Pendekar Cacad (10 Tokoh Persilatan) Jilid 26

 
Jilid 26

"Bagaimanakah bentuk jenazah itu?"

"Rambutnya awut-awutan, tujuh lubang indranya berdarah dan dia mati dengan wajah menyeramkan, di atas dada jenazahnya tertera cap tengkorak."

"Apakah Liu-tayhiap dapat menduga sudah berapa lamakah matinya?"

Pertanyaan itu disambut Liu Khi dengan suara helaan napas panjang.

"Ai, seluruh tubuhnya penuh darah, kulit badannya tidak utuh, nampaknya seperti mati belum lama."

Tapi sampai di situ, dia menggeleng kepala sembari berkata, "Sungguh aneh, bila darah mengalir keluar dari tubuh seseorang, maka seperempat jam kemudian warna darah akan berubah menjadi tua, tapi miran darah itu nampak merah segar, seakan-akan baru saja mengucur keluar."

Thay-kun berkerut kening, lalu tanyanya, "Ketika kau buka peti itu npnkah terendus sesuatu bau yang harum?"

"Benar," Liu Khi mengangguk, "memang terendus bau harum semerbak. Darimana kau bisa tahu?"

Tiba-tiba Thay-kun menghela napas panjang, kemudian katanya, "Jadi dalam peti telah diletakkan obat anti busuk, bau harum yang terendus olehmu ketika membuka penutup peti mati tak lain adalah bau obat anti busuk itu."

"Bagaimana kalau kubuka sekali lagi peti mati itu?" "Coba bukalah sekali lagi!" I .iu Khi segera menarik tali peti mati dan menyeret peti itu hingga keluar dari gua, kemudian pelan-pelan dibukanya penutup peti mati.

Tampak sesosok mayat yang menyeringai seram dan dari ketujuh liihiing indranya mengucurkan darah membujur di dalam peti mati.

Begitu penutup peti mati dibuka, terendus bau harum semerbak yang sangat aneh.

Dengan memberanikan diri Thay-kun mendekati peti mati itu dan mengamati jenazah itu dengan seksama sampai lama, lama sekali tidak nampak bergerak ataupun bicara.

Liu Khi yang menyaksikan keadaan gadis itu, segera bertanya, "Apakah jenazah itu adalah Gi jian-cau?"

Thay-kun menghela napas panjang, "Ai, paras mukanya telah berubah sama sekali, sulit bagiku untuk mengenalinya."

Mendadak pada saat itulah berkumandang suara gemerutukan yang aneh sekali.

Dengan sorot matanya tajam Bong Thian-gak berpaling ke arah berasalnya suara aneh itu. Di bawah pohon bambu tampak sebuah penutup peti mati sedang bergerak secara keras.

Suara aneh itu tak lain adalah suara bergeseknya penutup peti mati.

Peristiwa ini kontan membuat beberapa orang itu menarik napas, untung di arena terdapat tiga orang, lagi pula semuanya jago lihai yang sudah berpengalaman luas dalam menghadapi pertarungan. Coba kalau tidak, niscaya nyali mereka akan pecah dan melarikan diri terbirit-birit.

Setelah bergetar empat kali, ternyata penutup peti itu tak bergetar lagi, bahkan suasana di sekeliling tempat itu dicekam keheningan. Mendadak Liu Khi tertawa dingin, kemudian bentaknya, "Siapa yang bersembunyi di dalam peti mati? Bila tidak segera keluar, aku akan menyuruh kau mampus dalam peti mati itu!"

Paras muka Thay-kun saat itupun berubah menjadi amat serius, pelan-pelan ujarnya, "Liu-tayhiap, rasanya kita sudah terkepung oleh musuh."

"Apa maksudmu?"

"Rasanya suasana di sekeliling tempat ini agak aneh." "Aku pun mempunyai perasaan yang aneh," kata Bong

Thian-ga pula dengan kening berkerut.

Liu Khi segera tersenyum, kemudian katanya, "Peduli setan ata dedemit, bila Liu Khi, Jian-ciat-suseng dan Si-hun-mo-Ii telah bekerja sama, situasi macam apa pun masih sanggup kita hadapi."

Memang dewasa ini belum ada seorang pun yang mampu menghadapi serangan gabungan mereka bertiga.

Pada saat itulah dari balik hutan bambu di kejauhan sana tiba-tiba berkumandang lagi suara gesekan yang amat ramai, suara langkah kaki menginjak daun.

Suara itu seakan datang dari empat penjuru yang kian mendekat.

Sekarang Liu Khi, Bong Thian-gak dan Thay-kun baru mengerti dengan pasti bahwa musuh benar-benar telah mengurung tempat itu.

Anehnya biarpun suara langkah kaki menginjak daun bergema tiada hentinya, namun tidak nampak seorang musuh pun yang muncul.

Liu Khi tiba-tiba tergelak, hardiknya, "Siapakah kalian? Cepat tunjukkan diri, kalian tak usah mempertunjukkan permainan semacam itu lagi, kami semua tak akan percaya segala permainan sesat." Ketika ucapan itu selesai diucapkan, suara gemerisik langkah manusia yang menginjak daun pun segera berhenti.

Tapi sebagai gantinya, suara gemerutuk papan penutup peti yang semula terhenti itu kini mulai bergesek lagi.

Bersamaan dengan menggemanya suara aneh dari peti mati, mendadak Bong Thian-gak menyaksikan ada begitu banyak peti mati yang berlompatan kian kemari serta menimbulkan suara benturan yang keras.

Bong Thian-gak bertiga terkesiap dengan perasaan seram, bulu kuduk mereka berdiri.

Untung peristiwa semacam ini terjadi di siang hari, coba di tengah malam, situasinya pasti akan lebih menakutkan dan menggidikkan.

Paras muka Liu Khi sama sekali tak berubah, sorot matanya yang tajam mengawasi tutup peti mati yang berlompatan itu satu per satu, kemudian katanya, "Semuanya berjumlah tiga belas peti yang berisi sukma gentayangan."

Liu Khi menerjang ke sisi peti mati yang bergetar dan paling dekat dengan dirinya.

Gerak tubuhnya cepat luar biasa, namun gerakan goloknya ternyata jauh lebih cepat lagi.

Tampak cahaya golok berkelebat, golok kilatnya yang semula iiuiniIi tergantung di pinggang tahu-tahu sudah menusuk ke dalam peti mati yang sedang melompat-lompat itu.

Tentu saja peti mati itu tidak melompat-lompat lagi, namun tidak terdengar pula sedikit suara pun, baik dengusan tertahan maupun jeritan ngeri.

Liu Khi bergerak cepat, goloknya menyambar kian kemari bagai cahaya petir. Secara beruntun golok mautnya telah melancarkan tujuh tusukan beruntun ke arah tujuh peti mati.

Mendadak terdengar suara tertawa aneh yang keras bagaikan lolong serigala bergema dari balik peti mati, menyusul peti-peti mati itu bergerak cepat berputar di angkasa.

Kemudian tampak enam sosok orang aneh bertubuh kaku seperti mayat hidup bersama-sama muncul dari balik peti mati tadi.

Liu Khi segera tertawa tergelak penuh rasa bangga, katanya, "Mengapa kalian tidak bersembunyi terus di dalam peti mati itu?"

Sementara berbicara, Liu Khi telah menyarungkan kembali golok saktinya itu ke dalam sarungnya, kemudian orangnya juga mundur ke samping Bong Thian-gak serta Thay-kun.

Sementara itu Thay-kun yang menyaksikan permainan golok Liu Khi yang begitu dahsyat diam-diam merasa terkejut juga, tanpa terasa pujnya, "Liu-tayhiap, permainan golokmu memang benar-benar sangat dahsyat dan tiada taranya di dunia ini. Golokmu ibarat permainan maut yang membuat setan-setan ketakutan."

Liu Khi tersenyum, sambil berpaling ke arah Bong Thian- gak dia berkata, "Bong-laute, keenam orang ini kuserahkan kepadamu untuk mencoba kemampuan ilmu pedangmu."

Bong Thian-gak mengernyitkan alis, lalu sahutnya, "Apabila mereka bukan datang mencari gara-gara pada kita, buat apa mesti kita lakukan pembunuhan yang sama sekali tak berarti?"

"Cukup dilihat dari dandanan mereka yang tiga bagian tidak mirip manusia, sudah jelas mereka itu bukan orang baik-baik, apalagi yang mesti kau sayangkan? Tak usah berbelas kasihan lagi." Sementara pembicaraan belum selesai, tubuh Liu Khi telah melayang kembali ke tengah udara.

Keenam sosok orang aneh bagaikan mayat itu mendadak berteriak bersama, mereka mengayunkan lengannya menyambar peti-peti mati kosong dan secara ganas dan buas diayunkan ke tubuh Lui-khi dengan kekuatan luar biasa.

Bong Thian-gak serta Thay-kun yang menyaksikan kejadian itu menjadi terkejut sekali, mereka sama sekali tidak mengira keenam orang aneh sepert mayat hidup itu mempunyai kekuatan yang begitu dahsyat sehingga peti mati kosong itu dipergunakan sebagai senjata.

Sementara itu enam buah peti mati kosong yang beratnya ratusan kati sudah diayunkan bersama-sama ke tubuh Liu Khi.

Dengan cara apakah Liu Khi akan menghadapi ancaman seperti ini?

Liu Khi yang menyaksikan kejadian itu segera memelototkan mata bulat-bulat, kemudian diiringi pekikan nyaring, dia keluarkan seluruh kepandaian ilmu golok saktinya yang maha hebat itu.

Tampak golok panjangnya yang semula tersoreng di pinggang meluncur keluar dengan kecepatan luar biasa, kemudian menciptakan selapis kabut cahaya golok di tengah udara. Ketika keenam peti mati yang maha dahsyat itu menyambar datang seperti gunung Thay-san yang menindih kepala, tahu-tahu saja peti mati yang mengerikan itu seperti berubah menjadi enam buah kayu rongsok yang sudah lapuk, seketika hancur berantakan menjadi kepingan kecil yang berserakan dimana-mana.

