The Demoness Is Not Evil Bab 03

Bab 03

Ketika kereta kuda berhenti, mereka sudah berada di dalam Gunung Zhong Yi Manor.

Karena mereka berada di dalam kereta sepanjang perjalanan, Qu Qing Yin tidak jelas tentang rute khusus yang membawa mereka melewati Lembah Dan Xia.

Di dalam Wu Lin, Lembah Dan Xia selalu menjadi tempat keberadaan yang misterius. Dikatakan bahwa penguasa satu generasi telah menjadi pejabat pemerintah, bergelar Pangeran Zhong Yi, sehingga mendirikan Istana Gunung Zhong Yi. Keturunannya sejak mundur ke Jiang Hu, menjadi salah satu pembangkit tenaga listrik Wu Lin.

Tuan istana tidak terlalu aktif dalam masalah Jiang Hu, tetapi ketika sesuatu yang besar terjadi di Jiang Hu, maka orang-orang Gunung Zhong Yi Manor pasti akan melangkah maju. Sama seperti seluruh cobaan yang disebabkan oleh pemerkosa ini, Gunung Zhong Yi Manor akan mengatur pertemuan bagi para petinju untuk bergabung untuk menyingkirkan kejahatan, mereka bahkan bertanggung jawab atas uang hadiah.

Para petinju dari ksatria Jiang Hu diberikan, tetapi bahkan petinju perlu makan dan tidur, dan ini semua membutuhkan pengeluaran uang.

Selain itu, Gunung Zhong Yi Manor telah menyiratkan bahwa Anda hanya perlu membasmi pemerkosa ini. Apakah Anda sekte atau sekte, atau bahkan individu dalam hal ini, Anda dapat menerima hadiah dua ratus ribu tael perak, ini bukan jumlah yang kecil, bagi banyak orang Jiang Hu yang berlumuran darah, ini adalah harga yang tinggi. bahwa mereka bahkan tidak berani memikirkannya.

Itulah sebabnya, jumlah orang Jiang Hu yang datang ke pertemuan ini lebih banyak daripada jumlah ikan mas di sungai. Seperti yang dikatakan Liu Feng, ada jaringan orang yang kompleks, sebagai penyelenggara pertemuan ini, Gunung Zhong Yi Manor secara alami harus mengundang beberapa orang untuk tinggal di manor, tetapi tindakan pencegahan yang diperlukan harus dilakukan.

Qu Qing Yin hanya melihat sekeliling tempat itu dengan santai, dia tidak melihat terlalu dalam, setelah semua tamu harus mematuhi aturan perilaku sebagai tamu.

“Ah, tempat ini masih sama.” Melangkah turun dari kereta, meregangkan saat dia melihat sekeliling, Liu Feng berbicara sambil tersenyum.

Utusan itu dengan penuh pengertian mengatakan, "Halaman ini adalah tempat yang sama yang pernah ditinggali oleh tuan-tuan terakhir kali."

"Aku tahu, tidak buruk di sini." Paruh kedua kalimatnya ditujukan kepada Qu Qing Yin.

Qu Qing Yin mengangguk sedikit, "Luar biasa." Sepertinya hubungannya dengan Gunung Zhong Yi Manor juga bagus. Agar manor secara khusus menyiapkan seluruh halaman untuknya, dia harus istimewa.

“Sudah larut, kami tidak akan lagi mengganggu istirahat kalian berdua. Kami akan pergi sekarang. ”

"Pergi, ini aku kenal, tidak perlu bagimu untuk mengurus kami."

"Tuan dan Nyonya, tolong bantu dirimu sendiri." Utusan itu selesai dan membawa pelayan lainnya pergi.

Liu Feng menuju ke rumah utama, berbicara sambil berjalan, "Pilih kamar di halaman ini, saya yakin mereka telah membersihkan semuanya."

"Kalau begitu aku akan pergi dan beristirahat." Qu Qing Yin tidak ingin sendirian dengannya, mengambil kesempatan untuk melarikan diri. “Baiklah, sampai jumpa besok.”

"Sampai jumpa besok."

Qu Qing Yin menuju sayap yang berlawanan. Kamar-kamarnya tidak terlalu mewah, tetapi pertimbangan yang jelas pada perabotan meja dan kursi dapat dilihat, meskipun tidak setiap hal kecil adalah harta itu sendiri, semua memiliki kualitas masing-masing yang bagus, orang biasa bahkan tidak akan mampu membelinya.

Qu Qing Yin bahkan telah menemukan bahwa Gunung Zhong Yi Manor bahkan dengan cermat telah menyiapkan dua set pakaian baru untuknya, lengkap dengan aksesoris rambut.

Pindah ke ruang dalam, air mengisi bak mengepul.

Qu Qing Yin tidak bisa menahan tawa, bergegas ke sini selama beberapa hari berturut-turut, dia benar-benar membutuhkan bak air panas.

Mount Zhong Yi Manor ini benar-benar sesuai dengan reputasi manor nomor satu mereka, telah menerima berita saat mereka berada di jalan, sehingga begitu mereka tiba di manor ini, semuanya sudah disiapkan, dengan cara ini para tamu dapat benar-benar merasa di rumah.

Qu Qing Yin melepas aksesoris rambutnya, membuka bajunya, dan berendam di air panas, mandi dengan nyaman, dan kemudian berganti pakaian yang disiapkan oleh manor.

Menggunakan handuk untuk mengalirkan air secara perlahan dari rambut panjangnya yang basah, dia duduk di depan cermin meja rias dan dengan hati-hati merapikan rambutnya dengan sisir hitam.

Untuk membuat cermin perunggu tembus pandang yang mempesona ini memantulkan wajahnya, menyebabkan dia sedikit kesurupan.

