-->

The Beauty’s Blade Bab 41

Bab 41

Terdengar bunyi dentang.

Fu Wanqing mundur selangkah, mengembalikan pedangnya ke sarungnya. Dia berkedip dan tersenyum. "Ini adalah pedang yang bagus."

Wajah wanita itu sangat pucat. Dia menyeka keringat di dahinya, terengah-engah. “Permainan pedang yang bagus!”

Setelah itu, dia tidak lagi memperhatikan Fu Wanqing, hanya menatap rumah dengan marah, lalu melesat ke luar Lembah.

Fu Wanqing melihat telapak tangannya sendiri yang berkeringat dingin, senyum di bibirnya berangsur-angsur menghilang. Saat dia melihat punggungnya yang menghilang, dia menghela nafas dengan sangat ringan.

Wanita itu memiliki seni bela diri yang hebat. Dia sudah bisa menghunus pedangnya, tapi sayangnya dia masih kalah.

Dia terbatuk dengan lembut, matanya terpesona oleh salju yang anggun. Dia melengkungkan punggungnya seperti seorang tetua yang bungkuk saat dia perlahan-lahan melewati salju, jejak kaki yang dia tinggalkan dengan cepat terkubur oleh angin. Semua yang mengenai wajahnya di luar terasa dingin, tetapi hatinya sedikit menghangat.

Dengan derit, pintu terbuka. Ye Xueqing keluar dari rumah.

"Dia sudah bangun?" "Dia pergi?"

Menghadap ke arah pintu keluar Lembah, Ye Xueqing bergumam, "Salju turun?"

Sebelum Fu Wanqing bisa menjawab, dia berbalik dan kembali ke dalam. Dia cukup terbiasa dengan pengaturan perabotan di sini, tidak tampak buta sama sekali. Fu Wanqing mengikutinya, lalu melirik Yu Shengyan yang terpejam. "Kapan dia akan bangun?" dia bertanya lagi.

“Ketika saatnya dia bangun, dia akan bangun secara alami,” Ye Xueqing menjawab dengan lembut. “Kau bisa membawanya pergi. Wanita itu akan datang lagi.”

Fu Wanqing mengangguk, tertawa. “Dokter Hantu Ye Xueqing seharusnya tidak terlihat muda. Apakah kamu benar-benar dia?”

"Apakah dia akan memiliki yang palsu?" Yang lain tersenyum tipis.

Ilmu pedang wanita itu hebat, kata Fu Wanqing, duduk di seberangnya.

"Ya itu." Ye Xueqing mengangguk, ekspresinya sangat lembut. “Sayang sekali dia lebih rendah darimu. Lebih dari sepuluh tahun telah berlalu di mana dia terjebak oleh iblis batiniah, dan dia tidak memiliki dedikasi untuk terus maju. ”

Wanita ini adalah seseorang dengan cerita.

"Siapa dia?"

"Jiang Huailuo."

Jiang Huailuo. Itu adalah seseorang yang telah mengedarkan jianghu lebih dari satu dekade lalu. Setelah kematian pahlawan Jiang Feng, dia juga berangsur-angsur menghilang dari pandangan. Bukan… bukan karena dia menghilang setelah kematiannya, dan lebih karena dia menghilang bersama dengan Dokter Hantu. Siapa pun yang terkait dengan kata 'hantu' atau 'setan' pasti tidak akan menjadi orang baik di mata dan pikiran orang-orang jianghu yang saleh, tetapi Ye Xueqing berbeda dari yang lain; dia memiliki keterampilan medis yang sempurna, yang membuat setiap orang harus menundukkan kepala bangsawan mereka di hadapannya.

Jiang Huailuo adalah keturunan dari sekte terkenal, seperti halnya Jiang Feng, namun mereka telah berkenalan dengan Dokter Hantu.

Jiang Feng telah meninggal di tangan seorang pengikut Creed; Ayah Yu Shengyan adalah Kepala pada saat itu. Aliansi Whitepath telah penuh dengan chutzpah, dan Jadeite Water Creed tidak mau kalah.

“Tiga Belas Pin bisa menyelamatkan Jiang Feng. Dia tidak harus mati saat itu. ”

“Kenapa kamu tidak menyelamatkannya? Apakah Anda anggota Creed?”

