-->

The Beauty’s Blade Bab 40

Bab 40

Saudara-saudara Zhong tidak mengerti, tetapi orang-orang Jianghu tiba-tiba mengerti.

“A-apa maksudnya? Yu'r, kamu ...?" Zhong Shixiu menatapnya dengan tatapan kosong.

Gu Yu tiba-tiba berdiri, tersenyum dingin. “Apakah saya harus memanggil Anda berdua kakak laki-laki saya agar Anda mengerti? Zhong Tian adalah pria yang berubah-ubah! Pahlawan saleh macam apa dia? Hanya orang seperti dia yang bisa menjadi bapak dua orang bodoh sepertimu!”

Ibunya bukan mantan istri Zhong Tian; dia baru saja menjadi wanita dengan kemalangan untuk jatuh ke masa-masa sulit, dan setelah dia bertemu Zhong Tian, kemalangan itu semakin meningkat. Dia bukan pria yang baik, dia juga bukan ayah yang baik; Nyonya Zhong sangat cantik, tetapi begitu dia melihat ibu Gu Yu, hatinya masih menjadi terpesona ... atau, mungkin harus dikatakan bahwa dia hanya asyik dengan kecantikan. Nyonya Gu pernah hanya memiliki dia sebagai pria yang bisa dia andalkan, sementara dia memiliki banyak, banyak wanita yang bisa dia cintai.

Apa yang benar? Apa yang salah? Seolah disambar petir, saudara-saudara Zhong mundur selangkah, terlalu takut untuk mempercayai ini. Mata mereka terbelalak lebar seperti lonceng tembaga, pembuluh darah di tangan mereka sudah menonjol keluar. Bahkan dengan hal-hal seperti ini, Zhong Shixiu berhasil memaksakan senyum jeleknya. "Yu'r, kamu bercanda, kan?"

Gu Yu membenci Zhong Tian. Keributan yang dia buat di aula pemakaman tidak diminta olehnya, dan beberapa kowtow yang dia berikan sebelum itu bisa dianggap sebagai resolusi. Setelah kowtow selesai, kebaikan diberi kehidupan juga telah berakhir, dan yang tersisa hanyalah kebencian yang kuat dan tidak dapat diubah. Sedingin ditempatkan di dalam gua es, Zhong Shixiu bergidik di bawah mata penuh kebencian Gu Yu.

“Zhong Tian adalah seorang lecher, dan kedua putranya juga lecher! Pernahkah Anda para pejuang melihat ini? Keduanya memperebutkan saudara perempuan mereka sendiri! Mereka ingin melanggar hubungan manusia yang layak untuk menikahi saudara perempuan mereka!” Seolah-olah meremehkan bahwa saudara laki-laki itu belum menderita cukup iritasi, dia mengangkat kepalanya, tersenyum jahat. “Katakan padaku, kalian semua. Pemimpin Sekte Misteri Ilahi — bukankah itu aku?”

Dengan wajah pucat dan mata redup, Zhong Shiling duduk di tanah, sementara Zhong Shixiu tampaknya telah kehilangan jiwanya. Beberapa air mata panas di matanya, dia tiba-tiba menutupi kepalanya dan berteriak dengan marah, lalu menarik Zhong Shiling untuk bergegas ke hujan salju yang besar.

Mengapa saudara-saudara memperhatikan penunjukan orang jianghu? Mereka berlari dalam kesedihan, kali ini; semua kegilaan mereka tidak lebih dari harapan yang akan sia-sia, skema balas dendam jahat yang telah dibuat oleh orang lain.

Gu Yu telah menang. Dia tertawa sangat bersemangat, tetapi ketika dia tertawa, dia mulai menangis. Sambil menarik lengan bajunya, dia menatap garis bekas luka di pergelangan tangannya.

Saudara-saudaranya melarikan diri, Zhong Tian sudah mati, dan ibunya sudah lama pergi.

Dari awal hingga akhir, dia sendirian.

Salju tebal menutupi gunung, hamparan luas terlihat di kejauhan.

Di atas jalan pegunungan yang berkelok-kelok, sebuah kereta berjalan perlahan.

