-->

The Beauty’s Blade Bab 28

Bab 28

Pulau Seribu Jadeite adalah tempat yang benar-benar mengerikan. Hampir semua tukang perahu yang mendengar nama itu menolak untuk mengangkut mereka ke laut.

Hanya satu lelaki tua berambut putih yang menyetujuinya. Dia membelai janggutnya saat dia menarik napas dalam-dalam, matanya yang kasihan melihat mereka seolah-olah mereka adalah sekelompok orang mati. Penampilan inilah yang membuat banyak orang mundur. Shen Shengyi merenung untuk waktu yang lama, lalu mengirim beberapa murid Sekolah Azure yang datang; namun, tidak ada informasi apa pun yang dikembalikan dari keberangkatan mereka.

Di tengah malam yang sunyi, yang bisa didengar hanyalah suara gemerisik halaman yang dibalik.

Orang yang meletakkan kepalanya di pangkuan Yu Shengyan tampaknya sudah tertidur, namun lama kemudian, sebuah tawa keluar dari mulutnya. Di dalam ruangan ini, selain Yu Shengyan dan di sini, ada orang berpakaian hitam berlutut di tanah. Fu Wanqing menggulung rambutnya yang menjuntai, berbicara dengan malas kepada yang berbaju hitam yang telah berlutut menunggu jawaban selama ini. “Biarkan saja mereka yang menyelinap ke Pulau Haze melakukan apa yang mereka lakukan dengan baik. Bahkan jika mereka memiliki kemampuan yang luar biasa, mereka tidak akan menemukan harta karun apapun.”

"Ada hal lain, yang terkait dengan Pulau Seribu Giok." Yang berbaju hitam mengintip Yu Shengyan, menunjukkan sedikit keraguan. “Pelindung Kirinya telah muncul. Toko yang kami ambil dari Jadeite Water Creed diambil kembali oleh mereka, dan kami bersaudara masih agak terluka.”

"Tidak apa-apa. Biarkan mereka mengambil waktu untuk memulihkan diri.” Dia mendengus pelan, lalu berhenti sejenak. “Tidak ada yang mau membawa para pejuang yang saleh itu menyeberangi laut; meminta seseorang untuk menyiapkan perahu besar untuk mengangkut mereka. Karena mereka terburu-buru untuk menyerahkan diri mereka ke dalam kematian, kita tidak perlu menghalangi mereka.”

“Dimengerti.” Yang berbaju hitam mengangguk, menerima pesanannya, dan pergi.

Pelindung Kiri Wei Xian, sementara tidak ada 'orang bijak' seperti yang disarankan oleh 'Xian' dalam namanya, dia jauh lebih tangguh daripada wanita itu, Lou Kexin. Fu Wanqing menyipitkan matanya; tepat ketika dia berpikir untuk menginterogasi Yu Shengyan, dia melihat ekspresi acuh tak acuh di wajahnya, lalu menyingkirkan gagasan itu. Sambil duduk, dia mengambil buku teks dari tangan yang lain. "Apakah kamu ingin kembali ke Creed?" dia bertanya.

“Bagaimana jika aku melakukannya? Bagaimana jika saya tidak melakukannya?” Yu Shengyan menjawab dengan lembut, menyapu pandangannya.

“Jika kamu mau, kami akan pergi. Jika tidak…” Fu Wanqing berhenti sejenak, tersenyum lebar. “Kita masih harus pergi.”

"Lakukan sesukamu."

“Aliansi Whitepath bergantung pada generasi mudanya. Creed tidak bisa digerakkan sama sekali, dan aku tidak yakin apa yang rubah tua itu siapkan dalam kegelapan, jadi mari bergabung dalam kegembiraan. Bagaimana mungkin saya tidak hadir pada saat Aliansi berantakan?”

Dia selalu merencanakan untuk membubarkan Aliansi, dan lebih menginginkannya daripada menghilangkan Creed.

November, di malam musim dingin.

Sebuah kapal raksasa ditambatkan di laut, menari dengan cahaya, dan menyebabkan kemegahan bintang dan bulan di atas kehilangan sinarnya. Lima layarnya secara bertahap terbentang sepenuhnya, dan kapal besar itu mirip dengan panah yang dilepaskan dari busur, menuju ke tengah lautan yang gelap gulita. Gelombang besar melonjak, suara deburan mereka datang dari segala arah. Di mana saudara-saudara Zhong telah menemukan kapal sebesar itu adalah sesuatu yang tidak diketahui oleh rakyat Jianghu; yang mereka pahami hanyalah bahwa itu akan membawa mereka ke tempat yang jauh di mana harapan dan keputusasaan bercampur.

Di dalam palka, ada pesta yang sedang berlangsung. Hangat, perasaan romantis mengusir semua dinginnya hari-hari musim dingin.

