The Demoness Is Not Evil Bab 01

Bab 01

Langit dan daratan kabur menjadi satu saat badai mengamuk, seluruh udara dipenuhi kabut hujan.

Derasnya hujan yang menerpa tubuh manusia saat jatuh, berpadu dengan angin kencang, bahkan pohon-pohon bergoyang-goyang dengan panik saat berjuang untuk berdiri kokoh melawan angin kencang.

Ini adalah putaran hujan deras yang tiba-tiba, sangat umum terjadi badai petir seperti itu di sini di musim panas.

Dengan cuaca seperti ini, sulit bagi orang-orang untuk memprediksi kapan harus melakukan persiapan sebelumnya, oleh karena itu bahkan jika Anda berakhir sebagai tikus yang tenggelam dalam hujan lebat ini, tidak ada yang perlu diherankan dan juga tidak perlu diributkan.

Meskipun menyadari hal ini, Qu Qing Yin masih tidak dapat menahan keterkejutannya.

Keterkejutannya adalah karena fakta bahwa ketika dia berlari ke kuil gunung kumuh yang benar-benar basah kuyup, sudah ada seseorang di dalamnya, seorang pria yang bahkan tidak terkena hujan setitik pun, dengan tampang tampan, seorang pria yang membawa dirinya sedemikian rupa. cara yang halus.

Badai petir yang mengancam ini seperti sungai yang mengalir mundur, karena sebelum hujan mulai turun, dia melihat kuil ini dari jauh, tetapi saat dia berlari, dia menyadari bahwa dia berada dalam situasi yang canggung seperti ikan yang telah tersapu tak berdaya. oleh arus air yang kuat.

Untuk sampai di sini sebelum dia dan dengan senang hati meletakkan kakinya dan beristirahat, pria ini benar-benar beruntung!

Pada saat ini, Qu Qing Yin bisa merasakan sedikit kecemburuan terhadapnya.

Bahkan tanpa melihat ke bawah, Qu Qing Yin sendiri tahu bahwa dia dalam keadaan yang sangat buruk. Lapisan tipis pakaian musim panasnya telah basah oleh hujan, kain menempel di kulitnya...dalam situasi seperti ini, wanita mana pun yang memakai sepatu yang sama dengannya akan tahu bahwa tidak pantas bagi pria asing untuk melihatnya. keadaan seperti itu.

Liu Feng baru saja melihatnya sekilas ketika dia berlari ke aula, lalu berbalik untuk melihat ke luar ke arah hujan yang turun.

Tatapan Qu Qing Yin menyapu aula yang sepi, matanya beristirahat di dalam gedung di mana serpihan cat emas terlihat runtuh, terlihat seperti patung usang.

Tas di bahunya mungkin sudah basah kuyup, tapi di dalamnya ada beberapa bungkusan tahan minyak, dan di antara mereka ada satu set pakaian kering yang bersih. Oleh karena itu dia dengan cepat mengganti pakaian basahnya secepat mungkin, dan berjalan keluar dari belakang patung Buddha, dengan pakaian basah di tangannya, dia dengan lembut memeras air.

Melihat hujan, Qu Qing Yin mengerutkan kening, matanya berkeliaran di sekitar aula, mencari kayu kering untuk menyalakan api dan mengeringkan pakaiannya.

Liu Feng dengan lembut menutup kipas kertasnya, berdiri, dia membuat langkah pertama dan mendobrak pintu dan jendela, mengumpulkan potongan-potongan kayu di depannya.

"Terima kasih." Qu Qing Yin berbicara dengan tulus, menatap orang itu dengan senyum cerah.

Liu Feng samar-samar tersenyum kembali, "Sama-sama." Dia mengatakan saat dia menyalakan api.

Dia mencari di seluruh tubuhnya, dan dari pinggangnya dia mengeluarkan seutas perhiasan dengan rantai perak.

Mata Liu Feng memancarkan sedikit keheranan, sesuatu yang telah dilihatnya yang tampak seperti ornamen, ternyata merupakan pengerjaan yang bagus dari anak panah perak.

Qu Qing Yin melemparkan tangan kanannya dan panah perak dipaku ke dinding, mengikuti dari itu adalah rantai perak tipis panjang, dia membalik tangannya dan melempar lagi, panah perak lain didorong ke pilar, jemuran darurat dibuat di tempat begitu saja.

Liu Feng membuka kipasnya sambil tersenyum, dia melihat saat dia menggantung pakaiannya yang basah.

"Hujan ini akan berlangsung sepanjang malam, apakah nyonya kebetulan membawa sesuatu untuk dimakan?"

Qu Qing Yin dengan singkat bertanya balik: "Tuan tidak membawa apapun?"

Liu Feng merentangkan tangannya, tertawa dan berkata: "Kamu bisa tahu hanya dengan melihat bahwa aku tangan kosong."

Qu Qing Yin menatapnya dengan aneh, "Bagaimana kamu tahu akan hujan sepanjang malam?"

