-->

The Beauty’s Blade Bab 43

Bab 43

Yu Shengyan telah menghilang, seperti kepulan asap yang menghilang tertiup angin.

Para penjaga di dalam Manor belum pernah melihatnya. Pelayan penyapu salju juga belum pernah melihatnya. Dia telah menghilang seperti dia tidak pernah ada di tempat pertama.

Kemarahan di hati Fu Wanqing hampir mengalir keluar. Dia mengangkat kepalanya dan tersenyum lembut. "Keinginannya untuk pergi secara alami bukanlah sesuatu yang bisa dihentikan siapa pun."

Dia hampir lupa; jangka waktu tiga bulan telah lama berlalu. Hal tiga, tiga puluh tahun itu tidak lebih dari lelucon yang hanya dia anggap serius. Yu Shengyan ... telah kembali ke dirinya yang semula, di mana dia tidak memiliki batasan apa pun.

Kepergiannya membuat Fu Hui, pemilik Manor, sangat senang. Manor yang berkolusi dengan Demonic Creed akan menjadi tuduhan mengerikan yang akan menyebabkan kehancuran reputasinya, dan sekarang Kepalanya akhirnya pergi. Tatapannya jatuh pada Guanyin yang diukir dengan indah itu; itu adalah keindahan yang tiada taranya, tetapi pada akhirnya tetap hanya patung mati.

Matanya perlahan melembut, rasa bersalah muncul di dalamnya. Dia memikirkan istrinya — jika dia selangkah lebih awal, apakah akan ada hasil yang berbeda?

"Kamu benar-benar terlihat seperti ibumu, Wanqing." Dia menghela nafas.

Ekspresi Fu Wanqing menjadi dingin saat dia menatapnya dengan senyum ringan. "Apa pun yang ingin kamu katakan, katakan dengan jujur."

Dia berdiri, mengeluarkan Guanyin dari bawah matanya, dan memegangnya seperti harta yang langka. “Kata sudah beredar jianghu. Apakah Anda masih tidak akan mengatakan apa-apa, ayah?

Wajahnya menjadi kaku, dan dia mengelus dagunya, menyunggingkan senyum. “Kamu telah mencapai usia menikah, Wanqing. Ada banyak talenta muda dan tampan di Jianghu. Yang mana yang ada di hatimu? Ada ratusan sekte dari semua ukuran, tetapi yang layak untuk Manor kita hanya beberapa. Ah, alangkah baiknya jika Keponakan Yang tidak melakukan itu… sekarang, kedua saudara Zhong tidak berguna, dan bocah Guo itu terlalu nakal. Setelah menambahkan banyak hal, hanya ada Sekolah Azure…”

“Perintah orang tua, kata mak comblang. Anda harus bertanggung jawab atas hal-hal seperti itu. ”

Sorot matanya dingin, begitu juga hatinya. Sikapnya yang tidak biasa membuat Fu Hui, yang telah berencana untuk menghabiskan mulutnya untuk membujuknya, menderita keterkejutan, segera setelah itu dia mengangguk puas. Anak perempuan harus dinikahkan, pada akhirnya; tidak peduli seberapa bagus seni bela diri miliknya, atau seberapa temperamentalnya dia, dia pasti masih memiliki rasa malu seorang putri.

Dia tidak membenci Shen Shengyi pada awalnya, tetapi itu tidak berarti dia akan senang dengannya.

Lady Fu tiba-tiba menikah hampir menciptakan kehebohan di seluruh Jianghu. Menurut proses pemikiran mereka, proposal Shen Shengyi seharusnya ditolak oleh Nyonya Fu; siapa yang mengharapkan hal-hal berkembang hingga hari ini? Pasti ada kesalahan di Aliansi, di mana ini hanya akan menjadi hubungan pernikahan — meskipun, sebenarnya, Tuan Muda Shen dan Nyonya Fu adalah pasangan pria-wanita cantik yang berbakat, dan dengan demikian adalah pasangan yang baik. pertandingan. Karena dia, salah satu dari dua wanita cantik tertinggi di jianghu akan menikah, siapa yang akan menjadi pemenang Creed Head Yu?