“Tidak, dia hanya tidak layak untuk bantuanku. Di mata jianghu, dia adalah pahlawan yang sudah lama terkenal, dan di hati Jiang Huailuo, dia adalah pria baik yang selembut air, tapi di mataku, dia tidak lebih dari seorang munafik yang menggertak dan mempermalukan anak yatim dan Yang lemah. Kematian bahkan tidak bisa menghapus kejahatannya.” Suara Ye Xueqing menajam. Kelembutan di wajahnya menarik kembali, hanya menyisakan hiruk pikuk histeris. “Mengapa hanya aku yang tersisa di Lembah ini? Sisanya semua dipaksa pergi oleh Jiang Feng! Sayang sekali aku bukan gadis lemah yang dia lihat.”

Fu Wanqing meliriknya. "Jiang Huailuo membencimu."

Yang lain mengangguk. "Ya, benar, kalau tidak rambutnya tidak akan putih, dan mataku tidak akan buta." Berhenti sejenak, dia menambahkan, “Lebih dari sepuluh tahun telah berlalu, dan dia tidak pernah berhenti ingin membunuhku. Saya tidak yakin untuk apa dia bertahan, tetapi begitu dia berhenti bertahan, saya mungkin akan merasa kosong lagi di dalam. Dia masih menempatkan dirinya pada posisi pengikut kebenaran, sementara aku hanya bisa menjadi kata 'iblis' yang keluar dari mulutnya.”

Mendengarkan apa yang dia katakan, tatapan Fu Wanqing tanpa sadar beralih ke Yu Shengyan. Apakah dia dan dia akan mengalami kesulitan itu? Dua wanita, satu benar dan satu jahat di mata para pengamat; dalam deskripsi Ye Xueqing, dia tampak melihat Yu Shengyan dan masa depannya. "Tidak ada kematian, tidak ada istirahat?" dia bertanya dengan lembut.

"Iya. Tidak ada kematian, tidak ada istirahat.” Ye Xueqing mengangguk. “Jiang Feng sudah lama tidak ada di antara kita. Kami hanya memiliki satu sama lain dalam pandangan kami. Obsesi ini mungkin menyakitkan, tetapi juga menyenangkan. Dia membenciku, tapi aku tidak akan pernah membencinya.”

Fu Wanqing mengangguk, setengah mengerti, dan melontarkan pertanyaan kami berikutnya: "Kalau begitu, apakah kamu mencintainya?"

"Cinta?" Wanita itu terkekeh, ekspresi lembut muncul di wajahnya. “Cinta… apa itu cinta?”

Fu Wanqing tidak yakin bagaimana cinta didefinisikan di dalam dirinya, tetapi dia percaya bahwa di dunia Ye Xueqing, dia telah menemukan jawabannya sendiri.

"Timbal Benang Merah ... adalah racun yang sangat mengerikan." Ye Xueqing menghela nafas pelan.

Fu Wanqing mengangguk sambil tersenyum. "Ya itu. Syukurlah Anda ada di sini, Dokter Hantu, dan dia akan bangun.”

Yu Shengyan sebenarnya sudah bangun lebih awal. Dia telah dengan jelas mendengar percakapan antara keduanya, namun belum membuka matanya.

Di dalam komanya, dia memiliki mimpi yang sangat panjang. Dia bermimpi tangannya ternoda oleh darah Bibi Lou Lan. Dia telah memimpikan Lou Kexin saat dia dibawa kembali oleh para pengikut Creed tiga tahun lalu. Dia telah memimpikan Fu Wanqing terbang sembarangan, serta kelembutan di antara mereka. Itu bukan benar-benar mimpi, tapi adegan masa lalu yang berulang.

“Wanqing…”

Dia diam-diam melafalkan nama itu, menyerahkan dadanya.

Fu Wanqing berlari ke tempat tidur dan meremas tangan Yu Shengyan, dengan sengaja berpura-pura tenang. Dia berkedip, tertawa. "Kamu baru saja memanggilku apa?"

“Nyonya Fu.” Yu Shengyan berkedip kembali. “Hari ini hari apa?”

"Kamu peduli tentang hari apa ini ?!" Fu Wanqing mendengus dingin. Menatap wajah Yu Shengyan, dia tiba-tiba menyadari, melepaskan tangannya, dan mundur beberapa langkah dengan seringai mengejek. “Periode tiga bulan telah berlalu, tetapi Anda tidak mendapatkan kebebasan yang Anda inginkan! Anda perlu menebus waktu Anda tidur dua kali lipat!

Yu Shengyan mengangkat selimut dari dirinya dan turun dari sofa, angin dingin membuatnya bergidik. Dia perlahan berjalan ke Fu Wanqing, lalu meraih tangannya. "Maaf," katanya lembut, "karena membuatmu khawatir."

