-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0101 - 0105

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 101

Bab 101: Seal Demon Generasi Kedelapan

“Jika aku tidak menyelidiki hanya karena itu sedikit berbahaya, lalu apa yang akan terjadi di masa depan ketika aku menghadapi situasi berbahaya? Aku mungkin bahkan lebih bersedia untuk menahan diri. Itu bukan sikap yang tepat untuk menghadapi hukum rimba di dunia Kultivasi. Demon Sealing Jade ini berasal dari Patriarch Reliance. Ini jelas merupakan artefak dari Demon Sealing Sect. Selanjutnya … Saya sendiri adalah murid dari Demon Sealing Sect. Aku harus mencari tahu apa yang terjadi! “Mata Meng Hao berkilauan saat dia memikirkan kembali teknik Iblis yang digunakan oleh Shangguan Xiu, dan sihir Iblis dari Patriarch Reliance. Keras kepala memenuhi hatinya saat ia memasuki gua.

“Itu sudah dikatakan, aku masih harus sangat berhati-hati. Jika ada tanda- tanda musuh yang tidak bisa aku lawan, maka Aku akan segera pergi, tanpa penyesalan. “Mata Meng Hao bersinar dengan tekad. Kabut penuh cahaya muncul di sekitarnya, dua pedang kayunya melayang-layang, dan bulu- bulunya berputar dalam spiral pelindung. Ekspresi hati-hati menutupi wajahnya dan energi spiritual terpancar keluar darinya. Dia akan langsung bisa merasakan tanda masalah sekecil apa pun.

Sebagai Pembina Pendirian Yayasan, tubuhnya lebih kuat; dia bisa terbang dan memiliki Sense Spiritual. Semua ini membuatnya lebih mudah untuk melindungi dirinya sendiri dan memastikan bahwa ia berumur panjang.
Mereka juga memberinya kesempatan untuk menghadapi situasi berbahaya dengan percaya diri.

Pada saat ini, jika Meng Hao adalah dari tahap Kondensasi Qi, bahkan jika dia memiliki keberanian untuk memasuki tempat ini, dia tidak bisa.
 
Itu gelap gulita, dan Meng Hao merasakan tekanan mengancam dari dingin yang intens yang terus-menerus keluar dari depan.

Dalam dingin, ada juga Darah Qi yang pingsan, yang menjadi lebih tebal dan semakin tebal Meng Hao melanjutkan. Ekspresi kehati-hatian di wajahnya, dia melanjutkan. Tiga ratus meter, dia berhenti sejenak dan menggunakan pedang kayu untuk memotong lubang ke dinding bumi. Kemudian, dia menampar tasnya untuk menghasilkan jimat, yang dia tempatkan di dalam lubang.

Jimat ini adalah yang ia peroleh dari Wang Tengfei pada hari itu.

Dia bergerak maju sampai dia sekitar enam ratus meter ke dalam gua. Di sana, dia berhenti dan menghasilkan sepuluh pedang terbang dari dalam tasnya yang dipegang, yang dia tusuk ke dinding. Ketika dia melangkah lebih jauh ke dalam gua, dia terus berhenti setiap beberapa ratus meter dan membuat persiapan semacam itu. Jika sesuatu yang tidak terduga terjadi, maka ia akan memiliki beberapa opsi yang menyelamatkan jiwa selama retretnya.

Pada saat Meng Hao sekitar dua ratus meter ke dalam gua, kabut di sekelilingnya sudah mulai bergolak dan bergolak. Suara rintihan samar bisa terdengar. Ekspresi konsentrasi muncul di wajah Meng Hao, dan dia berhenti sejenak. Dia melihat sekeliling dengan cermat beberapa saat sebelum melanjutkan ke gua, mengikuti tali merah dengan mata yang berkedip-kedip.

Segera dia berada seribu lima ratus meter. Tiba-tiba, jeritan menusuk berasal dari dalam ceruk gua, bersama dengan raungan yang memekakkan telinga.
Kabut yang mengelilinginya berkedip-kedip dengan sejumlah besar listrik, yang terbentuk bersama untuk membentuk Lightning Globe. Dengan ledakan, itu melesat keluar dan menghantam sosok yang tidak jelas di depan. Sosok itu berkedip dan menghilang.

Meng Hao terkesiap. Bendera Petirnya sangat kuat, apalagi sekarang dia berada di tahap Yayasan Pendirian. Fakta bahwa itu belum memusnahkan bentuk tidak jelas membuktikan betapa kuatnya sosok itu. Meng Hao berhenti sejenak, ragu-ragu. Dia melihat ke depan di gua, menggosok Setan Penyegelan Giok. Sambil menggertakkan giginya, dia bergerak maju.
 
Dia melanjutkan enam ratus meter lagi, membawanya dua ribu atau lebih meter penuh ke gua. Dinginnya dingin menyebabkan tubuhnya bergetar. Blood Qi menerjangnya, mengisi lubang hidungnya dengan setiap napas yang dia ambil. Gelap, bercak merah tua mulai muncul di kulitnya, dan matanya bersinar merah.

“Aku dua ribu meter atau lebih, hanya sekitar tiga ratus meter dari ujung ….” Matanya bersinar dengan lebih banyak kemerahan. Pada saat ini, keengganannya untuk membiarkan masalah turun berkobar. Dia bergerak maju, kekuatan penuh dari basis Yayasan Pembentukan Yayasan dalam bermain. Pilar Dao-nya berdenyut, mengirimkan energi spiritual yang tak terbatas mengalir ke seluruh tubuhnya. Dia bergerak lebih cepat, mempercepat terowongan.

Dalam waktu beberapa tarikan napas, dia melihat apa yang tampak sebagai ujung gua, serta pedang yang dia kirimkan.

Ketika segalanya menjadi jelas, dia menyadari bahwa gua itu tidak dalam dua puluh lima ratus meter seperti yang dia pikirkan. Dua puluh lima ratus meter adalah platform bundar, di tengahnya ada lubang, selebar dua meter!

Tali, yang tampaknya direndam dengan darah, menghilang ke lubang yang dalam, yang tampaknya jatuh ke dalam keabadian.

Pedang Meng Hao tertanam ke sisi peron, itulah sebabnya dia berasumsi gua itu sedalam dua puluh lima ratus meter. Dia terkejut melihat ini. Tapi kemudian, matanya tiba-tiba menyipit; Demon Sealing Jade sekarang memancarkan sejumlah besar cahaya menyilaukan. Saat itulah dia melihat mayat, duduk bersila di sebelah peron!

Di tangan mayat ada slip giok yang tampak kuno. Slip ini juga memancarkan cahaya yang cemerlang, seolah-olah itu entah bagaimana terhubung ke slip giok yang dipegangnya di tangannya sendiri.

Sebelum Meng Hao memiliki kesempatan untuk memproses semua ini, jeritan melengking memenuhi udara. Sesosok buram berlari ke arahnya. Kabut membelanya, tetapi Meng Hao bisa dengan jelas melihat tangan enam jari
 
menekannya, meraih ke arahnya. Itu berhenti sekitar dua meter darinya, di mana konglomerasi besar petir menentangnya.

Rasa dingin yang mengerikan terpancar dari tangan, yang tampaknya bukan milik orang dewasa, tetapi seorang anak kecil!

Ledakan!

Meng Hao didorong mundur. Mata berkedip, dia melambaikan tangannya, dan dua pedang kayu menembak ke arah sosok yang tidak jelas. Namun, terlepas dari kecepatan pedang yang luar biasa, angka itu lebih cepat. Dia mengelak dan kemudian menembak mundur untuk berjongkok di sebelah platform putaran. Di bawah cahaya batu giok kuno, Meng Hao tidak bisa melihatnya dengan jelas.

Itu memiliki tubuh kurus, seperti hewan liar. Tetapi setelah diperiksa lebih dekat, itu tampak lebih seperti anak tujuh atau delapan tahun. Mata itu benar- benar merah, dan saat menatap Meng Hao, itu membuka mulutnya untuk menunjukkan gigi hitam. Teriaknya.

Ekspresi Meng Hao sama seperti sebelumnya, meskipun dingin di matanya. Aura pedang mulai bersinar di sekitar dua pedang kayu saat mereka mengelilingi Meng Hao. Tiba-tiba, mata Meng Hao menyipit. Dari dalam lubang di platform datar, sepuluh aliran cahaya redup muncul ketika sepuluh sosok muncul yang tampak persis sama dengan anak itu. Mereka memancarkan kejahatan saat mereka menatap Meng Hao.

Jika ini sejauh itu, itu tidak akan menjadi masalah besar. Tapi, di balik sepuluh hantu, yang diungkapkan oleh cahaya batu giok kuno, Meng Hao melihat seorang pria berambut putih melayang keluar dari lubang di peron.