“Aku baru tahu, apakah nona mau bertaruh denganku?”

Sambil menggelengkan kepalanya, dia berbicara dengan nada tegas, "Tidak."

"Kalau begitu nona percaya padaku kan?"

Qu Qing Yin merapikan pakaiannya sambil melihat keluar, dengan tidak setuju mengatakan: "Saya hanya percaya fakta." Badai petir musim panas selalu sulit dipahami, meskipun hujan saat ini sangat deras, siapa tahu, angin dapat mengambil dan menerbangkan awan badai dalam sekejap.

Liu Feng melihatnya tanpa kata-kata menggantung pakaian terakhirnya, dua potong pakaian dalamnya, wanita muda ini benar-benar terlalu tak tahu malu.

Dia melihat ke belakang, dan melihat ekspresi wajah Liu Feng terlihat sangat tidak wajar, mengikuti matanya ke pakaian dalam yang baru saja dia tutup, dia tidak bisa menahan diri untuk berkedip padanya, "Ada apa?"

Menyeringai seolah-olah dia baru saja mengalami luka bakar, dia segera mengalihkan pandangannya, menggunakan kipas untuk menutupi wajahnya, dia membunyikan batuk, "Tidak ada."

Matanya tertuju pada batu di sampingnya di mana dua bungkus tahan minyak berada, dan mencoba mengubah topik pembicaraan, "Apakah Anda punya sesuatu untuk dimakan di sana?"

Qu Qing Yin tertawa kecil, orang ini pasti sangat lapar, saat dia tertawa, dia membuka salah satu bungkusan anti minyak.

Liu Feng melihat saat dia membuka bungkusnya, di dalamnya ada ayam panggang dan beberapa lu wei. (Lu wei /卤味 – makanan yang direbus dalam air garam aromatik)

Qu Qing Yin menyerahkan paket tahan minyak, "Jika Anda benar, maka kita harus menjadi tetangga untuk malam ini, dan Anda juga membantu saya dengan api, tidak peduli apa yang saya tidak bisa membiarkan Anda kelaparan sendiri."

Liu Feng tidak menahan diri dan mengambil seluruh ayam.

Dia tertawa dan meletakkan bungkusan tahan minyak di atas batu di sampingnya, lalu membuka bungkusan terakhir yang tahan minyak, di dalamnya ada lebih dari selusin roti kukus (mantou) .

Tidak dapat menahan tawanya, "Nona, Anda memang siap."

Qu Qing Yin memberinya beberapa roti kukus, dan juga tertawa, "Aku mungkin tidak bisa membaca surga, tapi aku tahu prinsip tidak pernah membiarkan diriku lapar setiap kali aku bepergian."

“Itu benar-benar prinsip emas.”

“Pasti.”

Api menerangi wajah anggun Qu Qing Yin, dia memiliki senyum yang membawa kehangatan dan kenyamanan bagi orang-orang, namun matanya mencerminkan sedikit sifat sembrono, mungkin yang licik. Liu Feng tiba-tiba merasa seolah-olah dia menyukai wanita muda yang tidak mudah ditebak ini.

Qu Qing Yin membungkus kembali bungkusan anti minyak itu lagi, dan mengembalikan perhatiannya untuk mengeringkan pakaian.

Di luar menggelegar dengan guntur, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda akan berhenti, dan seperti pisau dingin yang tajam, kilat akan menyambar melintasi langit dari waktu ke waktu, samar-samar menerangi gedung saat itu terjadi.

Mereka berdua tidak bertukar kata karena, di dalam kuil hanya suara api yang berderak yang bisa terdengar.

Di luar, suara guntur terus bergemuruh, hujan terus turun, dan langit semakin gelap. Pada akhirnya, malam tiba dengan langit tanpa bulan, semuanya umumnya gelap, jika mereka tidak menyalakan api, saat ini mereka pasti sudah ditelan kegelapan, bahkan tidak bisa melihat garis tangan mereka sendiri.

Liu Feng berdiri dan berjalan ke pintu kuil, matanya melihat jauh ke hutan belantara yang hitam, antara langit dan bumi hanya ada suara hujan deras dan angin kencang.

Pada saat seperti ini, ketika semuanya diliputi kegelapan, bayang-bayang itu seperti binatang buas raksasa yang tidak aktif, menunggu untuk melahap jiwa-jiwa hilang yang tidak sadar.

Dia menoleh dan melihat ke belakang, wanita itu masih mengeringkan pakaiannya di atas api. Rambutnya yang setengah kering jatuh ke dadanya, menghalangi pandangannya karena menutupi sisi wajahnya, membuatnya sulit untuk melihat ekspresinya.

Di tengah suara hujan deras, seseorang tiba-tiba berlari ke kuil.

Untuk membangkitkan kesadarannya dua kali dalam satu malam, Liu Feng merasa agak terkejut.

Petir tepat waktu menembus langit yang gelap, mengungkapkan penampilan pendatang baru.