Fu Wanqing menarik kembali tangannya. Tidak dapat melepaskan diri dari kekuatan yang lain, dia memalingkan kepalanya, menggigit bibirnya saat dia mencibir. “Siapa yang mengkhawatirkanmu? Saya hanya takut jika Anda serak, tidak ada yang akan berduel dengan saya. Sedikit racun yang menyerangmu akan membuatku kehilangan muka!”

“Hm.” Yu Shengyan mengangguk, menatapnya sambil tersenyum.

Telinga Fu Wanqing agak merah. Dia menarik tangannya kembali ke lengan bajunya, menegangkan lehernya. “'Mhm' apa? Aliansi telah kalah, begitu pula Kredo Anda. Apakah kamu tidak peduli dengan keberadaan kakak perempuanmu yang tersayang?”

"Dia belum mati," jawab yang lain, senyumnya sedikit memudar.

"Baik. Dia tidak mati. Saya ingin membuat hidup lebih buruk daripada kematian untuknya, ”jawab Fu Wanqing dengan kejam. “Tidak ada seorang pun di dunia ini yang bisa menabrakku dan keluar tanpa cedera. Dia ingin membunuhku, jadi mengapa aku tidak bisa melawannya? Adapun janji Anda, itu tidak ada hubungannya dengan saya. Saya akan memberitahu Anda sekarang bahwa dia dikurung di Istana Tanpa Batas, jadi jika Anda memiliki keterampilan, Anda bisa menyelamatkannya sendiri. Tentu saja, jika kita bertemu di Istana, aku akan membunuhmu.”

Yu Shengyan tersenyum lembut. “Kau selalu ingin membunuhku.”

Fu Wanqing tiba-tiba marah. "Apakah kamu punya hati sama sekali, Yu Shengyan?" dia berteriak. “A-aku…”

Bibirnya ditekan oleh tangan, bulu matanya gemetar, matanya berkaca-kaca membuat hati merasa kasihan; Yu Shengyan telah melihat penampilannya ini lebih dari sekali, tetapi dia tidak pernah tergerak seperti kali ini. Apakah mengambil jalan memutar di sekitar gerbang dunia bawah menghilangkan es di dalam dirinya?

"Meskipun aku dalam keadaan koma dan tidak berpikiran jernih, aku bisa mendengarmu berbicara sepanjang waktu," katanya dengan lembut. Lady Fu yang dimanjakan dan tidak nyaman tampak agak imut seperti ini. "Tiga puluh tahun sebenarnya bukan waktu yang lama, tapi aku khawatir kamu akan menjadi yang pertama mengingkarinya."

Fu Wanqing mendengus, tidak menjawab.

Ye Xueqing diam-diam duduk di samping, membuat keberadaannya hampir tidak terdeteksi.

"Terima kasih banyak atas kuburan penyelamatmu, Dokter Hantu," kata Yu Shengyan padanya, sangat berterima kasih.

“Kau seharusnya berterima kasih padanya.” Ye Xueqing menggelengkan kepalanya dan tertawa. “Yang disebut dikotomi benar-jahat di Jianghu adalah palsu. Selama Anda tidak kehilangan diri sejati Anda dalam semua hal konvensional ini, Anda berada di jalan yang benar. Terlahir dari sekte terkenal, atau Keyakinan Iblis; apa itu penting? Kalian berdua hanya perlu menjadi diri sendiri. Ayo, jangan ikuti jejakku…”

Gumaman lembut terakhirnya menghilang ke udara yang membekukan.

Fu Wanqing membungkuk ke arahnya. Tidak banyak bicara, dia membawa tangan Yu Shengyan ke salju.

Rumah kayu kecil itu jauh di belakang mereka. Dunia itu luas, dan kesepian.

Dia melepaskan tangannya, membungkuk, mengambil segenggam salju, lalu melemparkannya ke wajah Yu Shengyan.

Baru saja bangun, Yu Shengyan masih agak lemah. Dia terhuyung-huyung selangkah untuk menghindari bola salju, dan hampir tersungkur ke tanah bersalju. Dia memegang pinggang Fu Wanqing, senyum licik melintas di bibirnya, dan menariknya ke dalam salju bersama-sama.

Menyeka kepingan salju dari wajah Fu Wanqing, dia terkekeh. "Apakah kamu tidak takut dingin?"

Lupakan yang lainnya. Mereka hanya diri mereka sendiri.