-->

The Beauty’s Blade Bab 39

Bab 39

Istana Tanpa Batas adalah sekte yang menakutkan; begitulah rumor yang beredar di seluruh Jianghu. Selain Guo Ju, murid-murid muda dari Aliansi Whitepath telah terluka atau terbunuh, di mana bahkan Nyonya Fu dari Manor dilaporkan menderita luka.

Yue Honghua, wanita bertopeng, menindas, menyerupai Asura yang berlumuran darah. Dia hanya membutuhkan ketukan ringan untuk dapat membelah armor dan mematahkan tulang rusuk, tanpa perasaan — terdengar bahwa Yue Qingtan adalah kakak perempuannya, namun dia masih dengan kejam bergerak melawan pengikut Creed. Itulah yang dikatakan para murid yang masih hidup; setelah mengingat tontonan menakutkan itu, mereka terus gemetar dan menggelengkan kepala.

“Guanyin batu giok! Ini dia!” Fu Hui membelai patung giok itu, tidak mampu mengendalikan getaran dalam pidatonya.

Fu Wanqing meringkuk menjadi bola saat dia bersandar di kursinya. Matanya penuh dengan kedinginan saat dia tersenyum pada Fu Hui. Guanyin memiliki wajah ibunya, namun pria tanpa emosi ini tidak tergerak, hanya bersemangat tentang peta harta karun yang tersembunyi di dalamnya. Peta, buku seni bela diri langka, dan kekayaan tanpa akhir.

Dia bermain-main dengan Guanyin, lalu tiba-tiba merajut alisnya. "Di mana mekanisme untuk membukanya?"

Dia tersenyum malas. “Saya tidak tahu.” Berhenti sejenak, dia melanjutkan dengan berkata, “Bukankah kamu berjanji untuk memberikan peta itu kepada semua jianghu Whitepath? Mengapa tidak mencari mereka untuk berdiskusi bersama? Paman Yang mungkin tahu caranya. Jangan melihat ke dalam satu hal lagi, ayah. Dia tidak pernah mengakuinya, jadi anggap saja itu tidak pernah terjadi. Tidak perlu terasing dari Perlindungan karena itu. Sekarang musuh utama Anda bukan hanya Creed, tetapi juga Istana, Anda perlu mengumpulkan kekuatan. ”

Ekspresinya menjadi kaku. Itu adalah menit yang baik sebelum terbelah senyum. “Wanqing, kamu menjadi lebih bijaksana akhir-akhir ini. Apakah karena Yu Shengyan ada di Manor kita? Selama Anda tidak menyebabkan masalah secara rahasia, saya tidak akan membuat pengetahuan publik itu.

Dia tersenyum dan mengangguk. "Semuanya akan seperti yang kamu katakan, ayah."

Siapa di Jianghu yang belum tahu bahwa dia telah membawa Yu Shengyan pergi? Siapa yang tidak tahu bahwa yang terakhir ada di Manor? Hanya saja tidak ada yang berani bertanya setelahnya.

Kalau bukan karena napasnya yang terengah-engah, yang terbaring di tempat tidur hampir bisa dianggap sebagai mayat. Kulitnya seputih kertas, tidak ada jejak keracunan yang terlihat. Setiap orang yang mengaku sebagai dokter ajaib Jianghu telah diusir atas perintah Fu Wanqing; tidak perlu membicarakan penawarnya, tetapi mereka bahkan tidak bisa menyebutkan jenis racun yang dimiliki Yu Shengyan.

Fu Wanqing tidak mahakuasa. Dihadapkan dengan wanita beracun ini, setidaknya, tangannya diikat.

"Nyonya Sulung, bawahan ini telah menemukan bahwa ada seorang tabib ajaib yang dapat menyembuhkan ratusan racun yang tinggal di Lembah Sejuta Bunga, di pinggiran Yangzhou." Fu Rong menyeka keringat di dahinya. Melihat wajah gelap Lady-nya, dia ketakutan setengah mati saat dia berbicara.

