - ujar Bogel sambil tertawa lebar. - Coba bayangkan dan pikirkan Punya isteri satu saja, repotnya bukan main. Apalagi dua atau tiga isteri. Sekarang.....--

- Kau orang lumrah. - potong Lembu Tenar. - Penghasilanmu barangkali tidak melebihi diriku. Bagaimana mungkin engkau mempersamakan dirimu dengan seorang raja.-

- Yang kumaksudkan bukan perkara penghasilan. Tetapi cara membagi kasih. Sembilan belas orang isteri, bukan jumlah sedikit. Kalau suatu kali minta bersama-sama, kita bisa mati kempes. - Bogel tertawa terbahak-bahak.

- His jangkrik gelandangan ! - maki si nenek. - Bicaramu kotor ! - - Bukan begitu, nek ! Tetapi sungguh mati, aku tidak tahu apa gunanya orang beristeri sebanyak itu. Buat apa? - Bogel mempertahankan diri.-

- Tentu saja untuk memperoleh keturunan sebanyak-banyaknya.- sahut Kartamita.

- Apa perlu? -

- Bagi orang yang berharta saja, perlu Apalagi bagi seorang raja yang memiliki wilayah begitu luas.- Kartalnita menerangkan. - - Itulah sebabnya, himbauan leluhur kita terhadap sepasang temanten pasti berbunyi begini :

"Mudah-mudahan kalian menjadi sepasang suami-isteri selama- lamanya. Semoga kalian dikaruniahi umur panjang. Banyak harta, banyak rejeki dan banyak anak ".

Sebab bila mempunyai harta banyak, perlu mempunyai anak banyak demi menjaga kelestariannya. Demikian pulalah bagi seorang raja. Bedanya, seorang isteri meskipun setia, belum cukup. Syukur bisa mempunyai isteri sebanyak empatpuluh orang. Kalau masing-masing dapat melahirkan dua orang anak saja, raja akan memiliki orang yang dapat dipercayai sejumlah delapanpuluh orang. Dengan jumlah itu berarti dapat mempertahankan, melindungi dan menjaga kelestarian kerajaan. Lihatlah pemberontakan anak Adipati Jangrana yang gagal itu.

Karena apa? Karena kekurangan orang yang bersedia mati bertempur di pihaknya. Lihatlah sawah ladang yang dibiarkan ditumbuhi ilalang. Mengapa? Karena kekurangan orang.-

(Pada jaman itu menambah jumlah penduduk sangat diutamakan. Keluarga besar dianggap sukses. Dengan catatan, keluarga memiliki harta cukup untuk menghidupi)

- Hai sanak! (sanak sama dengan : saudara)- teriak si nenek ke- pada Kartamita. - Kau sendiri beristerikan berapa? Aku ini, meski- pun tulang-tulangku sudah keropos, tidak sudi dimadu. Tujuh kali aku kawin. Tujuh kali aku minggat Karena apa? Karena mereka mau kawin lagi. Tak usah ya Maka setiap kali aku minggat, kuusahakan agar dia tidak bisa kawin lagi. Satu per satu, mereka kusunati sampai habis Rasakan sekarang ! Kencingpun, barangkali sudah tidak bisa .... -

Mendengar ujar nenek itu, semua orang yang berada dalam ruangan tertawa terkekeh-kekeh. Gagak Ideran dan Niken Angga- na tersenyum kecil. Bagi pendengarannya, Kata-kata nenek itu menggelikan hatinya. Sebaliknya kedua pipi Diah Windu Rini yang mulus kelihatan bersemu merah. Seumpama yang berbicara demikian seorang laki-laki, pasti dia sudah mengumbar adatnya.

- Yu ( Yu, singkatan kata Mbakyu : Ayunda. ) Isteriku hanya seorang.- Sahut Kartamita.

- Tetapi mengapa engkau mengoceh tentang perlunya orang beristeri banyak supaya mempunyai anak banyak? - bentak si ne- nek. - Ah, aku hanya menjawab pertanyaan saudara Bogel. Bagi seo- rang raja hal itu memang sangat diperlukan. Coba, andaikata raja tidak mempunyai seorang anakpun, tahta kerajaan akan terancam. Maka kesetiaan seorang isteri, belum cukup bagai permasalahan kerajaan. Sebab akibatnya akan berkepanjangan. Siapapun lantas merasa berhak untuk memperebutkan.

