-->

The Beauty’s Blade Bab 48

Bab 48

Reputasi Protectancy telah lama hancur. Yang paling banyak dilakukan orang-orang di jianghu adalah menghela nafas, tanpa ada yang akan menyelidiki penyebab kematian pahlawan yang dulu hebat ini. Fu Hui adalah Pemimpin Aliansi, dan bahkan saudara laki-laki yang disumpah; ketidakbahagiaannya dengan pasangan ayah-anak Yang sudah tua, dan sekarang lokasi Fu Wanqing tidak diketahui, ketidakbahagiaan itu bahkan lebih menonjol. Tetap saja, dia harus berperilaku baik di depan jianghu.

“Ada luka cambuk, luka pedang, dan—“

“Tuan Istana! Nyonya Sulung telah ditemukan!”

Fu Hui dengan marah memelototi murid yang senang itu. "Kurang ajar! Siapa yang menyuruhmu berteriak di sini? Keluar." Dengan teguran itu, dia berbalik ke kerumunan Jianghu, dengan wajah muram. “Yifei diracun, tapi bukan itu yang membunuhnya. Itu adalah luka pedang itu.”

“Luka-luka ini sangat familiar. Mereka persis sama dengan yang ada di tubuh Pemimpin Sekte Zhong Tian, seperti Huaixiu! Pelakunya adalah pengikut Creed!” seseorang berteriak.

Penyebab kematian Zhong Tian tidak pernah dilacak kembali. Saudara-saudara Zhong tidak peduli, jadi orang-orang Jianghu terus-menerus melupakannya, hanya sekarang mengingatnya setelah melihat mayat Yang Yifei.

Fu Hui menggelengkan kepalanya, suaranya serius. “Ini bukan Huaixiu. Saat itu, saya ditipu oleh seseorang yang jahat, dan hampir semua kesalahan didorong ke Creed. ”

Siapa lagi yang bisa memalsukan luka seperti itu di jianghu? Fu Hui melirik Liu Zhishang, merasa hatinya telah jatuh ke dalam gua es.

"Siapa pembunuhnya?" Liu Zhishang kemudian memanggil. Dia menundukkan kepalanya untuk melihat mata Liu Weim yang dipenuhi dengan rasa sakit dan kebencian akan keluhan.

Jenis luka itu bisa dibuat oleh 'Langit Satu Baris' Sekolah Azure Anda.

Fu Hui menggelengkan kepalanya dan menghela nafas, menelan kata-kata itu kembali. Merenung sejenak, dia kemudian bertanya, "Di mana mereka ditemukan?"

“Hutan Kayu Hitam.”

Setelah mendengar nama itu, Fu Hui tiba-tiba mundur beberapa langkah, sampai dia berdiri di atas kursi untuk menstabilkan sosoknya. Blackwood Forest ... adalah tempat di mana Nyonya Fu disergap, dan sekarang keluarga Yang juga dibunuh di sana.

"Sebenarnya, Tuan Manor, kami juga menemukan catatan darah di Kepala Penjaga Yang."

"Bawa kesini!" teriak Fu Hui.

Darah yang berceceran di atas kertas putih tampak mengalir ke bawah. Dia menatapnya sekali lagi dengan cepat, lalu tiba-tiba meremasnya menjadi bola, wajahnya penuh kejutan dan kepanikan.

"Kakak Fu, apa yang tertulis di sana?" Liu Zhishang bertanya dengan cemas.

Fu Hui menggelengkan kepalanya. Butuh waktu lama baginya untuk mengeluarkan dua kata: "Pulau Haze!"

“Apakah orang-orang di Pulau Haze melakukan ini? Tapi Tuan Pulau sudah lama meninggal. Selain itu, Saudara Yang adalah menantunya, jadi bahkan jika mereka memiliki seseorang yang tersisa, mereka tidak akan menyakitinya.” Liu Zhishang tampak tidak percaya, menjangkau Fu Hui dan mengambil bola kertas. “Mungkinkah seseorang memalsukan ini? Ketika Zhong Tian meninggal, dia tidak memiliki catatan darah pada dirinya, dan tidak ada permusuhan antara dia dan Pulau, kan?”

"Tidak," jawab Fu Hui dengan suara gemetar, wajah paling pucat. “Di sini ada lencana unik Pulau Haze. Yifei dan aku masing-masing telah menikahi putri-putri Penguasa Pulau. Kami bersumpah di hadapannya bahwa kami akan menghargai istri kami seumur hidup, tidak pernah tersesat dalam cinta, tetapi Yifei, dia ... Saudara Liu, apakah Anda lupa bagaimana Xie Huarong meninggal?! Mereka di sini untuk membalas dendam! Dan ada Qiurong! Dia meninggal di Blackwood Forest, dan sekarang Yifei terbunuh di sana. Apakah itu tidak menunjukkan sesuatu?”

