-->

The Beauty’s Blade Bab 22

Bab 22

Tidak perlu membicarakan hanya beberapa pengikut White Mountain Hall; bahkan jika Lou Kexin datang sendiri, dia tidak bisa membuat Yu Shengyan pergi.

Fu Wanqing memiliki keyakinan bahwa dia tidak akan meninggalkan sisinya, sama seperti dia memiliki keyakinan bahwa Gui Li tidak akan dikalahkan. Di gang di depan, beberapa pejuang jianghu telah jatuh ke tanah, memegangi luka mereka dan menangis kesakitan. Angin menderu mengalir ke jalan sempit, dan kemudian Gui Li seperti embusan angin, menghilang di depan mata semua orang.

Ketika Fu Wanqing menarik kembali pandangannya, dia kebetulan bertemu dengan mata hambar Yu Shengyan. Dia menatap, terpesona, pada tangan putih dan ramping yang menjangkau ke tangannya sendiri, dan tidak sampai rasa dingin datang dari ujung jarinya dia kembali dari keadaan kabur itu. Yang lain menuntunnya melewatinya, dan dia melengkungkan bibirnya menjadi senyuman.

Setelah melewati ketiga orang berbaju putih yang seperti patung batu, semburan titik tajam keluar dari tangan kiri Fu Wanqing.

Begitu keluar dari gang kecil, jalan utama yang terang dan lebar ada di depan mata. Angin musim gugur terasa sunyi, menarik pohon-pohon payung yang berjajar di sepanjang jalan sampai mereka mencelupkan ke dalam selokan. Yu Shengyan tidak tahu ke mana Fu Wanqing ingin pergi, hanya menuntunnya tanpa tujuan mengikuti arus kerumunan yang melonjak.

Aroma anggur yang kaya berasal dari kedai kecil yang menghadap ke jalan. Fu Wanqing melirik ovennya yang menyala dan menyala-nyala, lalu tiba-tiba berhenti. "Aku ingin minum anggur," katanya.

"Oke," Yu Shengyan mengangguk.

Di dalam kedai kecil ini, tidak ada pekerja lain selain penjaga toko yang tertidur dan seorang pelayan laki-laki yang secara bersamaan menyalakan api dan mengantarkan anggur. Ada beberapa orang yang tersebar di dalam, tidak lebih dari sekitar enam. Meja-meja dan bangku-bangkunya terlihat sudah lama tidak dibersihkan, karena semuanya berlumuran noda minyak dan anggur. Keributan berteriak di jalan, sementara di kedai minuman, seorang pria besar dengan pakaian pendek memegang pedang berada di bangku, terengah-engah dan berteriak untuk lebih banyak anggur.

Angin musim gugur terasa dingin, tetapi minuman keras yang masuk ke tenggorokan terasa terbakar.

Fu Wanqing menyipitkan matanya karena puas. "Tiga Aula Putih itu tidak akan kembali," katanya perlahan.

Yu Shengyan mengangguk dengan tenang, anggur di depannya mengeluarkan uap.

“Di antara empat Halls of Jadeite Water Creed, pengikut White memiliki keterampilan paling banyak, dan Black berada di urutan kedua. Lou Kexin telah mengirim yang Putih, jadi sepertinya dia benar-benar menginginkanmu kembali ke Creed. Saya cukup penasaran; Pelindung Kanan sudah bergerak, tapi kenapa Pelindung Kiri masih belum terlihat?”

"Saya tidak tahu," jawab Yu Shengyan, menggelengkan kepalanya. Dia benar-benar tidak; bahkan dalam kapasitasnya sebagai Kepala Kredo, dia tidak pernah peduli tentang apa yang terjadi di dalamnya. Terlepas dari apakah seseorang bawahannya melakukan hal-hal baik atau jahat, itu tidak ada hubungannya dengan dia. Memanjakan atau membatasi bawahannya adalah hak yang harus dipertimbangkan oleh kedua Pelindung di antara mereka sendiri.

“Oh?” Fu Wanqing menyeringai, menundukkan kepalanya untuk melihat cangkir anggur. "Apakah anggurnya tidak enak?"

Wajahnya, yang dirusak oleh bau alkohol, mirip dengan bunga persik yang indah. Matanya fokus pada Yu Shengyan, tangan membelai ujung cangkirnya. Tatapan terkonsentrasi di matanya, gerakan lembut dan lambat itu — seperti bulu yang menggelitik hati Yu Shengyan. Dia terganggu, sampai anggur panas melepuh tenggorokannya.