Tamasya kali ini agak panjang, dia belum bisa memanjakan dirinya dengan santai seperti ini untuk waktu yang lama.

Shi Fu pernah berkata, gadis itu seperti bunga, yang membutuhkan penyiraman dan pemangkasan, tidak harus untuk kontennya sendiri, tetapi juga untuk kontennya sendiri.

Qu Qing Yin menjulurkan bibirnya, jika Shi Fu masih hidup, dia pasti akan membenci kecerobohannya, tetapi berlarian sepanjang hari, di mana seseorang mendapatkan waktu luang untuk mengurus masalah ini? Tidak bisakah dia berpakaian seperti wanita halus saat memburu buronan kan? Dia mengeluarkan sachet beraroma yang selalu dia bawa dan dari sana, mengeluarkan kotak batu giok bundar, membuka kotak untuk menyendok pasta transparan ke telapak tangannya, menggosoknya secara merata dengan gerakan melingkar di wajahnya, dan kemudian meletakkannya. kotak jauh.

Krim berwarna giok dengan cepat meresap ke dalam kulit, menyentuhnya sekarang, dia sudah bisa merasakan perbedaan dari perasaan kasar sebelumnya.

Pada saat ini, Qu Qing Yin kembali mengingat kata-kata tegur Shi Fu——orang yang tidak cantik alami, harus memperhatikan perawatan diri, jika tidak Anda akan menjadi manik-manik tua pada saat Anda menikah.

pei! pei! pei! Shi Fu benar-benar paling pendendam! Sejak muda selalu terus-menerus mengomel di telinganya, berbicara seolah-olah berbicara adalah profesinya. Juga dalam hal perawatan diri, dia tahu lebih banyak daripada wanita, menyebabkan dia selalu merasa seolah-olah Shi Fu dilahirkan dengan jenis kelamin yang salah.

Qu Qing Yin terus berpikir, setelah mandi dia awalnya merasa mengantuk tetapi perasaan itu benar-benar hilang, membelai rambutnya, lupakan saja, mungkin juga pergi ke halaman dan menikmati udara. Dia membuka pintu dan melangkah keluar, secara tidak sengaja melihat sebotol anggur duduk di atas meja batu di tengah halaman tempat Liu Feng minum sendirian.

"Nona tidak bisa tidur?" Karena pikirannya dipenuhi dengan dia, hatinya berantakan dan karena itu tidak bisa tidur, tapi apa alasannya? Tanpa sadar, di hati Liu Feng, jejak harapan optimis berkembang.

"Rambutnya masih basah, aku keluar untuk membiarkannya kering." Dia dengan santai berjalan mendekat, duduk di dekat meja batu, "Bukankah kamu mengatakan kamu minum terlalu banyak, mengapa kamu minum lagi?"

Rambutnya yang panjang dan longgar menambahkan sedikit sentuhan kualitas kekanak-kanakan seperti seorang gadis muda, angin membawa sedikit aroma, samar tapi bagus, Liu Feng menatapnya, tidak pernah melihatnya dengan perona pipi, bagaimana mungkin tubuhnya tiba-tiba membawa jenis aroma ini?

Qu Qing Yin mengira dia sedang melihat pakaian yang dia kenakan, sambil tertawa dia berkata, "Manor menyiapkannya, ukurannya pas, sangat bijaksana."

Liu Feng menundukkan kepalanya dan tertawa, "Pakaian ini sangat cocok untukmu."

“Dibandingkan dengan yang asli, ini jauh lebih baik.” Dia berbicara tentang bahan pakaian.

“Alasan utamanya adalah karena wanita itu cantik, itu sebabnya sepertinya pakaiannya lebih bagus.” Dia menunjuk pada penampilannya.

Pipi Qu Qing Yin menyala dengan semburat merah, tidak terbiasa dipuji orang di muka, ditambah matanya terlihat terlalu bersemangat.

Kegembiraan di mata Liu Feng semakin dalam, "Tidak tahu apakah itu masalah untuk menanyakan usia wanita?"

"Sembilan belas."

“Kalau begitu, aku beberapa tahun lebih tua dari nona, bagaimana kalau kamu mulai memanggilku [Lebih Tua] Kakak selalu Pahlawan di sini Pahlawan di sana, hanya memanggilku berdasarkan label identitas, itu akan membuang-buang pertemuan kita. ”

Qu Qing Yin ragu-ragu, sapaan ini terlalu intim.

"Mungkinkah, saya tidak layak untuk panggilan wanita dari 'Saudara Liu'?" Dia menatapnya dengan senyum yang tampak, dengan sengaja mencoba mendorongnya.

"Aku takut akulah yang tidak layak." Dia tertawa, lalu dengan murah hati memanggil, "Kakak Liu," Itu hanya sebuah sapaan, haruskah dia begitu kalkulatif.

Liu Feng tertawa terbahak-bahak, menenggak beberapa suap anggur, menyeka mulutnya, dia berkata, "Langsung yang menyegarkan."

Di bawah bulan, di antara angin sepoi-sepoi, di dekat meja batu, seorang pria tampan dan tidak terkendali, seorang gadis cantik yang anggun dan anggun, seperti pemandangan dari lukisan abadi, memungkinkan orang untuk melihat pemandangan seolah-olah waktu telah berhenti.

Pagi di Dan Xia Valley benar-benar mulus, di kejauhan, kabut gunung samar-samar membuat seluruh manor gunung tampak seolah-olah terletak di tengah negeri dongeng.

Saat Liu Feng melangkah keluar dari kamarnya, dia mendongak dan melihat bayangan di halaman, dia masih mengenakan pakaian ungu dari tadi malam, rambut panjangnya hanya disanggul, hanya dihiasi dengan beberapa hiasan rambut, tampilan yang sederhana namun segar.

