Si Rase Hitam / Hek Sin Ho (Lanjutan Si Rase Terbang) Jilid 11

Mode Malam
Chin Yung/Jin Yong
-------------------------------
----------------------------

Jilid 11

SAMBIL tubuh seperti itu, siberewok juga telah mengeluarkan suara jeritan kaget.

Kawan2 siberewok jadi tambah terkejut lagi, keempat orang yang tadi pingsan, telah siuman dan melihat nasib pemimpin mereka seperti itu, dengan sendirinya keberanian mereka jadi kuncup.

Mereka telah mengeluarkan suara seruan nyaring, mereka juga telah melompat bangun untuk menerjang maju guna membantu siberewok.

DI SAAT seperti itulah Hek Sin Ho sudah tidak berlaku segan2 lagi, dengan cepat bukan main dia telah menggerakkan kedua tangannya silih berganti.

Dia telah melancarkan serangan dengan kedua telapak tangannya itu, yang dipusatkan dengan tenaga dalam yang dahsyat.

Setiap kali tangannya itu bergerak, maka tampak sesosok tubuh yang terpental.

Kemudian waktu ambruk ditanab, Hek Sin Ho selalu menyambut! dengan serangan telapak tangannya yang lain lagi, sehingga serangan itu telah membuat orang yang bersangkutan menjerit keras dan berlumuran darah, disamping mereka telah terluka didalam.

Untuk selanjutnya, walaupun jiwa mereka tidak dirampas oleb Hek Sin Ho. namun mereka telah bercacad dan juga akan menderita seumur hidupnya... jika luka didalam tubuh mereka nanti telah disembuhkan, berarti mereka akan menjadi bercacad, yaitu dengan sebagian tubuh mereka menjadi lumpuh, karena ada otot2 terpenting ditubuh mereka yang telah putus karenanya

Hek Sin Ho yang bertindak tidak tanggung tanggung itu telah menghampiri siberewok, yang saat itu baru dapat berdiri lagi.

Mata siberewok masih berkunang2 tetapi melihat Hek Sin Ho menghampiri dirinya, dia jadi ketakutan setengah mati.

Tanpa membuang waktu lagi, dia telab memutar tubuhnya dan cepat berlari dari tempat itu.

Kawan2nya juga berseok2 terpincang2 telah menyingkir dari tempat itu, dengan melepaskan sigadis penjual silat itu, si Eng...

Tentu saja kakek tua penjual silat jadi girang, bersama kedua orang anaknya, mereka telah menyatakan terima kasihnya. Mereka berlutut waktu menyatakan terima kasihnya itu kepada tuan penolongnya tersebut.

Hek Sin Ho jadi sibuk meminta mereka berdiri dan menolak penghormatan mereka.

Sedangkan saat itu semua orang yang menonton keramaian itu, telah mulai bubar.

Mereka rupanya takut kalau nanti menjadi sasaran dari pertempuran tersebut.

I S

"Jangan terlalu banyak peradatan, Lopeb!" kata Hek Sin Po kemudian

Sikakek tidak berhentinya mengucapkan te rima kasihnya. Dia telah menanyakan nama dan gelaran tuan penolongnya terstbut.

Hek Sin Ho memperkenalkan dirinya sebagai Hek Sin Ho Dan nama itu akan diingat sepanjang hidup sikakek.

"Lain waktu, kalian harus berhati-hati jika berurusan dengan manusia rendah seperti si berewok itu!" kata Hek Sin Ho.

Sikakek penjual silat dan si Eng telah mengiyakan, mereka bersyukur sekali kepada tuan penolongnya ini.

Saat itu, Hek Siu Ho telah meminta diri dan dia kembali kerumah penginapannya.

Setelah makan dan minum secukupnya Hek Sin Ho masuk kedalam kamarnya, dia telah tidur dengan nyenyak.....

Entah berapa lama Hek Sin Ho telah tertidur begitu, ketika ditengah malam pintu kamarnya dipukul keras sekali oleh seorang disertai oleh suara yang gaduh sekali.

"Hei penjabat, keluar!' teriak beberapa suara yang garang.

Hek Sin Ho jadi mengerutkan sepasang matanya, dia tidak mengetahui entah siapa orang diluar kamarnya itu.

Tetapi sebagai seorang pemuda yang berani dan memiliki jiwa yang tabah sekali, Hek Sin Ho telah turun dari pembaringannya, dia telah membuka pintunya.

Diluar kamarnya tampak berdiri belasan orang tentara negeri.

Diantaranya tampak siberewok yang tadi sore telah menghina sikakek penjual silat.

"Itu dia penjahatnya!" berseru siberewok dengan suara yang keras sambil menunjuk kearah Hek Sin Ho.

Seorang perwira telah menghampiri Hek-Sin Ho sambil katanya.

"Kau seorang pengkhianat, harus ikut kami kekantor," suaranya sangat angker sekali.

Hek Sin Ho jadi tertegun "Pengkhianat? Pengktianat apa?" tanyanya dengan heran,

"Hmmmm, engkau telah menghina perintah dengan kata2 jahatmu, maka engkau seorang penghianat yang harus diadili!"

Dan setelah berkata begitu, dengan cepat sekali tampak perwira itu telah menggerakkan tangannya, dia telah mengeluarkan sebuah borgolan maksudnya ingin memborgol tangan Hek Sin Ho.

Tentu saja Hek Sin Ho tidak bersedia tangannya di borgol seperti itu.

"Tunggu dulu, apa kesalahanku sebenarnya?" tanya Hek Sin Ho dengan mengerutkan alisnya.

"Nanti kita bicara dikantor." menyahuti perwira itu. "Keluarkan tanganmu....."

Tetapi Hek Sin Ho tidak melayaninya, sehingga perwira itu jadi gusar bukan main.

"He, engkau membangkang?" bentak perwira itu dengan gusar.

"Bukan membangkang aku tidak memiliki kesalahan apa2, hanya difitnah lalu kalian memperlakukan aku demikian rupa." menyahuti Hek Sin Ho dengan berani.

Tentu saja hal itu telah membuat perwira itu jadi murka.

"Jangan memaksa kami turun memperlakukan engkau tidak baik, karena sikapmu itu hanya menambah dosamu belaka."

Hek Sin Ho tidak melayaninya, dia hanya mendengus belaka.

Disat itulah, disaat seperti itu, tahu2 siberewok telah membentak:

"Sudah. jangan banyak bicara dengan setan kecil penghianat itu, tangkap dan gusur kekantor!" teriaknya itu disambut oleh beberapa orang tentara negeri yang telah melangkah maju mendekati Hek Sin Ho, ingin membekuk anak muda itu

Tetapi Hek Sin Ho dengan gesit telah menyelak kesamping lalu dengan cepat sekali tangan kanannya mengibas, maka tiga orang negeri yang melangkah maju itu telah terdorong terpental dan hampir saja tubuh mereka terguling kebawah tangga, kalau saja mereka tidak keburu mencekal tepian tangga itu.

Muka siperwira jadi berobah, matanya memandang bengis bukan main.

"Hemmmm, rupanya engkau memang ingin membangkang!" dan setelah membentak begitu, dia telah mencabut goloknya, dia melancarkan serangan yang hebat sekali.

Perwira ini adalah seorang ahli silat yang bukan main kuatnya karena dia murid keturunan kelima puluh empat dari Siauw Lim Sie.

Maka dari itu, tidak mengherankan disaat dia melancarkan serangan dengan goloknya itu, dia telah menyerang dengan dahsyat.

Semula perwira itu menduga bahwa dia dapat merobohkan Hek Sin Ho hanya dalam satu dua jurus.

Tetapi waktu dia melancarkan serangan seperti itu justru Hek Sin Ho yang telah menjadi murka bukan main dituduh sebagai pemberontak, cepat sekali mengetuk pergelangan tangan perwira itu.

Tanpa dikehendaki, goloknya terlepas dari cekatannya, karena tangannya itu telah kesemutan.