Bersamaan itu juga cahaya golok berkelebat seperti cahaya kilat. Cahaya putih dan bayangan darah segera berhamburan menjadi satu. Keenam sosok orang aneh menyeramkan kini sudah berguguran ke atas tanah dengan bermandikan darah, mereka telah menjadi setan di ujung golok Liu Khi.

Setelah Liu Khi mengeluarkan ilmu sakti simpanannya untuk membunuh keenam orang aneh tadi dan di saat dia hendak membesut darah dari ujung goloknya untuk disarungkan kembali, tiba-tiba dari kejauhan sana berkumandang seruan seseorang yang bernada aneh.

"Liu Khi, hingga sekarang aku baru dapat menyaksikan jurus seranganmu yang maha sakti itu, benar-benar ilmu golok cahaya darah yang mengerikan. Liu Khi, setelah kau pertunjukkan ilmu simpananmu itu, berarti saat kematianmu sudah tidak jauh lagi."

Berubah hebat paras muka Liu Khi mendengar ucapan itu, dengan suara dalam dia segera membentak, "Apakah kau adalah Hek-mo-ong?"

Bagi Bong Thian-gak serta Thay-kun, mereka sudah mengenal suara orang aneh dan tidak terlihat wajahnya itu.

Suara itu kalau bukan suara Hek-mo-ong, lantas suara siapa lagi?

Tampak Liu Khi mengunjuk sikap tegang, bagaikan sedang menghadapi musuh tangguh saja, goloknya digenggam dalam lengan tunggalnya dan diangkat ke udara, sementara sorot matanya yang tajam mengawasi empat penjuru dengan sinar mata berkilat.

Bong Thian-gak maupun Thay-kun sama-sama menggeser tubuh pula untuk mengambil posisi yang lebih menguntungkan dalam menghadapi serangan lawan. Untuk beberapa saat suasana di arena j menjadi tegang dan sangat mengerikan.

Setelah hening sekian lama, akhirnya suara aneh tadi kembali terdengar, "Betul, aku adalah Hek-mo-ong. Sudah sejak dulu aku ingin turun tangan terhadap Liu Khi, tapi aku tak dapat mengetahui jurus-jurus golokmu yang lihai itu, maka selama ini pula aku belum melancarkan serangan mautku terhadap dirimu. Tapi hari ini di bawah pancingan keenam anak buahku yang membacok dan melemparkan peti mati kosongnya kepadamu, kau telah mempergunakan jurus terakhi ilmu golok kilatmu. Liu Khi, sekarang kau sudah kehabisan bahan simpanan lagi."

Liu Khi tertawa dingin, ujarnya dengan sinis, "Hek-mo-ong, kalau kau yakin dapat menghindari serangan golok mautku itu, mengapa tidak segera bertarung melawanku?"

Gelak tertawa Hek-mo-ong yang amat keras dan nyaring itu segera terhenti, kemudian dia berkata ketus, "Di sisimu masih ada Jia ciat-suseng serta Thay-kun. Bila aku muncul untuk berduel denganmu aku percaya masih belum mampu membunuh kalian bertiga. Itulah sebabnya aku belum ingin turun tangan sementara waktu ini."

Tiba-tiba Bong Thian-gak menghardik dengan suara keras, "Hek mo-ong, apakah kau yang telah membunuh si tabib sakti Gi Jian-cau?"

"Di atas dadanya sudah tertera lambang tengkorak, apakah orang lain memiliki senjata dan ilmu silat seperti itu?"

"Benarkah sang korban itu adalah Gi Jian-cau?" tanya Bong Thian-gak tertawa dingin.

Pertanyaan yang diucapkan mendadak dan di luar dugaan ini kontan membuat Hek-mo-ong tertegun. Setelah termenung beberapa saat, dia baru menyahut, "Tentu saja si tabib sakti asli."

"Aku tidak percaya orang itu adalah si tabib sakti yang asli, mana mungkin orang itu bisa kau bunuh dengan cara begitu gampang." "Dia sudah mampus dan tergeletak di dalam peti mati selama beberapa hari. Walau tidak percaya, kau harus mempercayainya juga."

Tiba-tiba Thay-kun tertawa nyaring, kemudian berkata, "Hek-mo-ong aku sudah berhasil menemukan tempat persembunyianmu."

Baru saja Thay-kun menyelesaikan kata-katanya, Liu Khi yang berada di sisinya sudah berteriak nyaring, kemudian tubuhnya melejit ke lengah udara dan langsung meluncur ke arah hutan bambu yang terletak tak jauh dari tempat itu.

Thay-kun terkejut, segera teriaknya, "Suheng, kau dan aku harus segera membantu Liu-tayhiap."

Sambil berteriak, dia menerjang ke muka lebih dahulu, Bong Thian-gak segera melolos pedang dan menyusul pula dari belakang.

Terdengar suara yang amat gaduh, sambaran golok panjang Liu Khi telah membabat dan merobohkan sejumlah pohon bambu yang tumbuh di sekitar sana.

Padahal bambu hijau yang tumbuh di situ rata-rata berukuran besar, namun sekali tebas, ternyata dia sanggup memotong tujuh-delapan batang, betapa tajam dan luar biasanya serangan golok itu.

Ternyata bacokan maut Liu Khi sama sekali tidak meleset.

Dari balik robohnya pepohonan bambu yang berserakan kemana-mana, terlihat pancaran darah segar menyembur.

Dengan gerakan tubuh yang sangat ringan Liu Khi melayang luriin di atas pohon bambu yang baru saja ditebasnya itu, menyusul Bong Thian-gak dan Thay-kun turut melayang turun pula.

Mata mereka ditujukan ke arah sesosok mayat tanpa kepala yang terjepit di antara delapan batang bambu. Sementara dalam hati timbul suatu pertanyaan yang sama, "Benarkah Hek-mo-ong telah mampus?"

Sebab mereka tidak percaya Hek-mo-ong bakal terbunuh dengan cara begitu gampang.

Semburan darah segar yang memancar dari tubuh mayat tanpa kepala itu sudah berhenti.

Mendadak Liu Khi menperdengarkan suara tawa yang keras dan penuh perasaan bangga, "Mampus, akhirnya Hek-mo-ong mampus."

Siapa tahu belum habis dia berseru, suara aneh dan menyeramkan tadi kembali bergema, "Liu Khi, aku belum mati. Orang yang kau bunuh itu tidak lebih hanya seorang pembantuku saja, tak dapat disangkal permainan golokmu memang hebat sekali, tapi kali ini kau lagi-lagi telah membocorkan beberapa jurus ilmu golokmu yang hebat, sekarang kau semakin kehabisan simpanan."

Beberapa patah kata itu segera membuat paras muka Liu Khi berubah hebat, dengan penuh amarah dia segera membentak, "Hek-mo-ong, ayo keluar dan kita bertarung lima ratus gebrakan, kalau kau tak berani berarti kau dilahirkan oleh pelacur busuk."

"Liu Khi, dengarkan baik-baik," Hek-mo-ong dengan suara menyeramkan segera berseru.

"Untuk membunuh seseorang, aku tidak usah turun tangan sendiri. Bukankah kau pun sering menggunakan siasat meminjam golok membunuh orang untuk melaksanakan niatmu?"

"Mo-kiam-sin-kun Tio Tian-seng, cepat atau lambat pasti akan kucari dirimu untuk membuat perhitungan."

Suara tertawanya yang latah, penuh kebanggaan dan mengerikan itu makin menjauh sebelum akhirnya lenyap di kejauhan sana. Hek-mo-ong muncul tanpa bayangan, pergi pun tanpa jejak, tahu-tahu suaranya sudah lenyap.

Mendadak terdengar Thay-kun menjerit kaget, "Lihat, mayat bersama peti-peti mati itu lenyap."

Bong Thian-gak, Thay-kun dan Liu Khi serentak melompat naik ke atas gundukan tanah.

Tampak gua-gua di situ sudah kosong, peti mati berikut jenazah si tabib sakti pun sudah hilang.

Sambil menghela napas, Thay-kun berkata, "Dengan lenyapnya jenazah itu, semakin tiada orang percaya bahwa si korban adalah si tabib sakti."

"Peti mati berikut jenazahnya termasuk benda yang berat sekali, aku yakin mereka pergi belum jauh. Ayo kita kejar sambil melakukan penggeledahan di sekitar tempat ini," seru Bong Thian-gak.

Liu Khi yang mendengar ucapan itu segera menghela napas, k.itanya, "Daerah ini merupakan tumbuhan bambu hijau, peti mati berserakan dimana-mana. Andaikata mereka memindahkan jenazah itu ke dalam peti yang lain, Kemanakah kita harus menemukan kembali?"

"Benar," sahut Thay-kun pula. "Ban-jian-bong merupakan tempat penyimpanan peti mati, bagaimana mungkin kita dapat menemukan kembali jenazah itu?"

Bong Thian-gak menghela napas panjang.

"Ai, pihak musuh mampu memindahkan peti mati berikut jenazahnya dalam waktu singkat tanpa menimbulkan suara sedikit pun, kemampuan mereka sungguh membuat orang merasa kagum."

Tiba-tiba Thay-kun berseru, "Dari lenyapnya jenazah si tabib sakti, tampaknya Gi Jian-cau yang sesungguhnya belum tewas." "Tapi di atas dadanya jelas tertera lambang tengkorak, hal ini membuktikan bahwa korban benar-benar mati di tangan Hek-mo-ong," seru Liu Khi.

Thay-kun segera tersenyum.

"Kalau memang Hek-mo-ong membunuh si tabib sakti, maka dia tak nanti akan mengukir nama Gi Jian-cau secara jelas di atas batu nisannya."

"Oh, jadi maksud nona, jenazah itu bukan korban pembunuhan Hek-mo-ong?" tanya Liu Khi kemudian.

"Sudah pasti bukan, apabila jenazah itu korban pembunuhan Hek-mo-ong, maka hari ini Hek-mo-ong tidak akan bersusah-payah datang kemari dan melarikan jenazah berikut peti matinya."