Lembut dan anggun, itulah kesan yang dia berikan, dia tidak seperti tamu Jiang Hu yang berdarah panas, dan malah memegang pesona seorang wanita yang dipoles dari keluarga bangsawan.

"Apa yang kamu lihat?"

Qu Qing Yin berbalik, dengan cepat menganggukkan kepalanya, dan berkata, "Pemandangannya tidak buruk di sini."

"Kamu menyukainya?"

“Dengan pemandangan yang begitu indah, mengapa aku tidak menyukainya?”

"Itu benar, apakah kamu memiliki istirahat yang baik tadi malam?"

“Tempat ini membuat Anda merasa seperti di rumah sendiri, itu wajar saja.”

Liu Feng tertawa, "Sepertinya Manor Master Guan harus berterima kasih atas pujianmu yang tinggi ini."

“Kebenarannya sudah jelas.”

"Aku hampir lupa, kamu paling suka mengatakan kebenaran."

Qu Qing Yin bersinar dengan senyum, segar dan lembut seolah-olah dapat meluluhkan hati orang lain.

Warna matanya menjadi gelap, dengan main-main bertanya, "Lalu kapan kamu tidak mengatakan yang sebenarnya?"

Qu Qing Yin dengan tertawa menjawab, "Ketika mengatakan kebenaran, tidak apa-apa untuk memberitahumu, jika tidak mengatakan yang sebenarnya siapa yang akan memberitahumu itu?"

Mendengar bahwa Liu Feng tidak bisa menahan tawa.

“Pahlawan Liu, nona Qu, kalian berdua sudah bangun. Tepat pada waktunya, sarapan sudah siap.”

Utusan yang ditugaskan adalah orang yang sama, di belakangnya ada dua pelayan wanita yang membawa dua set wadah makanan. "Kalian berdua makan bersama?"

Qu Qing Yin mengangkat alisnya mendengar kata-kata utusan itu.

Liu Feng tetap tenang dan berkata, "Biarkan saja di atas meja batu, aku dan nona Qu kebetulan memiliki sesuatu untuk didiskusikan."

Qu Qing Yin menatapnya, sejak kapan mereka menjadi begitu dekat hingga dia langsung berbicara untuknya?

Utusan dan pelayan wanita meletakkan piring dan kemudian menarik diri dengan baik.

Liu Feng duduk di dekat meja batu terlebih dahulu, lalu melambai ke Qu Qing Yin, "Cepat makan selagi panas, kurasa manor akan segera ramai dengan energi."

Dia merenung sedikit, lalu berjalan mendekat, diam-diam mengambil sumpitnya untuk dimakan.

Kedua orang itu damai, tetapi ketika mereka sedang makan, mereka bisa mendengar ledakan tawa dari luar, pemilik tawa itu terus tertawa ketika dia berjalan ke halaman.

“Saya mendengar bahwa Saudara [Muda] Liu tiba di sini tadi malam, dan bahkan ditemani oleh seorang wanita cantik. Zhang Tua Saya pasti harus memeriksa keindahan surgawi seperti apa yang menarik perhatian Saudara Anda. ”

Liu Feng meletakkan sumpitnya, tersenyum saat dia menyapa pendatang baru dengan kepalan tangan sambil memberi salam, "[Tertua] Kakak Zhang, apakah kamu baik-baik saja?" “Bagus, aku sudah hebat. Kakak, kamu juga tidak terlihat buruk. ” Zhang Shan berkata sambil melemparkan pandangan ke samping Qu Qing Yin, tertawa sambil menepuk bahu Liu Feng, "Tidak buruk, tidak buruk, Kakak, kamu memiliki mata yang bagus, satu pandangan dapat melihat bahwa dia lembut dan anggun."

“Ini Zong Piao Ba Zi, Zhang Shan dari Qi Shi Er Lian Huan Wu.” Liu Feng memperkenalkan padanya.

( Qi Shi' er Lian Huan Wu /七十二连环坞 (72 Docks Serial) - sebuah sekte yang memiliki pengaruh besar dalam Jiang Hu; Zǒng Piao Bǎ Zi /总瓢靶子mengacu pada seseorang yang berhasil mendapat semua sendok sebagai dalam berita eksklusif, cukup banyak raja sendok )

20120519210834_S5sjK

Qu Qing Yin dengan singkat memberikan salam sambil memegang tinju, "Saya sudah lama mendengar reputasi Zong Piao Ba Zi Anda, menyaksikannya hari ini, Anda benar-benar menghayati namanya."

Zhang Shan melambaikan tangannya, "Apa Zong Piao Ba Zi, memanggilku [Kakak] Zhang akan baik-baik saja."

Qu Qing Yin tidak merasa nyaman dengan ini, tetapi tahu bahwa dalam acara seperti ini, tidak baik menolak untuk memberi wajah orang, dan dengan tenang berbicara, "Saudara Zhang."

Liu Feng diam-diam tertawa, dia sudah menyadari, dalam keadaan normal dia tidak akan menyulitkan orang lain, kecuali orang itu telah mengacaukannya. Ini dapat dianggap sebagai temperamen kecilnya, ketika tidak diprovokasi dia tidak akan membuat orang lain tidak menyukainya.

“Sekarang benar.” Zhang Shan tertawa terbahak-bahak. “[Adik] bagaimana saya harus memanggil Anda?”

"Qu, Qu seperti dalam melodi / nada."

“Jadi itu adalah Suster dari keluarga Qu. Jika Anda punya waktu, mampirlah bersama Saudara Liu di Qi Shi Er Lian Huan Wu kami sebagai tamu.”

