-->

The Beauty’s Blade Bab 30

Bab 30

Ada banyak orang yang ingin membunuh Fu Wanqing, dan mereka yang ingin membunuh Yu Shengyan juga tidak kalah.

Itu karena, di Jianghu, selain pria yang dikendalikan nafsu, ada wanita.

“Bagaimana sangat menarik.” Fu Wanqing menutupi tatapan runcing di matanya, mengerucutkan bibirnya saat dia bergumam. “Kita akan bisa mencapai Pulau Seribu Giok pada malam hari, ya? Kemungkinan besar, para pengikut Kredo telah menerima berita itu. Aku ingin tahu susunan apa yang akan mereka gunakan untuk menyambut kita?”

“Lou Kexin sangat membencimu. Kebenciannya padamu sepertinya tidak akan berkurang sampai tulangmu hancur menjadi debu dan tertiup angin.” Gu Yu terkekeh, lalu melanjutkan. “Dia juga kakak sekte senior Yu Shengyan. Apakah Anda bahkan tidak sedikit khawatir bahwa Yu Shengyan akan melawan Anda? ”

Fu Wanqing menghela nafas pelan. “Jika dia adalah bersedia untuk menarik pedangnya ke arah saya, tidak akan ada yang lebih baik.”

Gu Yu menggelengkan kepalanya, lalu menunjuk ke tengah dada Fu Wanqing. “Kamu menantikan dia menghunus pedangnya padamu sekarang, tetapi ketika saatnya tiba dia menunjuk Huaixiu padamu, kamu pasti akan sangat kesakitan, sampai-sampai kamu ingin mati. Anda menganggapnya terlalu penting. Jika Anda tidak mengendalikan emosi Anda, kemungkinan besar Anda akan melupakan diri sendiri, dan hanya mengingatnya.”

Jatuh cinta adalah hal yang paling menyebalkan. Bagaimana bisa Fu Wanqing, seseorang tanpa cinta, diganggu oleh hal seperti itu? Dia melengkungkan bibirnya. “Tidak akan ada hari seperti itu. Di mata saya, dia sudah menjadi wanita yang sudah mati, tidak berbeda dengan lawan saya di masa lalu. ”

“Heh.” Gu Yu menggelengkan kepalanya lagi. “Namun, saya belum pernah melihat bekas gigitan di wajah lawan-lawan itu.”

Fitur tertutup lapisan senyum, Fu Wanqing menunjuk ke arahnya untuk mencaci maki dia. “Kau orang yang suka mengolok-olok. Mengapa tidak melihat diri sendiri? Guo Ju berasal dari Benteng, tapi dia tetap salah satu dari kami, tidak seperti Zhong bersaudara. Jika Anda tidak merasakan hal yang sama, tolak dia secara langsung. Saya tidak ingin pembantu saya yang cakap mati mabuk sepanjang hari dengan hanya nama wanita yang keluar dari mulutnya. ”

Seringai di wajah Gu Yu menghilang, dan dia menghela nafas. “'Cinta' adalah kata yang paling tidak bisa ditoleransi. Mengapa tidak ada obat di dunia ini yang benar-benar dapat memotong akar cinta?”

Itu adalah sesuatu yang sangat ingin diketahui banyak orang.

Terjebak oleh cinta adalah penderitaan. Karena mereka telah melihat terlalu banyak penderitaan seperti itu sebelumnya, mereka menolak untuk menyentuh kata 'cinta'.

Di Pulau Seribu Giok, ada banyak orang yang menyedihkan. Mereka tidak bisa mendapatkan apa yang mereka cintai, jadi mereka memilih jalan memutuskan semua ikatan.

Bunyi cipratan air laut menghantam bebatuan pantai, angin laut yang dingin berhembus menerpa wajah seperti mata pisau. Orang-orang Jianghu yang berisik terus-menerus berteriak untuk melenyapkan Creed, tetapi penampilan mereka yang bersemangat menghilang ketika mereka melihat deretan batu. Dua puluh empat batu abu-abu berdiri tegak dan tegak, noda darah merah tua di kepala mereka dan mayat dengan tulang terfragmentasi di bawahnya.

"Ini adalah Array Megalit Creed!"

“Bah. Bukankah itu hanya beberapa batu besar?”

Seorang pria tangguh yang tak kenal takut melangkah ke Megalith Array dengan palu meteor di tangan. Dengan suara gemuruh, seperti guntur, megalit dengan cepat mulai bergerak, dan ada bunyi gedebuk saat palu meteor pria itu terbang, bersama dengan satu lengan yang hancur dan rusak parah. Lengan tersebut telah dipotong dengan rapi — Array itu tampaknya memiliki bilah senilai gunung di dalamnya.

