-->

The Beauty’s Blade Bab 51 (Epilog)

Bab 51 (Epilog)

Longsword terbang keluar seperti seberkas cahaya, darah segar menetes dari ibu jarinya. Dia melihat alis Yu Shengyan yang berkerut, lalu mengangkat kepalanya dan tersenyum tanpa suara; dia tahu bahwa dia tidak akan pergi.

Kemarahan di hati Yu Shengyan belum hilang. Dia marah pada Fu Wanqing, dan juga dirinya sendiri. Setelah membalut luka untuknya, dia menarik napas dalam-dalam dan berjalan ke dalam gua. Fu Hui telah memimpin kerumunan jianghu untuk sementara waktu sekarang, dan Nyonya Fu tidak ingin melewatkan kegembiraan itu.

Di tengah perjalanan mereka, dia menyaksikan beberapa orang berebut pergi seperti ada hantu di dalam. Sesuai dengan kata-katanya, Nyonya Fu membalikkan tubuhnya ke samping dan membiarkan mereka melarikan diri.

Gua itu mirip dengan labirin, memiliki tikungan dan belokan di semua tempat. Dindingnya tersiram air bah baru, dan ada beberapa bangkai tergeletak di tanah, masih hangat. Peta dari Guanyin tidak menggambarkan rute di dalam gua, dan banyak pengunjung jianghu akan berhamburan di persimpangan jalan; banyak yang menyetujui proposal itu, karena mereka berharap yang pertama menemukan timbunan harta itu adalah mereka.

Di ujung gua ada tebing.

"Siapa yang menunggu di sana?" Yu Shengyan bertanya.

"Gu Yu." Fu Wanqing terkikik.

Bukan hanya Gu Yu, tapi Yue Qingtan dan Yue Honghua juga.

Angin gunung membeku, dan begitu akhir tercapai, tidak ada harta yang terlihat, tetapi mereka telah kehilangan banyak orang. Wajah Fu Hui gelap — dia telah mendengar segala macam tangisan sedih di dalam gua, namun tidak pernah menoleh. Ini adalah jebakan, tetapi harta jebakan ini terlalu menarik, dan tidak ada yang ingin kembali karena harga mahal yang harus mereka bayar.

Gu Yu bukan tandingan Fu Hui, apalagi fakta bahwa Liu Zhishang dan Guo Lintian ada di pestanya.

"Jangan pukul dia, ayah!" Guo Ju tiba-tiba meraih lengan baju Guo Lintian dan berteriak, setelah menatap Gu Yu dengan linglung untuk beberapa saat.

“Dia menarik kembali tangannya, beberapa kejutan di wajahnya. Melihat ke kiri dan ke kanan, dia bertanya, “Ju'r, menantuku yang mana? Saya sedikit bingung."

"Istana Tanpa Batas dan Jadeite Water Creed telah berkolusi bersama ?!" Liu Zhishang berteriak dengan marah. “Mengapa kamu masih ragu-ragu, Saudara Fu? Bunuh para iblis wanita ini!”

Tidak peduli apa-apa lagi, dia langsung melompat ke depan Gu Yu, menghidupkan pedangnya. Baik Yue Qingtan maupun Yue Honghua tidak bergerak, begitu pula orang-orang Jianghu.

Liu Zhishang dianggap sebagai penatua Jianghu, namun dia memanggil orang untuk membantunya saat dia bersaing dengan seorang junior; apakah keluar tidak akan membuat orang tertawa lepas?

Fu Hui menghela nafas murung. "Dia putri Zhong Tian."

Kata-kata itu memperjelas pendiriannya: dia tidak akan menyerang.

Liu Zhishang bergerak untuk mengambil nyawa, sementara gerakan Gu Yu sama ganasnya; pedang menari, dan dia tidak bisa menyerangnya sejenak, wajahnya memerah. Menolak kehilangan reputasi di depan jianghu, dia menggedor-gedor dengan liar, pedang panjangnya menjebaknya seperti angin gila yang mengaduk daun-daun mati. Beberapa gumpalan cahaya perak melintas di ujung jarinya — tepat saat dia akan menikam Gu Yu, dua sosok tiba-tiba menyerang dari kiri dan kanan, sabrewind keras datang ke wajahnya. Sosoknya melesat, dan dia membanting telapak tangannya ke dada dua penyerang menyelinap dengan dua poni; sementara itu, pedang Gu Yu telah menembus dadanya sendiri.