Dengan keras , cangkir itu jatuh ke atas meja, anggur tumpah seluruhnya ke pakaian putihnya.

"Pikiranmu ada di tempat lain." Fu Wanqing menyeka noda anggur di bibir Yu Shengyan, tatapannya tertuju pada pakaiannya yang sedikit basah. Dia menghela nafas dengan penuh penyesalan. "Aku sudah lama ingin menonton opera di sini, tapi pakaianmu kotor, jadi ayo kembali."

Mengatakan demikian, dia berdiri, meninggalkan beberapa koin tembaga di atas meja.

Mereka senang dan santai saat datang, dan cemas dan tergesa-gesa saat pergi.

Dia memegang tangan Yu Shengyan, mengangkut mereka dengan gerak kaki ringan seperti embusan angin yang melewatinya.

Uap air itu padat. Sosok yang tersembunyi di balik layar itu langsing dan memikat.

Saat pakaiannya terlepas dari bahunya, tangannya menutupi sedikit yang belum sembuh. Terdengar gemerisik pakaian yang terlepas, lalu gemericik air yang terciprat. Yu Shengyan duduk di meja, menghadap ke belakang menghadap layar, dan sudah lama tidak membalik halaman buku yang dipegangnya. Mungkin sisa aroma arwah di pakaiannya membuatnya sedikit mabuk karena wewangian itu, karena matanya yang jernih tiba-tiba menjadi berkabut.

"Kemarilah, Yu Shengyan." Suara Fu Wanqing disertai dengan tawa.

Meletakkan bukunya, dia berbalik untuk melihat pakaian merah itu tergantung di layar, dan kemudian tidak bergerak sampai panggilan itu datang lagi. Layar lanskap telah dibasahi oleh percikan air dari bak kayu; rambut panjang bertinta tergantung di depan dada, dan setengah dari bahu bulat yang terluka samar terlihat. Di dalam uap padat, Yu Shengyan berhenti sejenak, mengeluarkan suara lembut. “Hm?”

"Kesini." Suara yang lain berubah, sepertinya membawa rasa sakit.

"Apakah itu lukamu?" Yu Shengyan mengerutkan kening, dan dengan satu langkah, dia sudah berada di sisi bak mandi, langsung disiram air panas, ditambah perasaan musim semi yang lebih memikat. Air mengalir di wajahnya, dia tidak bisa bergerak lagi, dia juga tidak bisa mengalihkan pandangannya, hanya menatap Fu Wanqing dari jarak jauh.

Yang terakhir tampaknya benar-benar acuh tak acuh terhadap garis pandangnya, matanya penuh dengan senyum yang menarik. Dia mengatur rambutnya yang jatuh ke belakang, mengulurkan tangan, dan menarik Yu Shengyan yang kebingungan ke dalam bak mandi.

Air menyembur ke mana-mana, dan bak mandi yang awalnya kecil segera menjadi sempit. Pakaian tipis basah kuyup, hanya kulit yang setengah tertutup. Mengerutkan alisnya, Yu Shengyan menatap bahu Fu Wanqing.

Tetesan darah yang jatuh ke bak mandi itu seperti semburan asap tipis.

“Lukamu terbelah.”

"Pakaianmu basah kuyup."

Mereka berbicara hampir bersamaan.

Menyipitkan matanya, Fu Wanqing tidak peduli sedikit pun dengan lukanya sendiri, dan hanya menghargai pemandangan yang muncul di hadapannya dalam suasana hati yang baik. Ini adalah dorongan yang tidak dapat dijelaskan, suatu peristiwa di luar perencanaan, tetapi Fu Wanqing tidak marah; dia berpikir bahwa ini indah, bahkan. Tangan kirinya terulur, perlahan meluncur turun dari leher Yu Shengyan, di sepanjang pakaiannya yang basah, dan membenamkan sedikit demi sedikit ke dalam air.

Yang lain meraih itu, sedikit memerah di wajahnya. "Apa yang sedang kamu lakukan?" dia diam-diam menegur.

'Malu.' Fu Wanqing tiba-tiba teringat kata itu, tapi… dia adalah Yu Shengyan. Bagaimana itu bisa cocok untuknya?

Tatapan marah yang samar itu luar biasa cantik dalam pandangan Fu Wanqing. Aku semakin menyukaimu, Yu Shengyan, dia dengan lembut menghela nafas pada dirinya sendiri, menatap tatapannya dengan senyum centil. "Karena pakaianmu basah, sebaiknya kau lepas saja."

