The Demoness Is Not Evil Bab 04

Bab 04

Qu Qing Yin tidak berjalan terlalu cepat, jadi Liu Feng dapat dengan mudah mengejarnya.

“Jika aku terus berjalan-jalan denganmu, aku bisa saja dikenal sebagai orang jahat.” Dia menoleh, menatapnya dengan senyum yang sebenarnya bukan senyuman.

Liu Feng tidak menyetujui cara dia berbicara, berkata, "Jika Anda ingin menjadi orang baik yang mungkin bisa menghentikan Anda?"

Tangan kanannya memainkan rantai perak di pinggangnya, berbicara dengan nada santai, "Shi Fu pernah berkata, baik itu orang baik, baik itu orang jahat, selama aku bahagia, maka tidak apa-apa."

"Shi Fu Anda adalah orang yang bijaksana." Liu Feng melihat sekeliling, "Kamu pasti belum makan banyak sebelumnya, aku akan pergi membeli makanan, lalu kita akan pergi dan mencari tempat makan."

“Itu akan bagus.”

"Kau pergi menungguku di depan, aku akan segera kembali."

"Baik."

Qu Qing Yin memperhatikannya berjalan pergi, membusungkan bibirnya, dia menarik tangannya ke punggungnya, dengan santai berjalan ke depan, tetapi tidak lama kemudian dia berhenti.

Seperti kata pepatah, musuh mempersempit jalan Anda. Dia telah bertemu dengan Shui Su Yun, dan cara Shui Su Yun memandangnya penuh dengan kebencian. Dengan dia, tidak hanya penjaga Fei Ying Bao, tetapi juga penambahan beberapa pemuda. Dari kelihatannya, mereka adalah saudara laki-lakinya dari guild yang sama.

"Kakak Senior, ini dia."

Mendengar kata-kata itu, Qu Qing Yin sedikit terkejut. Dia tidak percaya bahwa dia telah melakukan pelanggaran besar terhadap nona Shui itu, bagaimana dia harus terlibat dalam perselisihan dengannya?

“Nyonya, jadi kamu yang memperlakukan adik perempuanku dengan tidak hormat?”

"Jika itu yang akan Anda katakan, maka tampaknya ada kasus seperti itu." Qu Qing Yin memikirkannya dalam-dalam, bahkan saat itu dia tidak bisa mengenali pelanggaran apa yang telah dia lakukan.

"Betul sekali." Pria muda berbaju biru menghunus pedangnya.

Qu Qing Yin menatap Shui Su Yun, dan kemudian menatap pria yang berani membela adik perempuannya. Sepertinya sejak dia bertemu Liu Feng, segala sesuatunya terus bergerak ke arah yang aneh, masing-masing tampak sangat tidak masuk akal. Sekarang, dia akhirnya mengerti, Liu Feng bajingan itu pada dasarnya adalah bencana berjalan.

Seperti yang Shi Fu katakan, pria populer, tidak peduli apakah mereka melakukan atau tidak memprovokasi, akan selalu menjadi penyebab banyak masalah, jika mungkin yang terbaik adalah menjauh dari mereka. Sekarang, dia melihat bahwa kata-kata ini tidak lagi benar, baik itu Shui Su Yun atau Li Fei Yan, mereka semua memperlakukannya dengan permusuhan karena Liu Feng.

"Apa yang sedang Anda coba lakukan?" Dia sengaja bertanya dengan cara yang tidak tahu apa-apa.

Seperti yang diharapkan, kata-kata ini membuat orang-orang Jiang Hu yang berdiri di dekatnya tertawa terbahak-bahak, lawannya sudah menghunus pedangnya, namun dia masih bertanya apa yang dia coba lakukan? Wanita ini benar-benar terlalu bodoh.

"Ambil pedangmu." Kata pemuda berbaju biru.

Qu Qing Yin melihat tangannya sendiri, dengan jujur menggelengkan kepalanya, "Aku tidak punya pedang."

"Kalau begitu keluarkan senjatamu, I Ge Fei Xiong tidak akan menyerang orang yang tidak bersenjata."

"Kakak dari keluarga Qu, apa yang terjadi?" Pada saat itu, suara Zhang Shan tiba-tiba mengintervensi.

"Saudara Zhang." Qu Qing Yin, sehubungan dengan situasi ini, bahkan tidak tahu harus mulai dari mana, apa pun yang dia katakan akan menjadi aneh, mungkin juga tidak mengatakan apa-apa.

"Zhang Senior." Begitu Ge Fei Xiong melihat Zhang Shan, dia sangat terkejut, dan hanya bisa menyapanya dengan hormat. Dia melihat ke arah Qu Qing Yin dengan khawatir, dia tidak mengerti, hubungan macam apa yang dimiliki wanita ini dengan Qi Shi Er Lian Huan Wu?

Zhang Shan mengalihkan pandangannya ke Shui Su Yun, bahkan tidak peduli dengan mereka, dan hanya berbicara kepada Qu Qing Yin, “Di mana Saudara Liu? Mengapa dia tidak bersamamu, menyebabkan para amatir yang tidak berpengetahuan ini dengan sembarangan berteriak-teriak di sekitarmu? ”

Kata-kata itu membuat wajah Ge Fei Xiong memerah, wajah Shui Su Yun juga tidak terlalu bagus.

Qu Qing Yin tidak tahu bagaimana menanggapinya, dan hanya bisa tertawa kecil.

"Qing Yin, Saudara Liu." Karakter sentral dalam situasi ini, Liu Feng, akhirnya muncul.