"Baik! Baik sekali!" dia tertawa keras. Menggunakan kekuatan, dia memutar dan mematahkan pedang yang dipegangnya, dan pedang yang telah tenggelam ke dalam tubuhnya tersentak oleh kekuatan internalnya yang kuat, menembak ke luar untuk menempelkan dirinya ke dinding tebing. Darah merah cerah mengalir keluar dari mulutnya. Dia mendorong Shen Shengyi, yang bergegas untuk mendukungnya, dan berteriak, "Zhong Tian benar-benar menjadi sepasang anak yang baik!"

Serangan telapak tangannya yang marah tidak ringan. Zhong Shiling berjuang untuk waktu yang lama di tanah, tidak bisa bangun, dan membelai dadanya saat dia memuntahkan darah. “Yu'r adalah adik perempuan kami, Paman Liu! Kamu tidak bisa membunuhnya!"

"Saudara?" Liu Zhishang tertawa. “Sudahkah kamu bertanya apakah dia melihat kalian berdua sebagai kakak laki-laki? Sampah yang tidak berguna, Anda menghalangi! Gu Yu adalah iblis wanita yang merebut segalanya dari Sekte Misteri Ilahi! Dia seorang iblis wanita dari Istana Tanpa Batas! Kamu idiot! ”

Dia sangat marah, dia terhuyung mundur dan jatuh.

“Tidak peduli apa, dia adalah saudara perempuan kita! Bahkan jika kita mati, kita harus melindunginya! Terlepas dari apakah itu kamu atau Paman Fu, jika kamu ingin membunuhnya, kamu harus menginjak mayat kami dulu!” Zhong Shixiu berteriak. Dia berbalik untuk menatap Gu Yu dengan lesu, dan kemudian memuntahkan seteguk darah karena kesedihan yang luar biasa.

"Sangat baik! Hari ini, aku akan membersihkan sekte untuk saudaraku yang sudah mati dengan membunuh kalian berdua!" Liu Zhishang meraung. Lampu perak di ujung jarinya melesat, tetapi sosok lain bahkan lebih cepat, gulungan lengan bajunya menyapu senjata.

Guo Lintian berseri-seri. “Apa yang sedang kamu lakukan? Mereka adalah putra dari Saudara Zhong Tian. Apakah Anda ingin memusnahkan Zhong sampai akhir? Juga, ini adalah Kuku Jiwa Pemakaman. Jangan gunakan lagi, mereka cukup berbahaya.” Dia dengan ringan berjalan ke Liu Zhishang, menepuk pundaknya, lalu berjalan kembali.

"Kamu di sini untuk harta karun, kan?" Yue Honghua yang terselubung mengambil beberapa langkah ke depan. “Aku khawatir aku harus mengecewakan kalian semua. Itu sudah dibawa kembali ke Istana Tanpa Batas. ”

“Tidak ada harta karun?! Kami telah kehilangan begitu banyak saudara! Ayo bunuh mereka sekarang untuk membalaskan dendam mereka!”

"Ya! Membunuh mereka! Membunuh mereka!"

"Istana Anda telah membunuh kami?" Fu Hui bertanya, serius. “Kau menenggelamkan perahu? Kami tidak memiliki permusuhan, jadi mengapa Anda melakukan itu?

“Kami memang menenggelamkan kapal, tetapi jika Anda ingin mengatakan bahwa kami membunuh orang malam itu, itu bukan urusan kami.” Yue Honghua tertawa. “Kamu harus bertanya pada saudaramu tersayang Liu Zhishang tentang itu. Dia membunuh banyak orang di Jadeite Water Creed — bahkan Lady Fu hampir menderita serangan darinya! Lihat tangan kanannya memegang pedang, apakah tidak ada luka? Dari mana sebenarnya itu berasal? Apakah Anda tidak ingin tahu, Pemimpin Fu? ”

"Omong kosong apa yang kamu katakan ?!" Liu Zhishang berteriak dengan marah, menyembunyikan tangannya.

