--> -->

Pemberontakan Taipeng Jilid 07

Jilid 07

Baru setelah dua orang itu nampak menggerakkan tangan memukul tubuh Bu Beng Kwi, ia tahu bahwa mereka bukanlah dua orang muda itu dan iapun menjerit melihat Bu Beng Kwi dipukul.

#Desss.....!." Jerit yang keluar dari mulut Sheila itulah yang menarik kembali Bu Beng Kwi ke dalam alam sadar, akan tetapi dia telah terkena pukulan yang keras sekali pada dadanya, yang membuat tubuhnya terbanting keras dan bergulingan. Sheila menggigil dan tak kuat berdiri, berlutut dan memandang dengan mata terbelalak penuh rasa gelisah. Akan tetapi, setelah menerima pukulan hebat pada dadanya dan disusul tendangan keras yang membuat tubuhnya terlempar, Bu Beng Kwi yang terkejut mendengar jeritan Sheila tadi, dapat meloncat bangun kembali. Tubuhnya yang tinggi itu nampak bergoyang-goyang sedikit ketika dua orang lawannya sudah berloncatan datang mendekat.

#Ha, lihat mukanya! Tentu dia ini orangnya!# terdengar seorang di antara mereka, yang tubuhnya gendut, berkata dengan suara parau dan dalam.

#Benar, Toako, tentu dia orangnya. Hei, benarkah engkau yang berjuluk Bu Beng Kwi?# kata yang bertubuh tinggi besar dan kedua lengannya panjang sepeti lengan orang hutan. Bu Beng Kwi menarik napas panjang, merasa betapa dadanya nyeri.

Pukulan orang berlengan panjang tadi mengandung sinkang yang kuat dan dia tahu bahwa dia telah menderita luka cukup parah di dalam dadanya. Bahkan mulutnya sudah merasakan darag! akan tetapi, Bu Beng Kwi bersikap tenang ketika dia melangkah maju menghampiri dua orang itu.

#Siapakah kalian ini, orang-orang pengecut yang tidak tahu malu menyerang orang yang tidak bersiaga?# tanyanya, suaranya tenang namun berwibawa.

#Bu Beng Kwi, ingatkah engkau ketika engkau membunuh pasukan Tai Peng dan juga Tung-hai Siang-liong? Kami adalah rekan-rekannya, kami tokoh-tokoh Tai Peng yang datang untuk menghukummu. Berlututlah agar kamu menyerah dan kami bawa menghadap pimpinan kami di Nan-king,# kata yang berperut gendut. Kini Bu Beng Kwi sudah dapat memulihkan tenaganya dan pandang matanya sudah terang kembali. Dia melihat bahwa dua orang itu ternyata mengenakan jubah pendeta, dan rambut mereka digelung seperti biasa para tosu menggelung rambutnya. Akan tetapi, dia melihat gambar pat-kwa di dada mereka dan tahulah dia bahwa dia berhadapan dengan dua orang tokoh Pat-kwa-pai yang terkenal sebagai pemberontak yang gigih dan memiliki banyak orang pandai.

#Hemm, kiranya dua orang tosu Pat-kwa-pai!# katanya dengan senyum di kulum. #Pantas Tai Peng melakukan penyelewengan, kiranya dibantu oleh orang-orang dari Pat-kwa-pai yang terkenal berkedok agama dan perjuangan untuk mengelabui rakyat jelata. Benar, aku telah membasmi pasukan kecil Tai Peng yang melakukan perampokan dan pembunuhan terhadap para pengungsi, dan kemudian Tung-hai Siang- liong yang menyerangku juga roboh binasa. Lalu kalian mau apa?#

#Hemm, manusia sombong. engkau sudah terluka parah dan menghadapi maut, masih saja membuka mulut besar dan tidak cepat berlutut menyerahkan diri?# bentak si lengan panjang.

#Hiante, tak perlu banyak cakap, bunuh saja dia!# kata yang berperut gendut dan diapun cepat menerjang ke depan, mengirim tendangan ke arah perut Bu Beng Kwi. Si gendut ini agaknya memang ahli tendang yang amat lihai. Biarpun perutnya gendut sekali, namun kakinya dapat terangkat tinggi, cepat seperti kilat menyambar dan mengandung tenaga yang kuat sekali ketika dia menendang. Tendangan ini tadi pernah membuat tubuh Bu Beng Kwi terlempar jauh. Akan tetapi sekali ini Bu Beng Kwi telah siap siaga. Kemarahan membuat darahnya seperti mendidih dan melihat datangnya tendangan, dia bukan mengelak bahkan melangkah maju menyambut tendangan itu. Dengan kecepatan yang tak dapat diikuti dengan mata, tahu-tahu dia telah menangkap tumit kaki yang menendang itu, terus mendorong kaki itu ke atas dengan kekuatan penuh, sedangkan tangan kanannya memukul ke arah perut gendut itu dengan tangan terbuka.

#Hukkk!!# Tubuh si gendut itu terlempar jauh ke belakang setelah perutnya dimasuki tangan itu. Tubuh yang gendut itu terbanting keras di atas tanah dan si gendut itu tidak dapat bangun, hanya mengaduh-aduh memegangi perutnya yang terasa mulas dan kepalanya yang benjol-benjol karena ketika terbanting tadi, kepalanya bertemu dengan batu yang keras. Si tinggi besar menyerang pada detik berikutnya, tidak mampu menolong temannya dan kedua lengannya yang panjang itu sudah menyambar, yang kiri mencengkeram ke arah kepala Bu Beng Kwi sedangkan yang kanan menghantam ke arah lambung. Serangannya dahsyat dan kuat bukan main sampai terdengar suara angin bercuitan ketika kedua lengan panjang itu bergerak.

Akan tetapi Bu Beng Kwi yang sudah marah bukan main itu tidak memberi kesempatan kepada lawan kedua ini. Sebetulnya, kalau saja Bu Beng Kwi tidak terluka karena serangan gelap ketika dia dalam keadaan tidak sadar tadi, mungkin dia tidak akan menurunkan tangan besi karena tingkat kepandaian dua orang itu masih jauh di bawah kalau dibandingkan dengan tingkatnya. Begitu melihat lengan yang tadi memukulnya menyambar, dia memapaki dengan tangan kanannya, menangkap tangan yang mencengkeram ke arah kepalanya. Dua tangan yang jari-jarinya terbuka itu saling bertemu dan saling cengkeram, sedangkan lengan kiri Bu Beng Kwi menagkis tangan yang menghantam lambung, dan meneruskan tangkisan itu dengan mendorong dada lawan dengan telapak tangan yang menangkis itu.

#Aughhhh......!# Si tinggi besar menjerit kesakitan karena lima buah jari yangan kirinya yang saling cengkeram dengan tangan kanan lawan itu terasa nyeri dan terdengar tulang-tulang lima jarinya patah-patah, kemudian setelah pukulannya pada lambung tertangkis, tiba-tiba telapak tangan Bu Beng Kwi sudah mengenai dadanya. #Desss....... Tubuhnya terlempar dan menimpa tubuh si gendut! Dua orang tokoh Pat-kwa-pai itu adalah orang-orang yang sudah cukup tinggi tingkatnya di perkumpulan mereka, karena mereka adalah tokoh tingkat tiga. Maka dapat dibayangkan betapa terkejut hati mereka ketika menghadapi Bu Beng Kwi, dalam segebrakan saja mereka telah menderita luka parah.

Mereka menjadi ketakutan dan sambil setengah merangkak dan saling bantu, keduanya bangkit melarikan diri tinggang langgang tanpa pamit lagi. Bu Beng Kwi tidak melakukan pengejaran, melainkan berdiri tegak dengan kedua kaki terpentang lebar, gagah dan menakutkan lawan. diam-diam Sheila yang nonton semua peristiwa itu, merasa kagum. Pahlawannya, penolongnya itu memang hebat bukan main! Akan tetapi, wanita ini menjerit ketika melihat betapa tiba-tiba tubuh yang jangkung itu terkulai dan roboh di atas tanah di dalam kebun itu! Sheila melupakan semua rasa sungkan dan takut, lalu ia berlari menghampiri. Melihat Bu Beng Kwi rebah miring, ia lalu berlutut dan memeriksa. ketia dalam cuaca remang-remang itu ia melihat wajah yang pucat itu, dan darah berlepotan mengalir keluar dari mulutnya, ia menjadi panik.

