-->

I Shall Seal The Heaven Bab 0081 - 0085

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 81

Babak 81: Gua Abadi Sang Leluhur

Di zona meditasi Patriarch Reliance, semua Penggarap dari Negara Bagian Zhao menatap prasasti batu yang telah ditinggalkan oleh Chen Fan 1. Dengan sangat antusias, mereka menyalin teks ke slip batu giok.

“Prasasti batu ini adalah Kitab Suci Roh Luhur!”

“Aku tidak pernah membayangkan ini akan menjadi sangat sederhana! Ha ha! Meskipun aku sudah mendirikan Yayasan aku, dengan tulisan suci ini, Aku dapat membentuk Core sea kedua. Dengan panduan Kondensasi Qi ini, Aku dapat menaikkan pilar Dao dari Foundation aku dari Fractured ke Cracked. Bahkan mungkin untuk membentuk Yayasan Sempurna! ”

Tuhan Wahyu mendekat, diikuti oleh wanita tua yang bermartabat. “Tidak,” katanya, “hanya separuh dari tulisan suci ada di sini ….” Dia bisa mengatakan kebenarannya hanya dengan sekali pandang.

Lord Revelation melanjutkan beberapa langkah ke depan, matanya bersinar dengan cahaya yang aneh.

Tiba-tiba, prasasti itu, seolah-olah tidak tahan menjadi subjek dari begitu banyak tatapan, mulai patah. Suara letupan bisa terdengar ketika retakan menyebar di atasnya. Semua orang menyaksikan dengan kaget.

Saat retakan menyebar, karakter emas memudar, untuk digantikan oleh serangkaian karakter lain, yang redup dan sulit dibaca. Karakter-karakter ini adalah bagian kedua dari panduan Kondensasi Qi dari Kitab Suci Roh Sublime.

Sebelum semua orang bisa selesai membaca teks, ledakan terdengar dan prasasti batu meledak, terpecah menjadi delapan bagian.
 
Delapan sinar cahaya warna-warni bisa terlihat saat potongan terbang ke berbagai arah.

Para penonton terkejut, tetapi segera berserakan. Tujuh Inti Formasi Eccentrics masing-masing menembak setelah salah satu bagian, seperti halnya Lord Revelation. Sepotong kedelapan diserahkan kepada sepuluh atau lebih ahli Yayasan Pendirian untuk berurusan dengan.

Dalam sekejap, semuanya dilemparkan ke dalam kekacauan. Setelah berhamburan, para pendatang baru menemukan bahwa zona meditasi Patriarch Reliance dipenuhi dengan benda-benda magis, batu roh, dan pil obat. Ini tentu saja menimbulkan sensasi yang cukup di antara mereka.
Sayangnya, semua item dilindungi dengan mantra pembatas. Kecuali mereka bisa memaksa mantra terbuka, barang-barang itu tidak tersentuh.

Tiba-tiba, suara gemuruh meletus di dalam zona meditasi. Dalam cahaya abu- abu muncul beberapa angka. Dengan penampilan gila, mereka menyerang para pengganggu.

Adapun Meng Hao, begitu kekacauan terjadi, dia mengeluarkan Vorpal Jade Blood Crystal dan melangkah ke samping. Dia telah menggunakan beberapa Kristal Darah beberapa kali terakhir dia di sini, tetapi pada akhirnya ada dua yang tersisa, yang dia masukkan ke dalam tasnya. Setelah menarik salah satu dari mereka, robot gila yang tiba-tiba muncul menolak untuk mendekatinya.

“Saya sudah membawa semua orang ke sini. Sekarang mari kita lihat bagaimana Patriarch Reliance berurusan dengan mereka. “Mata Meng Hao berkilauan dingin. Dia tidak punya perasaan baik apa pun tentang orang- orang ini. Dia menyaksikan ketika mereka mengejar fragmen prasasti batu, senyum dingin di wajahnya. Dia tidak sabar untuk melihat mereka mati.

Tentu saja, prasasti batu itu palsu. Dia tahu bahwa itu instan muncul, setahun yang lalu. Melatih kehati-hatian, dia perlahan berjalan maju, menghindari Penggarap lainnya. Dia tidak yakin dengan lokasi yang tepat di mana Patriarch Reliance duduk dalam meditasi terpencil. Tetapi dia tahu bahwa dia tidak bisa meninggalkan tempat ini sampai Patriark membantunya menghilangkan racun dari tubuhnya.
 
Juga, ada hadiah yang telah dibicarakan oleh Patriark.

Tak lama setelah itu, Meng Hao berhenti dan melihat sekeliling. Boom memenuhi udara dan ledakan mengguncang tanah. Dari kejauhan, dia bisa melihat wanita tua yang bermartabat, rambutnya berkibar berantakan saat dia menggunakan satu seni ajaib demi satu untuk adonan perisai bercahaya di depannya.

Di dalam cahaya perisai adalah salah satu fragmen prasasti batu.

Wanita tua itu dari tahap Formasi Inti. Serangannya menyebabkan semua yang ada di sekitarnya bergetar dengan liar. Seni sihirnya menembak satu demi satu seperti sungai perak, mengirimkan dingin yang menusuk tulang yang menyebabkan segala sesuatu di sekitarnya membeku menjadi potongan- potongan es. Di dalam sungai, bisa terdengar apa yang terdengar seperti jeritan jiwa meratap yang tak terhitung jumlahnya dari mata air kuning di dunia bawah. Seolah-olah sungai itu sendiri telah muncul dari sembilan neraka.

Dia menjentikkan lengan bajunya, dan gambar suram gunung muncul, membawa ke arah perisai yang bersinar. Gunung itu, yang tampaknya terdiri atas bintang-bintang, membeku menjadi titik terbakar, yang kemudian menjadi hitam. Meskipun berwarna hitam, itu memancarkan cahaya terang.

Dalam tampilan yang spektakuler, sungai dan gunung mulai saling berhubungan satu sama lain.

Meng Hao menarik napas dalam-dalam. Untaian perak yang mengelilingi wanita tua itu membuatnya seolah-olah memiliki kekuatan untuk menghancurkan langit dan bumi. Dia pasti bisa membunuhnya semudah menginjak semut. Bahkan tidak ada kebutuhan baginya untuk menggunakan sungai dari neraka atau gunung yang terbuat dari bintang-bintang.

“Jadi ini adalah Formasi Inti ….” Meng Hao memperhatikan dengan seksama, pada saat yang sama bergerak sedikit lebih jauh. Dia tidak berani mendekat.
 
Wanita itu melolong, dan sebuah ledakan bergema. Meskipun agak jauh, tubuh Meng Hao terguncang, dan dia memuntahkan darah. Dia bergerak mundur lebih jauh, menyaksikan wanita itu mengeluarkan pil bundar dari mulutnya.
Pil itu terdiri dari tiga warna yang saling terkait. Begitu itu muncul, Meng Hao merasakan sensasi seolah-olah segala sesuatu di dunia akan hancur berkeping-keping. Di matanya, pil beraneka warna ini adalah awal dan akhir dari segalanya.

Bersinar cerah, pil itu menembak ke arah perisai, dimana ledakan besar terdengar. Meng Hao terus mundur ke belakang, wajahnya pucat.

“Seorang Penggarap Formasi Inti bisa menghapusku dari keberadaan dalam sekejap mata!” Saat dia bergerak mundur, dia berpikir kembali ke Pelindung Dao Wang Xifan 2 dari Klan Wang.

“Aku di tingkat kesembilan Qi Kondensasi. Tetapi bahkan jika aku bisa sampai pada kesepuluh … Aku akan sangat lemah sehingga aku tidak tahan dengan sedikit sihir pertempuran dari seorang Penggarap Formasi Inti! “Dia menatap proses, terus mundur.

“Semua orang ini masing-masing berusia lebih dari seratus tahun. Dalam hal kebijaksanaan dan pengalaman, Aku tidak bisa menandingi mereka…. Ini adalah hal yang baik skema aku sekarang semua bekerja, jika tidak …. “Ketika dia memikirkan hal ini, hatinya berkedut ketakutan.

“Setelah tahap Formasi Inti adalah tahap Nascent Soul. Aku bertanya-tanya seberapa kuat seorang Nascent Soul Cultivator …. ”Ketika dia memikirkan hal ini, hatinya mulai berdebar, dan dia memikirkan Song Eksentrik, yang masih belum dia temui.

“Apa tingkat basis Budidaya Patriarch Reliance lagi? Aku ingat Pemimpin Sekte pernah membicarakannya sebelumnya. Dia berada di tahap Pemutusan Roh … Itu bahkan melampaui tahap Jiwa yang baru lahir! “Meng Hao mulai terengah-engah, dan ekspresi iri muncul di matanya. Keras kepala memenuhi hatinya. Dia ingin menjadi kuat. Dia tahu bahwa hanya dengan menjadi kuat dia bisa menghindari menjadi serangga yang bisa diinjak-injak dan dihancurkan orang lain. Hanya dengan menjadi kuat dia dapat mencapai keinginannya dan memenuhi mimpinya.
 
