-->

The Beauty’s Blade Bab 44

Bab 44

Tidak ada yang menghentikannya, membiarkannya mengambil beberapa tikungan dan belokan di Istana sampai dia datang ke penjara.

Ada dua gadis berwajah cantik berbaju merah muda berjongkok di dekatnya dan bermain dengan jerami. Setelah melihatnya, mereka hanya meliriknya sekilas, lalu menundukkan kepala mereka kembali untuk membenamkan diri dalam kegembiraan mereka.

Istana Tanpa Batas benar-benar aneh. Pikiran seperti itu muncul di benaknya, tetapi, memikirkan kepribadian Lady Fu, dia juga merasa bahwa ini semua setara dengan kursus.

Bagian dalam penjara gelap, dengan hanya beberapa lilin bergoyang lembut di dalamnya. Tetesan air merembes keluar dari dinding batu, jatuh ke tanah dengan suara menetes. Masuk lebih jauh, puncak tangga ditutupi lumut, di mana lembap dan teduh. Tempat itu kosong; alat-alat penyiksaannya tampak seperti hiasan, dan tampaknya tidak ada seorang pun yang disimpan di sini.

Namun, karena Nyonya Fu mengatakan bahwa ini adalah tempat Lou Kexin dipenjara, dia pasti harus ada.

Dia perlahan berjalan di sepanjang koridor.

Tiba-tiba, segalanya menjadi cerah di depan mereka. Ada dua jalan, satu ke kiri dan ke kanan.

Dia berhenti di jalurnya dan mendengarkan dengan seksama — tidak ada suara gerakan dari kedua sisi. Aroma obat herbal yang sangat samar datang dari jalan yang benar, jadi dia berbalik dan melayang ke bawah.

Bagian dalam sel seharusnya memiliki jerami basah dan hama yang mengamuk di atasnya — Jadeite Water Creed dan jalan setapak di sini, setidaknya begitu — tetapi apa yang muncul di hadapannya adalah sebuah ruangan batu kecil yang sangat bersih.

Loud Kexin tidak berdarah seperti yang dia bayangkan.

"Adik perempuan, kamu datang?" Lou Kexin berdiri setelah mendengar langkah kaki, penuh kegembiraan. Dia lupa bahwa obatnya sendiri telah menyebabkan Yu Shengyan hampir tertidur selamanya, dan juga lupa menanyakan luka-lukanya. “Junior, cepat, buka pintu sel dan selamatkan aku! Semua wanita di Istana ini adalah iblis! Bantu aku membunuh mereka, sekarang!”

"Kamu bisa berdiri," kata Yu Shengyan samar, "tapi seni bela diri dan lenganmu telah hancur, senior."

Setelah itu diangkat, Lou Kexin ingat kejadian itu. Kegembiraannya pada kemunculan Yu Shengyan yang tiba-tiba padam, wajahnya dipenuhi dengan kebencian dan kebencian. Tangannya selalu menggantung di sisi tubuhnya, dia berjalan ke arahnya selangkah demi selangkah, tetapi karena dia tidak menggerakkan kakinya terlalu lama, dia jatuh ke tanah dan tidak bisa bangun setelah beberapa langkah.

Yu Shengyan menghela nafas, tidak ada jejak fluktuasi sama sekali di dalam matanya yang tenang. Kunci di pintu sel bahkan tidak tertutup, dan dorongan ringan akan membukanya lebar-lebar, namun yang lain tidak memiliki kemampuan untuk melakukan itu.

Dia berjalan ke ruang batu, lalu mengulurkan tangan ingin menjemput Lou Kexin, hanya untuk tiba-tiba wajah Lady Fu melintas di benaknya. Dia mulai ragu.

Dengan klak, kunci pintu tiba-tiba terkunci.

Ada lagi yang bisa menyembunyikan napasnya dengan sangat baik. Dia tampak tidak lebih dari tiga belas tahun, dan tersenyum manis. “Kakak Fu akan datang. Dia pasti akan senang melihat kalian berdua.”

