-->

The Beauty’s Blade Bab 36

Bab 36

Legenda menceritakan tentang jenis anggur yang disebut 'Pemabuk Seribu Hari', yang bisa membuat seseorang mabuk selama seribu hari — tapi, itu hanya legenda. Yue Qingtan tidak akan mabuk selama seribu tahun, tapi dia juga tidak bangun keesokan harinya.

Anggurnya begitu kuat, dia tidur selama tiga hari penuh. Tiga hari itu tampaknya lama, namun itu tidak cukup untuk melakukan perjalanan pulang pergi antara Pulau Seribu Giok dan Prefektur Lin'an. Namun, jika mereka tampak pendek, mereka cukup untuk menyebabkan perubahan jianghu yang menjungkirbalikkan bumi.

Beberapa ahli dari Aliansi Whitepath buru-buru pergi, sementara Pelindung Kiri, Wei Xian, kembali. Dalam pandangan para pejuang jianghu yang saleh itu, ini adalah pukulan besar, tetapi beruntung bagi mereka bahwa dia telah kembali dengan cedera. Dia bahkan tidak punya waktu untuk menyapa siapa pun secara langsung, dengan cepat pergi ke pengasingan untuk memulihkan diri.

"Apakah kamu tahu mengapa mereka kembali?"

Senyum terangkat di wajah Fu Wanqing. Dia membiarkan merpati putih salju yang dia pegang terbang, lalu berjalan ke tepi tebing gantung yang dasarnya tidak terlihat; begitu dia mengendurkan tangannya, potongan-potongan kertas melayang melalui angin pegunungan yang keras seperti kepingan salju. Dia tidak pernah berharap Yu Shengyan menjawab, tertawa. “Tidak peduli seberapa penting Jadeite Water Creed, itu lebih rendah daripada Martial Forest di Central Plains. Selanjutnya, Yue Qingtan bersedia menyerahkan Guanyin. Pelindung Kiri Creed Anda kembali dengan cedera, tampaknya telah menghadapi beberapa musuh. Adapun saudari sekte tersayangmu, dia mungkin sangat gembira di dalam, karena dia mampu memonopoli kekuasaan atas apa yang terjadi di Creed.”

“Ini perbuatanmu?” Yu Shengyan bertanya dengan kosong, mendongak untuk menatapnya.

"Bagaimana menurut anda?" Fu Wanqing bertanya balik, mengedipkan mata.

Fu Wanqing adalah seseorang yang melakukan apa yang dia katakan. Jangka waktu tiga bulan hampir habis; bagaimana mungkin dia tidak bergerak sama sekali?”

“Setelah tiga bulan, Anda akan bebas. Kamu tidak perlu berada di sisiku.” Dia melihat ekspresi acuh tak acuh Yu Shengyan dengan seringai main-main. “Potongan terakhir ini mungkin akan dihabiskan di Creed. Ketika saatnya tiba, maukah Anda mengikuti saya ke Manor untuk mengambil Millenium Turtle Gall, atau akankah saya mengirim seseorang untuk mengirimkannya ke Creed, Kepala Yu? ”

"Aku akan mengikutimu," yang lain menjawab tanpa berbicara. Ekspresinya menjadi kaku untuk sesaat, mengerucutkan bibirnya, dan dia menundukkan kepalanya, menghindari mata memikat Fu Wanqing. Tiga bulan ini sepertinya berlalu dalam sekejap. Hatinya yang semula kosong tanpa disadari menjadi penuh sesak, jadi bagaimana dia bisa kembali ke dirinya yang semula? Dia telah berubah; sebanyak itu, dia menyadarinya.

Fu Wanqing memiliki kebanggaan dalam senyumnya yang indah, kesedihannya akan perpisahan yang akan segera terjadi tersapu oleh kata-katanya. Seperti biasa, dia duduk di pangkuan Yu Shengyan, malas seperti rubah kecil yang memakan isinya; dia tidak melupakan duel mereka, tetapi untuk saat ini, dia tidak ingin membicarakannya sama sekali. “Tiga bulan terlalu singkat. Aku benar-benar ingin tinggal bersamamu selama sisa hidupku, tapi sayang…”

Dia tidak perlu berbicara sampai akhir, percaya bahwa mereka berdua tidak bisa mengerti lebih baik.

Apa yang memalukan? Anda memiliki keributan, ketenaran, dan keuntungan jianghu di mata Anda? Dan aku, hanya memiliki hutan belantara yang sepi yang tersisa di hatiku? Sayang sekali kamu ingin berduel denganku, di mana hanya satu dari kita yang bisa bertahan?