“Nyonya Sulung, kereta tidak bisa pergi lagi. Lembah Sejuta Bunga hanya sedikit lebih jauh di depan. ” Sopir berkata kepada pengendara, melompat dari kereta.

"M N." Sebuah tangan terulur dari tirai.

Angin beku bertiup ke wajahnya, Fu Wanqing mundur. Dia menatap pemandangan gunung yang besar, lalu menghela nafas.

Setelah beberapa lompatan, sosok merahnya dengan cepat tenggelam ke tanah putih bersalju.

Aroma obat herbal yang samar keluar dari Lembah. Merajut alisnya, Fu Wanqing melihat ke depan; lonceng angin bergoyang lembut, seolah menyapa para tamu, dan ada dua rumah kayu kecil yang terhubung di dua sisi kebun obat. Tidak ada bunga berwarna-warni saat ini, hanya salju putih bersih.

Tempat ini dingin dan sunyi. Selain suara lonceng angin, tidak ada gerakan lain. Memegang Yu Shengyan, Fu Wanqing mengetuk pintu. Kekuatan batinnya mengalir melalui pergelangan tangan Yu Shengyan ke wujudnya, tetapi ini membuat tubuhnya sendiri dengan cepat akan membeku, karena dia terus-menerus menggigil dalam angin kencang. Di dekatnya ketika dia mulai tidak sabar, Fu Wanqing berpikir untuk mendobrak pintu, hanya untuk mendengar derit.

Seorang wanita berpakaian ungu keluar dari dalam rumah.

Fu Wanqing meliriknya, lalu tersenyum. “Anda adalah dokter ajaib? Anda bahkan tidak bisa merawat mata Anda sendiri, jadi bagaimana Anda bisa memperlakukan orang lain?”

Bahkan dengan senyum di wajahnya, Fu Wanqing tidak berperasaan dan agresif. Rasanya seperti salju tebal tiba-tiba mulai beterbangan lagi.

Wanita itu tersenyum anggun, yang sama sekali tidak berubah dari sikap Fu Wanqing. Dia berbalik ke samping untuk mengizinkannya masuk ke rumah.

Ada berbagai jenis botol dan toples yang disusun di dalam lemari, serta ramuan setengah giling; dia setidaknya tampak lebih dapat diandalkan daripada para dukun jianghu itu. Fu Wanqing tidak mengatakan apa-apa lagi, matanya menjadi gelap, dan menempatkan Yu Shengyan ke tempat tidur yang bersih.

Wanita itu melewatinya tanpa menanyakan apa pun, duduk tepat di tepi tempat tidur dan mengulurkan tangan untuk mengambil denyut nadi Yu Shengyan.

Melihat, mendengarkan, bertanya, memeriksa denyut nadi — Fu Wanqing mengetahui semua itu, tetapi tidak memahaminya sedikit pun, jadi dia hanya bisa berdiri dan khawatir. Setelah desahan wanita itu, hatinya perlahan menjadi lebih berat. Apakah Timbal Benang Merah sebenarnya tidak dapat disembuhkan? Dia tetap tenang di permukaan, meskipun wanita itu bahkan tidak bisa melihat ekspresinya.

"Ini adalah Tali Merah Jadeite Water Creed." Wanita itu berdiri dan meratakan keliman pakaiannya, mendesah sedih.

Fu Wanqing mengangguk. "Ya."

“Ini tidak bisa disembuhkan. Membasmi seni bela dirinya, atau seni bela diri Anda sendiri — mana yang akan Anda pilih?”

Yang lain dengan lembut tertawa mengejek. “Aku tidak akan memilih keduanya.”

Wanita itu tersenyum, mengangguk. “Kamu memberinya banyak obat penawar, tetapi obat-obatan itu merangsang atau menghambat satu sama lain. Dia tidak mati karena mereka bekerja, tetapi dia juga belum bangun karena mereka. Sekarang, racun di dalam dirinya telah dipaksa masuk ke dadanya, dan bisa menyerang jantungnya tanpa perawatan yang tepat.”

Fu Wanqing mengerutkan kening. "Bagaimana dia bisa diselamatkan?"

“Tiga Belas Pin Dokter Hantu. Aku akan membutuhkan Anda untuk menegakkan ketertiban untuk saya, namun. Jangan biarkan siapa pun menerobos masuk dan menggangguku.”