“Kamu ingin menikah, Sister Fu? Kamu benar-benar setuju dengan ayahmu?" Guo Ju menangis ketakutan, jelas tidak percaya akan kebenaran ini. Melihat senyum malas di wajah orang lain, dia terus berteriak, “Bukankah lebih baik kamu setuju untuk menikah denganku? Bagaimana mungkin Shen Shengyi lebih baik dariku?”

"Kakak Guo," Fu Wanqing mendengus, tersenyum, "kau benar-benar punya harapan besar!"

"Bukankah ini hanya membiarkan pelawak Shen Shengyi itu mendapatkan keuntungan murah?" Guo Ju berseru dengan tidak senang. Menyadari bahwa dia tidak memiliki keinginan untuk membicarakan hal itu, dia bertanya. “Kakak Yu benar-benar pergi? Apakah dia kembali ke Creed, atau ke tempat lain?”

Ekspresi Fu Wanqing menjadi dingin. Jari-jarinya membuat suara ketukan di meja, dan dua kata keluar dari bibirnya yang tipis: "Istana Tanpa Batas."

"Dia tahu di mana itu?" Guo Ju bertanya, sangat terkejut.

Yu Shengyan selalu melihat semuanya dengan sangat jelas.

Fu Wanqing tidak pernah menyembunyikan apa pun darinya, bahkan menempatkan rencananya untuk berurusan dengan Creed untuk dilihatnya. Yang lain tidak pernah peduli tentang hal itu, tetapi itu tidak berarti bahwa dia tidak tahu apa-apa. Fu Wanqing tidak menyesal tentang ini; bahkan jika dia harus melakukannya lagi, dia masih akan menolak untuk berbaring di depan Yu Shengyan. Harus ada keterbukaan di antara mereka.

Mengapa Yu Shengyan pergi ke Istana? Fu Wanqing tahu alasannya.

"Dia pergi ke sana untuk menyelamatkan Lou Kexin?" Alis Guo Ju merajut. “Bukankah dia tidak melawan? Dia tidak akan bisa membawanya pergi, kan?”

Fu Wanqing dengan ringan tersenyum. “Dia bukannya tanpa kekuatan bertarung, dia hanya menolak menggambar Huaixiu.”

Bahkan jika dia tidak menggambarnya, hanya sedikit yang akan menjadi tandingan Yu Shengyan.

Guo Ju adalah teman Fu Wanqing. Dia tahu tentang Istana Tanpa Batas, tetapi dia bukan anggotanya. Menatap yang lain untuk waktu yang lama, dia menghela nafas. "Kamu sendiri yang pergi ke sana, Sister Fu?"

Fu Wanqing menyeringai penuh arti. "Aku ingin melihat rahmat Huaixiu."

Ada hal lain di benak Yu Shengyan; memikirkan hal itu dengan sendirinya tidak dapat diterima olehnya. Seandainya wanita itu bertanya secara lisan, apakah dia akan membiarkan Lou Kexin pergi?

Dia tidak memiliki jawaban untuk itu, tetapi sekarang setelah Yu Shengyan pergi tanpa sepatah kata pun, keinginannya untuk membunuh berkembang ke keadaan yang hampir meningkat.

Seperti semburan kabut gunung yang melayang melewati tangga batu, bayangan putih melayang sebelum ada waktu untuk melihatnya dengan jelas.

Yu Shengyan menoleh untuk melihat ke arah kaki gunung. Di sana, ada penduduk desa yang merangkak dalam ibadah, serta sekelompok wanita berpakaian merah muda membagikan makanan dan pakaian kepada mereka. Musim dingin yang suram, menurut pendapat rakyat jelata yang miskin, benar-benar sulit untuk bertahan. Dengan desahan yang sangat ringan, dia berbalik untuk menatap tebing yang menjulang tinggi, setelah itu bibirnya terangkat, seolah-olah dia baru saja melihat senyum cerah Lady Fu.