Akibatnya, rakyat jelata yang tidak tahu menahu akan terseret di dalam suatu kancah peperangan yang berlarut-larut .

Kartamita orang berpengalaman. Ia menaruh curiga terhadap Windu Rini, Gemak Ideran dan Niken Anggana. Sembilan bagian ia yakin,bahwa mereka orang pemerintahan. Padahal dialah yang sebentar tadi menyinggung-nyinggung nama Heru Cokro. Maka perlu ia membela kedudukan dan kewibawaan raja demi meno- long diri sendiri.

Dalam pada itu dua pelayan rumah penginapan masuk ke ruang tengah dengan membawa sepuluh piring makan dan sepuluh mangkok minuman. Di luar dugaan, Gemak Ideran berkata memerintah :

- Tambah lagi barang enampuluh piring dan minuman tujuh. puluh mangkok. Aku yang membayar.-

Setelah berkata demikian, is mengeluarkan segenggam uang perak dan diletakkan di atas lantai. Melihat hal itu, Gunacarita ter- kejut Serunya : - Denmas ( Den dari perkataan Raden. Artinya, tuan terhormat Raden Mas, sebutan untuk anak keturunan raja. Dengan de- mikian, maka Gagak Ideran disebut sebagai anak keturunan raja. Denmas dan asal kata Raden Mas. ) Apa artinya ini ? -

-

- Kau tadi menyebut-nyebut nama Sondong Landeyan sebagai seorang pendekar yang paling sakti. Coba, aku ingin mendengar alasanmu. - Gemak Ideran menanggapi.

- Tetapi ini cuma cerita seorang dalang. Jadi cuma himpunan ujar orang banyak.- Gunacarita agak khawatir.

- Itulah yang ingin kami dengar,-

-

Gunacarita berpikir sejenak. Lalu memutuskan :

- Baiklah. Tetapi tetapi tentunya raden berkenan memberi upah,

bukan? Sebab, mungkin sekali sampai jam tiga pagi.-

- Tentu. Berapa yang kau pinta? -

- Eeeh dua ringgit?-

- Aku akan memberimu empat ringgit- ujar Gemak Ideran.

- Sst ! Kau nampaknya tertarik sekali.- kata Diah Windu Rini.

Inilah yang untuk pertama kalinya, orang-orang mendengar gadis cantik itu berkata dengan suara ramah. - Daripada tak ada yang dapat kita bicarakan, bukankah cerita ki dalang dapat menjadi teman bergadang satu malam suntuk? -

Yang berada dalam ruang tengah itu kurang lebih duapuluh orang jumlahnya, makanan yang disediakan kini berjumlah 70 pi ring.

Sedang jumlah minumannya, 80 mangkok. Berarti setiap orang kebagian tiga atau empat mangkok. Itu artinya mirip sebuah pesta pora dirantau orang. Tak mengherankan, mereka yang tadi bertiduran buru-buru menegakkan badannya. Yang kurang berse- mangat jadi segar bugar.

- Aku tadi sudah mengabarkan, bahwa pendekar Sondong Landeyan orang kasar. Berwajah orang dusun, akan tetapi hatinya jujur, tulus dan mulus. -

Gunacarita mulai kisahnya.

- Diapun tidak pandai berbicara. Apalagi mengolah suatu cerita buatan seperti yang di lakukan Haria Girl kepada Kyahi Nur Besari. Memang Haria Giri berhasil melakukan tugasnya. Ayu Sumarsa menjadi permaisuri raja. Akan tetapi hasil itu sendiri tidak begitu menggembirakan. Lebih-lebih bagi Sondong Landeyan yang berhati sederhana. Sebab setelah Mas Ayu Sumarsa menjadi permaisuri, raja ternyata membawa seregu perempuan lagi masuk ke dalam istana. Lalu apa maknanya cinta-kasih? Benarkah cinta dapat terbagi dan mau dibagi?