Pada tingkat yang lebih praktis, hanya dengan menjadi kuat dia akan mampu bertahan di dunia Kultivasi!

Meng Hao menyaksikan dengan kagum ketika kekuatan Pembentuk Formasi Inti dilepaskan. Ledakan besar mengisi zona meditasi Patriarch Reliance. Ledakan tidak terdengar dari satu lokasi, tetapi dari tujuh. Seluruh area dipenuhi dengan raungan gemuruh, dan berbagai mantra pelindung tampak beriak.

Ledakan yang disebabkan oleh tujuh Eccentrics Formasi Inti tampak seolah- olah akan menyebabkan seluruh tempat runtuh.

“Patriark baru saja mengatakan untuk membawa para ahli Negara Zhao ke sini. Dia tidak pernah mengatakan apa yang harus dilakukan setelah itu …. “Meng Hao ragu-ragu, dan dia mempertimbangkan untuk melarikan diri. Tapi kemudian, suara menderu besar bisa terdengar, dan jauh di kejauhan seberkas cahaya melonjak.

Dari jarak ini tidak terlihat sangat tebal. Namun, Meng Hao bisa mengatakan bahwa itu harus berdiameter sekitar tiga puluh meter. Itu memenuhi langit Gua Immortal dengan kekuatannya.

Tawa bergema keluar dari arah yang sama dengan seberkas cahaya, dan Meng Hao mengenali suara Lord Revelation. Dia jelas telah menghancurkan perisai dan mendapatkan salah satu fragmen dari prasasti batu.

Saat itu, ledakan lain terdengar, dan seberkas cahaya lain naik. Sinar ini melonjak dari arah wanita tua yang bermartabat. Rambutnya terbang dengan liar saat perisainya hancur. Dia melangkah maju dan mengambil pecahan batu prasasti.

Sementara itu, di dalam zona meditasi terpencil, mata Patriarch Reliance bersinar dan dia bernapas dengan cepat. Tubuhnya kurus dan keriput, dan dia menatap lekat pada tujuh lampu minyak yang tersebar di depannya. Pada pandangan pertama, mereka tampaknya tersebar secara acak, tetapi setelah diperiksa lebih dekat, jelas bahwa mereka telah diatur dalam pola mistik.

Baru saja, dua lampu telah padam. Lima lainnya berkedip lemah.
 
“Bocah itu terlambat beberapa bulan. Aku mulai menjadi semakin gugup. Tetapi pada akhirnya, dia membawa orang-orang ke sini! ”Kegembiraan memenuhi matanya ketika dia melihat lampu minyak.

“Padamkan, sialan! Orang-orang ini sangat lemah. Setelah sekian lama, mereka hanya berhasil memadamkan dua lampu penyegel. Aku mengeluarkan kekuatan dari basis Kultivasi saya sendiri untuk melemahkan mereka sehingga tingkat Formasi Inti orang dapat menanganinya. Tetapi mereka masih belum berhasil. Sialan! Tanpa pelatihan aku, anak-anak nakal Zhao ini tidak tahu bagaimana cara berlatih Kultivasi. Kembali pada hari itu, Aku akan memukuli mereka sesekali. Orang-orang itu memiliki basis Kultivasi yang jauh lebih baik. ”Berpikir kembali ke masa lalu, Patriarch Reliance menghela nafas. Keinginannya untuk keluar dari zona meditasi terpencil bahkan lebih kuat dari sebelumnya.

“Setelah aku menyerap basis Kultivasi orang-orang ini dan menjelajahi ingatan mereka, Aku seharusnya bisa mencapai pencerahan dan berhasil dalam pemisahan kedua saya. Maka aku bisa menjalankan rencana induk saya! Sialan! Untuk setiap pemecahan, Aku harus mencapai pencerahan Dao. Setelah sukses, pemisahan dapat dilanjutkan. Tetapi setelah itu, Aku akan menjadi sangat lemah. Tanpa sedikit keberuntungan untuk membantu saya pulih, pemutusan dapat menyebabkan kematian, dan menjadi satu dengan Dao. ”Patriarch Reliance menggertakkan giginya. Tetapi ketika dia memikirkan rencana induknya, pandangan harapan bersinar di matanya. Itu adalah tampilan yang telah ada di sana selama bertahun-tahun.

Sekitar waktu ini, sebuah ledakan bergemuruh keluar, dan lampu lain di depannya padam. Tampilan antisipasi di matanya tumbuh lebih kuat.

Adapun Meng Hao, dia berdiri di luar di zona meditasi, gemetar ketakutan. Dia tidak berjalan lagi. Sebagai gantinya, dia menyembunyikan diri di sudut yang jauh, ekspresi kewaspadaan di wajahnya.

Dia sedang menunggu Patriarch Reliance muncul, mengakhiri orang-orang ini, lalu menghilangkan racun di tubuhnya dan memberinya hadiah.

Beberapa saat kemudian, raungan gemuruh lainnya terdengar. Tuhan Wahyu dan wanita tua yang bermartabat telah bergabung dengan yang lain dalam
 
perjuangan mereka. Perisai yang tersisa segera pecah. Perisai ketiga, keempat, dan kelima pecah …. Pada saat dibutuhkan dupa untuk membakar, ledakan guntur terdengar terus-menerus. Segera, tujuh pilar cahaya melonjak ke udara.

Akhirnya, tujuh Penggarap Formasi Inti berubah menjadi berkas cahaya ketika mereka berkumpul di perisai terakhir, yang saat ini dikelilingi oleh Penggarap Pendirian Yayasan.

Mereka menggabungkan kekuatan mereka, dan dalam waktu sekitar sepuluh napas, ledakan mengguncang segalanya, dan pilar cahaya kedelapan naik ke atas. Seluruh Gua Abadi tampak di ambang kehancuran.

Pada saat yang tepat ini, di tengah gemuruh dan gemetar, retakan besar muncul di tanah. Deru itu semakin kuat. Tanah itu tampak beriak, seolah-olah tanah itu tidak akan runtuh.

Para ahli dari Negara Bagian Zhao tampak terkejut dengan kejadian mendadak ini. Mereka terbang ke udara dan melihat ke bumi yang runtuh. Dalam beberapa saat, guncangan itu berhenti. Saat itulah mereka memperhatikan bahwa semua puing-puing dan retakan telah membentuk … wajah besar!

Wajah itu tidak lain adalah Patriarch Reliance!

—–

Bab ini disponsori oleh Patrick Laplante, Zameel Mejia, dan Jago Spencer

1. Chen Fan tertinggal di Bab 40

2. jika kamu lupa tentang apa yang terjadi antara Wang Xifan dan Meng Hao, maka periksa bab 35

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 82

Babak 82: Seni Hebat Kehidupan Setan

Pada dahi wajah raksasa muncul tujuh lampu minyak yang tampak kuno, semuanya padam. Aura masif dan kuno terpancar ke segala arah. Aura yang indah itu tampaknya mengandung esensi langit dan bumi.

Ketika wajah raksasa muncul, Negara Penggarap Zhao semua tampak terkejut, dan beberapa dari mereka dibuat untuk melarikan diri.

“Jangan panik,” kata Lord Revelation, suaranya menggelegar. “Aku tahu sejak awal bahwa Patriarch Reliance tidak mati. Dia sangat lemah, dan kita dari tahap Formasi Inti. Jika kita bergandengan tangan, kita dapat dengan mudah melenyapkannya. ”Semua orang dari Negara Bagian Zhao berhenti bergerak.

Tawa terdengar dari wajah raksasa, parau dan kuat. Dipenuhi dengan kegembiraan gila, itu menembus telinga dan hati semua orang yang hadir.

Saat tawa bergema, wajah para Penggarap mengambang mengambang. Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, wanita tua yang bermartabat itu berbalik dan menembak ke arah pintu keluar, terengah-engah.

Bahkan ketika dia mencoba untuk terbang, sebuah tangan besar yang tidak jelas muncul di sebelahnya dan melingkarkan tubuhnya ke tubuhnya. Sebuah ledakan terdengar, bersama dengan pekikan darah yang mengental, ketika tangan itu menghancurkannya sampai mati. Semuanya bergetar. Meng Hao tampak kaget.

Tangan raksasa itu terbuka, dan di dalamnya bisa dilihat Core campuran tiga warna. Tangan itu membuat gerakan menjentikkan, dan Core menembak ke arah yang pertama dari tujuh lampu di bawah di tanah. Lampu itu sekarang
 
menyala, membakar Core sebagai bahan bakar dan api yang berasal dari kekuatan hidup!

Cahaya api yang berkedip-kedip terpancar keluar, mengisi kegelapan dengan cahaya.

“Kita tidak bisa lari!” Salak Lord Revelation, wajahnya semakin pucat. “Bunuh apa yang tersisa dari Patriarch Reliance, dan rampasan kemenangan kita akan sangat besar!” Para Penggarap lainnya terlihat heran di wajah mereka setelah menyaksikan nasib menyedihkan wanita tua itu. Mereka mengepalkan rahang mereka.

