-->

The Demoness Is Not Evil Bab 05

Bab 05

Qu Qing Yin kembali dengan es, dan melihat seseorang terlihat agak mendesak. Dia mendengus, langsung melemparkan kantong es yang dibungkus ke arahnya.

Liu Feng mengulurkan tangannya untuk menangkapnya, dan mengulurkan tangannya lagi untuk meraihnya. Dengan sedikit menggunakan kekuatan, dia dengan mudah menariknya ke dalam pelukannya lagi, mendudukkannya di atas pangkuannya. "Setelah memukul seseorang, kamu setidaknya harus mengurus akibatnya, cepat bantu aku merawat wajahku, semuanya sudah bengkak sekarang."

Qu Qing Yin mengangkat tangannya, menggertakkan giginya saat dia berkata kepadanya, "Kamu ingin aku menghadiahimu dengan tamparan lagi, dengan begitu pipi kiri dan kananmu akan sama bengkaknya?"

Liu Feng memasukkan kantong es ke tangannya, menggunakan tangannya untuk mengoleskan es ke wajahnya, "Jika kamu tidak takut menyebabkan keributan besar, maka tentu saja aku akan dengan senang hati keluar juga."

Bagaimana mungkin Qu Qing Yin bisa duduk di pelukannya dengan rela, dia berjuang untuk bangun.

"Qing Yin." Liu Feng dengan penuh semangat mengaitkannya di pinggang, suaranya menunjukkan batasannya. Di telinganya dia berbicara dengan nada yang hanya bisa didengar oleh keduanya: "Berhenti bergerak."

Seluruh wajah Qu Qing Yin terbakar, dia sudah menyadari perubahan di tubuhnya, mengambil bungkusan es di tangannya dan menghantamkannya ke dadanya beberapa kali, berteriak tak tertahankan: "Mesum!"

"Ini adalah reaksi normal seorang pria." Liu Feng juga merasa sedikit malu, tetapi dia masih harus mengklarifikasi ini.

Qu Qing Yin tidak bisa menahan diri dan mengangkat tangannya sekali lagi.

Liu Feng mengarahkan pipi kanannya ke arahnya, "Jika kamu mau, silakan dan pukul."

Melihat sikap bajingannya seperti itu, dia benar-benar tidak tahu reaksi seperti apa yang harus dia tunjukkan padanya, dan sebaliknya, langsung meletakkan kantong es di bagian bawah tubuhnya yang gelisah.

Liu Feng menarik napas, mengencangkan cengkeramannya, berkata ke telinganya: "Hati-hati, jangan menghancurkan kebahagiaanmu sendiri untuk paruh terakhir hidupmu."

Bagaimana orang ini bisa begitu tak tahu malu sejauh itu?

Qu Qing Yin tidak bisa memukul, tetapi tidak memukul, hatinya akan marah sampai mati. Pada akhirnya dia hanya bisa memegang bungkusan es itu dan menempelkannya dengan pahit ke wajahnya.

Untuk membuatnya menerapkan es padanya, keinginan di hati Liu Feng turun banyak. Ketika wajahnya menjadi es sekali lagi, dia merasa jauh lebih nyaman.

"Bagaimana kamu bisa tiba-tiba menjadi begitu tak tahu malu?" Dia tidak bisa menahan gumaman itu.

Liu Feng berbicara dengan kebenaran yang pura-pura: "Saya baru saja tiba-tiba menyadari menggunakan pendekatan pria yang benar terhadap Anda, saya akan menjadi terlalu pasif. Saya punya teman yang pernah berkata, alasan mengapa seorang womanizer bisa mendapatkan begitu banyak wanita, adalah karena dia cukup tak tahu malu untuk melakukannya.”

“Pei.” Qu Qing Yin langsung meludahinya. "Bajingan mana yang memberitahumu hal seperti itu?" Demi semua wanita di dunia, dia akan menyingkirkan bahaya publik ini – gratis!

"Untuk saat ini, aku tidak bisa memberitahumu."

Sorot mata Qu Qing Yin berubah seperti ombak yang menerjang. Sambil tersenyum saat dia bersandar padanya, dia meletakkan tangan kirinya di atas jantungnya, dengan menggoda menghembuskan kata-kata: "Jika kamu memberi tahu saya sekarang, saya akan memberi Anda sesuatu yang menguntungkan."

Wanita halus itu tiba-tiba berubah menjadi sangat jahat, dampak yang ditimbulkan hanya bisa begitu besar. Liu Feng hampir kehilangan kendali lagi. “Keuntungan apa?” Saat ini, yang terbaik adalah menegosiasikan tawar-menawar.

“Keuntungan apa yang kamu inginkan?”

Setelah terpikat oleh mata memikat seperti iblis wanita itu, dia tidak memiliki keinginan untuk melepaskan diri dari pesonanya, dengan susah payah menjaga pikirannya sejelas mungkin, dia dengan suara serak berkata: "Bagaimana kalau aku tidur di kamarmu malam ini?"

"Tentu." Qu Qing Yin dengan dingin langsung setuju. Tangan kirinya bertindak bahkan lebih tak terkendali saat merayap ke belakang lehernya, mengaitkan. Sedikit lagi dan bibirnya akan menempel di bibirnya, "Jadi, apa jawabanmu?"

“Ji Chui Yu.”

“Dijuluki 'pria yang tidak mencintai' [1] , wanita penggoda Ji Chui Yu?"