“Sepertinya kita berada di Spring Wing Grin lagi. Di mana kalian berdua menemukan kapal besar ini, Saudara Zhong? Di mana pemilik kapal? Kenapa dia tidak keluar agar kita bisa bertemu dengannya?”

“Pemiliknya… mungkin sedang sibuk dengan sesuatu.” Zhong Shixiu mencibir, berbalik untuk melihat Gu Yu.

Kacang panggang mendarat di mulutnya, Yu Shengyan mengerutkan alisnya. Dia meraih tangan Fu Wanqing. "Gu Yu adalah orang yang menemukan perahu ini?"

“Mmhm.” Fu Wanqing terengah-engah, menatap ke arah wanita-wanita penari itu.

Ini adalah kapal yang melintasi laut yang bergejolak, tetapi kapal jianghu tenggelam dalam hiburan, lupa di mana tepatnya mereka berada.

Bagaimana jika itu tenggelam sekarang? Bakat muda yang diduga ini semua akan dikubur di perut ikan.

Sinar cahaya berubah seratus kali di pupil Fu Wanqing. Tangannya dengan lembut mengetuk meja, mengikuti irama nyanyian dan tarian saat dia menyenandungkan lagu dengan ringan. Dia tampak tenggelam dalam dunia yang lembut di mana angin musim semi bertiup ke mana-mana.

Alis Yu Shengyan terus-menerus berkerut. Meraih beberapa potong kacang panggang dan melemparkannya ke mulutnya, mereka merajut lebih erat.

Berapa banyak kebahagiaan yang dimiliki seseorang akan menjadi berapa banyak kekhawatiran yang dimiliki, seperti yang selalu terjadi.

Tidak semua orang bisa diajari untuk bahagia bersama tentang hal yang sama.

Guo Ju duduk di samping Shen Shengyi. Dia sama sekali tidak tahu apa yang pria itu bicarakan. Matanya hanya menatap mati pada saudara-saudara Zhong di seberangnya, serta Gu Yu, yang duduk di antara mereka dan menenggak alkohol tanpa henti. Yang lain memerah karena mabuk, menyerupai mekar pertama bunga persik, mengandung gairah dan memfokuskan pandangannya, memiliki seribu jenis genit yang berbeda - namun, itu tidak ditujukan padanya, tetapi pada saudara-saudara Zhong.

"Saudara Guo, tanganmu berdarah," kata Shen Shengyi dengan lembut, alisnya berkerut.

Gelas anggurnya yang hancur telah mengiris telapak tangannya, darah merah cerah terpantul di matanya. Menahan tatapan marahnya, Guo Ju menyembunyikan tangannya di belakang punggungnya.

Yu Shengyan mendorong Fu Wanqing yang bermata kabur. "Tangan Kakakmu Guo berdarah," katanya dingin.

“Itu hanya darah. Itu tidak mematikan.” Fu Wanqing terkekeh, lalu menunjuk wanita yang menari dengan angkuh. “Bukankah tarian mereka cantik?”

Yu Shengyan tersenyum dingin, menyembunyikan sepotong ketajaman yang cerdik di matanya. "Cantik. Sangat cantik, ”jawabnya dengan anggukan.

Fu Wanqing juga mengangguk, lalu mengulurkan tangan untuk melingkari leher Yu Shengyan, matanya tidak fokus, seperti orang mabuk. “Mereka mengatakan bahwa Creed Head Yu memiliki ingatan yang sempurna. Bisakah kamu menari sendirian untukku?” Tidak peduli dengan wajah orang lain yang semakin dingin, dia bersandar di leher Yu Shengyan, bergumam. “Rahmat mereka jauh di belakangmu. Ketika saya melihat mereka, saya berpikir betapa hebatnya itu, apakah Anda yang terbang begitu cepat. Untungnya, Anda tidak, karena tidak ada yang bisa menonton, selain saya. ”

Wanita itu terdiam cukup lama. "Kamu benar-benar ingin menonton?" dia bertanya dengan lembut.

Fu Wanqing mengangguk lagi.

Yu Shengyan tiba-tiba bangkit dan meninggalkan pesta, di bawah pengawasan semua orang. Fu Wanqing perlahan berdiri juga, merentangkan punggungnya dengan seringai nakal. Dengan tarikan tangannya, sebuah pita putih jatuh ke telapak tangannya, dan, di dalam tatapan bingung semua orang Jianghu, dia mengikutinya.

Sisanya terkejut sesaat, lalu tenggelam dalam lagu dan menari lagi.

Lady Fu selalu berperilaku bermuka dua. Mengapa tidak menambahkan Demonic Creed Head ke dalamnya?

Hanya Shen Shengyi yang termenung mengarahkan pandangannya ke balik tirai gantung, yang berkibar bersama angin.