Tiba-tiba, suara ledakan terdengar. Daerah di sekitar mulut wajah raksasa tiba-tiba runtuh, dan sosok hitam, bayangan muncul.

Tawa mengiringi sosok itu, bergema di Gua Immortal.

“Patriarch Reliance!” Gema tawa bergemuruh keluar, dan Gua Immortal bergetar. Para Penggarap yang terkejut batuk darah.

Di tengah kegelapan, Patriarch Reliance bisa dilihat. Tubuhnya kurus, hampir tidak ada apa-apa selain kulit dan tulang, seolah-olah dia baru saja naik dari kubur. Matanya redup dan gelap, namun tampaknya dipenuhi dengan keganasan dan kekuatan.

Di atas mereka, awan bergulung-gulung, dan di sekitar tubuh Patriarch Reliance, riak mulai memancar keluar. Sepertinya dia berdiri di puncak dunia. Kekuatan, kesombongan, dan kehausannya akan darah menghantam ketakutan di hati para Penggarap lainnya.

“Patriarch Reliance ….” Pria tua berwajah merah dari Sekte Angin Dingin tiba-tiba tampak pucat, dan tubuhnya bergetar. Dia adalah seorang Penggarap Formasi Inti, tetapi menghadapi Patriarch Reliance, dia tidak berdaya seperti kriket. Satu-satunya alasan dia berani datang ke tempat ini untuk Kitab Suci Roh yang Mahabesar adalah karena Tuhan Wahyu telah meramalkan bahwa Patriark itu lemah sampai mati. Namun, pada saat ini, Patriarch Reliance tampak lemah.
 
“Wahyu, hal-hal tidak diselesaikan di antara kita!” Katanya, berputar dan bergegas menuju pintu keluar. Yang lain bersamanya bergerak mengikuti, satu per satu. Tubuh mereka berubah menjadi balok prismatik saat mereka menembak.

Meng Hao berdiri di bawah menatap mereka, tinjunya mengepal.

Patriark Reliance tertawa, dan itu dipenuhi dengan kegembiraan dan haus darah. Tubuhnya berkedip, dan tiba-tiba dia melayang di udara. Dia menggerakkan tangannya dalam gerakan menurun, dan suara ledakan memenuhi udara. Tekanan besar mendorong ke bawah, dan pria tua berwajah merah dan para pengikutnya memuntahkan darah. Mereka jatuh ke tanah, tubuh mereka tidak lagi di bawah kendali mereka sendiri.

Tubuh Patriark Reliance berkedip lagi, dan kemudian dia berdiri di depan pria tua berwajah merah itu. Murid-murid lelaki tua itu menyusut takjub ketika tubuh Patriarch Reliance tiba-tiba menyatu dengan miliknya.

Jeritan mengental darah terdengar, menyebabkan kulit kepala penonton mati rasa.

Tubuh lelaki tua berwajah merah itu mulai layu. Rambutnya rontok saat daging dan darahnya mengering. Muncul kegelapan yang tampaknya mampu memakan semua darah dan kehidupan. Dalam sekejap mata, itu benar-benar menelannya.

Kulitnya menipis seperti kertas, dan tulangnya mulai remuk. Segera, seluruh orangnya telah berubah menjadi kabut darah, yang kemudian bergabung menjadi sosok lain; Ketergantungan Patriark. Kecuali sekarang, dia tidak kurus seperti saat-saat yang lalu. Sosoknya lebih kurus, dan sedikit aura kematian terpancar darinya. Tampaknya sebagian dari kekuatan hidupnya telah dipulihkan. Di tangannya, dia memegang Core campuran tiga warna pria tua berwajah merah itu. Dia menjentikkan lengan bajunya, dan itu menembak ke lampu minyak kedua.

“Seni Hebat Kehidupan Setan!”
 
“Ini adalah Seni Hebat Besar Kehidupan Iblis yang legendaris! Hidup tanpa akhir! Seni Hebat Kehidupan Iblis yang bisa meminjam tubuh dan roh! ”Deru suara terdengar. Ketika para Penggarap Yayasan Inti yang tersisa dan Penggarap Pendiri Yayasan yang gemetar menyaksikan pemandangan itu terbuka, tampak keputusasaan muncul di wajah mereka.

“Ini adalah sihir Iblis dari Sekte Segel Setan, sebelum nama Sekte berubah!” Sebuah pandangan aneh melintas di mata Lord Revelation.

Meng Hao menyaksikan dengan takjub. Ini adalah kedua kalinya dia mendengar tentang Demon Sealing Sect. Pertama kali dari bibir Shangguan Xiu. Pada saat itu, Meng Hao tidak membayar banyak perhatian. Bagaimana dia bisa percaya apa yang dikatakan Shangguan Xiu? Jika Meng Hao benar- benar terhubung dengan nama bergengsi seperti itu, bagaimana dia bisa memiliki begitu banyak musuh di Negara Zhao?

Pada saat itu, Meng Hao telah melakukan nama itu ke memori, dengan maksud untuk mendapatkan pembuktian lebih lanjut nanti.

Sekarang, setelah melihat kejadian mengejutkan beberapa saat yang lalu, dia mendengar nama itu lagi. Saat ini, tiga kata “Setan Sealing Sekte” sepertinya mengambang di kepalanya.

Dia teringat kembali pada rumor yang dia dengar saat di Sekte. Dikatakan bahwa seribu tahun yang lalu, Sekte Reliance telah pergi dengan nama yang berbeda. Namun, tidak ada yang pernah mengucapkan nama aslinya. Sekarang dia memikirkannya, sepertinya nama itu tabu dalam Sekte.

Dia memikirkan binatang iblis di gunung hitam di luar Sekte. Kemudian dia memikirkan Laut Utara, dan menjadi semakin bingung. Ketika dia pertama kali bertemu dengan Laut Utara, mengapa itu membantunya?

Meskipun dia tidak sepenuhnya memahami segalanya, setidaknya sekarang dia mendapatkan sedikit lebih banyak pemahaman.

“Setan Sealing Sekte ….” Meng Hao menarik napas dalam-dalam, memikirkan sihir Iblis yang Shangguan Xiu gunakan, dan kekuatan menakutkan yang telah meletus dari Gunung Daqing.
 
. Iblis Sealing Sekte kuno!

Sebuah pertanyaan baru muncul di pikiran Meng Hao. “Mengapa Patriarch Reliance mengubah nama Sekte?”

Saat Meng Hao mempertimbangkan hal-hal ini, pembantaian di atasnya berlanjut. Tubuh Patriarch Reliance telah berubah menjadi kabut berapi yang memenuhi udara. Dari tangisan yang terdengar, jelas bahwa Yayasan Pembentukan Yayasan benar-benar tidak mampu melarikan diri. Satu demi satu, tubuh mereka kejang dan mulai mengering. Kekuatan hidup mereka dihisap keluar dari mereka sampai mereka berubah menjadi tidak lebih dari tulang, yang pada gilirannya hancur menjadi debu. Setiap utas kekuatan kehidupan melesat menuju Patriarch Reliance.

Lima Penggarap Formasi Inti yang tersisa juga tidak bisa lari. Di bawah perintah Lord Revelation, mereka menghasilkan berbagai item magis dan menyiapkan teknik magis, meluncurkannya ke Patriarch Reliance dalam upaya terakhir untuk mengalahkannya.

Empat Penggarap Pendirian Yayasan dari Sekte Angin Dingin telah mati dengan menyedihkan, tubuh mereka berkurang menjadi sedikit lebih dari debu. Rekan-rekan mereka dari Sekte Arus Berliku dan Sekte Malam Tegak mengalami nasib yang sama. Ini adalah orang-orang yang bisa mengguncang dunia Kultivasi Negara Zhao dengan hanya menginjakkan kaki. Namun di sini, mereka selemah anak-anak.

Kepala yang sebagian utuh terguling berhenti di depan kaki Meng Hao. Wajahnya pucat. Pembantaian berdarah itu menyebabkan jantungnya bergetar. Menatap kepalanya, dia mengenali wajah itu sebagai ahli dari Yayasan Pendirian yang berusaha membunuhnya setahun yang lalu di Reliance Sect.
Aura putih terpancar dari kepala. Dalam beberapa saat, kepala larut ke dalam darah, yang meresap ke tanah.

Saat itu, jeritan ngeri terdengar dari salah satu Eccentrics Inti Formasi Winding Stream Sekte. Tubuhnya mulai membusuk. Dia terus berteriak saat mengering. Bahkan sebelum dia mati, Core campuran tiga warna ketiga terbang keluar untuk mendarat di lampu ketiga, yang kemudian mulai menyala terang.
 
Sampai sekarang, tubuh Patriarch Reliance tidak lagi kurus dan layu. Sebaliknya, dia adalah pria paruh baya.