"Iya."

"Bagus." Dalam beberapa saat, Qu Qing Yin melepaskan dirinya dari sikap iblis wanita yang memikat, wajahnya langsung dingin seperti es, saat dia memisahkan dirinya dari dia dengan jarak tambahan.

Gambar sebelum dan sesudah ini benar-benar seperti perbedaan antara langit dan bumi! “Jadi tentang malam ini?”

"Kamu tidur di kamarku, aku tidur di kamarmu." Bagian depan kalimatnya membuat jiwanya dikirim terbang ke surga, sementara paruh kedua adalah pukulan langsung, menjatuhkannya kembali ke akal sehatnya.

Seharusnya tahu sebelumnya bahwa segalanya tidak akan berjalan semulus katanya, Liu Feng menggelengkan kepalanya, tiba-tiba menatapnya dengan serius.

Mata mengantuk Qu Qing Yin menambah ekspresi dinginnya, terlihat seperti belum tidur.

"Qing Yin, ketika kamu biasa memburu penjahat, apakah kamu pernah berpura-pura menjadi penggoda?"

Saat itu, baginya untuk bertindak begitu lancar seolah-olah itu adalah bagaimana dia biasanya berperilaku setiap hari, pasti ada tangkapan.

“Jadi bagaimana jika aku melakukannya?”

Tangan Liu Feng mengepal, untuk pertama kalinya dia memiliki keinginan untuk membunuh. “Kata-kata yang beredar menyatakan bahwa pria Xiao Yao tidak akan pernah membunuh.” Dia mengangkat alisnya ke arahnya dengan cara yang agak mengejek.

Liu Feng tidak tertawa, hanya menatapnya dengan rasa hormat yang mendalam, "Bagaimana jika saya membiarkan mereka menderita nasib yang lebih baik mati daripada hidup?"

Qu Qing Yin tertawa terbahak-bahak, “Jadi masih ada pilihan ini, tapi sayang sekali, orang-orang yang membuatku menggunakan taktik ini, umumnya mati dengan brutal, jika kamu ingin menemukannya, kamu hanya bisa pergi dan bernegosiasi dengan mereka. Tuan Yan (Hakim Dunia Bawah) . Dia belum selesai berbicara, "Sekarang, sudahkah kamu memutuskan bagaimana kamu ingin mati?"

Liu Feng tertawa, menyelinap ke sisi telinganya, "Bagaimana kalau aku mati di atasmu?"

Qu Qing Yin mengangkat tangannya ingin menampar wajahnya.

Liu Feng tertawa dan meraih tangannya, menyipitkan matanya ke arahnya, "Kamu benar-benar menggunakan gerakan ini pada orang lain sebelumnya?"

Qu Qing Yin mengangkat alisnya.

"Jawab aku." Dia berbicara dengan cara yang bermartabat.

"Apa hubungannya denganmu?" Seolah-olah dia bisa diganggu dengannya.

Memalingkan wajahnya ke arahnya, dia dengan sangat serius menatap matanya, satu kata demi satu kata, dia berbicara: "Saya menginginkan kebenaran."

Qu Qing Yin mengulurkan tangan untuk mematahkan cengkeramannya, dia bertahan dengan cengkeraman erat, mengepalkan dagunya, menyebabkan rasa sakitnya, dia tidak bisa menahan diri untuk meraih dan memukulnya, "Sakit, lepaskan."

"Jawab aku."

“Jadi bagaimana jika aku melakukannya? Jadi bagaimana jika saya tidak melakukannya?”

“Baiklah, biarkan masa lalu berlalu, mulai sekarang kamu tidak boleh menggunakan taktik ini lagi.”

“Sepertinya aku membutuhkan perhatianmu.” Marah, dagunya yang dikepal olehnya sakit sampai mati.

Liu Feng tiba-tiba tertawa lagi, melepaskan dagunya, dia memeluknya dan berkata: "Dengan keahlian Anda, berbagi kamar tidur akan menjadi masalah besar, tetapi, serangkaian keterampilan yang telah Anda pelajari ini, semua menyentuh esensi penting. , bahkan jiwaku akan dicungkil olehmu.”

"Berangkat. Siapa yang membiarkanmu begitu keterlaluan?” Haruskah tangan orang ini selalu berada di atasnya?

Liu Feng tertawa saat dia melepaskannya, membiarkannya bangun, dan meraih bungkusan es yang jatuh untuk terus merawat wajahnya.

Qu Qing Yin meluruskan pakaiannya yang sedikit berantakan, tidak bisa menahan diri untuk tidak menatap seseorang dengan tatapan tajam. Teman baik itu sebenarnya memiliki kesopanan untuk tertawa lebih gembira.

"Qing Yin, malam ini aku benar-benar akan pergi ke kamarmu untuk tidur."

"Lanjutkan."

Dia terus mengoleskan es ke wajahnya saat dia berjalan ke sisinya. "Bagaimana kalau kamu juga tidak pergi, mari kita tetap bersama."

Qu Qing Yin meraih cangkir teh dari meja batu dan memelototinya.

Liu Feng tahu lebih baik untuk mundur dua langkah, tertawa bersama ketika dia berkata, "Hanya bercanda, tapi, apakah kamu benar-benar akan pergi dan menyusahkan Ji Chui Yu?"

“Kamu punya masalah?”