#Taihiap......!# Ia menubruk dan mengguncang-guncang pundak Bu Beng Kwi. #Ahh, taihiap...... sadarlah......! Taihiap......!# Melihat betapa ketika diguncang itu Bu Beng Kwi sama sekali tidak bangun, bahkan kepalanya nampak lemas terkulai seolah-olah dia sudah tidak bernyawa lagi, Sheila menjadi khawatir sekali.

Diguncang-guncang tubuh itu, didekapnya kepala itu, dipanggil- panggilnya, namun tetap saja Bu Beng Kwi tidak bergerak.

#Ibu, ada apakah, ibu?#

#Ahh, Henry, cepat bantu aku. gurumu telah berkelahi dan dia terluka parah. Mari kita angkat tubuhnya ke dalam pondok,# kata Sheila ketika melihat munculnya Han Le yang terkejut dan terbangun dari tidurnya mendengar jerit ibunya tadi. Han Le terkejut, hampir tak dapat percaya bahwa gurunya dapat terluka patah dalam perkelahian. namun dia tidak bertanya lebih lanjut, membantu ibunya dan dengan sudah payah mengangkut tubuh Bu Beng Kwi yang berat itu, setengah menyeret dan setengah mendukungnya, masuk ke dalam rumah dan erus k dalam kamar Bu Beng Kwi. Setelah tubuh itu direbahkan di atas pembaringan dan Sheila menyalakan lma batang lilin, ia semakin gelisah melihat betapa wajah yang buruk itu nampak sama sekali tidak memperlihatkan tanda-tanda hidup. Hanya ketika ia meraba dadanya, jantungnya masih berdetak dan napasnya, walaupun lambat, masih berjalan.

#Cepat, kau masakkan air, Henry!# kata Sheila. Anaknya itu tanpa bertanya apapun cepat melaksanakan perintah ibunya. Sheila menyuruh Han Le karena ia sendiri tidak sampai hati meninggalkan Bu Beng Kwi. Ia mempergunakan kain putih yang dibasahi dengan arak yang menghapus darah yang berlepotan di mulut Bu Beng Kwi. Hati Sheila takut bukan main tajut bukan main, khawatir kalau-kalau penolongnya itu tewas. membayangkan betapa penolongnya itu tewas, tak terasa lagi air matanya bercucuran dan iapun menangus sambil merangkul leher yang kokoh kuat itu. Ia menyandarkan mukanya di dada yang bidang itu sambil menangis.

Ketika Han Le masuk membawa air panas, dia melihat ibunya menangis dalam keadaan seperti itu dan diam-diam anak ini merasa heran, juga terharu. Dia sendiri amat sayang kepada gurunya, akan tetapi tak pernah ia melihat ibunya demikian dekat dengan gurunya. Diapun membantu ibunya mencuci muka, kaki dan tangan gurunya dengan air panas, terutama sekali menggunakan kain yang direndam air panas untuk memebersihkan dada dan tubuh atas yang telah ditelanjangi karena ketika Sheila memeriksa, dia melihat tanda tapak tangan menghitam pada dada yang bidang itu.

Bu Beng Kwi memang terluka parah dan kalau saja dia tidak memiliki tubuh yang terlatih dan amat kuat, tentu pukulan dahsyat yang dilakukan lawan ketika dia dalam keadaan tidak sadar itu sudah menewaskannya. Dia belum tewas, akan tetapi luka parah itu membuat dia tidak sadar selama tiga hari tiga malam!

Dan selama itu, Sheila tak pernah meninggalkannya lama-lama. Bahkan wanita ini hampir tidak makan, juga tidak pernah tidur walaupun puteranya membujuknya.

Sheila merawat Bu Beng Kwi, menyuapkan air bubur encer ke dalam mulut yang masih mampu menelan dalam keadaan setengah sadar namun masih selalu memejamkan mata dan tak pernah mengeluarkan suara itu. Pada hari keempat, pagi-pagi sekali Bu Beng Kwi menggerakkan pelupuk matanya, tubuhnya tergetar sedikit, dan diapun membuka kedua matanya. Dilihatnya Sheila tertidur sambil bersandar pada kursi di dekat pembaringan, sambil berlutut di bawah pembaringannya, Sedangkan Han Le duduk di tepi pembaringan. Anak itu tadinya melenggut karena kantuk, akan tetapi agaknya dia merasa bahwa gurunya bergerak, maka diapun cepat mendekatkan mukanya.

#Suhu......!# katanya lirih.

#Ssttt......# Bu Beng Kwi memberi tanda agar anak itu tidak berisik sambil melirik ke arah Sheila yang tidur pulas bersandarkan kursi. #Jangan ribut, ibumu sedang tidur.# Sambil berbisik Han Le berkata,

#Benar, kasihan ibu. sudah tiga hari dua malam ia tidak tidur dan baru malam ini saking lelahnya ia tertidur dan teecu menggantikannya menjaga suhu.# Bu Beng Kwi terkejut.

#Tiga hari tiga malam? Kau maksudkan aku pingsan selama itu. ?#

#Benar, suhu. Dan ibu selama itu menjaga suhu, menyuapkan air bubur, membersihkan tubuh suhu......# katanya dengan bangga.

#Ahhh......!# Bu Beng Kwi membuang muka agar anak itu tidak melihat betapa kedua matanya menjadi basah. seringkali dia merasa heran mengapa semenjak bertemu dengan Sheila, seringkali dia tidak dapat menahan mengalirnya air matanya, bahkan menangis tersedu-sedu seperti anak kecil. Padahal, dahulu dia tidak pernah mengenal tangis! Walaupun pernah dia menyesal secara mendalam, namun baru setelah dia bertemu Sheila saja dia banyak menangis. Hatinya diliputi keharuan yang mendalam dan iapun memejamkan matanya kembali, seperti hendak mengusir bayangan betapa wanita itu selama tiga hari tiga malam menjaganya tanpa tidur, mungkin tanpa makan, merawatnya penuh perhatian.

Bayangan ini seperti pedang berkarat yang menghunjam dan menembus jantungnya, membuat napasnya menjadi sesak dan kesehatannya yang belum pulih kembali itu tidak kuat menerimanya, membuat dia terkulai dan pingsan lagi. Han Le mengira suhunya tertidur, maka dengan hati lega karena suhunya sudah sadar dan bicara, diapun duduk melenggut dan akhirnya diapun terkulai dan tertidur di tepi pembaringan. Ketika Sheila terbangun, dilihatnya puteranya tertidur pulas di tepi pembaringan, dan Bu Beng Kwi masih seperti malam tadi, rebah seperti orang pulas atau pingsan. Akan tetapi dengan hati agak lega dilihatnya betapa tarikan napas Bu Beng Kwi sudah panjang-panjang dan lancar, juga ketika ia menyentuhnya, kaki tangannya sudah hangat dan merah, tidak pucat dingin seperti kemarin.

#Henry, bangunlah dan cepat masak air dan masak bubur,# katanya menggugah puteranya. Han Le terbangun.

#Ibu, semalam suhu telah sadar dan bicara sebentar denganku.#

#Ah, benarkah? Atau engkau hanya bermimpi? Buktinya engkau tertidur pulas.# Han Le menjadi ragu sendiri. Benarkah dia melihat suhunya sadar? Ataukah hanya mimpi belaka? Diapun cepat turun dan pergi ke dapur, sementara Sheila pergi mencuci muka dan membersihkan badan. Ia melakukan hal itu cepat-cepat karena tidak tega meninggalkan Bu Beng Kwi terlalu lama. Ia sudah kembali berlutut di tepi pembaringan dan melihat betapa orang itu masih juga belum sadar, ia memegang tangan Bu Beng Kwi.

#Taihiap, sembuhlah, taihiap. Kasihanilah aku, karena hanya engkau seoranglah gantungan harapanku, engkau seoranglah yang dapat membahagiakan hidupku, dapat membimbing dan mendidik puteraku. Taihiap, kasihanilah aku dan segera sembuhlah......# Dengan girang Sheila merasa betapa ada hawa panas menjalar dari telapak tangan yang lebar itu ke dalam tangannya, dan ia merasa pula betapa

jari-jari yangan itu gemetar sedikit. ketika ia melihat perlahan-lahan Bu Beng Kwi lepaskan pegangannya, kemudian membuka matanya, Sheila girang bukan main.

#Taihiap......! Engkau telah sembuh, bukan?# Bu Beng Kwi membuka matanya, memandang kepada wajah Sheila sampai beberapa lamanya, kemudian dia menarik napas panjang dan bangkit duduk. Ketika Sheila hendak merangkulnya dan membantunya duduk, dengan tangannya dia menolak dan dia duduk sendiri.

