-->

Heart has Ling Xi Bab 10

Bab 10 Sialan!

Sebuah kebingungan api yang mengerikan bergegas dari ujung ekor Ling Xi ke atas kepalanya. Persetan dengan negosiasi sialanmu! Dia adalah seorang penyanyi-penulis lagu. Dia telah menulis beberapa kali lebih banyak lagu daripada yang dia rekam di album. Beberapa di antaranya dijual kepada pihak ketiga. Selama dua tahun terburuk dalam karirnya ketika dia memiliki eksposur terendah, dia telah bekerja sebagai penembak "Penyanyi-penulis lagu" [1]  untuk mendapatkan uang ... tetapi keadaannya sekarang benar-benar! Berbeda!

Demo lagu belum direkam, dan dia, penulis lagu aslinya, belum memasuki studio, tetapi aransemen lagu secara misterius bocor. Agen aktor utama bahkan menelepon untuk mencegatnya? Itu benar-benar keterlaluan! Selanjutnya, ini bukan lagu biasa. Itu adalah lagu yang sangat berarti bagi Ling Xi. Itu bukan hanya cerminan suasana hatinya saat itu, tetapi dia juga percaya itu akan menjadi landasan kesuksesannya. Bagaimana dia bisa rela menyerah? Ling Xi menggunakan fungsi pengeras suara untuk menjawab telepon. Tidak hanya dia bisa mendengar pihak lain, tetapi juga Wu Youpeng, yang berdiri di sebelahnya.

Wu Youpeng telah berkecimpung dalam bisnis ini lebih lama dari Ling Xi, dan dia telah mendengar banyak hal teduh. Dia berhenti sejenak untuk merenung. Dia akan berbicara ketika dia terganggu oleh kata-kata agen lain berikutnya.

"Kami sangat mengagumimu. Aku yakin kamu harus menjunjung tinggi lagu ini. Jadi tidak apa-apa untuk memberikan lagu ini kepada seseorang yang lebih pantas untuk itu, kan?" Terlepas dari kemarahannya, Ling Xi menjawab sambil tertawa: "Lebih tepat? Aspek mana yang lebih tepat?" Bagaimana mungkin lagu yang dia ciptakan untuk dirinya sendiri lebih cocok untuk orang lain?

Agen di ujung telepon melontarkan lelucon yang membosankan: "Lagu penutup serial TV harus dinyanyikan oleh pahlawan dan pahlawan wanita ... Bagaimana kita bisa membiarkan seekor anjing yang hanya muncul dalam beberapa episode untuk bernyanyi? itu kan?"

Gagasan asli Wu Youpeng tentang "mengatakan beberapa kata untuk menolak dengan rendah hati" benar-benar hancur begitu dia mengucapkan kata-kata yang begitu berani. Dia tersentak marah dan mengulurkan tangan untuk meraih telepon Ling Xi, ingin menekan tombol tutup. Dia merasa sedih untuk anak yang dibesarkannya. Mereka berani menggertak anak sapi kecilnya karena agensi mereka besar dan terkenal - jangan pikirkan itu! Ling Xi dihina. Namun wajahnya tenang, saat dia meraih telepon dan mengikuti kata-kata pihak lain, terus bertanya: "Kamu ingin umpan meriam menyanyikan laguku, kan? Tidak masalah."

"Ini Bao Hui!"

"Oh, maaf. Aku punya cadel [2] ." Ling Xi meminta maaf dengan tulus: "Ini dapat diterima untuk umpan meriam untuk menyanyikan lagu itu. Tapi pertama-tama Anda harus menunjukkan ketulusan Anda, kan?"