Cepat bukan main, tampak Hek Sin Ho telah mengulurkan tangannya, mencekal jalan darah Pian hie hiatnya perwira itu, yang terletak didekat tulang Piepe dipundaknya.

Maka seketika itu juga, lemaslah tubuh perwira tersebut, tidak memiliki tenaga lagi, karena seluruh tenaganya seperti lenyap seketika itu juga.

Dengan mengeluarkan suara keluhan perlahan, perwira tersebut hanya diam ditawan oleh Hek Sin Ho.

"Semuanya keluar dan turun dari loteng jika tidak mengharapkan pemimpin kalian ini kukirim ke Giam Lo Ong!" bentak Hek Sin Ho dengan suara yang bengis sekali.

Pasukan tentara itu tentu saja jadi panik bukan main melihat perwira yang menjadi pemimpin mereka itu telah ditawan oleh Hek Sin Ho.

Mau tidak mau mereka telah menuruti perintah Hek Sin Ho, karena mereka tidak menghendaki kalau pemimpin mereka itu nanti menemui bencana.

Disaat seperti itulah. Hek Sin Ho telab menuruni undakan tangga dengan membawa terus tawanannya.

Muka siberewok telah berobah pucat, dia telah ikut rombongan tentara itu turun dari tangga loteng.

Setelah membawa perwira tentara itu keluar rumah penginapan, Hek Sin Ho membentak bengis :

"Sekarang katakan terus terang, siapa yang mengatakan bahwa aku seorang pengkhianat?" bent&k Hek Sin Ho.

Tidak ada seorsngpun yang membuka mulut, dan juga disaat itu siperwira hanya melirik kearah siberewok yang berdiri dengan muka yang pucat dan mengandung perasaan takut yang bukan main.

Hek Sin Ho telah dapat menduganya bahwa tentunya siberewok yang telah menghasut pasukan tentara itu, dengan menuduh Hek Sin Ho sebagai pengkhianat negara.

Maka dari itu, darah Hek Sin Ho tambah meluap diliputi kemurkaan yang sangat

Dengan cepat, tubuh siperwira telah dilontarkannya ketengah udara.

Dan disaat semua orang tengah memandang kearah tubuh perwira itu yang tengah meluncur ditengah udara, disaat itu juga Hek Sin Ho telah melompat kearah siberewok

Tentu saja sibetewok tadi ketakutan bukan main dia berusaha untuk memutar tubuhnya, guna melarikan diri -

Tetapi sayang sekali, gerakannya itu terlambat, karena tangan kanan Hek Sin Ho telah menghantam keras sekali batok kepalanya

"Buukkk, praaakkk!" maka batok kepala siberewok telah pecah berantakan.

"Manusia tidak punya guna!" menggumam Hek Sin Ho dengan gusar bukan main.

Sedangkan tubuh siberewok telah terjerambah ditanah, berkelejatan sejenak, dan kemudian diam tidak bergerak lagi. karena arwahnya telah terbang meninggalkan raganya.

Tentu saja hal ini selain mengejutkan juga membuat pasukan tentara itu jadi murka bukan main.

"Tangkap penjahat!" siperwira yang telah bisa berdiri lagi.

Tetapi walaupun dia berteriak begitu, dia sendiri tidak menerjang maju.

Hanya puluhan tentara negeri yang telah menerjang maju dengan senjata mereka masing2.

Hek Sin Ho mengeluarkan suara tertawa dingin, dengan berani sekali dia menghadapi kepungan lawannya itu.

Cepat bukan main dia telah menghantam lima orang lawannya, menyusul mana empat orang tentara negeri lainnya yang telab berhasil ditotoknya jalan darah maupun bagian terpenting ditubuh mereka.

Keruan saja pasukan tentara negeri itu jadi ketakutan bukan main.

Mereka berhenti sejenak. sambil melangkah mundur menjauhi diri dari Hek Sin Ho, karena walaupun bagaimana tidak mau mereka menjadi korban ditangan Hek Sin Ho.

Siperwira yang melihat gelagat buruk seperti itu, telah berteriak lagi "Cepat tangkap penjahat! Jika penjahat itu bisa meloloskan diri, maka kalian masing2 akan menerima hukuman yang setimpal.

Dan setelah berteriak begitu, dia berseru lantang menganjurkan pasukannya itu menyerang Hek Sin Ho lagi, namun lucunya dia sendiri tidak menyerang maju.

Mendengar ancaman hukuman, maka para tentara itupun tidak berani mundur.

Dengan bersorak2 nyaring, mereka telah menerjang lagi.

Mereka melancarkan serangan yang hebat bukan main, disamping itu merekapun telah bekelahi dengan sikap yang agak nekad.

Hal ini disebabkan, bagi mereka maju salah mundurpun salah. Jika maju setidak2nya mereka mengandalkan jumlah yang banyak untuk merebut kemenangan.

Tetapi jika mereka mundur dan penjahat itu bisa melarikan diri, niscaya diri mereka akan menerima hukuman yang berat dari perwiranya tersebut. Dan ini memang telah pasti.

Maka dari itu, dari terjepit mereka jadi nekad mereka semua telah menyerang dengan kalap dan nekad, melancarkan serangan seperti juga tidak memikirkan lagi jiwa dan keselamatan mereka.

Diserang dengan cara mengeroyok seperti itu, tentu saja Hek Sin Ho jadi sibuk juga.

Berulang kali dia harus berkelit kesana kemari, dan setiap gerakannya itu gesit sekali.

Tetapi serangan lawannya datangnya gencar seperti hujan, senjata tajam dari bermacam macam itu meluruk kearah dirinya, membuat Hek Sin Ho akhirnya terpaksa harus merampas sebatang golok dari tangan lawannya, dengan goloknya tersebut Hek Sin Ho mengamuk.

Dalam dua jurus, dia telah berbasil merubuhkan tiga orang lawannya yang telah dilukainya Dan dijurus keenam, dia telah bergasil untuk merubuhkan lima orang lawarnya yang lainnya, sehingga tentara yang lainnya jadi ketakutan dan telah melompat mundur.

Tetapi Hek Sin Ho yang telah mempergunakan jurus2 dari ilmu golok Ouw Ke To Hoat tidak berhenti sampai disitu saja, dengan gerakan tubuh yang cepat bukan main, dia telah melancarkan serangan yang bertubi tubi, dan setiap goloknya itu berkelebat maka disitu terdengar suara jerit kesakitan, karena satu dua orang akan terluka.

Ilmu golok Duw Ke To Hoat merupakan ilmu golok yang tiada tandingannya, maka dari itu mengherankan jika dia telah berhasil marubuhkan laWan2nya dengan cepat sekali.

Dalam waktu yang singkat, ditanah telah menggeletak belasan sosok tubuh, ada yang terbinasa, ada yang terluka berat, ada pula yang tangan dan kakinya yang tertebas buntung...

Siperwira yang menjadi pemimpin pasukan tentara negeri itu jadi ketakutan bukan main, wajahnya jadi berobah pucat pias, tubuhaya menggigil ketakutan.

Dengan cepat dia memutar tubuhnya, dengan maksud hendak melarikan diri.

Tetapi Hek Sin Ho mana mau melepaskannya, maka dari itu dengan cepat sekali dia telah melompat dan mengayunkan goloknya.

Perwira itu berpekik ketakutan, dia telah cepat2 mengangkat goloknya.

"Tranggg" golok itu saling bentur. Dan golok siperwira telah terbang terlepas dari cekatannya, karena benturan golok Hek Sin Ho bukan main kuatnya, yang telah membuat telapak tangannya itu terluka.

Dengan cepat pula, perwira itu telah menjatuhkan diri berlutut dibadapan Hek Sin Ho.

Ampun Taihiap...! Ampun!" teriaknya dengan suara yang nyaring sekali, dia telah mengangguk2an kepalanya berulang kali.

Tetapi Hek Sin Ho telah mengangkat goloknja itu tinggi:

"Hemm manusia bejat seperti engkau tidak perlu diampuni!" katanya dengan suara yang bengis sekali.

