-->

The Beauty’s Blade Bab 26

Bab 26

Dalam adegan yang benar-benar kacau ini, para prajurit jianghu memiliki kepala penuh kabut, tetapi sehubungan dengan wajah Aliansi Whitepath, mereka harus menahan diri.

Shen Shengyi adalah murid yang lebih tinggi dari Sekolah Azure, dan dia dianggap superior di antara seniman bela diri, tapi dia tidak bisa membuat semua orang tunduk padanya dari lubuk hati mereka; rakyat Jianghu menghormatinya, tetapi saudara-saudara Zhong tidak.

Zhong Shixiu telah merebut pedangnya tanpa senjata lain yang bisa didapat; ini adalah aib. Marah karena malu, dia tidak mempedulikan hal lain, mengangkat kepalan tangan untuk membantingnya ke wajah Shen Shengyi.

Zhong Shiling bergerak di sumur; bukan untuk menghibur saudaranya, tetapi untuk membantunya melawan musuh. Mereka bisa bertengkar atau bahkan berkelahi satu sama lain karena seorang wanita, tetapi ketika menyangkut orang lain, mereka adalah satu kesatuan.

Guo Ju, yang awalnya membuat Zhong Shixiu marah, telah mundur dari tempat kejadian. Dia hanya memiringkan kepalanya, tersenyum pada kekacauan itu.

Saudara-saudara itu bukan tandingan Shen Shengyi, seperti yang mudah terlihat. Setelah tidak lebih dari selusin gerakan, mereka sudah terkena acupoint mereka oleh Shen Shengyi, tidak dapat bergerak dari tempat mereka berdiri. Yang tersisa hanyalah mulut mereka, yang mengutuk tanpa henti.

Shen Shengyi tampak baik-baik saja, memperbaiki lengan bajunya dan tersenyum hangat. “Maafkan kinerja saya yang buruk, kalian semua. Mari kita lanjutkan membahas Jadeite Water Creed.”

“Tidak peduli bagaimana Nona Yu sebagai pribadi, dia tetaplah Kepala Kredo. Apakah membuatnya mendengarkan baik-baik saja? seorang pria jianghu akhirnya angkat bicara, suaranya sangat rendah, meskipun semua orang bisa mendengarnya dengan jelas karena menjadi seniman bela diri.

Shen Shengyi melirik Fu Wanqing. Tepat ketika dia berpikir untuk berbicara, dia terganggu oleh tawanya.

“Diskusimu tentang bagaimana menghadapi Creed bukanlah sesuatu yang kami pedulikan,” jawabnya dengan malas, meraih tangan Yu Shengyan. "Kami hanya datang ke sini untuk memanggil Saudara Guo."

Begitu Guo Ju mendekatinya, dia menepuk pundaknya. "Gu Yu terluka," katanya, tampak biasa saja. "Apakah kamu tidak akan memanfaatkan ini untuk menampilkan yang bagus?"

Dia terkejut. “Dia terluka? Oleh siapa?” dia bertanya, khawatir.

Dia menyapu melihat saudara-saudara Zhong yang berakar di tempat. “Bawahannya ada di mana-mana di Spring Wind Grin. Menurutmu siapa yang bisa menyakitinya?”

“Apakah itu… apakah itu dirinya sendiri? Wajahnya penuh keheranan. Terhuyung mundur selangkah, dia kemudian berbalik untuk berlari ke Spring Wind Grin.

Fu Wanqing melirik kelompok prajurit Jianghu, lalu membawa Yu Shengyan pergi.

"Kapan Pahlawan Besar Fu dan Yang datang ke Lin'an?" seorang biarawan gemuk yang memegang tasbih berteriak saat dia melompat keluar. Setelah gangguan seperti itu, beberapa orang benar-benar tidak bisa tenang. “Tuan Zhong dari Sekte Misteri Ilahi sudah tidak ada lagi, tapi di mana empat lainnya? Pahlawan Hebat Fu, Pemimpin Aliansi, tidak akan keluar untuk mengawasi, alih-alih menyerahkannya kepada kalian anak-anak untuk ditangani? Bagaimana kalau kalian semua menangani urusan interpersonal kalian dulu?! Sungguh, pemandangan yang luar biasa!”

“Jangan katakan itu, Biksu Agung. Pahlawan Hebat Fu lebih cemas tentang ini daripada kita semua. Lagipula, Guanyin adalah milik Manor. Adapun Pahlawan Besar Wang… hehe. Alasan hilangnya telah menyebar ke seluruh Jianghu.”