Wajahnya tanpa darah, dan dia mengenakan jubah putih. Rambut putihnya melayang di sekitarnya. Matanya tertutup, dan bekas luka ganas membentang dari dahinya ke dagunya. Daging di sekitar luka merentang ke belakang untuk mengungkapkan tulang. Sepuluh hantu mengelilinginya. Seluruh adegan menyebabkan rasa bahaya yang mendalam muncul di Meng Hao.
 
Kulit kepalanya menjadi mati rasa, dan dia mulai mundur ke belakang. Bahkan sebelum dia bisa mengambil tiga langkah, jeritan melengking memenuhi udara. Sepuluh hantu meluncurkan diri dari platform, menembak langsung ke arah Meng Hao.

Pada saat inilah Jade Sealing Jade terbang ke udara atas kemauannya sendiri. Cahaya terang menyebar darinya. Pada saat yang sama, batu giok kuno di tangan mayat di sebelah platform juga terbang ke udara.

Suara kuno dan mendalam memenuhi udara. “Dao Kuno; Keinginan Kuat untuk Menutup Surga; Manfaat untuk Semua di Pegunungan; Kesengsaraan Dao yang Tidak Terelakkan dari Sembilan Gunung dan Lautan; Perennial Will! ”Itu meledak di seluruh gua kuno, menyebabkan sepuluh hantu mengeluarkan jeritan darah yang mengental. Meng Hao menyaksikan mereka langsung berubah menjadi asap hitam.

Pria berambut putih itu tiba-tiba membuka matanya.

Dalam rongga matanya … tidak ada mata, hanya lubang berdarah. Tampaknya mata itu telah digali bertahun-tahun yang lalu!

Saat matanya terbuka, kedua keping batu giok kuno itu memancarkan sinar cahaya yang saling bertautan untuk membentuk mantra pembatas yang diisi dengan simbol-simbol magis. Itu menetap di atas daerah itu, menyebabkan pria berjubah putih mulai bergetar, tidak bisa bergerak lebih jauh.

Dia perlahan mengangkat tangan kanannya, mendorong mantra pembatasan. Dia sendiri tidak membuat suara apa pun, tetapi tindakannya menyebabkan seluruh gua mulai bergetar.

Semua ini terjadi terlalu cepat. Meng Hao bernafas dengan kasar saat dia melihat dua keping batu giok kuno. Dia mengangkat tangannya, dan seketika, kedua keping giok itu terbang ke arahnya untuk mendarat di telapak tangannya.

Potongan kedua giok kuno itu bertuliskan karakter magis. Meng Hao telah melihat karakter ini sebelumnya dalam studinya di Magic Pavilion di Reliance Sect. Itu adalah karakter untuk ‘delapan!’
 
Begitu menyentuh tangannya, suara yang dalam memenuhi pikirannya. Itu terdengar kuno, seolah-olah sedang diproyeksikan dari waktu yang lama, dulu. Itu bergema di benaknya.

“League of Demon Sealers telah ada selama Dao. Aku adalah Master Taois Seal Sealer Generasi Kedelapan. Aku bertekad untuk berjalan di jalur Kesengsaraan Dao Sembilan Gunung dan Lautan. Kemungkinan besar, aku akan binasa, jadi aku meninggalkan perasaanku bersama dengan klonku di sini untuk menyelesaikan hubungan naas antara Da Nu dan diriku ….

“Tertutup tiga juta meter ke bawah, ditekan oleh berat bagian dari Bimasakti Laut, terkubur. Kesedihan dan kesedihan adalah bagian dari Dao of Heaven and Earth. Namun, Aku adalah Master Taois Demon Sealer, dan aku tidak boleh membiarkan gangguan ke dalam hati saya … Jadi saya meninggalkan klon aku di sini untuk menemaninya dan menyelesaikan dendam Iblisnya.

“Jika kamu dari League of Demon Sealers, letakkan setetes darahmu di batu giok sebagai konfirmasi. jika kamu bukan dari League of Demon Sealers, maka singkirkan diri kamu dari tempat ini. Jika giok pergi tanpa mencicipi darah, Kamu akan dikutuk selama tiga generasi; keturunanmu tidak akan pernah melihat bulan dan kamu akan binasa. “

Suara itu menghilang, dan cahaya dari batu giok kuno perlahan memudar. Meng Hao bergumam pada dirinya sendiri, matanya bersinar. Dia tidak yakin apakah akan menempatkan setetes darah ke batu giok kuno atau tidak. Tetapi jika dia tidak melakukannya, maka dia tidak berani mengambil batu giok itu. Dia tidak sepenuhnya percaya peringatan yang diucapkan oleh suara kuno.
Namun, dia tidak bisa mengabaikannya.

—–

Bab ini disponsori oleh Joshua Jacobs dan Metazone

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 102

Babak 102: Hex Penyegelan Setan Kedelapan!

Bergumam pada dirinya sendiri, Meng Hao mengerutkan kening. Dia melihat ke arah lubang hitam. Saat ini, tidak hanya ada satu pria berjubah putih mengambang di sana, tetapi sekitar tujuh, semuanya dalam posisi yang berbeda. Tatapan berdarah mereka tertuju padanya.

Meskipun dia tidak bisa melihat bola mata mereka, seluruh tubuh Meng Hao menjadi dingin. Tempat ini sangat aneh, dan dia dipenuhi dengan keinginan untuk pergi sesegera mungkin.

Tapi kemudian dia melihat ke bawah pada potongan batu giok kuno di tangannya, dan tekad memenuhi matanya. Dia menggigit ujung lidahnya, membiarkan setetes darah jatuh ke batu giok kuno kedua.

Begitu tetesan darah terciprat ke sana, darah itu mulai bergetar. Zat gas muncul di depan Meng Hao, yang memadat menjadi Qi berwarna abu-abu. Itu melesat ke arahnya, memasuki tubuhnya di tempat di antara alisnya. Suara menderu memenuhi pikirannya, dan kemudian suara kuno terdengar lagi di dalam kepalanya. Kali ini lebih jelas, seolah-olah pembicara berdiri di sebelah telinganya.

“Saya tidak selalu Guru Taois Seal Sealer Generasi Kedelapan. Itu di luar Gunung Keenam yang aku dapatkan pencerahan dari kehendak yang ditinggalkan oleh Sealer Iblis Sealer Generasi Ketujuh Guru setelah kematiannya. Aku rela memotong masa lalu saya dan membalikkan Dao saya, mewarisi Dao generasi masa lalu. Aku menjelajahi penciptaan, dan akhirnya, memperbaiki setengah dari laut di luar Sixth Mountain untuk membuat Jade Sealing Jade yang diperlukan dari setiap generasi.
 
“Dengan bantuan Demon Sealing Jade, Aku menguasai Seventh Demon Sealing Hex. Sejak zaman kuno, setiap generasi baru dari League of Demon Sealers harus membuat Hex baru; karena itu, Aku membuat Eight Seash Hex Sealing. Sepanjang hidup saya, Aku mencari Hexes lain yang tersebar, tetapi sayangnya pada saat aku mencapai Kesusahan Dao Sembilan Pegunungan dan Laut, Aku hanya menemukan tiga. Sayang sekali.

“Penerus, jika kamu beruntung, mampu menyerap Hex Sealing Hex Kedelapan, dan kemudian membuat Hex Sealing Hex Kesembilan. Maka League of Demon Sealers akan sesuai dengan hukum Dao.

“League of Demon Sealers mencari Setan besar Surga dan Bumi, menggambar aura semua makhluk hidup di bawah kubah surga. Merebut kehidupan Iblis, memurnikan darah Iblis, menggunakannya dan kemudian … konsep Penyegelan Iblis, Konstruksi Iblis, dan Transformasi Iblis ….

“Aku tidak tahu generasi Setan Penyegelan mana kamu, mungkin Kesembilan. Jika demikian, Kamu beruntung, tetapi pada saat yang sama, sial. Sembilan adalah angka pamungkas, puncak kemunduran. Jalan yang kamu tapak … diisi dengan banyak variabel.

“Klon ini hanya memiliki Eight Sealing Hex Kedelapan. Sekarang saya berikan kepadamu. Hex ini menggunakan Demonic Qi sebagai fondasinya, dan dapat … menyegel tubuh, memeteraikan Dewa, menyegel Dewa, memeteraikan keberuntungan dari Surga, memeteraikan semua makhluk hidup di dunia! “Suara itu bergema di kepala Meng Hao, lebih lanjut dan lebih jelas sampai itu menjadi raungan gemuruh yang mencuatkan dirinya ke dalam benaknya. Merek itu adalah karakter kuno, karakter Sealing!

Akhirnya deru gema menghilang. Meng Hao tidak mengetahuinya, tetapi sepuluh hari telah berlalu di dunia luar sementara ia telah tenggelam dalam proses branding. Bulan purnama lain telah tiba.