#Gan, toanio, lukaku parah juga, perlu pengobatan. Akan tetapi aku sudah mampu megobati diri sendiri sekarang, dan banyak terima kasih atas kebaikanmu selama aku sakit, toanio. Sekarang, beristirahatlah dan biarkan muridku Han Le yang melayaniku. Keluarlah, toanio.# Tentu saja ada perasaan kecewa di hati wanita itu yang ingin terus melayani sampai orang itu sembuh benar. Akan tetapi, mendengar suara yang berwibawa itu, yang bersungguh- sungguh, dan sinar mata yang mulai mencorong itu, iapun tidak berani membantah. Pula, ia harus bertukar pakaian dan membersihkan diri benar-benar karena selama beberapa hari ini ia tidak sempat. Juga makan. Ia harus makan kalau tidak ingin jatuh sakit.

#Baiklah, taihiap, semoga engkau lekas sembuh.#

#Terima kasih toanio.# Setelah sekali lagi menatap wajah buruk itu dengan sinar mata penuh kebahagiaan karena kini orang itu sudah sadar, dan wajahnya juga agak pucat karena kurang makan dan tidur itu berseri, Sheila meninggalkan kamar itu. Ia segera menuju dapur terlebih dahulu untuk membantu puteranya memasak bubur encer dan air teh, kemudian menyuruh puteranya melayani Bu Beng Kwi sebaik mungkin.

#Layanilah dia baik-baik, anakku. Dia telah sadar dan tentu akan sembuh kembali. Ingat, kalau ada apa-apa cepat beritahu aku. Aku ingin sekali melihat dia sembuh kembali seperti sediakala.#

#Ibu, susah benarkah hatimu ketika suhu sakit?# Han Le tiba-tiba bertanya, tangan kanan memegang panci bubur dan tangan kiri cerek teh.

#Tentu saja, bukankah kasihan melihat dia menderita?# #Ibu sangat mencinta suhu, ya? Seperti juga aku.# #Tentu, Henry. Dia orang baik.#

#Dia orang baik, ibu. Apakah ayah dulu juga sebaik suhu? Suhu selalu bercerita bahwa ayahku adalah orang yang paling baik dan paling gagah di dunia ini, dan selalu berpesan kepadaku agar aku kelak menjadi orang gagah seperti ayahku.# Sheila menelan ludah untuk menekan keharuan hatinya.

#Ayahmu juga orang baik sekali, akan tetapi, gurumu juga tidak kalah baik. Engkau boleh menjadi seperti ayahmu kelak, atau seperti gurumu. Sama saja. Mereka berdualah orang-orang yang paling baik di dunia ini bagiku.#

#Ibu, berapakah usia ayah ketika dia meninggal dunia?# Sheila menatap wajah anaknya dengan alis berkerut, tidak tahu apa yang terkandung di hati puteranya dengan pertanyaan itu, namun ia menjawab juga,

#Masih muda sekali, Henry, baru dua puluh tahun lebih......# Anak itu memandang ibunya dengan sinar mata tajam yang mengandung penasaran dan keheranan.

#Ayah masih begitu muda kenapa meninggal? Ibu hanya mengatakan bahwa ayah tewas sebagai pahlawan, seorang pejuang yang gagah perkasa. Akan tetapi bagaimana matinya, ibu? Apakah dalam pertempuran?#

Ibu muda itu menggeleng kepala. memang ia belum menceritakan tentang kematian suaminya kepada Han Le, akan tetapi diam-diam, janda ini tidak pernah dapat melupakan orang yang telah membunuh suaminya secara kejam. Koan Jit! Nama itu tak pernah dapat terlepas dari ingatannya, nama yang berlumuran darah suaminya, yang diingat dengan kebencian yang sedalam lautan dan setinggi langit. Koan Jit pembunuh suaminya yang tercinta, Koan Jit manusia yang dianggapnya paling keji dan paling jahat di dunia ini. Walaupun ia mendengar betapa kemudian Koan J it tewas dalam perjuangan sebagai seorang gagah perkasa yang mengorbankan nyawa demi keselamatan para pimpinan pejuang yang ditawan musuh, seperti yang didengarnya dibicarakan oleh para pejuang rakyat, namun kebenciannya tak pernah dapat terhapus dari dalam hatinya.

semula memang ia bercita-cita untuk mengusahakan agar puteranya belajar ilmu silat sampai mencapai tingkat tinggi agar dapat membalaskan kematian ayahnya dan agar puteranya itu kelak dapat membunuh Koan Jit yang jahat. Akan tetapi setelah mendengar kematian Koan Jit, iapun merasa kecewa dan menyesal, dan mengambil keputusan untuk tidak bercerita tentang musuh besar yang sudah tewas itu kepada anaknya. Kini cita-citanya berubah dengan sendirinya, dan ia hanya mengharapkan puteranya kelak akan menjadi seorang gagah perkasa, seorang pendekar dan pahlawan bagi rakyatnya. Akan tetapi kini, tiba-tiba saja puteranya bertanya tentang ayahnya. Ia tidak mungkin menyembunyikan lagi dan memang merupakan hak mutlak puteranya untuk tahu akan keadaan mendiang ayahnya yang belum pernah dilihatnya itu karena ayahnya tewas selagi Henry berada dalam kandungan.

#Tidak, anakku. Ayhmu tidak tewas dalam pertempurn dan hal ini memang membuat hatiku penasaran bukan main. Kalau ayahmu tewas dalam perjuangan, selagi bertempur dengan musuh, maka kematiannya itu akan mengharumkan namanya. Akan tetapi tidak, ayahmu tewas karena perbuatan seorang manusia iblis yang amat jahat, seorang manusia yang berhati kejam melebihi iblis, yang dengan curang telah membunuh ayahmu.#

#Siapakah orang itu, ibu?#

#Namanya Koan Jit, dan dia sebetulnya adalah suheng dari ayahmu sendiri.#

#Ah! Ah, kenapa suheng membunuh sutenya? Di mana orang kejam itu sekarang, ibu?# Wanita itu menarik napas panjang, merasa menyesal sekali.

#Dia telah mati, anakku.#

#Ahh! Bagaimana dia sampai membunuh ayah, ibu? Aku ingin sekali mendengarnya.# Sheila lalu menceritakan tentang Gan Seng Bu, ayah puteranya yang menjadi seorang pendekar dan pejuang yang gagah perkasa.

Thian-tok, seorang di antara datuk-datuk kaum sesat yang terkenal dengan sebutan Empat Racun Dunia, mempunyai tiga orang murid. Murid pertama adalah Koan Jit yang menjadi amat lihai dan mewarisi kejahatan gurunya, menjadi seorang tokoh yang ditakuti seperti iblis saking jahat, cerdik dan lihainya. Murid kedua adalah Ong Siu Coan yang sekarang menjadi pemimpin barisan pemberontak Tai peng yang amat terkenal dan telah menguasai seluruh Nan-king dan daerahnya itu. Murid ketiga adalah Gan Seng Bu. ternyata tiga orang murid itu mempunyai watak yang berbeda-beda. Koan Jit menjadi seorang yang jahat dan palsu di samping kelihaiannya. Ong Siu Coan menjadi seorang yang memiliki.ambisi besar ingin menjadi kaisar. Gan Seng Bu berwatak sederhana dan gagah perkasa.

Biarpun gurunya seorang datuk sesat, namun dia sendiri menentang kejahatan dan menjadi seorang pendekar, bahkan pejuang yang gagah perkasa. di dalam perjuangannya ini, dia menyelamatkan Sheila yang kemudian menjadi isterinya.

Ketika Koan Jit menyusup dan mengekor kepada bangsa asing kulit putih, menjadi seorang perwira dari orang barat, dia menggunakan muslihat untuk mendatangkan Gan Seng Bu dan Sheila yang sedang mengandung ke markas pasukan barat. Di sini Gan Seng Bu ditangkap dan dibujuk oleh orang kulit putih untuk membantu mereka seperti Koan Jit. Namun Gan Seng Bu tidak sudi dan akhirnya dia oleh orang kulit putih diserahkan kepada Koan Jit. Koan Jit mengajak sutenya itu mengadu kepandaian, Gan Seng Bu melawan, namun ketika Koan J it terdesak, dia mempergunakan pistol dan tewaslah Gan Seng Bu di tangan Koan Jit yang licik itu.