Rambutnya yang panjang menyapu sekitar tubuhnya yang tinggi. Sebuah udara yang bermartabat keluar darinya, membuatnya tampak kuat hingga ekstrem.
Namun, terkubur jauh di dalam kekuatan itu, adalah aura setan.

Namun, masih ada area di dadanya yang masih layu, juga beberapa bagian wajahnya dan bagian tubuhnya yang lain. Di sana, daging tampak berkedut dan menggeliat; jelas dia belum sepenuhnya pulih.

“Aku sudah bisa menggunakan kekuatan penuh Nascent Soul-ku,” katanya sambil tersenyum. Dikombinasikan dengan kulitnya yang sebagian pulih dan menggeliat, senyum itu benar-benar mengerikan. Empat orang dibiarkan mengamati ini. Dengan pengecualian Lord Revelation, wajah mereka kehabisan darah. Salah satu dari mereka mengangkat tangan yang gemetaran. Di dalamnya ada slip giok, yang ia bentak. Seketika, tubuhnya mulai buram; sepertinya dia mencoba untuk berteleportasi.

Pada saat yang sama, salah satu Penggarap Formasi Inti dari Winding Stream Sekte mundur dengan cepat. Tiba-tiba, api membakar keluar dari kakinya, yang kemudian membungkus tubuhnya, menyelimutinya. Dia tampak berubah menjadi pilar cahaya yang menyala saat dia melesat pergi.

Orang lain, Penatua Agung dari Sekte Angin Dingin, tiba-tiba tampak semakin muda. Wajahnya, yang semula dipenuhi keriput, sekarang tiba-tiba tampak seperti setengah baya. Auranya mengepul, ia mengambil tiga langkah, selama waktu itu ia berubah menjadi seberkas cahaya.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 83

Babak 83: Patriark, Bagaimana Dengan Racun Murid…?

Ketika dia mengambil langkah pertama, darah dan Qi bergolak, dan dia tidak lagi setengah baya, tetapi seorang remaja, dan dia bergerak tiga kali lebih cepat daripada sebelumnya.

Dia mengambil langkah kedua, dan tubuhnya bergetar. Jubahnya jatuh, karena ia telah berubah menjadi bayi. Lagi-lagi kecepatannya meningkat tiga kali lipat. Tubuhnya hampir sepenuhnya transparan pada saat ini, dan cahaya tiga warna mulai menyelimutinya.

Pada langkah ketiga, tubuh bayinya telah menyusut menjadi Core yang berputar. Sekali lagi, kecepatannya tiga kali lipat saat dia menembak ke arah pintu keluar pusaran.

Ketiga orang ini semuanya adalah Inti Formasi Eccentrics. Jelas, mereka tidak akan datang ke tempat berbahaya seperti itu tanpa mengambil tindakan pencegahan tertentu. Adapun semua orang yang sudah mati, hal-hal baru saja terjadi terlalu cepat. Adapun tiga ini, jika bahkan satu lolos, dia bisa menyebarkan berita kepada para ahli dari Sekte besar di Domain Selatan, dan mereka akan datang untuk membunuh Patriarch Reliance.

Semua ini membutuhkan waktu untuk dijelaskan, tetapi terjadi dengan sangat cepat. Ketika mereka bertiga berusaha melarikan diri, Lord Revelation memilih untuk tetap diam, matanya berkedip-kedip. Tangan kanannya menunjukkan tanda mantera. Mata besar pada jubahnya tiba-tiba tampak hidup kembali. Cahaya melompat keluar darinya, bersinar menuju target, bukan Patriarch Reliance, tetapi ketiga Penggarap Formasi Inti yang melarikan diri.
 
“Kamu telah melampaui batasmu,” kata Patriarch Reliance dengan suara yang menakjubkan. Dia menjejakkan kakinya ke tanah, di mana riak menyebar untuk mengisi udara. Teriakan ngeri memenuhi udara ketika Penggarap dari Winding Stream Sekte, yang baru saja akan melarikan diri, tiba-tiba didorong kembali ke bawah dan masuk ke lampu minyak keempat.

Pada saat yang sama, tangan kanan Patriarch Reliance menghantam tanah. Itu bergetar ketika mantra pembatas muncul, keluar dari mana terbang pita tipis cahaya hitam yang berubah menjadi tengkorak hitam. Tengkorak itu berputar di sekitar Patriarch Reliance, dan kemudian menembak ke arah Penggarap yang berusaha melarikan diri melalui slip giok teleportasi.

Saat riak teleportasi menyebar, tengkorak hitam itu terkekeh jahat, lalu menghilang.

Selanjutnya, Patriarch Reliance mengangkat tangan kirinya ke arah Core yang menembak ke arah pusaran. Persis seperti akan memasuki pusaran, tangisan mengerikan terdengar dan Core meledak. Tetapi kekuatan ledakan tetap terkendali saat terbang kembali ke Patriarch Reliance.

Dia menyambarnya dari udara, dan di dalam cahaya putih dapat dilihat bentuk tubuh Penggarap, berjuang keras. Patriarch Reliance meremas cahaya putih dan perlahan-lahan membeku menjadi Core tiga warna. Dia menjentikkan lengan bajunya, mengirimkannya untuk menyalakan lampu minyak kelima.

Pada saat yang sama, dia melambaikan tangan kirinya, membanting ke cahaya yang saat ini ditembakkan keluar dari mata pada jubah Lord Revelation.

Sebuah ledakan memenuhi udara, dan sejumlah besar retakan muncul pada mantra restriktif yang menutupi tanah. Darah mengalir dari sisi mulut Pangeran Wahyu, dan wajahnya menjadi pucat, tetapi matanya tidak mengandung sedikit pun kepanikan. Sebaliknya, mereka bersinar dengan cahaya aneh saat dia dengan cepat mundur ke belakang.

Sejumlah besar kekuatan hidup mengalir menuju Patriarch Reliance, menanamkan tubuhnya. Wajahnya hampir sepenuhnya pulih. Dia berdiri di
 
sana memandangi Lord Revelation, dengan tangan tergenggam di belakang punggungnya.

“Klon panggung Nascent Soul siapa kamu? Kamu berani bercampur dengan anak-anak inti Formasi Inti ini yang berkomplot melawan aku? ”

“Kau benar-benar hidup sesuai dengan reputasimu, Patriarch Reliance,” kata Lord Revelation dengan senyum, suaranya serak. “Kamu bisa tahu dengan satu pandangan bahwa aku adalah tiruan. Namun, Aku di sini bukan untuk bersekongkol melawan kamu. Tanpa saya, Penggarap Formasi Inti ini tidak akan berani datang ke sini. Sebenarnya, ada masalah mengenai keberuntungan Surgawi yang ingin aku diskusikan dengan kamu. ”Bibirnya sedikit bergetar ketika dia selesai berbicara.

Patriarch Reliance mengerutkan kening, tatapan bijaksana di matanya.

Tiba-tiba, sesuatu yang hitam muncul di atas mereka. Tengkorak terbang itu muncul kembali. Di mulutnya ada Core tiga warna. Itu terbang ke sisi Patriarch Reliance. Dia menjentikkan lengan bajunya, dan Core terbang untuk menyalakan lampu minyak keenam.

Setelah melihat semua ini, hati Meng Hao bergetar. Dia melihat Wahyu Tuhan. Ternyata, dia sebenarnya hanya tiruan, dan masih pada tahap Nascent Soul! Mendengar apa yang dia katakan, Meng Hao menyadari bahwa kejadian di sini lebih rumit dari yang dia bayangkan.

“Jika klonnya berada pada tahap Nascent Soul, maka … pada tahap apa jati dirinya yang sebenarnya?” Meng Hao menarik napas dalam-dalam, memikirkan pil racun tiga warna, wajahnya berputar.

“Patriarch Reliance,” kata Lord Revelation sambil tersenyum, “Domain Selatan pasti akan jatuh ke dalam kekacauan. Apa pendapat Anda tentang masalah ini? “

“Maksudmu omong kosong tentang Dawn Immortal? Aku tidak peduli. Tetapi karena kamu berada di sini dengan Nascent Soul kamu, Aku mungkin juga mengambil kesempatan untuk mengisi kembali diri saya sedikit lebih banyak.
 
“Patriarch Reliance, kamu benar-benar harus memikirkan semuanya dengan lebih jelas. Kamu adalah Penggarap Pemutus Roh yang sederhana, Apakah kamu benar-benar berani menentang Dawn Immortal? “Wajah Lord Revelation jatuh ketika dia melihat Patriarch Reliance mengangkat jarinya. Ledakan bergema ketika kabut kuat muncul dan mulai mengelilinginya.
Patriarch Reliance mendengus dingin.

Kabut mendidih, dan suara menderu bercampur dengan lolongan Lord Revelation sampai tampaknya Gua Immortal akan runtuh. Pada awalnya, sepertinya mantra pembatas di dekatnya akan hancur, tetapi mereka mulai memperbaiki diri sebelum itu bisa terjadi.

