-->

Man from the Wild South Bab 07

Bab 07

Feng Jin memeriksa bayangannya di cermin. Dia telah menambahkan meja rias dan cermin di kamar tidur untuk Shang Guan Jing tetapi yang terakhir terlalu terbiasa berpakaian sederhana dan jarang menggunakan salah satu item. Sebelumnya hari ini, dia mengatakan bahwa dia "tidak terbiasa" dengan penampilannya, itulah sebabnya dia sekarang memeriksa dirinya di cermin dari kiri ke kanan, atas ke bawah.

Bukankah ada pepatah yang mengatakan bahwa wanita menyukai hal-hal yang cantik? Jika ini benar, mengapa dia dijauhi padahal dia tampan sekarang? Dia juga tidak meminta untuk dilahirkan seperti ini, mengapa menyalahkannya untuk sesuatu yang berada di luar kendalinya?

Mendesah.

Shang Guan Jing masuk ke adegan "kecantikan mendesah ke cermin" dan juga mendesah. Sebelumnya di pagi hari, dia berkata tanpa berpikir bahwa dia tidak terbiasa dengan penampilan barunya, tetapi itu bukan niatnya untuk menyakitinya. Lagipula, dia sudah terbiasa dengan tambalan di wajahnya dan ketika mereka tiba-tiba hilang, tentu saja dia perlu waktu untuk beradaptasi!

Selain itu, sekarang tidak ada gangguan pada fitur halusnya, hatinya akan mulai berdebar jika dia menatapnya terlalu lama yang merupakan alasan lain mengapa dia merasa sulit untuk menatapnya lama.

Dia menempatkan nampan makanan di atas meja dan memintanya untuk bergabung dengannya. “Seorang nenek tua telah memberiku kue beras hari ini dan Zhu Yu telah membuatkan sepoci teh. Apakah Anda ingin bergabung dengan saya untuk makan malam? ”

Ketika dia hanya terus melihat ke cermin, dia berjalan dan bertemu matanya di cermin. Dia memalingkan wajahnya dengan cepat seolah khawatir bahwa dia mungkin "tidak terbiasa" dengannya lagi dan dia menghela nafas pada dirinya sendiri lagi. Mengambil tangannya, dia membawanya ke meja dan memberitahunya tentang harinya. “Penduduk desa mencoba membentuk kelas seni bela diri dan saya berpikir untuk memberikan beberapa keterampilan saya kepada mereka. Bagaimana menurut anda?"

"Aku tidak keberatan dengan apa yang ingin kamu lakukan selama kamu tidak merasa lelah." Feng Jin berpikir bahwa dia harus berhubungan dengan orang-orang dengan sangat baik agar penduduk desa menerimanya di tengah-tengah mereka ketika mereka semua harus tahu sekarang bahwa dia berhubungan dengannya. Ketika dia melihat kue beras di atas meja, matanya berbinar penuh minat.

Shang Guan Jin memperhatikan pandangannya dan menawarkan beberapa kue beras kepadanya dengan gembira. “Coba kue beras ini! Mereka sangat baik. Anda makan sangat sedikit saat makan malam sekarang dan Anda seharusnya sudah merasa lapar sekarang. Seorang nenek tua memberikannya kepada saya hari ini ketika saya membantunya membawa pulang belanjaannya dan mereka akan membuat makanan ringan yang enak. Dia memberi tahu saya banyak hal di sepanjang jalan juga. ”

"Hmm ..." Feng Jin menggigit kue beras pertamanya. “Jadi, kamu pergi ke rumahnya. Siapa yang kamu lihat?”

“Dia mengatakan kepada saya bahwa dia memiliki keluarga besar tetapi saya tidak melihat siapa pun ketika saya sampai di rumahnya! Tapi dia memang memberitahuku cerita tentang keluarga Diao.”

"Betulkah?" Feng Jin mengambil cangkir teh. "Apa yang dia katakan padamu?"

“Nenek itu memberitahuku bahwa dahulu kala, Nan Man dijaga oleh seekor phoenix api. Suatu hari, phoenix mengubah wujudnya menjadi seorang pria dan menikahi seorang gadis lokal. Anak-anak mereka menjadi keluarga Diao dan di setiap generasi, seseorang akan dilahirkan ke dalam keluarga dengan kekuatan gaib. Orang tersebut akan menjadi Feng Zhu , atau pemimpin keluarga Diao, dan menjadi wali berikutnya bagi Nan Man . Pernahkah Anda mendengar cerita ini sebelumnya? ”

"Oh ..." Feng Jin meniup tehnya agar tidak terlalu panas. "Jika Anda tidak memberi tahu saya, siapa lagi yang akan berbicara dengan saya tentang semua ini?"