"Aku mengatakan omong kosong?" Dia mencibir. “Ketika para murid muda Aliansi datang ke Creed, kalian juga mengikuti dari belakang. Pengikut Creed dan murid jalan lurus meninggal dengan aneh; itu hanya Anda yang ingin menghasut mereka untuk saling membantai, sebuah metode yang cukup bermanfaat bagi Hutan Bela Diri Anda. Sehubungan dengan Nyonya Fu dan Kepala Yu, kamu juga punya pikiran untuk membunuh mereka, bukan? Sayang sekali bahwa Anda tidak sempurna dalam seni Anda, dan gagal untuk berhasil. Urusan Aliansi semuanya dikelola oleh Pemimpin Fu dan Yang Yifei, tetapi apakah Anda, Taois Inersia, bersedia untuk tidak mengemudi? Muridmu, Shen Shengyi, menikahi Nona Fu sepertinya adalah idemu, ya? Apakah itu untuk tujuan memperkuat Aliansi, atau membaginya?

“Kamu telah percaya bahwa dia menolak untuk menikah, jadi kamu menggunakan ini untuk menghasut ketidakharmonisan dalam hubungan antara ayah dan anak perempuan, tetapi itu ternyata sederhana, kan? Satu Yang Wugong untungnya muncul! Omong-omong, dia adalah putra adik perempuanmu, namun kamu mengeksploitasinya dengan sangat kejam! Selain itu, yang diperintahkan untuk menyergap Nyonya Fu bertahun-tahun yang lalu adalah murid Sekolah Azure Anda, bukan? Itu untuk memprovokasi perselisihan antara kedua keluarga, tetapi bagaimana Anda bisa berharap bahwa Pemimpin Fu akan sangat terhormat?

“Oh, dan aku hampir lupa. Ini semua dimulai dengan kematian Zhong Tian, bukan? One-Line Sky Sekolahmu benar-benar dengan susah payah meniru Huaixiu Kepala Yu, tetapi kamu tidak memperkirakan bahwa dia akan berada di sisi Lady Fu pada waktu itu, ya? Apakah itu membingkai Jadeite Water Creed atau membingkai Pulau Haze, untuk mencapai dominasi atas jianghu, apa pengorbanan beberapa anggota keluarga dan sesama? Bukankah itu benar, Taois Inersia?”

"Liu Zhishang!" Fu Hui berteriak, matanya menjadi merah. “Paku adalah senjata unik Sekolahmu, dan luka di tubuh Zhong Tian bukan berasal dari Huaixiu, tapi One-Line Sky — apakah itu ada hubungannya denganmu?!”

“Kenapa aku harus membunuhnya?! Bukan aku—“ Liu Zhishang berteriak, wajahnya berubah sangat jelek.

"Hari ini, aku akan melenyapkan kejahatan dari Hutan Bela Diri!" Fu Hui tiba-tiba menyerang Liu Zhishang. Tepat ketika yang lain berpikir untuk melawan, dia tiba-tiba menyadari bahwa kekuatan internalnya telah dikunci oleh seseorang. Dia menatap Guo Lintian yang tersenyum tanpa kata, penuh ketidakpercayaan.

Telapak tangan Fu Hui hanya membawa sedikit kekuatannya, tetapi Liu Zhishang terluka parah dan tidak bisa mengelak sama sekali. Dia jatuh dari tebing seperti kain compang-camping, sementara tangisan Shen Shengyi bergema dari dindingnya.

“Paman Fu, Tuanku bukan orang seperti itu! Dia tidak akan membunuh siapa pun!” Shen Shengyi berteriak, menatap Fu Hui dengan penuh kebencian. “Dia berada di Manor ketika Paman Yang dibunuh! Bagaimana dia bisa membunuh mereka ?! ”

"Dia ada di Manor, tapi kamu tidak, dan ilmu pedangmu diturunkan darinya." Berwajah abu-abu, Fu Hui menunduk untuk melihat telapak tangannya sendiri, wajah penuh kekecewaan. “Apakah Sekolahmu benar-benar tidak memiliki sedikit pun ambisi?”