"Pahlawan Liu!" [1] Masuk dengan cara 'ikan yang tersapu oleh arus air' yang sama seperti Qu Qing Yin, adalah wanita muda lainnya. Untuk melihat seseorang berdiri di ambang pintu melalui kilat, orang tidak bisa menahan diri untuk tidak terkesiap.

Orang yang mengeluarkan suara sedang mengeringkan pakaiannya di atas api, tanpa sadar dia melirik, sebelum melanjutkan untuk mengurus bisnisnya.

Liu Feng dengan sopan mengangguk pada orang itu, "Nyonya Shui."

Shui Su Yun hanya senang melihatnya, benar-benar melupakan situasi canggungnya, dia dengan cepat berlari ke sisinya, dengan manis berbicara: “Untuk melihat Pahlawan Liu di sini, itu benar-benar kebetulan yang langka. Omong-omong, sejak perpisahan kita di Fei Ying Bao (Soaring Eagle Guild) tahun lalu, kita sudah lama tidak bertemu.”

“Nyonya baik-baik saja?” Liu Feng dengan singkat bertanya, tetapi dengan hati-hati membalikkan tubuhnya, matanya menatap tirai hujan di luar.

“Terima kasih sudah bertanya, aku hebat…achoo!” Suara bersin menghentikan kata-katanya.

"Nyonya harus masuk ke dalam dan menghangatkan diri di dekat api, di dalam ada wanita lain, saya baik-baik saja berdiri di sini."

Shui Su Yun baru menyadari situasinya saat ini, wajahnya memerah saat dia dengan kikuk berbicara: “Kalau begitu… kalau begitu aku akan mengeringkan diriku di dalam.” Menyelesaikan, dia menoleh dan menuju ke kuil kumuh.

Ketika dia masuk ke dalam, Qu Qing Yin sudah selesai mengeringkan pakaiannya, baru saja akan menyimpannya di tasnya.

“Hei, kamu punya pakaian kering? Biarkan aku meminjamnya.”

Wanita anggun sebelumnya tiba-tiba menjadi kasar dan manja, Qu Qing Yin tidak bisa menahan diri untuk tidak menatap gadis itu, sebelum dia melihat tas di tangannya. Tersenyum dengan tenang: "Maaf nona, meskipun saya ingin membantu Anda, tetapi satu-satunya set pakaian tambahan yang saya miliki, saya baru saja ganti, sekarang masih digantung."

Shui Su Yun melihat rantai perak dengan pakaian tergantung di atasnya, kesal, dia mengerutkan kening, "Bagaimana mungkin kamu tidak menyiapkan dua set pakaian lagi?"

Qu Qing Yin terdengar sangat menyesal: "Situasi keluarga saya tidak terlalu baik, bahkan dalam perjalanan saya hanya memiliki dua set pakaian ini untuk diganti, wanita pasti menganggapnya lucu."

Mendengar ini, Shui Su Yun merasakan sedikit sensasi tersedak.

Di luar di teras, Liu Feng yang mengagumi hujan tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas, siapa yang tahu bahwa dia memiliki temperamen yang buruk? Salah melemparkan kesalahan ke orang lain juga.

Tanpa ide lain, Shui Su Yun hanya bisa duduk di dekat api dan membiarkan pakaiannya mengering perlahan.

"Hei, kamu punya sesuatu untuk dimakan?"

Qu Qing Yin baru saja mengeluarkan jarum dan benang dari tasnya, dia bahkan belum mengambil sepotong bahan untuk diperbaiki ketika dia mendengar gadis lain berbicara lagi, mengangkat kepalanya untuk melihatnya, dia menggelengkan kepalanya. , “Tidak, saya tidak menyangka hujan akan turun begitu deras, jadi saya tidak mempersiapkannya terlebih dahulu.”

"Bagaimana mungkin kamu tidak menyiapkan apa-apa?"

"Bukannya aku akan membuat diriku kelaparan karena melewatkan satu atau dua kali makan, aku sudah terbiasa."

"Kamu-"

"Saya benar-benar minta maaf, tapi saya pikir akan lebih baik jika nona, Anda membawa beberapa pelayan saat Anda keluar, jika tidak maka biasakan saja seperti saya." Dia dengan tulus menasihati.

Liu Feng mengangkat kipasnya ke senyumnya, berjuang untuk menahan tawa di dadanya, apakah dia tidak takut seseorang mengungkap kebohongannya? Meskipun dia tidak punya niat untuk melakukannya.

Hal-hal akhirnya menjadi tenang di dalam kuil, mungkin karena Shui Sun Yun berulang kali dijatuhkan, dan akhirnya belajar bagaimana menahan diri.

Liu Feng berdiri di luar mengagumi hujan sambil menunggu orang-orang di dalam bersiap-siap.

"Pahlawan Liu, pakaianku sudah kering, kamu bisa masuk sekarang."

Ketika dia masuk, matanya tertuju pada Qu Qing Yin, yang diam-diam fokus memperbaiki tasnya.