“Kakak Liu, sebagai utusan kecantikan ini, kamu benar-benar terlalu tidak kompeten. Yang lain sudah menantangnya di muka, namun Anda tidak terlihat di mana pun. ”

Liu Feng berjalan ke sisi Qu Qing Yin, menyerahkan barang-barang di tangannya padanya. "Sini. Seekor merpati panggang, ayam asap lima rempah, dan beberapa biji melon goreng untuk Anda camilan. ”

Qu Qing Yin tiba-tiba terdiam, Liu Feng ini bercanda kan?

Zhang Shan tertawa terbahak-bahak, "Kakak Liu, apakah kamu mencoba memberi makan Sister Qu seperti babi sekarang?"

Liu Feng tertawa dan berkata, "Menggemukkannya tidak akan terlalu buruk," tidak ada yang akan mencurinya seperti itu. Separuh kalimat terakhir dia simpan untuk dirinya sendiri.

Shui Su Yun menyaksikan ketiga orang itu benar-benar mengabaikannya, wajahnya menjadi lebih buruk setiap detik.

Dan baru kemudian Liu Feng memperhatikan mereka, berbicara dengan sedikit terkejut, “Apa yang terjadi? Kapan Qing Yin pernah melintasi Fei Ying Bao?”

“Dia telah memperlakukan adik perempuan juniorku dengan tidak hormat, dia bahkan mengakuinya sendiri.” Ge Fei Xiong mengumpulkan keberaniannya untuk mengatakan. Meskipun dia tidak tahu dari latar belakang apa gadis ini berasal, untuk mendapat dukungan dari dua petinju paling terampil Wu Lin, tetapi perasaan terluka adik perempuan juniornya, dia pasti tidak bisa mengabaikannya.

Liu Feng tertawa, melemparkan ekspresi ketidaksetujuan pada orang di sampingnya, dia berkata, "Sejujurnya, kata-kata yang keluar dari mulutnya tidak sepenuhnya menyenangkan. Itu karena di dunia ini, kata-kata kebenaran lebih baik diucapkan daripada kebohongan. Dan dia hanya suka mengatakan yang sebenarnya, jadi bagi orang lain untuk menemukan kata-katanya tidak menyenangkan bukanlah hal yang mengejutkan.” Qu Qing Yin yakin bahwa dia tidak menyanyikan pujian untuknya.

Zhang Shan tertawa terbahak-bahak, “Kepribadian Sister Qu ini saya suka, bisa mengatakan apa pun yang Anda inginkan. Hari-hari ini, apakah orang tidak diizinkan untuk mengatakan yang sebenarnya?”

Shui Su Yun dengan marah berkata, "Dia memandang rendah Fei Ying Bao kita, apakah menurutmu ini masalah sederhana untuk mengatakan yang sebenarnya?"

Qu Qing Yin melebarkan matanya karena terkejut, "Kapan aku pernah memandang rendah Fei Ying Bao?" Bagaimana dia sendiri tidak menyadari hal ini?

“Kamu sendiri yang mengatakannya di kuil gunung, mengatakan bahwa Fei Ying Bao kami hanya biasa-biasa saja. Anda memandang rendah kami. ”

Qu Qing Yin tampak semakin bingung, berbalik untuk bertanya pada Liu Feng, "Aku mengatakan itu?"

“Saat itu apa yang Anda katakan adalah 'Jika orang-orang Fei Ying Bao melakukan segala sesuatu dengan cara Anda, saya yakin penurunan bisnis hanyalah masalah waktu, jika seperti itu, lalu apa yang harus saya takutkan?' , jika seseorang memahami itu sebagai memandang rendah Fei Ying Bao, maka itu masuk akal.” Ingatannya tidak buruk.

Shui Su Yun, seolah-olah meraih bukti yang paling kuat, dengan percaya diri berseru, “Begini! Pahlawan Liu juga mengatakan demikian. Anda jelas memandang rendah Fei Ying Bao kami! ”

Qu Qing Yin mengangguk, “Baiklah, jadi apa yang harus saya perhatikan di guild yang terhormat ini? Adegan ini di depanku?” Dia dengan rendah hati membalas. "Shi Fu pernah berkata, jika seorang gadis telah dimanjakan jauh di luar jangkauan, maka itu sama dengan mengirimnya ke kematiannya, kurasa ayahmu pasti tidak mengerti prinsip ini."

Shui Su Yun menahan, merasa bersalah, air mata terbentuk di matanya, "Kamu kamu ......"

Qu Qing Yin belum selesai dengan kata-katanya, “Tetapi jika kamu memikirkannya seperti ini, jika kebetulan ayahmu memiliki seseorang yang sangat dia benci, maka dia dapat menikahkanmu dengan mereka tanpa penyesalan. Dengan begitu dia dapat dengan mudah menghancurkan seluruh keluarga oposisi. Balas dendam tanpa melepaskan tembakan, sangat hemat biaya.”

“Pu-!” Seseorang tidak bisa menahannya lagi, tertawa terbahak-bahak.

Pada saat itu, Liu Feng tidak bisa menahan kipas di tangannya, memukulnya di dahinya, tertawa ketika dia berbicara, “Dari apa yang saya lihat, Shi Fu Anda dapat mengawinkan Anda dengan musuhnya, Anda juga dapat menyebabkan kehancuran. di antara keluarga oposisi tanpa melepaskan tembakan.”

Qu Qing Yin tiba-tiba merasa sedikit malu, merendahkan suaranya beberapa tingkat, menggumamkan kata-kata, “Shi Fu benar-benar telah mempertimbangkan itu sebelumnya. Saya telah diajari olehnya sampai pada titik di mana kematian saya sedikit di luar kendali. ”

Liu Feng memukul kipasnya ke kepalanya sendiri, haruskah dia merasa sedikit kasihan pada dirinya sendiri di sini?