Meng Hao menyaksikan dengan kaget saat mantra pembatasan berfluktuasi antara keruntuhan dan perbaikan. Kabut mengangkat Pangeran Wahyu lebih tinggi ke udara. Dia mengeluarkan teriakan mengental darah saat kabut meremas, menyebabkan darah menyembur keluar dari tubuhnya dan membasahi pakaiannya. Matanya dipenuhi dengan kebencian.

“Seni setan, Wolf Smoke!” Suara suram Patriarch Reliance terdengar ke dalam kabut. Kabut itu tampaknya melahap Wahyu Tuhan. Jauh di dalam, cahaya terang bersinar, dan bayangan samar api dan asap bisa terlihat.
Namun, tidak ada yang terlihat jelas. Hanya teriakan mengental darah bisa didengar.

“Patriarch Reliance, aku bisa melakukannya tanpa klon ini, tetapi jangan berpikir itu akan sangat mudah untuk memakanku!”

Gambar dan perasaan sepertinya menyerang Meng Hao. Pertempuran ini tidak bisa lagi dijelaskan dalam hal teknik magis. Dia bahkan tidak bisa memikirkan kata-kata yang akan dilakukan. Suara kuat Patriarch Reliance dan lolongan Wahyu Tuhan membuat Meng Hao menyadari betapa jauh melampaui tahap Formasi Inti pertempuran ini.

Dia menatap kosong, pikirannya terguncang, seolah-olah pintu baru di sepanjang jalur kehidupan telah dibuka. Inilah yang sebenarnya menjadi seorang Penggarap. Ini adalah jalan pembangkangan sejati melawan Surga. Ini adalah kekuatan sejati yang kuat dari seorang Penggarap.
 
Waktu singkat berlalu, di mana booming terus terdengar. Kabut tiba-tiba berkontraksi, lalu kembali mengelilingi Patriarch Reliance. Ketika dia melihat dari dekat, Meng Hao terkejut melihat bahwa fitur Patriarch Reliance sekarang sangat mirip dengan Lord Revelation.

Itu hampir seolah-olah Patriark Reliance telah menduduki tubuh Lord Revelation. Kemudian fitur mulai meleleh sampai Lord Revelation benar- benar hilang, sepenuhnya diserap.

Sejumlah besar tanda penyegel hitam diputar di sekitar Patriarch Reliance. Saat dia melayang di udara, dia memancarkan udara yang sangat aneh.

Di tangannya dia memegang gambar kecil seseorang. Wajahnya dipelintir dengan ganas, tetapi matanya tertutup. Itu tampak … seperti Wahyu Tuhan!

Ini adalah Nascent Soul-nya!

Kabut tersebar, dan semuanya tenang. Tidak ada lagi kerusakan yang muncul pada mantra restriktif. Mereka sepertinya sedang dalam proses memulihkan diri dengan cepat. Dari tampilan itu, tidak akan butuh waktu lama bagi mereka untuk pulih sepenuhnya. Patriarch Reliance menjentikkan lengan bajunya, dan Nascent Soul milik Lord Revelation melesat ke lampu minyak ketujuh. The Nascent Soul bertindak sebagai minyak, dan kekuatan hidup Lord Revelation menjadi api ketika lampu menyala.

Lampu memenuhi Gua Immortal, menerangi semuanya dengan cahaya yang berkedip yang terasa mengerikan dan mengerikan.

Patriarch Reliance melihat sekeliling, dan tatapannya jatuh pada Meng Hao. Dia mengangguk sedikit, dan kemudian berbalik untuk kembali ke celah besar di tanah.

Meng Hao melangkah maju beberapa langkah dengan gugup. Dengan menggenggam tangan, dia membungkuk, dan dengan suara nyaring berkata, “Patriark, untuk membawa orang-orang itu ke sini, Murid mengkonsumsi beberapa pil racun. Patriark, bisakah kamu menghilangkan racunnya? ”
 
“Ini hanya racun, aku bisa menghilangkannya semudah menarik napas. Tunggu sebentar. Aku perlu menyerap Nascent Soul ini, serta diri sejati orang ini.
Maka Aku akan menghilangkan racun untuk kamu. Jangan khawatir tentang itu. Oh, kamu melakukannya dengan cukup baik. Aku punya hadiah untuk kamu.
Ambil ini. Ini adalah hadiahmu. ”Tanpa melihat ke belakang, Patriarch Reliance menjentikkan lengan bajunya, mengirimkan Spirit Stone kelas rendah menembak ke arah Meng Hao. Tubuhnya sudah mendarat di tanah, dan dia mulai melangkah ke celah itu.

Meng Hao menatap kosong pada Spirit Stone bermutu rendah yang benar- benar biasa. Dia mengepalkan rahangnya dan kemudian berbicara lagi.

“Hadiahnya adalah Batu Roh kelas rendah?”

“Batu Roh tingkat rendah?” Katanya dengan dingin. “Betul. Itu adalah Batu Roh kelas rendah. Tetapi jika kamu melihat dari dekat, apakah itu benar- benar Batu Roh kelas rendah? ”Dia melompat ke arah celah itu.

Meng Hao ternganga heran, melihat kembali ke Batu Roh di tangannya. Saat dia menyaksikan Patriarch Reliance menghilang ke celah, dia berbicara lagi. “Patriark, kamu … berapa lama sebelum kamu bisa menghilangkan racun Murid?”

“Tidak terlalu panjang. Itu akan segera. Aku hanya punya tiga, mungkin lima ratus tahun yang harus dilakukan. Oke, well, Aku harus melakukan meditasi terpencil sekarang. ”Dia bergumam sendiri tentang kesulitan menghilangkan racun, dan fakta bahwa basis Budidaya belum sepenuhnya pulih. Berdasarkan berapa biayanya, itu tidak akan sepadan. Selain itu, dia punya rencana besar untuk dipikirkan. Adapun Batu Roh … itu benar-benar hanya Batu Roh kelas rendah yang umum. Dia tidak memiliki keraguan tentang menipu anggota generasi junior. Dia telah melakukan hal seperti itu berkali-kali di masa lalu. Dia telah menipu banyak Penggarap kembali selama masa Demon Sealing Sekte. Memberikan batuk kering lagi untuk mencoba menutupi semuanya, dia menundukkan kepalanya dan menghilang ke celah. Begitu dia masuk, itu menutup di belakangnya.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 84

Bab 84: Meng Hao, Apa yang kamu Lakukan

“Patriark, Murid melalui cobaan dan kesengsaraan yang tak terhitung banyaknya untuk membawa orang-orang itu ke sini. Aku tidak keberatan jika tidak ada hadiah, tapi racun ini …. “Ekspresi kemarahan telah muncul di wajah Meng Hao. Tetapi bahkan sebelum dia bisa selesai berbicara, celah di tanah tertutup sepenuhnya. Tidak ada jejak bahwa itu bahkan ada. Patriarch Reliance tidak terlihat dan tidak berbicara. Satu-satunya hal yang tersisa adalah tujuh lampu yang menyala dan cahaya yang berkedip-kedip yang mereka lemparkan. Tujuh Cores dan satu jiwa yang baru lahir membiarkan aliran tipis Qi. Aliran tidak berasal, meskipun. Begitu mereka meninggalkan lampu, mereka tersedot ke tanah.

“Patriarch Reliance, aku membiarkan diriku diracun karena kamu. Kamu dari generasi senior, dan kamu adalah seorang ahli yang kuat. Bagaimana bisa seseorang sekuat kamu melakukan hal seperti ini ?! ”

“Aku bukan ahli atau berkuasa,” jawab Patriark dengan batuk ringan. “Saya sudah seperti ini sejak saya masih muda. Dan itu bukan Batu Roh biasa, Nak. Basis Kultivasi kamu tidak cukup tinggi untuk bisa diceritakan. Tunggu sampai kamu berada di tahap Pemutusan Roh, maka Kamu akan tahu betapa menakjubkannya harta itu. “

“Kamu … Patriark, apa yang terjadi? Aku mengalami banyak masalah! Kenapa kamu melakukan ini !? ”Meng Hao sangat marah. Tapi semua yang ada di sekitarnya benar-benar sunyi. Patriarch Reliance tidak mengatakan apa-apa; sebenarnya, dia tampaknya mengabaikan Meng Hao.

“Patriark, aku tidak membutuhkan imbalan lain. Aku hanya perlu bantuan untuk menghilangkan racun ini. Kamu … Patriark, Murid terus berusaha mencari cara untuk membawa orang-orang di sini untuk membantumu
 
memulihkan basis Budidaya kamu. Bagaimana kamu bisa melakukan ini padaku?!?! ”

Meng Hao berteriak beberapa kali lagi, tetapi bisa melihat Patriarch Reliance tidak merespons. Meskipun dia hanya seorang sarjana sederhana, dia sangat marah pada saat ini. Dia telah ditipu, dan tidak bisa membantu tetapi mulai mengutuk.

“Patriarch Reliance, kau bajingan!” Untuk Meng Hao mengatakan sesuatu seperti ini menunjukkan bahwa dia sangat marah.