Ketika pihak lain mendengarnya berbicara secara dramatis, suaranya menjadi tidak sabar: "Seperti yang baru saja saya katakan, harganya bisa dinegosiasikan." "Aku tidak ingin uang." Ling Xi menjelaskan persyaratannya: "Kita semua ada di dalam lingkaran. Anda pasti pernah mendengar bahwa beberapa orang bersedia mengikuti aturan yang tidak diucapkan untuk mendapatkan lagu yang bagus, kan? --- Minta umpan meriam untuk dilucuti dan dibiarkan saya untuk menidurinya sekali. Jika dia menyenangkan saya, saya akan memberinya lagu ini. Sesederhana itu!"

Ling Xi hanya menutup telepon dan menambahkannya ke daftar hitam tanpa menunggu orang itu mengutuknya.

Bao Hui dan agennya hanya melihat jalan bintang Ling Xi yang tidak jelas dan tidak dikenal, dan melihat bagaimana ketika dipalsukan dalam pertunjukan, dia hanya bisa tersenyum patuh dengan ketakutan. Dia mengingatkan mereka pada anjing yang dia gambarkan. Jika dia diberi sepotong daging, dia bisa dibawa pergi. Mereka sepertinya tidak menganggapnya serius… Mereka lupa bahwa anjing bisa menggigit manusia.

Ling Xi merasa lebih ringan setelah memberikan semua yang dia miliki. Dia mengangkat kepalanya untuk melihat langit-langit, berkedip keras, dan kemudian menundukkan kepalanya lagi setelah beberapa saat. Dia melihat dalam-dalam ke buku catatan yang berserakan di sofa dan bergumam, malu, "Wu-ge, aku telah melawan protagonis seperti ini, aku khawatir aku tidak akan bisa mempertahankan pekerjaan ini." Wu Youpeng adalah orang yang telah membantunya berteman dan bergaul dengan baik dengan orang lain. Dia akhirnya berhasil memberinya pekerjaan bagus menyanyikan lagu kredit akhir untuk acara TV populer serta berakting dalam peran kecil. Namun, semuanya akan hancur sebagai akibat dari kemarahan sesaatnya.

Dia adalah penyanyi cilik tingkat 12 yang telah debut selama bertahun-tahun, sementara pihak lainnya adalah aktor baru yang muda dan terkenal. Sepintas, sudah jelas siapa yang lebih penting. Bahkan jika dia benar, bagaimana mungkin ada orang di industri hiburan yang mendukungnya hanya karena dia benar?

Jika diberi kesempatan kedua, Ling Xi akan tetap memarahi mereka dengan cara yang sama.

Bahkan jika dia melewatkan kesempatan ini dan tidak dapat melangkah lebih jauh dalam lingkaran di masa depan, dia tidak akan menyesalinya. Itu bukan masalah besar. Setelah dua tahun tersandung, dia mungkin bisa kembali ke rumah dan menjual teh susu. Bagaimanapun, dana startupnya sudah disetorkan ......

Ketika Wu Youpeng memperhatikannya terlihat sedih, dia menjadi sangat khawatir. Dia dengan cepat pergi dan menepuk pundaknya, berkata, "Ini tidak bisa disalahkan pada Anda, ini bukan salah Anda. Orang-orang keji inilah yang bertindak tanpa malu-malu! Mereka berjingkrak-jingkrak karena mereka punya bos yang hebat. Bahkan jika Anda tidak memarahi mereka, saya harus melakukannya. Apakah mereka pikir itu masalah besar? " Artis kecil tingkat 12 dan agennya mengutuk badai di balik pintu tertutup. Mereka memarahi Bao Hui dengan keras. Mereka mulai dengan mengutuknya secara blak-blakan dalam gaya nasional, kemudian berkembang menjadi sarkasme yang jenaka sampai mereka berdua mengosongkan semua inventaris di perut mereka ... Artis cilik tingkat 12 tidak bisa memikirkan kata-kata baru setelah mengutuk untuk a sementara. Agennya di sisi lain, masih sibuk menegur: "Apa yang orang tolol menjijikkan itu dengan berani memamerkannya? Apakah dia akan menyajikan sup kotoran itu dengan Bibimbap [3]  untuk makan siang, memuntahkan kotoran dengan mulut bau itu?"