Di lembah di luar, cahaya bulan menembus kabut, menyebabkan mereka bergolak dan bergolak seperti seawater. Kakek katak sekali lagi tiba di tempat kejadian. Kali ini, ada Penggarap tambahan dari tingkat kesembilan Qi Kondensasi. Dia jelas baru saja menembus ke tingkat kesembilan.
Meskipun demikian, ini memenuhi kelompok dengan keyakinan penuh.
 
“Sekarang saudara Sun telah membuat terobosan di basis Budidaya, kita pasti akan menarik seribu lima ratus meter!”

“Kanan. Kami terlalu lama menunggu hari ini. Jika kita bisa menarik seribu lima ratus meter, maka roh leluhur kita akan bangkit. Basis Budidaya kami akan naik ke tingkat lain. Jika keberuntungan ada, kita bahkan mungkin mencapai Pendirian Yayasan! “

“Sulit untuk menentukan probabilitas keberuntungan Yayasan. Namun, menurut catatan kuno yang diturunkan dari leluhur kita, menarik seribu lima ratus meter pasti akan membawa beberapa jenis keberuntungan dengannya. ”Mereka saling bertukar pandangan yang berkilauan, lalu segera pergi bekerja di bawah sinar bulan yang tebal. Tentu saja, Meng Hao tidak bisa jauh dari pikiran mereka; sejauh yang mereka ketahui, dia sudah lama meninggal.

Mereka meludahkan gumpalan darah, dan membentuk bilah hitam. Kabut mulai berputar menjadi pusaran air, dan kemudian tali merah muncul. Kakak kodok meraihnya dan menjerit saat dia menarik.

Ledakan menggelegar bergema dan talinya mulai bergerak. Gerakan itu mencapai lembah melalui gua, sampai ke titik di mana Meng Hao berdiri, lalu semakin jauh ke dalam lubang yang tersegel secara ajaib.

Begitu tali mulai bergerak, ekspresi panik muncul di wajah delapan atau lebih pria berambut putih. Tiba-tiba, hampir selusin hantu yang tampak seperti anak-anak berusia tujuh atau delapan tahun muncul. Jeritan melengking mereka bergema di seluruh kedalaman gua.

Salah satu sifat aneh dari tali ini adalah ketika tali itu ditarik, tali itu mulai mengeluarkan rasa dingin yang luar biasa dalam jumlah yang sangat besar, serta bau busuk. Mantra terbatas yang berkilauan itu bergetar, seolah-olah itu bisa runtuh setiap saat.

Waktu berlalu. Ketujuh pria di luar mengangkat tali, perlahan-lahan menarik lima belas meter. Deru itu semakin kuat, dan semakin dingin juga. Bau busuk tumbuh berkali-kali lebih tebal dan lebih kuat.
 
Segera … suara terengah-engah bisa terdengar di gua. Sepertinya ada makhluk hidup di tengah-tengah semacam perjuangan. Sesosok muncul, menjerit nyaring. Ini diluncurkan sendiri pada mantra terbatas yang bersinar.

Mantra itu bergetar, dan retakan muncul di tepinya.

Pada saat inilah mata Meng Hao menjadi sangat jernih. Dia mengguncang dirinya sendiri dan mengambil napas dalam-dalam. Sebuah sinar muncul di matanya ketika dia menyadari apa yang terjadi di gua kuno. Dia melihat tali bergerak, serta mantra restriktif yang cepat runtuh.

Tidak ada waktu untuk berpikir. Dia menggenggam tangannya dan membungkuk ke arah mayat. Kemudian, sambil membawa kabutnya, menembak balik ke arah pintu masuk gua. Sebelum dia bisa bergerak bahkan tiga puluh meter, mantra restriktif yang bersinar hancur. Sepuluh hantu kurus keluar, diikuti oleh delapan pria tua berambut putih. Mereka semua mengarah langsung ke Meng Hao, berteriak saat mereka mendekat.

Di belakang mereka, aliran tipis kegelapan melayang keluar dari lubang yang dalam. Mereka tampak seperti rambut. Suara terengah-engah dari dalam lubang menjadi lebih jelas.

Sesuatu di dalam berjuang keras, seolah-olah itu menginginkan tidak lebih dari meledak dari lubang.

Wajah Meng Hao pucat tetapi matanya bersinar cerah. Pilar Dao-nya mulai berputar, mengirimkan kekuatan Foundation Foundation menjalari seluruh tubuhnya. Dia berlari maju beberapa puluh meter. Sayangnya, hantu kurus dan kekanak-kanakan di belakangnya bahkan lebih cepat. Berkali-kali, mereka menabrak kabut kilat Meng Hao.

Boom bergema saat kabut kilat mulai memburuk. Hantu seperti anak kecil itu sepertinya tidak merasakan sakit. Setiap kali mereka dihempaskan oleh petir, mereka segera dibebankan kembali. Di mana-mana Meng Hao melihat, roh- roh menyerang ke arahnya.

Aura pedang bersinar terang saat pedang kayu berputar di sekelilingnya. Bulu berputar, menyebabkan angin bertiup. Meng Hao bergerak maju secepat
 
mungkin.

Saat itulah delapan pria berambut putih mendekat. Pada saat yang sama, beberapa hantu roh seperti anak kecil muncul di depannya, menghalangi jalannya. Meng Hao merasakan bahaya yang mendalam. Tanpa ragu, dia menampar tasnya. Seratus pedang terbang muncul, membentuk hujan pedang yang menyerang maju.

“Ledakan!”

Begitu Meng Hao mengucapkan kata itu, pedang terbang meledak, berubah menjadi awan pecahan peluru yang menyapu hantu dari kaki mereka. Meng Hao berlari melewati mereka menuju pintu masuk gua, yang sekarang sekitar seribu lima ratus meter jauhnya.

Jeritan di belakangnya semakin kuat. Semakin banyak sulur hitam mengembang. Mereka hampir tiga ratus meter di belakangnya.

Meng Hao tidak punya waktu untuk melihat dari dekat. Dia tahu bahwa jika dia sedikit melambat, dia kemungkinan besar akan kehilangan nyawanya.
Bahkan sedikit keterlambatan dalam reaksi di pihaknya, dan dia akan selesai.

“Dengan risiko besar datang hadiah besar. Mendapatkan Hex Sealing Hex Kedelapan membuat semua ini sepadan. Sayang sekali saya belum mendapatkan pencerahan lengkap tentang Hex, kalau tidak aku bisa menggunakannya sekarang. “Dia mengambil napas dalam-dalam dan mendorong ke depan dengan kecepatan tinggi. Pintu masuk gua sekarang hampir dua ratus meter jauhnya.

Saat itulah pria berjubah putih di belakang Meng Hao mengangkat tangan mereka dan melambaikan jari mereka ke arahnya.

Serangan jari itu membuat seluruh tubuh Meng Hao menjadi dingin. Tanpa ragu, dia mengibaskan tangannya dengan mantra dan melambai ke belakang. Bulu-bulu di sekelilingnya balas menembak, lalu tiba-tiba meledak. Ratusan pedang muncul dari dalam tasnya. Mereka juga menembak balik dan kemudian meledak.
 
Sebuah ledakan besar memenuhi terowongan gua, bergema ke luar dan mengurangi kekuatan serangan jari pria berjubah putih. Namun, meskipun demikian, mereka masih bosan dengan Meng Hao.

Wajahnya pucat saat kabut di sekitarnya bergetar; sebuah celah terbuka. Tubuhnya menjadi dingin, dan dia batuk seteguk darah. Darah langsung membeku menjadi potongan padat. Rasanya seolah-olah kekuatan basis Budidaya turun setengah. Dia dalam bahaya besar. Namun, di tengah bahaya, Meng Hao tiba-tiba meraih tali merah. Dia menariknya, meminjam dari kekuatannya untuk menembak maju.

Sementara itu, di lembah, ketujuh pria itu terengah-engah. Sambil menggertakkan gigi, mereka terus mengangkat tali merah, menarik terus- menerus. Di belakang mereka ada lebih dari selusin binatang buas beracun, mulut mengepal ke tali saat mereka menarik dengan kekuatan yang luar biasa.

“Sial, kenapa tiba-tiba menjadi begitu berat !?”

“Apa yang terjadi? Kami baru saja mundur sejauh tiga ratus meter, seharusnya tidak seperti ini! ”Ketujuh pria itu terkejut, dan ekspresi cemas muncul di wajah mereka. Tiba-tiba, tali itu menariknya ke belakang, menyentak mereka hingga puluhan meter ke depan. Kemudian kekuatan tarikan menghilang. Tetapi beberapa saat kemudian, bahkan ketika mereka mengertakkan gigi dan menarik tali itu lagi, tali itu ditarik ke belakang dengan kekuatan besar.

Saat mereka saling berteriak dalam kebingungan, Meng Hao berada di dalam gua, menarik tali untuk meluncurkan dirinya ke depan. Dia batuk lebih banyak darah. Tanpa ragu-ragu, dia mengkonsumsi beberapa pil obat, tidak membuang waktu karena dia menggunakan semua kekuatannya untuk melarikan diri.