Zhang Shan tertawa terbahak-bahak sampai terus menerus menampar pahanya sendiri. Dia bahkan memuji dengan sangat baik.

"Tapi Shi Fu juga berkata, sebagai seorang wanita, daripada membiarkan orang lain menghancurkanmu, lebih baik menghancurkan orang lain." Wajahnya terlihat begitu polos.

Zhang Shan memujinya dengan tepuk tangan, “Kata-kata seperti itu berbicara tentang keunggulan, jika saya memiliki anak perempuan, saya pasti akan mengajarinya ini. Lebih baik salah orang lain, daripada orang lain salah putri saya.

Shui Su Yun tidak bisa lagi menahan diri, meraung padanya, "Kamu benar-benar berani menghina ayahku, kami Fei Ying Bao pasti tidak akan membiarkanmu lolos begitu saja!"

Qu Qing Yin tetap tidak terpengaruh, mengatakan, "Jika Anda bersikeras ini, saya tidak punya apa-apa untuk dikatakan, meskipun saya tidak ingin menimbulkan masalah, tapi itu tidak berarti saya takut masalah."

Shui Su Yun ingin mengatakan lebih banyak, tetapi melihat bahwa kerumunan di sekitar mereka semakin banyak. Dia menjadi takut dengan berita yang menyebar luas, dan pada akhirnya hanya bisa pergi dengan pahit bersama yang lain.

Qu Qing Yin bertanya pada Liu Feng, "Bagi saya untuk terus tinggal di manor seperti ini, apakah akan baik-baik saja?" Dia memang menyebabkan pelanggaran terhadap dua anggota tamu terhormat manor.

"Aku tidak keberatan mencari tempat lain denganmu untuk tinggal." Apakah dia benar-benar berpikir bahwa dengan memprovokasi Fei Ying Bao, dia tidak harus tinggal bersamanya lagi?

Hati Qu Qing Yin terasa berat, sepertinya ini tidak akan berhasil.

"Saya masih memiliki hal-hal yang harus diperhatikan, jadi saya akan pergi dulu, jika saya punya waktu saya akan pergi mencari Saudara Liu untuk minum lagi." Zhang Shan pergi dengan bawahannya saat dia berbicara.

"Saudara Zhang berhati-hatilah."

“Ayo pergi, kita akan pergi mencari tempat makan. Serius, hanya tersisa sebentar dan kamu berhasil menyebabkan keributan besar. ” Nada suara Liu Feng membawa perasaan tidak berdaya.

Qu Qing Yin merasa bahwa dia juga tidak bersalah. "Bukan aku yang menyebabkan situasi ini." Dia bahkan ingin bertindak seolah-olah dia tidak melihat Shui Su Yun dan melewatinya, sayangnya pihak lain tidak senang melakukannya.

"Tapi kamu sengaja membiarkan situasi berkembang lebih jauh."

"Aku hanya mengikuti arus."

"Kamu sangat ingin melawan Fei Ying Bao?" Dia mengambil paket tahan minyak dari tangannya, meninggalkannya dengan sekantong benih, "Ayo pergi."

"Tidak," Qu Qing Yin tanpa sadar mengikuti langkahnya, tidak lupa menjelaskan dirinya sendiri, "Mereka telah menantangku di muka, aku tidak mungkin mundur."

"Tuan Fei Ying Bao, apakah Anda mengenal orang ini?"

"Aku tahu sedikit tentang dia."

"Sedikit?" Dia berbalik untuk menatapnya.

Qu Qing Yin dengan serius mengangguk, "Orang ini sangat berpendirian, sombong, sombong, maka Shui Su Yun dimanjakan sejauh ini olehnya, ini tidak berbeda dengan membesarkan seseorang menjadi lumpuh, aku masih curiga apakah dia benar-benar ayah kandungnya. .”

Cara dia berbicara, haruskah dia benar-benar menjawab setiap pertanyaan yang diajukan, setiap kata yang dipenuhi dengan kejujuran juga?

“Anda tidak melihat saya seperti itu, saya telah mengatakan ini sebelumnya, kata-kata kebenaran adalah yang terbaik untuk diucapkan. Selain itu, saya percaya bahwa saya tidak perlu menahan kata-kata saya untuk seseorang yang tidak saya sukai, berbicara dengan anggun dan hormat.”

Jadi terhadap orang-orang yang tidak dia pedulikan, dia mengambil sikap seperti ini? Liu Feng membiarkan tawa keluar dari mulutnya.

Saat berbicara, kedua orang itu sudah berjalan ke perbukitan yang damai di luar Lembah Dan Xia. Tempat ini adalah hutan belantara yang terbuka, bukan tempat yang mudah untuk bersembunyi, dengan pemandangan yang indah.

tumblr_namcj2m3Yb1qmzsn0o1_1280

Harus mengatakan bahwa Liu Feng benar-benar tahu bagaimana memilih lokasi, makan di tempat seperti ini, secara alami membuat Anda dalam suasana hati yang baik.

Dia membuka semua paket tahan minyak, meletakkannya di tanah, sebelum duduk dan dengan cepat memanggilnya.

Qu Qing Yin dengan baik hati duduk di samping, mengambil dua potong merpati panggang untuk dimakan pada saat yang sama, setelah selesai dia meraih lagi ayam asap.

Liu Feng mengangkat alisnya saat melihatnya, "Kamu yakin tidak perlu menahan diri sedikit pun?"

“Siapa yang mentraktir seseorang untuk makan dan menyuruh mereka menahan diri?”

"Apakah nafsu makanmu selalu sebaik ini?"

“Kurasa begitu, hanya dengan mengisi dirimu sendiri, kamu akan memiliki energi. Ketika diberi kesempatan untuk tidak membiarkan perut Anda kelaparan, lebih baik tidak kelaparan sama sekali.”