#Demikianlah, anakku. Aku membawa jenazah ayahmu ke dusun dan engkau sudah melihat kuburannya,# kata Sheila menghentikan ceritanya. Han Le mengangguk- angguk.

Kuburan itu sudah dikenalnya dengan baik, Kuburan ayahnya dan dalam benaknya, kalau dia mengingat tentang ayahnya, yang nampak hanyalah gundukan tanah itu saja.

#Lalu bagaimana matinya Koan Jit manusia jahanam itu, ibu?# tanyanya dengan suara mengandung kebencian. Sheila menarik napas panjang.

#Tuhan agaknya tidak menghendaki agar kita membalas dendam kematian ayahmu, Henry. Entah apa sebabnya, aku mendengar berita bahwa manusia jahanam itu telah berubah sama sekali. Dia bahkan membantu para pejuang, dan demi menyelamatkan para pimpinan pejuang yang tertawan, dia rela mengorbankan nyawanya. Dia tewas dalam usahanya yang berhasil, yaitu membebaskan para pimpinan pejuang yang tertawan musuh.#

#Jadi kalau begitu, di antara tiga orang murid dari kakek Thian-tok itu, yang dua orang telah tewas dan tinggal seorang lagi yang bernama Ong Siu Coan itu, ibu? Kalau begitu, dia adalah paman guruku. Kaukatakan tadi bahwa dia telah menjadi pemimpin pasukan besar yang berhasil?#

#Dia juga jahat sekali!# Sheila berkata. #Tahukah engkau siapa pasukan yang telah membuat kita lari mengungsi, bahkan yang hampir mencelakakan kita pada waktu kita lari mengungsi itu? Dan siapa pula orang-orang yang telah menyerang gurumu sehingga terluka? Mereka itu adalah pasukan Tai Peng, dan orang-orang yang menyerang gurumu itu adalah tokoh-tokoh Tai Peng, anak buah dari Ong Siu Coan itulah!#

#Ahhh......!# Anak itu tebelalak, merasa kecewa sekali.

#Kalau begitu, dua orang suheng dari mendiang ayah itu jahat semua, yang baik hanya ayah seorang, sayang dia telah meninggal dunia.#

#Benar, anakku. Akan tetapi, sekarang ada suhumu, dia seorang yang berilmu tinggi dan berwatak baik sekali, Henry. Jadikanlah dia sebagai contoh, baik dalam belajar ilmu silat maupun wataknya. Bukankah kedua orang suhengmu itu juga menjadi pejuang-pejuang dan pendekar-pendekar yang gagah perkasa? Engkau bahkan harus dapat melebihi mereka, anakku, maka belajarlah yang giat dan taati semua perintah gurumu.#

#Tentu saja, ibu, karena di dalam dunia ini hanya ada dua orang yang kutaati dan kucinta sepenuh hatiku, yaitu ibu sendiri dan suhu. Bagiku, suhu merupakan pengganti ayah dan aku selalu mentaatinya.# Sheila diam saja akan tetapi merasa betapa ada kebahagiaan menyelinap di dalam hatinya karena penyataan anaknya ini. Menjadi pengganti ayahnya! Dan iapun memejamkan kedua matanya, melamun dan membiarkan semangatnya melayang-layang. Langit di barat itu merah sekali. Mugkin inilah yang menyebabkan bukit di mana tinggal Bu Beng Kwi itu olehnya diberi nama Bukit Awan Merah. Setiap senja, langit di barat menjadi merah seperti terbakar, membentuk segala macam bentuk aneh-aneh, dan warna merah itu dihias warna perak dan kebiruan di sana-sini, membat pemandangan yang luar biasa indahnya.

Bu Beng Kwi seringkali menikmati senja di puncak uang amat sunyi, dimana terdapat lapangan rumput dihias batu-batu hitam menonjol di sna-sini. seperti biasa, dia duduk di atas sebuah batu yang halus dan datar, menghadap ke barat. Akan tetpi sekali ini, dia tidak menikmati keindahan matahari terbenam seperti biasanya, melainkan duduk melamun. telinganya masih berdengung dan suara Sheila dan puteranya masih bergema di dalam telinganya, yaitu percakapan yang dilakukan ibu dan anak iru beberapa hari yang lalu. Dan sejak mendengar percakapan itu, Bu Beng Kwi lebih banyak termenung di puncak ini, seperti orang kehilangan semangat. dan seperti juga hari-hari kenarin, setiap kali duduk termenung seorang diri di tempat itu, dia seperti orang linglung, bicara sendiri dan kadang-kadang mengepal tinju dan memukul tanah di depannya!

#Harus, aku harus!# Dia menggumam. #Soalnya hanya ada dua, gidup atau mati! Hasil atau gagal! Aku tidak boleh menjadi seorang pengecut selama hidupku!# Demikianlah, Bu Beng Kwi bicara seorang diri, tanpa memperhatikan pemandaangan yang amat indahnya di kaki langit sebelah barat saja. Akan tetapi ketika ada bayangan orang mendaki buki menghampirinya, dia dapat melihatnya dan seketika sikapnya berobah. Dia cepat membereskan pakaiannya, duduk di atas batu bersila dan bersikap biasa, walaupun dia merasa betapa jantungnya berdebar keras sehingga terdengar nyaring berdegup di telinganya.

#Taihiap, kenapa masih di sini? Sejak tadi makanan malam telah saya persiapkan, juga kemarin malam dan kemarin dulu malam, akan tetapi tauhiap selalu tidak menyentuh makanan itu. Sudah beberapa hari tauhiap tidak pernah makan. kenapakah, tauhiap? Apakah engkau masih sakit?#

#Tidak, nyonya. Saya sudah sembuh.# Sheila datang mendekat, dan duduk di atas batu yang lebih rendah tak jauh dari batu yang diduduki Bu Beng Kwi. Sejenak wanita itu nampak canggung dan ragu, akan tetapi ia selalu menelan ludah dan memaksa diri menyatakan isi hatinya.

#Taihiap, maafkan kelancanganku, akan tetapi...... aku merasa seolah-olah taihiap selalu menjauhkan diri dariku. Karena itu, timbul keraguan di hatiku, timbul perasaan takut kalau-kalau aku telah melakukan hal-hal yang tidak menyenangkan hatimu. Taihiap, katakanlah terus terang, apakah kehadiranku di tempat ini sebetulnya tidak kaukehendaki? Apakah...... apakah sebetulnya taihiap membenci aku? Katakanlah terus terang, kebetulan kita mendapat kesempatan untuk bicara berdua di sini.# Semua ini memang sudah lama berkecamuk di dalam hati Sheila dan baru sekarang ua kemukakan karena ia merasa tidak tahan tersiksa oleh dugaan-digaan ini.

#Dijauhkan Tuhan aku dari perasaan tidak senang, apalagi benci terhadap dirimu, Gan-toanio.#

#Kalau begitu, kenapa engkau selalu menjauhkan diri dariku, seperti......

seperti orang yang tidak suka bertemu denganku, taihiap? Padahal aku......

aku...... selalu berusaha untuk menyenangkan hatimu......# Bu Beng Kwi turun dari atas batu itu dan diapun duduk berhadapan dengan Sheila, di atas batu yang rendah dan lebat. sepasang matanya yang mencorong sinarnya itu menatap wajah Sheila penuh selidik, akn tetapi Sheila juga memandang kepadanya, tanpa ragu- ragu dan tidak menundukkan pandang matanya. sejenak mereka saling pandang dan terdengar Bu Beng Kwi berkata, suaranya gemetar.

#Gan-toanio, harap engkau suka berterus terang kepadaku. kenapa engkau......

demikian baik kepadaku? Engkau bukan saja menyerahkn anakmu dengan tulus ikhlas, akan tetapi engkaupun bekerja mati-matian di sini untuk menyenangkan hatiku. bahkan ketika aku erluka, engkau...... ah, tidakkuat aku menerima semua kebaikan itu. Kenapakah, toanio? Kenapa engkau lakukan semua kebaikan itu? Kenapa engkau begini baik terhadap diriku?# Sheila menghadapi pertanyaan ini dengan tabah dan iapun memandang dengan senyum dan wajah berseri,

#Taihiap, mula-mula aku sendiripun tidak mengerti. Mula-mula karena aku berterima kasih kepadamu bahwa engkau telah menyelamatkan kami dari orang-orang Tai Peng itu. Kemudian, setelah berada di sini, aku merasa berterima kasih dan kagum kepadamu, dan akupun mersa amat iba kepadamu, taihiap. Rasa iba ini yang membuat aku mau melakukan apa saja untukmu karena aku...... aku sayang kepadamu, aku suka kepadamu, aku kasihan kepadamu dan aku cinta kepadamu, taihiap.# Sebagai seorang wanita barat, walaupun merasa kikuk, Sheila tentu saja jauh lebih terbuka daripada wanita umumnya, dan dalam hal cinta mencinta, ia merasa berhak pula mengemukakan isi hatinya dengan terus terang. Ucapan terakhir itu seperti pukulan yang menghantam kepala Bu Beng Kwi. Dia tersentak dan kepalanya terdorong ke belakang, kedua matanya dipejamkan dan ada rintihan halus keluar dari dadanya, tertahan di kerongkongannya. sejenak dia memejamkan mata dan tidak menjawab. Sheila memandangnya dan wanita ini merasa terharu.