Dengan itu, dia melompat pergi tanpa menunggu siapa pun di dalam untuk merespons.

Yu Shengyan mengerutkan kening, lalu menundukkan kepalanya untuk menatap Lou Kexin, yang berjuang di tanah, tidak bisa bergerak. Ekspresi dinginnya seperti sedang menghadapi orang asing yang tidak dia kenal.

“Adik perempuan, di mana pedangmu? Dimana Huaixiu? Buka kuncinya, cepat!” Lou Kexin berteriak dengan cemas. Melihat Yu Shengyan tidak bergerak, dia berteriak, “Kamu telah berada di sisi Fu Wanqing selama ini, jadi kamu juga sudah mengetahuinya selama ini, kan? Anda membantunya untuk melawan Creed kami, bukan? Yu Shengyan! Siapa yang telah Anda perlakukan dengan adil?! Anda berjanji pada Bibi Lou Lan bahwa Anda akan melindungi saya! Apakah Anda pikir Anda telah melakukannya?”

Teriakan panik dan histeris itu membuat alis Yu Shengyan mengerut, tetapi dengan cepat menjadi rileks. “Kau masih hidup, bukan?” dia bertanya dengan lembut.

Lou Kexin memang hidup, tetapi dia akan segera mati, karena dia telah menyinggung Fu Wanqing.

Itu karena Yu Shengyan telah meninggalkan Manor untuknya tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Selain pengiriman makanan, praktis tidak ada sosok manusia lain yang terlihat di sini selama berhari-hari. Ke mana pun Yu Shengyan pergi hampir sama, tetapi tidak demikian untuk Lou Kexin; dia adalah seorang tahanan, selalu gelisah, dan terlalu takut untuk mencicipi makanan yang dikirim Istana dengan gegabah. Dia dengan cepat menjadi kuyu, wajahnya pucat dan layu.

Nama yang paling banyak didengar oleh Yu Shengyan Lou Kexin adalah Lou Lan, yang membuatnya sedikit tidak sabar. Dia hanya menutup indera pendengarannya dan duduk di samping dalam meditasi.

Fu Wanqing datang. Firasat Yu Shengyan cukup akurat.

Melalui partisi pintu, Yu Shengyan tidak bisa menahan diri untuk tidak bergidik ketika bertemu dengan mata yang dingin itu. Berdiri di samping Fu Wanqing adalah Yue Honghua, yang ekspresi mengejeknya sepertinya mengatakan, Bukankah aku benar? Saya mengatakan bahwa Anda akan menyesali ini.

Penyesalan? Apa itu tadi? Yu Shengyan tidak tahu. Matanya berbalik untuk menatap Fu Wanqing, selembut aliran mata air.

"Kau ingin aku melepaskannya?" Fu Wanqing tersenyum lembut. Dengan lambaian tangannya, dia memerintahkan seseorang untuk membuka pintu.

Lou Kexin tidak bisa melarikan diri, dan Yu Shengyan tidak.

Fu Wanqing masuk untuk berdiri dengan yang terakhir, sementara yang pertama dilakukan tanpa ampun.

"Saya tahu Anda sangat mementingkan janji Anda, tetapi saya akan melakukan apa yang saya katakan akan saya lakukan." Senyum Fu Wanqing sangat menawan. Dia berkedip, lalu mengulurkan tangan untuk membelai lembut wajah Yu Shengyan. “Aku akan melanggar setiap janjimu. Apakah kamu tidak ingin melindunginya? Sekarang, saya akan membiarkan Anda melihat saat dia meninggal.

"Aku berkata sebelumnya bahwa aku akan membunuhmu, Yu Shengyan, tetapi sebelum itu, mari kita menonton pertunjukan yang bagus."

Tersenyum cemerlang dan kejam, dia tidak bercanda sama sekali.

Dia mencium wajah Yu Shengyan, tangan sesekali melewati matanya yang cantik.

