-->

The Beauty’s Blade Bab 23

Bab 23

Hati dalam simpul yang berantakan, Fu Wanqing membungkus dirinya erat-erat dalam selimut bordir.

Waktu yang lama sepertinya berlalu, tetapi juga terasa seperti satu detik.

Suara langkah kaki terdengar, dan dia menatap diam-diam. Setelah mandi, wajah Yu Shengyan seperti bunga persik, gairah tetap di dalam bintang-bintang pupil matanya. Rambut basah yang menutupi bahunya langsung membasahi pakaian tipisnya sekali lagi.

"Jangan dekati saya," perintah Fu Wanqing.

"Baik." Yu Shengyan mengangguk ringan.

Tanggal lima belas Oktober adalah malam bulan purnama lagi.

Beberapa orang mabuk dan terpesona, beberapa merasa sulit untuk tidur sepanjang malam.

Gosip di kedai teh Jianghu tidak lebih dari siapa yang telah menyinggung ahli mana, sehingga jatuh ke akhir yang tragis di mana tubuh dan kepala mereka berada di tempat yang berbeda, atau yang percaya diri mereka memiliki keterampilan luar biasa dan kemudian dilempar dari tebing oleh seseorang di duel ... sesekali, mereka juga akan menyebut Jadeite Water Creed dan Istana Tanpa Batas yang sedang naik daun, baik menggelengkan kepala atau menghela nafas.

Namun, informasi kedai teh hari ini sedikit berbeda.

Hampir semua orang di jianghu membicarakan tentang giok Guanyin.

Karena itu bukan di tangan Pelindung, tetapi di tangan pengembara tunggal, itu berarti selama seseorang memiliki kemampuan, mereka akan dapat mengambilnya sendiri. Beberapa orang hanya menginginkan Guanyin, sementara yang lain menginginkan itu dan Fu Wanqing, melamun tentang mengirimnya kembali ke Manor of Chivalry, dengan demikian memperoleh rahmat baik dari Tuan dan Nyonya Sulungnya. Jika seseorang bisa menjadi menantu Manor, mereka akan memiliki segalanya: ketenaran, kecantikan, dan kekayaan yang terkubur di Pulau Haze.

Kedai kecil yang sebelumnya sepi tiba-tiba menjadi ramai.

Pelayan membiarkan kompor menyala saat dia dengan bersemangat menceritakan pengalamannya kemarin. Dia menunjuk noda darah di depan toko, tangannya menari. "Sana! Disana! Ketika pedang Gui Li hendak menancap di jantung Tuan Yang Sulung, anak panah tiba-tiba terbang keluar untuk memaksanya mundur. Lihat kompor kita — masih ada beberapa pisau lempar yang tertancap di dalamnya! Yang Sulung bukanlah tandingan Gui Li, dan bahkan dengan tambahan Wanita Sulung, mereka tidak bisa mengalahkannya. Ada keributan yang berisik, dan Gui Li tidak terluka sedikit pun, bahkan berhasil mencuri sabuk Lady.”

“Bicaralah lebih jelas, anak nakal. Jangan bicara tentang satu hal dan kemudian yang lain. Apa yang terjadi pada Gui Li? Siapa yang melempar anak panah itu?”

“Penjaga Toko, bawakan anggurnya sekarang! Orang ini sudah lama menunggu! Bukankah kamu banyak yang ingin berbisnis ?! ”

“Baiklah, pelanggan yang baik, mohon tunggu sebentar! Aku akan membawanya!” teriak pelayan, meski kakinya tidak bergerak sedikit pun. Dia memiringkan kepalanya untuk melihat para penonton jianghu yang ingin mendengar kisah itu, tersenyum tanpa kata.

"Kau bajingan bodoh!" seseorang dengan riang mencaci, mengambil toples anggur dan membawanya ke orang yang menginginkannya.

"Hehe." Pelayan itu mengangkat alis, lalu melanjutkan. “Tebak siapa yang datang? Itu adalah Pedang Junzi kami yang terkenal, pria yang anggun, anggun, dan cantik, Pahlawan Shen. Dia dengan mudah mengangkat pedangnya untuk menghadapi Gui Li secara langsung. Cahaya pedang mereka seperti naga-naga yang sedang berenang bersama-sama; itu benar-benar terlalu luar biasa! Pahlawan Shen berteriak, lalu menyerang dengan delapan puluh satu tusukan pedang sekaligus, di mana pedangnya bergeser di antara kedua tangannya, memaksa Gui Li untuk mundur! Ah, tapi Tuan Yang akhirnya menjadi terlalu tidak baik, saat dia memanfaatkan saat keduanya bertarung untuk tiba-tiba menancapkan pedangnya ke dada Gui Li! Lihat, lihat — noda darah itu ditinggalkan oleh Gui Li!