#Taihiap, aku adalah seorang wanita asing, berkulit putih dan myngkin engkau berjiwa pejuang benci kepada kulit putih. Akan tetapi, kasihanilah aku karena di tempat ini aku menemukan kebahagiaan yang selama ini tak pernah kurasakan semenjak suamiku tewas. Aku merasa bahwa di sinilah tempatku, di sisimu, dan aku ingin melayani semua kebutuhanmu selama hidupku, taihiap. Hanya engkau seorang yang dapat kegantungi nasib kami, aku merasa aman tenteram, bahagia dan tidak kekurangan sesuatu.# Terdengar Bu Beng Kwi menarik napas panjang dan bibirnya berbisik,

#Ya Tuhan, godaan dan siksaan apalagi yang harus hamba derita sebagai hukuman dosa hamba......?# Karena bisikannya lirih sekali dan tidak terdengar oleh Sheila, wanita ini bertanya,

#Taihiap, apa yang kau katakan?# Inilah saatnya, pikir Bu Beng Kwi. selama beberapa hari ini, bahkan lebih lama lagi, dia tersiksa oleh keputusan yang harus diambilnya. memang membutuhkan keberanian yang amat besar, dan bahkan mungkin akan mengorbankan seluruh sisa hidupnya, mengorbankan harapannya, kebahagiaannya dan segala-galanya. Ini putusan untuk membukanya sekarang juga.

#Sheila......# Panggilan yang baru pertama kali keluar dari mulutnya itu kaku dan asing, namun terdengar merdu bagi Sheila yang memandang dengan wajah berseri. betapa ia sudah lama mengharapkan pendekar itu akan menyebut namanya begitu saja, bukan nyonya atau Gan-toanio seperti biasanya, dengan sikap hormat dan dingin sekali.

#Ya, taihiap......?# jawabnya dengan suara gemetar pula penuh harap cemas. #Selama hidupku, aku bergelimang dengan dosa, bahkan aku tidak pernah mengerti, tidak pernah dapat merasakan apa artinya cinta. Yang ada padaku selama itu hanyalah nafsu semata, kejahatan, kebencian dan kekejaman. Akan tetapi sekarang, setelah aku menjadi tua, setelah aku menjadi buruk, menjadi cacat, aku. aku

telah jatuh cinta...... kepadamu ahhh......# Akan tetapi Sheila tersenyum dan iapun mendekat, memegang tangan pendekar itu.

#Taihiap! Betapa bahagianya hatiku mendengar itu, taihiap! Apa salahnya kalau orang yang semulia engkau ini jatuh cinta?#

#Akan tetapi aku sudah tua, usiaku sudah setengah abad". #Cinta tidak mengenal usia, taihiap, cinta itu kekal dan suci

#Tapi, aku yang begini buruk, seperti setan...... siapapun merasa jijik melihatku, apalagi seorang wanita sehalus dan selembut engkau. #

#Tidak, taihiap! Engkau seorang laki-laki sempurna, engkau mulia dan cacatmu hanyalah cacat lahiriah belaka, hanya sedalam kulit. Siapa jijik kepadamu? Aku tidak! Aku cinta padamu, aku kasihan kepadamu...... siapa bilang jijik. ?#

Dan dalam kebahagiaannya mendengar bahwa pria yang dipujanya ini ternyata juga mencintanya, hal yang sama sekali tak pernah dibayangkannya,

Bahkan agak mengejutkan karena tadinya ia mengira bahwa pria itu benci kepadanya, Sheila lalu merangkul dan mencium bibir Bu Beng Kwi dengan penuh perasaan cintanya! Sedu sedan keluar dari dalam dada Bu Beng Kwi, tertahan di tenggorokannya dan menjadi rintihan ketika dia merasakan bibir yang lembut dan hangat wanita itu menyentuh bibirnya. Ingin dia meronta dan menolak, namun seluruh badannya seperti lumpuh dan dia tidak dapat menahan kedua lengannya yang penuh gairah merangkul dan mendekap, kemudian menekan muka wanita itu ke dadanya, seolah-olah dia ingin menyimpan tubuh wnita itu seluruhnya ke dalam hatinya. Akan tetapi, dia sadar dan dengan cepat, namun lembut, dia melepaskan rangkulannya, bahkan melepaskan diri dari rangkulan Sheila, bangkit berdiri dan melangkah mundur lima langkah.

#Sheila, jangan...... jangan lagi sentuh diriku...... ah, aku mohon padamu, jangan engkau siksa hatiku lagi...... lebih baik engkau bunuh aku sekarang juga, Sheila......# Dan tiba-tiba Bu Beng Kwi menjatuhkan diri berlutut dan mengeluarkan sebatang pedang dari balik jubahnya, menyerahkan pedang itu kepada Sheila, mengulurkan gagangnya ke arah wanita itu. Sheila juga bangkit berdiri dan memandang terbelalak, mukanya pucat dan iapun cepat menjatuhkan diri berlutut di depan pria itu.

#Taihiap, apa artinya ini......?# tanyanya, penuh tuntutan karena ia sama sekali tidak mengerti akan sikap pria itu.

#Sheila, aku seorang laki-laki yang buruk rupa, cacat, dan usiaku sudah lenjut, sudah setengah abad lebih dan engkau masih muda, baru tiga puluh tahun lebih, dan engkau cantik jelita. Aku tidak berhak menyeretmu ke dalam ketuaan dan keburukan. Dan engkau berbudi agung dan mulia, sebaliknya aku..... ah, engkau tidak tahu orang macam apa aku ini. #

#Aku tahu, taihiap. Engkau adalah seorang pria yang mulia, yang gagah perkasa, dan dibalik kecacatanmu itu engkau menyembunykan cinta kasih yang suci, engkau sorang berilmu tinggi, penentang kejahatan. Aku memujimu, taihiap, aku mengagumimu dan aku mencintaimu. #

#Tidak......! Tunggu dulu, Sheila. buka matamu baik-baik dan lihatlah siapa aku. !#

Suara itu menggetar dan tidak jelas, dan tangan kiri Bu Beng Kwi meraba mukanya, kemudian jari-jari tangannya mengupas atau menarik kulit muka itu dan. muka

itu berobah. Kiranya muka yang seperi setan itu, yang buruk sekali pletat- pletot, yang matanya besar sebelah, hidungnya nyerong dan mulutnya miring, telinganya kecil, semua itu hanyalah semacam topeng yang amat tipis, seperti kulit dan kini setelah topeng itu dilepas, nampaklah wajah yang tidak dapat dibilang buruk, tidak cacat, dengan kulit muka agak gelap. Begitu melihat muka ini, sepasang mata yang sudah lebar dari Sheila itu terbellak menjadi semakin lebar, mukanya menjadi pucat seperti tidak ada darahnya lagi, bapasnya terhenti dan bibirnya berkemak-kemik,

#...... kau...... kau...... Koan...... Koan...... Koan Jit......!# tiba-tiba ia menjerit nyaring sekali dan tubuhnya terkulai.

#Ibuuuu...... ibuuuu......!# dari jauh terdengar suara Han Le memanggil. Karena tidak meliht ibunya dan gurunya, anak ini mencari-cari dan akhirnya dia tiba di kaki bukit dan memanggil-manggil. Bu Beng Kwi mengenakan lagi topengnya, lalu mengurut tengkuk dan punggung Sheila yang tadi disambarnya dengan tangan sehingga wanita itu tidak sampai jatuh terbanting ketika terkulai pingsan.

Begitu siuman, Sheila terisak dan teringat, lalu menutupi mulut yang hendak menjerit lagi, kini terbelalak melangkah mundur sambil menatap wajah yang sudah mengenakan topeng setan itu lagi.