Ekspresinya suram. Kabut petir di sekitarnya semakin tipis dan semakin tipis. Jika waktu reaksinya lebih lambat dalam berurusan dengan serangan jari dari pria berjubah putih, tubuh Meng Hao akan membeku sampai mati.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 103

Bab 103: Harta Karun

“Apa itu !?” Terengah-engah Meng Hao, hatinya muram. Tanpa waktu untuk menghapus darah dari mulutnya, dia memasukkan pil Foundation Foundation ke dalam mulutnya. Karena tingkat basis Budidaya nya, pil tidak akan menyebabkan tubuhnya lumpuh. Kekuatannya langsung menghilangkan rasa dingin.

Tidak ada seorang pun selain Meng Hao yang bisa jadi sangat boros.

Tubuhnya tampaknya berubah menjadi kilatan cahaya ketika ia menarik tali, meminjam kekuatannya untuk menembak lebih dekat ke mulut gua. Sampai sekarang, dia hanya berjarak enam ratus meter. Di tumitnya, kira-kira sembilan meter darinya, ada sulur-sulur rambut hitam dan hantu-hantu lainnya. Lebih jauh ke belakang, dua ratus lima ratus meter ke dalam gua, di ujung sulur-sulur hitam mengambang muncul kepala manusia!

Tali merah menembus kepala di antara alis dan kemudian terus meregangkan ke dalam kegelapan.

Itu adalah kepala wanita. Keindahan fitur-fiturnya sulit untuk digambarkan, seolah-olah dia tidak termasuk dalam dunia fana. Matanya yang terbuka dipenuhi dengan kebingungan dan frustrasi, seolah-olah sebelum kematiannya, ada terlalu banyak hal yang tidak dia mengerti, dan terlalu sedikit jawaban.

Bagi Meng Hao, enam ratus meter tidak terlalu jauh. Mengingat basis Kultivasinya saat ini, ia harus dapat melintasi jarak dalam ruang beberapa napas. Tapi, dinginnya gua mempengaruhi kecepatannya, dan pengejaran tanpa henti di belakangnya memaksanya untuk berkonsentrasi.
 
Sulur-sulur rambut terus menyebar, dan sepertinya itu akan mencapai kaki Meng Hao kapan saja. Meng Hao menarik napas dalam-dalam, lalu mengangkat tangannya ke dinding berbatu.

Saat dia mendorongnya, kekuatan basis Budidaya meledak untuk mengaktifkan beberapa item sihir cadangan yang dia tempatkan di sana. Sepuluh pedang terbang tiba-tiba terbang keluar, menembak ke arah sulur- sulur dan kemudian meledak. Ledakan bergema keluar, mengguncang gua. Meng Hao melesat ke depan, menarik tali merah dengan keras.

Di luar di lembah, tujuh wajah Penggarap itu pucat pasi. Tiga dari mereka memuntahkan darah dan terhuyung mundur. Empat sisanya mengertakkan gigi dan bertahan. Di belakang mereka, binatang buas beracun itu sepertinya kehilangan kekuatan.

“Mungkin kali ini akan ada harta yang luar biasa. Itu sebabnya sangat berat! “

“Kanan. Ketika kami mengeluarkan batu Spirit Sealing itu, itu sangat berat…. ”

“Ha ha! Kami akan mengeluarkan harta serupa kali ini. Jangan pelit dengan pil obat kamu. Kita harus mengeluarkan harta ini! ”Ketiga Penggarap yang terluka mengertakkan gigi, terengah-engah. Mereka mengeluarkan pil obat dan mengkonsumsinya. Dengan ekspresi kegembiraan dan antisipasi, mereka sekali lagi melangkah maju dan menarik talinya.

Turun di gua, Meng Hao meminjam momentum dari tali untuk terbang tiga ratus meter lagi. Sulur hitam sekarang agak jauh darinya.

Matanya berkilau, tangannya melesat ke dinding gua, ke tempat dia menyembunyikan jimat itu. Itu mulai memancarkan cahaya keemasan, yang berputar-putar dan kemudian bergabung menjadi sosok buram yang tidak mungkin untuk melihat dengan jelas. Itu berbalik dan, memancarkan kekuatan yang mengejutkan, menyerbu ke arah rambut hitam dan roh pengejar lainnya.

Saat ledakan mengepul, Meng Hao melompat ke depan. Roh-roh yang mengejar menjerit gila, sekali lagi menyerbu ke arahnya. Ekspresi dingin muncul di matanya, dan dia mengatakan satu kata.
 
“Ledakan!”

Jimat sekarang akan melayani fungsi tambahan. Ledakan lain merobek gua kuno. Meminjam momentum ledakan, Meng Hao melonjak ke depan. Dia sekarang hanya tiga puluh meter dari mulut gua. Dia memegang tali merah dan menariknya dengan keras. Dalam sekejap, dia melesat maju tiga puluh meter, terbang keluar dari gua!

Ketika dia melesat keluar dari gua, sepuluh hantu menyerbu ke depan. Namun, mereka berhenti segera ketika mereka mencapai mulut gua, menjerit, seolah-olah mereka tidak berani melangkah keluar. Jeritan mereka bergema, tetapi tidak meninggalkan lembah; sepertinya ada semacam mantra pembatas di tempat. Dengan demikian, tujuh pria yang berjuang di luar tidak mendengarnya.

Meng Hao memegangi tali merah, membiarkannya menariknya ke atas. Dia berbalik dan melihat kembali ke gua. Ketika dia melakukannya, dia mendengar suara seorang wanita, penuh dengan frustrasi dan keraguan. Ini juga membawa rasa kesedihan yang mengguncang yang mengguncang Meng Hao.

“Dao …. Apa itu Dao ?! ”

Suara itu melengking saat berbicara, menyebabkan hati Meng Hao berdegup kesakitan. Dia semakin menjauh dari dasar lembah, melewati lapisan demi lapisan kabut, sampai dia mendekati perbatasannya.

“Tarik! Ha ha! Mari kita lihat harta apa yang muncul! “

“Mungkin itu batu Spirit Sealing yang lain. Apa pun itu, kami pasti tidak akan menyia-nyiakan upaya kami saat ini! “

Ketujuh pria itu menarik dengan penuh semangat, mata mereka menyala-nyala dengan penuh gairah. Dan kemudian Meng Hao muncul. Mulut mereka ternganga dan mereka menatap apa yang dengan susah payah mereka tarik.
Tali merah itu jatuh dari tangan mereka.
 
Mereka ternganga, tercengang, pikiran mereka berputar di luar kendali. Ini adalah sesuatu yang tidak mungkin mereka perkirakan, dan itu membuat otak mereka kosong. Mereka mengharapkan harta, tetapi malah berakhir dengan Meng Hao. Mereka tidak bisa mempercayai mata mereka.

“Ini…. Ini….”

“Sial, apa yang terjadi ?! Bagaimana mungkin ?! ”

“Itu … itu orang luar dari sebelumnya. Lagipula dia belum mati. Tapi, bagaimana mungkin dia yang kita tarik? ”

Pikiran mereka terhuyung-huyung, terutama kakek katak, yang tidak bereaksi selain melongo. Adapun Penggarap yang telah kehilangan Roh Ular, ketika dia mengenali Meng Hao, matanya dipenuhi amarah.

“Itu adalah orang luar yang terkutuk ….” katanya dengan marah, mengambil langkah menuju Meng Hao. Dia tidak bisa percaya bahwa dia telah meludahkan begitu banyak darah dalam upayanya untuk menarik Meng Hao keluar dari kabut. Kemarahannya mengembang.

Saat dia berjalan ke depan, Meng Hao menatapnya dengan tenang. Ketika dia melakukannya, tubuh pria itu tiba-tiba mulai bergetar dan organ-organnya merasa seolah-olah mereka akan berhenti bekerja. Basis Kultivasinya tampak seperti kehilangan kemampuan untuk berfungsi. Darah mengering dari wajahnya, dan keheranan memenuhi matanya. Tekanan besar menimpanya, menyebabkan dia bergetar begitu keras sehingga dia pikir dia akan hancur berkeping-keping. Meng Hao terus menatapnya.

Ini adalah kekuatan penghancur yang disebabkan oleh perbedaan besar dalam basis Budidaya mereka. Pria itu tahu bahwa hanya dengan mengangkat tangannya, Meng Hao bisa meledakkannya menjadi jutaan keping. Rasa takut yang intens dan tak terlukiskan membuncah dalam dirinya. Sambil gemetar, dia batuk darah, begitu ketakutan sehingga dia bahkan tidak berani mengambil langkah mundur.