Tasnya sudah terlihat sedikit luntur, tapi bahan yang digunakan untuk membuatnya kuat, jahitannya juga sangat akurat, bahkan tidak ada kekurangannya.

Wanita ini jelas mampu melakukan keterampilan rumah tangga yang khas, jika dia tidak melihat bagaimana dia melempar anak panah dengan keahlian seperti itu, dia pasti akan melihatnya sebagai wanita yang jujur dari latar belakang orang biasa.

Terlihat benar-benar menipu!

"Pahlawan Liu, mengapa kamu tidak datang ke Fei Ying Bao kami lagi?"

"Saya hanyut di sekitar empat lautan, bepergian tanpa tujuan tetap." Pertanyaan Shui Su Yun menariknya keluar dari pikirannya, dia duduk di dekat api, membentuk lingkaran dengan gadis-gadis.

Qu Qing Yin tidak mengangkat kepalanya, hanya fokus pada pekerjaan yang ada, jauh di lubuk hatinya, dia menghela nafas, kuil gunung ini agak terlalu kecil, dia merasa seperti roda ketiga yang tidak diinginkan di sini, ini pasti tidak enak. .

Di luar kuil, angin kencang dan hujan deras. Di dalam kuil, sepasang wanita muda dan pria muda yang menarik mengobrol dengan riang. Jika bukan karena kehadirannya di sini, cuaca ini, waktu ini, lokasi ini, persis seperti situasi yang Shi Fu (tuan) bicarakan, kesempatan sempurna untuk hal baik dan buruk terjadi.

Jarum di tangan Qu Qing Ying diletakkan, mungkinkah dia benar-benar harus bertindak seperti orang bodoh dalam cuaca seperti ini, menjadi tikus yang tenggelam dalam hujan, hanya untuk memberi mereka kesempatan sempurna ini?

Tentu saja tidak! Memikirkannya seperti ini, hati bersalah Qu Qing Yin akhirnya tenang.

Tas di tangannya akhirnya diperbaiki, dia belum memutuskan benangnya, ketika dia mendengar suara-suara dari luar. Dua lainnya juga mendengarnya dan melihat keluar.

"Nona, senang kami menemukanmu." Beberapa orang bergegas masuk untuk menghindari hujan, saat mereka melihat Shui Su Yun di dekat api, mereka langsung sangat gembira, tidak peduli dengan keadaan menyedihkan yang mereka alami, mereka memprioritaskan diri mereka sendiri dengan menyapanya terlebih dahulu.

Qu Qing Yin dengan acuh melirik mereka, sebelum dia menundukkan kepalanya untuk menjepit benang dengan giginya, menggunakan tas yang sudah diperbaiki, dia membungkusnya di atas tas lain di sisinya untuk membuat lapisan tambahan.

Liu Feng berbicara kepada orang-orang Fei Ying Bao, sambil mengawasi gerakannya, dia tersenyum penuh pengertian.

Dia adalah orang yang sangat memperhatikan detail, dua lapis tasnya, jelas yang di luar terlihat lebih buruk daripada yang di dalam, tetapi lebih tahan lama. Dan meskipun cara dia berpakaian sangat sederhana, jika Anda melihat lebih dekat, Anda dapat melihat detail kecil yang menunjukkan bahwa dia bukanlah seseorang yang menjalani kehidupan yang terbatas.

Baginya untuk tidak menyembunyikan dirinya yang sebenarnya, dan pada saat yang sama, tidak memberikan kesan yang salah kepada orang lain, dia jelas bukan orang yang sederhana.

Hujan terus turun, dan langit tidak pernah mendapat kesempatan untuk cerah.

Itu karena malam sudah tiba.

Angin kencang menerpa pintu dan jendela tua kuil gunung, menciptakan suara menakutkan seperti tangisan hantu yang melengking di jam-jam paling gelap di malam hari.

Dengan derasnya hujan di tengah angin kencang, candi kumuh yang merupakan satu-satunya tempat berteduh dari angin dan hujan ini menjadi semakin sempit.

Di dalam pura ini, hanya ada dua tempat yang bisa menjadi tempat berteduh dari hujan. Fei Ying Bao memiliki banyak orang, mereka menempati sebagian besar ruang, beberapa penjaga berdiri bersama di area yang tidak memberikan perlindungan yang cukup dari angin dan hujan, hanya agar mereka tidak melanggar ruang nona mereka sendiri.

Ruang yang tersisa hanya cukup bagi Liu Feng dan Qu Qing Yin untuk menjaga sudut masing-masing, mereka tidak terlalu dekat satu sama lain, tetapi tidak memiliki kesempatan untuk menyebar lebih jauh.

Qu Qing Yin memeluk tasnya, menarik lututnya ke dada saat dia duduk di atas panggung, hatinya merasa sedikit tidak nyaman – dia lapar.

Nona Fei Ying Bao memang tidak disukai, tetapi membuat dirinya kelaparan hanya karena dia, maka itu akan sangat disayangkan.