Intrik macam apa yang tersembunyi di baliknya?

Tiga bulan telah berlalu. Akan lebih baik jika waktu aslinya lebih lama, terdengar desahan dari hatinya.

"Kepala Yu," terdengar panggilan yang mirip dengan bunga yang jatuh ke tanah; sangat ringan.

Dia berbalik. Dia samar-samar pernah bertemu wanita ini sebelumnya; kembali dalam kabutnya, sepertinya ada seseorang yang memanggilnya Yue Honghua. Dia seharusnya adik perempuan Yue Qingtan, ya? Mata mereka terlihat sangat mirip.

Kembali pada dirinya sendiri, dia mengangguk. “Nona Yue.”

Yue Honghua tidak mengatakan apa-apa, mengangkat kepalanya dan melesat ke atas gunung, sementara Yu Shengyan hanya mengikutinya tanpa tergesa-gesa. Mereka mungkin memiliki tujuan yang sama.

Ada wanita mengenakan warna merah muda di semua tempat di dalam Istana, kerudung yang menutupi wajah mereka dilepas saat ini. Tidak ada yang menghalangi jalan Yu Shengyan, seolah-olah mereka tidak melihatnya sama sekali.

Di dalam aula besar yang hampa, ada meja dengan kue-kue lembut yang mengepul di permukaannya. Yu Shengyan berdiri di depan pintu masuk dengan tangan di lengan bajunya, mata acuh tak acuh menatap wanita di dalam.

Dia memiliki wajah bekas luka yang bersilangan, yang menyerupai jaring laba-laba.

Mata Yu Shengyan tenang, namun hati Yue Honghua naik dan turun untuk sesaat, ekspresinya tidak berubah seperti biasanya. “Kakak perempuan saya menjadi gila. Semua ini disebabkan olehnya.”

"Apakah dia tahu?" Yu Shengyan bertanya. Dia tidak bisa melihat jejak kebencian pada Yue Honghua.

"Dia melakukannya." Yang lain mengangguk. “Saya sebenarnya tidak membencinya sama sekali, tetapi saya harus menunjukkan bahwa saya melakukannya, karena itulah satu-satunya cara dia bisa merasa lebih baik dan mengurangi rasa bersalah yang dia tanggung. Aku sudah lama memaafkannya, tapi dia menolak untuk memaafkan dirinya sendiri.

“Kenapa dia bisa gila? Aku masih tidak yakin, sampai hari ini.” Dia terkekeh, bekas luka yang tidak sedap dipandang itu berkerumun, yang terlihat sangat mengerikan. Tetap saja, matanya lembut, dan ada rasa frustrasi dan ketidakberdayaan bercampur di dalam kelembutan itu.

"Dia dari Istana," Yu Shengyan menambahkan dengan tenang.

"Ya dia." Yue Honghua menghela nafas. "Yu Shengyan, kamu seharusnya tidak datang ke sini."

"Di mana Lou Kexin?"

"Apakah Nyonya Sulung tidak pernah memberitahumu?" Yang lain memiringkan kepalanya, lalu mengulangi, "Kamu seharusnya tidak datang, tetapi kamu masih bisa memilih untuk kembali sekarang."

Yu Shengyan menggelengkan kepalanya, lalu mengalihkan pandangannya darinya. Dia tahu di mana Lou Kexin dikurung, tentu saja; Lady Fu tidak pernah menyembunyikan apa pun darinya.

Apa yang akan dia lakukan, mengetahui bahwa dia telah pergi? Dia akan marah, tetapi senyumnya tidak akan hilang.

Yu Shengyan berbalik, hanya menyisakan sosoknya yang bercahaya untuk Yue Honghua.

"Kau akan menyesalinya. Kamu pasti akan menyesalinya,” bisik Yue Honghua.

Yu Shengyan tidak mendengarnya.

Bahkan jika dia melakukannya, dia tidak akan pernah melihat ke belakang.