Keenam pria lainnya sudah mulai merasa mual di perut mereka, tetapi melihat ini, melihat Meng Hao berdiri di sana seperti gunung yang
 
mengesankan, hati mereka bergetar. Mereka tahu bahwa gunung ini bisa memusnahkan mereka semua dalam sekejap.

“Dia melayang-layang di udara !!” Pada saat itulah wajah si tua katak berubah. Melihat kaki Meng Hao, ia menyadari bahwa penerbangan ini bukan metode yang sama seperti ketika ia dan rekan-rekannya terbang di atas binatang buas beracun mereka. Ini adalah … penerbangan yang sebenarnya!

“Seorang ahli Pendirian Yayasan!” Kata-kata itu berdegup kencang di dalam hati mereka, menyebabkan semua ekspresi pria itu berubah. Wajah mereka dipenuhi dengan kekagetan yang mengejutkan. Mereka ingat bahwa dua tahun yang lalu, dia hanya seorang Qi Kondensasi Penggarap tingkat sembilan.
Mereka bahkan menganggapnya sudah mati.

Tapi di sini dia lagi, kali ini dalam posisi yang jauh lebih unggul dari mereka. Sebagai ahli Yayasan Pendirian, ia dapat mengakhiri hidup mereka kapan saja. Wajah mereka pucat ketika mereka semua menangkupkan tangan dan membungkuk dalam-dalam padanya.

“Generasi yunior memberikan salam kepada generasi yang lebih tua …” kata ketujuh pria itu, tinju mereka tergenggam di depan mereka. Ketakutan memenuhi hati mereka saat mereka memikirkan apa yang akan terjadi jika Meng Hao tiba-tiba berubah menjadi bermusuhan. Ini terutama berlaku bagi orang yang telah kehilangan Ular Rohnya; kegelisahan mengisi dirinya.
Tubuhnya gemetar, dia jatuh ke tanah untuk bersujud kepada Meng Hao tanpa ekspresi.

Bahkan saat dia berlutut, Meng Hao mengangkat tangannya dan melambaikannya ke depan. Pedang terbang muncul; itu adalah pedang biasa, tapi itu mengandung kekuatan basis Budidaya Pendirian Yayasan Meng Hao. Itu melesat ke depan, hancur saat melakukannya. Pecahan peluru itu ditembak jatuh ke arah Spirit Snake Cultivator.

Jeritan mengental darah terdengar. Dia berada di tingkat kesembilan Qi Kondensasi, tetapi darah menghujani tubuhnya, dan dia terbunuh seketika. Tubuhnya jatuh ke dalam kabut.
 
Enam orang lainnya berdiri di sana dengan gemetaran, tidak berani bahkan melarikan diri. Mereka bersujud kepada Meng Hao, tidak menunjukkan reaksi apa pun terhadap serangan tadi. Sebenarnya, kematian pria itu tidak mengejutkan. Sejak Meng Hao pertama kali muncul sampai hari ini, dia paling berbisa dalam mengekspresikan kebenciannya untuknya.

Jika Meng Hao tidak melenyapkannya, enam pria lainnya akan merasa aneh. Itu, pada gilirannya, bisa melahirkan masalah lain.

Meskipun Meng Hao belum menjadi bagian dari Dunia Kultivasi untuk waktu yang sangat lama, dia telah mengalami banyak hal dalam enam tahun terakhir. Dia bukan sarjana yang berhati lembut seperti dulu. Ketika pembunuhan menjadi perlu, dia melakukannya tanpa ragu-ragu.

Permusuhan telah diciptakan dua tahun lalu ketika pria itu menyerangnya, dan kemudian Roh Ularnya terbunuh. Pria itu dari tingkat kesembilan Qi Kondensasi, jadi tidak mungkin untuk mengatakan apakah dia akan mencapai Yayasan Pendirian atau tidak. Membunuhnya sekarang akan mencegah masalah di masa depan.

Dari insiden dengan Ding Xin, Meng Hao telah mengetahui bahwa bahkan ketika menyerang musuh yang lebih lemah dari dirimu, kamu harus cepat dan teliti dalam membunuh.

Dari insiden dengan Wang Tengfei, dia telah mengetahui bahwa bahkan lawan dengan basis Budidaya yang lebih rendah dapat menyimpan kebencian, dan mengejar dendam tanpa ampun.

Dalam enam tahun ini, Meng Hao telah matang, baik dalam kepribadiannya dan dalam metode berurusan dengan masalah.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 104

Bab 104: Angin Hebat Muncul, Roc Menyebarkan akupnya

Saat dia melihat ke bawah pada enam pria yang gemetar ketakutan seperti jangkrik selama musim dingin, Meng Hao untuk pertama kalinya mengalami kekuatan dan rasa hormat yang ditunjukkan oleh para ahli kuat di dunia Kultivasi. Lebih tepat mengatakan rasa hormat dan takut. Dua tahun yang lalu, orang-orang ini rela menyerangnya meskipun dia berada di tingkat kesembilan Qi Kondensasi. Tapi sekarang, masing-masing dari mereka gemetaran di sepatu botnya.

“Saya ingin kamu memberi tahu saya semua yang kamu ketahui tentang tempat ini,” kata Meng Hao dengan dingin. “Jika kamu menyembunyikan sesuatu dariku ….” Dia membiarkan kata-katanya keluar saat pandangannya menyapu mereka. Mereka gemetar ketika melihat sisa-sisa cahaya merah memancar dari matanya.

Cahaya itu dipenuhi dengan udara Iblis, dan ketika mereka melihatnya, murid-murid mereka menyusut secara refleks. Pemandangan itu tampaknya dicap ke roh mereka. Ekspresi mereka berubah; mereka tampak ketakutan sampai ekstrem dan jelas tidak akan menyembunyikan apa pun dari Meng Hao. Mereka memberitahunya segalanya, bahkan mengeluarkan catatan kuno
desa dan memberikannya kepada Meng Hao. Mereka menunjukkan kepadanya peta, resep racun leluhur … semuanya.

Beberapa hari kemudian, Meng Hao meninggalkan wilayah lembah, dengan hormat dikirim oleh enam Penggarap. Sikapnya tenang dan wajahnya tanpa ekspresi saat dia duduk bersila di atas daun hijau besar, yang berubah menjadi sinar warna-warni dan melesat ke Domain Selatan.

Setelah dia pergi, enam Penggarap sedikit santai. Adapun orang yang telah meninggal, mereka sudah lama memilih untuk melupakan itu. Mereka tidak
 
memiliki sedikit pun keinginan untuk membalas dendam. Mereka hanya menatap ke arah yang telah diambil Meng Hao dan berharap dia tidak akan pernah kembali.

Beberapa hari lagi berlalu. Saat itu larut malam di lembah yang dalam; di sana, di wilayah yang tidak mungkin dilihat, ada mulut gua kuno. Semuanya tenang.

Di dalam gua ada tali merah, juga beberapa roh yang tampak seperti anak- anak berusia tujuh atau delapan tahun, berjongkok di sana, sekitar dua ratus lima ratus meter ke dalam gua. Sesekali mereka melolong satu atau dua.

Tali itu jatuh ke lubang yang sepertinya tak ada habisnya. Itu membentang ke bumi, lebih dalam dan lebih dalam. Segera, kepala wanita bisa terlihat, tertusuk tali. Wajahnya putih pucat, matanya terbuka, menatap frustrasi pada kegelapan.

Melewati kepala, lubang terus meregangkan ke bawah, bersama dengan tali merah.

Tiga puluh ribu meter, tiga ratus ribu meter, satu juta lima ratus ribu meter …. Di sana, mulai berbau seperti laut. Bahkan, pada titik ini, air laut bisa terlihat. Tali itu tenggelam ke dalam air laut, terus berlanjut, tampaknya tanpa akhir.

Jika seseorang bisa melihat sejauh itu, tiga juta meter, mereka akan menatap
… lautan gelap gulita. Tali membentang ke kedalaman laut ke daerah ini; tidak mungkin untuk mengatakan dengan tepat seberapa jauh laut dan talinya membentang. Di depan ada formasi batu yang nampak berdiameter ribuan dan ribuan meter.

Batu-batu besar telah didirikan, cincin demi cincin, lapisan demi lapisan. Di tengah-tengah formasi batu adalah peti mati kayu, ke permukaan yang terpasang tali merah.

Jarak antara lokasi ini dan lembah gunung sulit untuk digambarkan. Tali itu terlalu panjang, dan juga tidak sepenuhnya lurus. Jika seseorang menariknya
 
dengan kekuatan yang luar biasa, mungkin sekitar seribu lima ratus meter, maka mungkin kamu bisa mengukurnya sekitar tiga juta meter.

Tampaknya peti mati telah berada di lokasi ini untuk waktu yang sangat, sangat lama. Pada saat ini, suara gesekan bisa terdengar. Seiring dengan gesekan, tutup peti mati … perlahan mulai terbuka. Itu bergerak ke atas sekitar tiga inci!