“Iblis!” Seorang pria kurus berteriak, wajahnya mengerut. Dia tidak berani melangkah ke Array, tidak peduli apa. “Pulau ini sangat besar, apakah kita benar-benar perlu berjalan ke Array? Akan lebih baik untuk mengambil jalan memutar di tempat lain. ”

Setelah mengatakan ini, sosok pria itu sudah berlari dengan kecepatan terbang. Namun, setelah tidak lebih dari setengah cangkir teh untuk diseduh, dia kembali dengan wajah pucat. “Ada gunung batu dan hutan seperti labirin di mana-mana, dengan makhluk beracun di dalamnya. Benar-benar hanya ada cara ini kita bisa pergi. ”

“Bagaimana kita menerobosnya?”

“Saya tidak tahu.”

“Lalu apakah kita hanya akan duduk dan menunggu di sini? Mengapa kita tidak kembali ke Jiangnan?!”

"Kembali? Kapal sudah pergi! Selain pulau ini, ada laut. JIKA kita tidak menerobos Array, kita akan mati karena terjebak di sini!”

"Baik! Mengapa kapal itu pergi? Siapa pemiliknya? Kenapa sepertinya dia tidak pernah muncul?”

“Bukankah sudah terlambat untuk memikirkannya? Kita perlu memikirkan cara untuk melewatinya!”

“Hei, bukankah Kepala Yu ikut dengan kita? Dia dari Creed, jadi dia harus tahu caranya! Dia orang yang baik, dia tidak akan hanya diam dan melihat kita terjebak di sini.”


Sebagai Kepala Kredo, Yu Shengyan memang tahu cara memecahkan susunan batu ini, tetapi mengapa dia membagikannya dengan rakyat jianghu ini? Dia berdiri di atas batu hitam di pantai, burung camar bertengger di bahu dan tangannya. Angin laut menerbangkan rambut panjang dan pakaian putihnya, tampak seperti lukisan yang tenang dan indah yang tidak tahan untuk diganggu. Sayangnya, Array perlu dihancurkan, dan Yang Wugong, yang telah dikumpulkan sejak awal, berdiri.

Fu Wanqing telah menyipitkan matanya pada Yu Shengyan selama ini, dan kedatangan Yang Wugong yang tiba-tiba merusak suasana hatinya yang baik. Dengan tusukan dari pedangnya, pasir halus terbang seperti dinding, menghalangi jalan di depannya. Dia tidak mengatakan apa-apa, tetapi semua orang yang hadir mengerti maksudnya; dia tidak mengizinkan siapa pun mengganggu Yu Shengyan.

“Kami akan pergi ke Kredo. Array ini perlu dihancurkan, ”katanya dengan serius, menatapnya.

Dia menyeringai tidak peduli. “Apa hubungannya semua itu dengan kita? Saya datang ke sini hanya untuk mewakili Manor. Memberantas Creed adalah urusanmu, bukan milikku.”

"Yu Shengyan adalah Kepala Kredo," katanya dingin, melirik. “Jika kita tidak bisa menerobos, kita tidak punya pilihan selain menangkapnya untuk membuat pengikut Creed secara pribadi keluar dan menyambut kita.”

Dengan reputasi Perlindungan yang telah mencapai titik terendah sepanjang masa, wajah Yang Wugong juga tidak berkilau. Dia sudah tidak peduli tentang apa pun, datang ke penderitaan ini. Hatinya, yang pernah melunak karena cinta, telah menjadi lapisan es yang keras hingga akhirnya membeku padat, seperti bongkahan besi.

Dia melihat ke atas dan tersenyum. Sosoknya melesat, cahaya pedang berkedip, dan kemudian setetes darah segar jatuh ke pasir. “Eh, Yang Wugong? Kamu pikir kamu siapa?" Dia tertawa mengejek. "Bisakah kamu menjadi lawannya?"

Darah yang mengalir dari pipinya tertiup angin, mendingin menjadi seperti es. Wajahnya kosong. “Saya tidak bisa sendirian, tentu saja, tapi ada jianghu lain di sini. Saya percaya bahwa semua orang di sini ingin melewati ini, ya? ”

“Sangat bagus, sangat bagus.” Dia tertawa dingin, melirik orang-orang yang tampak ragu-ragu. “Kau ingin melewatinya? Itu sebenarnya cukup sederhana, selama Anda memiliki enam orang untuk dikirim ke kematian mereka. Susunan batu bukanlah apa-apa; itu adalah array di dalam array yang menakutkan. Dua puluh empat megalit berubah terus-menerus, dan begitu pula enam susunan bilah di dalamnya. Keenam yang dikirim untuk mati akan dapat mengklarifikasi arah untuk semua orang, seperti di mana pun mereka berada, begitu juga susunan pedang. ”

Tidak ada yang mau mengorbankan diri mereka sendiri, tetapi akan selalu ada orang lain yang akan membuat mereka melakukannya.