"Lantas menurut pendapat nona, siapakah korban itu?" "Sesosok jenazah tidak dikenal."

"Lantas dia mati di tangan siapa?" tanya Liu Khi lebih jauh.

"Tentu saja pembunuh yang telah mencelakai orang itu adalah si tabib sakti sendiri."

Tatkala Bong Thian-gak selesai mendengar pembicaraan kedua orang itu, dia segera menjadi paham, ujarnya kemudian, "Betul, sudah pasti pembunuhnya adalah si tabib sakti, dia sengaja menciptakan jenazah palsu itu untuk menipu orang, dengan tujuan agar semua umat persilatan mengira dia telah mati."

"Ai, masuk akal," Liu Khi menghela napas. "Dewasa ini orang yang sedang mencari Gi Jian-cau memang bukan Hek- mo-ong seorang."

"Aku rasa, besar kemungkinan si tabib sakti adalah Hek- mo-ong," tiba-tiba Bong Thian-gak berseru. "Aku rasa Gi Jian-cau pasti bukan Hek-mo-ong," ucap Thay- kun.

"Ya, betul," seru Liu Khi pula. "Kemungkinan si tabib sakti adalah Hek-mo-ong memang kecil sekali."

Sesudah menghela napas sedih, Thay-kun berkata lebih jauh, "Berdasarkan dugaanku, bisa jadi Gi Jian-cau sedang mengasingkan diri di tengah kuburan Ban-jian-bong ini."

"Darimana Sumoay bisa tahu Gi Jian-cau berdiam di tempat ini?"

Sesudah menghela napas lagi, Thay-kun baru berkata, "Ban-jian-bong yang dikelilingi hutan bambu ini penuh dengan peti-peti mati, kuburan serta liang-liang gua. Andaikata aku sedang menghindarkan diri dari pengejaran seorang musuh tangguh, maka aku pun pasti akan memilih kuburan Ban-jian- bong ini sebagai tempat persembunyianku."

"Jalan pikiran nona benar-benar amat cermat dan teliti," puji Liu Khi tanpa terasa. "Sudah sejak tadi aku menduga Gi Jian-cau ada kemungkinan bersembunyi di dalam tanah pekuburan ini. Itulah sebabnya secara rahasia aku sudah empat kali datang ke sini."

Mendadak Thay-kun melirik sekejap ke arah Liu Khi, kemudian tanyanya lagi, "Liu-tayhiap, bersediakah kau memberi penjelasan kepada kami, apa sebabnya kau mencari si tabib sakti itu?"

Liu Khi termenung dan berpikir sebentar, kemudian sahutnya, "Aku pernah menerima permohonan seorang untuk membunuh Hek-mo-ong. Selama tiga puluh tahunan ini, aku tak pernah berhasil menyingkap siapa gerangan orang yang bernama Hek-mo-ong, tugas itu pun secara otomatis belum berhasil, aku mendapat kabar bahwa Gi Jian-cau paling tidak mengetahui rahasia Hek-mo-ong. Itulah sebabnya aku mengambil keputusan untuk mencari si tabib sakti dan memaksanya mengungkap teka-teki asal-usul Hek-mo-ong." "Liu-tayhiap, apakah langganan yang memberi pesanan kepadamu adalah Ho Lan-hiang?" tanya Bong Thian-gak dengan kening berkerut.

Liu Khi segera tersenyum, "Cong-kaucu Put-gwa-cin-kau memang pernah juga meminta kepadaku untuk membunuh Hek-mo-ong, namun dia bukanlah si pemesan pada tiga puluh tahun berselang."

"Bersediakah Liu-tayhiap memberitahu siapakah orang yang telah memberi order kepadamu itu?" tanya Thay-kun pula.

"Sekalipun kuungkap nama orang ini, rasanya belum tentu kalian mengenalnya."

"Sebutkan saja namanya!"

Sesudah menghela napas panjang, Liu Khi baru berkata, "Dia adalah Thio Kim-ciok."

"Ah! Hartawan kaya Thio Kim-ciok” Thay-kun berseru kaget. "Kau maksudkan orang itu adalah saudagar paling kaya di kolong langit Thio Kim-ciok?"

Dengan terkejut Liu Khi manggut-manggut.

"Nona, usiamu masih begitu muda, darimana kau bisa tahu Thio Kim-ciok?"

"Dalam kalangan masyarakat kota saat ini, masih sering orang membicarakan si manusia kaya-raya dari Kanglam Thio Kim-ciok. Bagaimana mungkin aku tidak mengetahuinya?"

"Ya betul, semasa aku masih kecil dulu pun seringkah kudengar orang membicarakan Thio Kim-ciok," sambung Bong Thian-gak pula.

Liu Khi berkata, "Selain Thio Kim ciok adalah seorang saudagar yang kaya-raya, apakah kalian masih mengetahui soal lain tentang dirinya?" "Aku dengar dia berjiwa ksatria, setia kawan dan suka menolong sesama."

Liu Khi menghela napas panjang, "Ai, biarlah secara ringkas kuceritakan sedikit riwayat Thio Kim-ciok."

"Tiga puluh tahun berselang kekayaan Thio Kim-ciok berlimpah, dia suka bergaul dan berhubungan dengan orang macam apa pun.

"Sedemikian kaya, berjiwa sosial dan gemar bersahabat hingga hampir setiap orang yang berada di dunia persilatan mengenal atau paling tidak mendengar nama besarnya. Baik golongan putih atau hitam, lurus atau sesat, hampir tak seorang pun yang tiada hubungan dengannya, bahkan dengan golongan pembesar pun dia mempunyai hubungan bagaikan saudara sendiri.

"Pada waktu itu Thio Kim-ciok hampir menjadi penguasa tujuh propinsi di wilayah Kanglam. Setiap katanya dapat mengakibatkan keonaran ataupun perubahan situasi, tapi dengan sepatah katanya pula dia dapat menenangkan gejolak betapa pun besarnya, ia berwibawa dan berkuasa sehingga hampir semua orang tunduk kepada perkataannya."

Bong Thian-gak manggut-manggut, katanya, "Ya, tentang hal itu aku pun pernah mendengarnya."

Liu Khi berhenti sejenak, kemudian terusnya, "Napsu manusia memang kadangkala tak pernah puas. Dari kekuasaan dan pengaruh Thio Kim-ciok waktu itu, seharusnya dia sudah merasa puas dan tidak mempunyai permohonan lain lagi.

"Tetapi siapa tahu Thio Kim-ciok justru memiliki ambisi lain daripada yang lain, pada usianya yang ketiga puluh delapan ternyata dia ingin belajar ilmu silat serta mencari ilmu awet muda." "Bila dia ingin belajar silat untuk menjaga kondisi badan tetap sehat dan muda, jalan pikiran ini adalah benar dan tepat. Mengapa kau katakan salah?" tanya Bong Thian-gak dengan kening berkerut.

"Justru gara-gara ingin belajar ilmu silat inilah berakibat bencana yang mengenaskan bagi Thio Kim-ciok sendiri."

"Apa maksudmu?"

Kembali Liu Khi menghela napas panjang, "Di saat Thio Kim-ciok mengumpulkan jago-jago silat yang ada di kolong langit untuk mengajar ilmu silat kepadanya, dia telah berjumpa Ho Lan-hiang dan menjadi suami istri."

"Ah, sama sekali tak kusangka Cong-kaucu Put-gwa-cin-kau adalah istri Thio Kim-ciok," seru Bong Thian-gak.

Liu Khi memandang sekejap ke arah Thay-kun dan Bong Thian-gak, kemudian melanjutkan, "Bukan saja Ho Lan-hiang telah menjadi istri Thio Kim-ciok, bahkan dia pun telah menjadi guru silatnya.

"Tapi yang membuat orang merasa kaget dan keheranan adalah Thio Kim-ciok sebagai seorang yang telah berusia tiga puluh delapan tahun dan mulai belajar ilmu silat ternyata mampu memperoleh kemajuan yang amat pesat. Dengan kecerdasannya yang luar biasa serta bakatnya yang bagus, tidak sampai tiga bulan saja separoh bagian ilmu silat Ho Lan- hiang telah berhasil dipelajarinya semua.

"Agaknya Thio Kim-ciok pun sadar, dengan ilmu silat yang dimiliki Ho Lan-hiang seorang, tak mungkin bisa memuaskan napsunya untuk belajar ilmu silat, maka dia pun secara luas mulai mengundang jago-jago silat lainnya.

"Dengan nama besar Thio Kim-ciok, sudah barang tentu tidak sulit untuk memperoleh guru-guru silat pandai dan termasyhur. "Tidak sampai setengah tahun kemudian dia telah berhasil mengundang seratusan jago lihai persilatan yang terdiri dari golongan putih maupun hitam, lurus maupun sesat, untuk menjadi guru silatnya.

"Waktu itu dari seratusan jago lihai, terdapat sepuluh orang jago lihai paling termasyhur. Mereka adalah Ku-lo Sinceng, Oh Ciong-hu, Song-ciu suami-istri, Kui-kok Sianseng, Liong Oh-im, Gi Jian-cau, Tio Tian-seng, Tan Sam-cing serta aku."

Semakin mendengar, Bong Thian-gak dan Thay-kun semakin kaget dan heran, mimpi pun mereka tidak menyangka Thio Kim-ciok memiliki kemampuan begitu hebat hingga mampu mengundang jago-jago lihai dari berbagai perguruan dan partai untuk memberi didikan Ilmu silat kepadanya.

Setelah menghela napas, Bong Thian-gak bertanya, "Thio Kim-ciok sanggup mengundang sepuluh jago persilatan untuk menjadi gurunya, ditambah Thio Kim-ciok memiliki bakat dan kecerdasan yang hebat, kalau begitu kehebatan ilmu silat yang dimiliki Thio Kim-ciok sudah pasti sangat luar biasa dan mengejutkan."