Sondong Landeyan bukan seperti Haria yang pandai menyesuaikan diri. Tanpa pamit ia meninggalkan istana dan selanjutnya hidup sebagai seorang petani di kaki gunung Lawu.- - Bagus Bagus itu namanya laki-laki sejati. - teriak si nenek dengan bertepuk-tangan tanda setuju. - Memang bagi perempuan di mana saja, cinta adalah segala-galanya. Cinta adalah seluruh hidupnya. Bukan seperti laki-laki yang bisa membagi-bagi. Maka perlu disunati sampai habis -

- Hai nek ! - Bogel mendongkol. - Kalau semua laki-Laki kau su- nati sampai habis, cetakalah nasib perempuan seluruh dunia.

Kaummu akan merana Sebab kalian bukan negeri yang bisa bertelur tanpa jantan.-

Sekarang Diah Windu Rini yang semenjak tadi menahan diri, tidak dapat lagi bersabar. Terus saja is membentak :

- Sebenamya engkau dapat menutup mulutmu atau tidak ? -

Bogel tadi sudah merasakan betapa garang gadis cantik itu. Diapun berkepandaian tinggi. Dengan sebutir kerikil ia pandai me- mukul dirinya tepat dari jarak jauh. Maka tak berani ia mengumbar mulutnya lagi.

Gunacarita sendiri, rupanya seorang dalang berpengalaman. la menunggu sampai suasana nya memungkinkan. Setelah semua orang bersiaga mendengarkan kisahnya, mulailah ia meriwayat- kan sepak-terjang Sondong Landeyan yang dinilainya sebagai seorang maha pendekar pada jamannya.

2 - MEMPEREBUTKAN KERIS SAKTI DENGAN MENUNGGANG kuda berbulu coklat, seorang diri Sondong Landeyan melintasi jalan pegunungan yang berada di antara Gunung Welirang, Arjuna dan Anjasmara. Waktu magrib hampir tiba, Hujan pegunungan mulai terasa turun.

Sepuluh tahun yang lalu, wilayah yang dilintasi merupakan pusat perlawanan laskar anak Adipati Jangrana dan Heru Cokro.

Sondong Landeyan pemah ikut bertempur mengadu kepandaian.

Tentu saja, di kala itu ia masih seorang pemuda remaja alias muda belia. Meskipun demikian, berkat pimpinan gurunya ia sudah terkenal sebagai seorang ahli pedang kenamaan. Kini, bahkan sudah terakui sebagai seorang Maha Pendekar layak Dewa Surapati yang tak terkalahkan.

Sambil melarikan kudanya, Sondong Landeyan mengenangkan pengalamannya bertempur sepuluh tahun yang lalu. Karena kehebatannya raja berkenan mengambilnya sebagai pengawal pribadi putera mahkota. Itulah Amangkurat IV atau yang terkenal dengan sebutan Arnangkurat Jawi.

Tak terasa malam hari tiba dengan diam-diam. Kota kecil Maja- warna sudah berada di depannya. Sebuah kereta yang ditarik empat ekor kuda datang dan arah timur menuju ke barat. Terde- ngar seorang gadis berkata manja :

-Ayah Sekali-kali aku boleh mencicipi masakan di luar rumah, bukan? Ayah berjanji setelah kita tiba di kota Majawarna. Bu- kankah di depan kita, kota Majawarna? - Sondong Landeyan yang sudah beberapa tahun hidup di antara puteri-puteri istana dapat membedakan dengan cepat suara seo- rang puteri dewasa dan remaja, suara seorang ibu dan gadis.

Menilik suaranya yang lembut, pastilah seorang gadis kalangan ningrat. Hanya saja, tekanan dan lagu suaranya kecampuran lagu suara orang Jawa timur.

Kereta yang ditumpangi ayah dan gadisnya itu lewat dengan ce- pat Saisnya hanya seorang. Dia duduk di depan bagian atas agar dapat mengamati lari keempat kudanya. Tiba-tiba kuda terdepan seperti terperosok dalam suatu lobang. Kepalanya setengah me- nyelonong ke depan dengan menunduk. Sang sais menarik kendali dan dengan sedikit mengerahkan tenaganya, kedua kaki kudanya yang terperosok terangkat naik dan dapat melanjutkan langkahnya tak kurang suatu apa.