Napas Shen Shengyi tercekat. Dia menggertakkan giginya. "Yang Yifei tidak dibunuh oleh salah satu dari kita, dan apa yang terjadi saat itu jelas bukan Tuanku yang menyergap!"

“Bagaimana dengan sisanya?” Guo Ju bertanya sambil tersenyum. "Apakah ini pengakuan bahwa hal-hal Creed adalah yang dilakukan Sekolahmu?"

"Apakah ini tidak memusnahkan kerabat demi kebaikan yang lebih besar?" Yue Honghua mengejek. “Ketika datang ke jalan lurus Hutan Bela Diri, kamu, Pemimpin Fu, berantakan. Liu Zhishang tidak salah bicara; Saya berbicara omong kosong. Tidak ... harus dikatakan bahwa itu setengah omong kosong. Kami tidak melakukan hal itu dengan Creed, tapi di Haze Island, Istanaku memang bertindak.”

Fu Hui mengepalkan tinjunya. Otot-otot di wajahnya tampak kaku, dan butuh waktu lama sebelum dia mengeluarkan kalimat dari giginya. “Seberapa banyak yang Anda ketahui tentang apa yang terjadi di Blackwood Forest?”

“Itu benar-benar seseorang dari Aliansimu yang melakukan itu, itu hanya Perlindungan.” Dia tertawa dingin.

“Kakakku yang baik, untuk apa kamu mengobrol dengannya? Sekarang Hutan Bela Diri Dataran Tengah telah ditaklukkan, hanya sedikit yang tersisa. Ayo selesaikan semua ini dengan cepat dan laporkan kepada Tuan, ”kata Yue Qingtan dengan malas. Dia duduk di samping, lalu memegang beberapa bunga merah di tangan, kelopaknya jatuh ke tanah. Sebelum Yue Honghua bisa mengatakan apa-apa, yang lain berdiri dan melepaskan lengan bajunya seperti angin kencang, dan kelopak bunga di tanah terbang di udara seperti hujan bunga.

"Tahan nafasmu!" Fu Hui berteriak, bereaksi tepat waktu.

Ini adalah jenis racun yang disebut 'World of Floating Red'. Itu tidak akan membunuh, tetapi itu akan membuat seseorang kehilangan semua kekuatan internal mereka untuk waktu yang singkat.

Di belakang mereka ada labirin di mana sejumlah ahli yang tidak diketahui bersembunyi, dan di depan mereka ada tebing. Dia menemukan bahwa tidak ada jalan keluar sama sekali.

Dia, yang pernah dianggap sebagai pendekar pedang nomor satu di negeri itu, bukan lagi legenda, juga bukan tandingan banyak orang, sekarang. Cahaya pedang menyatu menjadi jaring halus, sosok-sosok melayang seringan sayap kupu-kupu. Dia hanya memiliki sepasang tangan, sementara tiga orang menentangnya — tiga yang tidak menghindar dari taktik curang. Dipukul dengan panah beracun, qi sejatinya dengan cepat bocor, dan kekuatan pedangnya juga lenyap. Dia jatuh ke tanah, menutupi bahunya.

“Orang-orang yang memamerkan diri mereka sebagai pahlawan yang saleh sepertimu, Pemimpin Fu, adalah yang paling mudah dihadapi. Anda meremehkan skema, tetapi kami berbeda. ” Yue Qingtan tersenyum lesu. Matanya tertuju pada Yue Honghua dari awal hingga akhir, penuh dengan kelembutan, tetapi setelah melihat lebih dekat, seseorang dapat menemukan rasa sakit luar biasa yang tersembunyi di dalamnya.

Dia tidak mengatakan apa-apa, mendengar langkah kaki datang dari belakangnya.

Dua sosok, satu merah dan satu putih, mendekat.

Ada senyum santai di wajah Fu Wanqing, sama sekali tidak seperti ekspresi ketakutan yang dia miliki sebelumnya.

Secercah harapan muncul di mata Fu Hui. Dia menertawakan Yue Qingtan. “Fu ini tidak dikalahkan, begitu pula Manor. Jianghu Whitepath tidak akan begitu.”

Fu Wanqing adalah harga dirinya. Seni bela dirinya saja sudah cukup untuk menghadapi semua orang di sini, belum lagi fakta bahwa Yu Shengyan, yang keahliannya tak terduga, ada di sisinya.