“Sepertinya aku yang telah menganiaya perutmu.”

"Kamu sendiri yang mengatakannya, aku tidak mengatakan apa-apa."

"Prinsip memiliki kesadaran diri dan pengetahuan diri ini, setidaknya saya punya."

Qu Qing Yin tertawa dan menggigit paha ayam, makan dengan ekspresi selera duniawi yang luar biasa.

Melihatnya seperti ini, tawanya keluar dari dalam hatinya yang kewalahan, tidak mampu menahan tekanan di dalam lebih lama lagi.

Sejak awal, wanita ini telah mampu melucuti hatinya dari semua pertahanannya, tanpa sadar membiarkan dirinya tumbuh untuk mencintai pengaruhnya padanya, saat dia jatuh lebih dalam ke dalam dengan setiap langkah kecil.

Dia tidak punya niat, tetapi dia memiliki hati, karena ini dia menebusnya sedikit demi sedikit, dan dengan menyuruhnya menemaninya, dia tampaknya lebih unggul sekarang, tetapi bisakah semuanya menjadi sesederhana ini?

Sebagai pemburu hadiah, dia secara khusus datang ke Lembah Dan Xia namun tidak memiliki niat untuk mendaftar hadiah, ini sendiri bukanlah hal yang normal, dan dia percaya ini bukan karena dia takut pada pemerkosa.

Meskipun dia juga tidak ingin dia mendaftar untuk mendapatkan hadiah, ini jelas sesuatu yang luar biasa.

Tapi sekali lagi, 'biasa' bukanlah sesuatu yang sering Anda lihat datang darinya, fakta ini saja sudah membuat orang sakit kepala.

“Jika saya tidak muncul pada saat itu, apakah Anda akan mendaftar untuk hadiah itu?” Dia akhirnya bertanya padanya tentang kekhawatiran di hatinya, mengenai saat ketika dia menemukannya berdiri di depan pendaftaran hadiah 'penghapusan kejahatan'.

Qu Qing Yin menatapnya, “Pada saat itu aku memang sedikit ragu, bagaimanapun juga itu adalah jumlah yang menggiurkan sebesar dua puluh ribu liang. Dengan menyelesaikan pekerjaan seperti itu, saya kemudian bisa mencuci tangan saya dari pekerjaan ini dan menjadi pemegang kekayaan sebagai gantinya. ” Ketika berbicara dengan seseorang yang memiliki kecerdasan tinggi, kadang-kadang lebih baik untuk berbicara hanya sembilan puluh persen kebenaran dan sepuluh persen kebohongan, baru kemudian itu cukup.

Ekspresi Liu Feng menunduk, "Kalau begitu, apakah kamu sudah mempertimbangkan konsekuensi dari salah langkah?"

Qu Qing Yin tertawa, "Di dunia ini kekayaan menyentuh hati orang, tetapi hanya sedikit yang bisa bertahan."

Liu Feng menghela napas santai, "Jika Anda mengatakan itu, itu berarti pada saat itu Anda hanya ragu-ragu sedikit, tetapi tidak punya niat untuk menerima hadiah?"

"Tidak juga." Nada suaranya tiba-tiba berubah.

Alis Liu Feng berkedut, alasan Qu Qing Yin untuk tidak melanjutkan pembicaraan dengannya, adalah karena stik paha ayam di tangan sudah habis, dia mengeluarkan saputangan untuk menyeka minyak dari tangannya, tampak seolah pikirannya damai.

"Aku selalu ingin tahu, apa sebenarnya yang kamu lakukan di sini?" Daripada berspekulasi, lebih baik minta pengertian yang jelas saja, mungkin dia akan mengatakan yang sebenarnya.

“Hanya untuk memeriksanya.” Dia mengatakannya secara alami, dengan cara yang santai.

“Kamu tidak suka keramaian yang ramai.” Dia langsung membantah.

"Tetapi beberapa kerumunan yang hidup membuat Anda tidak bisa tidak tertarik, ini adalah sifat manusia." Dia melihat serangan dan menangkisnya, sambil tetap tenang dan tenang.

Jawabannya masuk akal, membuat Liu Feng tercengang.

Catatan :

…dan itu yang terakhir kita lihat dari Zhang Shan :/ Saya berharap untuk melihat lebih banyak tentang dia, tapi sepertinya tidak *menghela nafas*. Peran kecilnya dalam adegan konfrontasi antara Qing Yin dan Fei Ying Bao ini terlalu bagus. Membuat pintu masuk untuk membantu Qing Yin keluar, akhirnya mendapatkan kursi barisan depan untuk melihat Qing Yin merobek mereka dengan lidah tajam miliknya. Dia jelas paling diuntungkan dari semua ini dengan tawa terbaik XD

Saya juga menemukan diri saya untuk mencintai kutipan dari kata-kata Shi Fu-nya terlalu banyak sekarang ... pelajaran hidup yang begitu berharga hahaha mereka praktis setara dengan pelajaran Konfusius.

Ingat wanita! Shi Fu berkata: "Sebagai seorang wanita, daripada membiarkan orang lain menghancurkanmu, lebih baik menghancurkan orang lain."

***

Qu Qing Yin mulai memakan biji-bijian yang dia beli untuknya, memecahkannya dengan gigi depannya saat dia dengan santai berkata, "Apakah kamu curiga padaku?" Kesadaran ini membuatnya merasa sedikit tidak nyaman.

"Apakah kamu akan marah?"

"Tidak." Menolaknya terlalu cepat, membuatnya tiba-tiba merasa seolah-olah dia telah melakukan upaya lemah untuk menyembunyikan sesuatu, menyebabkan dia sedikit merasa gugup.