"Benar," sahut Liu Khi sambil menghela napas panjang, "Hanya dalam tiga tahun yang teramat singkat, Thio Kim-ciok berhasil mengubah dirinya dari seorang sastrawan lemah menjadi seorang jago silat berilmu sangat tinggi. Ai, justru karena kepesatan ilmu silat yang berhasil diraih olehnya inilah maka bencana besar telah diundang pula kehadirannya."

"Bencana besar apakah itu?" tanya Bong Thian-gak. "Bencana pembunuhan atas dirinya sendiri."

"Siapa yang telah membunuhnya?" tanya Bong Thian-gak semakin terkejut lagi.

"Hek-mo-ong." "Dapatkah Liu-tayhiap memberi penjelasan yang lebih seksama peristiwa terbunuhnya Thio Kim-ciok?" Liu Khi manggut-manggut.

"Baik akan kukatakan, di saat kalian selesai mendengar kisahku nanti, siapa tahu kalian dapat membantuku menduga siapa gerangan Hek-mo-ong."

Setelah menelan air liur, Liu Khi berkata lebih jauh, "Suatu senja pada tiga puluh tiga tahun berselang, aku mendapat undangan Thio Kim-ciok dan buru-buru dari Soat-say berangkat ke Gak-yang di Ou-lam untuk memenuhi undangannya yang diselenggarakan di Sui-tiong-lau keluarga Thio."

"Kebun keluarga Thio adalah kebun indah yang berada di dalam gedung keluarga Thio yang khusus dibangun di atas telaga dengan jembatan batu sebagai penghubungnya, selain bangunannya megah dan kokoh, dibangun dengan bahan bangunan yang paling baik dan indah, mungkin hanya saudagar kaya-raya macam Thio Kim-ciok yang mampu membangun kebun dengan pagoda air sedemikian indahnya."

"Di tengah kebun terdapat pagoda air yang semuanya bertingkat tujuh, biasanya Thio Kim-ciok menempatkan seratus delapan orang jago lihai yang khusus diundangnya untuk mengawal tempat itu, kecuali para pengawalnya serta Thio Kim-ciok suami-istri, dayang dan pelayan kepercayaannya, orang lain dilarang memasuki tempat itu secara sembarangan sebelum mendapat izin darinya."

"Apakah Liu-tayhiap dapat masuk keluar secara bebas dalam pagoda air itu?" tanya Thay-kun.

Liu Khi segera tersenyum.

"Sepuluh Suhu Thio Kim-ciok tentu saja dapat memasuki pagoda itu secara leluasa." "Ketika senja itu Liu-tayhiap sampai di pagoda air, apakah di tempat itu sudah terjadi sesuatu peristiwa?"

"Benar," Liu Khi mengangguk. "Thio Kim-ciok bersama seratus delapan orang pengawal, dayang dan pelayannya yang semuanya berjumlah seratus delapan puluh tujuh orang laki-perempuan telah mati dibantai. Di atas dada mereka dijumpai lambang tengkorak, sedang di sisi mayat Thio Kim- dok tertera empat huruf besar berwarna merah darah bertuliskan, 'Dibunuh Hek-mo-ong'."

"Benar-benar perbuatan yang sangat keji, buas dan tak berperikemanusiaan," bisik Thay-kun sambil menghela napas.

"Bagaimana dengan Ho Lan-hiang?" tiba-tiba Bong Thian- gak bertanya. "Sewaktu terjadi peristiwa itu, apakah dia sudah tidak berada di dalam pagoda lagi?"

"Sewaktu aku sampai di pagoda air itu, bukan saja Ho Lan- hiang berada di pagoda air itu, malah kesepuluh Suhu Thio Kim-ciok pun ada di situ."

"Mereka tiba di pagoda air setelah terjadinya peristiwa berdarah ataukah sebelumnya?"

Liu Khi menghela napas panjang.

"Ai, tentu saja semua mengatakan tiba di tempat itu setelah terjadinya peristiwa berdarah itu."

"Siapakah yang hadir paling dulu di situ?" tanya Bong Thian-gak dengan kening berkerut.

"Yang datang paling dulu lima orang, mereka adalah Ku-lo Hwesio, Oh Ciong-hu dan Song-ciu suami-istri."

"Masih kurang seorang lagi, siapakah dia?" sela Bong Thian-gak dengan cepat.

"Orang itu adalah Ho Lan-hiang, rupanya Ho Lan-hiang bersama Ku-lo Hwesio berdua telah berangkat ke kuil Siau-lim- si sejak setengah bulan berselang untuk menghadiri upacara pengunduran diri Tay-goan Hwesio dari Siau-lim-pay. Ketika upacara itu telah usai, mereka baru bersama-sama kembali ke pagoda air dalam gedung keluarga Thio. Oleh karena itu Ho Lian-hiang lolos dari kecurigaan membunuh suami sendiri."

"Bagaimana dengan Kui-kok Sianseng, Giok-gan-suseng, tabib sakti dan Tio Tian-seng berempat. Bagaimana ceritanya sampai muncul pula di pagoda air itu?"

"Keempat orang itu secara beruntun datang ke pagoda air menyusul tibanya Ku-lo Hwesio berlima dan Kui-kok Sianseng sekalian berempat juga baru pulang dari Siau-lim-si di Ho-Iam, jadi mereka bersembilan dapat saling membuktikan mereka bukan pembunuhnya."

"Bagaimana dengan Tan Sam-cing?" tanya Thay-kun. "Tan Sam-cing baru muncul di kebun keluarga Thio

keesokan harinya setelah kehadiranku di pagoda air itu."

"Wah, kalau begitu, Liu-tayhiap dan Pat-kiam-hui-hiang berdua menjadi orang yang dicurigai sebagai Hek-mo-ong, pembunuh Thio Kim-ciok?"

"Betul, waktu itu aku dan Tan Sam-cing telah memperoleh pemeriksaan yang seksama dari semua orang."

"Ada satu hal ingin kutanyakan kepada Liu-tayhiap, bukankah Liu-tayhiap pernah bilang bahwa Thio Kim-ciok pernah mengundangmu untuk membunuh Hek-mo-ong? Bagaimana pula ceritanya?"

Liu Khi menghela napas panjang.

"Ai, sebelum Thio Kim-ciok meninggal dibunuh, dia seperti sudah tahu ada firasat jelek atas nasibnya, tiga bulan menjelang terjadinya pembantaian itu, secara pribadi Thio Kim-ciok telah mengundangku untuk mengerjakan suatu tugas, yaitu melakukan penyelidikan atas Ku-lo Hwesio, Oh Ciong-hu, Kui-kok Sianseng, beserta istrinya Ho Lan-hiang, untuk mengetahui siapakah di antara mereka adalah Hek-mo- ong, kemudian secara rahasia pula berencana membinasakan dirinya."

"Oh, maka itu hingga sekarang Liu-tayhiap selalu menganggap Hek-mo-ong adalah salah seorang di antara Ho Lan-hiang, Ku-lo Hwesio, Oh ciong-hu dan sekalian sepuluh orang lainnya?" kata Thay-kun kemudian.

Dengan suara berat dan dalam Liu Khi berkata, "Thio Kim- ciok adalah seorang berjiwa besar, berhati mulia dan suka menolong orang. Sepanjang hidupnya dia hanya tahu melepas budi dan tak pernah mempunyai ikatan dendam atau sakit hati dengan orang, sekalipun gembong iblis yang membunuh orang tanpa berkedip atau iblis yang berhati keji pun merasa berhutang budi kepada Thio Kim-ciok, apalagi kesepuluh Suhu Thio Kim-ciok adalah jago-jago silat paling hebat di dunia ini, siapa pula yang berani mengusik, apalagi mencelakainya?"

"Lantas mengapa Hek-mo-ong hendak membunuhnya?" tanya Bong Thian-gak kemudian.

"Terbunuhnya Thio Kim-ciok sangat berkaitan dengan kemajuan Ilmu silatnya yang pesat, orang kuatir dia akan menjadi jago silat yang llmu tandingannya di kolong langit di masa mendatang sehingga mengacaukan ketenteraman umat persilatan dan menciptakan badai pembunuhan dimana- mana."

"Ya, memang sangat beralasan," gumam Thay-kun lirih. "Bila arung kaya-raya dan memiliki ilmu silat yang dahsyat, ditambah pula memiliki hubungan yang sangat akrab dengan berbagai ragam manusia, Jika tindak-tanduknya tak beres dan menyeleweng dari jalur kebenaran, maka akhirnya orang itu akan menjadi seorang pemimpin yang lalim. Yang kecil paling berakibat kekalutan di suatu wilayah, tapi kalau sampai besar dapat mengakibatkan pertumpahan darah dimana-mana dan menciptakan neraka bagi umat persilatan." "Sebab itulah dalam kasus terbunuhnya Thio Kim-ciok, kesepuluh gurunya tak bisa lolos dari kecurigaan sebagai pembunuhnya."

Bong Thian-gak menghela napas panjang, lalu berkata, "Ku-lo Hwesio dan Oh Ciong-hu adalah orang berjiwa luhur, apakah mereka nun dapat melakukan perbuatan kejam dan tidak berperi-kemanusiaan itu?"

Liu Khi tertawa rawan.

"Aku menaruh curiga kepada mereka, hal ini karena kesimpulan yang berhasil kuhimpun setelah melalui penyelidikan dan penelitian yang amat seksama terhadap berbagai persoalan dan kejadian, bukan aku menuduh mereka secara sewenang-wenang."

"Atas dasar persoalan dan kejadian apakah itu? Dapatkah Liu-tayhiap memberi penjelasan kepadaku?" ucap Thay-kun.

Dengan suara dalam Liu Khi berkata, "Ho Lan-hiang adalah perempuan jalang yang gemar merayu dan memikat kaum pria untuk memenuhi napsu birahinya. Aku rasa tentang wataknya yang buruk ini tentunya kalian sudah pernah mendengar bukan?"

"Maksud Liu-tayhiap, antara dia dengan kesepuluh guru Thio kim ciok pun pernah terjalin hubungan gelap?"

