-->

The Beauty’s Blade Bab 47

Bab 47

Rasanya seperti tidak ada yang pernah memasuki kolam. Keheningan yang tidak normal hampir membuat Yu Shengyan percaya bahwa yang lain telah tenggelam. Dia berjalan beberapa ke depan, memandangi air dingin dengan uap yang pekat, lalu tiba-tiba berhenti lagi. Tertawa pelan, dia berbalik, berpura-pura ingin pergi.

Ada suara benturan saat yang tadi menyelam sekarang muncul seperti ikan mas perak. Hitam, rambut basah menetes menutupi bahu telanjang, dia membuka matanya dengan satu tangan menutupi bagian depan dadanya. "Kemana kamu pergi, Yu Shengyan ?!"

Kecemasan dalam kata-katanya tidak lagi disembunyikan. Dia benar-benar takut orang lain akan membuangnya ke hutan yang tidak dikenalnya ini.

Yu Shengyan berbalik, lalu mengangkat dagunya. "Kamu bersih?"

Fu Wanqing terkejut, tidak mengerti apa yang dia maksud. Tiba-tiba, dia mendengarnya berkata, "Kamu seharusnya tidak terlalu lama terendam air kolam."

Seolah-olah dia telah menerima dekrit kekaisaran, Fu Wanqing yang telanjang melompat keluar dari kolam, lalu berdiri di depan Yu Shengyan.

Setetes air mengikuti rambutnya mengalir di dadanya yang lembut, lalu meluncur di sepanjang lekuk tubuhnya yang indah untuk meluncur melintasi kakinya yang ramping.

Mata Yu Shengyan turun dari wajahnya ke jari-jari kakinya, genangan air menyebar di tanah. Angin malam yang dingin bertiup, dan Fu Wanqing meringkuk, hidung merahnya sangat menyedihkan untuk dilihat.

Yang lain dengan tenang melepas jubah luarnya sendiri, lalu mengikatnya erat-erat.

"Aku kedinginan," gumam yang lain pelan.

Yu Shengyan mengangkatnya, lalu menggunakan keterampilan ringannya untuk berlari seperti dibuat melalui hutan gelap cabang miring. Obrolan tupai terbang terdengar seperti hantu yang meratap, lolongan binatang buas baik di dekat maupun jauh. Fu Wanqing bersandar di lengannya dan menutup matanya dengan puas.

Itu hangat, menghangatkannya sampai Lady Fu yang tidak mengantuk sama sekali langsung tenggelam ke dalam mimpinya. Dia memimpikan pernikahan singkat di Manor; kerudungnya terlepas, dan saat dia mengangkat kepalanya, dia bertemu dengan mata Yu Shengyan yang penuh dengan senyuman.

"Kami menikah. Kamu adalah aku, dan aku adalah kamu. Tidak perlu berduel, sekarang.”

Kata-kata mimpi — atau, kata-kata yang diucapkan dari hati — mengalir keluar dari mulut Nyonya Fu saat dia tidak sadarkan diri.

Yu Shengyan duduk di sandaran kepala, tersenyum ringan. Apakah mereka masih berduel? Obsesi Nyonya Sulung benar-benar mendalam.

Menjepit tangan Fu Wanqing di bawah selimut, tangannya sendiri dengan lembut menyapu hidung orang lain. Tiba-tiba, dia teringat sesuatu yang kecil, yang membuat alisnya berkerut lagi. Dia berdiri, berjalan keluar ruangan, lalu menutup pintu dengan lembut.

Di bawah cahaya remang-remang, sesosok dengan punggung menghadap ke arahnya tampaknya telah menunggu di sana untuk waktu yang lama.

“Kita bertemu lagi, Kepala Yu,” Yue Honghua terkekeh, berbalik.

“Nona Yu.”

“Nyonya Sulung berada di tanganmu membuatku merasa nyaman.”

"Kamu ..." Yu Shengyan menggosok alisnya, menghela nafas. "Kalian semua harus bertindak sesuai rencana."

"Terima kasih, Kepala Yu." Yang lain menangkupkan tangannya.

“Tidak perlu berterima kasih padaku.” Menyingkirkan lengan bajunya, Yu Shengyan berbalik dan kembali ke kamar sementara Yue Honghua memperhatikannya dari belakang, seringai di wajahnya.

Jika Nyonya Fu tidak menginginkannya, bagaimana mungkin Zhang Zongyi bisa berhasil dengan mudah? Orang-orang Istana Tanpa Batas telah mengikuti dalam kegelapan selama ini, sampai Yu Shengyan muncul.