Liu Feng rupanya memikirkan ini juga, matanya langsung menyala.

Qu Qing Yin kembali ke keadaan pikiran yang tenang, perlahan-lahan meludahkan cangkangnya, dan bertanya kembali, "Mengapa saya harus marah pada orang yang tidak relevan?" Itu benar, dia adalah orang yang tidak relevan, tidak perlu dia marah.

Liu Feng hanya bisa menggelengkan kepalanya saat dia menatapnya, wanita ini terkadang bisa sangat kotor sampai-sampai membuat orang lain marah. Di satu sisi dia mengatakan dia tidak marah, di sisi lain dia melemparkan pukulan tajam pada Anda, semua sambil terlihat seolah-olah dia tidak melakukan kesalahan. "Saya tidak akan mengatakan bahwa saya telah bertindak sejauh mencurigakan, saya hanya tidak mengerti sesuatu."

Qu Qing Yin kurang tertarik pada kata-kata itu dibandingkan dengan benih di tangannya, jadi dia tidak berbicara. "Bagaimana kalau kamu memberitahuku dengan jujur, dengan cara itu akan menyelamatkanku dari menebak-nebak."

"Tidak memiliki apa-apa untuk memulai, namun berhasil memprovokasi turunnya debu." Dia mengangkat kepalanya untuk menatapnya dengan sinis, "Apakah Anda terjebak dalam banyak hal sehingga Anda mulai memiliki masalah, tidak ada yang terjadi namun Anda menghabiskan sepanjang hari untuk menebak-nebak, terlalu banyak berpikir?"

“Qing Yin-ah……”

Qu Qing Yin tidak peduli dengannya, terus memecahkan benihnya.

Liu Feng membalikkan tubuhnya, dan berguling ke samping, mengangkat kepalanya untuk menatapnya, "Pinjam kakimu sebagai bantal sebentar, bagaimana?"

Qu Qing Yin dengan lembut menatapnya, "Tidak banyak."

"Kamu tidak terlihat sangat bahagia."

"Ada seorang pria yang memperlakukan saya dengan niat buruk, bagaimana saya bisa bahagia?" Apakah ini cara dia berperilaku tidak senonoh untuk menarik semua bunga itu [1] ?

"Wanita yang adil, pasangan yang cocok untuk pria, apakah itu salah?"

"Tidak salah," dia perlahan berbicara tanpa tergesa-gesa, "Tapi pertanyaannya adalah, haruskah wanita yang baik itu menurut?"

Liu Feng tertawa terbahak-bahak, kedua tangannya menopang kepalanya saat dia menatap awan putih di langit biru, dengan santai berkata, "Dan di sini saya pikir Anda akan terus bertindak seolah-olah Anda tidak mengerti."

“Awalnya aku memang tidak mengerti,” dia mengerutkan alisnya, “Tapi karena kamu sudah mengatakannya dengan sangat jelas, aku tidak mungkin tidak mengerti.” Sepertinya hal-hal tidak seperti yang dia pikirkan.

“Tidak mengerti?” Liu Feng tertawa lagi, "Kurasa itu benar."

Melihat senyumnya, Qu Qing Yin gelisah. Jika dia menjaganya di sisinya karena dia menyukainya, bukankah akan lebih merepotkan untuk menyingkirkannya?

Shi Fu pernah berkata, terkadang disukai seseorang belum tentu hal yang besar. Dia percaya ini cukup meringkas bagaimana perasaannya saat ini.

Setelah kembali, Liu Feng dan Qu Qing Yin bisa merasakan getaran halus di manor.

"Pahlawan Liu, kamu akhirnya kembali, ada yang tidak beres!" Utusan itu buru-buru berlari untuk melapor.

Mendengar kata-kata seperti itu, Liu Feng tidak berani menunda, bergegas masuk dengan langkah terbang. Qu Qing Yin ragu-ragu sejenak, lalu mengikutinya.

Hanya ketika kedua orang itu diberi perincian, mereka mengetahui bahwa pemerkosa sebenarnya telah menculik seorang anggota perempuan dari Gunung Zi Ying Manor, di tempat yang tidak jauh dari Lembah Dan Xia. Sikapnya terlalu arogan.

"Ini memprovokasi sesama anggota Wu Lin, dia secara terang-terangan memandang rendah semua orang di sini!" Seseorang dengan marah membanting meja.

Jauh di lubuk hati Qu Qing Yin menghela nafas, Mo Zi Qi telah lama melanggar hukum. Jika tidak, dia tidak akan membuat orang marah sampai pada titik di mana Gunung Zhong Yi Manor yang telah lama absen harus sekali lagi mengadakan perburuan hadiah 'penghapusan kejahatan'.

“Masalahnya, murid perempuan ini tidak ada dalam daftar yang dia berikan.” Seseorang berkata, bingung.

Mendengar ini, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengerutkan kening, apakah ada yang mengatakan Anda harus mengikuti pedoman? Beberapa orang dari sekte benar benar-benar memiliki otak yang terlalu membatu, tidak heran mengapa Shi Fu selalu mengejek mereka.

"Cara bengkok iblis jahat tidak pernah seharusnya disimpulkan menggunakan akal sehat."

"Tapi sebelum ini dia sebenarnya menargetkan orang-orang yang ada dalam daftar."

"Sebenarnya saya pikir ......"

Setiap orang bertindak sebagai hakim mereka sendiri untuk setiap kata yang diucapkan, tidak ada konsensus sama sekali.

Jadi ketika orang Jiang Hu mengadakan pertemuan, seperti inilah situasi sebenarnya, Qu Qing Yin benar-benar bisa merasakan kekecewaan dari lubuk hatinya.