"Tidak, tidak," dia batuk kering dua kali, "seni bela dirinya tidak lemah, Anda harus berhati-hati, tapi, jangan pernah menggunakan taktik itu padanya. Untuk sementara, saya tidak punya niat untuk membunuhnya. ”

Hanya dengan satu gerakan, Qu Qing Yin memiliki cangkir di tangan yang terbanting ke meja batu, cangkir itu mungkin tidak sepenuhnya masuk, tetapi mulut cangkir itu sejajar dengan permukaan.

Gerakan yang begitu indah!

Liu Feng benar-benar mengerti sekarang, wanita tanpa basa-basi ini, jika dia terus menggodanya lagi, sepertinya dia akan menjadi orang yang menderita konsekuensi mengerikan pada akhirnya.

Orang perlu memahami dan menerima kebenaran.

******

b gelap

Shi Fu memang benar, begitu seseorang merobek kulit wajahnya [2] , maka tidak ada yang tidak bisa mereka lakukan. Melihat seseorang membantu dirinya sendiri melalui jendela, tanpa diundang di malam hari, inilah yang terlintas di benak Qu Qing Yin.

"Kamu ingin pindah kamar untuk tidur?" Dia menatapnya, bertanya dengan sangat tenang, dengan santai mengikat kembali ikat pinggang pakaiannya.

Liu Feng tidak berbuat banyak untuk menghindari arti kata-kata itu, hanya menatap lurus ke depan: "Berpakaianlah, kita akan keluar."

Qu Qing Yin mengangkat alisnya, "Pergi?"

Liu Feng bersandar di meja di depan jendela, lengan disilangkan di depan dadanya, mata berbinar menatap langsung ke arahnya, “Ketika saya menutup mata, yang saya lihat hanyalah Anda merayu saya di siang hari bolong. Tidak mungkin aku bisa tidur, jadi aku datang hanya untuk membuatmu datang mengagumi bulan bersamaku.”

“Kaulah yang tidak bisa tidur, tidak seperti aku yang tidak bisa tidur. Pergi mengaguminya sendiri. ”

“Melihat bulan juga hanya akan membuatku memikirkanmu. Jika Anda menemani saya maka itu seharusnya tidak terjadi. ”

Qu Qing Yin memiringkan kepalanya saat dia menatapnya, lalu melihat ke tempat tidur yang sudah disiapkan, dengan santai berjalan ke tempat tidur, dia duduk. Langsung mengiriminya senyuman, "Bagaimana kalau, kamu tidur denganku?"

Liu Feng tanpa henti memukul dadanya beberapa kali, menenangkan hatinya yang gelisah, bertanya padanya sambil menghela nafas: "Apakah ini bagaimana kamu secara terang-terangan membuatku merasa buruk?"

"Maksudku, ayo tidur bersama, jika kamu bisa menahannya maka datanglah."

Liu Feng benar-benar terkejut, "Kamu ......"

"Saya perlu tidur. Aku pasti tidak akan keluar menemanimu mengagumi bulan.”

"Kau yakin tahu apa yang kau katakan?"

Qu Qing Yin menyisir rambutnya yang tergerai dengan tangannya, berbicara dengan lembut: “Aku tahu. Aku sudah bilang, selama kamu bisa menahannya, maka kamu bisa tidur denganku, jika kamu tidak percaya diri, maka kagumi bulan sendiri. ”

"Hanya agar kamu tidak perlu keluar dan mengagumi bulan bersamaku, kamu bersedia membiarkan aku tidur di ranjang yang sama denganmu?" Dia merasa seolah-olah dialah yang salah dengar.

“Tidak bisakah?”

Liu Feng menampar dirinya sendiri di kepala, merasa bahwa moralnya sendiri ditantang sekali lagi. "Jika saya benar-benar pergi ke depan dan tidur dengan Anda, apakah Anda memahami konsekuensi dari ini?"

Qu Qing Yin memainkan rambut panjangnya, dan memandangnya dengan skeptis, berkata: “Pada jam-jam terdalam di malam hari, alih-alih tidur, kamu naik ke kamarku melalui jendela, mencoba membuatku keluar untuk mengagumi bulan bersamamu. Konsekuensi dari orang lain yang mengetahui hal ini, apakah ada perbedaannya?”

Mendengar ini, dia menggosok hidungnya, tidak senang.

“Apa keputusanmu?”

Liu Feng melihat ke luar jendela, lalu melihat ke tempat tidur. Dia menemukan bahwa apa pun keputusan yang dia buat, keduanya adalah ide yang bagus. “Kau tidak akan menyesalinya?”

“Menyesali apa?”

"Keputusan Anda."

“Saya tidak akan menyesalinya. Lalu apa keputusanmu?”

Liu Feng berbalik dan menutup jendela, Qu Qing Yin mengangkat kakinya dan berbaring di tempat tidur, meninggalkan tempat terluar untuknya.

Begitu Liu Feng berjalan ke tempat tidur, dia dalam hati mendesah pada dirinya sendiri. Dia sendiri tidak tahu apakah keputusan ini benar. Jika di tengah malam dia melanggar aturan kesopanan, maka sepertinya dia akan melihat seperti apa Ling Long Dao yang dikabarkan.

Omong-omong, ini aneh, ketika dia tinggal di kamarnya sendiri, pikirannya dipenuhi dengan sikap gerahnya yang membuatnya terperangkap dalam pesona, tetapi sekarang dia benar-benar berbagi kamar dengannya, hatinya menjadi bersih. hati nurani.