Sondong Landeyan heran. Pikirnya : - Jelas sekali, kusirnya bu- kan orang sembarangan. Kurasa, dia pasti pengawal andalannya yang menyamar sebagai seorang kusir. Siapa dia? Rasanya, ada harganya untuk berkenalan. -

Selagi.ia berpikir demikian, Tidak lama kemudian melintas seorang pedagang memikul dua keranjang berisikan barang kelontong , orang itu mengejar kereta itu dengan langkah cepat dan lebar. Pikulannya yang terbuat dari bambu, melengkung seperti gendewa. Suatu tanda bahwa barang yang dipikulnya tidak ringan. Paling tidak Masing-masing keranjang berisikan lebih daripada tigapuluh kilo. Meskipun demikian, ia dapat betjalan setengah berlari begitu cepat, tangkas dan ringan. Menyaksikan pemandangan itu, Sondong Landeyan makin heran. Pikimya lagi:

- Orang ini bukan saja bertenaga besar, tetapi ia tangkas pula. Kalau tidak memiliki kepandaian tinggi, mustahil dapat berbuat begitu. -

Dari rasa heran, timbullah rasa curiganya. Segera ia menepuk leher kudanya dan menguntitnya dari jarak tertentu. Dua atau tiga ratus meter lagi, Orang itu masih saja dapat berlari-larian dengan langkah tetap. Sekonyong-konyong terdengarlah suara gemerin- cing mengejar dan arah belakang.

Sondong Landeyan menoleh dan melihat seorang lagi yang berusaha mengejar kereta itu pula. Orang itu membawa serenceng besi berbentuk seperti duapuluh engsel besi yang digabung menjadi semacam ikat pinggang. Menurut ingatan Sondong Landeyan, orang yang gemar membawa-bawa serenceng besi demikian adalah jagoan-jagoan yang bermukim di sekitar Belambangan.

- Tempat permukimannya berada di ujung timur pulau Jawa. Mengapa mengembara sampai di sini? - Sondong Landeyan berteka-teki.

Diwilayah Belambangan sendiri - tepatnya di ujung tenggara pulau Jawa sebenamya jarang sekali seseorang berani membawabawa tanda pengenalnya. Sebab hal itu bisa ditafsirkan bermaksud menantang jagoan-jagoan yang sedang dilintasi.

Akibatnya akan jadi berkepanjangan. Tetapi orang ini, berani membawa serenceng besi itu mulai dari tenggara pulau Jawa sampai memasuki wilayah Madiun dan Kediri. Kalau saja tidak terlalu yakin akan kepandaian sendiri, mustahil berani menantang maut. Tak mengherankan, Sondong Landeyan menaruh perhatian benar-benar. Nafsu rasa ingin tahunya terns saja naik sampai ke lehemya.

- Eh, siapa dia? - serunya di dalam Kati bercampur kaget. Tak dikehendaki sendiri ia mengembarakan pandang matanya dengan penuh selidik.

Ia membiarkan orang itu melewati kudanya dengan berpura-pura tidak tahu menahu. Kemudian ia mulai mengamat-amati bekas telapak kakinya. Waktu itu masa bulan gede. Bulan berbentuk hampir bulat sempurna, sudah mengintip di ufuk timur. Cahaya- nya cerah semarak penglihatan seorang pendekar setingkat Sondong Landeyan, semua yang berada di alas persada bumi cu- kup jelas, termasuk telapak kaki. Hebat telapak kaki orang tadi.

Boleh dikatakart hampir tidak meninggalkan bekas.

- Ilmu apa ini?- pikir Sondong Landeyan. Ia benar-benar terkejut.

Mendadak saja teringatlah dia kepada seorang begal yang pernah malang-melintang tanpa tandingan. Begat itu bernama Surasekti. Dia bermukim di wilayah Belambangan. Tidak mempan senjata apapun. Pandai menghilang dan melepaskan ilmu hitam dari jarak jauh. Tentunya orang tadi termasuk salah seorang mu- ridnya.

Bekas telapak kakinya mirip tapak seekor harimau. Benarkah dia betjalan cepat dengan berjingkit? Kalau benar, tentunya gera- kannya tak ubah bayangan pula.