Saat itu, siperwira jadi tambah ketakutan dia telah mengangguk anggukan kepalanya tidak henti hentinya dia sesambatan meminta ampun.

Tetapi Hek Sin Ho yang memang tengah murka bukan main telah mengayunkan goloknya,

"Tahan!" tiba terlsigar seseorang membentak nyaring suaranya itu.

Hek Sin Ho terkejut, dia melirik kearah orang yang membentak itu, sambil goloknya masih teracung.

Dia melihatnya orang yang tadi membentak itu tidak lain seorang tosu, seorang imam, yang berusia telah lanjut, yang mukanya kurus dan tengah menatap Hek Sin Ho dengan sorot mata yang tajam sekali.

"Hemm, dia telah sesambatan meminta ampun mengapa Kiesu atau orang gagah tidak ingin mengampuninya." tanya si imam dengan suara yang dingin.

"Dialah manusia penghisap darah rakyat yang perlu disingkirkan, karena dia telah mencelakai banyak sekali rakyat jelata yang tidak berdaya..."

Siimam telah tertawa dingin.

"Kiesu memang memiliki kepandaian yang tinggi, tetapi pantas jika dengan mengandalkan kepandaian Kiesu itu membunuh2 orang yang tak berdaya dengan seenaknya saja Lihatlah oleh Kiesu, berapa korban yang telah jatuh?"

Mendengar perkataan siimam, muka Hek Sin Ho jadi berobah, dia jadi mendongkol, karena imam ini membela perwira tentara penjajah tersebut.

"Apa yang dikehendaki oleh Totiang ?" tanya Hek Sin Ho dengan suara yang dingin. "Bebaskan orang itu...!"

"Kalau memang aku tidak ingin membebaskannya?"

"Pinto yang akan membebaskannya!"

Muka Hek Sin Ho jadi berobah tambah bebat, karena dia gusar mendenar perkataan siimam yang begitu sombong.

"Baik ! Baik ! Jika memang Totiang dapat melakukannya, silahkan!" dan setelah berkata begitu, dengan cepat sekali Hek Sin Ho mengayunkan goloknya, meneruskan serangannya untuk membacok perwira itu.

Sjperwira yang tengah ketakutan, waktu melihat golok meluncur akan membinasakan dirinya tentu saja jadi tambah ketakutan, dia telah menjerit-jerit keras, memohon ampun,

"Kiesu tidak mau memberi muka kepada pintol" katanya tawar.

Dan berbareng dengan perkataannya itu, dengan cepat sekali, dengan gerakan yang tidak terlihat, tidak bisa diikuti oleh pandangan mata, hudtimnya telah bergerak.

Dan hebat kesudahannya.

Dan hudtim si imam itu telah meluncur keluar serangkum angin serangan yang kuat sekali.

Dan angin serangan itu justru telah menyampok golok Hek Sin Ho yang tengah meluncur turun itu.

Dengan segera golok itu jadi berobah arah sasarannya, karena tenaga mendorong dari angin kibasan hudtim imam itu kuat bukan main.

Hek Sin Ho juga jadi kaget, karena segera dia telah membuktikan bahwa imam itu bukanlah sembarangan imam, karena imam yang seorang ini memiliki kepandaian yang luar biasa tingginya.

Hek Sin Ho, melompat kebelakang beberapa langkah kemudian katanya dengan suara lantang akibat hatinya yang tengah gusar sekali.

"Baiklah! Katakanlah, siapa totiang?" kata Hek Sin Ho.

"Sesungguhnya pinto hanya manusia tolol, pinto digelari sebagai It Sun Kiam (Dewa Pedang Tunggal)!" menyahuti pendeta itu.

"Hemmm, kiranya It Sian Kiam Cinjin!" berseru Hek Sin Ho. "Sudah lama aku mendengar nama besar Totiang!"

"Tidak berani piato menerima pujian Kiesu." kata siimam cepat.

"Baiklah, aku yang bodoh Hek Sin Ho ingin meminta petunjuk dari totiang".

Dan membarengi dengan perkataannya itu, tampak Hek Sin Ho menjejakkan kakinya, tubuhnya dengan cepat sekali melompat menubruk kearah imam itu.

Gerakan yang dilakukan Hek Sin Ho merupakan gerakan yang gesit sekali, dia juga bukan hanya melompat belaka, sebab golok rampasan yang masih berada dalam cekalan tangannya itu telah digerakkan.

Cepat bukan main, golok itu telab meluncur kearah batok kepala siimam.

Gerakan yang dilakukannya itu luar biasa sekali, karena Hek Sin Ho telah mengeluarkan jurus yang keempat belas dari Ouw Ke To Hoat, tidak mengherankan jiwa goloknya itu demikian deras menghujam kearah siimam.

Tetapi imam itu juga liehay sekali, dengan mengeluarkan suara mengejek perlahan, dia telab melejit kesamping, kemudian dengan terakan yang hampir tidak terlibat, tangannya telah mencabut pedang yang tadinya berada dipunggungnya.

Dengan pedangnya itu, dia telah menusuk kearah jalan darah Su kiang-hiat yang berada dipunggung Hek Sin Ho.

Saat itu Hek Sin Ho tengah menyerang sasaran kosong, sehingga tubuhnya jadi maju kedepan, dan siimam tahu2 telah berada dibelakangnya serta menusuk kejalan darah di punggungnya, maka dengan sendirinya hal itu merupakan keadaan yang sangat berbahaya sekali,

Cepat bukan main Hek Sin Ho memutar. goloknya.

Cerakan yang dilakukan Hek Sin Ho tidak kalah cepatnya dengan gerakkan siimam,

Maka dari itu, tidak mengherankan jika antara pedang dan golok itu saling bentur, telah mengeluarkan suara bentrokan yang nyaring.

Namun siiman tidak berhenti dengan serangan pedangnya, seperti juga dengan gelarannya, yaitu It Sian Kiam, maka pedangnya itu memang seperti pedang tunggal yang dapat menyerang puluhan tempat disaat yang bersamaan, seperti saat itu, dlkala pedangnya ditangkis, dia justru hanya menurunkan pedangnya sedikit, maka mata pedang itu mengincar bagian jalan darah Be sek hiatnya Hek Sin Ho.

Dsngan sekuat tenaganya, siimam telah mendorong pedangnya maka mata pedang meluncur cepat sekali ketempat berbahaya itu dalam jarak yang dekat.

Hek Sin Ho kaget bukan main.

Dia tidak menyangka bahwa lawannya bisa berlaku demikian licik.

Dengan Cepat dia telah marubuhkan dirinya kebelakang, tubuhnya didoyongkan seperti jembatan besi, lalu dia dengan mempergunakan tangan kirinya untuk menghantam keras kearah dada siimam, dengan mempergunakan kekuatan tangan lwekangnya.

Tentu saja gerakan yang dilakukannya itu merupakan gerakan yang berbahaya, justru disaat tubuhnya tengah miring kebelakang.

Kalau saja dia bertemu dengan lawan yang memiliKi lwekang yang berada diatasnya, tentu Hek Sin Ho akan mengalami kematian, sebab tenaga serangannya itu pasti akan berbalik menghantam dirinya.

Untung saja, walaupun ilmu pedangnya hebat bukan main, pendeta agama To itu memiliki Iwekang yang hanya berimbang dengan Hek Sin Ho.

Imam itu juga tampaknya terkejut melihat hebatnya serangan tenaga dalam dari telapak tangan Hek Sin Ho. Yang membuat dia kaget dan heran, justru usia pemuda bermuka hitam ini masih muda sekali, namun mengapa tenaga lwekangnya sudah demikian hebat? Maka dari Itu, sambil melompat mundur kebelakang, menarik pulang pedangnya, siimam telah menggerakkan hudtimnya, dia telah melancarkan serangan dengan hebat sekali.

Gerakan yang dilakukannya itu merupakan gerakan yang dahsyat sekali.