"Kepala Kredo."

Yu Shengyan mengangguk pada Yue Qingtan, tampak acuh tak acuh.

Senyumnya sedikit membeku. Dia hampir lupa bahwa Kredo berkolusi dengan Istana. "Wanqing," dia memanggil dengan hangat, "kamu adalah harapan terakhir Whitepath jianghu."

"Apakah itu yang kamu hargai, ayah?" dia bertanya sambil mencibir. "Kalian semua mematahkan kepala karena memperebutkan peta harta karun yang tidak masuk akal."

"Peta itu palsu?" tanyanya tak percaya, kaget.

“Ayah. Ketika Anda meminta Lu Qi membuat Guanyin, apakah ada setiap peta? Itu semua bohong, kebohongan dengan lubang di atasnya, namun orang-orang Jianghu mempercayainya. Bahkan Anda melakukannya. ”

"Apakah itu asli atau palsu tidak penting." Dia menggelengkan kepalanya, suaranya tegas. "Wanqing, bunuh orang-orang ini yang menyebabkan bencana bagi jianghu."

Dia terkekeh, lalu berjalan berkeliling untuk datang ke hadapan Yue Honghua.

"Nyonya Sulung," Gu Yu dan yang lainnya menyapa dengan hormat.

“Alasan apa aku harus membunuh mereka?” Fu Wanqing membalasnya.

Dia membuka mulutnya, tidak bisa mengatakan sepatah kata pun. Saat kesadaran itu perlahan-lahan muncul di benaknya, wajahnya seabu-abu seperti kematian. Dia mendengarkan orang yang begitu akrab, namun juga sangat asing, berbicara.

"Apa yang akan aku lakukan? Aku akan menghancurkan jianghu yang sangat kau hargai ini.”

Istana Tanpa Batas datang dari Pulau Haze.

Setelah kematian Xie Qiurong, Fu Wanqing memiliki satu keyakinan yang menahannya. Ini adalah permainan yang telah dia atur selama bertahun-tahun. Seandainya Fu Hui memperlakukannya lebih baik, dan memenuhi tugasnya sebagai seorang ayah, ini mungkin tidak akan terjadi.

Banyak yang pergi ke Pulau Haze, tetapi hanya sedikit yang kembali ke Yangzhou.

Fu Hui hidup, tetapi hatinya telah mati. Manor of Chivalry secara alami jatuh ke tangan Fu Wanqing. Cuaca telah berubah di jianghu, tapi selain yang ada di dalamnya, siapa yang peduli?

Di beranda pertunjukan di samping Slender West Lake, suara lagu-lagu itu mirip dengan tangisan orioles kuning.

"Katakan padaku, haruskah mereka yang ditangkap di Pulau Haze dibebaskan, atau dibunuh?" Fu Wanqing memutar-mutar cangkir anggur yang dipegangnya, tertawa lesu.

"Shen Shengyi tidak bisa tinggal," jawab Yu Shengyan ringan, merebut cangkir dari tangan yang lain. Noda anggur yang merambah kerahnya benar-benar menjengkelkan untuk dilihat.

Fu Wanqing berbalik dalam pelukan Yu Shengyan, menghela nafas. “Tiba-tiba, hatiku terasa sedikit kosong.”

"Apakah kamu perlu mencari orang lain untuk mengisi hatimu yang kosong, Nona Fu?" Yang lain tertawa dingin, mengangkat alis.

"Dengan kamu di sisiku, mengapa aku membutuhkan orang lain?" Fu Wanqing dengan cepat menjawab, berkedip.

Suara lonceng dari kuil gunung yang jauh terdengar halus dan tidak jelas.

Embusan angin bertiup, mengangkat tirai kapal pesiar. Tatapannya jatuh pada permukaan danau yang tenang.

Bagaimana keadaan bisa tenang di jianghu? Dengan satu hal hancur, yang lain muncul.

Detik berikutnya, dia bertemu dengan mata lembut dan tenang Yu Shengyan. Dia tersenyum penuh pengertian, tiba-tiba merasa bahwa semua kegelisahan Jianghu tidak relevan baginya.

Tamat