-->

The Beauty’s Blade Bab 50

Bab 50

Rumah di Haze Island ini tertutup debu dan sarang laba-laba; sekilas mengatakan bahwa tidak ada yang tinggal di dalamnya untuk waktu yang lama. Harta karun yang ditunjukkan pada peta ada di suatu tempat di sekitar sini. Fu Hui tidak terburu-buru untuk menemukannya, berniat untuk bermalam di sini; meskipun rakyat Jianghu gelisah di hati, mereka tidak bisa berkata banyak.

Wajah Liu Zhishang pucat pasi, kabar angin tentang jianghu tak henti-hentinya masuk ke telinganya — hanya dengan satu tebakan yang masuk akal, dia telah dituduh pengecut dan serakah tanpa alasan. Di malam yang tenang, ketika teriakan dan obrolan tentang tidur menggelembung di beberapa tempat, semakin dia memikirkan hal ini, semakin dia merasa bahwa ini adalah jebakan. Tatapannya yang muram dan seperti ular berbisa perlahan-lahan meluncur dari Guo Lintian ke Fu Hui, dan kemudian muncul dugaan di dalam hatinya — mungkinkah semua ini disebabkan oleh Manor? Yang Yifei tidak pernah mengakui bahwa Perlindungannya pernah memiliki Guanyin, tetapi apakah itu sebenarnya bukan bohong?

Mereka tenggelam ke dalam dunia mimpi sambil mendambakan harapan kekayaan yang indah, tetapi beberapa dari mereka tidak bisa bangun lagi.

Ketika langit baru saja bersinar dengan fajar, tangisan kesakitan bergema di seluruh rumah. Seniman bela diri selalu dikatakan waspada dan waspada, namun tidak satupun dari mereka yang mendengar keributan tadi malam, seolah-olah mereka tidur seperti orang mati. Fu Hui berjongkok untuk melihat mayat-mayat itu; mereka tampaknya hanya tidur, tidak ada luka yang ditemukan di tubuh mereka. Alisnya mengerut erat, dia berkata, "Tidak ada luka, atau tanda-tanda keracunan."

"Itu tidak mungkin!" seseorang berteriak. Tubuhnya menjadi kaku saat dia tiba-tiba teringat sesuatu. “Kembali di Creed, kami memiliki murid yang meninggal dengan tenang juga. Apakah seseorang dari sana? Tidak, itu tidak benar. Beberapa pengikut mereka juga meninggal.”

“Tidak, orang-orang Creed menderita luka pedang, luka yang sangat tipis.”

“Tapi lukanya bukan dari Huaixiu. Mungkinkah mereka One-Line Sky Sekolah Azure, kalau begitu? ”

“Apakah itu Istana Tanpa Batas? Ketika kami berada di Pulau Seribu Giok, orang-orangnya tiba-tiba muncul dan mengambil keuntungan besar dari kami.”

"Tidak. Bagaimana mereka tahu di mana Haze Island berada?” Fu Hui menggelengkan kepalanya. Dia berpatroli di sekitar, suaranya dingin. "Orang-orang di pulau itu mungkin tidak semuanya mati."

“Entah itu Istana atau Pulau, seseorang jelas-jelas membunuh kita secara diam-diam. Kami telah jatuh ke dalam plot jahat.”

“Apakah peta ini benar-benar memiliki substansi, Saudara Fu? Apakah Pulau itu benar-benar memiliki tempat penyimpanan harta karun?” Liu Zhishang bertanya. “Selain Manor, semua murid elit dari Aliansi kita telah dibawa ke sini. Apakah sesuatu akan terjadi di Hutan Bela Diri Dataran Tengah sekarang…”

Ada nada tambahan pada kata-katanya, dan semua mata sejenak tertuju pada Fu Hui. Wajah yang terakhir tenggelam, tetapi tepat ketika dia pergi untuk mengatakan sesuatu, ledakan panik terdengar lagi.

"Oh tidak! Pemimpin Fu, seseorang menenggelamkan kapal kita!”

Ini, jelas, jebakan.

Tidak ada kapal yang akan lewat. Mereka terjebak di daratan yang terisolasi ini.

"Bukannya tidak ada luka, tetapi lukanya halus dan sulit ditemukan," tiba-tiba Yu Shengyan berkata. Tidak ada yang memperhatikan ketika dia dan Nyonya Fu memasuki gedung.

Merasa kedinginan, Fu Hui segera pergi dan merasakan bagian belakang tengkorak pria itu, dengan lembut merapikan rambutnya dengan ujung jarinya. Dalam kilatan cahaya putih, senjata yang terkubur dalam-dalam tersedot keluar melalui kekuatan internalnya, lalu menancap di tanah.

"Ini adalah Kuku Jiwa Pemakaman," katanya sambil menatap Liu Zhishang.

“Tidak peduli apa itu! Apa yang harus kita lakukan sekarang? Bagaimana kita bisa kembali ke Yangzhou jika kapalnya tenggelam?”