Sebuah kegelapan merembes keluar dari peti mati, menyebar ke air laut …. Nama laut ini adalah … Bimasakti.
Laut ini ada di antara dua sub-benua besar di dunia. Saat kegelapan menyebar ke laut, sekumpulan seratus ikan, masing-masing seukuran telapak tangan, berenang cepat di air. Kegelapan menyelimuti mereka.

Waktu berlalu, dan kegelapan perlahan menyusut, lalu menghilang. Sekolah seratus ikan telah direduksi menjadi tulang …. Kecuali satu ikan yang tersisa. Mengibaskan ekornya, ia berenang keluar dari dalam tulang. Tubuhnya hitam pekat, dan tumbuh keluar dari tubuhnya dua tentakel. Tentakel dengan cepat tumbuh lebih lama dan lebih lama, sampai panjangnya hampir tiga ratus meter. Saat ia berenang ke atas melalui air, tentakel-tentakelnya menggeliat, membuat ikan itu tampak menakutkan.

Itu bergerak ke atas dengan cepat, secepat kilat. Saat melaju ke atas, Lautan Bima Sakti di sekitarnya mulai bergolak dan mengaum. Tiba-tiba, itu menembus permukaan, menjulang ke langit malam.

Begitu ia meninggalkan laut, sebuah getaran mengalir di tubuhnya. Dalam sekejap mata, tubuhnya melebar, dan penampilannya berubah. Segera panjangnya tiga puluh meter, tiga ratus, tiga ribu, tiga puluh ribu!

Dalam waktu beberapa napas, panjangnya sudah mencapai hampir tiga ratus ribu meter. Sekarang bukan lagi seekor ikan, tetapi seekor burung.
Tampaknya menjadi roc yang sangat besar!

Aura kematian bergolak dari tubuh roc. Tampaknya kuno, seolah baru saja bangun dari tidur nyenyak. Kekuatan hidupnya tidak kuat, dan matanya redup.
 
Seolah-olah hidupnya mungkin berkedip keluar kapan saja.

“Kelahiran Kembali ….” Suara resonansi muncul dari mulut roc ketika ia mengepakkan akupnya dan mulai terbang ke arah Domain Selatan.

Meskipun kecepatannya sangat tinggi, jika ingin meninggalkan Laut Bima Sakti dan mencapai wilayah Selatan, ia harus terbang selama lebih dari setengah tahun.

Sementara itu, Meng Hao melaju di langit, duduk bersila di atas daun hijau yang sangat besar. Awan hitam bergolak di atasnya, dan kilat jatuh di sekelilingnya, bersama dengan hujan lebat.

Namun, hujan tidak menyentuh Meng Hao. Daun itu memancarkan perisai bercahaya yang menghalangi air hujan. Meng Hao melesat menembus malam yang berangin, kadang-kadang diterangi oleh kilatan petir.

Dia menundukkan kepalanya untuk melihat slip giok yang dia pegang di tangannya, tatapan penuh perhatian di matanya.

“Menurut legenda, gua di lembah itu mengarah ke Laut Bima Sakti … Para penduduk desa telah mengawasi daerah itu sejak zaman kuno, dan setiap bulan purnama, mereka menarik tali itu. Setiap kali mereka melakukannya, mereka mendapat imbalan dalam bentuk tertentu. Semuanya tampak agak mencurigakan. ”Dia memutar kepalanya, dan matanya berkilauan ketika dia melihat keluar melalui badai petir menuju lokasi lembah gunung. Potongan- potongan cerita yang lebih besar tampaknya datang bersama. Dia memasukkan kembali batu giok itu ke dalam tas berisi, di dalamnya ada bermacam-macam botol dan botol. Mereka berisi berbagai formula yang disempurnakan oleh orang tua kodok dan yang lainnya, serta koleksi pil racun yang dibuat oleh Klan mereka.

Mereka telah memberikan hadiah ini sebagai penghormatan kepada Meng Hao, serta beberapa slip batu giok.

Sebagian besar racun akan mematikan bagi seseorang dari tahap Kondensasi Qi, tetapi akan kurang berpengaruh pada seseorang di Yayasan Pendirian.
Namun, ada beberapa yang spesial. Misalnya, satu disebut Pil Delight. Itu
 
akan berubah menjadi kabut yang, ketika dihirup, akan menyebabkan korban mengalami halusinasi seksual.

Dia melirik berbagai pil racun, dan kemudian mengambil slip giok lain. Slip batu giok ini berisi peta area. Dia memperhatikan satu area yang akan memakan waktu sekitar setengah tahun untuk bepergian, yang berisi portal teleportasi.

Portal teleportasi dikendalikan oleh Klan Penggarap, dan satu-satunya di daerah itu. Menggunakannya akan memungkinkannya untuk berteleportasi ke Domain Selatan, yang akan memotong sejumlah besar waktu perjalanannya di sana. Setelah berteleportasi ke Domain Selatan, ia hanya akan menempuh perjalanan sekitar setengah bulan dari perbatasan Negara Munculnya Timur, salah satu dari Sembilan Negara Domain Selatan.

“Sembilan Negara Domain Selatan membentuk pusat Domain Selatan. Sembilan negara fana yang berkembang, masing-masing dari mereka jauh lebih besar dari Negara Zhao. Dengan jumlah manusia yang begitu besar, sumber daya yang tersedia bahkan lebih besar dan dengan demikian, munculnya Sekte dan Klan terkenal dari Domain Selatan.

“Lima Klan besar dan tiga Sekte besar. Masing-masing ada di negaranya masing-masing. Adapun negara kesembilan, kedekatannya dengan Gurun Barat menyebabkannya menjadi pusat perdagangan yang berkembang.
Akhirnya, itu disebut Tanah Hitam. '' Meng Hao menyingkirkan batu giok itu. Tidak banyak informasi. Namun, itu menguatkan apa yang dia pelajari kembali di Reliance Sect. Sampai sekarang, dia bisa memvisualisasikan garis besar Domain Selatan, meskipun itu tidak terlalu rinci.

“Begitu aku sampai di Domain Selatan, aku harus mendapatkan peta yang lebih baik, maka aku akan memahami hal-hal dengan lebih baik,” Dia menatap hujan dan kilat, matanya bersinar terang.

“Saya punya banyak kenalan di Domain Selatan; Penatua Sister Xu, Penatua Chen, Fatty dan … Wang Tengfei! ”Senyum muncul di wajahnya, senyum dipenuhi dengan keras kepala.

“Sudah bertahun-tahun. Meng Hao akan datang! “
 
Beberapa bulan kemudian, di jalur pegunungan tandus yang tak berujung, di puncak gunung yang tinggi, ledakan menggelegar. Itu adalah gunung yang indah, dihiasi dengan berbagai desa benteng. Puncak gunung terhubung ke pegunungan di sekitarnya oleh rantai besi panjang, yang tampaknya membentuk formasi mantra besar.

Di langit di atas, dua orang terkunci dalam pertempuran sihir. Di bawah, kerumunan orang memandang dengan kagum.

Salah satu pejuang adalah seorang pria kekar yang tampaknya berusia lebih dari tiga puluh tahun. Berdada telanjang, kelabang berwarna emas melilit tangan kanannya. Tangan kirinya berkedip-kedip dalam mantra, dan layar raksasa muncul. Itu beriak di angin, memancarkan suara menjerit menusuk. Orang lain adalah Meng Hao.

Dia tidak menggunakan Bendera Petir, juga pedang kayu tidak muncul. Pedang terbang sederhana berputar di sekelilingnya yang biasa ia serang. Pada saat yang sama, ia melambaikan gerakan mantra, dan Flame Python melolong terbang, lebih dari enam puluh meter panjangnya. Selanjutnya, beberapa Wind Blades berputar muncul, menakjubkan para penonton.

Sebuah ledakan besar bergema, dan keduanya masing-masing meluncur mundur. Pria kekar tertawa dan menggenggam tangannya sehubungan dengan Meng Hao.

“Saudara Meng, basis Kultivasi kamu luar biasa. Aku, Shan, benar-benar mengagumimu. ”

Meng Hao mengangkat tangannya. Pedang terbang itu kembali berputar di sekelilingnya. Dia tersenyum, dan memberi hormat.

“Brother Shan bersikap rendah hati. Kamu hanya menyerang dengan delapan puluh persen dari kekuatan kamu, tetapi aku harus menggunakan semua kekuatanku untuk bertahan. Akulah yang akan melakukan kekaguman. “Kata- kata itu tampak biasa saja, tetapi ketika dia mendengarnya, hati pria kekar itu bergetar.
 