Shang Guan Jing merasa kasihan padanya dan menundukkan kepalanya dengan sedih. "Maafkan saya."

Feng Jin tidak tahu mengapa dia harus meminta maaf tetapi sikapnya lucu sementara perhatiannya menghangatkan hatinya. Dia meraih tangannya dan menyatukan jari-jari mereka. “Selama Anda adalah pendongeng, saya akan senang mendengar cerita apa pun yang Anda ceritakan kepada saya. Jadi, katakan padaku, apa lagi yang nenek berpengetahuan itu katakan padamu? Apakah Anda melihat token pemimpin Anda? ”

“Tidak, aku tidak menunjukkan padanya token tapi dia melihat pedangku yang merupakan hadiah dari guruku. Dia mengatakan bahwa pola pada penutup pedang sebenarnya adalah bahasa kuno yang dapat diuraikan oleh keluarga Diao. Kata-kata itu bahkan bisa menjadi mantra yang jika diucapkan, bisa bertahan selama sepuluh, seratus, atau bahkan seribu tahun.”

“Kata-katanya membuatku berpikir kau tahu, bahwa karena pola pada token pemimpin dan pedang itu mirip, guruku bisa dikaitkan dengan keluarga Diao. Ada kemungkinan besar bahwa apa yang benar-benar ingin saya lakukan oleh guru saya ketika dia menyuruh saya melakukan perjalanan ke selatan, adalah menemukan Feng Zhu saat ini . Bagaimana menurut anda?"

"Mungkin."

Dia membersihkan meja dan menyiapkan baskom air untuk dia cuci. Pada saat-saat seperti ini, dia merasa bahwa dia benar-benar seorang wanita yang sudah menikah sekarang dan sebagai istri pria ini, mereka akan hidup bersama seperti ini selama sisa hidup mereka. Sungguh pemikiran yang menyenangkan…

“Jika memang ini yang diinginkan gurumu, apakah kamu akan meninggalkan Nan Man begitu kamu menemukan Feng Zhu saat ini ?” Feng Jin terdengar agak cemberut yang menyebabkan Shang Guan Jing menatapnya dengan heran. Apakah balasannya yang tidak antusias sebelumnya karena kegelisahan?

Berbalik untuk menatapnya, dia memperhatikan bahwa dia telah mengacak-acak rambutnya ketika lurus dan tidak kusut beberapa saat lagi. Apakah dia melampiaskan rasa frustrasinya pada rambutnya? Jika demikian, maka suaminya bisa sangat kekanak-kanakan, pikirnya sayang. Saat dia berjalan ke arahnya, dia melihat beberapa bercak merah muda di lehernya.

"Feng Jin, lehermu ... dan telinga!" Dia menyeretnya ke tempat tidur dan menarik kerahnya. Benar saja, ada lebih banyak bercak merah muda di dekat tulang selangkanya. "Apa yang terjadi? Saya cukup yakin mereka tidak ada di sana kemarin!” Dia menarik bajunya dan kecurigaannya yang lebih buruk dikonfirmasi ketika dia melihat bercak merah muda di bahu dan lengannya. Apakah tambalannya seperti rumput liar? Anda dapat menginjak-injak mereka, membakar mereka, tetapi datang musim semi, mereka akan kembali?

Feng Jin geli dengan reaksinya karena dia mengharapkan ini. “Itulah sebabnya aku memberitahumu bahwa aku membutuhkan seorang istri. Ini bukan sesuatu yang bisa disembuhkan dalam 1 hari, 2 hari, 3 hari… atau bahkan 3 minggu.” Dia mencoba terlihat menyedihkan meskipun matanya memancarkan sinar iblis. “Aku sudah menghitungnya, tahukah kamu, kita sudah 3 hari tidak bersama? Kesimpulan saya adalah bahwa 4 hari mungkin adalah waktu maksimal yang saya bisa tetap selibat sebelum patch saya kembali.”

