-->

The Beauty’s Blade Bab 33

Bab 33

Malam… dingin dan sunyi.

Para prajurit itu tidak berani tertidur dengan gegabah. Hampir semua dari mereka berkumpul di satu ruangan, dijaga dari ujung kepala sampai ujung kaki, takut akan bahaya tak dikenal yang tersembunyi di suatu tempat dalam kegelapan.

Fu Wanqing diam-diam memasuki ruangan, lalu diam-diam mundur darinya, tidak memberi tahu siapa pun. Wajah para pengikut Creed yang berjaga di segala arah sama tanpa emosi seperti biasanya, dan saat melihat dia keluar dari halaman, mereka tetap tidak peduli, seolah-olah mereka tidak melihat siapa pun sama sekali. Mereka mengerti betul bahwa dia sendiri adalah tamu dari Creed Head mereka.

Yu Shengyan belum kembali ke rumah kayu kecil di gunung itu.

Fu Wanqing berlari ke aula tempat dia berada seperti semburan angin dingin. Tirai merah dari kain muslin tergantung di semua sisinya, bergerak lembut mengikuti angin sepoi-sepoi. Cahaya lilin kuning samar membuat tempat itu kabur, kain muslin tampak disapu oleh api, dan sekitarnya sunyi, dengan hanya beberapa kata yang terdengar samar-samar.

Yang lain duduk di satu sisi, sebuah buku di tangan. Dia bahkan tidak mengangkat kepalanya.

Lou Kexin duduk di kursi roda, tangannya mencengkeram sandaran lengan dengan erat, tampak seperti akan menghancurkannya berkeping-keping. Ketika dia menundukkan kepalanya, dia dengan kuat menggigit bibir bawahnya, tetapi begitu dia mengangkat kepalanya, kepahitan dan kabut asap di matanya sepenuhnya hilang, membuatnya tampak seperti orang yang sama sekali berbeda dari dirinya yang telah menundukkan kepalanya. Suaranya sangat lembut, dan sangat lembut.

“Adik perempuan, Fu Wanqing adalah anggota Aliansi Whitepath, dan ayahnya adalah Pemimpinnya. Itu adalah posisi yang harus dia warisi di masa depan. Anda membawanya kembali dan terlalu dekat dengannya, yang banyak dibicarakan oleh para pengikut kami. Prajurit Whitepath itu datang untuk bersaing dengan kami, dan kami membutuhkan bimbingan Anda tentang apa langkah kami selanjutnya. ”

"Bukankah urusan Creed selalu ditangani olehmu dan Pelindung Wei?" Yu Shengyan menjawab dengan acuh tak acuh, bahkan tidak membesarkan Fu Wanqing. Konsentrasinya tertuju pada buku itu, dan sejak itu dia membalik beberapa halaman, membuat suara gemerisik.

"Kenapa kamu tinggal di sisinya, kakak?" Lou Kexin tertawa. “Jika itu untuk obat saya, maka Anda tidak perlu. Bahkan jika aku tidak akan mampu bertahan seumur hidupku, aku tetap tidak akan menginginkan apa pun darinya. Jika ada sesuatu yang bisa menghilangkan kebencian di hatiku, mungkin itu adalah kepalanya. Apakah Anda bersedia membantu saya mengambilnya? ”

Yang lain mengerutkan alisnya, akhirnya meletakkan bukunya untuk melihat Lou Kexin. “Kamu tidak mendengarkan saranku sejak awal, kakak perempuan, dan bersikeras untuk berduel dengan Nona Fu. Jika ada kesalahan di sana, itu karena saya gagal menghalangi Anda, dan dengan demikian telah menggagalkan kepercayaan Bibi Lou Lan. ”

Suara Lou Kexin tiba-tiba menajam, dan dia hampir tidak bisa mempertahankan ketenangan luarnya. “'Bibi Lou Lan'? Anda masih harus menghadapi untuk membesarkan tuanku, kakak? Jika Anda belum melupakannya, Anda harus berdiri di sisi saya dan membantu saya membunuh Fu Wanqing! Wanita itu benar-benar harus mati! Bagaimana dengan Huaixiu, saudari? Karena kamu bisa menggunakannya untuk melawan tuanku, mengapa kamu tidak bisa menggunakannya untuk melawan Fu Wanqing ?! ”

“Sudah larut, kakak.” Yu Shengyan mengabaikan apa yang dia katakan, matanya melirik tirai merah tebal di belakangnya. Ada seseorang yang bersembunyi di sana— tidak, mungkin harus dikatakan bahwa ada dua orang. Dia sedang tidak mood untuk berdiskusi lebih lanjut.