Tiba-tiba, suara Patriarch Reliance bisa didengar. “Nak, menurutmu siapa yang mengutuk? Apakah kamu benar-benar berani memaki saya? Aku akan menamparmu sampai mati! “

“Aku mengutukmu!” Jawab Meng Hao dengan marah. “Jika kamu akan menamparku, maka silakan. Aku keracunan, jadi Aku akan segera mati. Pergi dari sini!”

Patriarch Reliance batuk beberapa kali. “Ahhhh. Sudahlah, sudahlah. Aku selalu memiliki temperamen yang baik. Hei, Kamu satu-satunya pewaris Reliance Sect. Saat ini, kami adalah satu-satunya orang di seluruh Sekte! Saya tidak akan marah padamu. Sebenarnya, banyak orang telah mengutuk saya selama bertahun-tahun. Itu tidak masalah. Dengar, kau tidak bisa menyalahkanku. Aku bahkan tidak bisa kembali! Zona meditasi terpencil saya telah disegel. Aku hanya bisa keluar jika kamu membawa kelompok orang lain. Aku tidak bisa membantumu sekarang bahkan jika aku mau. “Kata- katanya menjadi lebih dan lebih meyakinkan ketika dia berbicara. Dia benar- benar baru saja memperbarui segel, dan jika dia ingin menerobos, perlu menghabiskan beberapa bulan untuk melakukannya.

“Kamu bajingan!” Kata Meng Hao, akhirnya memahami kebenaran situasi. Dia hanya bisa mengertakkan giginya dan terus mengutuk. Tapi apa pun yang dia katakan, Patriarch Reliance tidak menanggapi. Pada akhirnya, dia mulai menyenandungkan sedikit nada. Lagu kecil yang bahagia bergema, dan akhirnya Meng Hao menyadari bahwa tidak ada yang dia lakukan akan mencapai apa pun. Shameless Patriarch Reliance tidak akan membuat penampilan.
 
Wajahnya dipenuhi amarah yang gelap, dia melihat sekeliling. Tidak ada tas memegang tertinggal dari para ahli Formasi Inti. Patriark Reliance jelas sangat pelit dan telah mengambilnya untuk dirinya sendiri. Tatapan Meng Hao jatuh pada tujuh lampu Iblis. Sambil menggertakkan giginya, dia menampar tasnya. Sepuluh pedang terbang muncul dan terbang lurus ke arah lampu.

Namun, sebelum mereka bisa mendekati lampu, pedang mulai bergetar dan bercahaya terang. Kemudian mereka hancur berkeping-keping.

Meng Hao sangat marah. Melihat Qi dari lampu minyak merembes ke tanah, dia menampar tasnya memegang lagi dan dua pedang kayu beberapa keluar. Mereka tidak menemui perlawanan sedikit pun, tetapi ketika mereka mencapai lampu minyak, mereka melewati mereka, seolah-olah mereka bahkan tidak ada di sana. Tidak ada reaksi sedikit pun dari mereka.

“Seorang Penggarap Jiwa yang Baru Lahir dan enam Pelatih Pembentukan Inti,” kata Patriarch Reliance, suaranya ceria. “Energi spiritual mereka sangat berlimpah. Adapun pedang jelek kamu, yah, tujuh lampu iblis aku terputus dari semua item ajaib lainnya. Item yang tidak hidup tidak dapat memengaruhinya. Mungkin jika kamu sedikit lebih terampil, Kamu akan memiliki beberapa opsi lagi. Tapi maaf, kamu tidak bisa mencuri barang- barang dari saya! “Dia terus menyenandungkan lagu kecilnya yang ceria. Saat ini, dia duduk bersila di depan kompas Feng Shui kecil seukuran tangan.
Untaian Qi yang tenggelam dari atas menjadi merah cerah, dan kemudian diserap oleh kompas.

Wajah Meng Hao tumbuh semakin suram saat dia mengambil pedang kayu itu. Dia tidak pernah membayangkan bahwa Patriarch Reliance, yang berasal dari generasi senior dan memiliki basis Budidaya yang tinggi, akan memperlakukan Penggarap Kondensasi Qi dengan tidak tahu malu. Hadiah Batu Roh kelas rendah sederhana? Yang lebih buruk adalah bagaimana dia mengklaim Batu Roh adalah objek yang luar biasa.

Tidak peduli dari sudut mana Meng Hao melihatnya, tampaknya itu benar- benar biasa. Itu tidak lebih dari Batu Roh kelas rendah.

Sebelumnya, Meng Hao mengira dia sangat peduli tentang Batu Roh. Tapi ternyata Patriarch Reliance sama pelitnya dengan ayam besi yang tidak bisa
 
dicabut bulu-bulunya! Dia benar-benar pelit!

“Satu Batu Roh tingkat rendah. Kamu bajingan, kamu melakukan ini dengan sengaja! “Meng Hao mengepalkan tinjunya. Dia merasa seperti akan menjadi gila. Bukan hanya kata-katanya yang tidak sopan, tetapi di dalam hatinya, setiap dan semua kesan baik yang dia miliki tentang Patriark Reliance juga dihapus.

Setelah beberapa saat, dia berbalik, rahangnya mengepal. Dia ingin membuang Spirit Stone kelas rendah, tapi akhirnya, dia memasukkannya ke dalam tas pegangannya. Kemudian, dia pergi dengan marah.

“Aiya, kamu akan pergi? Baiklah baiklah. Jangan lupa untuk kembali beberapa waktu untuk bergaul dengan Patriark! Anda satu-satunya pewaris saya, dan Sekte hanya memiliki kita berdua sekarang. Ini rumahmu; Anda dapat kembali kapan saja. Kadang-kadang saya merasa kesepian, jadi pastikan untuk kembali dan menemani saya. ”Dia terus menyenandungkan nada cerianya.

Meng Hao tidak mengatakan apa-apa. Dia berjalan pergi dengan marah, nada kecil Patriarch Reliance bergema di telinganya.

“Ai, Sayang sekali aku disegel di sini, kalau tidak, aku akan menemuimu secara pribadi.” Suara Patriarch Reliance sangat ceria saat dia menyaksikan Meng Hao dari dalam kamar meditasinya yang terpencil. “Meng Hao, kamu anak yang baik. Kamu sedikit terlalu tegang. Semoga di masa depanmu bisa belajar menjadi sedikit lebih seperti saya. “

“Kamu benar-benar tidak akan keluar?” Kata Meng Hao dengan murka. Pada saat ini, dia berjalan melewati area yang ditutupi dengan mantra pembatas berwarna abu-abu. Tiba-tiba, dia berhenti berjalan.

“Tentu saja. Dengar, aku tidak pernah berbohong. Jika aku mengatakan bahwa aku tidak bisa keluar, maka aku tidak bisa. Bukannya aku tidak ingin membantumu, hanya saja, hei…. Uh. Apa yang kamu lakukan? ”Di tengah pidatonya yang berpuas diri, tiba-tiba dia berhenti berbicara dan matanya membelalak.
 
Meng Hao telah berbalik dan melihat dengan dekat mantra pembatasan abu- abu. Selama pertempuran antara Lord Revelation dan Patriarch Reliance, mantra restriktif di seluruh area telah rusak. Mereka perlahan pulih, tetapi saat ini, masih ada retakan yang terlihat. Beberapa celah cukup besar untuk menjadi lubang, sebenarnya, meskipun perlahan-lahan ditutup kembali.

Dalam mantra yang membatasi ini adalah gunung Spirit Stones. Mereka telah dikumpulkan oleh Patriarch Reliance selama hidupnya. Sebagian besar dari mereka adalah Batu Roh kelas rendah, tetapi lebih dari beberapa adalah Batu Roh kelas menengah, yang jauh lebih berharga.

Tanpa sepatah kata pun, Meng Hao menampar tasnya memegang. Pedang kayu muncul dan menusuk langsung ke dalam lubang. Segera, kemampuan pedang untuk menyerap energi spiritual terwujud. Mantra terbatas itu bergetar, mencoba memperbaiki dirinya sendiri, tetapi tidak berhasil. Pedang kayu kedua muncul, dan itu juga ditusuk ke dalam lubang. Pedang menyebar terpisah, dan tak lama lubang itu selebar tangan seorang anak.

Biasanya, Meng Hao tidak bisa melakukan hal seperti ini. Tetapi karena retakan dan lubang mantra, ia memiliki kesempatan unik.

“Apa yang kamu lakukan?” Suara Patriark Reliance menggema dari dalam tanah. Dia menatap dengan kaget. Dia memiliki kepribadian yang pelit, tetapi senang bisa mempertontonkan akumulasi harta karun seumur hidupnya. Dia suka melihat mata orang memerah ketika mereka bisa melihat, tetapi tidak menyentuh harta karun. Dia juga sangat percaya diri dalam mantra yang membatasi. Mereka terhubung dengan kekuatan hidupnya, jadi kecuali dia mati, tidak ada yang bisa menerobos mereka.