Shang Guan Jing terdiam. Bagaimana dia bisa meninggalkan sisinya ketika dia seperti ini! Mengambil napas dalam-dalam, dia menggenggam lengannya dan menatapnya. “Siapa bilang kamu harus tetap selibat malam ini? Dengar, kita akan bersama… dan untuk waktu yang sangat lama!”

Dengan pernyataan itu, dia mendorongnya ke kasur. Mungkin berbeda untuk memiliki istri yang terlatih dalam seni bela diri karena kecepatan, ketepatan, dan niatnya jauh lebih baik daripada orang normal. Bagaimanapun, dia telah menanggalkan semua pakaiannya dalam beberapa pukulan yang efisien.

Sepanjang proses, Feng Jin sangat kooperatif. Dia telah mendeteksi kemarahannya - kemarahan bahwa dia harus khawatir tentang dia - dan tidak keberatan dan administrasi kasar sama sekali. Saat dia menjalankan tangannya di atas tubuhnya, dia mengerang pelan dan memeluknya erat-erat.

Mereka tampaknya lebih sering berperang daripada bercinta, tetapi selama dia bersamanya, dia tidak akan mengeluh.

*****

Dia jari bekas luka panjang di lengan kirinya dan mencium garis untuk membuatnya lebih baik (meskipun secara logis, luka telah lama sembuh). Dia ingat Yan Ying memberitahunya tentang "pertarungan pahit" dan bertanya-tanya apakah dia mendapatkan bekas luka saat berduel dengan seniornya di puncak Yu Ling?

Dia bergeser seolah-olah akan bangun dan dia melambaikan tangan ke wajahnya. Dalam batas-batas mantranya, dia akan bisa tidur tanpa gangguan. Membungkuk, dia menghirup aroma memabukkannya sekali lagi sebelum menarik selimut dengan hati-hati ke atasnya.

Dia memakai pakaiannya dan pergi ke taman. Sebuah bayangan muncul di hadapannya dan dia bertanya tanpa permeabel. "Apa kemajuan di kelas seni bela diri?"

“Warga cukup antusias dan cukup banyak yang mendaftar. “ Aura majikannya semakin kuat setelah dia menikah dan mengambil “tonik” nya. Yan Ying harus berkonsentrasi lebih keras untuk melaporkan dengan tenang. “Masalah baru-baru ini dengan pencuri sungai diikuti oleh bandit gunung telah membuat orang lebih sadar akan pentingnya pertahanan. Kami memiliki kelompok pria yang cukup besar – dan sekarang wanita juga – yang telah menyatakan minatnya untuk belajar seni bela diri.”

Meskipun Tuan Iblis telah diam-diam membuang sampah tetapi penduduk desa tidak perlu mengetahuinya.

"Perempuan?" Feng Jin mengangguk. "Itu menarik."

“Nyonya Muda memamerkan beberapa keahliannya di desa dan banyak yang sangat terkesan dengan bagaimana dia berhasil menahan 2 pria kuat yang dia minta untuk menyerangnya. Gerakan 'Restraining Hands' miliknya sangat bagus – cepat dan akurat. Para pria baru saja mendekatinya sebelum mereka ditahan. ”

"Jadi dia telah mengilhami kaum hawa untuk mendaftar membela diri?" Feng Jin berseri-seri.

“Hm, ya. Lalu…"

Feng Jin mengangkat alis. "Dan?"

"Dan ... berita itu bisa sampai ke pegunungan karena Nyonya Tua telah melakukan perjalanan khusus ke desa"

“Itu, aku tahu.” Dan dia telah memberi Shang Guan Jing beberapa kue beras favoritnya untuk dibawa pulang. Saat dia melihat kue beras, dia mendapatkan "pesan" -nya. Nenek Tua mengatakan bahwa dia lebih baik membawa pulang wanitanya untuk kunjungan resmi segera, jika gagal, dia dapat mengharapkan keluarganya muncul di depan pintunya.

" Feng Zhu , apa yang ingin kamu lakukan selanjutnya?"

Feng Jin tidak punya jawaban. Untuk pertama kalinya dalam hidupnya, dia merasa jengkel dan sedikit bingung harus berbuat apa. Sejak awal, dia hanya ingin mengolok-olok wanita bodoh yang menerobos masuk ke bisnisnya. Dia seharusnya menjadi inspirasi, sedikit hiburan dalam kehidupan yang membosankan. Tetapi ketika dia tertarik padanya secara tak terduga dan telah merencanakan untuk mengikatnya dengannya, dia tidak yakin bagaimana dia harus memperlakukannya sekarang setelah mereka menikah.