Jeritan Lou Kexin tidak pernah berhenti, merah cerah, kabut berdarah menyelimuti udara. Yu Shengyan mendorong Fu Wanqing pergi, jejak kemarahan muncul di matanya. Tinjunya mengepal erat, seolah-olah dia melakukan semua yang dia bisa untuk menanggungnya.

Setelah didorong, Fu Wanqing tidak berdiri tegak sampai punggungnya bersandar ke dinding. Dia mengelus sudut bibirnya sendiri dengan seringai. “Pintunya terkunci, tapi ini pintu biasa. Apakah Anda tidak ingin menyelamatkan saudara perempuan sekte Anda, Kepala Yu? Lepaskan pedangmu, kalau begitu. Gambarlah Huaixiu, dan biarkan aku melihat keanggunannya.”

Wajah yang hancur. Ratapan sedih, satu demi satu.

Yu Shengyan berjalan selangkah demi selangkah menuju pintu. Fu Wanqing memperhatikan sosoknya yang mundur, senyumnya semakin redup.

Kilatan cahaya pedang tampak melesat dari cakrawala, menerangi seluruh penjara.

Yu Shengyan hanyalah satu orang.

Lady Fu sudah menghunus pedangnya dengan shing . Yu Shengyan tidak menoleh, membiarkan yang lain mengupas sehelai rambutnya.

Tangan Fu Wanqing gemetar. Kekuatan pedangnya mundur, dan qi serta darahnya segera melonjak tajam, membuatnya mendengus. Yu Shengyan berbalik, tetapi pada saat ini, tangan kiri Fu Wanqing yang disembunyikan di lengan bajunya memancarkan sekelompok cahaya terang.

Siapa pun yang dia inginkan mati tidak akan bisa bertahan.

Yu Shengyan berhenti di jalurnya. Jejak kehilangan melintas di matanya.

"Kamu hanya bisa memikirkanku sendiri, Yu Shengyan." Fu Wanqing menyeringai. “Karena Huaixiu terhunus, bukankah lebih baik jika kita bertarung?”

Tidak menjawab, Yu Shengyan berjalan ke Lou Kexin, yang pingsan dalam genangan darah. Dengan desahan ringan, dia kemudian berbalik dan pergi, tidak melihat ke belakang.

Sosok putihnya secara bertahap meninggalkan garis pandang Fu Wanqing. Dia pergi dengan tegas, seolah-olah dia tidak akan pernah kembali lagi.

"Maukah kamu mengejarnya, Nyonya Sulung?"

"Mengejar? Siapa yang bisa mengejar dan menangkap Yu Shengyan?” Fu Wanqing tertawa dingin, lalu melirik Lou Kexin dengan sangat jijik. “Beri tahu Qingtan agar dia bertindak cepat. Peta di Guanyin telah diambil oleh Fu Hui, jadi Pulau Haze yang sepi akan menjadi hidup kembali. Dia dan sisanya akan pergi ke sana secara pribadi. Ini adalah kesempatan besar.”

"Mengerti." Yue Honghua mengangguk. “Saber Setan Darah dari Wilayah Barat yang kamu lukai sebelumnya, Zhang Zongyi, sekarang kembali ke Dataran Tengah. Dia sembuh, pedangnya telah naik level, dan dia mencarimu kemana-mana, ingin membalas dendam. Anda harus lebih berhati-hati dengan cara Anda bertindak akhir-akhir ini. ”

"Zhang Zongyi?" Fu Wanqing terkekeh, mengangguk.

Di dalam penjara sangat sepi. Yue Honghua ragu-ragu untuk waktu yang lama, lalu bertanya, “Rumor Jianghu mengatakan bahwa akan ada pernikahan antara kamu dan Shen Shengyi. Benarkah?"

Senyum yang lain tumbuh dan berkembang.

Yang benar tidak mungkin salah, dan yang salah tidak akan pernah menjadi benar.