Dengan sendirinya, mau tak mau hal itu telah membuat Hek Sin Ho merasakan tubuhnya tergetar hebat, dia sampai terhuyung mundur dua langkah, akibat terbenturnya dua kekuatan tenaga dalam mereka.

Siimam juga tidak lolos dari akibat dari benturan tenaga dalam mereka itu.

Karena dengan cepat tubuh siimam tergetar mau terhuyung mundur juga.

Untung saja imam itu memang memiliki kegesitan yang luar biasa, sehingga dia bisa cepat2 memperbaiki kedudukan kedua kakinya.

Disaat seperti itu, bagaikan seekor burung rajawali, tahu2 imam itu telah melompat ketengah udara, dan sambil mementangkan kedua tangannya, tangan yang satu yang mencekal pedangnya, dan tangan yang lainnya mencekal hudtim, tubuh siimam itu meluncur menyambar kearab Hek Sin Ho.

Hebat Sekail Cara menyeranya kali ini karena dengan cepat sekali, kedua senjata itu, pedang dan hudtim, telah menjambar kearah Hek Sin Ho dengan serentak.

Tentu saja Hek Sin Ho kaget dan kagum melibat hebatnya ilmu pedang imam itu.

Tidak percuma imam itu mempergunakan julukannya it Sian Kiam, karena dia memang memiliki ilmu pedang yang bukan main hebatnya.

Tetapi sebagai, akhli waris dari ouw Ke To Hoat, Hek Sin Ho juga tidak mudah untuk dirubuhkan lawannya, kerena dia telah memiliki ilmu golok yang sangat sempurna sekali.

Begitulah, melihat cara menyerang imam itu, dengan mengeluarkan suara siulan nyaring, Hek Sin Ho memutar tubuhnya, yang berputar2 seperti gasing, dan sambil berputar begitu golok ditangannya diputar seperti titiran Kali Ini siimam yang berbalik jadi kaget, karena dengan diputarnya golok itu, berarti diri Hek Sin Ho dikelilingi sinar goloknya, dan perbentengan dirinya rapat sekali. Jika siimam meneruskan serangannya, berarti dirinya yang bisa menerima ancaman bahaya tidak kecil, karena pedang dan Hudtimnya bisa tertangkis terpental karenanya.....

Karena menyadari akan bahaya yang mengancam dirinya, imam itu juga tidak berani berlaku nekad, dengan penuh perhitungan dia telah memberatkan tubuhnya, membiarkan senjatanya teracung tanpa menyerang. Hal itu dilakukan karena dia memang dengan Hek Sin Ho tidak memiliki permusuhan apa2 maka dari itu tidak perlu dia sampai mengadu jiwa untuk bercelaka bersama2.

Karena gerakan yang dilakukannya itu, maka tubuhnya jadi seperti tertahan ditengah udara. terkurung tenaga meluncurnya, dan dia telah turun ketanah dengan tubuh yang agak berat terpisah dua tombak dari Hek Sin Ho.

Sedangkan Hek Sin Ho melihat cara siiman menggagalkan serangannya itu, dengan cepat bukan main dia juga berhenti memutar goloknya.

Dia telah melancarkan serangan yang bertubi2, dengan gerakan yang sangat cepat dan luar biasa. Maka dari itu, tidak mengherankan jika gerakan yang dilakukannya itu merupakan gerakan yang mendesak siimam mundur beberapa tombak jauhnya.

Sama sekali tidak pernah diduga oleh It Sian Kiam Cinjin bahwa kepandaian Hek Sin Ho telah mencapai taraf demikian sempurna, dengan sendirinya, untuk jurus2 berikutnya dia berlaku jauh lebih hati2.

Cepat bukan main mereka telah bertempur selama belasan jurus lagi.

Dan setiap gerakan yang dilancarkan oleh mereka merupakan gerakan2 yang sangat dahsyat kali. Maka dari itu, tidak mengherankan, setiap serangan itu juga bisa membinasakan lawan masing2.

Didalam pertempuran diantara dua orang perhatian tidak boleh terpecah, sedikit saja terpecah perhatian, berarti akan celaka Orang tersebut.

Begitu jaga halnya dengan Siimam yang telah bertempur dengan memusatkan seluruh kekuatan yang ada padanya, dia telah melancarkan serangan2 dengan penuh perhitungan, serangan yang di lancarkan oleh Hek Sin Ho selalu disambutinya dengan gerakan2 yang sangat berhati2 dan penuh perhitungan, tidak berani sipendeta melawannya dengan kekerasan.

Karena itu, Walaupun bagaimana, kenyataan seperti itu membuat pertempuran itu berlangsung cukup lama.

Sedangkan Hek Sin Ho yang mengetahui bahwa lawannya juga merupakan orang yang memiliki kepandaian sangat tinggi, dengan sendirinya tidak berani ceroboh dalam melancarkan serangannya.

Siperwira yang tertolong jiwanya oleh siimam, telah tidak berani berdiam lama2 ditempat tersebut.

Ketika dia melihat Hek Sin Ho tengah dilibat oleh serangan2 si pendeta, dengan cepat sekali dia telah memutar tubuh dan melarikan diri,

Hek Sin Ho mendongkol bukan main sesungguhnya dia ingin menahannya, tetapi karena siimam tetap melibatkan dirinya dengan serangan serangan yang dahsyat itu, dengan sendirinya membuat dia tidak bisa mengejar siperwira.

Saat itu, cepat bukan main siimam telah melancarkan serangan yang beruntun.

Dia melancarkan serangan kearah batok kepala Hek Sin Ho dengan mempergunakan Hud-timnya. sedangkan pedangnya ber-kelebat2 mengincer bagian2 yang berbahaya ditubuh lawannya.

Hek Sin Ho juga telah mempergunakan ilmu golok Ouw Ke To Hoat dengan serangan2 yang sangat dahsyat sekali, maka dari itu, tidak mengherankan jika serangan2 yang diterimanya dapat disambutnya dengan baik.

Mereka rupanya memang berimbang tidak terlalu mengherankan jika mereka dapat bertempur dengan hebat sekali.

Serangan2 yang dilancarkan mereka merupakan serangan timpal balik, karena setiap kali salah seorang diantara mereka berhasil berkelit, akan membarengi dengan serangan yang membalas sehingga memaksa lawannya juga untuk berkelit.

Akibat kepandaian yang berimbang begitulah maka Hek Sin Ho jadi terlihat terus bertempur dengan siImam, Gerakan mereka sama gesit dan kekuatan lwekang mereka sama kuatnya, dengan sendirinya telah membuat Hek Sin Ho dan It Sian Kiam Cinjin bertempur sampai ratusan jurus lamanya tanpa ada yang terdesak atau menang.

Disaat mereka telah saling serang menyerang begitu tiba2 dari kejauhan terdengar suara derap langkah kaki kuda disertai oleh suara bentakan yang sangat keras sekali.

Ternyata hampir seratus orang tentara negeri berdatangan. Rupanya siperwira yang tadi melarikan diri itu telah mencari bala bantuan.

Dan kini siperwira telab kembali untuk menangkap Hek Sin Ho dengan mengandalkan jumlah yang sangat banyak.

Hek Sin Ho juga terkejut.

Dia memang merasa takut menghadapi tentara negeri itu. Tetapi jumlah mereka sangat banyak sekali dan juga kini dia telah bertempur dalam waktu yang panjang dengan siimam, yang meletihkan sekali, maka dari itu, mau tidak mau tenaganya sudah berkurang banyak.

Jika dia harus menghadapi ratusan tentara negeri itu, walaupun dia dapat membunuh lagi beberapa puluh orang diantara mereka, namun akhirnya dia sendiri yang akan tertangkap.

Maka dari itu, setelah memutar otak sejenak, Hek Sin Ho merangsek maju melancarkan serangan yang gencar kepada siimam, memaksa imam itu melompat mundur.

Mempergunakan kesempatan itu Hek Sin Ho telah menjejakan kakinya, tubuhnya melompat ke atas genting dan dia telah berlari dengan cepat sekali untuk meninggalkan tempat itu.