Ini adalah hal yang paling membuatnya bersalah, menyebabkan dia melupakan dirinya sendiri dan kehilangan ketenangannya di hadapan Jianghu.

Kertas itu diremas-remas oleh Liu Zhishang. “Bahkan jika itu adalah lencana Pulau Haze, aku tidak percaya bahwa orang-orangnya telah datang secara langsung.”

"Jangan bersemangat, saudara-saudara." The Flying Falcon Fortress Lord, yang hampir tertidur selama ini, sekarang berbicara. Dia berjalan ke arah Fu Hui, menghela nafas. “Tidak mungkin orang mati dibangkitkan, bahkan jika pembunuhnya diketahui. Tidak ada seorang pun di Pulau Haze untuk waktu yang lama. Apakah Anda tidak jelas tentang itu, Saudara Fu? Sekarang peta telah menunjukkan bahwa ada harta karun di Pulau, kita harus melakukan perjalanan ke sana secara langsung, dan kemudian akan menjadi jelas siapa pembunuhnya. Ngomong-ngomong, prioritas tertinggi kami adalah membawa kembali Nyonya Sulung. Siapa yang tahu siksaan seperti apa yang dia derita karena penculikannya.”

“Benar, benar, ada harta karun di Pulau! Demi jianghu, kita harus mencarinya dulu. Omong-omong, semua ini disebabkan oleh Perlindungan; Pemimpin Fu sangat berprinsip untuk berbicara atas nama Yang Yifei, tetapi mereka? Lihat semua hal yang telah mereka lakukan! Tidak enak untuk didengar, tetapi bahkan kematian pun tidak akan menghapus dosa-dosa mereka.”

"Ayo selamatkan Nyonya Sulung, lalu cari timbunan itu."

Tidak ada yang membicarakan pernikahan antara Lady Fu dan Shen Shengyi lagi, seolah-olah mereka semua telah melupakannya. Mungkin mereka memang mengingatnya di dalam, tetapi hanya tidak ingin menyia-nyiakan waktu untuk itu; tidak ada yang sepenting harta karun.

Teh harum, kue kering, keindahan.

Fu Wanqing berbaring di pangkuan Yu Shengyan, menyipitkan matanya dengan senyum puas di wajahnya.

“Yue Qingtan berasal dari Istana Tanpa Batas,” dia dengan malas memberikan. “Keyakinan Air Jadeite Anda terlalu kasar. Saya telah memerintahkan orang untuk membersihkannya; jujur, wajar saja jika kalian semua menjadi terkenal selama bertahun-tahun ini. Siapa yang membiarkan Creed mengizinkan siapa pun untuk masuk ke dalam barisan, mengingat mereka bisa diandalkan? Itu bahkan menampung mereka yang berada di luar kejahatan. Ketika mantan Kepala Kredo ada, dia bisa menekan tipe-tipe itu dengan trik dan keberanian, tapi kamu? Anda tidak memiliki pemikiran apa pun, dan Kredo telah lama diaduk menjadi kekacauan oleh Lou Kexin.

“Kredo Air Jadeite tetaplah Kredo Air Giok. Saya hanya membantu Anda menyingkirkan sampah di dalamnya. Toko-toko yang semula disita dari kalian semua kini telah sepenuhnya diserahkan ke Qingtan. Apakah Anda akan mengatakan bahwa saya memperlakukan Anda dengan baik, atau tidak, Kepala Yu? ”

"Ya," jawab Yu Shengyan santai.

Yang lain menyeringai. "Lalu apakah kamu akan membalas budiku?"

Yu Shengyan mengangkat alis, menatap mata Yu Shengyan. "Apa yang kamu inginkan?"

“Aku mau…” Fu Wanqing menyeringai ambigu, lalu mengangkang di pangkuan Yu Shengyan. Tangannya turun dari bibir ke lehernya, perlahan-lahan, seolah-olah akan masuk ke kerah bajunya. Suasana ruangan dengan cepat berubah memikat, dan Lady Fu, yang matanya yang genit seperti sutra, memberikan seringai yang mempesona. Dia datang ke telinga Yu Shengyan, membisikkan beberapa hal ke dalamnya, lalu mundur, mengerutkan bibirnya menjadi tawa.

“Kamu pernah menunjukkan banyak gambar padaku di Goldmelt Grotto.” Yu Shengyan mengangkat alisnya, ekspresinya tidak berubah. "Anda ingin mencoba semuanya, Nona Fu?"

"Kamu ..." Wajah Lady Fu segera memerah merah, kelembaban berkumpul di matanya. Dia menunjuk ke arahnya, tidak bisa mengatakan apa-apa selama setengah hari.

Mengambil rasa malu dan kemarahan di wajahnya, Yu Shengyan menarik tangannya ke bawah. “Jangan main-main. Apakah Anda tidak memiliki seseorang pergi membuat laporan? Orang-orang jianghu itu akan segera datang.”