Benar-benar lebih dikenal daripada terlihat, sebagai orang kita tidak boleh terlalu penasaran, untungnya dia tidak masuk dan hanya dipekerjakan untuk berdiri di luar untuk mendengarkan. Jika tidak, seandainya dia ingin pergi, maka itu tidak akan terlihat bagus.

Memikirkan hal itu, Qu Qing Yin berbalik, kembali ke halaman tempat tinggal sementaranya sendirian. Duduk di meja batu halaman sendirian, dengan kepala bersandar di tangannya, dia melihat rosa chinensis (mawar Cina) di antara taman bunga, berpikir untuk dirinya sendiri.

43d0c88e-8b78-491d-a9c6-fa6a98b98cd6

Dia bilang dia menyukainya?

Apa yang dia suka darinya?

Memikirkannya sekarang, bagian mana dari dirinya yang layak dia sukai?

Dalam hal penampilan, dia tidak bisa dibandingkan dengan Shui Su Yun, terlebih lagi dengan Li Fei Yan. Ketika datang ke latar belakang keluarga dan sekte dia di bawah maka itu bahkan tidak layak disebut. Jika ada yang perlu disebutkan, itu bisa dikatakan hanya dengan tujuh kata — baik dan jahat tidak memiliki kedudukan yang sama.

Identitas aslinya sebenarnya adalah apa yang paling sering disebut orang Jiang Hu sebagai wanita iblis itu!

Hanya saja, selama ini dia selalu bisa menyembunyikannya dengan sangat baik.

Namun, setelah insiden ini berakhir, sepertinya identitas iblis wanita ini akan dipaku ke papan, tanpa kemungkinan untuk berubah lagi. Itulah mengapa mengurus perburuan hadiah itu dan kemudian mencuci tangannya hingga bersih dari pekerjaan ini untuk menjadi pemegang kekayaan bukanlah ide yang buruk sama sekali.

Tapi seperti yang dikatakan Liu Feng, dia tidak bisa menjamin kesuksesan. Saat ini, keterampilan seni bela diri Mo Zi Qi sangat tinggi. Sepertinya dia telah mempraktikkan seni jahat dari sekte yang tidak ortodoks. Keterampilan jahat seperti itu sangat mungkin memiliki peluang delapan puluh sembilan puluh persen yang terkait dengan pengembangan spiritual yin dan yang sama, seni bela diri seperti ini dapat meningkatkan energi batin seribu li sehari. Itu pasti menyebabkan banyak sakit kepala, jadi sulit untuk membuat keputusan.

Liu Feng sudah berdiri di pintu masuk halaman untuk beberapa waktu sekarang, dia tidak terburu-buru masuk. Sebaliknya, dia memiliki suasana hati yang santai dan santai untuk bersandar di ambang pintu, mengagumi keindahan yang bermandikan matahari terbenam.

Apakah ini tampilan kekasih seseorang di mata yang melihatnya? Semakin dia menatapnya sekarang, dia tampak lebih menyenangkan, selalu menyebabkan hatinya merasa sangat geli. Seorang pria terhormat juga memiliki kesulitan seorang pria terhormat, untuk menghadapi seseorang yang kecantikannya semenarik bunga dan masih harus bertahan hidup dengan kasih sayang yang hampa. Seandainya dia adalah seorang Casanova maka situasinya saat ini akan jauh lebih mudah untuk ditangani.

"Qing Yin." Pada akhirnya dia berbicara, menghancurkan citra indah keindahan bermandikan matahari terbenam.

"Apa yang kamu pikirkan sendirian di sana, menyebabkan kamu tersesat dalam pikiranmu?"

“Apa yang ada dalam pikiran seorang gadis, apakah itu sesuatu yang bisa dengan santai diceritakan kepada orang lain?” Suaranya membawa pendekatan yang agak tenang saat dia bertanya balik.

"Apa yang ada dalam pikiran seorang gadis?" Liu Feng dengan lembut berkata dan tertawa, "Apakah saya mengganggu danau musim semi yang tenang?" (Catatan: Dia bertanya apakah dia telah mengganggu pikiran kotornya XD)

Qu Qing Yin memelototinya, wajahnya tanpa sadar memanas.

Liu Feng tertawa lebih gembira, menarik tangannya untuk membuatnya duduk kembali di dekat meja batu, dia mengambil teko di atas meja dan menuangkan secangkir teh untuk dirinya sendiri.

"Aku hanya bercanda, tidak perlu marah."

"Apakah ada yang hanya bercanda seperti itu?" Ini sudah dianggap pelecehan seksual. Shi Fu benar, tidak peduli seberapa besar pria itu, gen pria tertanam dengan sifat buruk seperti itu.

“Tenang, tenang. Saya akan menggunakan teh sebagai pengganti anggur, dan akan menghukum diri sendiri dengan cangkir ini sebagai permintaan maaf, bagaimana?” Dia tertawa saat dia bersulang.

Qu Qing Yin menunjuk ke teko, berkata: "Minumlah seluruh teko."

"Oke oke, seperti yang kamu katakan." Setelah mengatakan itu, dia benar-benar mengambil seluruh teko, minum dari ceratnya.

Meskipun Qu Qing Yin masih sedikit marah padanya, melihat dia seperti ini, semua kemarahan menghilang, wajahnya tanpa sadar menunjukkan senyuman.

Liu Feng menenggak semua teh sekaligus, menyeka mulutnya, dia tersenyum padanya, "Itu benar, lihat betapa jauh lebih menariknya kamu ketika tertawa, meskipun penampilan mencelamu juga sangat indah."

"Kamu ......" Bagaimana orang ini bisa semakin tidak sopan?