Apakah Lady Fu menggunakan ini hanya untuk memaksanya muncul? Dia melihat wajah yang tertidur dengan tenang itu, menggelengkan kepalanya.

Setelah penculikan Lady Fu pada hari pernikahannya, berita lain datang ke jianghu: Tuan Tertua Yang dari Perlindungan menjadi gila.

Setelah mabuk, Yang Wugong membuat keributan di upacara pernikahan, lalu tiba-tiba menghilang tanpa jejak, sampai akhirnya dia ditemukan di sebuah gua. Pakaiannya acak-acakan, dia pingsan di tanah, dan di sampingnya ada beberapa untaian rantai, serta potongan-potongan pakaian pernikahan. Dari hanya adegan itu saja, orang telah menyimpulkan banyak hal.

Shen Shengyi dari Sekolah Azure telah memukulinya, tidak ada yang datang untuk menghentikannya. Tepat setelah itu, Tuan Sulung Yang menjadi gila.

Wajah Yang Yifei pucat pasi. Tidak ada yang berani membawa nama 'Yang Wugong' di depannya.

"Apa yang dikatakan Manor of Chivalry?" dia bertanya, lelah.

“Pemimpin Fu s-mengatakan bahwa hal terpenting saat ini adalah menemukan keberadaan Nona Fu. Hanya dengan cara itu ini bisa dilunasi, dan membuat Tuan Muda tidak bersalah. ”

“Kepolosan apa?! Binatang jahat itu! Dia benar-benar konyol!” Yang Yifei mengepalkan tinjunya di atas meja, berdiri dengan tiba-tiba, setelah itu dia jatuh kembali ke kursinya. “Kembalilah dan katakan bahwa Perlindungan kita pasti akan mencari Nyonya Sulung. Juga, dalam hal Pulau Haze... kami tidak akan berpartisipasi. Mereka bisa melanjutkan.”

“Kepala Penjaga, itu—“

“Itu apa?! Lakukan seperti yang saya katakan! ” pria itu meraung.

"Iya! Yang rendahan ini akan pergi. ” Orang yang berlutut di lantai bergegas keluar dari aula karena dimarahi.

Alis Yang Yifei yang seperti pedang terpelintir, tangannya perlahan mengusap dahinya. Tumpukan kekacauan di kepalanya belum hilang sebelum bawahan lain yang berteriak datang berlari, lalu berlutut di lantai sambil terengah-engah. “Tuan, ada berita buruk! Nyonya dan Nyonya h-telah pergi ke Manor!”

"Apa?!" Sangat terkejut, Yang Yifei dengan cepat berdiri. “Suruh seseorang untuk menyiapkan kuda, sekarang! Kita akan ke sana!”

Apa yang bisa dilakukan Liu Wei dan Yang Wumin? Mereka menuju ke Manor untuk membuat keributan. Reputasi Protectancy sudah benar-benar hilang, jadi bagaimana dia bisa bertemu orang lagi dengan mereka membuat keributan seperti itu? Kemarahan di hati Yang Yifei telah terakumulasi sampai tingkat tertentu; begitu dia meronta-ronta dengan keras cambuknya, kuda yang baik itu merintih kesakitan, lalu dengan cepat bergegas maju.

Liu Wei dan Yang Wumin telah pergi dengan sekelompok bawahan, tapi apa gunanya mereka? Tanah ditutupi dengan mayat-mayat yang tergeletak secara diagonal, sementara kedua kuda itu telah lama melarikan diri; hanya kedua wanita itu yang jatuh ke dalam genangan darah, gemetar ketika mereka melihat orang bercadar itu secara bertahap mendekat.

“S-siapa kamu? Ayahku adalah Yang Yifei dari Aliansi Whitepath! Jika kamu berani menyentuh kami, dia pasti akan—“

Yang Wumin tidak menyelesaikannya, karena bekas cambuk berdarah kemudian menghantam wajahnya. Cambuk itu memiliki duri kecil di atasnya, membuat tebasannya sangat menyakitkan, belum lagi kekuatan internal yang kuat yang dimilikinya.

"Yang Yifei?" Orang berjilbab itu mendongak dan tertawa. "Dia akan segera menemani kalian berdua."

“A-siapa sebenarnya kamu?!” Liu Wei terus mundur, seolah-olah dia sedang melihat setan.

"Tidak ada salahnya memberi tahumu, sungguh," yang lain mendengus pelan. "Dunia ini tidak terbatas, mengerti?"