Napasnya teratur, membuktikan bahwa dia memang tenang hatinya.

"Qing Yin."

"Tidur saja."

"Kenapa kamu berani melakukan ini?"

"Ingin tahu?"

“En.”

"Ketika Anda berpikir secara mendalam di dalam ruangan, tidak ada rasa krisis, tetapi begitu Anda berbaring di sebelah saya, Anda akan berpikir tentang kemungkinan krisis seperti itu, pada akhirnya tidak ada yang terjadi."

"Hari ini, seandainya orang lain, apakah akan sama?" Dia tiba-tiba merasa gelisah.

"Heng." Qu Qing Yin mengeluarkan cemoohan dingin, "Bagaimana menurutmu?"

Liu Feng segera mengerti bahwa dia telah mengajukan pertanyaan bodoh, dan hanya bisa menggosok hidungnya, "Apakah menurutmu insiden di Mount Zi Ying Manor adalah perbuatan pemerkosa?"

“Kamu sudah punya jawaban untuk itu, bukan?”

"Katakan, menurutmu siapa yang akan menggunakan nama pemerkosa untuk melakukan hal seperti itu?"

"Saya tidak memecahkan masalah untuk orang lain secara gratis."

"Tidak baik bagi perempuan untuk tersesat dalam masalah uang."

“Saya hanya tahu bahwa bekerja sesuai dengan pekerjaan, pencarian, dan pembayaran adalah hal yang dibenarkan.”

"Tidak ada pengecualian?"

“Tidak, pasti tidak. Jika itu yang Anda minta, maka saya bahkan akan menaikkan harganya. ”

"Mengapa?"

“Karena aku senang dengan itu.” Apa yang dapat dia lakukan?

Liu Feng tidak bisa berbuat apa-apa selain menghela nafas, kedua tangannya terlipat di perutnya, menatap ke atas tempat tidur untuk mengatur pikirannya.

Selain dia, napas orang itu berangsur-angsur terbentang secara merata, jatuh ke dalam tidur nyenyak.

Liu Feng diam-diam tertawa, dia benar-benar merasa terlalu nyaman di sekitarnya, atau dia terlalu percaya diri?

Setelah berjalan di Jiang Hu selama bertahun-tahun, untuk bertemu dengan seorang wanita seperti dia benar-benar yang pertama, perilaku yang sangat berubah, bertindak dengan cara yang jauh melampaui harapan orang lain, tetapi begitu Anda memikirkannya, itu sebenarnya sangat masuk akal.

Emosinya dapat dikatakan mengandung perubahan suasana hati yang memadai, dan tidak mematuhi banyak aturan etiket. Antara baik dan jahat, dia adalah paradoks dari keduanya. Orang seperti ini, sering bertindak tanpa rasa takut, mungkin untuk kebaikan, sebaliknya juga mungkin untuk kejahatan. Baik atau buruk, tergantung bagaimana perasaannya, suasana hatinya.

Sama seperti malam ini, dia tidak merasa ingin mengagumi bulan bersamanya, dan dengan demikian secara langsung menyarankan untuk tidur dengannya, tindakan seperti itu, bahkan iblis wanita dari sekte jahat, mungkin belum tentu dapat dilakukan, tetapi memang dia melakukannya. wajar, wajar dan wajar.

Untuk menyukai wanita seperti ini, Liu Feng merasa bahwa dia membutuhkan banyak semangat. Karena dia sangat mungkin memperlakukannya dengan kelembutan seperti itu pada suatu saat, dan bersilang pedang dengannya pada saat berikutnya.

Er…… mungkin dia harus pergi ke kuil untuk berdoa, mungkin akan lebih aman dengan cara itu?

Catatan:

[1] Sekali lagi harus sedikit mengubah terjemahan di sini. Sementara saya menyebut nama panggilan Ji Chui Yu sebagai 'pria yang tidak mencintai' , Xi Meng sebenarnya menggunakan frasa yang lebih panjang – melewati sejuta bunga, namun tidak ada yang memikatnya atau wàn huā cóng zhong guò, piàn yè bù zhān shēn /万花丛中过,片叶不沾身yang berarti bahwa meskipun ia menarik banyak keindahan (menyambut mereka bahkan), ia sendiri tidak pernah jatuh ke dalam perangkap cinta.

[2] Untuk merobek kulit di wajah Anda – kedengarannya mengerikan – itu sebenarnya berarti melepaskan diri dari rasa malu. Saya pikir lebih mudah untuk memahami ungkapan seperti itu jika Anda memahami pengertian 'wajah' dalam budaya Cina, yang cukup sulit untuk saya jelaskan di sini. Saya ingin mengatakan ini tentang martabat dan rasa hormat dari diri sendiri, tetapi juga jauh melampaui itu.

***

Bagaimana rasanya berada di ranjang yang sama dengan seorang wanita? Di masa lalu Liu Feng tidak yakin, tapi sekarang dia tahu.

Sinar matahari masuk melalui tirai jendela kertas, menerangi ruangan dengan terang.

Langit musim panas harus cerah terlalu dini, di masa lalu dia tidak memikirkan ini, hari ini dia benar-benar merasa bahwa cerahnya langit di awal terlalu penuh kebencian. Mereka telah dengan jelas menandai garis batas mereka di tempat tidur sebelum tidur tadi malam, jadi meskipun ada perbedaan yang jelas, perasaan itu masih berbeda.