Liu Feng menatapnya, matanya menjadi gelap, "Sebenarnya ada sesuatu yang sudah lama ingin saya lakukan."

Dia bahkan belum berhasil mengucapkan kata "apa", dan tangannya sudah menyentuh wajahnya, membelai fitur wajahnya, terakhir berhenti di bibirnya.

d642bbfac01cab0cfead4820fd7a5b80_0011

Qu Qing Yin membeku, dan hanya setelah beberapa saat dia bereaksi, mengulurkan tangan untuk menepis tangannya yang mesum [2] .

Liu Feng memblokir dengan tangan kirinya, mencegah kekuatan brutal dari tangannya. Membaliknya, dia meletakkan tangannya ke dalam genggamannya yang lembut, tangan kanan di bibirnya sedikit menggosoknya, dengan bodohnya berkata, "Apakah kamu mengoleskan sedikit perona pipi?"

"Berangkat." Qu Qing Yin sangat marah.

Namun Liu Feng masih tertawa, "Selalu terlihat begitu tenang, hanya sekarang kamu jauh lebih hidup dengan tindakanmu."

Qu Qing Yin dengan tangan kirinya di pegang, kali ini hanya bisa menggunakan tangan kanannya untuk menyerang.

Liu Feng bahkan tidak bergeming, dengan satu gerakan tangannya, seluruh tubuhnya jatuh ke pelukannya, dan hanya dengan kilatan cahaya di antaranya, dia secara akurat membawanya masuk, menempatkan ciuman ke bibirnya.

Qu Qing Yin tidak mengharapkan dia untuk mengambil tindakan seperti itu, seluruh tubuhnya membeku karena terkejut, dan Liu Feng mengambil kesempatan untuk mengisap bibirnya beberapa kali lagi.

Suara "pa" berdering di udara, sebuah tamparan yang patut dicatat, menghadiahi wajah tampan pria Xiao Yao.

Qu Qing Yin menatapnya dengan marah dan malu, tangan yang memukulnya perlahan mengepal, lalu menutupi bibirnya sendiri.

Liu Feng tidak memiliki sedikitpun ekspresi marah, senyum di matanya saat melihat pipinya perlahan memerah, membuatnya tidak lain adalah keadaan lembut.

“Tidak tahu malu!”

Tiba-tiba mendengar tangisan, dengan lembut mencela kedua orang di mata satu, mereka berdua segera melihat ke arah sumber suara.

Qu Qing Yin berpikir, saya bahkan belum memarahi dan seseorang mengatakannya sebelum saya? Ini terlalu berlebihan.

Sebaliknya, Liu Feng berpikir, saat yang menyenangkan telah terganggu.

Berdiri di pintu masuk halaman adalah dua wanita muda yang jelas-jelas berusaha keras untuk berdandan. Jika Li Fei Yan seperti bunga peony yang mekar sempurna, maka Shui Su Yun akan lebih seperti lembah anggrek. Dari bunga musim semi dan bulan musim gugur, keduanya memiliki daya tarik tersendiri.

Qu Qing Yin menyeka bibirnya dengan punggung tangannya. Menempatkan tangannya ke bawah, dia melepaskan diri dari pelukan Liu Feng. Mata melihat bolak-balik dari ketiga orang itu, tetapi tidak mengatakan sepatah kata pun.

Liu Feng membuka kipasnya, memandangi dua tamu undangan dengan tenang seperti biasanya, dia tersenyum dan berkata: "Dua wanita butuh sesuatu?"

Li Fei Yan menunjuk Qu Qing Yin, berbicara dengan ekspresi menghina: "Liu Feng, seorang wanita seperti dia yang tidak punya rasa malu, kamu benar-benar bersedia untuk menjaga dia di sisimu?"

Mata Qu Qing Yin tenggelam.

Tapi Liu Feng tertawa dan berkata: "Nona Li berkomentar pada orang yang salah. Antara pria dan wanita di depan bunga dan di bawah bulan, ini hanya kasih sayang antara kekasih tidak lebih. Bisakah kamu benar-benar mengatakan bahwa setiap wanita di dunia tidak tahu malu?”

Begitu Qu Qing Yin mendengar ini, dia berpikir pada dirinya sendiri bahwa pahlawan terkenal di dunia ini juga bajingan yang tak tahu malu, hitam dan putih menyemburkan mulutnya secara terbalik, siapa bilang dia sayang padanya? Jelas dia tiba-tiba mengambil keuntungan darinya.

Li Fei Yan terkejut, menatapnya dengan tak percaya, dan kemudian menatap Qu Qing Yin, akhirnya menghentakkan kakinya, “Kamu menyukainya?! Kamu jelas tahu bahwa aku menyukaimu! ”

“Saya berterima kasih kepada nona atas cinta Anda, tetapi saya benar-benar tidak memiliki kekayaan untuk membalasnya, semoga nona memaafkan saya.”

Shui Su Yun di sampingnya sudah menangis, bayangan bunga pir yang bermandikan hujan [3] benar-benar terlihat begitu halus dan menyedihkan, menyentuh nada yang dalam di dalam hati seseorang.

Qu Qing Yin tanpa sadar mengangkat kepalanya untuk melihat ke langit. Ah~ benar-benar paling sulit untuk menahan anugerah kecantikan.

"Kedua wanita itu belum mengatakan, apakah kamu datang ke sini untuk sesuatu?"

Wajah Li Fei Yan menunjukkan ekspresi tidak terima, kata-katanya diucapkan dengan nada yang menusuk, "Ayahku mengirimku untuk memintamu."

Shui Su Yun mengikuti dengan anggukan kepala, "Aku juga."