"Baik."

"Kakak juga dari Jiang Hu, apakah kamu sudah membuat nama untuk dirimu sendiri?" Zhang Shan hanya mengatakan apa pun yang terlintas dalam pikiran, tanpa keraguan, dia juga tidak peduli siapa Anda.

Qu Qing Yin tidak langsung mengatakannya.

Liu Feng tertawa terbahak-bahak, memotong untuk membantunya, “Apakah Kakak sudah makan? Duduk dan makan bersama kami.”

“Kalian pergilah, aku sudah makan. Tidak sabar untuk melihat Kakakmu, dan datang begitu awal, ini bukan kebetulan, sepertinya aku telah mengganggu kalian berdua makan. ” Zhang Shan mengulurkan tangan untuk memukul kepalanya sendiri, merasa menyesal.

Dia masih memasang senyum di wajahnya, bahkan tidak mengucapkan sepatah kata pun.

Liu Feng berkata, "Tidak apa-apa, saya sudah selesai makan sendiri, mari kita masuk untuk berbicara." Dia melihat ke sisinya, "Qing Yin, luangkan waktumu untuk makan."

"Benar benar, Suster, luangkan waktumu, aku sudah lama tidak melihat Kakak Liu, kita akan masuk ke dalam untuk mengobrol sebentar."

"Baik." Dia masih samar-samar tersenyum saat dia menjawab.

Melihat mereka berdua memasuki ruangan, Qu Qing Yin sedikit mengerucutkan bibirnya.

Hingga saat ini, hal-hal belum berjalan sesuai rencana. Jika terus seperti ini, ini tidak akan baik!

Dia melihat makanan di atas meja batu, mendesah dalam hatinya, sekarang dia benar-benar tidak nafsu makan.

Setelah mereka, Qu Qing Yin juga meninggalkan meja batu, dia tidak pergi untuk mencari dua lainnya, melainkan melangkah keluar dari halaman. Penjaga manor umumnya tersebar sepuluh langkah di antara satu sama lain, mempertahankan tingkat kewaspadaan yang tinggi, karena banyak target pemerkosa yang terdaftar telah tiba di manor, untuk pencegahan skenario terburuk, ini adalah tindakan yang perlu diambil. .

Pada saat ini, jumlah orang Jiang Hu yang memasuki manor secara bertahap meningkat, berjalan di sekitar manor secara alami berarti bertemu dengan beberapa orang. Ada beberapa yang diketahui Qu Qing Yin, juga beberapa yang pernah dia lihat sebelumnya, tetapi sejumlah besar orang yang tidak dia kenal, orang-orang itu tentu saja juga tidak mengenalnya.

"Nona Qu, apakah kamu baik-baik saja?" Utusan manor datang menyapanya.

Qu Qing Yin tersenyum dan mengangguk, "Aku baik-baik saja."

“Apakah nona pergi ke suatu tempat? Jika perlu, saya dapat mengirim seseorang untuk mengawal wanita. ”

"Tidak dibutuhkan. Aku hanya ingin keluar dan melihat-lihat.”

“Maka masih lebih baik jika dua penjaga pergi bersamamu. Dengan begitu ketika Tuan Liu bertanya, saya bisa menjawab dengan tenang.

"Aku harus merepotkan utusan kalau begitu." Qu Qing Yin hanya bisa menerima niat baik utusan itu, karena dari apa yang dia lihat, jika dia tidak menerimanya, dia pikir dia bahkan tidak akan bisa meninggalkan tempat ini.

"Bukan apa-apa, bukan apa-apa, kamu adalah teman dari Tuan Liu, yang menjadikanmu tamu berharga dari manor kami, tentu saja kami harus merawatmu dengan baik." Utusan itu melambai pada dua penjaga di dekatnya, "Kamu, dan kamu, kalian berdua menemani nona Qu keluar, pastikan untuk melindunginya dengan baik."

"Iya."

Catatan :

Jadi kita sekarang tahu pasti bahwa Shi Fu Qing Yin, yang telah disebutkan di banyak kesempatan sekarang (dan banyak lagi yang akan datang XD), memang sudah meninggal T_T. Maksud saya, saya sudah cukup banyak menebaknya tetapi saya masih sedih karena kecurigaan saya dikonfirmasi T_T Meskipun dia hanya disebutkan di sana-sini, kata-kata bijaknya (yang kami dengar dari Qing Yin) hanya membuat orang merasa terikat dengan ini karakter yang bahkan belum pernah kita temui…atau hanya aku??? Dan dari cara Qing Yin berbicara tentang dia, kita pasti dapat mengatakan bahwa dia mendapatkan kecerdasan dan kecerobohannya darinya. Dia tampak seperti karakter yang menyenangkan dan lucu. Ini hanya rasa malu😦

Di samping catatan, karakter lain telah muncul. Dan aku bersumpah aku akhirnya menyukai teman-teman Liu Feng lebih baik daripada aku menyukainya hahaha. Dia mungkin menarik perhatian wanita yang menyebalkan tapi semua teman prianya memiliki pesona unik yang luar biasa bagi mereka XD

Juga terima kasih khusus kepada flayfuldesigns untuk pengingatnya. Saya telah menyentuh pingyin di catatan kaki. Mereka jauh lebih konsisten dan seharusnya lebih mudah dibaca/dipahami sekarang haha. Maaf untuk beberapa kebingungan yang disebabkan oleh catatan kaki saya yang sebelumnya sangat tidak konsisten. Saya juga memperhatikan bahwa saya cukup sering mencampuradukkan present tense dengan past tense dalam tulisan saya, :/  seharusnya sudah diperbaiki ketika saya melakukan proofreading haha. Tapi saya hanya ingin mengatakan tolong jangan malu jika Anda menemukan tata bahasa, tanda baca, atau kesalahan lainnya, cukup sebutkan dan saya akan dengan senang hati memperbaikinya.🙂

[Catatan tambahan: Bagi mereka yang mencoba/atau ingin belajar bahasa Mandarin (Mandarin). Saat pertama kali belajar membaca pingyin, akan lebih mudah jika Anda menggunakan jari untuk menggambar garis nada (garis di atas huruf misalnya – Xiōng – lihat garis di atas o?) saat mengucapkan kata. Dengan begitu, Anda lebih cenderung mengucapkan kata dengan lancar dengan menyesuaikan nada mengikuti gerakan jari Anda.