Qu Qing Yin membalikkan tubuhnya saat dia bangun, melihatnya, dia tidak bisa menahan untuk mengangkat alisnya, "Kamu masih belum pergi?"

"Hah?"

"Sebentar lagi utusan manor akan membawakan sarapan, cepat pergi."

Liu Feng merangkak ke arahnya, meletakkan tangannya di dadanya. Dia mengeluarkan tawa rendah dan berkata: "Kita seperti ini, bukankah itu terdengar seperti kata-kata yang dibagikan di antara pasangan yang memalukan setelah bangun di pagi hari?"

Qu Qing Yin langsung mendorongnya dari tempat tidur, dan membanting bantal ke tubuhnya, mengutuk: "Tersesat."

Liu Feng tertawa saat dia bangkit dari lantai, mengembalikan bantalnya. Dia kemudian merapikan pakaiannya, membuka pintu dan pergi.

Qu Qing Yin diam-diam menggertakkan giginya ke arah yang ditinggalkannya, sebelum bangun untuk menyegarkan diri.

Di sisi lain, setelah meninggalkan kamar Qu Qing Yin, Liu Feng kembali ke kamarnya sendiri, raut wajahnya tiba-tiba berubah, kipas di tangan terbuka dengan 'hua~', saat dia masuk sambil tertawa. Berjalan masuk saat dia berbicara: "Begitu saya menciumnya, saya tahu bahwa pemabuk Anda lagi-lagi merpati yang menempati sarang murai [1] ."

Di dalam ruangan terdengar suara pria yang sedikit mabuk, “Jarang sekali Anda membiarkan saya menangkap Anda tidak di kamar Anda. Saya mendengar bahwa di halaman ini juga tinggal seorang wanita cantik. Apa? Kamu tidur di sana tadi malam?”

“Bagaimana denganmu? Mengapa Anda tidak pergi mencari wanita Zhang untuk tidur, dan malah datang ke tempat saya?

Saat berbicara, kedua pria di ruangan itu langsung berhadapan satu sama lain, keduanya sama tampannya dengan yang lain, tetapi tidak memiliki pesona yang sama.

m_14_634736650443125000_38924219

Ji Chui Yu setengah bersandar di kepala tempat tidur, kemejanya terbuka, memperlihatkan pesta pora tanpa batas dari seorang wanita, dia dengan hati-hati menatap Liu Feng ke atas dan ke bawah, dengan acuh melambaikan tangannya dengan tidak tertarik, "Apa yang kamu lakukan tadi malam?"

"Aku tidur dengan seorang wanita." Liu Feng mengatakan kebenaran yang jujur.

Ji Chui Yu dengan sinis menyapu matanya ke arahnya, "Kau hanya tidur dengannya kan?"

Dia dengan tenang duduk di samping kursi, "Ini tidak seperti aku adalah kamu, baik itu sesuatu yang harus kamu lakukan atau tidak, kamu akan melakukan semuanya."

“Jika pria itu tidak jahat, wanita tidak akan mencintainya. Mereka semua mencintai kejahatanku sampai mati.”

“Jangan berlebihan dengan kata-kata, pasti ada wanita di luar sana yang tidak menyukai karakter sepertimu.”

“Tidak apa-apa selama banyak wanita menyukainya.” Ji Chui Yu dengan malas meregangkan pinggangnya yang tidak terlalu bagus di tempat tidur, dan meletakkan kakinya di tanah, dia berjalan ke meja untuk menuangkan secangkir teh dingin untuk diminum.

“Jadi tentang keberadaan si pemerkosa…….”

Ji Chui Yu mengulurkan jari telunjuknya, menggoyangkannya ke samping, "Insiden Gunung Zi Ying Manor pasti bukan perbuatannya."

“Oh?”

“Saat ini kemungkinan besar dia masih berada di luar wilayah.”

"Di luar?" Liu Feng terlihat gelisah.

“Ya, sepertinya dia telah dipikat ke sana oleh seseorang.”

Liu Feng tetap diam, dia memikirkan kembali beberapa kata yang dia dengar sebelum perburuan hadiah 'penghapusan kejahatan'.

Ji Chui Yu menyadari ekspresi anehnya, bertanya padanya, "Apakah ada yang salah?"

Liu Feng tersenyum, melambaikan kipasnya, "Tidak ada, hanya memikirkan seseorang, tiba-tiba merasa seperti orang ini penuh dengan misteri."

Ji Chui Yu tersenyum dengan pemahaman yang jelas, "Seorang gadis benar." Berhenti sejenak, dia menunjuk ke luar ruangan. "Gadis yang tinggal di halaman ini."

Liu Feng tidak menjawab. “Menurut analisismu, sudah berapa lama si pemerkosa berada di luar wilayah itu?”

Ji Chui Yu berpikir sebentar, "Paling tidak, sebulan, dia sepertinya mencari sesuatu atau seseorang."

"Jika itu masalahnya, hal atau orang yang dia cari pasti sangat penting baginya."

“Tentu saja, jika tidak, dia bahkan tidak akan muncul ketika Gunung Zhong Yi Manor merilis pemberitahuan para pahlawan.”

“Jika pemerkosa sudah berada di luar wilayah begitu lama, maka beberapa kasus di dalam wilayah tersebut tidak bisa menjadi perbuatannya.”