Qu Qing Yin tidak ingin mendengar lagi, berbalik untuk kembali ke kamarnya. Pertama dia bertindak nakal terhadapnya, sekarang dia memiliki wanita lain yang tergila-gila padanya datang ke pintu. Pria seperti itu sangat brengsek. Memikirkan bahwa dia baru saja melahirkan sedikit pemikiran indah.

“Qing Yin, jangan kembali ke kamarmu dulu. Pertama, cari utusan dan bantu saya mendapatkan es untuk dioleskan ke wajah saya. Tidak peduli apa, Anda tidak ingin saya pergi melihat orang-orang dengan setengah wajah saya bengkak kan? ” Dia dengan tulus meskipun secara dramatis, menunjuk ke pipi kirinya yang telah ditampar.

Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menatapnya dengan tajam. Bajingan ini benar-benar berpikir bahwa adegan ini tidak cukup buruk?

“Jangan marah, cepat ambilkan aku es. Jika tidak, masalah ini benar-benar akan diketahui dunia.”

Qu Qing Yin memikirkannya dan setuju. Dengan kebajikannya yang luar biasa saat ini, sepertinya hal-hal benar-benar bisa sampai ke titik di mana semua orang tahu. Jadi meskipun tidak mau, dia hanya bisa menahan api yang mengamuk di hatinya dan pergi mencari utusan itu.

Begitu Liu Feng mengatakan itu, Shui, Li, kedua gadis itu juga memperhatikan pipi kirinya, keduanya melotot ke arah belakang Qu Qing Yin.

"Dia itu nakal, bagaimana kamu tahan dengan itu?" Li Fei Yan mengeluarkan kata-kata ketidakadilannya terlebih dahulu.

Shui Su Yun mengikuti setelahnya, mengatakan: “Tepat, Pahlawan Liu. Bagaimana dia bisa seperti itu, untuk memukul dengan kejam.”

Liu Feng tertawa, menolak tamunya, “Kedua wanita itu boleh pergi duluan. Tunggu sampai aku merawat wajahku dan aku akan pergi menemui Master Shui dan Master Li.”

Hati kedua gadis itu terasa agak enggan, tetapi hanya bisa mengabaikan diri mereka sendiri terlebih dahulu.

Setelah keduanya pergi, Liu Feng mengulurkan tangan untuk menyentuh pipi kirinya yang bengkak, sudut bibirnya terangkat tinggi.

Bukan rasa yang buruk, lembut dan lembut, ciuman lebih dalam, juga terasa agak manis. Bertanya-tanya apakah dia sudah makan permen. -Satunya penyesalan adalah ketika Shui, Li, baik berjalan di pada waktu yang salah, jika tidak ia seharusnya mampu mengambil keuntungan lebih [5] dari seseorang tertentu.

Sangat disayangkan, ah, sangat disayangkan ……

Catatan :

[1] Bunga jelas mengacu pada wanita yang dia tarik, tetapi Xi Meng sebenarnya menggunakan kata bunga persik di sini, atau táo huā / 桃花yang dapat berarti menarik cinta. Tidak tahu apakah Anda pernah mendengar istilah keberuntungan bunga persik atau táo huā yùn /桃花运? Kalau belum, yang jomblo mungkin mau cari ^_~ … pas imlek juga haha

[2] Istilah sebenarnya yang digunakan untuk tangan sesat atau groper adalah apa yang orang Cina sebut sebagai trotter babi asin atau xián zhū shǒu /咸猪手. Asin juga bisa berarti bejat dalam bahasa Cina sementara babi umumnya memiliki konotasi cabul seperti yang terlihat dengan karakter seperti Zhu Baijie yang terkenal dalam Perjalanan ke Barat, atau jika Anda tidak akrab dengan waralaba novel/drama itu, maka Oolong dari Dragonball yang didasarkan padanya.

[3] Bunga pir bermandikan hujan atau lí huā dài yǔ / 梨花带雨mengacu pada keindahan yang menangis.

[5] Istilah sebenarnya yang digunakan untuk mengambil keuntungan dari seseorang dengan cara seperti itu adalah chī nèn dòu fu / 吃嫩豆腐, terjemahan harfiah – makan tahu lunak .

Ooh saya sangat senang melihat apa yang kalian pikirkan tentang bab ini, meskipun saya mengerti jika tidak semuanya positif hahaha. Oh dan saya hanya ingin mengatakan itu, saya tahu saya telah menjadwalkan untuk memposting satu bab penuh seminggu tetapi di atas tahun baru Cina, saya juga memiliki tenggat waktu penilaian yang akan datang minggu depan jadi kemungkinan besar saya tidak akan memperbarui . Semoga semua orang selamat tahun baru Cina! Semoga yang merayakannya mendapat banyak uang haha
Mengapa udah nggak bisa download cersil di cerita silat indomandarin?

Untuk yang tanya mengenai download cersil memang udah nggak bisa hu🙏, admin ngehost filenya menggunakan google drive dan kena suspend oleh google, mungkin karena admin juga membagikan beberapa link novel barat yang berlisensi soalnya selain web cerita silat indomandarin ini admin juga dulu punya web download novel barat terjemahan yang di takedown oleh google dan akhirnya merembes ke google drive admin yang dimana itu ngehost file novel maupun cersil yang admin simpan.

Lihat update cersil yang baru diupload 3 Bulan Terakhir

27 Oktober 2022] Kaki Tiga Menjangan

05 November 2022] Seruling Samber Nyawa (Bu Lim Su Cun)

Mau donasi lewat mana?

BCA - Nur Ichsan (7891-767-327)
Bagi para Cianpwee yang ingin berdonasi untuk pembiayaan operasional web ini dipersilahkan Klik tombol merah.

Posting Komentar

© Cerita silat IndoMandarin. All rights reserved. Developed by Jago Desain
]