Tipe orang seperti apa yang akan menganggap serius ejekan dan lelucon? Apakah perasaan nyata atau palsu, Yu Shengyan tidak bisa membedakannya. Dia mengerutkan bibirnya, lalu tiba-tiba mendorong Fu Wanqing menjauh, melayang ke barisan pedang di sebelah rumah bambu seperti kepulan asap samar, tidak meninggalkan satu kalimat pun.

Ujung bilah bertabrakan, membuat suara dentang yang membuat Fu Wanqing tersadar dari setrumnya yang berlari.

Yu Shengyan mendorongnya pergi adalah sesuatu yang jarang terjadi. Cahaya di matanya meredup, beberapa jejak ketidaksenangan melintas, sementara langkah kaki barisan berfluktuasi begitu cepat, hanya bayangan dari mereka yang bisa dilihat. Dia tidak bisa melihat wajah Yu Shengyan, tetapi dia samar-samar mendeteksi bahwa dia sepertinya marah.

Dengan ledakan, salah satu tali pedang putus, jatuh ke tanah.

Yu Shengyan sendiri sejak itu melayang keluar dari barisan. Dia mengulurkan tangan dan menangkap sehelai rambut yang jatuh. Apakah ini pertama kalinya seseorang dipotong oleh pedang selama bertahun-tahun? Apa artinya ini?

Hatinya tidak tenang, dan tidak mungkin baginya untuk tetap tidak terpengaruh. Dia memejamkan mata, memikirkan kembali langkah terakhir yang baru saja dia ambil — tiba-tiba, seringai Fu Wanqing menyapu kejadian di depan matanya, sangat bergairah, tak terkendali seperti nyala api.

"Kepala Yu memiliki gerakan yang bagus." Fu Wanqing bertepuk tangan, senyum palsu menggantung di bibirnya.

Yu Shengyan membuka matanya, setelah menenggelamkan semua emosinya. Dia berbalik, berkata kepada Fu Wanqing, "Sepertinya aku mengerti obsesimu untuk berduel denganku."

Matanya cerah, berbeda dari kesunyian murni sebelumnya dengan semangat yang hidup. Terkejut untuk sesaat, Fu Wanqing kemudian tersentak, menjilat sudut bibirnya. “Kau sudah melakukannya? Apakah Anda ingin berduel dengan saya? Ini bukan tentang menang atau kalah, melainkan pertarungan antara hidup dan mati.”

Yang lain tiba-tiba menghela nafas, menggelengkan kepalanya. "Tidak."

Mawar yang indah ini memiliki duri, jadi mengapa dia ingin meraih dan memetiknya? Penampilan Fu Wanqing telah membuat hidupnya berantakan. Mereka harus berdiri di sisi yang berlawanan, jadi mengapa mereka harus dekat?

Syukurlah, tiga bulan ini akan segera berakhir.

Desahan yang sangat ringan keluar dari bibirnya; dia sendiri sepertinya tidak merasakannya, tetapi Fu Wanqing mendengarnya.

Untuk apa kekecewaan ini? Untuk nasib tragis Creed yang akan segera muncul? Atau perpisahan setelah tiga bulan? Fu Wanqing membuka tangannya, angin bertiup melalui jahitan jari-jarinya, tidak bisa meraihnya dengan erat. Melihat ekspresi Yu Shengyan, dia tiba-tiba merasakan gelombang dingin, seperti yang lain juga angin dingin di atas tebing. Semua kehangatan menghilang tanpa jejak dalam sekejap, hanya menyisakan rasa dingin dan keterasingan dari saat mereka pertama kali bertemu.

"Kamu ingin menjauh dariku, Yu Shengyan?" gumamnya, meskipun tidak ada yang menjawab.

Terkadang, dekat dan jauh itu menyakitkan.

Siapa Yu Shengyan? Lawan, teman, dan satu-satunya di dunia ini yang bisa dibandingkan dengannya.

Fu Wanqing terengah-engah, tetapi ada suara yang berbeda jauh di dalam hatinya yang berkeringat gila-gilaan karena ini masih jauh dari cukup. Dia sengaja mengabaikannya, dan juga dengan sengaja mengabaikan rasa sakit dan keengganan yang dia dapatkan dari keterasingan Yu Shengyan.

Langitnya muram dan anginnya dingin. Sepertinya badai salju besar akan segera terjadi.

Fu Wanqing berbaring di tempat tidur dalam tidur nyenyak, angin dingin bertiup dari jendela menyebabkan dia menyusut menjadi bola.

Mengerucutkan bibirnya, tatapan Yu Shengyan beralih dari bukunya ke sosok Fu Wanqing. Dia jarang berbicara sejak awal, dan karena jarak yang disengaja darinya, dia tidak memberi tahu Fu Wanqing satu kata pun selama berhari-hari.