“Tuan Yang berteriak, 'Menyimpang! Anda telah merusak nama Perlindungan kami! Anda memegang Guanyin, tetapi mengapa Anda mengatakan bahwa Anda mencurinya dari kami?'

“Gui Li adalah pria yang kekar, menutupi lukanya tanpa pingsan, dan tertawa dingin. 'Jangan memaksakan semuanya padaku! Yang Yifei berani melakukannya, tetapi tidak berani mengakuinya!'

“'Jangan bicara omong kosong!' kata Tuan Yang, 'Aku akan membunuhmu!'

“Tapi kemudian, Pahlawan Shen membuka mulutnya. 'Pahlawan Gui, terlepas dari mana pun Anda mendapatkan Guanyin, Shen ini ingin meminta Anda mengembalikannya ke Lady Fu.'

“Gui Li mengalihkan pandangannya. Dia mungkin tahu bahwa dia tidak akan lepas dari cengkeraman mereka dengan mudah, dan tertawa terbahak-bahak. 'Anda ingin Guanyin? Aku akan memberikannya padamu!'… dan dia tiba-tiba melemparkan patung giok. Hehe, aku belum pernah melihat penampil seperti itu seumur hidupku. Itu bahkan lebih cantik dari Lady Fu! Melihat keindahan seperti itu benar-benar membuatku tidak menyesal…”

“Bagaimana dengan Guanyin? Apakah itu mendarat di tangan Shen Shengyi?” seseorang bertanya.

"Nggak. Setelah Gui Li melemparkannya, dia memanfaatkan waktu ketika dua orang melompat keluar untuk melarikan diri. Pahlawan Shen secepat kilat, tetapi orang lain bahkan lebih cepat! Pita hijau tiba-tiba berputar di udara, dan kemudian membungkus Guanyin, merenggutnya! Setelah itu, Pahlawan Shen dan Tuan Yang mengejar. Saya tidak tahu apa-apa lagi.”

“Ooo…”

Suara gemuruh terjadi, dan kemudian kerumunan perlahan bubar.

“Siapa wanita itu? Siapa dia?!” Yang Wugong telah membelai pohon payung di halaman ketika dia tiba-tiba memotong dengan telapak tangan. Daun kuning layu berkibar ke bawah, berdesir. Alisnya merajut erat, dia menoleh ke Shen Shengyi, yang duduk di samping dan dengan santai menyeruput teh harum. "Dia berpengalaman dalam Langkah Gila Sekolah Azure," geramnya.

Shen Shengyi tertawa dingin, meletakkan cangkirnya. “Kamu pikir dia salah satu dari kami, Saudara Yang? Mengapa kamu tidak mengklaim bahwa dia berpengalaman dalam Dart Pencari Kehidupan Perlindunganmu? Atau Lompatan Awan Tangga Sekte Gunung Hua? Atau Manor of Chivalry's Ode to Chivalry?”

Yang Wumin dengan marah melirik kakak laki-lakinya, lalu berbicara dengan lembut. “Saudaraku, jangan berkelahi. Saya percaya bahwa dia bukan dari sekte kami, tetapi dari Keyakinan Iblis. ”

“Jika Guanyin jatuh ke tangan seorang Creedperson, bagaimana cara mendapatkannya kembali?”

“Jika itu ada di tangan mereka, bukankah itu ada di tangan Fu Wanqing? Anda telah melihatnya tergantung dengan Creed Head sepanjang hari, tidak memiliki sedikit pun kesopanan! Dia sama sekali tidak punya rasa malu! ” dia mencemooh.

“Yu Shengyan adalah Yu Shengyan. Kredo Air Jadite itu saja,” jawabnya lesu.

"Dia adalah Kepala Creed!" Dia menampar meja batu, marah. “Semua orang di Jianghu telah dikacaukan oleh dua wanita cantik! Ini praktis tidak masuk akal! ”

“Wumin, tenanglah,” kata Yang Wugong dengan sedih. “Yangzhou mengirim kabar. Ayah saya mengatakan bahwa tidak pernah ada peta harta karun. Semua ini adalah rekayasa, dan objek itu tidak pernah disembunyikan secara rahasia di dalam Perlindungan kami. Itu memang telah direbut tahun lalu. ”

“Tidak ada peta? Apakah Penatua Fu mengatakan itu? ” Shen Shengyi bertanya.

"Ya," yang lain mengangguk.

"Siapa yang sebenarnya berbohong, di sini?" Shen Shengyi tertawa. “Tidak peduli siapa itu, jianghu-goers telah ditarik ke dalam game ini. Kami telah melihat Guanyin dengan mata kepala kami sendiri, jadi hal terpenting saat ini adalah mencurinya kembali. Adapun peta, jika itu benar-benar ada, orang biasa mungkin tidak akan bisa mengetahuinya. Bagaimanapun, itu adalah karya Lu Qi. ”

Yang Wugong mengerutkan alisnya. "Apakah kita akan menerobos ke Jadeite Water Creed?"