"Tangkap." berseru siperwira yang semangatnya telah pulih dan keberaniannya telah pulang karena membawa pasukan yang berjumlah banyak.

Maka dari itu, beberapa puluh orang tentara segera mengejar, pasukan panah juga telah melepaskan anak panahnya.

Tetapi Hek Sin Ho telah mengibaskan goloknya menangkis setiap anak panah yang menyambar datang kepadanya.

Saat itu, It Sian Kian Cinjin tidak mengejar Hek Sin Ho, dia hanya berdiri sambil menghela napas berulang kali dan wajahnya muram.

"Sia2 aku melatih diri selama puluhan tahun, karena selama itu pula aku tidak bisa untuk merubuhkan seorang anak seperti dia? Bagaimana aku bisa bercita2 untuk menjadi jago nomor satu didalam rimba persilatan?"

Dan setelah menggumam begitu lagi, dia segera melangkah pergi meninggalkan tempat tersebut.

Siperwira melihat siimam ingin berlalu dia menghampiri dan menjura.

"Terima kasih atas bantuan totiang!" katanya sambil tertawa.

Tetapi imam itu telah melangkah terus tanpa menoleh, dia tidak melayani siperwira.

Sedangkan si perwira tertegun sejenak sejak melihat siimam yang berlalu tanpa mengucapkan sepatah kata, tetapi kemudian dia telah tertawa dingin.

"Hmm sungguh imam berkepala besar tadi kebetulan saja aku kurang waspada sehingga hampir dicelakai setan kecil itu dan kebetulan pula kau telah datang tepat pada waktunya, sehingga dapat menolongi jiwaku! tetapi apakah demikian kau hendak memperlihatkan kecongkakanmu.?"

Perlahan sekali suara perwira itu. tetapi tajam bukan main telinga imam itu.

"Apa kau bilang?" tiba2 dia menoleh sambil menatap tajam sekali kepada perwira itu.

Tentu saja si perwira jadi kaget bukan main dia tahu imam itu lihay sekali mana bisa dia mempermainkannya dan memandang remeh.

Maka sambil membungkukkan tubuhnya, dia memberi hormat dan katanya "Aku tidak bilang apa2, aku hanya mengatakan totiang memiliki kepandaian yang tinggi sekali."

"Hmmm mulutmu hina sekali!" menggumam pendeta itu. lalu dia mengibaska lengan jubahnya, tanpa ampun lagi tubuh si perwira telah terpental bergulingan diatas tanah.

Waktu dia berdiri, siimam sudah tidak terlihat lagi.

Tentu saja dia murka diperlakukan begitu oleh siimam. tetapi karena dia mengetahui bahwa imam itu sangat hebat sekali, dengan sendirinya dia tidak berani perintahkan anak buahnya untuk mengejar siimam. Dia hanya meneriaki dengan gusar kepada anak buahnya agar mengejar dan mencari Hek Sin Ho, bahkan dua orang tentara negeri yang melangkah ayal2an telah ditempilingnya, karena perwira itu ingin melampiaskan kemendongkolan hatinya.

Hek Sin Ho berlari2 dengan cepat sekali meningggalkan kota tersebut.

Dia memang tidak memiliki banya barang maka dari itu tidak ada yang dibuntal dan dia bisa berangkat segera dari tempat pertempuran tanpa perlu kembali kekamar penginapannya karena memang tidak ada barang yang tertinggal.

Dengan mempergunakan ilmu lari cepatnya dia telah melarikan diri gesit luar biasa, dalam waktu sekejap mata ia telah belasan lie yarg dilaluinya.

Dengan demikian, Hek Sin Ho telah meninggalkan kota itu menuju Bu Ciang-

Tetapi disaat Hek Sin Ho tengah enak2nya berlari dengan cepat sekali, dan akan melewati permukaan sebuah hutan belantara, dimana Bu Ciang sudah terpisah hanya belasan lie lagi, di saat itulah, dia telah melibat sesosok bayangan bergerak cepat sekali dipermukaan hutan itu,

Sebagai seorang pemuda yang memiliki kepandaian yang sangat hebat sekali, disamping itu dia juga sangat tabah.

Maka dari itu tidak mengherankan, dengan cepat Hek Sin Ho melompat kebalik sebatang pohon.

Dia berdiam bersembunyi untuk mengawasi sosok tubuh yang tengah berlari mendatangi mendekati permukaan hutan itu.

Keadaan disekitar tempat itu sepi dan gelap sekali, karena masih terpisah agak jauh, Hek Sin Ho tidak bisa melihat jelas siapa orang yang tengah berlari2 dimalam hari dan sesepi ini.

Dengan hati2 sekali Hek Si Ho telah mengikuti secara diam2 sosok bayangan itu.

Setelah berlari sejenak lamanya, ketika tiba dimuka hutan itu, sosok bayangan itu berhenti.

Kebetulan awan hitam yang tadi menutupi rembulan telah bergeser sinarnya menerangkan sekitar tempat tersebut

Hati Hek Sin Ho jadi tercekat kaget dan juga girang, karena dia telah mengenali jelas, orang itu tidak lain dari Song Tong leng, Song Kiam Ceng, orang yang tengah dicarinya juga beberapa saat yang lalu, karena orang she Song inilah yang telah menculik puteranya Tong Keng Hok,

Dengan cepat Hek Sin Ho mengikuti lebih dekat lagi, karena dia ingin mengetahui apa yang bendak dilakukan oleh Tongleng itu, yang dimalam buta tersebut berkeliaran seorang diri.

Setelah berdiam diri sejenak, tampaknya Tongleng itu telah cukup beristirahat dan dia mulai melangkah memasuki rimba itu.

Hek Sin Ho mengikuti terus, dan dia bersikap hati2 Sekali karena Hek Sin Ho menyadarinya bahwa Song Tongleng memang memiliki kepandaian yang tinggi dan juga memiliki pendengaran yang sangat tajam.

Maka dari itu dengan sendirinya pula dalam keadaan seperti itu Hek Sin Ho mengikutinya dengan sikap yang hati2 jangan sampai menimbulkan suara berkeresekan. sebab jika terjadi hal itu pasti orang she Song tersebut akan mengetahui dirinya dikuntit seseorang.

Hek Sin Ho mengikuti terus sampat didekat pertengahan hutan itu.

Tetapi Song Kiam Beng masih terus juga berjalan memasuki hutan itu.

Tampaknya diapun tengah tergesa2, semakin lama semakin mempercepat langkah kakinya.

Dalam waktu yang cukup lama, akhirnya dia telah tiba diujung rimba itu, yang ternyata ditempat tersebut terbentang sebuah lapangan rumput.

Dan diatas sebuah batu gunung yang lebat bulat, tampak duduk tiga orang pendeta berkepala botak licin, yang berusia tua dan ketiganya memelihara jenggot yang panjang. Tetap1 ketiga pendeta tua itu agak aneh keadaannya, karena yang seorang memakai jubah pendeta warna merah, yang seorang kuning dan yang seorang lagi putih.

Tentu saja keadaan ketiga pendeta itu aneh sekali, Jika mereka tiga orang Laama dari Persia atau Lhasa, hal itu memang tidak mengherankan, karena disana terdapat Buddha hidup yang terbagi tiga, yaitu dari Lhama merah. Lhama putih dan Lhama kuning, Ketiga golongan itu masing2 memiliki seorang Buddha hidup yang kekuasaannya melebihi kekuasaan seorang raja.

Maka yang aneh, justeru pendeta tersebut adalah hwesio dari daratan Tionggoan, bukan pendeta dari Tibet atau Lhasa, bukan Lhama. maka itu aneh sekali cara mereka berpakaian seperti itu.

Waktu melihat ketiga hweshio itu, Song-Kiam Ceng cepat menghampiri dan berlutut.

"Boanpwee menunjukan hormat kepada Locianpwe!" katanya sambil mengangakan kepalanya tiga kali, "Boanpwe Song Kiam Ceng sangat beruntung, karena samwie (ketiga tuan) Siansu. ternyata telah bersedia untuk memenuhi undangan Boanpwe."