Namun, karena beberapa properti aneh yang ada di Lord Revelation, beberapa masalah muncul ketika Patriarch Reliance menyerapnya. Karena itu, mantra pembatas agak lambat dalam pemulihan mereka. Ini sedikit slip- up di pihaknya.

“Meng Hao, bahkan dengan lubang itu di sana, kamu tidak akan bisa mengambil semua Stones Stones,” tertawa Patriark Reliance. “Terlalu banyak. Kamu tidak akan bisa memasukkannya ke dalam. Oh well, itu tidak
 
masalah. Aku orang yang murah hati. Silakan dan ambil beberapa, Aku tidak peduli. “

Meng Hao mengeluarkan harrumph dingin. Sekarang setelah pedang kayu itu membuka lubang, dia merogoh jubahnya dalam-dalam dan mengeluarkan kantong Kosmos dan mengarahkannya ke lubang kecil.

Basis Budidaya Meng Hao dibebankan ke tindakan seperti kuda liar. Gunung Batu Roh mulai bergetar, dan kemudian, satu demi satu mereka mulai terbang keluar dari lubang, tersedot ke dalam kantong Kosmos.

Lebih cepat dan lebih cepat, Batu Roh terbang ke lubang hitam yang merupakan kantong Kosmos. Patriarch Reliance menonton pertunjukan yang menyilaukan, dan pekikan ngeri terdengar dari mulutnya.

“Satu tas Kosmos …. Sial, bagaimana kamu bisa mendapatkannya! Itu tidak terlihat oleh Sense Spiritual, dan dapat berisi gunung dan sungai. Kamu kamu kamu…. Batu Rohku! Saya melewati banyak cobaan dan kesengsaraan sepanjang hidup saya untuk mengumpulkan banyak Batu Roh itu. Meng Hao, tinggalkan beberapa untukku! ”Tangisannya yang menyakitkan terus bergema, dan tanah mulai bergetar. Dia jelas melepaskan sebagian dari kekuatannya.
Namun segel baru saja diletakkan pada tempatnya ….

Meng Hao tertawa dingin ketika dia mendengarkan tangisan menyedihkan Patriarch Reliance. Segera gunung Batu Roh menyusut menjadi bukit kecil. Meng Hao benar-benar melampiaskan limpa.

“Kamu berani merampokku?” Pikir Meng Hao, menggertakkan giginya. “Lalu aku akan merobekmu lebih jauh lagi! Aku akan menghapus semua harta Anda! “

“Meng Hao, kau pengkhianat! Ini terlalu berlebihan! ”Patriarch Reliance merasa seolah-olah organ-organ dalam tubuhnya akan meledak. Dia ingin keluar dari segel, tetapi itu baru saja dipasang. Butuh berbulan-bulan sebelum dia bisa memecahkannya.

Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa Meng Hao akan memiliki tas Kosmos, atau bahwa dia tidak akan bisa mengambil akumulasi seumur
 
hidupnya dari Batu Batu. Pada saat ini, Patriarch Reliance merasa seolah- olah pedang raksasa tak terlihat berputar di sekitarnya, menebasnya untuk setiap Batu Roh yang hilang.

Seolah-olah dia diretas berkeping-keping. Hatinya sakit.

Dia selalu memiliki kepribadian yang aneh. Dibandingkan dengan Penggarap lainnya pada generasinya, ia adalah orang aneh sejati. Keserakahan dan kekakuannya tumbuh bersama dengan basis Budidaya dan usianya. Dia bahkan tidak memiliki sedikit pun aura seorang ahli yang kuat. Dia juga tampaknya tidak memiliki garis bawah dalam hal apa pun.

Beberapa ratus tahun yang lalu, selama Severing pertamanya, pencerahan Dao-nya berkaitan dengan keserakahan. Kamu bisa mengatakan bahwa itu telah mempengaruhi semangatnya, dan merupakan bagian dari Kultivasinya.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

I Shall Seal The Heaven - Chapter - 85

Babak 85: Giok Penyegel Setan Kuno

Serakah dan pelit. Pelit untuk inti, bahkan dalam hal Budidaya. Ini adalah Dao-nya. Dalam pencerahannya, harta adalah hal yang paling penting. Ini adalah hal-hal yang menyebabkan Putusnya Roh Pertama.

Inilah sebabnya mengapa daerah meditasinya memiliki banyak area yang dilindungi oleh mantra pembatas. Itu adalah tabungan hidupnya.
Mengumpulkan semua item ini bukan hanya hobi, itu adalah versinya tentang Dao.

Untuk melihat semuanya menghilang di depan matanya, dia dipenuhi duka dan kemarahan.

Dalam waktu sepuluh napas, gunung Batu Roh hilang. Bahkan ada sepotong batu giok acak di bawah gunung. Itu juga tersedot ke dalam kantong Kosmos.

“Itu pesona keberuntunganku. Sialan, Meng Hao, tinggalkan jimat keberuntunganku. Kamu …. “Sebelum dia bisa selesai berbicara, matanya melebar lagi. Setelah mengambil semua Batu Roh, Meng Hao melihat sekeliling, matanya bersinar. Patriarch Reliance mulai bergetar.

Sorot mata Meng Hao seperti seorang pencuri ulung.

Pandangannya jatuh ke halaman kecil. Di belakang mantra restriksi yang retak dapat dilihat berbagai tanaman obat dari berbagai warna. Mereka jelas luar biasa.

Meng Hao mengenali beberapa tanaman sebagai yang dijelaskan dalam cangkang kura-kura berharga Shangguan Xiu. Saat dia melangkah maju, jari- jarinya berkedip, dan kedua pedang kayu itu muncul. Mereka menusuk ke
 
celah di perisai yang diciptakan oleh mantra pembatas. Retakan perlahan melebar.

“Meng Hao, Apakah kamu benar-benar akan mencuri barang-barang berharga aku juga? Aku Patriarkmu! Saya membayar mahal untuk mencuri halaman obat itu bertahun-tahun yang lalu …. ”Patriark Reliance semakin cemas.
Suara gemuruh dari bawah tanah semakin kuat, tetapi Meng Hao bahkan tidak berkedip. Dia senang akhirnya bisa melampiaskan amarahnya.

“Roh ilahi saya menanam … kamu, Kamu … kamu mencabut semuanya!” Kemarahan Patriark Reliance melonjak ke surga. “Itu Pohon Outlander saya. Aku merawatnya selama ratusan tahun sebelum bertunas, kamu tidak bisa menerimanya …. “Di tengah protes melengking Patriarch Reliance, Meng Hao membersihkan halaman selembut seolah-olah dia menggunakan pisau cukur. Dia mengisap semuanya ke dalam kantong Kosmos. Pada saat dia menarik kedua pedang kayu itu, halaman itu tampak seperti tersapu badai besar.

“Cukup, cukup,” kata Patriark buru-buru, melihat kekosongan. “Dengar, Patriark kecil, tinggalkan beberapa hal untuk Patriark tua di sini. Jangan ambil yang lain…. Kamu tidak diperbolehkan menyentuh barang-barang saya lagi. Meng Hao, kamu mendengarkan Patriark, oke? Sebagai anggota generasi junior, Kamu harus memiliki sedikit rasa hormat. Kamu….”

“Aku sudah seperti ini sejak masih muda,” kata Meng Hao dengan mendengus dingin, melemparkan kata-kata Patriark Reliance kembali padanya. Melihat sekeliling, dia melihat satu perisai mantra yang membatasi. Di bawahnya tampak tiga pohon kecil yang layu. Namun, pada setiap pohon ada daun yang sesekali berkilau dengan lengkungan energi, membuatnya tampak luar biasa.

Meng Hao belum pernah melihat yang seperti itu, tetapi mengingat ini adalah zona meditasi Patriarch Reliance, dan dilindungi dengan mantra terbatas, dia pikir itu pasti sangat berharga. Matanya berkilauan, dia berjalan mendekat dan menikam pedang kayu menjadi retakan dalam mantra restriktif yang masih pulih.

“Itu adalah Daun Petirku. Ini adalah tanaman obat jenis Lightning yang bahkan langka di Domain Selatan! “Patriarch Reliance sekali lagi melolong
 
dengan keras. Sepenuhnya mengabaikannya, Meng Hao mengangkat kantong Kosmos ke lubang di mantra yang membatasi. Pohon-pohon mulai bergetar bolak-balik. Kemudian, tiga daun robek dari pohon-pohon, berubah menjadi tiga busur petir hitam yang melesat ke kantong Cosmos.

Yang lebih menyebalkan bagi Patriarch Reliance adalah bahwa setelah daun memasuki tasnya, Meng Hao tidak berhenti. Pohon-pohon terus bergoyang- goyang sampai tiba-tiba mereka terbang dari tanah, akarnya dan semuanya, dan tersedot ke dalam kantong Kosmos. Di sebelah pohon ada bendera ungu kecil yang menempel di tanah, yang juga terhisap ke dalam tas.