#Mimpi...... mimpikah aku......? Taihiap...... kau. kau

#Engkau tidak mimpi, aku bukanlah pendekar budiman seperti yang kau sangka, Sheila. Aku adalah manusia terkutuk pembunuh suamimu, perusak kebahagiaan hidupmu, akulah manusia iblis yang amat kejam dan jahat itu. Nah, tusuklah dada ini dengan pedang, terimalah pedang ini dan balaslah kematian suamimu agar lega hatimu, lega pula hatiku. Aku siap menerima hukuman di tanganmu. #

Kini tanpa ragu-ragu lagi Sheila menerima pedang itu, digenggamnya erat-erat. Wajahnya masih pucat dan di dalam keremangan malam yang mulai tiba karena matahari sudah sejak tadi tenggelam, ia siap menusukkan pedang itu. Ia mengangkat muka memandang wajah itu, wajah yang amat buruk, wajah yang mendatangkan rasa iba dan kasih sayangnya, dan tiba-tiba tangan yang memegang pedang itu gemetar. Akan tetapi ia menguatkan hatinya, mengingat bahwa di balik wajah itu yang hanya sehelai topeng terdapat wajah musuh besarnya, wajah yang amat dibencinya, wajah Koan Jit pembunuh suaminya. Tangannya menjadi kuat

#Ibuuuu......!# Tiba-tiba terdengar teriakan Han Le tak jauh di belakangnya, dan seketika tangan itu menjadi lemas kembali. Hampir saja ia membunuh orang yang menjadi penolongnya, penolong puteranya, guru puteranya, dan laki-laki yang dicintanya! Kembali Sheila mengeluarkan suara menjerit, suara yang melengking karena keluar dari dalam hatinya, suara lengkingan yang mengandung rasa nyeri bukan main, pedih perih dan duka, dan dibuangnya pedang itu seperti membuang seekor ular yang menjijikkan. Kemudian, sambil terisak ia membalik.

#Ibu......! Ada apakah......?# Han Le sudah tiba di situ dan memegang tangan ibunya.

#Henry...... Oohhh...... Henry anakku......!# Sheila merangkul anaknya dan menangis tersedu-sedu.

#Ibu, ibu...... ada apakah......?# Han Le mengguncang tangan ibunya dan menjadi bingung, juga penuh kekahawatiran. Dia melihat gurunya hanya berdiri sambil menundukkan mukanya, seperti patung.

#Suhu ada apakah?# Akan tetapi suhunya tidak menjawab.

#Henry, mari kita pergi dari sini. sekarang juga!# Tiba-tiba Sheila, sambil masih terisak, memegang lengan anaknya dan ditariknya anaknya, diajaknya lari menuruni bukit itu.

#Bu, pergi ke mana? Ada apa? Mengapa?#

#Diam! Kau taati saja kata-kataku. Kita pergi sekarang juga!# Dan sambil berlari-lari Sheila menarik tangan puteranya, diajak pergi dari situ, pergi meninggalkan pegunungan itu, tanpa tujuan tertentu, kemana saja asal pergi jauh meninggalkan tempat itu, meninggalkan Bu Beng Kwi. Dan di sepanjang perjalanan yang semalam suntuk tanpa pernah mau berhenti, Sheila terus menerus menangis, membuat Han Le menjadi bingung dan khawatir sekali. Berulang kali dia bertanya kepada ibunya.

#Ibu, apakah yang telah terjadi? Kenapa kita harus pergi meninggalkan suhu seperti ini? Begini tiba-tiba dan kita meninggalkan semua pakaian kita?# Ibunya diam saja, hanya terisak sambil berjalan terus, tersaruk-saruk.

#Ibu, kita hendak pergi ke manakah?# Kembali tidak ada jawaban. #

#Apakah ibu bertengkar dengan suhu? Apakah suhu melakukan sesuatu yang membuat ibu marah? Ibu, kenapa ibu memisahkan aku dari suhu? Aku sayang kepadanya, aku ingin belajar silar darinya. Ibu, kenapakah, ibu? Apa yang telah terjadi?# Namun ibunya diam dalam seribu bahasa, hanya menangis dan terus menarik tangannya. hal ini membuat hati kecil Han Le menjadi penasaran sekali. Dia berhenti melangkah.

#Ibu, berhentilah. Aku tidak ingin pergi, ibu, aku tidak mau meninggalkan suhu.# Melihat ini, Sheila berhenti dan menahan isaknya, Di malam yang diterangi bintang-bintang sejuta di langit itu, hatinya masih penuh dengan perasaan marah dan kecewa, bingung dan gelisah. Sikap anaknya menambah perasaan marahnya.

#Henry, dengarkan baik-baik. Engkau boleh pilih, ikut aku atau gurumu. Kalau engkau berat kepada gurumu, kembalilah dan biarkan aku pergi sendiri, biarkan aku hidup atau mati sendiri. #

#Ibu......!# Henry menubruk dan merangkul pinggang ibunya sedangkan wanita itu menangis lagi.

#Ibu, tentu saja aku akan ikut engkau. Akan tetapi setidaknya, katakanlah mengapa kita harus pergi malam-malam begini, dengan mendadak, meninggalkan suhu? Apakah ibu bertengkar dengan suhu#

#Ya. #

#Apa sebabnya?#

#Engkau...... engkau anak kecil, tidak boleh tahu dan tidak mengerti. Jangan tanyakan sebabnya. Mari, kita lanjutkan perjalanan.# Melihat kenekatan ibunya, Han Le tidak berani membantah lagi, namun diam-diam hatinya penuh dengan rasa penasaran. Sambil melangkah, setelah mereka berdiam diri dan terus berjalan sampai lama sekali, dia akhirnya mengeluarkan isi hatinya yang ditahan-tahan sejak tadi, dengan hati-hati.

#Ibu, begitu besarkah kesalahan suhu sehingga ibu tidak dapat memaafkanya?# #Aku tidak dapat memaafkannya.#

#Kenapa?#

#Jangan tanyakan itu.#

#Tapi, kata ibu, suhu adalah seorang yang paling mulia di dunia ini. #

#Henry!# Sheila setengah menjerit. #Jangan bicarakan akan hal itu lagi, jangan sebut-sebut dia didepanku!# Han Le tidak berani bicara lagi dan mereka melanjutkan perjalanan, dan fajar telah mulai nampak di ufuk timur. Sementara itu, setelah Sheila dan Han Le pergi meninggalkannya, Bu Beng Kwi merasa seolah- olah seluruh tubuhnya menjadi lumpuh. Dia roboh berlutut dan menangis seperti anak kecil, sesenggukan dan sama sekali dia tidak mampu mengendalikan perasaannya. Segala hal yang terjadi di masa lalu, terbayanglah dan membuat hatinya semakin tertusuk dan perih. Sudah lama sekali dia menyesali diri, sudah lama sekali dia kembali ke jalan benar, berubah sama sekali dari jalan hidupnya yang lalu. Namun, belum pernah kejahatannya di masa lalu membuat dia demikian menyesal seperti saat ini!

Belasan tahun yng lalu, dia terkenal sebagai Hek-eng-mo (Iblis Bayangan Hitam), ketika namanya masih Koan Jit, murid pertama dari datuk sesat Thian-tok. Dia tidak mau kalah oleh gurunya dalam kesesatan. kejahatannya membuat dia ditakuti dan disegani orang. Tidak ada kejahatan yang tidak dilakukannya. Sampai akhirnya dia menghambakan diri kepada orang kulit putih untuk mencari kedudukan. Dia diangkat menjadi perwira dan memperoleh kepercayaan dan kamuliaan. Kemudian dia membunuh Gan Seng Bu, sutenya sendiri yang dianggap sebagai orang berbahaya baginya. Dibunuhnya dengan curang ketika dia tidak mampu mengalahkannya, yaitu dalam perkelahian dan dia mempergunakan pistolnya. Akan tetapi akhirnya, semua cita-citanya gagal. Dia kehilangan harta bendanya yang diambil oleh gurunya sendiri bersama Ong Siu Coan, kehilangan semua pusaka termasuk Giok-liong-kiam.