Dia tertawa. “Kamu telah mencari semua jenis 'dokter ajaib', tetapi tidak satupun dari mereka yang memiliki bakat. Apakah yang ini di Million-Flower Valley dukun yang lain?”

"U-Um ..." Fu Rong tergagap, terlalu takut untuk memberikan jawaban yang positif.

“Pergi buat persiapan. Saya akan pergi ke sana sendiri dalam satu atau dua hari, ”katanya pelan. Beralih untuk melihat yang ada di tempat tidur yang tidak bergerak sedikit pun, dia menghela nafas di dalam.

Bagaimana dia bisa rela menyerah? Bahkan jika hanya ada sedikit kemungkinan, dia harus menyelamatkan hidupnya. Yu Shengyan, Creed Head — bagaimana dia bisa dikalahkan oleh obat kecil?!

Di musim dingin bulan kedua belas, angin utara bersiul. Langit mendung hampir runtuh, menekan pohon-pohon yang jauh. Salju tebal berkibar di atas Yangzhou.

Bagian dalam pub masih ramai, dan orang-orang dari jianghu datang dan pergi, menghangatkan sepanci anggur panas untuk mengusir hawa dingin.

Sebuah pemberitahuan telah disebarluaskan dari Sekte Misteri Ilahi; tiga bulan yang lalu, mantan Pemimpin Sekte telah mencapai ajalnya, dan tidak diketahui apa yang telah diaduk kali ini. Jianghu tidak menghormati saudara-saudara Zhong, tetapi melihat bahwa itu adalah wajah Sekte dan Aliansi yang dipertaruhkan, mereka harus melakukan perjalanan.

Angin dan salju terasa dingin. Udara di aula besar bahkan lebih dingin.

Duduk di kursi tuan rumah adalah seorang wanita cantik. Tiga bulan lalu, dialah yang membuat masalah di aula pemakaman di sini.

Gu Yu menundukkan kepalanya dan menyesap teh panas. Bahkan pandangan sekilas pun tidak diberikan kepada orang-orang Jianghu.

Murid Sekte berdiri menunggu di sampingnya, wajah penuh hormat.

Dia duduk di mana hanya Pemimpin Sekte yang bisa duduk, dan tanda perintah ditempatkan di dekat tangannya, yang kebetulan merupakan lambang Pemimpin Sekte. Apakah Sekte mengalami perubahan aturan? Para penonton Jianghu memiliki kecurigaan itu di dalam, tetapi tidak ada yang mengatakannya dengan keras.

“Kalian semua pahlawan telah diundang ke sini hari ini karena ada dua hal utama yang harus diumumkan.” Seorang pria dengan janggut pendek terbatuk ringan, berjalan keluar. Dia pernah menjadi asisten Zhong Tian, dan menangani banyak hal yang berkaitan dengan Sekte. Menyapu pandangannya ke orang-orang Jianghu yang diam, dia melanjutkan. “Sejak kematian mendadak mantan Pemimpin tiga bulan lalu, posisi itu di Sekte kami tidak ditempati. Pada hari ini, ia akhirnya menemukan pemiliknya; Nona Gu Yu adalah Pemimpin yang baru diangkat. Adapun hal kedua? Sekte menarik diri dari Aliansi Whitepath, dan tidak akan lagi ikut campur dalam urusan jianghu. Mantan Pemimpin telah menyinggung terlalu banyak orang karena berbagai hal, jadi Pemimpin Sekte Gu berharap untuk menjauhkan diri dari perselisihan dan kembali ke ketenangan.

“Di mana dua Tuan Muda dari keluarga Zhong? Mengapa posisi itu tidak digantikan oleh salah satu dari mereka?”

"Baik! Bagaimana itu bisa diteruskan ke orang luar? Bagaimana itu bisa diturunkan kepada seorang wanita? ”

“Di mana Pemimpin Junior? Mengapa kita tidak melihat jejak mereka? Mungkinkah mereka tidak dapat kembali dari Pulau Seribu Giok? Kalau begitu, semua ini masuk akal, tapi mengapa tidak ada berita dari Sekte yang keluar?”