Saya harap saya masuk akal di sini haha

PS – Saya seorang penutur bahasa Kanton tetapi saya diajari bahasa Mandarin dalam jumlah yang cukup. Dan saya masih menggunakan cara ini sampai sekarang, walaupun saya hanya menggambar garis di kepala saya sekarang XD]

***

Di luar Gunung Zhong Yi Manor, sebelum pendaftaran perburuan hadiah 'penghapusan kejahatan' dimulai, tempat itu ramai dengan orang-orang. Dengan menggunakan kumpulan pahlawan Gunung Zhong Yi Manor ini, banyak yang datang untuk bergabung dalam kesenangan dan pada saat yang sama, tidak lupa untuk melihat apakah ada peluang menghasilkan uang sebelum mendaftar.

Sebelum mendaftar, tempat itu seperti berada di tempat penghargaan pejabat pemerintah, selalu dihargai dengan emas yang paling disukai oleh para pemburu hadiah dan orang-orang Jiang Hu. "Saya mendengar sepuluh pemburu hadiah paling dihargai semuanya datang, jika demikian itu akan benar-benar hidup."

"Siapa yang bilang? Ling Long Dao itu bahkan belum muncul kan?”

Seseorang tertawa terbahak-bahak, “Tidak peduli seberapa hebat Ling Long Dao, dia tetaplah seorang wanita. Yang kita hadapi kali ini adalah pemerkosa, musuh bebuyutan wanita. Dia tidak muncul hanyalah masalah normal. ”

Banyak yang tertawa bersama.

"Tapi kudengar dia mengejar penjahat jahat di luar ini."

"Berita yang tersebar di Jiang Hu tidak selalu bisa dipercaya, siapa yang tahu apakah itu benar atau bohong, tidak seperti orang yang pernah melihat sosok Ling Long Dao."

“Shuu ~ perhatikan kata-katamu saat berbicara, Ling Long Dao bukanlah seseorang yang tersinggung. Menurut rumor, sejak dia menginjakkan kaki di Jiang Hu, hingga hari ini, setiap pekerjaan yang dia lakukan tidak pernah menemui kegagalan.

Begitu kata-kata itu diucapkan, seperti yang diharapkan, orang-orang segera berpura-pura tidak ada yang terjadi dan mengubah topik pembicaraan.

Mereka semua adalah orang-orang yang telah mengalami pertumpahan darah yang adil, tentu saja mereka akan mengerti bahwa mereka yang mengembara di Jiang Hu – satu lidah yang ceroboh dapat membawa mereka ke kematian mereka sendiri.

Berdiri di luar kerumunan, mengamati seluruh pemandangan adalah Qu Qing Yin yang telah mendengar setiap kata yang diucapkan, tetapi tidak membiarkan sedikit pun sampai padanya.

Ini benar-benar gerakan besar, hampir semua dari sepuluh pemburu hadiah paling dihargai telah datang, ditambah dengan sekte lain, kultus dan hamburan orang Jiang Hu lainnya, bahkan jika dia berhasil melecehkan seseorang, ini akan cukup memusingkan untuk pemerkosa itu.

Untuk menjadi musuh bersama seluruh Wu Lin, sepertinya hari-hari pemerkosa tidak akan berjalan semulus dulu.

Qu Qing Yin melihat ke depan menuju pemberitahuan karunia 'penghapusan kejahatan', sedikit ragu-ragu, hadiah dua ratus ribu liang [1] terlewat begitu saja, tidak peduli apa pun masih akan ada beberapa penyesalan.

“Dengan tingkat kegembiraan seperti itu, seharusnya segera dimulai, saatnya untuk kembali.” Seseorang tiba-tiba berkata.

Qu Qing Yin menoleh.

Liu Feng mengayunkan kipasnya saat dia berjalan dari samping, tertawa dengan sangat ringan, "Kamu keluar untuk melihat kerumunan yang ramai?" Mungkinkah dia benar-benar ingin mengambil pekerjaan itu? Pikiran kecil ini membuat hatinya tenggelam.

Dua penjaga Gunung Zhong Yi melihat Liu Feng, dengan hormat memberi hormat dan pergi dengan anggun. Dengan pria nomor satu Wu Lin di sini, keselamatan wanita Qu secara alami akan terjamin.

"Untuk datang ke Lembah Dan Xia dan tidak melihat tanda untuk melenyapkan kejahatan, sepertinya membuat orang merasa bahwa perjalanan ini hanyalah perjalanan kosong."

Liu Feng berdiri bahu-membahu dengannya dan memperhatikan pengumuman yang akan segera dimulai, meratap, "Sebelum perburuan hadiah 'penghapusan kejahatan' ini, sudah lama tidak semarak ini."

"Bukankah itu hanya menunjukkan bahwa Jiang Hu sudah terlalu lama berdamai?"

"Itu benar, sayangnya sekarang ......."

“Hal-hal duniawi tidak kekal.”