Ling Xi, "......Wu-ge, aku sudah mengenalmu sejak lama. Aku tidak menyangka kamu akan begitu penuh dengan kata-kata berbisa di perutmu."

Wu Youpeng, "En, kamu harus bersyukur bahwa aku selalu sangat pendiam di depanmu."

Lingxi: "..."

Wu Youpeng tiba-tiba menyatakan: "Ngomong-ngomong, apakah Anda bercanda atau serius ketika Anda mengatakan ingin bercinta dengan Bao Hui sekarang? Saya adalah agen Anda. Semua masalah yang diuraikan dalam kontrak harus dibawa ke perhatian saya sesegera mungkin. Jika kamu benar-benar menyukai pria, kamu tidak boleh keluar sebelum kontrak berakhir!"

Ling Xi memutar matanya: "Bahkan jika kamu memintaku untuk menyukai Zhu Linlin, aku tidak akan bisa bercinta dengan umpan meriam! Mengerti?"

Setelah beberapa saat berbicara dan tertawa, kebencian mereka hilang begitu saja. Selama waktu ini, ponsel Wu Youpeng hampir diledakkan oleh atasannya, dan penulis skenario yang dia hubungi dengan susah payah juga mengiriminya pesan secara teratur. Wu Youpeng mengerti apa yang mereka katakan bahkan tanpa melihat. Bao Hui adalah aktor yang akan datang yang bekerja untuk perusahaan hiburan populer "Upstart Entertainment." Dia adalah seorang mahasiswa akademi film yang belum lulus. Namun, dia telah terlibat dalam seni pertunjukan sejak tahun pertama. Karena penampilannya yang menarik dan kepribadiannya yang ceria, ia dengan cepat menjadi sasaran sanjungan di Upstart Entertainment. Agennya mengajukan keluhan ke puncak, dan perusahaan menekan "Yangtian Media" Ling Xi untuk memaksanya menyerahkan lagunya dengan jujur atau meninggalkan kru.

Orang-orang berebut nafas [4] . Jika Ling Xi tidak ingin menyerahkan lagu itu, hanya ada satu cara yang tersisa di depannya --- keluar dari kru.

Ling Xi bersikeras. Bahkan jika dia melakukan pendakian, itu akan menjadi gaya yang mengharukan dan tragis --- dia akan menyebabkan masalah di lokasi syuting pada hari kru mulai syuting. Sebelum diusir oleh anggota staf, dia akan memainkan "Blooming Life" di speaker sambil secara bersamaan memutuskan semua hubungan dengan mereka sebelum berbalik dan pergi.

Ling Xi menemukan kegembiraan dalam kesedihan dan tertawa ketika dia membayangkan ekspresi tercengang semua orang ketika saatnya tiba. Setelah tersenyum singkat, dia kembali ke sikapnya yang serius. Dia menghela nafas pelan dan membenamkan wajahnya di naskah dan skor musik yang berserakan di ruangan itu.


 "Katakan, mereka berdua dari agensi yang sama, tapi kenapa karakternya begitu buruk?" Ling Xi menggeram, "Makanan meriam itu, jika dia bahkan sepersepuluh pria sebagai An Ruifeng, itu akan bagus!"

Wu Youpeng setuju dengan anggukan: "Ya, An Ruifeng pantas mendapatkan persahabatan yang mendalam. Anda dapat melihat seberapa baik dia memperlakukan Anda saat pertama kali melihat Anda. Pertunjukan lelucon itu bukan salahnya. Setelah rekaman dia meminta maaf dan juga mengundang Anda untuk makan malam. . Dia mengirimi Anda pesan teks khusus pada hari acara itu ditayangkan untuk memberi selamat kepada Anda. Saya sudah berada di lingkaran untuk waktu yang lama. Saya telah melihat banyak orang yang menarik, serta banyak orang yang berakting dengan integritas. Namun, bintang seperti dia yang begitu menarik dan masih bertindak dengan integritas sangat langka." Dia tiba-tiba berhenti dan buru-buru menyatakan: "Itu benar! Ling Xi, bagaimana kami lupa bahwa Anda dapat meminta bantuan dari An Ruifeng? Bukankah sutradara melemparkannya dalam peran utama dalam "Jian Jue Tianxia"? Dia menyarankan Bao Hui karena dia memiliki jadwal yang sibuk... Mengapa kamu tidak meminta An Ruifeng untuk memujimu sedikit?"