Dengan mata tidak menunjukkan tanda-tanda kantuk, Liu Feng secara tidak sengaja melirik ke kasing, hanya untuk melihat Qu Qing Yin memeluk lututnya saat dia duduk di atas platform kuil gunung, seluruh tubuhnya kering, yang dipegang dalam pelukannya adalah tasnya. , kepalanya berbaring di atasnya, sepertinya dia sudah tertidur.

"Aku akan mati kelaparan segera, kamu cepat pergi dan membawa kembali sesuatu untuk dimakan." Keheningan di aula besar terganggu oleh suara Shui Su Yun.

Beberapa penjaga Fei Ying Bao melihat sekeliling satu sama lain, di antara mereka, dua dengan tegas menerima perintah, melaporkan "Subjek Anda di sini akan pergi, mungkin nona menunggu."

"Kalian semua pergi, cepat carikan aku sesuatu untuk dimakan."

"Iya."

Catatan:

[1]  pahlawan seperti dalam dà Xia /大侠- istilah hormat digunakan untuk alamat dihormati petinju dunia Wulin.

Dan itu saja untuk bagian pertama dari Bab Satu! Saya harap semua orang akan menikmati membaca novel ini, ini adalah bacaan ringan yang bagus. Dan Qu Qing Yin, protagonis wanita di sini sangat menyenangkan dengan cara yang sangat keren dan lucu, jelas bukan seseorang yang bisa Anda mainkan. Meskipun saya tidak terlalu suka bagaimana protagonis laki-laki, Liu Feng, tertarik padanya pada hari pertama mereka bertemu. Maksud saya, saya tidak pernah menyukai hal semacam pandangan pertama cinta ini dalam cerita, dan saya rasa kekesalan memuncak setelah menonton Frozen (saya harap saya tidak menyinggung penggemar Frozen di luar sana). Saya merasa novel ini seperti membuatnya terus-menerus mengejarnya tetapi dia adalah karakter yang menarik, lucu juga.

***

Semua penjaga pergi ke hujan untuk mencari makanan, dan sekali lagi hanya ada mereka bertiga di kuil.

Sekarang Shui Su Yun telah mengirim semua penjaga pergi, dia dengan senang hati berlari ke sisi Liu Feng, "Pahlawan Liu, pergi ke sana bersamaku untuk berlindung dari hujan, mereka semua telah pergi sekarang."

"Ini bagus, sebentar lagi mereka akan kembali, para penjaga Fei Ying Bao semuanya sangat cakap, jika Nyonya Shui takut, mengapa tidak meminta wanita lain di sana untuk bergabung denganmu."

Wanita itu menyebutkan, Qu Qing Yin, mengangkat kepalanya dan melirik ke arah mereka.

"Bukannya aku mengenalnya, siapa yang tahu apakah dia orang yang baik."

Qu Qing Yin sedikit menyipitkan matanya.

Liu Feng tersenyum, "Wanita itu terlihat murah hati, dia bukan orang jahat."

"Aku lebih suka percaya pada Pahlawan Liu."

"Karena kamu percaya padaku, aku sudah bilang dia orang baik, apa yang masih kamu takutkan?"

"Yah bahkan jika aku mau, dia mungkin tidak."

"Kalau begitu aku akan pergi memintamu."

Dia berkata dan dia melakukannya, berdiri dari tempat duduknya, dia berjalan ke arahnya, bertanya: "Apakah wanita bersedia menemani wanita Shui?"

Qu Qing Yin duduk tegak di atas peron, menatapnya, dia dengan samar berbicara: "Aku sudah lama berhenti menjadi orang baik."

“Pahlawan Liu, lihat! Bahkan dia sendiri mengatakan dia bukan orang baik.” Shui Su Yun dengan cepat mengambil kesempatan untuk bernalar.

Liu Feng tertawa: "Biasanya, orang jahat biasanya tidak akan mengatakan mereka jahat, menurut logika ini, mereka yang menyebut diri mereka orang jahat, biasanya tidak terlalu buruk sama sekali."

“Di situlah Anda salah. Orang jahat juga punya pembenaran sendiri tentang apa itu buruk, kalau begitu, kenapa orang jahat tidak berani mengakuinya?”

"Wanita……"

"Saya percaya Anda dan nona Shui di sana memiliki lebih banyak kesamaan, sudah larut, sekarang saya perlu istirahat."

Di samping, Shui Su Yun dengan marah berkata: "Kamu benar-benar orang yang tidak sopan, apakah kamu sadar bahwa Pahlawan Liu adalah tokoh terkemuka di Jiang Hu? Kamu benar-benar berani berbicara dengannya seperti ini ?! ”

Qu Qing Yin dengan acuh menyatakan: "Ini tidak seperti aku mengenalnya."

Liu Feng bertepuk tangan, tertawa, "Kata yang bagus."

“Pahlawan Liu–“

Dia melambaikan tangannya, “Dia benar. Di dunia ini ada banyak orang yang tidak mengenal saya.”

Qu Qing Yin tersenyum, "Kamu sangat sadar akan dirimu sendiri dan keterbatasanmu sendiri." [1]

“Saya tersanjung.”