“Ayo pergi, kita tidak punya banyak sarapan, dan sekarang sudah mendekati tengah hari. Aku akan mentraktirmu makan siang.”

Qu Qing Yin sedikit terkejut, "Tidak kembali ke manor?"

Liu Feng mengayunkan para penggemarnya, berkata, "Di dalam istana kita adalah tamu, lebih bebas berada di luar."

Dia mengerti apa yang dia katakan, dia pasti telah memperhatikan ketidaknyamanannya sendiri, siapa yang mengira dia adalah perhatian ini, ini secara mengejutkan di luar dugaannya.

“Bukan seperti itu, hanya saja tidak terbiasa dengan keramahan yang begitu hangat.”

Liu Feng menghentikan tangan yang mengayunkan kipasnya, dan kemudian tersenyum dan berkata, "Zhang Shan, orang itu tidak peduli tentang hal-hal sepele, jika kebetulan dia mengatakan sesuatu yang tidak terkendali, tolong jangan biarkan hal itu terjadi padamu. .”

"Aku tidak akan melakukannya, Zhong Piao Ba Zi bukan orang jahat."

"Karena kamu sudah memanggilnya sebagai Kakak, mulai sekarang jangan ubah panggilan itu di depannya, dia tidak akan senang dengan itu."

"Mengerti."

Untuk menemukan kedamaian dan ketenangan, kedua orang itu memilih sebuah restoran di sudut jalan, tetapi karena pertemuan ini, bahkan toko kecil ini memiliki banyak pelanggan.

Mereka memilih meja di sudut untuk duduk, dan memesan beberapa hidangan. Pekerja pergi untuk melaporkan pesanan mereka. Qu Qing Yin memegang teko teh panas di atas meja dan mencuci cangkir, menuangkan secangkir teh untuk mereka berdua.

Mengayunkan kipas di tangannya, Liu Feng dengan santai memulai percakapan.

"Di antara sepuluh pemburu hadiah yang paling dihargai, sembilan ada di sini, bagaimana kita masih punya peluang."

"Kamu seharusnya tidak berbicara seperti itu, pemerkosanya tidak dapat dipahami, juga sangat terampil dalam seni bela diri, jika tidak, Gunung Zhong Yi Manor tidak perlu mengatur pertemuan para pahlawan ini untuk mengirimkan perintah 'penghapusan kejahatan' ini."

"Kata-kata seperti itu juga benar."

… “Di antara para pemburu hadiah, pedang misterius (Dao) itu tidak muncul kali ini.”

"Mungkin takut pada pemerkosa."

"Itu tidak benar, karena dia adalah pedang paling misterius, dan tidak ada yang pernah melihat penampilan aslinya sebelumnya, bahkan jika dia datang, itu tidak seperti kita akan tahu."

"Itu benar, siapa tahu, dia sudah bisa berada di sini."

“Itu sebabnya, berhati-hatilah dengan kata-katamu. Pedang ini bisa sangat membunuh, jika seseorang memprovokasi dia, dia mungkin akan membunuh mereka tanpa meminta bayaran.”

Mendengar ini Liu Feng tidak bisa tidak menatap orang di seberangnya.

Qu Qing Yin dengan santai meminum secangkir teh di tangannya, seolah mengatakan orang yang mereka bicarakan tidak seperti dia.

“Jika kita mengatakan di Jiang Hu wanita mana yang tidak pernah tersinggung, Ling Long Dao pasti akan tinggi di sana, dengan suara seperti itu, pasti tidak ada kemungkinan dia mendekati cantik. “

Liu Feng tertawa, jika dia mengatakan dia adalah kecantikan luar biasa yang akan terlalu dilebih-lebihkan, tetapi untuk mengatakan dia cantik juga terlalu meremehkan.

Bentuk wajah mulai dari melon dan telur angsa, alis tidak digambar tetapi dilakukan dengan banyak riasan hitam, hidung lurus, bibir tipis seolah dilapisi mutiara, mata seperti air musim gugur, telinga kecil seperti batangan, daun telinga sedikit melorot, mengatakan bahwa orang seperti itu cenderung lebih beruntung.

Kulitnya cerah dan berembun, seperti untuk tubuhnya......walaupun saat itu di kuil dia hanya melihat sekilas, tetapi sebagai seorang pria, sosok tubuh wanita akan selalu meninggalkan kesan yang cukup.

Liu Feng diam-diam menggunakan kipas untuk menutupi wajahnya, merasa sedikit bersalah, karena saat itu dia bahkan mengalami mimpi musim semi erotis, di mana, dia telah melakukan tindakan amoral terhadapnya ......

"Pelanggan, ini hidangan Anda, silakan nikmati."

Saat itu pekerja itu menyajikan hidangan mereka, membuatnya menjauh dari lamunannya.

"Kakak Liu, ada apa?" Qu Qing Yin yang sensitif memperhatikan dia bertindak tidak seperti dirinya yang biasanya, dan tidak bisa menahan diri untuk berbicara dengan tenang.

“Tidak apa-apa, makan makanlah, setelah kita selesai aku akan mengajakmu melihat-lihat.”

Dia menggelengkan kepalanya, "Tidak perlu, lebih baik kita kembali ke manor." Berjalan-jalan di samping pria nomor satu Wu Lin, benar-benar bukan ide yang bijak.

“Mengapa tidak berkeliling di sekitar tempat itu? Ini adalah kesempatan langka bagi kami untuk berada di sini.”

“Aku tidak suka berada di keramaian.”

Liu Feng mengangkat alisnya tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Pemburu hadiah cenderung lebih terbiasa melakukan sesuatu sendiri, mereka biasanya toleran, dan sabar, mampu mengejar penjahat yang ganas dan keras kepala selama ribuan li dan juga tenang dan tenang.