Kebenaran akan selalu terungkap dan dia siap untuk hari dia akan mengetahui kebenaran. Dia tidak takut bahwa dia akan marah, atau membencinya, selama dia menepati janjinya untuk tinggal bersamanya. Selama dia terus tinggal bersamanya, dia akan menerima hukuman apa pun yang dia berikan dengan sukarela.

Ya, dia telah menipunya dan menipunya. Niatnya terhadapnya mungkin tidak terhormat pada awalnya, tetapi dia tidak bisa, dan tidak boleh mengecewakannya.

Shang Guan Jing cukup senang dengan hidupnya baru-baru ini. Pertama, Feng Jin menjadi lebih baik setelah pernikahan mereka. Bahkan jika dia menikah dengan tergesa-gesa, bahkan jika dia tidak mencintainya, mereka saling menghormati, mereka menikmati kebersamaan dengan satu sama lain, dan itu sudah cukup. Dia telah melakukan hal yang benar dan dia benar-benar senang bisa membebaskannya dari penderitaan.

Kedua, dia senang bisa membantu meningkatkan kehidupan penduduk desa. Dia telah melatih seni bela diri selama dua bulan terakhir dan penduduk desa telah menerimanya. Dibandingkan saat dia pertama kali tiba di Nan Man , lebih banyak yang akan berbicara dengannya dan beberapa bahkan akan berjalan pulang bersamanya setelah kelas.

Hari ini, dia mengikuti Feng Jin ke hutan untuk mengumpulkan tumbuhan dan dia menceritakan tentang pertemuannya baru-baru ini dengan keluarga yang tinggal di atas gunung. Ini adalah anggota keluarga nenek tua dan keluarga yang paling sering berbicara dengannya. “Ada pasangan paruh baya ini. Wanita itu sangat cantik dan memiliki suara yang lembut dan manis. Dia terlihat begitu lembut dan rapuh sehingga aku ragu aku bisa meninggikan suaraku di hadapannya. Dan suaminya tinggi, kurus dengan fitur yang tajam…. tunggu dulu, pria itu mirip denganmu! Apalagi jika Anda berdua tidak suka mengikat rambut dengan simpul dan lebih suka memakai jubah longgar yang sama. Tapi jubahnya bermotif sedangkan milikmu jubah putih polos.” Berhenti sebentar. "Aku menyukaimu dengan jubah polos."

"Jadi berarti kamu hanya menyukai pakaianku dan bukan orang yang memakainya?"

Dia sedikit malu dan menolaknya dengan cepat. Jika dia tidak menyukainya, dia tidak akan menikahinya. Melihat dia pemalu, Feng Jin tidak menggodanya lebih jauh dan berkonsentrasi menggosok betisnya. "Selain pasangan, siapa lagi yang kamu temui?"

Kakinya terkilir saat membantunya memetik bunga yang tumbuh tinggi di pohon dan Shang Guan Jing menjawab dengan jujur sambil merawat kakinya. “Orang yang paling sering saya temui adalah nenek tua yang saya sebutkan kepada Anda di waktu lain. Ada juga seorang wanita seusia saya, 2 pria muda di akhir usia belasan, seorang pemburu bertubuh kuat, dan 3 orang tua yang kadang-kadang bisa agak rewel. Ah, ada juga anak laki-laki berusia 10 tahun bernama Nineteen. Dia sangat lucu tapi bisa sedikit temperamental. Anda dapat berbicara dengannya tetapi dia hanya menjawab ketika dia menginginkannya. Tetapi meskipun dia tampak canggung di sekitarku, dia akan mengikutiku untuk waktu yang lama.”

Matanya menyipit. "Apakah begitu? Orang-orang ini sangat antusias…”

"Hah? Apa katamu?"

"Tidak ada. Dengan apa yang telah kita kumpulkan sejauh ini termasuk 'ekor phoenix merah', saya akan dapat membuat beberapa pil. Jika kita tidak ingin memiliki bayi secepat ini, kita masing-masing dapat minum pil sebelum tidur.”