Membuat Nyonya Fu yang terhormat berjaga di luar ruangan, seperti seorang penjaga? Ini adalah sesuatu yang orang biasa tidak akan pernah berani pikirkan, namun karena wanita ini mengatakannya, Fu Wanqing mengangguk setuju. Tidak khawatir tentang apa yang akan dilakukan wanita itu pada Yu Shengyan, dia berbalik dan berjalan keluar.

Angin suram dan salju berputar di depan matanya. Dia telah membungkus dirinya sepenuhnya dengan bulu, namun dia masih merasakan dingin yang tak tertahankan menyengat kulitnya. Dia ingat menghadapi tungku, terletak di lengan Yu Shengyan dengan kata-kata lembut dan tawa ringan, tapi itu semua kosong, sekarang.

Tiga bulan terlalu singkat, hampir tidak cukup. Begitu Yu Shengyan bangun, dia akan menggunakan rahmat yang menyelamatkan jiwa ini untuk memerasnya. Dengan kata lain, dia akan memperpanjang tenggat waktu menjadi tiga tahun, atau tiga puluh; pada saat itu, apakah mereka akan menjadi dua nenek tua yang berduel di tebing? Orang-orang baru akan muncul di jianghu saat itu, dan gelar pedang nomor satu dan kecantikan nomor satu akan hilang. Dia terkekeh, menggelengkan kepalanya untuk menghilangkan gagasan ini.

Lembah yang sunyi tampak menghilang di dalam hujan salju ini.

Seorang wanita terbungkus kain sutera jerami, pedang di tangan, perlahan-lahan datang ke rumah kayu itu. Dia tidak datang untuk mencari perhatian medis; ada aura pembunuh yang kuat di sekelilingnya. Fu Wanqing dengan cepat mendeteksinya, melompat untuk menghalangi jalan wanita berwajah dingin itu.

Topi kerucut yang lain terlempar, dan kepalanya yang penuh dengan rambut panjang seputih salju terlepas, yang sangat kontras dengan wajahnya yang masih muda. Dia berhenti di jalurnya, menatap Fu Wanqing saat dia bertanya dengan dingin, "Siapa kamu bagi Ye Xueqing?"

Ye Xueqing? Itu adalah Dokter Hantu? Fu Wanqing pernah mendengar nama itu sebelumnya, dia hanya tidak menyangka bahwa dia akan menjadi wanita muda seperti itu. Selain itu, ada desas-desus di jianghu yang mengatakan bahwa dia telah lama meninggal tanpa penerus.

Fu Wanqing tidak terlalu peduli dengan gosip itu. Dia hanya tahu bahwa Yu Shengyan akan diselamatkan.

Mata tenggelam, dia menatap wanita berambut putih dengan senyum main-main. "Aku yang menghalangimu."

Wanita itu tiba-tiba mengangkat kepalanya, tampak sedih. “Dia ingin kamu menjaganya? Apakah itu Tiga Belas Pin? Bukankah dia mengatakan bahwa tidak perlu menggunakan teknik akupunktur itu? Siapa yang kamu selamatkan?! Ye Xueqing!”

Dia berteriak gila. Teriakan itu bercampur dengan kekuatan internal yang kuat, menyebabkan suaranya bergema di seluruh Lembah.

Untuk apa dia begitu menyedihkan? Apa pun dendam antara dia dan Ye Xueqing, Fu Wanqing tidak peduli; dia hanya tahu bahwa dia harus menghalangi jalan wanita ini yang hampir kehilangan akal sehatnya. Kepingan salju yang jatuh dipotong menjadi enam kelopak karena ditusuk dengan cahaya pedang yang dingin; wanita itu merentangkan tangannya, lalu dengan cepat mundur.

Fu Wanqing tidak memberinya kesempatan untuk menghunus pedangnya, dia sendiri menekan tepat di wajah lawannya. Wanita itu hanya bisa mendorongnya — jika dia membuat gerakan lain, tenggorokannya pasti akan tertusuk.

Salju yang menumpuk di kedua sisi pohon jatuh ke sungai.

Qi pedang Fu Wanqing semakin kuat.