"Lagipula, tidak juga, tidak ada dari kita yang tahu apakah pemerkosa memiliki orang di bawahnya."

Liu Feng mengangguk mengakui hal ini, "Akan lebih bagus jika kita mengetahui siapa yang dihindari oleh pemerkosa dengan ketakutan."

Ji Chui Yu menghela nafas, "Itu tidak akan mudah."

Mendengar ini Liu Feng menyindir sambil tertawa, mengatakan: "Ada juga tugas yang menurutmu sulit, Ji Chui Yu?"

"Saya manusia, bukan Tuhan, tentu saja saya akan memiliki kesulitan saya sendiri." Ji Chui Yu memandangnya dengan curiga, “Kamu telah dibicarakan oleh orang-orang Jiang Hu sampai ke tingkat makhluk surgawi, tetapi pada akhirnya, apakah kamu juga hanya seorang manusia, atau apakah kamu masih seorang gadis muda yang belum menyingkirkannya? overall mereka.” (Dia mengacu pada keperawanan Liu Feng XD)

Liu Feng memperkuat gerakan kipasnya, memelototinya, "Masih lebih baik daripada seorang wanita sepertimu yang membaca yang terbaik dari seribu layar."

"Itu tidak benar, para wanita hanya mencintai pria sepertiku sampai mati."

Ji Chui Yu setelah mendengar gerakan di halaman, mengulurkan tangannya untuk membuka jendela, begitu dia melihat sosok ramping mulus di halaman, alisnya berkedut, dengan main-main melihat ke belakang, "Kamu memiliki mata yang bagus."

Liu Feng berjalan ke sisinya, dengan sangat blak-blakan memukul bahunya dengan paksa, "Tentu saja mereka bagus."

Pria itu dengan santai berbicara, menggosok dagunya, setelah berpikir sejenak, dia menjentikkan jarinya, “Saya katakan, wanita ini terlihat sangat akrab. Jadi aku pernah melihatnya sebelumnya.”

Sisi Liu Feng meliriknya.

Ji Chui Yu menyenggol temannya dengan bahunya, berbicara dengan jahat: "Ingin tahu di mana aku pernah melihatnya?"

Liu Feng mengejeknya, "Simpan omong kosong itu."

“Ini bunga yang tidak mengerti, ketika dia membunuh, tangannya terangkat dan pedangnya langsung terpotong, rapi dan rapi. Itu pasti iblis wanita. Saya hanya bertemu mata ketika melewatinya, dan keringat dingin keluar dari lubuk hati saya. ”

4fa92fab56b92871fbd2ceaa1bb5f290954

"Kamu pernah melihatnya menggunakan pedangnya?"

Ji Chui Yu mengangguk, "Pedang yang bahkan tidak bisa kulihat dengan jelas, itu adalah pedang paling cepat, paling ganas, dan paling jahat yang pernah kulihat."

"Siapa yang mati itu?"

"Bagaimana mungkin kamu tidak bertanya ketika aku melihatnya?"

Liu Feng hanya mengikuti arus, "Kapan Anda melihatnya?"

"Sekitar tiga, empat tahun lalu."

"Tiga, empat tahun lalu?" Saat itu dia pasti sudah lama menginjakkan kaki di Jiang Hu, namanya masih belum diketahui.

Ji Chui Yu terus menatap orang di halaman, “Saat ini dia terlihat jauh lebih mudah didekati daripada sebelumnya, wajahnya juga terlihat lebih cantik, jika saya belum pernah melihatnya sebelumnya, saya mungkin akan benar-benar berpikir dia adalah wanita yang lembut dan halus. ”

Orang di halaman tampaknya sadar sedang diawasi, dengan santai melirik ke samping.

Ji Chui Yu mengangkat teko di tangannya sebagai tanda terima.

Qu Qing Yin melihat ada dua pria berdiri berdampingan di jendela, dan sedikit terkejut.

"Qing Yin, datang ke sini. Saya akan memperkenalkan Anda, ini Ji Chui Yu.”

“Oh?” Qu Qing Yin berjalan maju beberapa langkah, mendengar nama itu, dia berhenti, matanya sedikit menyipit.

Ji Chui Yu mundur dua langkah, menyodok pinggang seseorang, “Feng kecil, apakah kamu telah berbicara buruk tentangku di depannya? Ekspresi wanita ini tidak terlihat benar.”

Liu Feng melihat dengan wajah polos, merentangkan kedua tangannya, "Aku baru saja memberitahunya, bahwa kamu pernah berkata kepadaku 'alasan mengapa seorang wanita bisa mendapatkan begitu banyak wanita, adalah karena dia cukup tak tahu malu untuk melakukannya'."

Ji Chui Yu memelototinya, "Jangan katakan padaku sekarang, lalu tunjukkan padanya ketidakberdayaanmu."

"Aku hanya berpikir bahwa kata-katamu benar-benar kata-kata bijak."

“Hanya ketika saya mencapai ambang kehidupan kedelapan saya [2], saya berteman dengan seseorang seperti Anda yang melupakan persahabatan daripada kecantikan, seorang bajingan yang mengkhianati teman-temannya sendiri.”

“Ji Chui Yu?” Qu Qing Yin berada di jendela dalam sekejap, memperhatikan orang-orang di dalam sedikit tersenyum.