Shang Guan Jing tidak pernah berpikir untuk memiliki anak tetapi sekarang setelah dia menikah, apakah hanya masalah waktu sebelum mereka memiliki anak? Setelah Feng Jin selesai memijat kakinya, dia ingin terus mencari jamu. Dia ingin mengikutinya tetapi dia bersikeras bahwa dia harus tetap tinggal dan membiarkan dia menyelesaikan tugas sendirian.

Dia bisa mematuhinya, jika itu yang dia inginkan, itulah sebabnya dia sekarang duduk sendirian di tempat terbuka, dengan hanya suara hutan untuk ditemani. Ketenangan itu menyenangkan dan dia mengeluarkan beberapa makanan yang telah disiapkan oleh para pelayan. Saat dia mengunyah makanan, dia bertanya-tanya apakah dia harus belajar memasak sehingga dia bisa memasak sesuatu untuk suaminya suatu hari nanti.

Dia mendengar suara gemerisik dan berpikir bahwa Feng Jin telah kembali, dia berbalik sambil tersenyum. Tapi itu bukan Feng Jin dan merupakan seseorang yang penampilannya cukup untuk melumpuhkan imobilitasnya. “ Er Shige …”

Bo Lan Zhou tersenyum dan menyapanya dengan hangat seperti dulu. “Jing! Aku sudah lama mencarimu. Waktu yang sangat lama.”

Tak terkendali, matanya dipenuhi air mata bahkan saat dia tersenyum seperti kebiasaannya saat berada di dekatnya.

“Aku tahu aku telah mengecewakanmu dan menyakitimu. Bahkan jika aku mati sembilan kali lagi, itu tidak akan cukup untuk menebus kesalahanku.” Dia berjalan ke arahnya dan mengusap air matanya dengan lembut. “Bisakah kamu mengikutiku kembali? Meskipun Da Shi Jie telah melukaimu, dia sangat menyesal setelah kejadian itu. Haruskah kita kembali dan memulai dari awal lagi? Kami semua tumbuh bersama dan saya percaya bahwa tidak ada yang tidak bisa kami selesaikan selama kami memikirkannya.”

"Kembali?"

“Ya, kembali ke puncak Yu Ling. Saya tahu Anda sangat baik kepada saya dan juga, saya sangat memperhatikan Anda di dalam hati saya. Baik Shi Jie dan kamu adalah orang yang paling baik bagiku di dunia ini. Bukankah lebih indah jika kita semua bisa hidup bersama, seperti bagaimana kita selalu ada untuk satu sama lain?”

Meski wajahnya masih tersenyum, Shang Guan Jing hanya bisa merasakan kesedihan. “Untuk apa kembali?”

“Kembali ke kehidupan yang baik tentunya.” Melihat lebih banyak air mata, Bo Lan Zhou mengulurkan tangan untuk menyingkirkannya dari wajahnya yang pucat. "Kamu memiliki token guru dan jika kamu bisa menyerahkannya, kami akan dapat membuka gua dan mengakses harta di dalamnya."

“Aku tidak ingin harta itu! Saya hanya ingin Guru sehat; agar Xiao Shi Mei baik-baik saja.” Akhirnya mendapatkan pegangan pada dirinya sendiri, dia memalingkan wajahnya untuk menghindari kontak lebih lanjut dengan dia. Saat dia mundur selangkah, dia memperhatikan pedangnya dan semakin pucat. “Pedang itu … itu milik Shi Mei Keempat . Apa yang telah kamu lakukan padanya ?! ”

“Yah, Xue Ying seharusnya tidak mencampuri urusan kita sejak dia menikah dan menetap di Western Dessert. Tapi dia memilih bertengkar dengan kami saat dia kembali dan terus menanyakan keberadaanmu. Dia bersikap seolah-olah kami telah menyakitimu.”

Dia mengulurkan tangan dan menangkap tangannya. “Tolong kembalilah bersama kami dan kamu akan dapat melihat Shi Mei Keempat . Anda selalu dekat dengannya dan Anda tidak ingin dia khawatir yang tidak perlu bukan? Atau menderita?”

Shang Guan Jing merasakan dingin di punggungnya dan gemetar bebas darinya. Tangannya sudah menutup gagang pedangnya ketika suara dingin terdengar dari bayang-bayang. “Mengapa kamu membuang-buang nafasmu padanya! Shang Guan Jing, biarkan aku melihat seberapa dekat kamu dengannya!"

Da Shi Jie!

Dan Feng Jin berdiri tepat di belakangnya.