"Sesungguhnya peristiwa ini merupakan kejadian yang paling buruk dan memalukan bagi umat persilatan," kata Liu Khi emosi, "karena itu sebelum duduknya persoalan berhasil kuselidiki sampai tuntas, aku tak ingin bicara secara sembarangan."

"Selain persoalan ini, apakah masih ada hal-hal lain yang patut dicurigai?"

"Masih ada satu hal lagi, setelah terjadinya peristiwa pembunuhan atas Thio Kim-ciok, bagi penegak keadilan dan kebenaran di dunia persilatan, sudah sepantasnya mereka melakukan penyelidikan terhadap pelaku pembunuhan itu serta berusaha melenyapkannya dari muka bumi, tapi kenyataan justru manusia seperti Ku-lo Hwesio, Oh Ciong-hu dan lain-lainnya berusaha keras merahasiakan peristiwa berdarah itu."

"Waktu itu semua orang setuju melakukan penyelidikan atas pelaku pembunuhan itu secara rahasia dan menyetujui pula untuk tidak menyiarkan berita kematian Thio Kim-ciok, sebaliknya mereka justru mengarang cerita bohong yang mengatakan Thio kim-ciok sedang pergi ke suatu tempat terpencil untuk memperdalam ilmu panjang umur."

Ketika Thay-kun dan Bong Thian-gak selesai mendengar rahasia persilatan ini, timbul perasaan bingung dan tidak habis mengerti dalam hatinya. Mungkinkah kematian Thio Kim-ciok disebabkan perbuatan yang direncanakan Ku-lo Hwesio sekalian?

Mendadak Thay-kun bertanya, "Bagaimana dengan jenazah Thio Kim-ciok? Apakah sudah dikuburkan?"

"Keseratus delapan puluh tujuh mayat itu telah ditenggelamkan ke dasar telaga oleh Ho Lan-hiang serta sepuluh jago persilatan."

Thay-kun termenung lagi beberapa saat, kemudian baru katanya, "Berdasarkan penuturan Liu-tayhiap ini, rupanya kau menaruh curiga bahwa Ku-lo Hwesio sekalian telah membunuh Thio Kim-ciok dengan mencatut nama Hek-mo- ong, tetapi ada satu hal yang membuatku merasa tidak mengerti, kenapa pula Hek-mo-ong hendak mencelakai jiwa Ku-lo Hwesio sekalian?"

"Aku rasa nama Hek-mo-ong yang dipergunakan dahulu hanya nama kosong saja tanpa ada orang yang sebenarnya, tapi Hek-mo-ong yang muncul dalam dunia persilatan saat ini justru terdapat orangnya." Liu Khi melirik sekejap ke arah nona itu, baru ujarnya, "Tentang persoalan ini pun aku telah berhasil mendapatkan satu kesimpulan yang tepat. Aku rasa kemungkinan besar orang yang mengaku sebagai Hek mo-ong sekarang berniat membunuh semua orang yang mengetahui peristiwa berdarah yang menimpa Thio Kim-ciok itu."

Tiba-tiba Thay-kun tersenyum.

"Hek-mo-ong yang berada dalam pikiran Tio Tian-seng dan Ho Lian-hiang sekalian sudah pasti adalah Liu-tayhiap."

"Apa maksudmu?" tanya Liu Khi dengan wajah berubah. "Tujuan Hek-mo-ong membunuh Ku-lo Hwesio dan Oh

Ciong-hu sekalian adalah hendak membalas dendam bagi

kematian Thio Kim-ciok, padahal sewaktu Thio Kim-ciok terbunuh, hanya Liu-tayhiap dan Tan Sam-cing berdua yang tidak pergi ke kuil Siau-lim-si di Ho-lam, oleh sebab itu menurut anggapan Tio Tian-seng sekalian, Hek-mo-ong yang muncul saat ini merupakan penyaruan satu di antara kalian berdua."

"Benar," kata Liu Khi dengan suara dalam. "Selang tiga puluh tahun terakhir ini, setiap waktu aku selalu berusaha membalas dendam bagi kematian Thio Kim-ciok."

"Sebetulnya Liu-tayhiap adalah Hek-mo-ong atau bukan?" desak Thay-kun lebih lanjut dengan suara merdu.

Liu Khi tertawa rawan. "Dan menurut anggapan kalian, benarkah aku adalah Hek-mo-ong?" ia balik bertanya.

Thay-kun tersenyum.

"Tampaknya antara Liu-tayhiap dan Thio Kim-ciok mempunyai hubungan persahabatan yang istimewa, kematiannya yang tragis tentu membuatmu sakit hati dan rasanya hanya kau yang berusaha membalas dendam bagi kematiannya." Liu Khi tertawa getir, "Dugaan kalian keliru besar, aku bukan Hek-mo-ong."

Tiba-tiba Bong Thian-gak menyela dari samping, "Seandainya Liu-tayhiap bukan Hek-mo-ong, orang itu sudah pasti adalah Pat-kiam-hui-Hiang."

Liu Khi menggeleng kepala.

"Hek-mo-ong yang merajalela saat ini bukan Tan Sam- cing."

"Lantas siapakah dia?"

"Tio Tian-seng atau mungkin juga Gi Jian-cau."

Mendadak terdengar seseorang berseru dengan suara berat dan serius, "Liu Khi, kau anggap aku adalah Hek-mo-ong yang merajalela saat ini?"

Di tengah pembicaraan itu, dari balik hutan bambu sana pelanpelan berjalan keluar seorang kakek berjenggot panjang, sebilah pedang antik tersoreng di punggungnya dan ia berjalan mendekat.

Bong Thian-gak segera berpaling, ujarnya, "Tio-pangcu, sejak kapan kau tiba di sini?"

Ternyata orang yang baru saja muncul adalah Mo-kiam-sin- kun Tio Tian-seng.

Liu Khi tertawa, katanya, "Tio Tian-seng, akhirnya kau muncul juga dengan membawa pedang iblismu itu."

Tio Tian-seng baru menghentikan langkah setelah tiba di hadapan lawan, pelan-pelan ia berkata, "Bila pedang iblis terlolos dari sarungnya, ia pasti akan menghirup darah manusia. Sudah tiga puluh tahun aku tidak pernah melolos pedangku ini, tapi hari ini demi membalas dendam kematian kedua orang muridku, mau tak mau terpaksa aku mesti membawa pedang andalanku ini." Ketika Bong Thian-gak dan Thay-kun mendengar perkataan Tio Tian-seng itu, tiba-tiba saja mereka teringat beberapa patah kata yang diucapkan Hek-mo-ong sebelum pergi setengah jam berselang.

Akhirnya Tio Tian-seng muncul juga.

Benar seperti apa yang dikatakan Hek-mo-ong tadi, dia datang mencari Liu Khi untuk membuat perhitungan. Tapi perhitungan apakah itu?

Liu Khi tertawa dingin, kemudian berkata, "Kemunculanmu yang tiba-tiba ini membuat aku semakin percaya bahwa kaulah Hek-mo-ong."

"Liu Khi, bersiap-siaplah menyambut seranganku," hardik Tio Tian-seng sambil menarik muka.

Mendadak Bong Thian-gak maju ke depan dan berdiri di antara kedua orang itu, kemudian serunya lantang, "Tio- pangcu, harap jangan mengumbar amarah dulu

Belum selesai dia berkata, dengan suara dingin Tio Tian- seng telah menukas, "Bong-laute, nona Thay-kun, kuminta kalian mengundurkan diri dari dunia persilatan dan jangan mencampuri urusan budi dan dendam Thio Kim-ciok ini."

"Kematian Thio Kim-ciok telah menimbulkan kekalutan dan keonaran dalam Kangouw. Sudah banyak jago persilatan yang tewas ataupun cedera karena persoalan ini, tahukah kalian bahwa perselisihan yang terjadi di antara kalian berdua saat inipun hanya merupakan sebagian dari siasat busuk orang," kata Bong Thian-gak dengan suara lantang.

"Kau maksudkan terjerat dalam siasat busuk siapa?" tanya Tio Tian-seng.

"Ho Lan-hiang! Kau tahu, dia ingin menyaksikan sepuluh tokoh persilatan saling gontok dan bunuh, dengan dia sebagai nelayan beruntung yang tinggal mengumpulkan hasilnya?" Tio Tian-seng tertawa dingin, "Kau tahu apa? Liu Khi adalah Hek-mo-ong, dia bersama Ho Lan-hiang berkomplot hendak mencelakai sepuluh tokoh persilatan dan kini di antara kesepuluh tokoh persilatan itu, Ku-lo Hwesio, Oh Ciong-hu,

Kui-kok Sianseng telah tewas, Song-cui suami-istri pun sudah lama lenyap, kemungkinan besar mereka pun sudah tertimpa musibah, saat ini sasaran yang berikut adalah diriku. Aku tahu rencana ini sudah dipersiapkan Liu Khi dan Ho Lan-hiang lama sekali, berhubung tiada keyakinan untuk berhasil, maka selama ini pula dia tak berani turun tangan terhadapku dan itulah sebabnya Liu Khi turun tangan lebih dulu untuk menghilangkan kedua orang pembantu utamaku, To Siau-hou dan Han Siau-liong."

Bong Thian-gak terkejut, dia segera berpaling ke arah Liu Khi sambil bertanya, "Benarkah kau telah membunuh To Siau- hou dan Han Siau-liong?"

Liu Khi tertawa dingin.

"Tio Tian-seng adalah Hek-mo-ong. Untuk membasmi kekuatan dan daya pengaruhnya, aku terpaksa harus membunuh kedua orang itu beserta kedua puluh empat jago pengikutnya."

Bong Thian-gak segera menghela napas panjang, katanya kembali, "Liu-tayhiap, kau keliru besar. Tio-pangcu sudah pasti bukan Hek-mo-ong."

Liu Khi tertawa dingin.