Yang terakhir takut dingin. Selama akhir musim gugur, dia terus-menerus mengemukakan betapa mengerikannya musim dingin, dan bagaimana dia membutuhkan seseorang untuk menghangatkan tangannya yang membeku.

Dia mengenakan pakaian tipis, dan karena dia berguling-guling, selimutnya sudah jatuh ke tanah.

Hati Yu Shengyan melunak. Dia pergi ke sisi tempat tidur, mengambil selimut, dan menutupi Fu Wanqing dengan itu.

Alis yang lain merajut, dan dia terus-menerus bergidik dalam tidurnya. Yu Shengyan merasakan ujung jarinya — mereka membeku seperti salju Desember. Dia berdiri di tempat untuk waktu yang lama, lalu melepas sepatu dan kaus kakinya, naik ke tempat tidur, dan mengambil Fu Wanqing yang meringkuk ke dalam pelukannya. Saat dia tidur, yang lain tampak berperilaku sangat baik, tidak memiliki sedikit pun kekerasan atau flamboyan, dan terletak di dada Yu Shengyan, tanpa sadar mencari tempat terhangat.

Mereka berada di aula istana di kaki gunung; orang-orang yang tidak bijaksana dapat mengganggu mereka, tetapi pada akhirnya lebih dingin di rumah kayu di atas gunung. Yu Shengyan menatap pria yang memasuki aula dengan tatapan lembut, dan memberi isyarat untuk tetap diam.

Wei Xian telah berada di Creed selama bertahun-tahun, hampir menyaksikan Yu Shengyan tumbuh dewasa. Selain jarak dan ketidakpedulian, dia belum pernah melihat ekspresi lain di wajah Kepala Kredo sebelumnya. Kehangatan seperti ini diarahkan pada seorang wanita Whitepath membuatnya bodoh untuk waktu yang lama, setelah itu dia tersentak, lalu berlutut di lantai dengan menjatuhkan diri.

"Apa artinya ini, Pelindung Wei?" dia berbisik, agak tidak senang.

Dia melirik Fu Wanqing yang sedang tidur nyenyak. “Kepala Creed, tolong pertimbangkan kembali. Wanita ini adalah putri tunggal Fu Hui, pemimpin masa depan Aliansi Whitepath. Di luar itu, Pelindung Lou memotong tendon tumitnya. Dia adalah musuh dari Jadeite Water Creed kita!”

Yu Shengyan menggelengkan kepalanya. “Dia bukan milikku.”

Dia milik Creed dan Lou Kexin, tapi bukan miliknya.

Wei Xian bergumam, menelan semua kata-katanya. Yu Shengyan tidak pernah peduli dengan masalah Creed, dan jika dia berada di rumah gunung, dia tidak akan pernah mengganggunya. Namun, pada kesempatan yang jarang di mana dia tinggal di aula menuruni gunung, dia akan melaporkan semua yang terjadi di Creed, tidak peduli seberapa pentingnya. Sangat disayangkan bahwa Kepala mereka selalu terlihat tidak peduli.

"Apakah kamu masih belum kembali untuk memulihkan diri dari lukamu, Pelindung Wei?" Yu Shengyan bertanya dengan dingin, mengerutkan kening. Dia jelas berniat mengusir tamunya. Pria ini—bahkan jika dia telah berada di Creed selama bertahun-tahun, dan bahkan jika dia pernah menjadi asisten kompeten ayahnya—tidak lebih dari orang asing baginya.

"Bawahan ini datang dengan sesuatu untuk dilaporkan," Wei Xian melanjutkan, mengerutkan alisnya. “Kekuatan lain telah datang ke Jianghu yang disebut 'Istana Tanpa Batas'. Mereka tidak seperti Aliansi Whitepath, tetapi mereka juga mendukung Creed kita. Toko-toko dan sekte-sekte yang lebih kecil, yang dulunya milik kita atau Aliansi, semuanya telah diberi spanduk Istana. Wanita yang saya temui kali ini disebut 'Permaisuri Tanpa Batas', dan keahliannya luar biasa. ”

“Hm.” Yu Shengyan mengangguk acuh tak acuh, tidak peduli sedikit pun.

Dia menghela nafas, lalu akhirnya mundur dari aula.

Permaisuri Tanpa Batas. Itu adalah gelar yang dia dengar selama di Jiangnan.

Rupanya, Liu Zhishang, Yang Yifei, dan yang lainnya bergegas kembali ke Jiangnan karena semua sekte kecil di bawah kendali mereka telah berubah menjadi pengkhianat.

Yu Shengyan terkekeh, menundukkan kepalanya untuk menatap wajah diam Fu Wanqing.