Ini mungkin alasan mengapa dia bersikeras menjaga jarak darinya, kebiasaan kadang-kadang bisa tertanam ke dalam darah dan tulang seseorang, mengubahnya bukanlah tugas yang mudah.

Jauh di lubuk hati, Qu Qing Yin berpikir, dia tidak bisa terus tinggal bersama Liu Feng, orang ini terlalu pintar, dia bukan seseorang yang harus dia ajak terlibat.

… “Liu Feng, jadi di sinilah kamu berada!”

Sebuah suara yang jernih dan tajam memanggil, dan segera sebuah serangan cepat dan ganas memotong udara, mengarah ke arah mereka.

Qu Qing Yin dengan acuh tak acuh tetap diam, dia percaya bahwa sebelum dia meninggalkan pria itu, tidak ada tempat bagi siapa pun untuk melakukan apa pun.

Liu Feng mengulurkan tangannya, menahan serangan dari cambuk panjang, alisnya berkedut^ sambil tertawa dia berkata, "Nona Li apakah ini caramu menyapa seseorang?"

Di sana, ada seseorang dengan kecantikan yang sangat menarik, seorang gadis muda seperti mawar mekar penuh, berpakaian merah cerah seperti burung phoenix yang berapi-api. Dengan senyum cerah dia melihat Liu Feng, permusuhan aslinya berubah menjadi hangat, “Segera setelah saya mencapai Gunung Zhong Yi Manor, saya mendengar orang mengatakan bahwa Tuan Liu ditemani oleh seorang wanita cantik, datang untuk memeriksanya, tetapi dia hanya biasa-biasa saja. .”

110924130035-0

Liu Feng tertawa, "Untuk dapat bersaing dengan kecantikan nona Li, tidak banyak yang mampu, ini tidak mengejutkan."

"Siapa dia?" Li Fei Yan menunjuk Qu Qing Yin, langsung bertanya di tempat.

Qu Qing Yin dengan lembut menoleh, berkata, "Seorang amatir Jiang Hu, tidak pantas bertanya."

Li Fei Yan dengan bangga mengangkat dagunya, "Senang kau tahu, kursi di sebelah Tuan Liu bukanlah tempat untuk orang sepertimu, cepatlah pergi."

Qu Qing Yin meletakkan sumpitnya, dan berdiri, masih terlihat sangat tenang, "Nona silakan duduk, saya akan pergi." Pertama bahwa Shui Su Yun, dan inilah Li Fei Yan yang lain, yang melibatkan Liu Feng benar-benar semuanya berasal dari latar belakang yang kuat.

"Heng ~, hitung kebijaksanaanmu."

Orang-orang Jiang Hu di dalam toko menyaksikan adegan dramatis ini, masing-masing dari mereka membuka mata lebar-lebar, mengantisipasi apa yang akan terjadi.

Senyum Liu Feng tetap tidak berubah, memberi isyarat padanya untuk duduk, "Nona Li silakan duduk."

Li Fei Yan dengan tenang pergi dan duduk.

Liu Feng mengambil kipasnya, membukanya, dan tertawa, “Karena nona Li datang ke sini untuk makan, maka tolong luangkan waktumu, kebetulan Qing Yin dan aku sudah selesai di sini, kita akan pergi dulu. . Pamitan." Setelah mengatakan itu, dia bangkit dari tempat duduknya.

"Kamu–" Li Fei Yan sangat marah, melihat ke arah gadis muda yang sudah beberapa langkah di depan, cambuk di tangan menyerang ke arahnya.

Liu Feng dengan mudah bergerak untuk mengganggu serangannya, berbicara dengan lembut, "Dengarkan nasihatku, jangan main-main dengannya."

"Kamu bersikeras melindunginya?"

Liu Feng melepaskan cambuknya, melambaikan kipas di tangannya, "Saya mengatakan ini untuk kebaikan Missy sendiri."

"Kamu memblokir cambukku dan mengatakan itu untuk kebaikanku sendiri?"

“Aku hanya memblokir serangan cambuk missy, itu lebih baik daripada cambuk ditebas oleh seseorang, atau bahkan, pemilik cambuk ditebas oleh seseorang.” Pernyataan yang meremehkan dalam kata-katanya membuat kedinginan.

Mata phoenix Li Fei Yan terbuka lebar, dengan marah tertawa terbahak-bahak, "Saya juga ingin melihat bagaimana keterampilan amatir kecil ini dapat berjalan." Sekali lagi, cambuknya mencambuk seperti ular.

Semua orang hanya melihat kilatan perak lewat, dan cambuk telah terjerat dalam rantai perak, dan rantai perak itu adalah apa yang awalnya semua orang pikirkan sebagai gadis dengan ornamen pinggang ungu. Hanya dengan melihatnya sekarang, apakah mereka menyadari bahwa itu sebenarnya anak panah.

Li Fei Yan diam-diam menyalurkan energi batinnya melalui tangannya, namun cambuk itu tetap tidak terpengaruh, dia tidak bisa menahan keterkejutannya.

Qu Qing Yin hanya menatapnya dengan datar, berkata, "Menjadi pemarah bukanlah kebiasaan yang baik, anak perempuan harus sedikit lebih lembut agar orang-orang menyayanginya."

"Siapa kau berani menceramahiku?" Li Fei Yan dipenuhi amarah.

Dia tersenyum, memutar kepalanya sedikit, berkata kepada Liu Feng yang berdiri di samping dengan santai mengayunkan kipasnya, "Katakan, haruskah saya memotong cambuk, atau haruskah saya memotong orang itu?" Akankah hatinya sakit melihat ini?