“Sekarang bisakah kamu terus menemani nona Shui, dan biarkan aku beristirahat dengan baik?

"Tapi apa yang harus dilakukan?" Liu Feng tertawa kecil, "Saya tiba-tiba merasa bahwa berbicara dengan wanita Anda akan lebih bermakna."

Dia tetap tenang dan tenang, "Itu mudah."

"Bagaimana?"

"Anda membayar saya uang, maka saya akan mengizinkan Anda untuk berdiri di sini dan berbicara kepada saya, tetapi saya tidak akan selalu menanggapi."

“Itu benar-benar saran yang bagus.”

“Saran saya umumnya bagus.”

"Tapi aku tidak punya uang untukku sekarang."

“Itu sangat disayangkan.”

Liu Feng terus-menerus berkata, "Tetapi untuk membayar wanita untuk berbicara dengan saya, saya seharusnya sudah cukup."

Dia mengulurkan tangannya, "Berikan."

Dia meletakkan batangan emas ke bawah, dia secara tidak sengaja melirik tangannya, ketika sorot matanya sedikit berubah.

Qu Qing Yin menerima pembayaran, dan berkata: "Baiklah, Anda dapat mengatakan apa pun yang Anda inginkan sekarang."

Shui Su Yun melihat dari samping, mengamuk dalam kemarahan, dia menunjuk ke arahnya dan berkata: “Apakah kamu sudah gila karena kekurangan? Bagaimana Anda bisa menerima uang dari siapa pun? Jika berita ini sampai ke Jiang Hu, Anda bahkan tidak akan tahu jika Anda mati.”

Qu Qing Yin tidak terpengaruh oleh kata-katanya, “Orang Jiang Hu mati di Jiang Hu. Jika saya mati maka saya mati, apakah mungkin bagi saya untuk mempertimbangkan arti kematian saya pada saat itu?”

"Kamu……"

"Aku hanya mengatakan yang sebenarnya."

Liu Feng setuju, "Dia memang mengatakan yang sebenarnya."

Shui Su Yun menatapnya, dan kemudian menatapnya, di dalam matanya yang besar, tetesan air mata mulai terbentuk, kesal, dia menghentakkan kakinya, "Kalian berdua menggangguku!"

Qu Qing Yin memiringkan kepalanya ke arahnya, "Orang jahat memilih seseorang, bukankah itu hal biasa?"

Liu Feng mengangguk, "Setiap kata Nyonya memang tepat sasaran."

“Itu karena di dunia ini, kata-kata kebenaran adalah yang terbaik untuk diucapkan.”

"Masuk akal."

“Tentu saja masuk akal.”

Shui Su Yun menggigit bibir bawahnya, menatap tajam ke arah Qu Qing Yin.

Dia samar-samar tersenyum, “Tidak perlu bagimu untuk melihatku seperti itu, karena kamu sudah mengira aku orang jahat, membuatku memperlakukanmu seperti ini, bukankah itu normal? Jadi saat ini Anda seharusnya tidak merasa dirugikan, bukan begitu?”

Shui Su Yun benar-benar tidak bisa berkata-kata.

Liu Feng tersenyum dengan sadar, wanita ini benar-benar bukan orang yang kalah dari orang lain.

"Kau memperlakukanku seperti ini, kami Fei Ying Bao pasti tidak akan membiarkanmu lolos begitu saja!"

Mata Liu Feng menjadi gelap, tampak seolah-olah dia tidak setuju dengan tindakan ini.

Qu Qing Yin mencibir: "Jika orang-orang Fei Ying Bao melakukan segala sesuatu dengan cara Anda, saya percaya penurunan bisnis hanyalah masalah waktu, jika seperti itu, lalu apa yang harus saya takuti?"

Liu Feng menundukkan kepalanya, mengalihkan pandangannya ke bawah, kipas di tangannya menutupi mulutnya, tepat pada waktunya untuk menyembunyikan senyumnya.

"Kamu-"

“Nyonya Shui, kita sudah cukup berbicara sekarang, kenapa kamu tidak kembali ke tempat dudukmu, tunggu saja penjagamu kembali dengan makanan, bagaimana?”

"Pahlawan Liu, jangan berbicara dengan orang seperti itu." Shui Su Yun berkata dengan marah.

"Tapi aku baru saja menghabiskan sejumlah uang, jika aku tidak berbicara dengannya, apakah itu tidak sia-sia?"

"Kalau begitu aku akan memberimu uang, kamu tidak perlu berbicara dengannya sekarang."

Qu Qing Yin memperhatikan Liu Feng dengan geli.

Liu Feng dengan serius berbicara: "Nona Shui, Anda tidak bisa mengatakannya seperti itu, bahkan jika Anda memberi saya uang, uang yang saya habiskan telah dihabiskan, ini adalah fakta."

“Bahkan jika kamu telah membuang-buang uangmu, itu lebih baik daripada berbicara dengan orang seperti itu.”