Dan setelah berkata begitu, barulah Song Kiam Ceng bangkit berdiri.

Sedangkan ketiga pendeta tua itu, yang masing2 memakai baju jubah merah, kuning dan putih, telah menganggukan kepalanya berulang kali.

"Hemmm. kami menenuhi undangan kau hanya untuk melihat sesungguhnya apakah didaratan Tionggoan ini masih terdapat jago2 yaag bisa menandingi kepandaian kami!" berkata hweshio yang memakai jubah merah itu,

Rupanya hweshio itu seorang yang sangat galak sekali, sebab dia telah berkata dengan nada yang demikian sombong.

Sedangkan Song Kiam Ceng telah menganggukkan kepalanya.

"Boanpwe yakin, tidak mungkin ada yang bisa menandingi kepandaian Sam Tiauw Sam Hud (Tiga Buddha Tiga Rajawal)" katanya memuji mengumpak. Tentu saja Hek Sin Ho yang mendengar gelaran ketiga pendeta itu, yang agak ganjil, yaitu Sam Tiauw Sam Hud, jadi heran.

Selamanya dia belum pernah mendengar gelaran seperti itu, yang tentu saja seperti gelaran yang lucu, namun didengar dari nada suara dan perkataannya, tampaknya hweshio itu sangat sombong dan merasa yakin bahwa mereka merupakan orang2 yang terpandai didunia ini. "Si hweshio yang memakai jubah kuning juga telah ikut bicara.

"Dengan adanya kami, maka kau tidak perlu kuatir! Dengan hanya menyentilkan jari telunjuk kami. batok kepala Tan Kee Lok akan kami potes dari lehernya."

Song Tongleng tertawa senang.

Sombong sekali perkataan itu.

Dada Hek Sin Ho juga gemuruh diamuk amarah.

Bagaimana mungkin hweshio yang tidak pernah didengar nama dan gelarannya itu, ternyata bicara demikian sombong, sehingga dia begitu meremehkan Tan Kee Lok, pemimpin besar dari Ang Hwa Hwee?

Dengan sorot mata yang tajam. Hek Sin Ho mengikuti terus percakapan mereka.

"Menurut rencana yang telah diatur, kita harus membasmi semua orang2 yang berusaha merongrong dan mengganggu kewibawaan pemerintah! Seorang demi seorang Harus dibasmi habis. Jika menang perlu, kita harus membasminya tanpa pandang bulu! Maka dengan adanya Sam wie Tjisu Locianpwe, kami yakin pemerintah akan dapat diselamatkan dari pemberontakan-pemberontakan besar dan kaisar pasti sangat bersyukur dan berterima kasih sekali kepada Sam Wie Taisu Locianpwe."

Mendengar pujian dan umpakin Song Tongleng ini ketiga orang hweshio itu telah tertawa bergelak2. suara tertawa mereka aneh sekali karena suara tertawa mereka seperti juga suara burung serak.

"Hmm, kami tidak mengharapkan sesuatu apapun juga, hanya kami telah senang jika Kaisar Kian Liong bersedia menghargai bantuan kami!"

"Oh itu sudah jelas! Iiu sudah jelas!" tertawa Tongleng tersebut. "Kaisar pasti akan mengangkat Samwie Taisu sebagai Hoksu (guru agama) dan penasehat pribadi Kaisar! Hal itu pernah disampaikan Hongsiang kepada Boanpwe - asalkan memang Samwie Taisu Locianpwe berhasil membasmi Tan Kee Lok berikut semua anak buahnya."

Mendengar itu. ketiga orang hweshio itu telah tertawa dingin.

"Hemm, apa sulitnya membasmi mereka! Jika dulu kami tidak pernah menampakan diri Karena kami memang mengasingkan diri selama enam puluh tahun untuk menyaksikan ilmu kami tetapi sekarang kami telah berhasil dan sempurna sekali, siapapun tidak mungkin dapat menandingi kepandaian kami."

Dan setelah berkata begitu, dengan cepat sekali dengan mengeluarkan suara tertawa keras bukan main, tahu2 bweshio yang memakai jubah merah itu, telah menggerakkan tangan kanannya.

"Keluarlah kau, untuk apa bersembunyi terus disitu?" bentaknya.

Hek Sin Ho terkejut bukan main, karena membarengi dengan suara bentakan sihweshio, maka dia merasakan betapa tubuhnya seperti juga ditarik oleh suatu kekuatan yang tidak terlibat oleh mata.

Dan tarikan tenaga itu, yang tidak tampak sama sekali, merupakan tarikan tenaga dalam sihweshio yang telah sempurna sekali.

Inilah yang luar biasa bukan main, karena dengan adanya peristiwa ini, dia sudah bisa melihat bahwa lwekang sibweshio telah sempurna sekali.

Sebab dari jarak yang terpisah begitu jauh, ternyata sipendeta dapat menariknya dengan tenaga yang begitu kuat bukan main.

Hek Sin Ho menyedot napasnya dalam2 dia telah menyalurkan tenaga dalamnya dan menangkis dengan mengibaskan tangannya.

Tetapi tidak urung tubuhnya telah tertarik sampai sepuluh tombak, terhuyung hampir saja jatuh terjerembab dihadapan ketiga orang hweshio itu.

Tentu saja Hek Sin Ho kaget bukan main tetapi dia tidak takut, dengan gesit sekali dia telah menjejakan kakinya, tubuhnya telah melompat dengan cepat sekali, dia telah melompat sambil menjauhi diri.

Si hweshio tertawa dingin saja tetapi dia sudah tidak melakukan gerakan apa2 lagi.

Song Tongleng semula terkejut, karena dia sama sekali tidak mengatabui ada orang yang tengah mengintai diri mereka berempat

Adalah luar biasa hwesio jubah merah itu yang telah mengetahui kehadiran Hek Sin Ho.

Dan yang lebih luar biasa, dia biasa lagi Hek Sin Ho keluar dari tempat persembunyiannya dengan mempergunakan kekuatan lweekangnya.

Maka dari itu, tidak mengherankan, Song Tongleng sangat kagum sekali atas kesenpurnaan ilmu dari pendeta tua tersebut, yang benar mengagumkan sekali.

Tetapi disaat itu, dia juga jadi kaget bukan main melihat bahwa orang yang ditarik keluar dari tempat persembunyiaenya tidak lain dari Hek Sin Ho.

"Hemmmm. kiranya sisetan hitam itu. mendengus Song Tongleng girang. "Samwie Taisu, dialah musuh negara, kalau bisa ditangkap dan jangan biarkan dia meloloskan diri, telah banyak perbuatan dosa yang dilakukannya!"

Dan setelah berkata begitu, dengan cepat dengan gerakan yang ringan, dia telah menggerakkan tangannya untuk mulai melancarkan serangan kepada Hek Sin Ho.

"Mundur kau !" bentak sihweshio berjubah merah itu dengan suara yang keras.

Sambil membentak begitu, dia juga telah mengibaskan tangannya yang meluncur kekuatan luar biasa.

Tubuh Song Tongleng jadi terhuyung mundur beberapa langkah, tetapi tidak sampai rubuh dia hanya kaget dan malu, sehingga berdiri ditempatnya dengan muka yang merah padam.

Tadi sibweshio mempergunakan tenaganya hanya sebagian kecil, dia juga mengibaskan, tangannya seenaknya saja, dengan sendirinya dia bisa membayangkan hebatnya jika hweshio itu sungguh2 mempergunakan tenaganya.

"Siapa kau?" bentak hweshio jubah merah itu dengan suara dingin kepada Hek Sin Ho.

"Aku Hek Sin Ho !" menyahuti Hek Sin Ho dengan berani. "Hek Sin Ho?"

"Tepat ! Aneh?"