Beberapa waktu kemudian kereta berkuda berhenti di depan rumah seorang Kepala Kampung yang berserambi luas dan terangbenderang oleh cahaya beberapa lampu suluh. Sondong Landeyan turun pula dan punggung kudanya, kemudian menambatkannya pada sebatang pohon yang tumbuh di dekat pintu masuk.

Pada jaman itu, serambi kelurahan dapat dipergunakan untuk bermalam bagi siapapun yang memerlu kan. Andaikata serambi tidak mencukupi, halamannya yang luas cukup menampung seratus atau dua ratus orang.

Yang menginap di serambi kelurahan kira-kira berjumlah dua- puluh orang. Mereka berkumpul di pendapa dan memperoleh hi- dangan sekedar dan makanan dan minuman. Makanannya terdiri dari hasil bumi yang direbus, dibakar atau digoreng. Singkong, ubi jalar, tales, bentul dan pisang hasil kebun.

Meskipun Sondong Landeyan termashur sebagai seorang pen- dekar kenamaan, tetapi dua pertiga hidupnya berada di kalangan istana. Karena itu, ia tidak begitu mengenal orang-orang pandai di luar istana.

Sebelum memasuki pendapa ia menyiratkan pandang dan melihat tukang pikul barang kelontong berada pula di ruang pendapa. Juga yang membawa-bawa rencengan besi dan sais kereta. Siapa mereka bertiga, ia tidak mengenalnya. Mereka bertiga duduk berpisah. Masing-masing sibuk dengan pikirannya sendiri sambil menggerumiti penganan yang disediakan. Agaknya masing-masing tidak kenal mengenal.

Sewaktu Sondong Landeyan duduk menyendiri, terdengar suara seseorang :

- nDorojeng (nDorojeng Sebutan untuk peteri kaum bangsawan. Selanjutnya akan kita sebut dengan nona. ) Maafkan kami. Kami inilah Kepala Kampung dusun Majawarna. Tetapi yah begini

inilah gubuk kami. Tidak pantas untuk ndorojeng. Silahkan masuk ke ruang tengah untuk sekedar mencicipi masakan orang dusun.

-

Untuk masuk ke ruang tengah, gadis itu dan ayahnya harus melintasi pendapa. Dan dengan membungkuk-bungkuk hormat Kepala Kampung mengiringkan seperti anjing takut kena gebuk. Melihat munculnya mereka, semua orang bangkit dari tempat du- duknya memberi hormat. Mereka seperti tahu, bahwa yang dii- ringkan Kepala Kampung itu pasti seorang pembesar negeri. - Biarlah aku duduk di sini saja. Suruh mereka menyingkir ! - ujar pembesar negeri itu kepada Kepala Kampung.

Tetamu-tetamu yang menginap tahu diri. Tak usah menunggu perintah yang punya rumah, mereka berloncatan mundur mening- galkan tempat duduknya. Hanya Sondong Landeyan seorang yang masih saja bercokol di tempatnya semula. Sama sekali ia tidak beranjak dari tempat duduknya.

Pembesar negeri itu mengenakan pakaian kebesaran. Perawakannya gemuk. Wajahnya angkuh dan mengesankan seorang yang kaya raya. Sebaliknya gadis yang mendampingi, cantiknya bukan main. Barangkali layak diceritakan bagaikan seorang bidadari yang tersesat di atas bumi. Sondong Landeyan boleh dikatakan kenyang melihat puteri-puteri cantik di istana Kartasura. Tetapi belum pernah hatinya berdebar-debar begitu melihat kecantikan gadis itu

Karena ayahnya duduk di pendapa, gadis itu segera duduk mendampingi , Kepala Kampung dengan tergopoh-gopoh me- manggil para pembantunya untuk melayani sang pembesar negeri sebaik-baiknya. Mulutnya tiada henti-hentinya menyebut- nyebut sebutan bangsawan mereka. Kalau tidak ndorojeng, ndara kanjeng bupati terhadap si gadis dan ayahnya. Tak usah dijelaskan lagi, bahwa Kepala Kampung itu wajib menghormati tetamunya yang istimewa itu agar tidak kena salah di kemudian hari. Tiba-tiba Sondong Landeyan tertarik melihat salah seorang pembantu Kepala Kampung yang ikut sibuk melayani sang pem- besar negeri. Mendengar suara langkah kakinya, pastilah dia seo- rang yang mempunyai kepandaian. Apalagi urat-uratnya nampak jelas di balik kulitnya yang berkesan tebal. Paling tidak, orang itu tidak mempan kena sabetan senjata tajam.