Bayangan cambuk dan cahaya pedang yang tumpang tindih adalah hal terakhir yang pernah dilihat ibu dan anak itu.

Dengan kedatangan Yang Yifei yang cepat, orang bercadar telah menyembunyikan diri di pohon sementara kudanya masuk. Dia tidak perlu khawatir tentang pasangan ibu-anak pergi ke Manor untuk menimbulkan masalah, karena tidak ada apa-apa selain dua es dingin. mayat di hadapannya.

Putra satu-satunya menjadi gila, dan sekarang istri dan putrinya meninggal di jalan. Dengan mata merah sepenuhnya, dia melihat ke langit dan meraung liar, lalu berlutut di samping istri dan putrinya, mengulurkan tangan, dan menutup mata mereka.

Wajah mereka ngeri dan terdistorsi. Siapa orang terakhir yang mereka lihat?

"Kamu muncul, Yang Yifei," kata orang bercadar riang, melompat turun dari pohon dengan cambuk di tangan.

"Kamu melakukan ini?" dia berteriak dengan gila. Dia berdiri, tetapi kemudian lututnya menjadi lunak, dan dia jatuh kembali ke tanah, menatap tak percaya pada telapak tangannya yang telah menjadi gelap. “Kau meracuniku?! Tercela!"

“Metode yang digunakan tidak masalah, selama saya bisa mencapai tujuan saya.” Yang lain tertawa.

"Kamu siapa? Kapan Perlindungan saya pernah menyinggung Anda? ” Dia bertindak cepat untuk menyegel acupoints utamanya sendiri, setengah berlutut di tanah saat dia berbicara tanpa menyerah. “Apakah kamu menjebak kami melawan Manor sejak awal? Apakah Anda anggota dari Keyakinan Iblis? Apakah Anda akan menghancurkan Aliansi Whitepath ?! ”

Orang bercadar mengabaikan serangkaian pertanyaannya, hanya mengangkat kepalanya dan cekikikan. "Apakah kamu ingat tempat ini, Pahlawan Yang?"

"Tempat ini?" Dia mengerutkan kening.

“Ini adalah satu-satunya jalan dari Manor ke Protectancy. Bertahun-tahun yang lalu, Nyonya Fu berlari di jalan ini ketika dia diserang dengan penyergapan! Apakah kamu tidak tahu malu? Apakah Anda layak untuk istri Anda? Dari saudaramu, Fu Hui? Apakah Anda masih berpikir bahwa masalah ini tersembunyi dengan baik, dan tidak ada yang akan mengetahuinya? Anda membunuh istri Anda, dan takut Nyonya Fu akan mengungkap ini, Anda menghalanginya di tengah perjalanan, menyebabkan para suster mati bersama! Kamu kejam, Yang Yifei! ”

K-Kamu—“ Warnanya dengan cepat terkuras dari wajahnya. "Kamu siapa? Bagaimana kamu tahu semua itu ?! ”

"Ha ha ha. Tidak perlu peduli dengan siapa saya, Anda hanya perlu ingat bahwa saya di sini untuk membalas dendam! Orang bercadar itu tertawa dingin, mencabut cambuknya, lalu mengayunkan tangannya ke sabuknya, menghunuskan pedang fleksibelnya.

Darah merah cerah mengalir di sepanjang ujung pedang.

Dia berbalik dan pergi, tidak melihat ke belakang.

"Melonjak Mungkin Perlindungan." Tiga kata di kertas putih itu kuat dan kurang ajar. Mendengar langkah kaki, Fu Wanqing tersenyum, lalu dengan kejam menghapus kata-kata itu dalam satu pukulan.

"Yang Yifei sudah mati," kata Yu Shengyan, acuh tak acuh. "Begitu pula istri dan putrinya."

“Yang Yang belum musnah. Bukankah Yang Wugong tetap ada?” Fu Wanqing terkekeh, melempar sikat bulu serigala. Dia melingkari pinggang Yu Shengyan. "Segera, ini semua akan mencapai kesimpulan."

"Kamu bilang itu akan terjadi dalam tiga bulan," yang lain mengejek.

Senyumnya membeku, dan dia mendengus pelan. “Menurut alasannya, itu pasti. Tapi saya bertemu dengan seseorang yang berada di luar perhitungan saya.”

Yu Shengyan menggelengkan kepalanya, menariknya pergi. "Aku selalu berada di dalam perhitunganmu, Nona Fu."

Yang lain tertawa. "Kepala Creed Yu, apakah kamu akan marah jika aku mengeksploitasimu?"

"Tidak."