Lou Kexin terengah-engah. Dia pergi, sosoknya yang cepat tidak mirip dengan seseorang dengan kaki yang tidak berfungsi.

Tirai merah masih berdesir, tetapi jatuh ke tanah dalam potongan-potongan, menyerupai lapisan bunga yang jatuh. Kilatan putih-perak tiba-tiba melesat keluar dari tirai; selain pedang panjang, ada juga banyak jarum perak setipis rambut sapi.

Yu Shengyan mengambil buku itu di atas meja dan langsung memecahnya menjadi beberapa bagian, potongan-potongan yang memenuhi langit menari-nari di bawah qi sejatinya yang kuat, tampak seperti kepingan salju yang jatuh dengan lembut. Jarum menembus potongan dan kemudian mendarat di lantai, tetapi pedang itu sudah muncul di depan mata. Orang bertopeng hitam memiliki mata yang dipenuhi dengan semburat setan, seperti mereka tidak akan pernah menyerah jika mereka tidak berhasil.

Fu Wanqing telah disembunyikan di balik tirai selama ini; melihat pedang orang berpakaian hitam itu, tatapannya tenggelam. Dia dengan cepat merobek selembar tirai, lalu mengayunkannya ke depan untuk membungkusnya di sekitar bagian tengah Yu Shengyan, menariknya ke dalam pelukannya.

Sosok hitam itu melayang melalui kain merah seperti mereka melewati hamparan kabut berdarah. Lilin dipadamkan, satu demi satu, akhirnya menyelimuti aula besar dalam kegelapan. Suara menusuk dari pedang panjang itu datang, dan napas itu, yang awalnya nyaris tak terdengar, tiba-tiba menjadi lebih berat, seperti banteng yang terengah-engah.

Fu Wanqing tidak bergerak, tangannya yang menggenggam pedang bergetar, cahaya dingin tiba-tiba bersinar di matanya. Yang berbaju hitam menyerang lagi, kekuatan dalam yang dalam terus mengalir dari ujung pedang mereka. Dia merasa seperti tangan kanannya beratnya seribu kati. Seakan tertarik oleh magnet, pedangnya tidak bisa bergerak apapun yang terjadi — seni bela diri orang ini sangat hebat.

Terdengar bunyi dentang, seperti batu kecil yang menghantam pedang. Mengambil waktu ini, Fu Wanqing menyapu pedang yang lain dari tangan mereka. Ilmu pedang orang berpakaian hitam itu sangat berat, menekan ke bawah seperti Gunung Tai, jadi jika dia ingin bersaing dengan mereka, dia tidak bisa melakukannya secara langsung.

Rambut kasar, dasi polos prajurit Zhao, kait Wu bersinar seperti salju. Pelana perak melengkapi kuda putih, yang melesat secepat bintang jatuh. [1]

Ini adalah gaya pedang Manor of Chivalry, ringan dan cekatan, setiap gerakannya menghindari kekuatan hitam. Dengan menghela napas, orang itu tiba-tiba mengambil kembali pedang mereka, dan sebelum pedangnya sendiri bisa menusuk mereka, mereka sudah terbang menjauh dari aula.

Dia tidak mengejar mereka, mengeluarkan batu api dan menyalakan lilin.

Beberapa tetes darah segar berada di atas tirai muslin, membasahinya. Fu Wanqing melihat Yu Shengyan dari atas ke bawah, melihat tidak ada bekas luka sedikitpun di tubuhnya, lalu menghela nafas lega. "Siapa mereka? Pedang mereka memberiku perasaan represi yang kuat.”

"Seseorang ingin aku mati," yang lain menjawab dengan tenang. “Mereka dari lingkaran Whitepath Anda. Mereka menggunakan 'Jejak Kaki Memusingkan Hebat' ketika mereka pergi.”

“Jadi itu mereka! Saya tidak pernah berharap bahwa seni mereka akan mencapai sejauh itu. ” Dia tertawa dingin. "Mereka memamerkan diri mereka sebagai pahlawan Whitepath, selalu menginginkan sesuatu yang berguna untuk Hutan Bela Diri, tetapi siapa yang tahu hal-hal teduh apa yang telah mereka lakukan secara rahasia, jika mereka cukup kejam untuk membantai saudara-saudara mereka yang bersumpah."

Yu Shengyan melihat puing-puing di lantai, lalu menghela nafas. “Itu mungkin begitu. Anda telah membawa orang ke Jadeite Water Creed — apa yang ingin Anda lakukan selanjutnya?”

"Kenapa kamu peduli tentang hal ini?" Fu Wanqing dengan ringan mendengus, tersenyum.