"Sudah lama aku menyusup ke dalam Kay-pang. Aku pun sudah banyak mengetahui segala perbuatan dan tingkah-laku Tio Tian-seng, sekalipun dia benar-benar bukan Hek-mo-ong, namun dia turut serta dalam komplotan pembunuhan atas diri Thio Kim-ciok. Bagaimana pun juga aku harus membalas sakit hati ini." "Apa yang dikatakan Tio Tian-seng tadi memang benar, lebih baik kau bersama Thay-kun tidak usah ikut terseret ke dalam persoalan ini."

Tiba-tiba Thay-kun menghela napas sedih, ucapnya, "Suheng, mari kita segera mengundurkan diri, kedua orang itu secara diam-diam telah menghimpun tenaga dalam dan hampir mencapai puncaknya. Bila mereka melepas serangan, kita pasti akan terkena gelombang serangan itu."

Dalam pada itu Bong Thian-gak sendiri sadar bahwa permusuhan mereka sudah kelewat mendalam sehingga masalahnya tak mungkin bisa diselesaikan tanpa dilangsungkannya pertarungan mati hidup. Karena itu setelah menghembuskan napas ia pun segera mengundurkan diri dan menonton jalannya pertarungan dari sisi arena.

Kini Tio Tian-seng dan Liu Khi telah berdiri berhadapan, masing-masing pihak telah menghimpun tenaga dalam, bersiap melepaskan serangan mematikan.

Dan kini hawa murni yang dihimpun kedua belah pihak makin mencapai puncaknya.

Mendadak Tio Tian-seng menggerakkan tangan kanan dan pelan-pelan menggenggam gagang pedang yang tersoreng di pinggangnya.

Biasanya Liu Khi selalu mencabut golok dengan kecepatan luar biasa, tapi reaksinya kali ini justru berlawanan, gerakan tangannya dilakukan sangat lambat, lebih lambat daripada gerakan Tio Tian-seng.

Pedang iblis Tio Tian-seng memancarkan cahaya kehijau- hijauan.

Semua peristiwa ini berlangsung dalam sekejap saja.

Gerakan yang semula sangat lamban, kini telah berubah menjadi cepat sekali. Pedang sakti di tangan Tio Tian-seng bagaikan seekor naga sakti keluar dari air dan menusuk ke dada lawan.

Sebaliknya golok sakti Liu Khi dari bawah menusuk ke atas sambil melepaskan bacokan.

Tubuh mereka baru saja meninggalkan tanah, kedua belah pihak sudah saling bentrok.

Terdengar dua kali dentingan nyaring, golok dan pedang sudah saling bersimpangan.

Dalam bentrokan pertama, kedua belah pihak bertarung seimbang.

Di saat masing-masing membalikkan badan, bentrokan kedua kembali berlangsung.

Cahaya golok dan bayangan pedang sudah menyelimuti seluruh tubuh kedua orang itu sehingga orang lain sulit menyaksikan jurus-jurus serangan dan langkah tubuh yang mereka gunakan.

Bong Thian-gak dan Thay-kun yang berdiri di samping merasakan segulung hawa dingin yang menyayat badan, membuat kedua orang itu merasa terkejut dan buru-buru menggeser badan menjauhi arena.

Dalam waktu singkat tanah pekuburan yang menyeramkan dan menggidikkan itu berubah menjadi ajang pertempuran yang amat seru.

Daun-daun bambu di sekeliling tempat itu berubah seperti bunga-bunga salju yang berguguran di atas tanah, betapa hebatnya pertarungan yang sedang berlangsung itu.

Sejak umat persilatan memilih sepuluh tokoh silat terhebat pada empat puluh empat tahun berselang, belum pernah kesepuluh tokoh silat itu saling tempur. Pertarungan antara Tio Tian-seng dan Liu Khi saat ini merupakan pertempuran sengit pertama yang terjadi antara sesama sepuluh tokoh persilatan.

Lantas siapa di antara kesepuluh tokoh silat itu yang sebetulnya memiliki ilmu silat paling hebat?

Mungkin saja orang itu Tio Tian-seng atau Liu Khi.

Konon di masa lampau Tio Tian-seng pernah menderita kekalahan di tangan Oh Ciong-hu, namun baik Oh Ciong-hu maupun Ku-lo Hwesio yang bertindak sebagai saksi tahu bahwa pukulan itu memang sengaja dibiarkan mengenai tubuh Tio Tian-seng karena berniat mengalah.

Sebab apabila Tio Tian-seng berhasil mengungguli Oh Ciong-hu waktu itu, maka Tio Tian-seng harus menerima tantangan Ku-lo Hwesio dan apabila kejadian ini berlangsung, niscaya Tio Tian-seng menderita kekalahan total.

Oleh sebab itu Tio Tian-seng berlagak kalah agar jiwanya dapat pula diselamatkan dari musibah.

Thay-kun serta Bong Thian-gak yang menyaksikan jalannya pertarungan diam-diam terkejut, pikirnya, "Sungguh tak disangka, ilmu silat kedua orang ini jauh lebih hebat dari apa yang diduga semula."

Pada saat itulah, mendadak Thay-kun teringat sesuatu, dengan suara merdu ia lantas berkata, "Bong-suheng, aku sudah tahu siapakah Hek-mo-ong yang sebenarnya."

"Siapakah dia?"

"Orang itu bukan Tio Tian-seng, bukan juga Liu Khi."

Bong Thian-gak masih mengawasi jalannya pertarungan di arena dengan mata tak berkedip. Ketika mendengar perkataan itu, dia segera berpaling, tapi dengan cepat pemuda itu berseru tertahan. Ternyata di saat dia berpaling, Bong Thian-gak menyaksikan di belakang Thay-kun telah berdiri seorang berbaju hijau.

Orang berbaju hijau itu tidak lain adalah orang berbaju hijau berwajah pucat yang dijumpai di tanah pekuburan tadi.

Waktu itu pedang pendek dalam genggaman orang itu sedang ditempelkan di punggung Thay-kun.

Setelah menghela napas sedih, ujar Thay-kun, "Hek-mo- ong kah kau?"

Dengan wajah tanpa emosi, orang berbaju hijau itu tertawa dingin, sahutnya, "Rezeki masuk dari mulut, bencana keluar dari bibir. Bila kau menginginkan keselamatan jiwamu, lebih baik kurangi kata-kata yang yang tak berguna."

Melihat pedang pendek orang ditempelkan di punggung Thay-kun, Bong Thian-gak benar-benar tak berani bergerak sembarangan. Dengan cemas ia menegur, "Apa yang hendak kau lakukan terhadap dirinya?"

Sementara itu mata orang berbaju hijau yang mengerikan itu sedang mengawasi jalannya pertarungan antara Tio Tian- seng melawan Liu Khi. Mendengar pertanyaan itu, dia segera menjawab dengan hambar, "Kemungkinan besar aku akan membunuhnya."

Sambil tertawa Thay-kun berseru, "Dari tangan Ho Lan- hiang, kau telah menolong jiwaku hingga secara kebetulan aku bertemu dengan Jian-ciat-suseng dan tubuh Si-hun-mo-li berubah menjadi diriku yang sebenarnya, masakah kau benar- benar akan membunuhku?"

"Boleh saja bila kau tidak menginginkan kematian, cukup kau tunjukkan kepadaku, siapakah di antara mereka berdua adalah Hek-mo-ong?" kata orang berbaju hijau itu hambar.

"Kedua orang itu sama-sama bukan Hek-mo-ong." "Boleh saja bila kau enggan mengatakan kepadaku, maka aku pun terpaksa harus menunggu sampai pertarungan mereka selesai dan kedua belah pihak sama-sama terluka parah, lalu aku binasakan mereka berdua."

"Bukankah keadaan semacam inilah yang paling kau sukai?"

Orang berbaju hiaju itu termenung beberapa saat, lalu dia berkata, "Aku tidak mengerti apa yang kau katakan, mengapa kau tidak berpaling melihat siapakah diriku?"

"Tak usah dilihat lagi, kau adalah Hek-mo-ong."

Orang berbaju hijau itu kelihatan seperti tertegun, lalu katanya, "Darimana kau bisa mengatakan aku adalah Hek-mo- ong?"

Thay-kun tersenyum.

"Apabila Tio Tian-seng dan Liu Khi adalah Hek-mo-ong, maka Tan Sam-cing pun merupakan Hek-mo-ong pula."

Sekali lagi orang berbaju hijau terkejut, katanya, "Bagaimana kau bisa tahu aku adalah Tan Sam-cing?"

"Setelah mendengar penuturan Jian-ciat-suseng waktu berada di tanah pekuburan, aku segera mengetahui bahwa kau adalah Tan Sam-cing."

"Sungguh hebat kau si budak ingusan, apakah kau berharap aku turun tangan mencegah kedua orang yang sedang bertarung itu?"

"Aku tahu, selama ini dalam hatimu selalu beranggapan bahwa Tio Tian-seng dan Liu Khi adalah Hek-mo-ong, oleh sebab itu kau lebih suka membiarkan kedua orang itu saling gontok dan bunuh daripada mencegah pertarungan mereka."

"Tapi aku pun perlu memberitahu kepadamu, kalau Tan Sam-cing bukan Hek-mo-ong, maka Tio Tian-seng serta Liu Khi pun bukan Hek-mo-ong." "Oleh sebab itulah aku ingin kau beritahukan kepadaku, siapakah Hek-mo-ong sesungguhnya?"

"Saat ini aku belum dapat memberitahukan kepadamu." "Mengapa?"

"Sebab Hek-mo-ong asli berada di sekitar sini. Bila kuucapkan, niscaya tak seorang pun di antara kita yang akan berhasil lolos dari ancaman mautnya."

Bong Thian-gak yang mendengarkan dari samping menjadi bingung dan tak habis mengerti, dia tidak tahu permainan apakah yang dilakukan Thay-kun saat ini.

Sesudah tertawa dingin, orang berbaju hijau itu berkata, "Budak setan, kau tak usah ngaco-belo tak keruan, aku tak percaya dengan permainan semacam itu."

Thay-kun menghela napas panjang, "Bong-suheng, berusahalah kau menghentikan pertarungan kedua orang itu."