Ji Chui Yu menenangkan diri, memberinya kepalan tangan sambil memegang salam, "Itu memang aku, bagaimana wanita harus disapa?"

Qu Qing Yin mengamatinya dengan cermat, sudut bibirnya terangkat, menyebarkan senyumnya lebih lebar, "Aku pernah melihatmu sebelumnya, di Jalan Chuan Shan." Pada saat itu dia memiliki seorang pezina di penangkaran, seorang penjahat yang tidak bermoral untuk dibunuh, tepat ketika roh pembunuhnya berada pada titik terkuatnya.

Liu Feng tersenyum pada temannya dan berkata: "Sepertinya bukan hanya kamu dengan ingatan yang hebat, ingatannya juga sangat hebat."

"Aku hanya tidak berpikir bahwa saat itu, orang yang kutemui, sebenarnya adalah wanita terkenal Jiang Hu, Ji Chui Yu."

Liu Feng tertawa dan bertanya: "Dan apakah Anda sudah tahu?"

Qu Qing Yin menatapnya, “Saat itu, apa hubungannya denganku?”

Liu Feng tertawa terbahak-bahak, berkata dengan baik. Ketika hal-hal tidak ada hubungannya dengan dia, dia tidak akan peduli sedikit pun.

Ji Chui Yu juga memelototinya.

Liu Feng tersenyum, memperkenalkan kepadanya, "Nama Keluarga Qu, Qu Qing Yin."

"Itu bukan nama yang buruk."

"Nama Tuan Ji juga tidak buruk."

"Nyonya masuk dan duduk."

“Tidak perlu, reuni teman lama di antara kalian berdua, lebih baik aku tidak mengganggu. Sebentar lagi, saya hanya akan memberi tahu utusan itu untuk meninggalkan bagian sarapan saya di kamar saya. ” Paruh terakhir dari kalimat yang dia arahkan ke Liu Feng.

Liu Feng mengangguk, "Jika tidak ada yang terjadi, maka lebih baik tidak meninggalkan manor."

Dia hanya menjawab dua kata, "Sangat cerewet."

Melihat gilirannya untuk pergi, wajah Ji Chui Yu bersinar dengan senyum mengejek, “Feng kecil, kamu benar-benar bertemu dengan iblis wanita yang akan menyiksamu. Kakak Senior, saya hanya ingin mengatakan kepada Anda 'semoga berhasil'. ”

Liu Feng dengan cepat menepis tangannya, "Terima kasih."

******

20130917144319_81196

Kali kedua Liu Feng melompat masuk melalui jendela Qu Qing Yin, dia sedang membaca buku.

Jelas bahwa dia baru saja mandi, rambutnya yang panjang masih basah, sepertinya dia menunggu rambutnya kering sebelum tidur.

“Untuk apa kamu datang ke sini?” Dia dengan santai bertanya tanpa gangguan.

"Tidur." Dia hanya menjawab.

"Kamarmu sepertinya bukan yang ini."

Liu Feng langsung menuju ke tempat tidurnya dan berbaring, kedua tangannya menopang kepalanya, berkata: "Bisakah saya mengatakan bahwa ada seekor merpati yang menempati sarang murai?"

“Ji Chui Yu?”

“En.”

“Dia telah bekerja keras siang dan malam beberapa hari terakhir ini. Jadi malam ini dia datang ke sini untuk tidur?”

Nada mengejeknya membuat Liu Feng tertawa, dia berbalik untuk menatapnya, "Haruskah kamu benar-benar berbicara tanpa sedikit pun mengaburkan?"

Qu Qing Yin tidak setuju, "Apa yang saya katakan adalah kebenaran, bukan?"

"Bahkan jika itu adalah kebenaran, seorang wanita sepertimu mengatakannya seperti itu sedikit......"

“Bagaimana denganmu? Pria dewasa sepertimu selalu datang untuk bermalam di kamar wanita, apa artinya ini?”

"Bagaimana kamu bisa mengatakan 'selalu', ini tidak lebih dari yang kedua kalinya."

"Betulkah?"

"Jika Anda tidak keberatan, maka saya pikir menjadi 'selalu' tidak masalah."

Qu Qing Yin dengan dingin meliriknya, lalu melanjutkan membaca bukunya.

Liu Feng melanjutkan untuk berbicara: "Pertemuan ini hampir berakhir, setelah ini kemana kamu berencana untuk pergi?"

"Apa yang kamu inginkan?"

"Aku sedang berpikir, untuk 'tidak lagi' menjadi 'selalu', aku pasti harus mengikutimu untuk mendapatkan kesempatan."

Qu Qing Yin meletakkan buku di tangan, berjalan ke jendela, meraih dan menutupnya, lalu menuju tempat tidur.

Liu Feng diam-diam menunggu untuk melihat apa yang dia rencanakan.

Dia meletakkan tangannya di kerah pakaiannya, menatapnya, dan berbicara dengan serius: "Jika saya memberikan diri saya kepada Anda, apakah Anda tidak akan lagi mengikuti saya?"

Liu Feng berbaring telentang di tempat tidur, melihat ke atas tempat tidur, suaranya terdengar berat, "Saya benar-benar ingin ya, tetapi, jika itu masalahnya, kemungkinan besar saya tidak akan bisa membiarkan Anda pergi lebih jauh lagi."