Cahaya bulan bersinar dari kisi-kisi jendela, menerangi kabin yang kecil dan sempit, namun tidak sempit ini. Sebuah xiao giok berputar di sekitar tangan Fu Wanqing, dan begitu sampai di bibirnya, ia mulai mengeluarkan melodi yang terdengar seperti tangisan. Ada kebekuan tentang penampilan Yu Shengyan, gambar meludah dari seorang abadi di bulan yang menginjak ombak. Dia menggerakkan tubuhnya bersama dengan suara xiao, tetapi itu tidak seperti tarian para wanita di pesta itu — jubah dan lengan baju berputar seperti salju yang turun, dia berputar ke kiri dan ke kanan dalam angin puyuh. [1]

Mereka telah bertindak berdasarkan momen imajinasi bersama. Setelah melodi selesai, mereka saling menatap tanpa kata.

Xiao giok jatuh ke lantai dengan ledakan dentang. Senyum tipis melewati bibir Fu Wanqing, setitik kepahitan tampaknya termasuk di dalamnya. “Apa yang bisa kamu lakukan, Yu Shengyan? Apa yang tidak bisa kamu lakukan?”

Meraih lengan bajunya sendiri, Yu Shengyan menyeka keringat di dahinya. “Apa yang kamu harap aku bisa lakukan? Apa yang Anda harap saya tidak bisa? ”

Fu Wanqing terkejut, tersenyum. “Saya berharap Anda bisa melakukan segalanya. Dengan begitu, kamu akan layak menjadi lawanku. Tapi, saya juga berharap Anda tidak bisa berbuat apa-apa, karena hanya saya yang akan berdiri dalam sorotan itu.”

"Aku tidak pernah berpikir untuk bersaing denganmu." Yu Shengyan menghela nafas panjang. “Jika Anda ingin tempat pertama, Anda bisa mendapatkannya. Saya tidak akan berduel dengan Anda, jadi Anda bisa memberi tahu orang-orang Jianghu bahwa saya kalah. ”

Kulit orang lain berubah. Matanya dengan cepat berubah tak terduga, tinju mengepal erat. "Kau menghinaku, Yu Shengyan," katanya, marah.

Yu Shengyan benar-benar tidak bisa memahami proses berpikirnya. Apa yang disebut 'tempat pertama' itu tidak lebih dari sebuah gelar; apa gunanya? Fu Wanqing saat ini dalam posisi di mana semua orang di Jianghu mengagumi dan iri padanya. Apakah ini demi menjaga harga dirinya?

Fu Wanqing memperhatikan kebingungan di mata Yu Shengyan, mengerucutkan bibirnya. “Kamu tidak memiliki apa-apa di matamu, tapi aku bukan orang seperti itu. Ada banyak hal di dunia ini yang ingin saya kejar. Aku ingin berduel denganmu dan aku ingin mengalahkanmu. Itulah mengejar reputasi, mengejar jalan pedang. Akan ada hari dimana Huaixiu-mu akan terhunus ke arahku, dan kita akan bertarung.”

Yu Shengyan menggelengkan kepalanya. “Tidak, kami tidak akan melakukannya. Aku tidak akan menghunus pedangku ke arahmu. Terhunusnya Huaixiu hanya untuk…”

“Hanya untuk apa?” Fu Wanqing mengejar.

Wanita itu menutupi bulu matanya, jejak kesedihan melintas di matanya. “Terhunusnya Huaixiu hanya untuk membunuh hati! Anda tidak punya hati, Fu Wanqing. Bagaimana itu bisa terhunus ke arahmu? ”

Fu Wanqing tidak punya hati. Dia mirip dengan api, tampak panas, namun sebenarnya lebih dingin menusuk tulang daripada salju Kunlun.

Dia tahu sebanyak itu dalam pikirannya sendiri, seperti halnya Yu Shengyan.

"Masih ada waktu lebih dari sebulan," gumam yang terakhir pelan. Tatapannya menjauh darinya, lalu mendarat di lantai yang dipenuhi cahaya bulan.

"Kamu benar-benar berpikir untuk pergi dari sisiku?" Fu Wanqing bertanya, wajahnya dingin.

Dia telah membaca emosi jarak dari kata-kata Yu Shengyan, dan setiap kali dia memikirkannya secara mendalam, akan ada sengatan tajam di hatinya, seolah-olah ada jarum yang menusuknya.

"Itu tidak penting," jawab yang lain acuh tak acuh.

“Heh.” Dia tertawa rendah. Dengan sapuan lengan bajunya, dia menginjak xiao giok, berbalik, dan meninggalkan kabin, meninggalkan beberapa pernyataan. "Kamu benar. Itu tidak penting, sama sekali tidak penting. Segera setelah periode tiga bulan berlalu, saya akan berduel dengan Anda, dan jika bukan Anda yang mati, maka itu adalah saya. Jika kamu menolak, kamu akan menyaksikan saudara perempuan sekte tersayangmu mati tepat di depanmu!”

Dia marah.

Yu Shengyan membungkuk dan mengambil xiao, menggosok matanya yang kering, dan menghela nafas dalam-dalam.