Orang berbaju hijau itu tertawa dingin.

"Sekarang Tio Tian-seng dan Liu Khi masing-masing sudah mengerahkan segenap kekuatan, sekalipun ilmu silat yang dimiliki Jian-ciat-suseng lebih hebat, belum tentu mampu menghentikan pertarungan mereka."

Thay-kun tersenyum, "Asal Jian-ciat-suseng mengeluarkan ilmu auman singanya dengan menuduh kau sebagai Hek-mo- ong, maka kedua orang itu pasti akan segera menghentikan pertarungan."

Tiba-tiba orang berbaju hijau itu membentak, "Jian-ciat- suseng, bila kau berani, maka pedang pendekku ini segera akan menembus dadanya. Mau percaya atau tidak itu terserah."

Bong Thian-gak menghela napas panjang. "Sekalipun Tio Tian-seng dan Liu Khi bertarung sampai mampus, hal itu sama sekali tak ada kaitannya denganku, tapi terhadap Thay-kun, aku tak akan membiarkan siapa pun melukai seujung rambutnya."

"Kalau memang begitu, kau jangan bertindak sembarangan. Tonton saja pertarungan itu dengan tenang di sisi arena," perintah orang berbaju hijau itu dingin.

"Bila kau berbuat demikian, akhirnya pasti akan menyesal," kata Thay-kun lagi.

Dalam pada itu pertarungan yang berlangsung telah mencapai tingkat yang kritis dan tegang.

Mendadak terdengar dua kali pekikan panjang yang keras dan melengking.

Baik Tio Tian-seng maupun Liu Khi telah menggunakan senjata tajamnya untuk melakukan terkaman di tengah udara.

Di tengah suara benturan nyaring, golok dan pedang itu sudah saling bentur.

Tapi dalam bentrokan kali ini, karena kedua orang itu sama-sama mempergunakan segenap kekuatan, pergelangan tangan mereka menjadi kaku dan linu, tak mampu menahan getaran tenaga dalam lawan, senjata mereka segera terlepas dari genggaman dan mencelat ke tengah udara.

Golok dan pedang itu bagaikan dua gulung cahaya perak meluncur ke tengah udara, dari kejauhan orang akan melihat senjata itu saling kejar di udara seperti dewa yang melepaskan pedang terbang saja.

Sementara pedang di tangan kanan Tio Tian-seng terlepas dari genggaman, dia segera membentak dan telapak tangan kirinya melepaskan bacokan secepat kilat.

Serangan itu dilancarkan cukup keji. Padahal Liu Khi hanya mempunyai sebuah lengan saja, ketika goloknya terlepas dari cengkeraman tangan kirinya, tak mungkin lagi baginya untuk segera merubah gerakan dengan melepaskan pukulan, bagaimana pun juga ia tetap terlambat selangkah.

Dengusan tertahan segera bergema, dada kanan Liu Khi terkena pukulan hingga tubuhnya mencelat ke belakang.

Tapi pada saat inilah Liu Khi segera memperlihatkan kepandaian silat yang maha sakti. Di saat tubuhnya mencelat terkena pukulan, kakinya segera menghentak ke udara dan melepaskan juga tendangan kilat yang persis menghantam belakang pinggang sebelah kanan Tio Tian-seng.

Kedua orang itu mencelat ke udara, kemudian terbanting keras di atas tanah.

Sudah cukup lama mereka berdua tertahan di tengah udara, hawa murni yang mereka himpun pun sudah membuyar. Oleh karena itu bantingan itu cukup berat dan keras, pasir dan debu beterbangan memenuhi angkasa.

Bagaimana pun juga kedua orang ini merupakan jago kelas satu yang memiliki ilmu silat sangat hebat, daya tahan yang mereka miliki pun mengagumkan.

Walaupun isi perut mereka sudah menderita luka yang cukup parah, namun mereka masih mampu menghimpun sisa tenaga dalam untuk merebut posisi yang lebih menguntungkan serta mempersiapkan serangan terakhir.

Dua pekikan nyaring berkumandang di tengah udara.

Masing-masing pihak segera melompat bangun dari atas tanah dan menyambar senjata mereka yang terlepas, lalu serentak melepaskan bacokan kilat ke depan.

Dalam bentrokan kali ini, bergemalah suara dan dentingan yang amat lembut. Sekali lagi tampak bayangan orang berpisah, lalu kedua belah pihak sama-sama terjungkal ke atas tanah dan tidak mampu berdiri kembali.

Liu Khi segera memuntahkan darah segar dan senjatanya terlepas dari pegangan.

Sebaliknya Tio Tian-seng meski masih tetap menggenggam pedang iblis yang bercahaya hijau di tangan kanannya, namun sepasang kakinya tidak mau menuruti perintahnya lagi, pelan- pelan ia terduduk di atas tanah.

Dalam pertarungan kali ini, kedua belah pihak sama-sama bertarung dengan mengerahkan segenap tenaga dalam, sekarang sudah tak sanggup lagi melepaskan sejurus atau setengah gerakan lagi.

Jangankan bertarung, tenaga untuk bicara pun sudah tak ada, napas mereka sekarang tersengal-sengal seperti kerbau, peluh pun jatuh bercucuran.

Sinar mata mereka sudah makin memudar, namun masih tetap mengawasi gerak-gerik lawan dengan pandangan mata penuh curiga.

Seakan-akan mereka sedang berkata, "Aku tak percaya kau masih memiliki tenaga untuk bangkit lebih dulu dan melancarkan serangan kembali."

Pada saat inilah tampak bayangan orang berkelebat ke tengah-tengah antara Tio Tian-seng dan Liu Khi, kemudian bagaikan sukma gentayangan saja seorang berbaju hijau berwajah dingin telah berdiri di sana.

Ketika melihat kehadiran orang itu dengan pedang terhunus, Liu Khi dan Tio Tian-seng baru mendusin dari impian mereka, sadarlah mereka akan kerawanan dan keseriusan situasi yang mereka hadapi. Dalam pada itu Bong Thian-gak telah melolos pedang pula, bersiap menghadapi segala kemungkinan yang tidak diinginkan.

Pikirnya, "Bila orang berbaju hijau ini berani melakukan tindakan melukai Liu Khi dan Tio Tian-seng, maka Pek-hiat- kiam ini segera akan melancarkan serangan kilat dari belakang punggungnya."

Tampaknya orang berbaju hijau itupun sudah merasa pula gerakan Bong Thian-gak yang telah mempersiapkan diri melancarkan serangan.

Pelan-pelan ia membalikkan badan dan menengok sekejap ke arah Hong Thian-gak, lalu ujarnya dingin, "Kau akan melancarkan serangan dengan pedangmu itu?"

"Bila pedangmu itu kau tusukkan ke tubuh mereka, maka pedang ini pun akan menusuk punggungmu pada saat bersamaan."

"Tampaknya kau memang senang mencampuri urusan orang lain," jengek orang berbaju hijau itu dengan tertawa dingin.

"Mengambil tindakan di saat orang sedang lemah bukan tindakan seorang lelaki sejati."

Orang itu tertawa dingin lagi, "Seandainya aku ingin menghabisi nyawa mereka, mungkin sekarang juga mereka sudah tergeletak menjadi mayat."

"Kalau kau tidak berniat membinasakan mereka, harap segera berdiri di sisi arena," perintah Bong Thian-gak.

"Jian-ciat-suseng, tahukah kau siapa aku?" tegur orang berbaju hijau itu dingin.

"Kau menyebut dirimu sebagai Tan Sam-cing, padahal sewaktu aku berada bersamanya, dia tak lebih hanya seorang Tosu." Sementara itu paras Tio Tian-seng telah berubah hebat, ia segera menegur, "Kau benar-benar Tan Sam-cing?"

"Tio Tian-seng," kata orang itu, "perlukah kulepas topeng kulit manusia yang kukenakan ini agar kau dapat melihat wajah asliku?"

Kulit muka Tio Tian-seng mengejang keras, sahutnya sambil tertawa getir, "Sekarang aku sudah tak bertenaga lagi, aku tak mampu menerima sebuah seranganmu."

"Tio Tian-seng, aku ingin bertanya kepadamu, haruskah aku turun tangan hari ini?" orang berbaju hijau bertanya dengan nada keras.

Tio Tian-seng menghela napas panjang, "Ai, kalau kau ingin turun tangan, lakukanlah segera!"

Orang berbaju hijau itu berpaling dan memandang sekejap ke arah Bong Thian-gak, kemudian katanya, "Tapi dia pasti akan menghalangiku untuk turun tangan."

Tiba-tiba Tio Tian-seng menghela napas sedih, kemudian katanya, "Bong-laute, persoalan ini sebetulnya merupakan penyelesaian antara diriku dengannya sebagai masalah pribadi, aku harap Bong-laute tak usah mencampurinya."

Bong Thian-gak maupun Thay-kun merasa sangat keheranan mendengar pembicaraan kedua orang itu, "Mengapa Tio Tian-seng rela menyerahkan jiwanya setelah bertemu orang berbaju hijau? Sebenarnya perselisihan apakah yang terjalin antara mereka berdua?"

Tiba-tiba Thay-kun berkata sambil tertawa merdu, "Kuanjurkan kepada saudara, lebih baik jangan membunuh Tio Tian-seng."

"Kenapa?"

"Bila dia mati, maka kalian akan semakin sulit menghadapi Hek-mo-ong!" "Kemungkinan besar Tio Tian-seng adalah Hek-mo-ong." "Bila demikian pendapatmu, dugaanmu itu keliru besar. Tio

Tian-seng bukanlah Hek-mo-ong, Liu Khi serta kau pun bukan

pula."

"Asalkan kau dapat menebak siapa Hek-mo-ong, maka aku tak akan melukai mereka."

"Hek-mo-ong adalah Tan Sam-cing gadungan yaitu Sam- cing Totiang dari kuil Sam-cing-koan."

Mendengar perkataan itu, baik Bong Thian-gak maupun para jago lainnya serentak berseru dalam hati, "Diakah Hek- mo-ong?"