Qu Qing Yin mengangguk setuju, "Dia benar, tidak ada artinya berbicara denganku." Dia tidak berencana untuk berbicara sejak awal.

“Uang yang saya keluarkan adalah emas asli” [2]

"Aku pasti tidak akan mengembalikannya padamu."

"Itulah mengapa saya berbicara dengan Anda wanita, hanya dengan begitu kesepakatan ini dilakukan."

“Jika itu yang membuatmu bahagia.” Dia tidak bisa lagi diganggu berbicara dengan mereka lagi, dia meraih tasnya dan meletakkan kepalanya di atasnya, berharap untuk beristirahat.

Liu Feng berpura-pura tidak melihat tindakannya ini, melakukan apa yang dia inginkan: "Katakan, apakah menurut Anda ada orang lain yang tinggal dalam radius sepuluh li [3] di sekitar sini?"

Qu Qing Yin menjawab dengan suara 'en', bagaimana dia bisa tahu ini.

“Tapi dengan hujan deras seperti itu, bahkan jika mereka bisa berburu makanan, tidak ada kayu kering untuk memanggangnya.”

Shui Su Yun memikirkannya kali ini, dengan mendesak bertanya, "Jika demikian, maka mereka tidak akan bisa mendapatkan apa pun untuk dimakan?"

Liu Feng dengan jujur mengatakan fakta yang sebenarnya, "Ternak yang diburu tidak dapat dipanggang untuk dimakan, jika mereka harus menemukan beberapa bentuk perumahan, siapa yang tahu kapan mereka akan kembali?"

Dia menatapnya dengan sedih, "Tapi aku sangat lapar."

“Tunggu saja, mungkin mereka akan segera kembali.”

"Tapi bukankah kamu bilang, tidak ada perumahan dalam radius sepuluh li?"

“Itu hanya tebakan, mungkin situasinya tidak begitu menyedihkan.”

Shui Su Yun dengan cemas melihat keluar, "Mereka sudah pergi selama setengah hari, kenapa mereka masih belum kembali?"

Qu Qing Yin berkomentar, "Sepertinya tidak selama itu, kamu terlalu tidak sabar."

Shui Su Yun menjawab: "Anda tidak berbicara dengan saya, saya tidak ingin repot dengan orang seperti Anda."

Qu Qing Yin mengerucutkan bibirnya, berpikir pada dirinya sendiri, dan dia jelas tidak ingin mengganggumu, namun kamu pikir aku berbicara di luar kendali, nah kamu sendirian dalam hal ini.

Liu Feng menggelengkan kepalanya, tampak tak berdaya.

Setelah mengalami beberapa kemunduran, Shui Su Yun kehilangan semangat untuk berbicara lagi, dia sendirian, dengan lesu berjalan kembali ke tempatnya dan duduk, jatuh linglung saat dia melihat keluar.

Liu Feng tidak pergi, dia bersandar di peron, tangan kirinya memegang tangan kanannya, kedua tangan memegang kipasnya sambil menopang dagunya, dia bertanya kepada orang di atas peron, “Kamu benar-benar tidak berniat melakukan itu. apa pun?"

“Pahlawan yang menyelamatkan kecantikan, hal semacam itu tidak cocok untukku.”

Liu Feng diam-diam tertawa, sekali lagi bertanya: "Lalu apa yang cocok untuk Anda lakukan?"

“Saat ini yang ingin kulakukan hanyalah tidur.”

"Tapi kamu sudah menerima uangku."

“Itulah sebabnya aku tidak mengusirmu.”

"Kamu benar-benar berencana meninggalkanku untuk berbicara sendirian?"

"Sekarang waktunya tidur, haruskah kamu begitu energik?"

Dia menggunakan kipas untuk menutupi mulutnya, mengeluarkan sedikit batuk, "Nyonya benar-benar tidak menahan kata-katamu."

"Apakah kita benar-benar akrab satu sama lain?"

“…… baru bertemu hari ini.”

"Yah karena kita tidak kenal, lalu mengapa aku harus menunjukkan belas kasihan padamu?"

"Aku belum menanyakan nama wanita itu?"

“Kami tidak berkenalan.” Itu adalah balasannya.

Liu Feng hanya bisa tersenyum, "Ini membosankan, saya hanya ingin memulai percakapan."

"Aku tidak punya apa-apa untuk dibicarakan denganmu."

"Sebenarnya nona Shui bukan satu-satunya yang lapar, aku juga sedikit lapar."

Qu Qing Yin akhirnya mengangkat kepalanya untuk menghadapinya, "Saya pikir kalian berdua memiliki lebih banyak kesamaan untuk dibicarakan."

"Nyonya harus menjaga lidahmu."

“Kamu benar-benar sulit untuk dijaga. Saya tidak berbicara, Anda melanjutkan dengan monolog Anda sendiri. Saya berbicara kepada Anda, namun Anda enggan.”

"Yah, itu sulit menghasilkan uang."

“Itu tidak bohong.”

"Jarang wanita setuju."