- Hm.- pikir Sondong Landeyan di dalam hati. - Orang-orang itu, tentunya menggenggam maksud tertentu. Ih, bakal ada tontonan yang menarik. Biarlah aku ikut menyaksikan.-

Dengan pikiran itu, ia mengerling kepada sang pembesar negeri dan gadisnya beberapa kali. Rupanya melihat Sondong Landeyan yang tidak sudi beranjak dari tempat duduknya, pembesar negeri itu sudah mendongkol. Sekarang ia melihat Pandang mats orang kasar itu yang menjijikkan. Terus saja ia menggebrak meja sambil menuding Sondong Landeyan :

- Hei, Siapa kau? Bertemu dengan seorang bupati masakan tidak tahu adat? Tak apalah, mungkin kau kurang pendidikan dan pengajaran. Tetapi mengapa matamu blingsatan seperti maling? Apakah engkau sedang mengincar kami? Tampangmu yang kasar memang pantas menjadi bangsat Tetapi jangan mencoba- coba be rani mengincar harta bendaku. Sekali lagi matamu berani melirik kemari, kukirimkan engkau ke kantor polisi biar kau dihajar sarnpai mampus. Mengerti? -

Sondong Landeyan tidak melayani. Ia menyambar mangkok minumannya dan menghirup isinya dengan sekali teguk. Dan me- nyaksikan pekertinya, keruan raja pembesar negeri itu kalap. De- ngan wajah merah padam ia membentak .

- Hei Kau tuli, ya? Kau mohon maaf atau tidak?-

- Ayah. ujar gadisnya dengan suara membujuk. - Tata cara orang dusun memang berbeda jauh dibandingkan kalangan kita.

Kebanyakan, mereka tidak mengenal adat-istiadat. Apa faedahnya melayani orang kasar itu? Hayo, minum rupanya

air kelapa,' nih. -

Kecuali tidak pandai bergaul, Sondong Landeyan bekas penga- wal putcra mahkota yang disegani dan dihormati orang. Kadang- kala dia tampil sebagai wakil putera-mahkota sendiri, manakala majikannya berhalangan datang. Tidak jarang pula ditugaskan memeriksa keuangan daerah, sehingga para Adipati amat hormat padanya tak ubah seorang raja muda. Maka dapat dimengerti apa sebab ia bersikap adem terhadap seorang bupati betapa garangpun. Meskipun demikian, sebagai seorang yang berhati jujur ia merasa salah. Memang tak pantas ia memandang wajah seorang gadis sampai beberapa kali.

Dalam pada itu, rasa mendongkol sang bupati agak reda oleh bujuk puterinya. Ia menerima angsuran mangkok minuman dan dihirupnya perlahan-lahan. Melihat Sondong Landeyan menun- dukkan kepalanya, ia menganggap orang kasar itu takut padanya. Maka ia berkenan mencicipi masakan dusun dengan perasaan lega. Kemudian bercakap-cakap dengan puterinya. la membica rakan masa depannya yang cerah, karena raja mengangkatnya sebagai pembantu Patih Danureja yang berpengaruh .

Tetamu-tetamu lainnya yang sebentar tadi sempat menjadi tegang menyaksikan betapa garang sang bupati terhadap Sondong Landeyan, kini duduk berkelompok-kelompok semacam mengepung kenduri di atas tikar bersarnbung yang tergelar di lantai. Masing-masing membawa penganan dan minumannya.

Lalu terlibat dalam pembicaraannya sendiri. Dengan begitu yang duduk di atas kursi tinggal tiga orang. Sang Bupati, puterinya, dan Sondong Landeyan.