"Cocok dengan mukamu. Tadi semula aku menduga bahwa Tongleng datang berdua dengan kau ! Maka itu-heranlah kami mengapa yang muncul hanya Song tongleng, sedangkan kami mendengar jelas suara langkah kaki dua orang?" menggumam pendeta itu.

Hek Sin Ho jadi terkejut lagi, karena tadi Waktu dia mengikuti Song Toojleng, dia telah mempergunakan ilmu meringankan tubuhnya yang sempurna, langkah kakinya tidak menimbulkan suara.

Sedangkan Song Tongleng sendiri tidak mendengar suara langkah kaki Hek Sin Ho, sehingga dia tidak mengetahui bahwa dirinya tengah diikuti, Tetapi yang luar biasa adalah hweshio2 ini, yang terpisah dalam jarak yang jauh, namun bisa mendengar suara langkah kaki Hek Sin Ho.

Hal itu tentu saja membuktikan bahwa kepandaian ketiga pendeta itu memang telah luar biasa sekali.

"Heemmm..." mendengus dingin sipendeta jubah kuning.

"Usiamu masih muda, tetapi lolap melihat kepandaianmu cukup lumayan Siapa yang menjadi gurumu?"

"Tidak ada." menyahuti Hek Sin Ho.

"Bicara bohong kau ?" bentak pendeta itu dengan murka.

"Aku bicra apa adanya, untuk apa aku berdusta! Tidak ada guru tidak ada orang yang mengajari aku ilmu silat." kata Hek Sin Ho berani sekali.

"Lalu, kau mau mengartikannya bahwa engkau memang sudah mengerti ilmu silat sejak berada didalam perut ibumu?" bentak sipendeta.

"Kurang lebih begitu." "Mengapa harus kurang dan lebih?" "Bukankah manusia hidup pun harus kurang dan lebih ?" menantang sekali suara Hek Sin Ho. "Jika terlampau berlebihan terus, maka berlebihan, minum berlebihan, tidur berlebihan, dan memakai perhiasan berlebihan, akhirnya manusia itu sendiri yang celaka. Juga jika kekurangan, jika kurang makan, kurang tidur, kurang sehat, kurang jelas pendengaran dan penglihatan, kurang minum, dan kurang segala2nya, bukankah mrnusia itu juga akan celaka?"

Ditanggapi begitu, dipergunakan dengan kata2 Budha yang disitir oleh Hek Sin Ho, tentu Saja ketiga hweshio itu jadi gusar.

Dengan muka yang berobah merah, tampale pendeta berjubah putih, yang sejak tadi berdiam diri saja, telah berkata dengan suara yang seraki dan nyaring seperti suara wanita, "Hemm, memang engkau anak kurang ajar. Inilah aku yang akan mendidik kau ilmu silat!"

Dan setelah berkata begitu, pendeta jubah putih itu menggerakkan tangan kanannya dari bawah kearah atas. dengan telapak tangan menghadap langit.

Luar biasa Sekali, Hek Sin Ho merasakan menyambarnya serangkum angin serangan yang bukan main kuatnya, sehingga tubuhnya jadi terlontar ketengah udara.

Disaat itu sipendeta jubah putih itu telah memutar2 tangannya,

Dan yang celaka adalah Hek Sin Ho. yang tubuhnya jadi ikut berputar di tengah udara, karena dia tengah terlibat oleh kekuatan tenaga lwekang yang dahsyat dari pendeta itu.

Ilmu yang dipergunakan oleh si pendeta jubah putih itu bukan ilmu siluman etau ilmu sihir, Itulah ilmu tenaga dalam yang telah dilatihnya dengan sempurna sekali. Maka dari itu si hweshio dapat mempergunakan tenaga dalamnya itu sekehendak hatinya.

Bukan main cara menyerangnya itu, dia telah dapat mempermainkan Hek Sin Ho dengan ilmu tenaga dalamnya yang dahsyat seperti itu,

Maka dari itu, bukan main terkejutnya Hek Sin Ho, pemuda ini sampai mengeluarkan suara seruan tertahan karena dia memang sangat terkejut sekali.

Sedangkan Song tongleng mengawasi dengan takjub, betapa tidak bisa diterima dalam akal, tubuh Hek Sin Ho bisa di putar2 ditengah udara seperti itu, bagaikan sebuah bola yang tidak terkendalikan.

Tentu saja dalam keadaan seperti itu Hek Sin Ho berusaha untuk memutar otak.

Dia telah berusaha mencari jalan untuk menghadapi ilmu aneh dari pendeta ini.

Gerakan yang dilakukan sipendeta tadi tanpa menyentuh tubuhnya, tetapi tenaganya yaug tidak terlihat itu ternyata sangat hebat sekali, disamping itu telah berhasil melontarkan tubuh Hek Sin Ho dan menahannya ditengab udara tanpa tubuh Hek Sin Ho meluncur turun lagi.

Dengan cepat pula sipendeta telah bisa memutar tubuh Hek Sin Ho, sehingga pemuda itu jadi berkunang2 matanya dan kepalanya jadi pusing, karena dia mabok sekali terputar terus di tengah udara.

Dan dalam keadaan seperti itu. sebelum dia bisa berpikir lebib jauh, disaat kepalanya pusing sekali, justeru sipendeta jubah putih itu telah menghentak tangannya kebawah.

Maka tidak ampun lagi tubuh Hek Sin Ho telah terbanting keras sekali diatas tanah.

Keruan saja Hek Sin Ho yang terbanting keras itu menderita kesakitan yang bukan main-

Tanpa dikehendakinya, dia jadi mengeluarkan suara jeritan tertahan.

Sedangkan ketiga hweshio itu telah tertawa lagi, suara tertawa mereka tetap seperti suara burung merak... tidak sedap didengar.

Dengan merangkak bangun, Hek Sin Ho berusaha berdiri tetap

Tetapi saat itu kepalanya masih pusing bukan main, dia jadi mengeluh.

Yang tengah dipikirkannya Saat itu adalah bagaimana caranya dia harus meloloskan diri dari tangan ketiga orang pendeta itu, karena jika tidak tentu dirinya akan tertawan dengan mudah, ilmu ketiga pendeta itu memang luar biasa sekali dan tidak mudah untuk dihadapinya...

Tetapi untuk melarikan dan meloloskan diri dari tangan ketiga pendeta itu, bukanlah suatu pekerjaan yang mudah, walaupun bagaimana keadaan seperti ini tidak memungkinkan Hek Sin Ho bisa meloloskan diri.

Saat itu juga Song Tongleng girang bukan main. dia telah melompat untuk membekuk Hek Sin Ho.

"Jangan sentuh dia." bentak sipendeta berjubah putih, dan mengibas dengan tangan bajunya.

Karena tergesa2, maka sipendeta baju putih ini telah mengibas lebih kuat dari kawannya tadi.

Yang celaka adalah Song Tongleng, yang tubuhnya jadi terpental keras sekali, terguling diatas tanah, sampai dia meogoluarkan suara jeritan.

Dan untuk seterusnya, setelah berdiri Song Tongleng tidak berani untuk menghampiri Hek Sin Ho lagi, karena dia takut justru ketiga pendeta itu akan memperlakukan dirinya seperti bola....

Hek Sin Ho telah berbasil berdiri, dia telah menggedikkan kepalanya berulang kali.

Kepalanya masih pusing bukan main, dengan sendirinya dia juga melihat semuanya masih kabur dan berlarian samar sekali.

Setelah memejamkan matanya berulang kali, barulah dia bisa memandang dengan wajar kembali.

"Sekarang engkau mau bicara secara baik dan jujur, atau memang engkau inginkan mengoreknya ?" tanya sipendeta jubah putih.

"Apa yang ingin kalian tanyakan?" tanya Hek Sin Ho acuh tak acuh.

Walaupun dia melihat kepandaian ketiga hwesbio itu luar biasa, dan dirinya memang sudah bukan lawan dari ketiga hwesbio tersebut, namun setidaknya dia tidak ingin memperlihatkan perasaan takutnya, karena Hek Sin Ho memang tabah sekali.

"Sebutlah asal usulmu yang sebenarnya." kata sipendeta.