“Penarikan Sekte dari Aliansi perlu dipikirkan dengan matang. Kami menghadapi musuh besar sekarang, dengan Istana Tanpa Batas sekarang di atas Jadeite Water Creed. Kita perlu bekerja sebagai satu untuk menyingkirkan mereka, bukan menimbulkan perselisihan internal!”

……

“Diamlah, pahlawan. Kami mengirim orang untuk mencari dua Tuan Muda, dan sudah ada berita bahwa mereka akan segera tiba.”

Kepala Gu Yu telah menunduk selama ini, senyum tipis di sudut bibirnya. Ujung jarinya dengan lembut mengetuk tanda perintah.

Dia mengatakan mereka akan segera datang, dan mereka memang datang segera.

Dua pria berjalan ke aula, menahan angin dan salju. Mereka mengibaskan semua kepingan salju di atasnya, yang membuat tambalan basah di tanah.

Mereka memiliki wajah kuyu dan luka yang belum hilang; mengingat bahwa mereka tidak membicarakannya, tidak seorang pun akan tahu siksaan apa yang telah diderita saudara-saudara itu.

Begitu mereka masuk, tatapan mereka tertuju pada Gu Yu, tidak pernah ada yang melirik orang lain. Mereka tahu bahwa dia berasal dari Istana Tanpa Batas, tetapi apa bedanya? Zhong Shiling maju selangkah, tinjunya terkepal erat. “Saya tidak peduli dengan identitas Anda, posisi Pemimpin Sekte dapat diberikan kepada Anda, dan kami dapat menarik diri dari Aliansi, mengabaikan perselisihan jianghu. Anda hanya harus menikah dengan saya sehingga Anda bisa menjadi seseorang dari Sekte, dan kebenaran.

"Diam! Kenapa itu kamu?” Zhong Shixiu berteriak, meraih tangan Zhong Shiling. Api murka menyala di matanya; dia telah melihat murid jianghu jatuh ke tangan Istana, satu demi satu. Para wanita Istana adalah iblis! Dia akan membunuh mereka!

Namun, ketika dia melihat wajah Gu Yu, semua pikiran membunuhnya surut. Gu Yu tidak melakukan apa-apa; dia baru saja membawa pergi Lady Fu, yang sekarang tinggal dengan aman di Manor. Lady Fu tidak pernah mengejar masalah ini, jadi mengapa dia marah tentang hal itu? Segala macam pikiran mengalir ke dalam hatinya, yang akhirnya berubah menjadi iri pada kakak laki-lakinya. “Yu'r, jangan dengarkan dia. Aku akan baik padamu! Aku bisa memberimu posisi Pemimpin Sekte!”

“Aku kakakmu! Mengapa gelar itu datang kepada Anda ?! ” Zhong Shiling mengamuk, tidak peduli sama sekali bahwa dia mempermalukan dirinya sendiri di depan orang-orang Jianghu.

“Ayah berkata bahwa kamu tidak akan mampu menanggung tanggung jawab besar ketika dia masih hidup, jadi bagaimana kamu mendapatkannya?” Zhong Shixiu mencibir sebagai tanggapan.

Gu Yu tersenyum saat dia melihat mereka berdebat tanpa henti. Begitu ada suara keras kursi yang ditabrak dan dipatahkan, dia dengan santai menyela. “Posisi itu bukan untuk kalian berikan kepada saya, tetapi sudah menjadi milik saya sejak awal. Adapun apa yang Anda berdua katakan tentang menikahi saya ... apakah Anda tidak takut Zhong Tian akan mati dengan mata terbuka?

Saudara-saudara berhenti dalam perkelahian mereka. "Apa artinya?"

Dia menatap mereka, senyum di bibirnya sedikit dingin. “Cukup qi spiritual melahirkan anak-anak yang baik;' Zhong, Ling, Yu, Xiu,” katanya. “Apakah kamu masih tidak mengerti?”