-->

The Beauty’s Blade Bab 52 (Tambahan)

Bab 52 (Tambahan)

Falcons takut sungai; inilah tepatnya sungai pegunungan yang dalam akan dicemaskan oleh elang-elang ketika mereka melihatnya.

Dua sosok      melesat melewati, satu di depan dan satu di belakang, lalu akhirnya mendarat dengan mantap di atas batu yang menonjol.

“Aku belum pernah dipegang oleh siapa pun selama itu! Wanita-wanita kecil dari Istana Tanpa Batas itu benar-benar hebat! Dan Nona Fu, sungguh, apa yang dia pikirkan, membuat kekacauan yang begitu besar? Ah, jianghu… orang tua ini sudah tidak mengerti lagi. Sudah waktunya untuk pensiun.” Guo Lintian menjatuhkan pantatnya ke tanah, menyeka keringat dingin dari dahinya. Dia memelototi Guo Ju, yang tampak sedikit pucat, dan tertawa terbahak-bahak. “Apa, kamu tidak bisa terburu-buru di sini? Kamu anak nakal—“

"Ayah, aku punya sesuatu untuk dikatakan," jawabnya serius, tiba-tiba berlutut di tanah.

"Apakah kamu ingin mengatakan bahwa kamu membantu menghitung sesuatu dengan Lady Fu?" Dia menariknya untuk duduk di tanah bersama-sama, tertawa terbahak-bahak. “Apakah kamu pikir aku tidak tahu tentang semua perbuatan licikmu? Saya dengan jelas melihat rencana apa yang Anda semua miliki di hati Anda. Ayahmu tidak pernah percaya pada kekacauan tentang peta harta karun itu. Nama Aliansi Whitepath telah lama menjadi keliru; di jianghu, ada yang benar dan yang jahat, di mana yang benar akan menjadi jahat, dan yang jahat akan menjadi benar. Bagi mereka yang benar-benar pahlawan, mereka akan pergi dan menegakkan keadilan, sementara mereka yang melakukan kejahatan yang tak terhitung pada akhirnya akan menderita murka Surga. Di mana Aliansi pernah dibutuhkan?

“Merasa seperti kepala naga terlalu lama, dan siapa pun akan berubah. Kesalahan yang dibuat dan hal-hal teduh yang dilakukan ketika muda, lihat? Sekarang, pembalasan datang. Hanya saja cara Lady Fu terlalu kejam. Liu Zhishang dan kejahatan lainnya sama sekali tidak layak dihukum mati, dan lelaki tua itu, Fu Hui — pernahkah kamu melihat bagaimana dia sekarang? Kematian akan lebih baik baginya.”

"Ayah, kamu ..." dia mengangkat kepalanya, matanya berbinar.

Dia melambaikan tangannya, menunjukkan padanya untuk tidak bersemangat, dan menghela nafas panjang. “Ju'r, papamu juga melakukan hal-hal brengsek ketika masih muda. Aku tidak mengobati ibumu yang jatuh karena beberapa hal di jianghu. Saya juga seorang pria yang tidak setia, dan pernah berkeliaran di 'tempat-tempat kebahagiaan' itu. Saya bahkan mengatakan kata-kata kejam kepada ibumu, mengatakan bahwa dia telah melanggar salah satu dari Tujuh Penggulingan [1] dan bahwa saya akan bercerai. Saya tidak berpikir bahwa ini akan menyakitinya, dan juga membahayakan Anda sepanjang hidup Anda. Saya tahu banyak hal, tetapi hanya bisa memperlakukannya seolah-olah saya tidak tahu; anakku, aku telah menganiayamu selama bertahun-tahun.”

"Ayah, kamu tahu?"

“Saya tidak buta. Bagaimana mungkin aku bahkan tidak bisa membedakan antara laki-laki dan perempuan? Aku hanya ingin melihat berapa lama kalian berdua akan menyembunyikannya, tapi, pada akhirnya... yah, itu semua salahku. Ju'r, kamu sudah dewasa sekarang. Pergi dan lakukan apa yang Anda inginkan. Aku tahu kamu tidak ingin memikul beban Benteng.”

Dia tidak pernah ingin menjadi Tuan Benteng Muda. Suatu kali, dia berpikir bahwa setelah semuanya diselesaikan, dia akan benar-benar mengubah namanya dan bersembunyi di jianghu, tidak pernah mempertimbangkan bahwa ayahnya yang dulu selalu mengerti apa yang ada di pikirannya. Sudah lama dia tidak merasakan air mata, tapi sekarang, dia hanya ingin menangis di pelukan ayahnya seperti ini.

Tangan seperti kipas telapak tangan Guo Lintian dengan lembut menepuk punggungnya, beberapa air mata di matanya sendiri. Putranya—tidak, putrinya telah dewasa. “Ju'r, aku tahu kamu menyukai Gu Yu dari Istana Tanpa Batas. Kejar dia, papa tidak akan menghentikanmu.” Dengan itu, dia menghela nafas untuk beberapa saat lagi, dan kemudian kata-katanya berbalik. “Sebenarnya, saya pikir Nona Yue Qingtan tidak seburuk itu. Jika Anda tidak bisa mendapatkan Gu Yu, mengambil dia sebagai istri akan menjadi hal yang baik.

Guo Ju melepaskan pelukannya, tertawa sambil menangis. “Bagaimana bisa sesederhana itu?”

Gu Yu tidak punya hati — atau, harus dikatakan bahwa dia menolak untuk dipindahkan. Dia telah memutuskan semua orang, menempatkan mereka di luar gerbang pikirannya.

Bunga-bunga bermekaran saat musim semi menghangat, dan bunga persik menyerupai awan matahari terbenam yang cemerlang di cakrawala. Gerimis halus beterbangan, padat di atas permukaan danau yang jauh.

Ini adalah Prefektur Lin'an. Berjalan sejauh tertentu ke depan, berbelok ke gang, dan kemudian akan ada Spring Wind Grin.

Seribu emas akan sulit untuk membeli senyuman seperti angin musim semi.

Guo Ju memegang payung kertas minyak. Dia telah berganti pakaian menjadi wanita; dia merasa perubahan itu aneh pada awalnya, tetapi perlahan-lahan terbiasa.

Yang dia tunggu berjalan mendekat, tapi ada dua rintangan di sampingnya.

Saudara-saudara Zhong memiliki senyum sederhana di wajah mereka. Kasih sayang yang padat di mata mereka sudah hilang, dan hati mereka yang penuh permusuhan juga telah hilang. Suatu kali, mereka bertarung secara brutal dan iri atas dirinya, menghasut ejekan dari semua Jianghu; sekarang, mereka berjaga-jaga di sisinya, demi melindungi satu-satunya saudara perempuan mereka. Namun, dengan keahliannya, bagaimana dia membutuhkan perlindungan mereka?

Guo Ju memandang kedua bersaudara itu dengan sedih, tetapi ketika dia mendengar Gu Yu berbicara, dia merasa bahagia seolah-olah dia telah meminum madu murni.

Yang dia rindukan siang dan malam, berdiri tidak terlalu jauh, dengan lembut berkata, "Aku di sini."