“He Laosan, kamu tidak memiliki orang tua yang perlu dikhawatirkan. Kamu pergi!"

“Saya pikir Anda harus pergi! Bukankah Anda selalu mengoceh tentang bagaimana Anda ingin dibersihkan dari dosa-dosa Anda? Ini adalah kesempatan bagus untuk itu! Itu untuk kesejahteraan Jianghu.”

“Apakah kamu masih ingat gadis yang kamu perkosa dan bunuh enam belas tahun yang lalu? Jika Anda menolak untuk pergi, saya akan mengungkapkannya dan merusak nama Anda. Anda akan berada di jalan buntu, jadi sebaiknya Anda dengan gagah berani mengorbankan diri Anda sehingga kami semua akan memberi Anda nama pahlawan hebat. ”

"Banteng! Pergi bawa kotoranmu ke nenekmu! ”

“Saya dimuat, saya tidak bisa mati dengan mudah. Kalian semua bisa pergi, saya akan mengatur istri dan anak-anak kalian untuk kalian.”


Keenam yang dipilih adalah mereka yang tidak memiliki jalan lain untuk diambil.

Perbuatan jahat yang pernah tersembunyi dalam kegelapan telah terungkap. Prajurit ksatria yang merasa benar sendiri mengenakan ekspresi seperti mereka akan memakan seseorang. Senyum tersungging di bibir Fu Wanqing dari awal hingga akhir; dia memandang dengan dingin ketika keenam orang itu berjalan ke dalam barisan, dan mereka yang dengan tergesa-gesa menuju ingin menerobos. Pergeseran suara megalit terjalin dengan tangisan penderitaan; tidak ada yang bisa keluar.

Para pengikut Aliansi Whitepath tidak bergerak. Beberapa orang yang cerdik juga tidak bergerak.

Wajah Shen Shengyi lebih gelap dari langit. "Apa artinya ini, Nona Fu?" dia berbalik dan berteriak.

Dia tersenyum ringan. “Mereka terlalu bodoh, itu saja. Aku hanya dengan santai mengatakan sesuatu. Mengapa saya tahu cara menyelesaikan array? Apakah saya yang mengundang mereka ke sana? Apakah saya yang memaksa mereka untuk mengorbankan diri mereka sendiri? Bukankah kamu juga dengan dingin melihat mereka pergi di jalan yang tidak bisa kembali, Shen Shengyi?”

Array batu berpisah menjadi jalan setapak. Beberapa mayat tumbuk muncul dalam pandangan.

Dua baris orang — satu hitam, satu putih — melewati di antaranya. Mereka melihat lurus ke depan sepanjang waktu, bahkan tidak pernah memberikan pandangan sekilas pada para pejuang jianghu ini. Deru tajam peluit terdengar, dan kemudian kedua baris secara bersamaan berlutut di tanah, berteriak serempak pada Yu Shengyan saat dia berdiri di atas batu itu. “Kami dengan hormat menyambut kembalinya Creed Head! Semoga Anda hidup selama seribu musim gugur!”

Burung camar terbang menjauh darinya. Dia berbalik, melihat para pengikut yang berlutut, dan kemudian sedikit mengangguk.

"Kakak, kamu akhirnya kembali!" sebuah suara gembira terdengar. Seorang wanita di masa jayanya duduk di atas kursi roda yang didorong, dan di salah satu sisinya berdiri pria tampan membawa pedang panjang.

Ini adalah Pelindung Keyakinan yang Benar, Lou Kexin. Kakinya telah dilumpuhkan oleh tangan Fu Wanqing.

“Kita semua adalah tamu yang telah melakukan perjalanan jauh. Apakah Anda tidak akan mengungkapkan sebanyak itu, Pelindung Lou? ” Fu Wanqing bertanya, tersenyum malas.

Suara itu adalah salah satu yang tidak akan dilupakan Lou Kexin seumur hidupnya. Tangannya dengan cepat mencengkeram sandaran lengannya, kemarahan di matanya hampir tidak bisa ditahan.

Yu Shengyan berjalan beberapa langkah, lalu berhenti di samping Fu Wanqing, yang membuat Lou Kexin semakin kesal.

Yang terakhir memaksakan senyum. Dengan ringan menjuntai kakinya, dia berbicara selembut awan dan angin. “Sudah kubilang jangan lari ke mana-mana untukku, Suster. Kakiku yang tidak berguna bukanlah masalah besar, dan aku sudah lama terbiasa dengannya setelah tiga tahun. Keterampilan saya lebih rendah dari yang lain, jadi Anda tidak perlu membalas dendam untuk saya. ”

Yu Shengyan menatapnya, lalu mengangguk. "Sangat baik," jawabnya dengan sungguh-sungguh.

Bahwa dia dibiarkan hidup sudah merupakan rahmat dari para dewa.