Mereka memang bergerak cepat; yang Bang-bang-bang dari ketukan datang dari pintu.

"Masuk," Yu Shengyan dengan ringan memanggil.

Fu Wanqing meringkuk di lengannya, tubuhnya gemetar, tangan mencengkeram lengan bajunya seperti anak kecil tanpa rasa aman.

Begitu Fu Hui masuk, dia terhalang oleh sorot mata Yu Shengyan, beberapa kekhawatiran terlihat di wajahnya. Mengikuti di belakangnya adalah Shen Shengyi — penampilannya tidak lagi lembut dan halus, sedikit cemas.

Namun, di matanya yang acuh tak acuh itu, tidak ada cinta untuk Fu Wanqing yang terlihat sama sekali.

"Kamu tidak perlu mengatakan apa-apa, kamu juga tidak perlu bertanya apa pun, Pemimpin Aliansi Fu," kata Yu Shengyan dengan dingin.

Fu Hui menghela nafas, merendahkan suaranya. "Wanqing, apakah dia ... apakah dia baik-baik saja?"

“Jika saya mengatakan dia tidak, dia juga. Jika saya mengatakan dia, dia juga tidak,” jawabnya dengan lembut, membebaskan tangannya sehingga dia bisa merapikan rambut Fu Wanqing yang bertinta. Dia dengan lembut menghela nafas. “Pasangan ayah dan anak Yang telah mendapatkan apa yang pantas mereka dapatkan. Tidak perlu bagiku untuk menodai pedangku untuk itu.”

"Insiden Yang bukan ulah Kredomu, Kepala Yu?" tanya Fu Hui.

"Tidak. Adapun siapa yang melakukannya, bukankah kamu sepenuhnya sadar di dalam? ” Yu Shengyan mendengus dingin. “Bukankah ada satu anggota tersisa dari Yang? Saya benar-benar ingin menggalinya sampai ke akar-akarnya.”

"Kamu benar-benar tidak boleh." Fu Hui melambaikan tangannya. “Meskipun keponakan Wugong telah melakukan hal seperti itu, dia sudah gila. Biarkan dia mempertahankan hidupnya. Bagaimanapun, dia adalah satu-satunya keturunan Yang. ”

"Bagaimana jika saya memutuskan untuk melakukannya?" Dia tersenyum.

Wajahnya menjadi gelap, suaranya menjadi dingin. “Manorku akan melindungi Yang. Sejak dahulu kala, yang benar dan yang jahat tidak hidup berdampingan di Jianghu. Jika Anda memutuskan untuk bertindak, Kepala Yu, Fu ini harus menemani Anda sampai akhir.

"Kamu benar-benar benar-benar benar, Pemimpin Fu." Dia mencibir. “Aku membalas dendam untuk Wanqing, namun kamu akan menghentikanku? Manor Anda telah memaafkan Yang Wugong, tetapi apakah Anda pernah mempertimbangkan apa yang dipikirkan Wanqing?

"Dia akan mengerti," jawabnya, tidak terpengaruh.

“J-Jangan datang ke sini! Bunuh dia, bunuh dia, bunuh dia!" Fu Wanqing, meringkuk ke dalam pelukan Yu Shengyan, tiba-tiba menjerit. Dia memukulinya, terisak dengan suara pelan, yang segera berubah menjadi keheningan, hanya bahunya yang sedikit bergetar.

Fu Hui membuka mulutnya, hanya untuk akhirnya menghela nafas panjang. Pada saat Naga (7-9a) besok, kami berangkat ke Pulau Haze. Kapal akan menunggu di pantai. Saya harus menyusahkan Anda dengan Wanqing, Kepala Yu, meskipun saya harap Anda tidak akan membawa pengikut Creed. ”

Mereka meninggalkan. Keheningan kembali terjadi di ruangan itu.

Fu Wanqing menyeringai sedikit dari posisinya, jejak ejekan muncul di dalamnya. "Lihat? Itu ayahku tersayang.”

“Aktingmu sangat hidup, Nona Sulung. Namun, dengan hal-hal seperti ini, reputasi Anda benar-benar hancur. Akankah Shen Shengyi tetap menikahimu?” Yu Shengyan bertanya dengan lembut.

"Apa? Kau ingin menikah dengan pria itu?” yang lain terengah-engah, tidak senang.

“Heh.” Yu Shengyan tersenyum, rasa dingin muncul di matanya. “Sudah kubilang sejak lama bahwa Huaixiu digunakan untuk menghukum hati. Jika kamu berani menikah, aku akan…”

"Kau akan apa?" Fu Wanqing bertanya, memainkan rambutnya.

Tangan yang lain menekan bagian tengah dada Fu Wanqing, matanya sedalam lautan. “Jika kamu bersedia saat itu, aku akan berduel denganmu. Huaixiu tidak akan menghukum hatimu; itu akan mengakhiri milikku.”