Bahkan dia kehilangan kedudukannya, dan dalam keadaan putus asa ini, dia bertemu dengan Siauw-bin-hud, kakek sakti tokoh besar Siauw-lim-pai, dan kakek inilah yang menyadarkannya, memberinya sebuah ilmu silat yang berdasarkan ayat-ayat suci dari kitab suci Agama Buddha. Dan dalam menghafal isi ayat-ayat inilah dia tersadar dan seluruh kehidupannya berubah sama sekali. Dia menyadari semua dosanya, menyesal dan bertaubat. bahkan dia lalu turun tangan menolong ketika para pimpinan pejuang ditawan oleh pasukan pemerintah Ceng dan pasukan kulit putih. Dia rela mengorbankan nyawanya untuk menyelamatkan para pimpinan pejuang itu, membiarkan jalan terowongan menuju ke tempat tahanan itu runtuh menimpa dirinya untuk menutup terowongan itu sehingga pasukan musuh tidak mampu melakkan pengejaran terhadap para pimpinan pejuang yang meloloskan diri.

Dia masih teringat akan semua peristiwa itu. Tentu orang-orang, baik dari pihak para pendekar pejuang maupun dari pasukan musuh, merasa yakin bahwa dia sudah tewas, tubuhnya hancur dan rusak teruruk terowongan yang runtuh itu. Akan tetapi, agaknya Tuhan belum ingin mencabut nyawanya. Ledakan alat peledak itu entah bagaimana, tidak membuat di mati, juga ketika terowongan itu runtuh, ada batu- batu besar yang runtuh terlebih dahulu dan batu-batu inilah yang menyelamatkannya karena batu-batu ini menahan semua reruntuhan dari atas.

Biarpun tubuhnya luka-luka, lengannya patah-patah sehingga menjadi bengkok dan kakinya juga patah-patah sehingga kini dia terpincang-pincang, namun akhirnya dia dapat lolos dan membuat lubang keluar dari tumpukan batu-batu itu dan membebaskan diri! Sampai berbulan-bulan dia rebah kesakitan, menderita antara mati dan hidup. Namun akhirnya diapun sembuh. Lengan kirinya bengkok-bengkok, kakinya pincang sebelah dan punggungnya bongkok. Untung bahwa mukanya tidak cacat, akan tetapi dia tidak mau lagi dunia mengetahui bahwa orang yang bernama Koan Jit masih hidup. Diam-diam diapun merasa menyesal mengapa dia tidak mati saja. Terpaksa dia lalu mempergunakan sebuah topeng yang tipis dan seperti kulit, untuk menutupi mukanya dan muncullah tokoh Bu Beng Kwim sedangkan tokoh Koan Jit sudah dianggap tidak ada kagi di dunia ini. Bahkan ketika dia mengambil dua orang murid yang berbakat, yaitu Ceng Kok Han dan Li Hong Cang, dia adalah Bu Beng Kwi dan dua orang murid inipun tidak pernah melihat wajah suhu mereka sebagai Koan Jit! Dia sudah mengambil keputusan yang tetap, bahwa dia akan mati sebagai Bu Beng Kwi dan selamanya tidak akan pernah membuka kedoknya.

Namun, agaknya Tuhan menhendaki lain! Secara kebetulan sekali, hari itu dia melihat pasukan Tai Peng menganggu para pengungsi. Dia turun tangan dan dia dihadapkan dengan Sheila dan puteranya! Tentu saja dia mengenal Sheila dan sudah ingin meninggalkannya. Akan tetapi kembali Tuhan menghendaki lain. Putera Sheila itu terluka dan wanita itu mohon kepadanya untuk mengobatinya. Terpaksa dia tidak dapat menolaknya, mengobati Han Le dan melihat bakat baik pada diri Han Le, timbul keinginannya untuk mengambil anak itu menjadi murid. Bagaimanapun juga, anak itu adalah keponakannya sendiri. Bukankah anak itu putera dari sutenya, Gan Seng Bu, yang mati di tangannya sendiri? Biarlah dia menebus dosanya dengan mewariskan seluruh kepandaiannya kepada Han Le!

Demikanlah maksudnya, dan tidak ada maksud lain. Bahkan ketika terpaksa menerima Sheila yang tidak dapat terpisah dari puteranya, dia tidak mempunyai niat lain. Biarkan ibu itu menemani puteranya dan setelah tamat belajar, Han Le tentu akan pergi bersama ibunya. Itu kehendaknya. Namun, Tuhan menghendaki lain! Tanpa diduganya sama sekali, dia telah jatuh cinta kepada Sheila! Dahulu sekali, ketika Sheila menjadi isteri dari sutenya, yaitu Gan Seng Bu, pernah dia memandang wanita itu dengan kagum. Namun, ketika itu, yang timbul dalam perasaannya hanyalah nafsu saja, nafsu berahi seperti kalau dia melihat wanita cantik lainnya. Akan tetapi sekarang lain lagi! Dia benar-benar jatuh cinta! Dia merasa kasihan, kagum dan juga berdosa terhadap wanita itu, yang kehilangan kebahagiaannya karena dia!

Dan dia melihat betapa wanita itu sungguh memiliki watak yang amat halus, mulia dan membuat dia merasa tergila-gila. Namun, semua ini ditahannya dan dia rela tersiksa oleh cintanya ini sampai hampir setiap malam dia menangisi dirinya, gelisah dan rindu seorang diri! Dia berniat untuk mempertahankan diri, merahasiakan cintanya dan tidak akan mengaku, tidak akan mengganggu Sheila. Akan tetapi, hal yang sama sekali tak pernah disangka atau diimpikannyapun terjadilah. Sheila jatuh cinta pula kepadanya! Sheila, wanita yang demikian cantik jelita, yang demikian halus budi pekertinya, wanita yang semulia-mulianya wanita, masih muda dan cantik, dapat jatuh cinta kepada seorang manusia berwajah setan seperti dia! Sungguh hal ini sukar untuk dapat dipercaya, tidak dapat diterimanya.

Namun, dia melihat buktinya ketika dia dalam keadaan sakit. Betapa Sheila menjaga dan merawatnya tanpa memperdulikan kesehatan dirinya sendiri. tidak makan tidak tidur sampai tiga hari. dan seringkali menangisinya, mengira dia pingsan dan tidak menduga bahwa dia mendengar semua ucapan Sheila yang jelas menyatakan harapan dan cintanya. Hal inilah yang amat menyiksa hatinya. Dia jatuh cinta kepada Sheila, hal ini masih belum hebat dan kiranya dia akan dapat menahan perasaannya, diam-diam membiarkan hatinya yang menderita siksaan penuh rindu dendam, penuh rasa cinta yang tak dapat disampaikannya. Akan tetapi, sungguh merupakan hal yang luar bisa hebatnya, yang amat menyiksa hatinya ketika dia mendapat kenyataannya bahwa Sheila juga mencinta dirinya, mencinta dengan tulus ikhlas, cinta yang murni.

Cinta mereka berdua bukan sekedar cinta nafsu belaka, bukan karena dorongan berahi. Cinta mereka digerakkan oleh sesuatu yang lebih dalam lagi, membuat mereka masing-masing merasa betapa mereka saling membutuhkan dan agaknya tidak akan dapat hidup bahagia kalau tidak hidup bersama. Dia harus mengakhiri siksa keraguan ini dengan kenyataan. Sheila amat membenci kepada Koan Jit dan menaruh dendam setinggi langit. Akan tetapi, Sheila juga mencinta Bu Beng Kwi! Maka, dia harus membiarkan wanita ini memilih satu di antara dua. Benci atau cinta, walaupun hal itu berarti mati atau hidup baginya. Dia harus membuka kedoknya, memperkenalkan diri, membuka rahasianya bahwa Bu Beng Kwi adalah Koan Jit. Hal ini membutuhkan keberanian yang luar biasa. Belum pernah selama hidupnya dia dihadapkan dengan rasa takut dan khawatir seperti itu.

Dan dia tetap melakukannya. Dan Sheila telah memilih. Sheila tetap membenci Koan Jit dan karena ternyata oleh wanita itu bahwa Bu Beng Kwi adalah Koan Jit, maka Sheila telah mengambil keputusn. Pergi meninggalkannya. Pergi begitu saja, membawa puteranya, muridnya yang amat disayangnya! Habislah sudah! Bahkan Sheila masih menambahkan penderitaannya, yaitu bahwa wanita itu tidak mau membunuhnya! Membiiarkan dia hidup untuk menderita siksa batin yang lebih hebat dan lebih lama lagi. Kalau saja Sheila tadi menusukkan pedang itu, dia tentu sudah mati dan siksaan itupun sudah habis. Kini dia menangis seorang diri, mulai disiksa oleh perasaan sesal, kecewa, duka yang amat mendalam, merasa betapa hidupnya kosong dan sunyi, membuat dia kesepian ditinggalkan dua orang yang paling disayangnya dalam hidupnya. Apa bedanya ini dengan mati?