Selagi sang bupati berbicara dengan puterinya, datanglah seo- rang laki-laki berperawakan tinggi jangkung. orang itu mengena- kan pakaian seorang pembesar negeri. Begitu masuk ke pendapa segera ia menegor sang bupati dengan nada gembira :

- Hai ! Lagi-lagi aku bertemu dengan dinda Tirtanata. KebetuIan, malah.- dan setelah berseru demikian ia menghampiri Tirtanata dengan langkah lebar.

Sang bupati yang ternyata bemama Ttrtanata segera berdiri menyambut Demikian pula puterinya.

Mereka berdua bersikap menghormat. Barangkali kedudukan orang jangkung itu lebih tinggi dalam pemerintahan. Memang,di Adipati Madiun. Namanya : Surengrana Tingkah-lakunya tegas dan berwibawa. Wilayah kekuasaannya hampir menyentuh pinggiran perbatasan Kadipaten Surabaya dan Pasuruan. - Kakang Surengrana, bagaimana bisa tiba di sini? - Tirtanata menyambut dengan gembira.

- Mengapa mesti diherankan? Majawarna masih termasuk wilayahku.- sahut Adipati Surengrana. Sewaktu menatap wajah puteri Tirtanata, ia berseru kagum : - Hai, bukankah ini Mulatsih yang dulu belum pandai beringus? -

Tirtanata dan Mulatsih tertawa berbareng. Kemudian mereka bertiga berbasa-basi berkepanja ngan. Sondong Landeyan yang semenjak tadi memperhatikan Surengrana, berpikir di dalam Kati

:

- Satu orang lagi yang berkepandaian tinggi. Jadi semuanya su- dah bedumlah lima orang. Kush, pedagang kelontong, yang mernbawa renceng besi, seorang pelayan dan adipati ini.

Rupanya Tirtanata dan Mulatsih tidak memiliki kepandaian sedikitpun. Apakah aku salah tafsir? -

Sondong Landeyan merasa dirinya dimusuhi pemerintahan Kartasura, setelah meninggalkan kedudukannya sebagai pengawal raja. Karena itu ia selalu bersikap waspada terhadap siapapun. Bukan mustahil, justru mereka berlima diutus raja untuk menghabisi jiwanya.

Sebenamya, Sondong Landeyan tidak memusuhi raja dan bukan musuh raja. Dia hanya meninggalkan pekerjaannya, karena tidak setuju raja mengangkat Ratu Amangkurat sebagai permaisuri.

Mengapa bukan Mas Ayu Sumarsa yang sederhana, taat pada agama dan halus sepak-terjangnya? Bukankah Mas Ayu pula yang memiliki cahaya Nareswari? Sondong Landeyan bukan Haria Giri yang pandai berpikir panjang dan pandai pula menyesuaikan diri demi kemuliaan hidupnya. la seorang kasar. Terlalu jujur dan sederhana. Justru demikian, ia dapat dianggap berbahaya di mata raja. Sebab ia termasuk salah seorang yang banyak mengetahui kehidupan raja Amangkurat IV sebagai manusia biasa.

Sedang Surengrana dan Tirtanata yang ditemani Mulatsih ber- bicara bersemangat mengenai masalah pemerintahan, sekonyong-konyong diserambi terdengar suara nyaring yang saling mempertahankan pendapatnya. Mereka adalah si pedagang kelontong yang cekcok dengan orang yang membawa- bawa serenceng besi, Mereka sedang berdebat mengenai senjata sakti yang pantas diagungkan sebagai pusaka.

- Ah, siapa mau percaya? - seru pedagang kelontong dengan suara sengit. Mustahil hanya karena membawa keris itu, engkau tidak mempan senjata,-

- Tidak hanya kebal dari sekalian. senjata saja, sebaliknya oleh daya sakti pusakaku, aku bisa merajang senjata apapun hanya dengan menggunakan sebilah pilau dapur. Kau tak percaya, boleh coba ! -

- Nanti dulu ! Rupanya engkau mempunyai pengetahuan ten tang bermacam-macam keris dan tuahnya. Tolong sebutkan beberapa nama keris pusaka yang kau sebutkan mempunyai tuah.- - Sengkelat, Pulang Geni, Nagasasra, Sabuk Inten, Kalanadah, Panubiru, Karawelang masih kurang? - tantang orang yang

membawa serenceng besi.