Liu Feng mengeluarkan sedikit batuk, "Tuan serikat Li bukanlah orang jahat." Meskipun pendisiplinan itu perlu, tetapi Anda tetap harus meninggalkan sedikit wajah untuk orang tersebut.

"Baiklah kalau begitu." Sebelum kata-kata itu terdengar, semua orang hanya bisa mendengar suara rapuh yang berdering di seluruh toko. Cambuk akar ular Li Fei Yan telah dipotong menjadi beberapa inci dalam hitungan detik, jatuh ke lantai dalam potongan-potongan yang hancur.

Li Fei Yan menjadi pucat karena kaget, mundur beberapa langkah, menatapnya dengan tak percaya, "Kamu ......"

Qu Qing Yin mengambil anak panahnya, menggantungkannya kembali ke pinggangnya, menatapnya sambil tersenyum, dan berkata, "Seseorang yang menolak rasa hormat dan bersikeras menerima hukuman [2] , biasanya tidak akan mendapat manfaat dari melakukannya."

Di samping, Liu Feng menghela nafas, "Nona Li, bukankah aku sudah mengatakannya sebelumnya, jangan main-main dengannya, dia tidak pernah menjadi orang yang baik untuk diganggu." Dia selalu berpura-pura mengacaukannya tetapi tidak pernah berani mengambil tindakan nyata. Itu karena dia sangat menyadari betapa kuatnya dia, takut jika dia melebihi batas dia tidak akan mampu menangani konsekuensinya, dan hanya bisa menanggungnya saat dia perlahan-lahan mengetahuinya.

Li Fei Yan menghentakkan kakinya, “Jadi kamu hanya melihatnya menggertakku? Saya akan memberi tahu ayah saya. ”

"Kamu perlu memahami satu hal, seseorang yang berani menebas cambukmu bukanlah seseorang yang takut pada ketua guild Li."

“Siapa sebenarnya dia? Agar kamu begitu protektif padanya? ”

"Nya?" Liu Feng tertawa terbahak-bahak saat dia melihat Qu Qing Yin, dan kemudian berkata kepada Li Fei Yan, "Seseorang yang tidak berani saya sakiti, saya juga tidak ingin menyinggung."

Begitu kata-kata itu diucapkan, tempat itu menjadi gempar, bahkan pria nomor satu Wu Lin tidak berani menyinggung, atau ingin menyinggung, latar belakang seperti apa wanita ini berasal?

Qu Qing Yin menundukkan kepalanya dan tertawa, tidak peduli dengan apa pun yang coba dilakukan Liu Feng. Citra yang dia buat untuknya terlalu kuat, sepertinya tidak peduli siapa yang mencoba melakukan kesalahannya sekarang harus mempertimbangkan beratnya biaya sebelum mengambil tindakan apa pun.

"Jika kebetulan ketua serikat Li ingin mencari saya, saya akan menunggu undangan dengan tangan terbuka." Setelah menyelesaikan kalimatnya, dia berbalik dan pergi.

Liu Feng tertawa terbahak-bahak, dan berkata, “Nona Li, saya akan pergi dulu. Saat ini dia tinggal di halaman yang sama denganku, merasa itu akan sangat nyaman. ” Tanpa meninggalkan ruang untuk petunjuk, dia menempatkan hubungannya dan hubungannya ke dalam cahaya ambigu yang membingungkan.

"Mereka-"

Liu Feng tidak lagi mengganggunya, malah mempercepat langkahnya untuk mengejar orang di depan.

Pria mana pun yang belum menerima tangan istri mereka dalam pernikahan, pasti tidak akan berani menyinggung perasaannya, juga tidak ingin menyinggung pasangannya, jika tidak, istri mereka sangat mungkin terbang jauh dari mereka.

Catatan :

[1] Liǎng /两adalah mata uang yang digunakan di Tiongkok Kuno, mata uang ini sebenarnya diukur dalam berat.

[2] Saya harus menyederhanakan pepatah di sini, frasa asli yang digunakan adalah jìng jiǔ bù chī, fēi yào chī fá jiǔ /敬酒不吃,非要吃罚酒– secara kasar diterjemahkan menjadi ' menolak minum untuk bersulang ( suatu bentuk penghormatan di mana Anda seharusnya dengan sopan membalas tindakan ramah. Dengan menolak melakukannya, Anda secara langsung menentang orang yang menghujat, dan pada dasarnya meminta hukuman, karenanya ...) bersikeras minum untuk kehilangan.

Liu Feng sangat licik hahaha dan saya hanya bisa mengatakan dia semakin buruk di bab-bab mendatang XD

Adapun Li Fei Yan, dia mungkin telah dimanjakan secara ekstrim dengan sikap sombong yang mengerikan, tapi setidaknya bagaimanapun dia merasa dan apa pun yang dia pikirkan, dia hanya menunjukkannya. Benar-benar tidak ada yang disembunyikan dengannya, kepribadiannya benar-benar langsung dalam cara dia menampilkan dirinya dan kita tahu bahwa asuhannyalah yang membuatnya tumbuh menjadi seperti ini. Jadi dalam aspek ini, dia jauh lebih baik daripada Shui Su Yun, yang akan Anda pahami di bab-bab selanjutnya. Tapi sejujurnya, Anda juga tidak bisa sepenuhnya menyalahkan dia karena memiliki kepribadian seperti itu.:/

Mau donasi lewat mana?

BRI - Nur Ichan (4898-01022-888538)

BCA - Nur Ichan (7891-767-327)
Bagi para Cianpwee yang ingin berdonasi untuk pembiayaan operasional web ini dipersilahkan Klik tombol merah.

Posting Komentar

© Cerita silat IndoMandarin. All rights reserved. Developed by Jago Desain