“Kamu bahkan … kamu merobek Pohon Petir oleh akarnya dan mengambilnya juga! Anda benar-benar membuatku jengkel !! Meng Hao, Kamu bajingan kecil, kamu mengambil Bendera Petir juga? Itu tidak terlalu kuat; itu hanya bisa bertahan melawan serangan Yayasan Pendirian. Tapi itu bisa menyerap petir! kamu membutuhkannya untuk menumbuhkan Daun Petir
!! Hati Patriark Reliance meneteskan darah ketika dia melolong dan memaki di kamar bawah tanahnya.

“Aku selalu memiliki temperamen yang baik,” dengus Meng Hao, melemparkan lebih banyak kata Patriark Reliance kembali ke wajahnya. “Kamu adalah Patriark Sekte Reliance. Saat ini, kami adalah satu-satunya orang di seluruh Sekte! Saya dari generasi junior tidak akan marah padamu. Sebenarnya, banyak orang telah mengutuk saya selama bertahun-tahun. Itu tidak masalah. “Sekali lagi, dia melihat sekeliling.

Ini menyebabkan hati Patriarch Reliance untuk merebut. Ketika dia melihat tatapan Meng Hao meluncur melewati area lain dengan tanaman obat, dia menghela nafas lega. Zona meditasinya mengandung akumulasi harta karun seumur hidupnya, tetapi bahkan tetap saja, harta karun itu dapat dikategorikan menjadi barang berkualitas tinggi dan rendah.

“Jangan menyentuh bayiku,” pikir Patriarch Reliance. “Yang lainnya … mereka hanya meremehkan harta duniawi. Aku bisa mengumpulkan lebih banyak lagi nanti jika aku mau. “Gigi Patriarch Reliance terkepal, tapi hatinya masih terus meneteskan darah. Sebenarnya, kata “sepele” agak dipaksakan.
 
Dalam beberapa saat, Meng Hao telah membersihkan beberapa halaman tanaman obat. Kemudian dia pindah ke daerah lain. Patriarch Reliance hanya bisa mengepalkan rahangnya. Dia bisa melakukan tidak lebih dari melepaskan semburan pelecehan pada Meng Hao. Dia mengutuk dan mengutuk, tidak pernah mengulangi dirinya sendiri selama lebih dari setengah kalimat.

Saat dia mengutuk, Meng Hao mulai bersenandung sedikit. Itu adalah lagu kecil yang membahagiakan, dan kebetulan itulah satu-satunya yang telah dinyanyikan oleh Patriarch Reliance sebelumnya. Ketika Patriarch Reliance mendengarnya, itu membuatnya sangat marah sehingga dia hampir batuk darah. Perasaan yang dia alami tidak mungkin untuk dijelaskan, tetapi cukup untuk mengatakan, dia sekarang mengalami dampak penuh dari kemarahan Meng Hao.

Patriarch Reliance menyaksikan Meng Hao melihat sekeliling. Ketika tatapannya jatuh pada bentangan dinding pendek, hati Patriark Reliance mulai berpacu, dan dia dengan marah berkata, “Dasar bajingan, kau terlalu kejam! Saya tidak menghilangkan racun kamu, itu saja. Aku bahkan memberimu hadiah. Batu Roh kelas rendah masih merupakan Batu Roh. ”

Meng Hao telah memeriksa hampir semua mantra restriksi untuk retakan. Di area ini, banyak mantra restriktif yang sepenuhnya pulih.

Dia mengelilingi daerah itu, matanya berkedip bolak-balik. Tiba-tiba, dia menyadari bahwa Patriarch Reliance telah berhenti berbicara. Dia hanya mengambil sekitar tiga puluh persen dari harta karun di daerah itu, dan sebagian besar adalah tanaman obat. Dia masih ingin melampiaskan kemarahan, jadi dia memutuskan untuk membuat satu lingkaran lagi untuk memeriksa mantra pembatas yang rusak.

Ketika dia kembali ke tempat dia mulai, dia mengerutkan kening. Sepertinya tidak ada sesuatu yang istimewa di sana. Dia melihat sekeliling dan memperhatikan hamparan dinding pendek. Ketika dia mulai berjalan ke sana, Patriarch Reliance tiba-tiba mulai berbicara lagi.

“Baiklah baiklah. Meng Hao, kau satu-satunya pewarisku. “Saat Patriarch Reliance menyaksikan Meng Hao berjalan menuju dinding pendek, dia
 
menjadi semakin cemas. Tetapi kecemasannya tidak dapat dideteksi dalam suaranya. Dia terdengar agak emosional ketika dia berkata, “Aku akan menghilangkan racunmu. Tunggu saja tiga bulan. Aku akan keluar dan mengurusnya untuk kamu. Maka kamu bisa memberi saya harta aku kembali. Apa yang kamu katakan? Jangan khawatir, Aku selalu menepati janji saya.
Kali ini, Aku akan bersumpah atas nama Sekte. Aku pasti tidak akan menipu kamu. “

Meng Hao berhenti berjalan dan menatap tanah. Matanya berkedip, dan dia tidak mengatakan apa-apa. Dia berjalan berkeliling, tampaknya tenggelam dalam pikiran; akhirnya dia mendekat ke dinding pendek.

“Aku tidak pernah mengatakan bahwa aku tidak akan menghilangkan racunnya,” kata Patriarch Reliance. Dia menghela nafas. “Hanya saja, menghilangkan racun itu akan membutuhkan pengorbanan dari basis Kultivasi saya. Aku harus menghabiskan banyak energi yang baru saja aku serap. ”Suaranya tampak dalam dan mendalam, tetapi dalam kenyataannya, ketika dia melihat Meng Hao mendekati dinding pendek, hatinya dipenuhi dengan kegelisahan akut.

Meng Hao diam. Setelah beberapa napas, tiba-tiba ia berbicara.

“Mengapa kamu mulai berbicara ketika aku mulai berjalan ke dinding ini, Patriark? Dan mengapa kamu tiba-tiba menyebutkan membuang racun aku? Mungkinkah ada harta karun khusus yang disembunyikan di sini? “Ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, mata Patriarch Reliance menjadi lebar. Dia menyadari bahwa dia telah mengatakan hal yang salah. Dia diam-diam mengutuk Meng Hao karena begitu licik.

“Aku hanya berusaha melakukan hal yang benar,” kata Patriarch Reliance dengan harrumph dingin. “Lihat nak, kamu …” Sebelum dia bisa selesai berbicara, Meng Hao melompati tembok.

Ini diisi Patriarch Reliance dengan rasa takut dan gentar. Jantungnya mulai berdebar dan wajahnya jatuh. Setelah melompati tembok, Meng Hao melihat sekeliling. Ternyata, ada mantra pembatas di sini.
 
Itu tidak terlihat sangat istimewa. Tertutup di dalamnya adalah slip giok. Adapun mantra restriktif, itu tidak lengkap; masih ada beberapa retakan di dalamnya. Meng Hao tidak tahu apa slip giok itu, tapi tanpa ragu-ragu, dia menjentikkan lengan bajunya, menusuk dua pedang kayu ke dalam mantra. Dia membuka lubang, lalu menggunakan kantong Kosmos untuk mengambil slip giok.

Melihat slip batu giok menghilang ke dalam tas Meng Hao menyebabkan Patriarch Reliance mengeluarkan jeritan nyaring. Tanah berguncang sangat keras hingga sepertinya bisa retak. Sebelumnya, Patriarch Reliance kesal melihat Meng Hao mengambil hartanya, tetapi kemarahan ini jauh lebih intens.

“Meng Hao, kamu tidak bisa mengambil batu giok itu pergi! Bahkan aku tidak berani mendekatinya. Itu milik seorang teman yang meninggalkannya di sini untuk menjaga keamanan. Kamu tidak memiliki bakat terpendam atau takdir untuk menyentuhnya! Jangan lepaskan itu! “

Tanpa memedulikannya, dia melompat ke pedang terbang dan melintas menuju pintu keluar pusaran. Pada saat yang sama, dia menampar kantong Kosmos dan mengeluarkan slip giok. Menekannya di dahinya, dia memberikan kekuatan spiritual ke dalamnya. Ekspresinya berubah ketika tiga karakter muncul di benaknya, diisi dengan aura setan.

“Setan Sealing Sekte ….”

“Meng Hao, kau bajingan kecil, kembali ke sini! kamu menunggu sampai saya menembus segel ini. Lalu kamu selesai! “Patriarch Reliance menjerit marah.

Saat lolongan bergema, mata Meng Hao berkedip. Dia berhenti di mulut pusaran, dan kemudian melihat kembali ke bawah.

Matanya mulai berkilau. Ketika Patriarch Reliance melihat ini, hatinya mulai berdebar lagi, dan firasat aneh memenuhi hatinya. Dalam hatinya, dalam benaknya, Meng Hao tampak seperti tidak lebih dari pencuri yang keluar- masuk.

—–
 
Bab ini disponsori oleh Randall Klatt

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.