Dua hari yang lalu, Meng Hao telah tiba di sini dan bertanya tentang apakah bisa menggunakan portal teleportasi mereka. Tempat ini tidak seperti lembah gunung Meng Hao yang baru saja datang. Kepala desa-desa benteng di daerah itu semuanya adalah Pembina Yayasan Pembentukan. Mereka menyambut Meng Hao dengan antusias, memperlakukannya untuk pesta dan bertukar tips tentang Kultivasi dengannya. Untuk membuktikan sejauh mana kekuasaannya, dia telah setuju untuk pertandingan sparring dengan salah satu dari Yayasan Pendirian Yayasan.

“Saudara Meng adalah orang yang sederhana. Kamu menyerang dengan santai, dan tidak dengan kekuatan penuh kamu. Aku benar-benar ingin tahu seberapa besar kekuatanmu yang kamu gunakan? “Mata pria itu bersinar; pertandingan sparring adalah idenya. Tetapi seperti yang terjadi, dia menjadi semakin khawatir. Keduanya berada di tahap Yayasan Pendirian, tetapi sepertinya lawannya hanya menggunakan sekitar setengah dari kekuatannya. Selanjutnya, Meng Hao telah bisa mengetahui berapa banyak kekuatan yang dia gunakan.

“Kapan aku bisa menggunakan portal teleportasi Anda?” Kata Meng Hao, menghindari pertanyaan itu. Dia tersenyum, meskipun senyum itu tidak menyentuh matanya. Dia bahkan tidak menggunakan sepertiga dari kekuatan penuhnya.

“Oh, itu sederhana. Kamu bisa menggunakannya hari ini. ”Pria kekar itu mengangguk, bergumam pada dirinya sendiri.

Segera setelah itu, formasi mantra di dalam pegunungan diaktifkan, dan tubuh Meng Hao menghilang. Saat cahaya memudar, pria kekar bermarga Shan mengerutkan kening.

Di sebelahnya adalah dua pria dari tingkat kesembilan Qi kondensasi. Saat Meng Hao menghilang, salah satu dari mereka berkata, “Ketua, pria itu …”

“Aku tidak yakin dari mana asalnya,” kata pria kekar itu, suaranya dalam. “Sihirnya aneh, seperti basis Budidaya Pembentukan Yayasan. Aku merasakan dia keluar dengan beberapa serangan dan bisa mengatakan bahwa dia adalah pejuang yang berpengalaman. Dia datang ke sini sendirian, tetapi
 
tampaknya benar-benar nyaman. Dia harus memiliki beberapa teknik yang unik dan istimewa. Ya, tidak layak memprovokasi dia. “

Ketika dia berusaha merasakan Meng Hao, dia gagal. Meng Hao menjaga kekuatannya tetap tertutup rapat. Ini menyebabkan ketakutan dan kecurigaan pria itu tumbuh lebih kuat. Portal teleportasi tidak dapat digunakan oleh sembarang orang; jika kekuatanmu tidak mencukupi, itu bisa mengambil hidup kamu, yang terjadi sesekali. Karena itu, ia membiarkan Meng Hao menggunakan portal, untuk memastikan tidak ada musibah menimpa desanya.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 105

Babak 105: Bunga Racun di Mata Kanan

Ada dataran luas di perbatasan Negara Munculnya Timur, di pusat Domain Selatan. Di sana, cahaya mantra teleportasi muncul, lalu memudar. Di luar portal teleportasi, tujuh atau delapan Penggarap dari tahap Kondensasi Qi duduk bersila. Mereka berdiri saat Meng Hao muncul, memberi hormat padanya dengan tangan yang digenggam.

Penggarap ini ditempatkan di sini untuk mempertahankan portal teleportasi dan menerima pengunjung ke desa. Ketika Meng Hao muncul dan mereka merasakan kedalaman basis Budidaya, rasa hormat mereka padanya semakin besar.

Meng Hao berjalan keluar dari portal teleportasi. Matanya menyapu para Penggarap, lalu berkedip ke langit di atas dataran luas. Semuanya tampak asing. Dia melirik kembali ke portal mantera, kagum pada jangkauan teleportasinya.

Mengabaikan Penggarap sekitarnya, Meng Hao melonjak ke langit. Dia tidak menggunakan pedang terbang atau daun hijau besar atau kipas yang berharga, melainkan basis Budidaya nya. Tubuhnya berubah menjadi sinar cahaya prismatik saat ia menghilang ke kejauhan.

Tujuh atau delapan Penggarap menyaksikan saat dia pergi, penghormatan mereka untuknya tumbuh.

“Aku ingin tahu apakah aku akan bisa menjadi ahli Yayasan Pembentukan yang kuat ….”

“Berhenti bermimpi. Bahkan jika kamu mencapai Yayasan Pendirian, paling baik Kamu akan memiliki Yayasan Patah. Orang-orang seperti kita hanya bisa
 
membayangkan seperti apa jadinya. Hanya orang-orang yang dipersiapkan oleh Sekte-sekte besar yang memiliki kesempatan untuk mendapatkan Pil KB Yayasan. Dan bahkan di antara Sekte-sekte besar, jumlah yang melakukannya sedikit. Kebanyakan orang menjalani seluruh hidup mereka tanpa menyentuhnya. ”

“Bahkan dengan Pill Yayasan Pendirian, orang-orang dengan bakat laten seperti kita hanya akan memiliki peluang kecil untuk berhasil. Ah, tahap Pendirian Yayasan … itu adalah kekuatan sejati! ”Para Penggarap menghela nafas. Ditugaskan untuk menjaga tugas di lokasi ini, mereka jarang memiliki kesempatan untuk melihat Penggarap Pendirian Yayasan. Melihat Meng Hao telah mengisi hati mereka dengan kekaguman dan iri hati.

Hari-hari berlalu, dan sepanjang waktu, Meng Hao tidak menggunakan harta peninggalan penerbangan, meskipun itu memaksanya untuk membuang sedikit kekuatan spiritual. Dia sangat berhati-hati; ini adalah pusat dari Domain Selatan, dan dia tahu dia harus sangat berhati-hati.

Dia telah menyinggung banyak orang dari sini; Takdir Violet, tentu saja, juga Lagu Eksentrik dan Wang Tengfei. Waktu berlalu, dan segera dia mendekati Negara Munculnya Timur. Semakin dekat dia, semakin berhati-hati dia tumbuh.

Selama beberapa bulan terakhir, ia berusaha menggunakan Hex Sealing Hex Kedelapan hampir setiap hari. Namun, tidak peduli apa yang dia lakukan, dia tidak dapat memperoleh pencerahan yang dia butuhkan. Segalanya tampak kabur.

Sepuluh hari setelah meninggalkan portal teleportasi, Meng Hao terbang bersama, ketika tiba-tiba ekspresinya berubah. Tubuhnya gemetar, dan ia jatuh dari langit, wajahnya pucat. Dia menabrak tanah berlari, membuat langsung menuju hutan di dekatnya. Dia melambaikan tangannya ke arah pohon di depan yang cukup besar untuk tiga orang untuk melingkari dengan tangan mereka. Pohon itu retak terbuka, mengirimkan serpihan kayu ke udara. Meng Hao melompat ke celah itu, segera duduk bersila. Wajahnya berubah warna ungu tua, dan tubuhnya bergetar. Dia meludahkan Bendera Petir, yang segera berubah menjadi kabut petir pelindung.
 
Dia batuk seteguk darah saat dia berusaha mengendalikan racun yang menyala di dalam dirinya.

Kali ini, flareup berlangsung selama tiga hari. Sepanjang waktu, Meng Hao duduk di sana, rahangnya terkatup rapat. Rasa sakit dari racun di dalam tubuhnya terasa seperti serangga yang merobek bagian dalam tubuhnya.
Matanya merah darah dan biadab, dan akan mengejutkan siapa pun yang bisa melihatnya. Tiba-tiba, di pupil mata kanannya muncul wajah iblis yang tampak tertawa dan menangis pada saat yang sama. Entah bagaimana, itu juga memiliki penampilan bunga yang mekar.

Meng Hao menyadari hal ini. Lebih dari sebelumnya, dia ingin menghilangkan racun itu.

Pada malam hari hari ketiga, seekor serigala ganas mengembara ke daerah itu dan menangkap aroma darah. Itu menatap rongga di pohon tempat Meng Hao duduk, dan kemudian melesat ke depan. Tepat saat hendak mencapai pohon, sebuah tangan melesat keluar dari dalam, menempel ke leher serigala. Itu diperas.

Suara retak bisa didengar. Serigala bahkan tidak memiliki kesempatan untuk berteriak sebelum mati. Itu berkedut sejenak dan kemudian diam. Wajahnya pucat, Meng Hao muncul dari pohon. Matanya berkilauan, bersinar dengan aura pembunuhan yang intens. Setiap kali racun menyala, ia memiliki keinginan kuat untuk membunuh. Wajah setan yang berkedip-kedip dan menangis di matanya tampaknya memiliki efek aneh pada semua Qi di tubuhnya.