- Kerismu sendiri bernama apa ? -

- Carubuk. Kau mau mencoba ? -

- Maksudmu menguji ? -

- ya -

- Kawan, namamu siapa? -

- Aku Suratama murid Kyahi Surasekti. Kau sendiri siapa? -

- Pabean.-

- Gurumu? -

- Aku cuma pedagang kelontong. Guruku yah tak ada harganya

untuk kusebutkan.-

- Bagus Rupanya engkau termasuk golongan cecurut yang cuma pandai menggertak orang. -

Suratama mendongkol.

- Hm, belum tentu. Apakah kerismu Carubuk ada harganya untuk kulihat? - Pabean tidak mau kalah gertak.

- Mengapa tidak? Lihat yang jelas ! - bentak Suratama. Kemudian dengan wajah merah padam ia mengeluarkan kerisnya yang bersarung emas murni. segera ia berdiri menghampiri sebuah obor yang menyala terang. Lalu dengan hati-hati ia menghunus kerisnya. Kerisnya ternyata berpamor ( berpamor -baca berhiaskan ) emas murni pula sehingga nampak berkilauan kena pantulan sinar obor yang selalu bergerak.

- Huaaa benar-benar sebilah keris pusaka ! - semua orang yang

berada di serambi itu memuji dengan seruan Kagum.

Selagi demikian, Suratama memutar tubuhnya dengan wajah beringas. lalu melompat menikam Pabean. Keruan saja Pabean terkejut setengah mati. Buru-buru ia mengelak dan mundur sam- bil memekik :

- Aduh, mati aku -

Yang menyaksikan, tertawa bergegeran. Mereka semua tahu, meskipun wajah Suratama berkesan beringas, tentunya tidak ber- sungguh-sungguh hendak menikam Pabean. Sebaliknya Pabean kelihatan ketakutan sehingga nafasnya tersengal-sengal seperti orang menderita sakit bengek.

- Nah, kau sudah melihat jelas bukan? Suratama menyarungkan kerisnya. - Sekarang mana senjata andalanmu?

Pabean mengambil sebatang golok panjang dari keranjangnya. Lalu diletakkan di depan Suratama. Setelah menatap wajahnya, dengan sebat ia menghunusnya. Ternyata goloknya termasuk sebi1ah pusaka pula. - Hm.- Suratama mendengus. - Gerakan tanganrnu boleh juga. Setidak-tidaknya seperti seorang bangsat berpengalaman, Akan tetapi golokmu itu apakah mampu memotong besi -

- Mengapa tidak? - Pabean mendongkol.

Dengan penasaran ia mengambil sebatang besi sepanjang lengan seorang anak. Lalu diangsurkan kepada Suratama sambil berkata menggertak :

- Kau berani memegangnya ? -

- Apakah besimu buatan dew sampai aku tidak berani meme- gangnya? Sini ! - sahut Suratama dan terus menyambar besi itu yang diangsurkan kepadanya.

- Pegang yang kuat ! Aku akan memotongnya dengan satu kali sabetan. -

Sondong Landeyan ikut memperhatikan. - Hm Ternyata mereka berdua sedang bermain sandiwara. Rupanya bukan ditujukan kepadaku. -

Oleh pikiraan itu, kembali lagi ia mengerling kepada Tirtanata, Mulatsih dan Surengrana yang terpengaruh permainan sandiwara itu. Mereka menghentikan pembicaraannya dan memasang matanya. Tak ! Pabean menggerakkan golok pusakanya dan sebatang besi itu terpotong menjadi dua bagian. Semua orang yang menyaksi- kan berseru kagum. Hanya Suratama seorang yang tertawa melalui hidungnya seraya berkata :

- Lumayan juga golokmu. Sekarang, engkau masih mau menguji daya sakti kerisku atau tidak?-

- Maksudmu kau bisa memotong golokku hanya dengan menggunakan pisau dapur saja? -

Pabean menegas dengan wajah berubah.

- Kau lihat saja. - Suratama mendengus.

- Apa taruhannya? -

- Kalau gagal, kerisku menjadi milikmu.-

- Baik, aku saksinya.- sahut dua orang dengan berbareng yang segera disusul lain-lainnya.