Orang berbaju hijau itu kelihatan ragu-ragu, dia segera bertanya, "Darimana kau bisa tahu dia adalah Hek-mo-ong?"

Thay-kun segera tersenyum.

"Kalau kau adalah Tan Sam-cing yang asli, maka apa sebabnya pula kau mencatut namamu? Dalam hal ini kita sudah dapat menduga di balik semua ini pasti terselip suatu rencana keji."

Mendadak orang berbaju hijau itu seperti teringat sesuatu, dia sogera menjerit kaget, "Jangan-jangan dia?"

Menyusul dia menggeleng, kembali katanya, "Hal ini tak mungkin terjadi, sudah pasti bukan dia."

"Kadangkala sesuatu persoalan yang tak mungkin, seringkah justru dapat berubah menjadi kenyataan," kata Thay-kun dengan suara merdu.

Orang berbaju hijau tertegun, tanyanya, "Tahukah kau siapa yang kumaksud sebagai si dia itu?"

"Tentu saja tahu, kecuali kau telah salah menduga." Mendadak orang berbaju hijau berjalan ke hadapan Thay- kun, ujarnya lirih, "Menurut pendapatmu, siapakah Hek-mo- ong yang sebenarnya?"

"Aku kuatir jika nama itu kuucapkan, aku segera akan dibunuh orang."

"Tapi jika kau enggan bicara, Hek-mo-ong yakin kau sudah tahu rahasianya, maka dia pun dapat membunuhmu untuk menghilangkan jejak."

Thay-kun menghela napas panjang.

"Benar, dia dapat membunuhku untuk menghilangkan jejak. Posisiku sekarang bicara mati tidak bicara pun mati. Ai, itulah sebabnya aku telah mengambil keputusan untuk mengutarakan soal ini kepada kalian."

Baru saja dia berkata, mendadak dari tengah udara berkumandang suara pembicaraan seseorang dengan suara rendah dan berat, "Thay-kun, apabila kau masih menginginkan nyawamu, lebih baik jangan kau sebutkan."

Mendengar seruan yang muncul secara tiba-tiba, serentak sorot mata semua orang dialihkan ke empat penjuru untuk melakukan pemeriksaan.

"Hek-mo-ong, inilah suara Hek-mo-ong, dia benar-benar bagaikan setan gentayangan hanya terdengar suaranya tak nampak bayangannya."

Bong Thian-gak berkata, "Selama ini Hek-mo-ong selalu berbicara dengan mempergunakan ilmu menyampaikan suara Jian-li-hwe-ing (suara gema seribu li) yang dipancarkan dari kejauhan, sehingga membuat orang lain sulit menentukan dari arah manakah suara itu."

Sudah barang tentu semua jago yang hadir mengetahui bahwa di dunia persilatan terdapat ilmu Jian-li-hwe-ing itu. Mendadak Liu Khi berkata, "Menurut yang kuketahui, orang yang pandai mempergunakan ilmu Jian-li-hwe-ing adalah Kui- kok Sianseng dari Mi-tiong-bun. Jangan-jangan perbuatan itu dilakukan oleh orang-orang Mi-tiong-bun?"

Tiba-tiba Thay-kun tertawa cekikikan dan berseru, "Hek- mo-ong, aku tahu kau tak bakal mencelakai diriku, sekarang aku ingin mengajak kau melakukan tawar-menawar. Aku harap kau suka menyerahkan obat penawar racun agar ditelan oleh Tio Tian-seng serta Bong Thian-gak."

Mendengar perkataan itu, Tio Tian-seng dan Bong Thian- gak amat terkesiap.

Dengan kening berkerut Bong Thian-gak berseru, "Sumoay, benarkah aku sudah terkena racun dari Hek-mo-ong?"

"Benar," jawab Thay-kun dengan wajah serius. "Kau dan Tio-pangcu sudah menelan pil beracun berdaya kerja lambat dari Hek-mo-ong."

Paras muka Bong Thian-gak segera berubah hebat, katanya, "Sejak kapan Hek-mo-ong memberi pil beracun kepada kami?"

"Bukankah kau dan Tio-pangcu pernah menelan pil pemberian Biau-kosiu?"

"Ah!" Bong Thian-gak berseru tertahan. "Kalau begitu Biau- kosiu..”

"Biau-kosiu adalah salah seorang pembantu utama Hek- mo-ong," sambung Thay-kun pelan-pelan.

Tio Tian-seng dan Bong Thian-gak yang mendengar perkataan itu menjadi tertegun.

Sementara itu dari tengah udara terdengar kembali suara Hek-mo-ong, "Budak ingusan, kau benar-benar sangat lihai. Sebenarnya aku masih tidak percaya kau dapat mengetahui asal-usulku sejelasnya." "Sekarang tentunya sudah percaya bukan?" seru Thay-kun. "Aku masih tetap tidak percaya," suara Hek-mo-ong masih

terdengar dingin dan menyeramkan.

"Mau percaya atau tidak, bagiku bukan persoalan penting.

Kau harus menyerahkan obat penawar racun itu sebagai imbalan aku pun tak akan mengungkap asal-usulmu yang sebenarnya kepada orang lain. Di samping itu, aku dan Bong Thian-gak pun bersedia memenuhi permintaanmu untuk segera mengundurkan diri dari dunia persilatan."

Baru saja Thay-kun menyelesaikan perkataannya, pedang pendek orang berbaju hijau itu sudah ditempelkan di atas dadanya.

Thay-kun sama sekali tak menyangka orang berbaju hijau bakal berbuat demikian, ia menjadi tertegun dan segera bertanya, "Mau apa kau?"

"Aku akan memaksamu mengutarakan asal-usul Hek-mo- ong," kala orang berbaju hijau sambil tertawa dingin tiada hentinya.

Tiba-tiba Bong Thian-gak beranjak dari tempatnya dan pelan-pelan mendekati orang itu.

Mendadak terdengar orang baju hijau itu membentak, "Bila kau berani maju selangkah lagi, aku segera akan menusuknya."

Terpaksa Bong Thian-gak menghentikan langkah, katanya sambil lertawa dingin, "Kau benar-benar manusia rendah berjiwa pengecut dan terkutuk."

"Seringkah memanfaatkan kesempatan di saat lawan sedang lemah merupakan tindakan yang paling tepat," kata orang berbaju hijau dingin. "Tan-locianpwe," kata Thay-kun sambil tertawa, "tindakan yang kau ambil sekarang hanya akan mendatangkan keburukan dan tiada keuntungan bagimu."

Orang berbaju hijau tertawa dingin, "Bila kubunuh dirimu, maka Tio Tian-seng dan Jian-ciat-suseng bakal mati juga.

Apakah hal semacam ini tidak akan menguntungkan bagiku?"

"Tan-locianpwe, tahukah kau mengapa Hek-mo-ong tak berani menampilkan diri? Dia takut kita bekerja sama menghadapinya."

"Tapi jika kau membunuhku sekarang, maka kau pun jangan harap bisa lolos dari hutan bambu Ban-jian-bong ini dalam keadaan selamat."

"Masih ada satu hal lagi aku beritahukan kepadamu, tusukan pedangmu itu belum tentu bisa membunuhku. Sekalipun kau bisa membunuhku, di saat kau belum- mencabut pedangmu dari tubuhku, kau sendiri pun akan mati terbunuh di ujung pedang Suhengku."

Sesudah mendengar itu, orang berbaju hijau nampak agak ragu-ragu, tiba-tiba ia menarik pedangnya dan berkata dingin, "Aku tidak percaya Hek-mo-ong akan menerima syarat yang kau ajukan itu."

Dalam pada itu Bong Thian-gak telah menggeser tubuh secepat kilat ke sisi Thay-kun dan berdiri penuh siap siaga dengan senjata terhunus, tiba-tiba Thay-kun berkata lagi dengan merendahkan suara, "Betul, belum tentu Hek-mo-ong akan menerima syarat yang kuajukan."

"Tapi aku pun akan memberitahukan satu hal kepada kalian, Hek-mo-ong cukup mengerti bahwa di antara kalian bertiga sebenarnya terjalin hubungan permusuhan dan dendam kesumat yang tak bisa diselesaikan dengan sepatah dua patah kata. Oleh sebab itu dia selalu menggunakan tipu- muslihat dan tipu-daya untuk mengadu-domba kalian agar saling gontok dan bunuh." "Apabila kalian bertiga benar-benar saling gontok, maka secara sadar kalian terkena rencana keji Hek-mo-ong."

"Lantas mengapa Hek-mo-ong menggunakan siasat mengadu domba dan sebaliknya tidak berusaha melenyapkan kalian secara terang-terangan, hal ini disebabkan karena Hek- mo-ong tahu kalian memiliki kepandaian silat hebat, ia pun sadar bahwa ilmu pukulan tengkorak mautnya belum tentu akan membinasakan kalian dalam satu gebrakan."

"Oleh sebab itu ia berusaha memancing kalian berjumpa di Ban jian-bong agar kalian bertiga saling bertarung, sedang dia bersembunyi di samping menonton, mengamati jurus-jurus serangan yang kali miliki serta berusaha mencari pemecahannya."

Tio Tian-seng, Liu Khi dan Tan Sam-cing yang mendeng perkataan itu diam-diam berpikir, "Benar juga, mengapa Hek- mo-ong tidak mau menyerang kami secara terang-terangan?"

Sesudah berhenti sejenak Thay-kun kembali melanjutkan ka katanya, "Di samping itu masih ada alasan lain, bisa jadi Hek-mo-o adalah seorang gila ilmu silat, di saat dia belum berhasil mempelajari ilmu silat yang dimiliki seseorang, maka dia tak akan membinasakan korbannya."

"Oleh sebab itu bilamana kalian bertiga berusaha menghindar dari serangan Hek-mo-ong yang mematikan, paling baik jika kalian kurangi kesempatan memperlihatkan jurus serangan yang kalian andalkan."

"Tapi siapakah Hek-mo-ong yang sebenarnya?" tiba-tiba Liu bertanya.