"Aku harus mulainya dari bagian mana?" tanya Hek Sin Ho

"Siapa gurumu."

"Aku sendiri!"

Muka ketiga pendeta itu jadi berobah lagi, mereka gusar bukan main, karena mereka menganggap Hek Sin Ho ingin mempermainkan diri mereka.

Sipendeta baju putih sudah menggerakkan tangannya hendak melancarkan serangan lagi, tetapi telah ditahan oleh sipendeta jubah merah.

"Sekarang jawab yang benar, siapa gurumu?" tanya sipendeta jubah merah itu.

"Telah, berapa kali aku harus mengatakan bahwa aku mempelajari ilmu silatku ini sendiri ?" tanya Hek Sin Ho dengan suara mendongkol, sedikitpun dia tidak memperlihatkan perasaan takut. "Sudah kukatakan berulang kali bahwa aku tidak memiliki guru."

"Baiklah jika begitu, sekarang kau katakan, Siapa kedua orang tuamu ?" tanyanya lagi si pendeta jubah merah.

"Ayahku?" tanya Hek Sin Ho.

"Ya!" mendongkol bukan main pendeta itu. "Cepat katakan, jangan seperti anak yang tolol."

Disaat itu Sesungguhnya Hek Sin Ho mengulurkan waktu karena memang tengah memikirkan rencana untuk meloloskan diri. Dia juga menyadari bahwa ayahnya dan kakeknya sangat terkenal, sebagai seorang gagah nomor satu dijaman itu, maka dengan sendirinya jika dia menyebufkan nama mereka, mungkin dirinya sulit lolos lagi, terlebih lagi pihak pemerintah memang tengah mencari Ouw Hui dan Biauw Jin Hong.

Disaat itu, setelah berpikir sejenak, Hek Sin Ho telah menyahuti dengan suara yang lantang : "Ayahku she Tong dan bernama A Tu, sedangkan ibuku Lie Sie!"

"Akhhh, nama yang kampungan!"kata sipendeta.

"Kampung dengan kota sama saja, yang terpenting manusia yang harus baik seperti kedua orang tuaku, tidak seperti kalian yang telah mempergunakan kepandaian untuk menghina y3ng muda dan lemah? Apa yang bisa dibanggakan? Coba kalau kalian bertemu dengan jago2 yang memiliki kepandaian tinggi, tentu sekali menggerakan tangannya, segera juga kalian bisa dikirim keneraka!"

Berani sekali Hek Sin Ho berkata begitu, membuat muka ketiga pendeta itu jadi berobah merah padam.

Betapapun juga ketiga pendeta itu memang telah terbakar hatinya, mereka murka sekali.

Sipendeta berjubah kuning telah menggerakkan tangannya, dia menghantamkan jari tangannya menuju kearah Hek Sin Ho.

Dari jari tangannya itu meluncur keluar serangkum angin serangan yang bukan main kuatnya.

Dan dengan mengeluarkan jeritan kaget dan kesakitan tubuh Hek Sin Ho jadi terlontarkan keras sekali, sehingga dia sampai bergulingan beberapa kali.

Kemudian setelah merangkak bangun, Hek Sin Ho membarengi dengan mengangkat kakinya untuk melarikan diri.

Tetapi maksudnya itu telah diduga oleh si hwesio, karena seperti juga menarik sesuatu yaitu dengan menggariskan telunjuknya menuju kearah dadanya sendiri, sihweshio telah membentak nyaring :

"Kembali.."

Aneh sekali tubuh Hek Sin Ho seperti ditarik sesuatu yang dahsyat sekali.

Tanpa berdaya dia telah terhuyung mundur kembali mendekati ketiga pendeta itu.

Seketika itu juga Hek Sin Ho jadi mengeluh karena disaat itulah dia baru menyadarinya bahwa dirinya tidak mungkin meloloskan diri dari ketiga pendeta yang memiliki kepandaian yang demikian hebat.

"Hemmmm, jago2 mana saja yang kau maksudkan, yang bisa merubuhkan diri kami ?" tanya sipendeta jubah kuning itu setelah melepaskan pengaruh tenaga dalamnya didiri Hek Sin Ho.

"Banyak sekali, Banyak sekali" kata Hek Sin Ho dengan berani.

Walaupun menyadari dirinya tidak mungkin terlolos dari tangan sipendeta yang sakti tersebut, namun sebagai seorang anak yang berpikiran cerdas sekali, dia segera terpikir untuk mempergunakan siasat dan kelicinan lidahnya untuk membakar ketiga pendeta itu.

"Banyak sekali. Bunyak sekali. Katakan yarg jelas! Siapa mereka?" bentak pendeta itu murka.

"Bukankah sudah kukatakan sangat banyak? Klau disebutkan satu persatu tentu tidak akan habis walaupun satu hari satu malam aku menyebutkan nama mereka.....!"

"Apikah didaratan Tionggoan demikian banyak terdapat jago2 yang hebat ?" tanya si pendeta merah itu menoleh kepada Song Tongleng.

"Dusta! Tidak banyak?" menyahuti Song Tongleng cepat.

"Siapa?" tanya Song Tongleng kemudian.

"Mereka tidak ada artinya bagi Samwie Taisu karena kepandaian mereka biasa saja!" kata Sons Tongleng untuk menggembirakan ketiga pendeta itu.

Tetapi tangan pendeta baju merah itu tahu2 telah bergerak dan bersuara "plakkk, plookkk" nyaring sekali karena muka Song Tengleng telah berhasil dipukulnya dengan keras sekali.

"Aku tanyakan siapa nama mereka seorang demi seorang, bukan meminta kau bicara tidak keruan." suara sipendeta aseran sekali.

Song Tongleng jadi kuncup nyalinya, dia memang mengetahui bahwa ketiga pendeta tersebut merupakan tiga pendeta yang memiliki kepandaian yang hebat sekali dan memiliki adat yang aneh.

"Dan dengan memanfaatkan sifat aneh mereka itulah, Song Toagleng akhirnya berhasil mengundang mereka.

namun, kini disaat berapa kali dia mengalami gempuran dari pendeta tersebut, setidak2nya hati Song Tongleng jadi mendongkol dan gusar tetapi dia tidak berani memperlihatkan perasaannya itu. Kaisar sendiri tidak memperlakukan dia demikian Kasar

Setelah mengiyakan dengan mengangguk anggukan kepalanya beberapa kali, Song Tongleng menyebutkan nama-nama jago jago rimba persilatan, yang namanya merupakan orang2nya'

"Hmm, kau jual suara terlalu tinggi." mengejek Hek Sin Ho dengan suara tertawa dingin. "Coba kau katakan apakah Ouw It To itu jago yang hebat atau tidak ? Ouw Hui itu seorang pendekar yang gagah bukan? Biauw Jin Hong itu pendekar nomor satu dijaman ini, bukan? Apakah kau sanggup melawan mereka dua tiga jurus? Ayo jawab yang jujur."

Ditanggapi begitu oleh Hek Sin Ho. muka Song Tongleng berobah jadi merah.

Dia mengawasi mendelik penuda itu. jika memang tidak ada ketiga orarg pendeta aneh tersebut, tentu dia telah menerjang untuk melancarkan serangan karena sudah tidak bisa menahan kemurkaan dihatinya.

"Hemm, kau belum menyahuti pertanyaan anak itu," kata sipendeta jubah merah itu.

"Memang yang disebutkannya itu merupakan pemberontak yang memiliki kepandaian lumayan tetapi mereka belum berarti apa2 karena belum lama yang lalu merekapun telah berhasil dirubuhkan oleh orangku.

Setelah berkata begitu, beberapa kali Song Tongleng tertawa dingin, sambil menatap kearab Hek Sin Ho dengan sorot mata yang tajam, matanya itu mendelik penuh kegusaran yang luar biasa.

Bersambung

0 Response to "Si Rase Hitam / Hek Sin Ho (Lanjutan Si Rase Terbang) Jilid 11"

Post a Comment