Shen Shengyi menyeringai dan menggelengkan kepalanya, menahan sinisme di tengah-tengah wajahnya. “Bukan kita, tapi Aliansi Whitepath. Prajurit jianghu yang saleh telah lama ingin melenyapkan Creed.”

“Heh. Apakah Anda tahu siapa wanita yang mendapatkan Guanyin itu?” Tawa penuh ejekan terdengar.

Pakaian merah, seperti api. Pakaian putih, seperti salju.

Yang Wumin berdiri dan berteriak, "Fu Wanqing, siapa yang membiarkanmu masuk ke sini ?!"

Yang Wugong menarik lengan bajunya. "Jangan kasar," bisiknya.

Shen Shengyi bangkit, lalu menangkupkan tangannya ke arah Fu Wanqing sambil tersenyum. “Berita di jianghu menyebar dengan cepat, untuk membuatmu khawatir, Nona Fu. Adapun Guanyin, apakah Anda juga punya ide? ”

Fu Wanqing mendengus pelan. “Orang tua saya yang meminta saya untuk menemukannya. Bagaimanapun, itu memiliki arti yang sangat istimewa bagi Manor kita. ”

"Bukankah kamu mengatakan sebelumnya bahwa Paman Fu tidak menyelidiki ini?" Yang Wumin mencibir.

"Itu tidak lebih dari kebohongan untuk beberapa idiot." Fu Wanqing menyeringai mengejek, melihat wajah Yang Wumin pucat. Dia membelai rambutnya sendiri. “Bagaimana kalau kamu cepat kembali ke Yangzhou? Ibumu bahkan mungkin tidak bisa mempertahankan posisinya sebagai selir.”

“Fu Wanqing, kamu—“ Dia menunjuk ke arahnya, matanya dipenuhi dengan kemarahan yang berkembang dengan keinginan untuk bertarung. Tiba-tiba mulutnya menyunggingkan senyum. Kemarahannya seolah menghilang sekaligus. "Wumin ini terima kasih atas pengingatmu, Nona Fu."

Kilatan ganas tiba-tiba muncul di pupil matanya. Begitu Yang Wugong mendeteksi sesuatu, senjata tersembunyi yang disembunyikan di ujung jarinya sudah dikirim.

Emosi Yu Shengyan jarang bergejolak karena orang asing. Dia jarang menyukai orang, dan tidak akan membenci mereka. Di matanya, orang luar seperti tanaman di halaman, satu-satunya perbedaan adalah mereka mungkin bisa berjalan-jalan. Terhadap Yang Wumin, bagaimanapun, sedikit rasa jijik muncul di wajahnya. Dia bisa dengan mudah mengambil nyawanya di Spring Wind Grin sebelumnya, tetapi dia tetap memegang tangannya.

Orang tidak boleh terluka dengan gegabah. Kejahatan pembunuhan tidak boleh dilakukan sesuka hati.

Dia mengucapkan kata-kata itu dalam pikirannya, tetapi dia tidak mematuhinya.

Fu Wanqing tidak menghindari mereka, seolah-olah dia adalah orang biasa yang tidak memiliki seni bela diri, sementara Yu Shengyan melangkah maju. Senjata-senjata tersembunyi itu terguncang oleh qi sejatinya yang membengkak, lalu menembak balik ke arah Yang Wumin, meninggalkan beberapa luka dalam di wajahnya. Yang terakhir menutupi wajahnya dan menjerit; Yang Wugong juga dipenuhi dengan alarm.

Shen Shengyi menatapnya dengan acuh tak acuh, lalu menoleh ke Fu Wanqing. “Siapa yang mencurinya? Dia memiliki keterampilan unik dari berbagai sekte. ”

Fu Wanqing tersenyum santai, memfokuskan pandangannya pada Yu Shengyan. Yang terakhir mengerutkan alisnya. “Yue Qingtan. Dia Yue Qingtan,” bisiknya.

Wanita itu memang anggota Creed. Dia tangguh, tetapi juga bukan milik Pelindung Kiri atau Kanan.

Dia adalah Master of Blue Mountain Hall, dan juga satu-satunya orang di dalamnya.

Karena alasan itu, rakyat Jianghu hanya tahu tentang Empat Aula, tidak pernah mendengar nama Yang Biru.

Dari mana Yue Qingtan berasal? Kapan dia memasuki Kredo? Yu Shengyan tidak tahu. Wanita muda itu sudah tinggal di sana ketika ayahnya masih menjadi Kepala Kredo.