"Bagaimana itu mungkin?" Ling Xi menggelengkan kepalanya: "Jangan biarkan air subur sendiri mengalir ke ladang orang lain [5] . Dia memiliki jadwal penuh, jadi perusahaan mereka harus berebut memanfaatkan kesempatan ini untuk mempromosikan pendatang baru. Apakah Anda percaya dia memiliki hubungan yang baik dengan Bao Hui sebagai hasil dari rekomendasinya? Mungkin dia tidak tahu siapa Bao Hui... Lagipula, aku baru mengenalnya sebentar. Aku rasa aku tidak akan bisa membujuk idola panas Upstart Entertainment untuk bersyafaat bagi saya."

Wu Youpeng membujuknya: "Coba saja. Bodoh! Apakah kamu akan menyerah begitu saja pada impianmu?"

Setelah bujukan berulang Wu Youpeng, Ling Xi akhirnya mengangkat telepon dan memutar nomor An Ruifeng. Mereka telah bertukar nomor kontak cukup lama, tetapi selain dari teks sesekali, mereka tidak pernah membuat panggilan telepon. Ini bisa dianggap sebagai pertama kalinya.

Ling Xi mengaktifkan fungsi pengeras suara karena Wu Youpeng ada di sisinya.

Kedua orang itu kemudian mendengar nada pemanggil "Zero" Ling Xi datang dari speaker pada saat yang sama ...

Ling Xi: =口=

Wu Youpeng berkata dengan percaya diri: "Sekarang saya pikir kemungkinan sukses sangat tinggi!"

Telepon berdering beberapa saat sebelum panggilan tersambung. Ling Xi terpaksa mendengarkan nyanyiannya sendiri barusan dan merasa sedikit malu. Dia telah berada di telepon selama lima detik dan belum merespons.

"Ling Xi? Saya minta maaf karena tidak mendengar telepon karena saya sedang mandi saat itu." Di latar belakang, terdengar suara pintu geser kamar mandi.

"Sudahlah, tidak apa-apa. Oh tidak! Ada sesuatu!" Ling Xi menggaruk kepalanya, tidak yakin harus mulai dari mana. Wu Youpeng dengan putus asa mengedipkan mata padanya, menyebabkan dia ragu-ragu sejenak sebelum terbata-bata, "Um..Ini...Seperti ini...Aku selesai menulis lagu penutup "Jian Jue Tianxia" beberapa hari yang lalu. Liriknya dan musik sudah siap. Saya merasa cukup baik."

"Selamat. Saya yakin itu lagu yang fantastis."

"Ya, itu benar-benar luar biasa." Ling Xi menerima pujian itu dengan tenang: "Saya juga mengirimkannya ke sutradara dan penulis skenario, yang keduanya sangat puas. Komposer sedang menyelesaikan lagunya ... Tapi saya tidak yakin apa yang terjadi karena demonya bocor. Baru saja , agen aktor dari "Jian Jue Tianxia" menelepon saya, berharap saya akan melepaskan hak untuk menyanyikan lagu ini."

Seorang Ruifeng langsung berkata: "Kurasa itu Bao Hui?"

Ling Xi mengangguk, menyadari An Ruifeng tidak bisa melihatnya, dan dengan cepat berkata, "Ya ... itu dia." Kemudian, dengan suara kecil, dia menambahkan, "Agennya dan saya... sedikit bertengkar."