Tiba-tiba Bu Beng Kwi menghentikan tangisnya, duduk bersila sambil termenung. Perlahan-lahan mulutnya membentuk senyum, biarpun senyum yang menyedihkan, senyum mengandung duka. Dia tidak takut mati, kenapa takut siksaan ini? Bukankah dia selalu mengharapkan hukuman bagi dosa-dosanya? Dan kini hukuman itu tiba, hukuman dari satu di antara kejahatannya. Mengapa dia harus menerimanya dengan keluh kesah? Biarlah, selamat datang hukuman, datanglah dan siksalah diriku lahir batin, biar lunas hutangku, demikian pikiran ini menenangkan batinnya.

Diapun lalu bangkit dan sekali berkelebat tubuhnya lenyap dari puncak bukit itu. Setelah berjalan dengan susah payah, semalam suntuk, pada pagi harinya, Sheila dan Han Le berhenti di tepi sebuah hutan karena sudah tidak kuat lagi bagi Sheila untuk melanjutkan gerakan kakinya. Ia jatuh terduduk dan mengeluh sambil memijit-mijit kedua kakinya.

#Ibu lelah......?# Han Le mendekat dan anak ini mengurut-urut betis ibunya. Sheila merasa terharu dan merangkul anaknya sambil menangis. Sudah mendesak di ujung lidah Han Le untuk bertanya lagi kepada ibunya tentang kepergian mereka, namun dia teringat bahwa ibunya tidak suka mendengar pertanyaan itu, maka diapun diam saja.

#Aku lelah dan ingin beristirahat sebentar, anakku.# Melihat ibunya merebahkan diri begitu saja di atas rumput, Han Le merasa kasihan sekali dan dia teringat betapa mereka tidak membawa apapun. Andaikata ada selimut, atau setidaknya baju mantel panjang, tentu dia dapat menyelimuti tubuh ibunya yang nampak kedinginan karena hawa udara di pagi hari itu amatlah dinginnya. Melihat betapa sebentar saja ibunya sudah pulas, Han Le yang juga merasa lelah itu rebah di dekat ibunya dan tak lama kemudian diapun sudah tidur pulas. Matahari telah naik tinggi ketika Sheila terbangun dari tidurnya, Ia merasa tubuhnya hangat dan ketika ia melihat ke bawah, ternyata tubuhnya telah tertutup selimut. Juga tubuh Han Le yang masih pulas itu tertutup selimut tebal dan ia mengenal selimut mereka sendiri yang mereka tinggalkan di dalam kamar mereka.

#Ehh......?# Sheila merasa terkejut dan terheran, apalagi ketika ia melihat dua buntalan pakaian berada di dekatnya. Ketika ia memeriksanya, ternyata dua buntalan itu terisi pakaiannya dan pakaian Han Le!

#Henry.......!" katanya mengguncang-guncang kaki Han Le. Anak itu terbangun dan cepat duduk.

#Ada apakah, ibu?#

#Apakah semalam engkau mengambil selimut dan pakaian ini?# tanyanya. Han Le memandang selimut yang telah menyelimuti dirinya dan buntalan pakaian itu, menggeleng kepala dan memandang ke kanan kiri, mencari-cari dengan matanya, mencari penuh harapan. Sheila mengerti maksudnya dan iapun menoleh ke kanan kiri, akan tetapi keadaan di situ sunyi saja, tidak nampak seorang pun manusia. Seperti juga Han Le, ia dapat menduga bahwa tentu yang menyelimuti mereka dan mengantar buntalan pakaian adalah Bu Beng Kwi. Kalau bukan dia siapa lagi? dan iapun merasa marah, menyepak selimut itu dari tubuhnya.

#Ibu, tentu suhu yang mengantar ini semua!# Ibunya mengangguk dengan mulut cemberut, lalu mendorong buntalan pakaiannya itu dari dekatnya.

#Ibu, ini adalah pakaian kita sendiri, dan selimut kita sendiri. #

#Hemmm......# Sheila tetap cemberut. Melihat ibunya bersungut-sungut dan nampak marah, Han Le tidak mau bicara lagi tentang suhunya dan tanpa bicara dia lalu melipat selimutnya dan selimut ibunya, memasukkan ke dalam buntalan masing- masing. Hatinya merasa sedih bukan main. Semalam dia masih mengharapkan ibunya akan mereda kemarahannya dan akan kembali ke Bukit Awan Merah. Akan tetapi sekarang, suhunya tidak mengharapkan mereka untuk kembali ke sana? Bukankah pengiriman buntalan pakaian itu sama dengan mengusir secara halus? Tak terasa lagi, dua titik air mata turun ke atas pipinya. cepat dua butir air mata itu dihapusnya dengan ujung lengan baju, akan tetapi Sheila masih sempat melihatnya.

#Henry, engkau menangis?#

Anak itu memandang ibunya, menggeleng kepala. #Aku...... aku lapar, ibu, biar aku akan mencari kelinci atau ayam didalam hutan.#

Setelah berkata demikian, Henry lalu lari ke dalam hutan, meninggalkan ibunya. Sheila duduk termenung, tidak melihat kecerahan matahari pagi yang sudah naik tinggi itu. Hidup terasa sunyi dan tidak menyenangkan, sekelilingnya nampak buruk dan mengganggu. Ia merasa seperti baru saja direnggutkan dari surga dan dicampakkan ke dalam neraka. dan semua ini gara-gara Koan Jit, si jahanam itu! Makin bencilah ia kalau teringat kepda KoanJit. Anehnya, hatinya tidak dapat membenci Bu Beng Kwi si muka buruk itu! Padahal, bukankah Bu Beng Kwi adalah Koan Jit pula? Tidak, ia tidak dapat menerima hal ini, tidak dapat percaya.

Bagaikan mimpi saja semua itu! Bagaimana mungkin Koan Jit si muka iblis itu, yang teramat jahatnya, sama orangnya dengan Bu Beng Kwi yang demikian budiman dan mulia?

#Sudahlah, aku tidak mau lagi mengingatnya.# Ia menaik napas panjang. Habislah sudah riwayat bersama Bu Beng Kwi itu, habislah sudah harapannya, habislah sudah hidup tenang tenteram penuh damai dan bahagia di Bukit Ayam Merah. Ia tidak perlu menceritakan hal itu kepada Henry. Anak itu masih terlalu kecil untuk menderita kecewa dan menyesal seperti yang dideritanya.

Ia tahu betapa puteranya itu mencinta gurunya. Akan merupakan pukulan batin yang amat hebat kalau ia memberitahu anaknya bahwa suhunya itu sebetulnya bukan lain adalah Koan Jit, musuh besar mereka yang tadinya disangka tewas akan tetapi ternyata masih hidup itu. Tidak, Henry tidak boleh tahu, Kelak, kalau anak itu sudah dewasa dan memiliki kepandaian tinggi, baru akan diberitahu dan kalau mungkin, biar anak itu yang akan membunuh Koan Jit, membalaskan kematian ayah kandungnya. Akan tetapi, harapan untuk menjadikan Henry seorang pendekar perkasa juga kini telah lenyap. Siapa lagi yang akan mampu mendidik Henry seperti Bu Beng Kwi? Sheila tersentak dari lamunannya ketika muncul Han Le yang membawa seekor kelinci gemuk dan seekor ayam hutan gemuk. Kedua binatang itu telah mati!

#Lihat, ibu! Hanya dengan sambitan batu saja aku dapat membunuh dua ekor binatang ini. Dagingnya tentu lunak dan sedap. Dan lihat apa yang kudapatkan di jalan tadi. Seguci garam! Tentu ditinggalkan seorang pemburu. Sungguh untung sekali. Dengan garam ini kita dapat makan daging yang lezat!# Anak itu tertawa gembira dan Sheila ikut pula tersenyum, menahan lidahnya yang hendak bergerak mengatakan dugaannya bahwa agaknya yang membantu anak itu mendapatkan kelinci, ayam dan garam, tentu sama orangnya dengan yang memberi selimut dan buntalan pakaian pagi tadi! Karena tahu bahwa puteranya lapar dan perutnya sendiripun lapar, tanpa banyak cakap lagi Sheila membersihkan kelinci dan ayam itu, dibantu puteranya, dan mereka lalu memanggang daging kelinci dan ayam itu, setelah diberi garam. Mereka makan dengan lahap dan setelah kenyang dan munum air sumber yang berada di dalam hutan, mereka berdua lalu melanjutkan perjalanan. (Lanjut ke Jilid 08)