Mendengar ini, Qu Qing Yin tertawa, tangannya membuka pakaiannya, memperlihatkan pakaian dalam berwarna peach di dalamnya.

Pakaian putih salju perlahan jatuh ke tanah, dia selangkah demi selangkah berjalan menuju tempat tidur.

Liu Feng sudah menutup matanya, "Qing Yin, pria tidak bisa terus menerus menahan terangsang berulang kali."

Qu Qing Yin membuang pakaian dalamnya di samping tempat tidur, tubuhnya bersandar padanya, "Liu Feng, kamu menginginkannya, aku juga bersedia, apakah ini bukan kepuasan bagi kita berdua?"

Liu Feng bisa merasakan tekanan dari tubuh anggunnya sendiri, tenggorokannya tidak bisa menahan diri untuk tidak menegang, tangannya berkeringat deras. "Kamu ...... benar-benar yakin?"

"Tentu saja."

Dalam sekejap, dia membalikkan tubuhnya, menekannya di bawahnya. Tangannya terulur, menurunkan tirai dalam satu gerakan. Kemudian dalam sekejap pakaiannya berserakan di lantai.

7ebc3254c7de012d3e71fe9185b9b897

……

Mata Qu Qing Yin tetap tertutup, seluruh keberadaannya masih di dunia keajaiban yang memabukkan, belum kembali ke kenyataan.

"Qing Yin-ku." Dia berbisik rendah padanya, dia sangat menciumnya, terus mengisap bibirnya.

Qu Qing Yi menghindari desakan bibir dan lidahnya, meletakkan tangannya di dadanya, dia tidak tahan lagi dan dengan lembut memohon, "Jangan."

Liu Feng bersikeras untuk mengganggunya, tangannya masih di bagian tengah tubuhnya, berjalan ke atas, "Saya baru saja mendapatkan bakat ini, menikmati yang terbaik, bagaimana saya bisa berhenti sekarang?"

Qu Qing Yin memukulnya, "Sudah melakukan beberapa putaran, aku sangat lelah."

“Tapi saat itu teriakanmu paling – penuh perasaan.”

Seluruh wajah Qu Qing Yin memerah, tangannya dengan paksa memukulnya, "Brengsek."

Liu Feng tertawa rendah, "Bajingan ini yang sangat kamu sukai?"

Dia mengulurkan tangan dan mencubit bibirnya, "Saat ini aku benci setengah mati, seandainya aku tahu sebelumnya, aku tidak akan memberimu apa pun."

Liu Feng membuka kakinya, sekali lagi memasukinya, mendorong sambil tertawa rendah, berkata: "Obat untuk penyesalan tidak dapat dibeli di dunia ini, Anda hanya harus menerima nasib Anda."

Karena kekuatan yang dia gunakan padanya, tangan Qu Qing Yin terangkat untuk meraih bahunya, seperti ikan yang kekurangan oksigen, bibirnya terbelah, terengah-engah, tatapan menggoda di matanya tidak bisa disembunyikan, memprovokasi orang itu. di atas tumbuh semakin tak terkendali.

Jauh ke dalam malam yang penuh gairah, frekuensi kegembiraan berangsur-angsur memudar. Ayam jago menangis, menandakan pagi.

Catatan :

[1] Pepatah lain yang digunakan di sini haha. Merpati menempati sarang murai atau jiū zhàn què cháo le /鸠占鹊巢了– artinya cukup sederhana tetapi pada dasarnya berarti ketika seseorang menempati tempat yang bukan miliknya .

[2] Lintel waktu hidup kedelapan atau bā bèi zi méi /八輩子楣– Saya mungkin akrab dengan penggunaan istilah ini tetapi saya tidak pernah benar-benar bertanya-tanya bagaimana hal itu muncul, jadi saya melakukan sedikit pencarian dan jujur, mayoritas dari penjelasan ini hanya saya yang mengartikan semuanya tapi sepertinya masuk akal hahaha. Pertama-tama, ambang pintu adalah penopang horizontal dari kayu, batu, beton, atau baja di bagian atas pintu sehingga Anda dapat menganggap bahwa metafora untuk 'hambatan'/tantangan yang harus Anda lalui untuk melanjutkan hidup Anda. Oleh karena itu istilah dǎo méi /(terjemahan literal: menimpa ambang pintu) yang merupakan padanan bahasa Cina untuk mengatakan nasib buruk, pada dasarnya mengatakan 'nasib buruk telah menimpa'. Tapi kehidupan kedelapan dianggap sebagai nasib buruk terburuk yang pernah Anda dapatkan. Adapun arti dari kehidupan kedelapan, saya menemukan bahwa nol tidak diciptakan oleh orang Cina, jadi orang Cina menghitung paling banyak hingga sembilan saat itu, yang berarti kehidupan kesembilan adalah yang terakhir. Oleh karena itu begitu Anda mencapai rintangan di kehidupan kedelapan Anda masih ada tantangan yang akan datang – kehidupan lain bagi Anda untuk dǎo méi /倒楣…Saya harap saya menjelaskannya dengan cukup baik agar kalian mengerti, maksud saya itu adalah penjelasan yang cukup bertele-tele haha

Wow beberapa kata-kata yang digunakan untuk adegan di akhir hanya terdengar ekstra cringey dalam bahasa Inggris hahaha saya benar-benar tidak bisa menahan tawa ketika saya harus menerjemahkan bagian 'ikan dengan kekurangan oksigen' XD