"Terlalu banyak pembunuhan tidak akan memberikan hasil yang baik." Yu Shengyan melihat ke bawah. “Saya tidak mengerti apa yang ingin Anda capai. Karena Anda tahu bahwa prajurit Whitepath tidak memiliki kekuatan untuk menghapus Creed kami, mengapa Anda menarik mereka ke sini? Akan lebih baik membiarkan mereka pergi agar Pulau bisa damai kembali.”

“Itu tidak akan damai.” Yang lain tertawa. “Mereka yang telah meninggal di Pulau Anda memiliki saudara, orang tua, anak-anak, dan teman-teman yang akan datang untuk membalas dendam dalam mematuhi perintah Fu Hui. Ini bukan lagi sesuatu yang bisa disimpulkan dengan mengembalikan Guanyin. Orang-orang Jianghu sudah membenci Kredo Anda, dan sekarang mereka akan semakin membencinya.”

Fu Wanqing bukan orang baik, yang telah dia nyatakan dengan jelas padanya di awal. Dia juga telah menjebaknya di sisinya sejak awal, demi mengeksploitasinya untuk tujuannya.

Dia mengulurkan tangan untuk menghaluskan alis berkerut Yu Shengyan. “Saya katakan sebelumnya bahwa dalam waktu tiga bulan, saya akan melenyapkan Jadeite Water Creed, serta Whitepath Alliance. Anda seharusnya tidak peduli terhadap hal ini seperti dulu, Yu Shengyan. Anda tahu bahwa saya tidak akan mengubah rencana saya untuk orang lain, bahkan jika Anda mendesak saya sebaliknya.

Yu Shengyan tersenyum. "Kamu sangat yakin akan hal itu, Nona Fu?"

Yang lain mengangguk, tersenyum angkuh. “Aliansi telah lama dihancurkan, sebenarnya. Guo Ju adalah salah satu dari saya. Ketika datang ke Sekte Misteri Ilahi, saudara-saudara itu tidak ada gunanya sama sekali, dan Gu Yu telah mengambil alih Sekte. Dari tiga yang tersisa, orang tua saya dan Yang Yifei memiliki dendam di hati mereka, dan Pemimpin Sekte Sekolah Azure? Hehe…

"Adapun Creed, Kepala Yu ... apakah kamu tidak sadar bahwa kedua Pelindungmu telah bertarung secara rahasia?"

Memang, Yu Shengyan tidak tahu apa-apa tentang hal-hal ini. Meskipun menjadi Kepala, dia lebih rendah dari Fu Wanqing dalam memahami urusan Kredonya sendiri. Pelindung Kiri, Wei Xian, adalah pria yang sangat tidak dikenalnya, sementara Lou Kexin mungkin tidak lebih dari seorang kenalan yang dia angguk, jika bukan karena hubungan mereka sebagai saudara sekte.

"Yu Shengyan," wanita lain tiba-tiba memanggil. “Kenapa kamu tidak mentransfer posisimu padaku? Aku lebih cocok menjadi Kepala Demonic Creed daripada kamu.”

Ada senyum lebar di wajah Fu Wanqing, dan sedikit kelicikan melintas di matanya, membuatnya tampak seperti dia berbicara dengan serius dan menceritakan lelucon. Yu Shengyan menyapunya dengan lembut, lalu mengangguk sebagai jawaban. "Baik."

Dia tidak pernah peduli dengan posisinya sebagai Creed Head, dan dia tinggal di sini tidak lain karena dia telah tinggal di sini sejak dia masih kecil. Dia bahkan sudah memberi Fu Wanqing token yang mewakili statusnya.

“Jawaban yang menyenangkan.” Fu Wanqing menggelengkan kepalanya, cekikikan. “Satu aspek adalah Nyonya Sulung dari Manor of Chivalry, satu aspek adalah Kepala Keyakinan Iblis, dan… heh, aku tidak bisa mengatasinya. Anda harus tetap di pos Anda. Dengan cara ini, kami akan tetap menjadi pertandingan yang hebat, bahkan dalam hal peringkat.”

“Hm.” Yu Shengyan mengangguk, menarik tangannya yang berperilaku buruk di wajahnya.

Fu Wanqing mendengus, sedikit jengkel. Matanya melihat sekitar beberapa kali, dan kemudian dia bersandar pada Yu Shengyan dengan seringai centil. “Saya baru saja mendengar Anda memberi tahu saudara perempuan sekte Anda bahwa ini sudah larut. Apakah Kepala Yu kita siap untuk tidur?”

Senyumnya sangat tak terkendali, tampak seperti bunga cantik yang mekar penuh. Tangannya perlahan-lahan menggosok pinggang Yu Shengyan selama ini, dan dia bisa merasakan kehangatan yang membara di bawah lapisan pakaian itu.