"Maksud kamu apa?"

“Tidak apa-apa. Berapa banyak junior yang dikirim oleh Aliansi Whitepath? Setelah Tuan Zhong meninggal, 'kecemerlangan' seperti apa Sekte Misteri Ilahi? Apakah masih ada harapan tersisa untuk Aliansi?”

"Semuanya, harap diam dan dengarkan kata-kata Shen ini."

The Soaring Might Protectancy sedang menunjukkan jarinya, dan Zhong Brothers hanya memiliki wanita di mata mereka. Hanya kata-kata Shen Shengyi yang bisa didengarkan, karena dia tidak memiliki reputasi buruk di Jianghu.

Pulau Seribu Giok bukanlah tempat yang mudah untuk dimasuki. Yue Qingtan mengklaim bahwa dia telah mengirim Guanyin kembali ke sana — terlepas dari apakah itu benar atau salah, mereka harus mengajukan tuntutan.

Berhasil, dan mereka akan terkenal di Jianghu, yang akan menjadi tindakan mulia untuk dibicarakan. Kalah, dan itu akan diabaikan oleh Aliansi, di mana semua orang akan mengatakan bahwa itu bukan ide yang baik karena generasi yang lebih muda bertengkar.

Beberapa orang mencemaskan hal-hal sepele dari semua ukuran, sementara beberapa orang dengan santai berjalan-jalan.

Di dalam paviliun kecil di samping Danau Barat, Fu Wanqing bersandar ke lengan Yu Shengyan, memecahkan kue osmanthus menjadi beberapa bagian dan memberinya makan.

“Bagaimana mereka bisa masuk ke Pulaumu? Berapa banyak yang akan masuk bersama? Saya menduga bahwa setiap orang yang masuk tidak akan keluar lagi. Mengandalkan mereka untuk menangani Creed masih jauh dari cukup, ”katanya dengan santai, matanya menyipit. Dalam pandangannya, Yu Shengyan hanyalah seorang wanita, bukan seseorang dengan identitas Creed Head. Dia bisa mengakui semua rencananya padanya, dan tidak khawatir sedikit pun bahwa dia akan mengumumkannya secara terbuka.

Kepercayaannya yang tak dapat dijelaskan padanya telah berakar sejak dia pertama kali melihatnya.

Yu Shengyan adalah orang yang menyendiri, tetapi Fu Wanqing tidak ingin seseorang yang pingsan seperti asap — dia telah mengambil gumpalan itu, lalu memijatnya ke tulang dan darah, sedikit demi sedikit.

Dia duduk berhadap-hadapan dengannya sekarang, mengusap ujung jarinya di sudut bibirnya untuk menyeka remah-remah kue. “Sepertinya aku sudah lama sekali tidak berpikir untuk berduel denganmu,” katanya.

Yu Shengyan menjilat remah-remah dari jari Fu Wanqing, melihat ke bawah. "Itu bagus."

“Tidak.” Yang lain menggelengkan kepalanya, berkedip, lalu menyeringai. "Bisakah Anda menebak apa yang saya pikirkan sekarang?"

"Tidak."

Fu Wanqing melingkarkan lengannya di pinggangnya, lalu membenamkan wajahnya ke dadanya, mendengarkan detak jantungnya yang stabil. Setelah beberapa saat, tawa teredam keluar dari mulutnya. “Saya tiba-tiba berpikir bahwa tiga bulan terlalu singkat. Aku ingin membuatmu tetap di sisiku sampai aku bosan denganmu.”

"Tiga bulan," jawab Yu Shengyan acuh tak acuh. Dia menghela nafas di dalam; Fu Wanqing tetaplah Fu Wanqing, dan orang pertama di hatinya akan selamanya menjadi dirinya sendiri.

“Detak jantungmu semakin cepat. Apa yang kamu pikirkan saat itu?”

Persepsi Fu Wanqing sangat tajam. Dia mengangkat kepalanya untuk menatap mata Yu Shengyan, seolah dia akan membuka misteri. Wajah Yu Shengyan tetap tidak berubah. "Mana ada. Itu mungkin hanya imajinasimu.”

Yang lain terkikik, matanya berubah tajam. “Lebih dari sebulan telah berlalu. Waktu yang diberikan kepada kita semakin singkat. Namun, mengapa selalu ada orang yang suka keluar dan mengganggu kita?”