“Apa itu panik? Ada kayu di seluruh pulau ini, dan kamu masih takut tidak kembali? Saya pikir keberatan utama kami saat ini adalah menemukan harta karun itu dan mengambil hartanya!”

“Ini benar-benar hidup di sini.” Guo Lintian menarik Guo Ju yang mengantuk, tertawa seperti dia tidak peduli. “Ju'r, apakah kamu ingat daftar senjata jianghu yang seharusnya kamu miliki? Apakah Anda memiliki ingatan tentang Kuku Jiwa Pemakaman yang baru saja diambil oleh Paman Fu Anda? ”

“Tentu saja.” Dia dengan cepat menjadi berpikiran jernih, tersenyum bahagia. “Apakah ini kamu mencoba mengujiku, ayah? Kuku sesuai dengan metodologi akupunktur, namun merupakan senjata unik Sekolah Azure. Namun, karena benda itu tidak sesuai dengan perilaku sopan santun tradisional Sekolah, benda itu jarang digunakan, artinya semua orang di Jianghu telah melupakannya.”

"Omong kosong apa yang kamu katakan, Guo Ju ?!" Shen Shengyi menegur, wajahnya penuh amarah.

“Saya hanya mengatakan bahwa Nail adalah senjata unik Anda, bukan berarti Anda membunuh siapa pun. Apa yang membuatmu gelisah?” Guo Ju tsed beberapa kali.

"Cukup!" Fu Hui berteriak keras, menyapu pandangannya ke semua orang di sekitarnya. “Kuburkan saudara-saudara ini. Ayo pergi ke simpanan harta karun. ”

Dia pernah ke Pulau itu sebelumnya, tapi tidak ke banyak daerah di sana. Xie Qiurong juga jarang membicarakan hal-hal menarik di dalamnya. Jalannya berliku-liku, dan jika bukan karena peta, kemungkinan besar mereka akan langsung tersesat. Pada awalnya, orang-orang Jianghu masih sangat waspada jika ada jebakan yang tiba-tiba diaktifkan, tetapi mereka secara bertahap melonggarkan kewaspadaan mereka setelah tidak mendengar suara apa pun selain tangisan burung dan terengah-engah manusia.

Sebuah wisteria mati menguning yang menyembunyikan pintu batu muncul di depan mereka. Fu Hui memberi isyarat mata, dan seseorang segera melangkah maju untuk menyingkirkan penghalang itu. Mengintip ke langit dan sekitarnya, dia dengan hati-hati menyimpan peta itu, lalu melihat lekukan berbentuk telapak tangan di pintu, melangkah maju, dan menekannya.

Tidak ada respon apapun.

Orang lain dari jianghu juga mencobanya, tetapi pintu batu itu tidak bergerak.

"Bagaimana kita membuka pintu ini, Pemimpin Fu?" seseorang berteriak tidak sabar.

Fu Hui tidak menjawab. Dengan suara merayu, dia mengeluarkan belati, lalu berjalan menuju Fu Wanqing, yang berdiri di belakang sekelompok orang. Tidak menjelaskan apa-apa, dia menarik tangan kirinya, lalu mengacungkan pedangnya, hendak menebasnya di telapak tangan.

Wajah Yu Shengyan menjadi gelap. Belati itu terlempar ke pintu batu dengan dentang, menembakkan serangkaian percikan. Dipukul oleh aura batinnya, Fu Hui mundur beberapa langkah. "Kepala Yu, apa artinya ini?"

Dia menatap merah di pergelangan tangan Fu Wanqing, beberapa gangguan di matanya. “Seharusnya aku yang menanyakan itu padamu, bukan?” dia bertanya dengan dingin.

"Jika pintu ini akan dibuka, darah Wanqing dibutuhkan," jawabnya dengan cemberut.

“Kamu pikir kamu bisa mengambil darahnya karena kamu menginginkannya? Apa kau tidak pernah peduli dengan perasaannya?”

“Aku ayahnya. Keputusan saya sendiri baik-baik saja, ”jawabnya, seolah itu sudah jelas. “Ini tidak ada hubungannya denganmu, Kepala Yu. Aku berterima kasih padamu karena membawanya ke sini, tapi—“

“Sama sekali tidak ada persembunyian harta karun di gua ini,” ejeknya, “hanya tipuan Fu Hui. Jika ada di antara kalian yang ingin hidup, segera tinggalkan pulau ini.”

"Kamu menipu orang-orang dengan kebohongan!" dia menegur.

Fu Wanqing bergerak, cahaya pedang berkedip, dan kemudian muncul darah merah tua. Di bawah tatapan bangga Fu Hui, dia perlahan berjalan ke pintu batu, lalu meletakkan telapak tangannya di lekukan. Pintu tiba-tiba terbuka dengan suara gemuruh. Mengebaskan debu, dia menunggu sampai semua orang Jianghu masuk satu per satu, lalu mengedipkan mata pada Yu Shengyan, memperlihatkan senyum cemerlang.