Meng Hao menatap serigala mati yang dipegangnya. Dia menjentikkan tangannya, dan tubuh itu terbakar. Ash keluar dari tangan Meng Hao. Api menyala di wajahnya. Dia terlihat jauh dari seorang sarjana sekarang, dan jauh lebih seorang Penggarap setan.

“Dalam dua tahun terakhir, racunnya telah menyala sembilan kali. Tapi kali ini berbeda. Mengapa wajah iblis muncul di mata kanan aku ….? ”Dia meraih dan merasakan mata kanannya. Wajah iblis perlahan memudar. Meng Hao secara eksperimental mengedarkan basis Budidaya. Ketika dia
 
melakukannya, wajah iblis muncul lagi. Tubuhnya berubah menjadi seberkas cahaya yang bersinar saat ia melanjutkan menuju Negara Munculnya Timur.

Itu adalah negara besar, sekitar sepuluh kali lebih besar dari Negara Zhao, diisi dengan Penggarap dan Sekte. Sekte terbesar adalah Sekte Takdir Violet, yang bertindak sebagai pemimpin Sekte lainnya.

Anda pasti bisa mengatakan bahwa Negara Munculnya Timur adalah basis operasi untuk Violet Fate Sect.

Meng Hao tahu ini, tetapi tidak punya pilihan lain. Berkeliling negara akan melibatkan perjalanan jarak yang sangat jauh. Dia ingin mendapatkan Negara Awan Biru, di mana Saringan Saringan Hitam berada, lokasi yang sebenarnya lebih dekat ke tempat Negara Zhao, tetapi berada di sisi lain dari Negara Munculnya Timur.

Untungnya, Keadaan Kemunculan Timur sangat besar, jadi jika dia berhati- hati, seharusnya tidak sulit untuk bersembunyi. Itu tidak seperti Negara Zhao, yang cukup kecil untuk memudahkan pencarian orang. Selanjutnya, dia tidak lagi dari tahap Kondensasi Qi. Sekarang dia sudah berada di tahap Pendirian Yayasan, dia bisa melindungi dirinya dengan lebih mudah. Keputusannya dibuat, ia memasuki Negara Muncul Timur.

“Jika aku terus berjalan ke arah ini, ada kota Penggarap.” Meng Hao terbang di udara, melewati perbatasan. Dia mengenakan jubah hitam panjang dan topi bambu lebar. Matanya berkedip ketika dia mengamati tanah Negara Munculnya Timur. Ada beberapa gunung, kebanyakan dataran luas. Ada kota- kota manusia yang tersebar di mana-mana, dihubungkan oleh rute perdagangan yang penuh dengan kereta kuda.

Keramaian dan hiruk pikuk jauh lebih besar daripada di Negara Bagian Zhao. Saat ia terbang di udara, para Pembudidaya Yayasan Yayasan lainnya melewatinya, pergi ke arah yang berbeda. Itu adalah sesuatu yang akan menjadi pemandangan langka di Negara Bagian Zhao.

Ada juga banyak Penggarap Kondensasi Qi. Kamu bisa mengatakan bahwa energi spiritual di seluruh Negara Munculnya Timur lebih besar daripada beberapa gunung terkenal di Negara Bagian Zhao. Sebenarnya, ada beberapa
 
tempat di mana energi spiritual begitu padat sehingga membuat Meng Hao khawatir.

Beberapa hari kemudian, Meng Hao akhirnya melihat sebuah kota megah berdiri di depannya di cakrawala!

Dibutuhkan waktu berjam-jam bagi manusia untuk menempuh jarak lima puluh kilometer, tetapi Meng Hao tiba di gerbang kota dalam waktu yang lebih singkat daripada membakar dupa.

Saat ini senja, dan ketika matahari terbenam di atas kota, itu tampak seperti naga melingkar raksasa, kepalanya terangkat untuk melihat langit.

Ketika dia mendekati kota, dia merasakan tekanan mendorongnya turun dari langit. Dia mendarat di tanah dan terus maju dengan berjalan kaki, mengangkat kepalanya untuk menatap kota. Meskipun dia telah melihat kota sebelumnya, pemandangan ini menggerakkannya. Ada Penggarap lain di sekitarnya, beberapa sendirian, beberapa dalam kelompok empat atau lima.

Di atas, langit benar-benar jernih. Ada mantra pembatas di tempat di atas kepala yang mencegah penerbangan, dan satu-satunya hal yang bisa dilihat adalah cahaya warna-warni. Itu membuat segalanya tampak selestial di alam.

Gerbang itu dijaga oleh Penggarap dari tingkat delapan Kondensasi Qi. Ada juga penjaga di atas tembok kota, dan Meng Hao bisa melihat bahwa mereka berada di tingkat kesembilan Qi Kondensasi, di ambang mencapai Yayasan Pendirian.

“Ini adalah kota besar Penggarap dari Domain Selatan …” Saat ia merenungkan, Meng Hao mulai lebih sepenuhnya memahami kekuatan Violet Fate Sekte memegang di negara besar ini.

Meng Hao melihat ke depan dan memperhatikan bahwa ketika orang memasuki gerbang kota, mereka membayar pajak Batu Roh. Saat dia akan melakukan hal yang sama, teriakan siulan bisa terdengar mendekat di udara.

Suara itu sangat tiba-tiba, menyebabkan semua Penggarap di daerah itu mengangkat kepala mereka. Di kejauhan, seberkas cahaya melesat ke arah
 
kota.

Warnanya ungu, dan lebarnya sekitar tiga puluh meter. Itu mendekat seperti bintang yang menjerit-jerit. Di tengah-tengahnya adalah seorang pria paruh baya yang mengenakan pakaian bagus. Wajahnya tanpa ekspresi, dan dia terbang menuju pusat kota seolah mantra pembatas yang berasal dari dalam tidak ada artinya baginya.

Tekanan yang dipancarkan oleh tubuhnya membuat wajah terkejut muncul di wajah para Penggarap di tanah. Angin bertiup, berubah menjadi angin puyuh, yang menyapu tanah.

“Formasi Inti yang eksentrik. Hanya orang-orang seperti itu yang dapat mengabaikan mantra pembatasan kota dan terbang. “

“Pelankan suaramu. Itu Pendeta Bi Hong dari Violet Fate Sect. Mereka mengatakan bahwa bertahun-tahun yang lalu, seseorang dari Cloud Resemblance Sect tidak sopan kepadanya, jadi dia membantai seluruh Sekte. Dia kejam dan kejam. “

Dengung percakapan perlahan mereda. Meng Hao melihat ke kejauhan, ekspresinya tenang, tapi jantungnya berdebar kencang. Menunduk, dia memasuki kota.

Kota Penggarap terbesar yang pernah dia kunjungi sebelumnya adalah Milky Way City di Negara Bagian Zhao. Memasuki kota besar ini di Negara Munculnya Timur, ia merasa seolah-olah pandangan dunianya tiba-tiba melebar. Item yang digunakan dalam Cultivation tersedia di mana-mana, dan gedung-gedung tinggi naik sejauh mata memandang. Kondensasi Qi dan Penggagas Pendirian Yayasan ramai, dan Meng Hao bahkan melihat dua Penggarap Formasi Inti seperti Pendeta Bi Hong dari beberapa saat yang lalu.

Meng Hao adalah satu-satunya orang yang memakai topi bambu lebar, yang sebenarnya menyebabkan banyak orang berbalik dan menatapnya. Dia ragu- ragu sejenak sebelum masuk ke toko secara acak. Ketika dia keluar, topinya hilang. Ekspresinya tenang ketika dia berjalan melewati beberapa toko lagi, dan kemudian mulai berjalan melewati beberapa lorong yang berliku. Tiba-
 
tiba, tubuhnya melesat ke belakang sejauh tiga puluh meter, dan tangannya keluar seperti kilat. Itu berakhir di leher seorang anak lelaki berusia sekitar lima belas atau enam belas tahun. Meng Hao mengangkatnya dan menekannya ke dinding.

Pangkalan Kultivasi anak laki-laki itu tidak terlalu tinggi, itu berada di sekitar tingkat keenam Qi Kondensasi. Tubuhnya kurus, tetapi matanya tampak dipenuhi kecerdasan dan kelicikan. Wajahnya terpelintir saat Meng Hao mengangkatnya. Bocah itu tahu bahwa dengan mengerahkan sedikit kekuatan spiritual, Meng Hao bisa mengubahnya menjadi abu.

“Kenapa kamu mengikutiku? Aku akan memberimu satu kalimat untuk menjelaskan dirimu sendiri. “Ekspresi Meng Hao sama seperti saat dia memegang pemuda yang gemetaran. Pria muda itu memandangi jubah hitamnya dan rambutnya yang panjang dan rontok, dan seolah-olah kematian itu sendiri melayang di depannya.

—–

Bab ini disponsori oleh Metazone, Ralf Hack, Bhattacharya Dalam, Chris Sherman, Bernardo Jr. Nemil dan Xue Yuyanyuan

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.