Telepon meledak dalam tawa Ruifeng: "Saya khawatir itu tidak terlalu kecil, bukan? .... Namun, Anda tidak bisa disalahkan. Bao Hui baru-baru ini mengabaikan saran perusahaan dan memecat agen aslinya. Dia bersikeras untuk memilikinya. kerabatnya bertindak sebagai agennya. Orang itu tidak memiliki kemiripan profesionalisme. Dia memiliki mulut besar dan telah menyinggung banyak orang di agensi. Perusahaan tidak akan mentolerir Bao Hui jika bukan karena potensinya untuk meningkat atas." Dalam beberapa kata, dia menjelaskan sebab dan akibat dan menenangkan jejak terakhir dari kecanggungan di hati Ling Xi.

"Masalahnya sekarang adalah dia meminta manajemen atas perusahaan Anda untuk memberikan tekanan langsung pada perusahaan kami. Seperti yang Anda ketahui, perusahaan Anda mempekerjakan lebih banyak pialang daripada karyawan perusahaan kami. Untuk memainkan tangan seperti itu secara langsung, dia benar-benar sangat bodoh b. .. Maksudku, dia tidak bermoral." Ling Xi tersedak lagi di sini.

Wu Youpeng berdiri di sampingnya, dengan putus asa mengucapkan "pujian" dan "bantuan".

Ling Xi menggertakkan giginya dan melepaskan wajah lamanya: "Aku menelepon untuk bertanya padamu, apakah kamu punya ide?" Dia dengan cepat menambahkan: "Tentu saja, saya hanya bertanya. Saya tidak akan meminta Anda untuk membantu saya! Saya hanya bertanya sambil lalu ..."

"Saya mengerti." Sambil mendengarkan, An Ruifeng duduk di sofa: "Biarkan aku memikirkannya."

"Oh. Kalau begitu aku akan meneleponmu nanti..." Ling Xi tidak optimis dengan situasinya. Bagaimanapun, An Ruifeng tidak memiliki agensi. Karena hubungan pribadi mereka, bagaimana dia bisa menekan Bao Hui sampai mati seperti lalat?

"Jangan ditutup, tidak apa-apa seperti ini." Seorang Ruifeng berkata.

Setelah menyelesaikan kalimat terakhir, An Ruifeng tidak menanggapi untuk waktu yang lama. Ling Xi bertanya-tanya apakah pihak lain sedang tidur. Namun, suara ritmis jari mengetuk meja dari speaker membuktikan bahwa An Ruifeng sedang berpikir.

Ling Xi benar-benar akan mati karena rasa bersalah... Dia telah menyebabkan begitu banyak masalah bagi temannya karena alasannya sendiri. Dia benar-benar menyesal.

Setelah beberapa menit merangkak  , An Ruifeng akhirnya berbicara, "Bagaimana dengan ini ..."

"Iya?!" Ling Xi mengangguk putus asa, "Aku mendengarkan!"

"Jika tidak apa-apa denganmu, aku harap kamu bisa mengubah lagu ini menjadi duet untuk kita berdua, atau melangkah lebih jauh, dan kamu bisa memberikannya padaku."

"...Apa?"

Suara lembut An Ruifeng membujuk dari pembicara: "Harganya bisa dinegosiasikan."

Catatan kaki:

[1]  Seseorang yang menghasilkan sebuah karya untuk dimiliki orang lain.

[2]  Pakan meriam adalah pao hui. Nama aktornya adalah Bao hui. 

[3]  Hidangan nasi Korea.

[4]  Ini adalah bagian pertama dari pepatah "Orang-orang berjuang untuk bernafas, Buddha berjuang untuk sebatang dupa". Artinya adalah: seseorang harus memiliki harga diri dan ambisi, dan tidak kehilangan martabat.

[5]  Pepatah: Simpan barang-barang di dalam keluarga.