“Mengapa saya harus tidak setuju dengan apa yang benar?”

"Itu benar."

Qu Qing Yin menutupi menguap dengan tangannya, “Dari apa yang saya lihat orang-orang dari Fei Ying Bao tidak akan kembali selama satu setengah jam atau lebih. Kamu harus tidur dulu, begitu mereka kembali, jika mereka berhasil membawa kembali makanan maka kamu pasti akan mendapat bagian. ”

Liu Feng benar-benar ingin memukul kepalanya dengan kipasnya, "Sepertinya kamu benar-benar mengantuk."

"Aku awalnya begitu."

"Dalam situasi ini kamu masih bisa tidur?"

“Apa itu bagiku? Karena itu tidak ada hubungannya denganku, lalu kenapa aku tidak bisa tidur?”

Liu Feng tidak bisa berkata apa-apa olehnya, dia hanya bisa berkata: "Kalau begitu, lanjutkan dan tidur."

“En.” Dia menjatuhkan kepalanya ke tasnya, lalu mengangkatnya kembali. Ini aneh, kenapa dia masih tidak pergi.

Liu Feng melihat ke tempat dia awalnya duduk, menghela nafas, "Ini mulai bocor."

Qu Qing Yin menoleh, memang begitu, "Sisi Lady Shui lebih luas."

"Orang-orang itu akan kembali sebentar lagi."

Dia tertawa tapi tidak mengatakan apa-apa.

Dia menatapnya, bermain dengan kipasnya, dia berkata: "Mereka yang berbisnis harus memiliki moral."

Qu Qing Yin terus tertawa, tertawa tanpa suara tapi riang.

Liu Feng tidak bisa menahannya lagi dan tertawa bersama, situasi ini memang agak lucu, dia tidak bisa menyalahkannya karena tertawa.

Sementara mereka berdua tertawa di antara mereka sendiri, beberapa penjaga dari Fei Ying Bao kembali, beberapa dengan tangan kosong, beberapa dengan ternak, juga beberapa dengan buah-buahan liar, tidak ada makanan yang dimasak, ini membuat Shui Su Yun sangat tidak senang.

Ada ternak tetapi tanpa kayu kering untuk menyalakan api, mereka tidak berguna, dan buah-buahan liar itu terlalu asam, dia mungkin akan terus kelaparan.

Liu Feng melihat tas di pelukan Qu Qing Yin, menghela nafas, "Nyonya benar-benar tahan." Lebih suka membuat dirinya kelaparan daripada mengambil makanannya.

"Lagi pula aku sudah terbiasa lapar."

Dengan ringan memukul kipasnya ke dahinya, dia diam-diam menghela nafas, dia benar-benar bertekad untuk tidak mengeluarkan makanannya.

Catatan:

[1] Qu Qing Yin sebenarnya menggunakan pepatah Cina di sini '自知之明' (diucapkan: zì zhī zhī míng ) yang secara kasar diterjemahkan menjadi – memiliki pengetahuan menyeluruh tentang diri sendiri; untuk mengetahui keterbatasan seseorang.

[2] Ungkapan untuk uang riil Liu Feng menggunakan di sini adalah Jin Zhen bái yin /真金白银- uang dalam bentuk yang paling fisik.

[3]  Lǐ / 里adalah satuan pengukur jarak, kira-kira setengah kilometer

Sulit untuk menerjemahkan peribahasa/idiom Cina. Beberapa makna hilang melalui terjemahan, ini sebagian besar disebabkan oleh fakta bahwa peribahasa/idiom ini terdiri dari empat karakter yang membuatnya pendek dan tajam sambil mempertahankan aliran puitis (? – jika itu deskripsi yang tepat) ketika diucapkan. Dan saya dapat mengatakan dengan pasti bahwa alirannya benar-benar hancur ketika diterjemahkan.

Dan omong-omong, jika Anda menemukan kesalahan ejaan dan tata bahasa, jangan ragu untuk memberi tahu saya. Tinggalkan komentar di bawah dan saya akan mengeditnya dengan cepat ^_^
Mengapa udah nggak bisa download cersil di cerita silat indomandarin?

Untuk yang tanya mengenai download cersil memang udah nggak bisa hu🙏, admin ngehost filenya menggunakan google drive dan kena suspend oleh google, mungkin karena admin juga membagikan beberapa link novel barat yang berlisensi soalnya selain web cerita silat indomandarin ini admin juga dulu punya web download novel barat terjemahan yang di takedown oleh google dan akhirnya merembes ke google drive admin yang dimana itu ngehost file novel maupun cersil yang admin simpan.

Lihat update cersil yang baru diupload bulan Oktober 2022 :)

On Progres......

Mau donasi lewat mana?

BCA - Nur Ichsan (7891-767-327)
Bagi para Cianpwee yang ingin berdonasi untuk pembiayaan operasional web ini dipersilahkan Klik tombol merah.

Posting Komentar

© Cerita silat IndoMandarin. All rights reserved. Developed by Jago Desain