"Telapak tanganmu ..." kata yang lain, prihatin.

"Palsu." Dia tersenyum penuh kemenangan. "Mengapa saya harus memotong telapak tangan saya sendiri hanya untuk ini?"

Mengatakan demikian, dia mengendurkan tangannya, menjatuhkan kantong darah yang tersembunyi di lengan bajunya ke tanah, yang meninggalkan genangan darah. Alur gelap dari tanda sidik jari memiliki mekanisme untuk pintu; di sudut yang tidak mencolok, ada batu yang agak cekung yang menjadi lokasi sakelar. Gua ini adalah labirin yang berkelok-kelok, jalan menuju hidup atau mati di mana-mana.

“Sebenarnya, hanya dengan menekan sebuah tombol, mereka yang berada di dalam gua akan mati dengan seribu anak panah yang menusuk jantung mereka.” Dia terkikik seperti baru saja menceritakan lelucon ringan. Melihat ketidaksetujuan di mata Yu Shengyan, dia berkedip. “Metode itu terlalu berdarah dan kejam, tentu saja. Saya akan memberi mereka kesempatan, selama mereka memilih jalan untuk bertahan hidup sendiri.”

"Orang-orang Istana Tanpa Batas ada di dalam?" Yu Shengyan bertanya.

"Ya. Istana dan Pulau ini awalnya satu dan sama. Tidak pernah ada harta karun, dan desas-desus tentang peta itu penuh lubang. Katakan padaku, mengapa mereka mempercayainya, sampai-sampai mereka berjalan selangkah demi selangkah ke dalam jerat sesuai dengan tenunanku?”

Wanita itu tertawa pelan, menghela nafas. “Ketamakan sudah cukup untuk membutakan mata.”

“Ini akan segera berakhir. Aku akan membiarkan mereka menyadari apa yang sebenarnya.” Dia menjilat bibirnya, melingkarkan lengannya di leher Yu Shengyan. “Setelah semua ini berakhir, apakah akan ada pembagian superioritas di antara kita?”

Senyum Yu Shengyan menjadi kaku. Dia menarik lengan Fu Wanqing darinya, lalu mundur beberapa langkah. "Kamu masih ingin berduel, Nona Fu?" dia mencaci. “Akhir dimana hanya satu dari kita yang bisa hidup adalah apa yang kamu inginkan? Api obsesi di hatimu itu masih belum padam.”

“Huaixiu jelas sudah keluar dari sarungnya. Kenapa kamu masih menolak untuk berduel denganku?” Fu Wanqing menunjukkan jejak kebingungan. “Kita bisa saja bertukar petunjuk, melirik sampai kita berhenti. Kami tidak akan terluka sampai mati.”

Yu Shengyan mencibir.

Persaingan antara para ahli tidak diragukan lagi akan membutuhkan kekuatan mereka sepenuhnya, dan situasi setelah mengeluarkan semua kekuatan seseorang tidak akan mudah dikendalikan; oleh karena itu, hanya pemenang duel seperti itu yang bisa bertahan. Bahkan jika mereka berdua akan baik-baik saja, akankah Nyonya Fu, setelah pedang mereka dibandingkan, pergi tanpa melihat ke belakang?

Seolah-olah hatinya diremas oleh tangan, Yu Shengyan menemukan bahwa dia tidak dapat menerima kenyataan ini. Dia menatap Fu Wanqing dalam-dalam, lalu menyibakkan lengan bajunya, berniat untuk pergi dari tempat ini.

"Hei tunggu." Fu Wanqing melihat gilirannya seperti dia akan pergi dan merasa sedikit panik, dengan cepat meraih tangannya dan mengoceh. “Aku ingin melihat siapa yang lebih baik di antara kita, tapi tidak dalam duel… Aku tidak ingin berduel denganmu. Anda tidak menyukainya, jadi saya tidak akan membahasnya lagi. Jangan pergi.”

"Aku akan bertanya lagi padamu, Fu Wanqing." Yu Shengyan berhenti di tengah jalan, berbicara dengan sungguh-sungguh. “Apakah kamu bersamaku hanya karena kamu ingin memancingku untuk berduel? Anda hanya ingin memperjuangkan gelar nomor satu?”

Asyik di matanya, jantung Fu Wanqing berdetak seperti drum, dan dia tertegun tak bisa berkata-kata untuk waktu yang lama. Namun, hati Yu Shengyan tenggelam sedikit demi sedikit; dia menganggap diamnya sebagai persetujuan diam-diam, dan mencabut jarinya satu per satu.

"Tidak." Fu Wanqing menggelengkan kepalanya, bingung. Melihat mata Yu Shengyan menjadi tegas, dia menghunus pedangnya sendiri dan berteriak, “Aku tidak akan berduel denganmu lagi! Jika kamu masih tidak percaya padaku, aku akan memotong jariku yang menggenggam pedang ini!”