Beberapa sosok bergegas keluar dari air danau yang sedingin es, wajah mereka ditutupi kain hitam. Pedang panjang yang mereka pegang memantulkan cahaya dingin, menyapa Fu Wanqing secara seragam. Sebelum mereka bahkan bisa mendekati paviliun, beberapa sosok lagi melesat keluar, mencegat pedang mereka.

Fu Wanqing menatap tajam ke arah Yu Shengyan. "Apakah Anda tahu salah satu dari kelompok ini?"

"Ada pengikut White Mountain Hall," jawab yang lain. “Yang berwajah tertutup kemungkinan besar adalah musuh yang kamu buat, Nona Fu.”

Banyak yang menyukai Fu Wanqing, dan mereka yang membencinya juga sama. Musuh? Jika dia harus mengingat masing-masing dari itu, dia pasti sudah lama kelelahan setengah mati karena itu.

Beberapa oof terdengar, dan beberapa orang ditendang ke danau, memercikkan air. Air berwarna hijau tua secara bertahap diwarnai dengan darah, tetapi pedang yang ditusukkan dari dalamnya berhasil memotong kaki kiri orang berpakaian putih.

"Pengikut Creed Anda memiliki seni bela diri yang layak," dia memuji.

“Aku pernah mendengar bahwa seni Haze Island berkembang dari perpaduan banyak ajaran. Anda terutama mempelajari itu, kan? ” Yu Shengyan tiba-tiba bertanya, menatapnya. “Permainan pedang Manor of Chivalry memiliki terlalu banyak kekurangan di dalamnya. Anda mungkin sudah meninggalkan mereka. ”

“Kenapa menanyakan itu? Apakah Anda ingin membandingkan pedang dengan saya? ” Sedikit minat muncul di wajah yang lain. Dia menghela nafas pelan, mengeritingkan rambut Yu Shengyan di ujung jarinya. “Pulau Haze sebenarnya meninggalkan banyak buku bela diri, tapi orang tuaku tidak tahu tentang itu.”

Bau darah samar tercium di udara; Pembantaian Jianghu tidak pernah benar-benar berhenti. Mereka yang wajahnya tertutup semuanya terkena serangan hingga larut malam, tetapi para pengikut Aula berada dalam berbagai kondisi cedera, terutama yang kakinya terpotong. Mereka tidak ingin menyelamatkan Fu Wanqing — mereka tidak sabar untuk membunuhnya, sungguh — tetapi sayangnya, dia duduk di pelukan Kepala mereka.

“Kepala Creed, Aliansi telah memulai pembicaraan tentang bagaimana melawan Creed kita. Silakan kembali untuk mencegah situasi pada umumnya. ”

Yu Shengyan melirik mereka dengan dingin, tidak bersuara.

Fu Wanqing melepaskannya, sosoknya yang cepat menyerupai kilat, dan menyegel titik akupuntur utama dari orang dengan kaki yang dipotong. Dia mengeluarkan botol porselen dari kerahnya, lalu melemparkannya ke tangan mereka. "Ambil obatnya dan pergi," katanya dengan senyum malas. “Kepalamu tidak akan kembali. Juga, kembalilah dan beri tahu Lou Kexin untuk membuat pengaturan yang tepat untuk pertandingan kita, kalau tidak dia tidak akan pernah memiliki kesempatan untuk bertemu denganku, apalagi membalas dendam pribadi. ”

"Kamu…"

"Kembali. Lakukan seperti yang diperintahkan Lady Fu, ”kata Yu Shengyan.

Kata-kata Creed Head adalah otoritas terbesar. Bahkan jika hati mereka akan penuh dengan kemarahan, tidak ada lagi yang bisa mereka lakukan.

Fu Wanqing memperhatikan sosok mereka yang menghilang, cekikikan. “Dengan Kepala sepertimu, tidak heran kalau Creed akan segera dihancurkan.”

“Apakah kamu tidak senang?” Yu Shengyan membalas. Melihat keheranan melintas di wajah Fu Wanqing, dia melanjutkan. "Dengan Anda di sekitar, Fu Wanqing, bagaimana mungkin Jianghu tidak berada dalam kekacauan?"

Yang lain tersenyum. "Apakah Anda mengkritik saya karena membawa bencana, Yu Shengyan?"

Yu Shengyan menggelengkan kepalanya.

Dia tahu bahwa Fu Wanqing ingin membalas dendam, dan dia tidak menyetujuinya, tetapi itu tidak berarti bahwa dia akan menghentikannya.