Tubuh Yu Shengyan sedikit tersentak, matanya langsung terlihat seperti tercoreng tinta tebal, dan kemudian dia mengaitkan bibirnya dengan senyum tipis. Fu Wanqing menatapnya tanpa niat baik, tapi kali ini, dialah yang perhatiannya terserap oleh senyum itu.

Yang lain berdiri perlahan, tetesan menetes ke dalam bak dengan riak demi riak menyebar. Bunga manik-maniknya dicabut, lalu dipegang di antara giginya, jari-jarinya menyisir rambut hitamnya yang basah. Setelah dilepaskan, semuanya mengalir seperti air terjun.

Pakaian meluncur dari bahu kanannya yang halus dan ramping, setengah dari dadanya nyaris tidak terlihat.

Pakaian putih dan merah tumpang tindih di atas layar, terombang-ambing oleh untaian angin musim gugur yang bertiup dari celah di jendela.

Asap dari pedupaan melayang dan menggulung bersama dengan tirai muslin ringan.

Air di bak mandi naik lagi ketika Yu Shengyan masuk. Saat ombak lembut membelai kulitnya yang menggigil, Fu Wanqing bergidik. "Kamu…"

Hatinya jelas dipenuhi dengan sejuta kata yang berbeda, tetapi dia tidak bisa mengucapkan satu pun dari mereka sekarang. Dia menundukkan kepalanya untuk menatap riak yang mengambang, tetapi sambil menggeser kakinya, dia tiba-tiba gemetar ketika dia menabrak Yu Shengyan.

Kata 'menarik' tidak pernah ada dalam kehidupan Fu Wanqing, tetapi saat ini, dia tiba-tiba ingin melarikan diri. Yang lain semua akan mengatakan bahwa dia menarik, tetapi bagaimana dia bisa dibandingkan dengan Yu Shengyan? Ketika wanita lain tersenyum, dia merasa seperti kehilangan jiwanya. Itu penuh sesak dan panas, semacam panas yang datang dari lubuk jiwa; Fu Wanqing ingin keluar dari bak mandi, tetapi Yu Shengyan menahan bahunya.

Tidak sedikit nafsu mewarnai matanya, yang setenang genangan air yang dalam dan jernih, namun bahkan tatapan itu bisa membuat Fu Wanqing terbakar dari ujung kepala sampai ujung kaki.

"Aku—" dia memulai, hanya untuk dipotong.

“Jangan bergerak liar. Bahumu masih terluka.”

Terperangkap lengah, Fu Wanqing melirik bahunya sendiri.

Itu pasti. Sepertinya beberapa bulan telah berlalu sejak hari itu, tetapi kenyataannya, itu hanya beberapa hari. Dia adalah manusia dari tubuh daging dan darah; bahkan dengan obat-obatan terbaik, luka tidak akan segera sembuh. “Kamu mau…” Dia merasakan ujung lidahnya sendiri bergetar, membuat suara yang keluar juga bergetar.

"Bukankah ini yang kamu suruh aku lakukan?" Yu Shengyan bertanya dengan lembut, tangannya meluncur turun dari bahu Fu Wanqing ke dadanya. Dia mengambil handuk yang telah diletakkan di sisi bak mandi, lalu dengan lembut menyeka kulitnya yang tersembunyi di dalam air. Ekspresinya tidak mengandung seutas kata-kata kotor, membuat sedikit rasa malu muncul di hati Fu Wanqing.

Yang terakhir diam. Panggilannya ke Yu Shengyan hanya karena dia ingin mengacaukannya, namun dialah yang akhirnya jatuh ke dalam kesulitan. Kulitnya memanas, seolah-olah dia telah menenggak beberapa toples anggur kental. Beberapa air mata merembes keluar dari matanya, dan dia menggigit bibir bawahnya dengan keras, bahkan menahan rengekan sekecil apa pun dari mulutnya. Tangannya ditekan ke tepi bak mandi, yang harus mengepal.

“Lukamu retak terbuka. Jangan gunakan kekuatan di tangan kananmu,” suara tenang Yu Shengyan terdengar, tangannya dengan lembut menepuk pantat Fu Wanqing.

Begitu tangan kanan Fu Wanqing mengendur, jari-jari kakinya segera mengerut. Dia menatap Yu Shengyan dengan takjub, rasa malu dan keluhan terjalin; Nyonya Tua Fu yang sangat kuat benar-benar menunjukkan ekspresi ingin menangis.

Dengan tabrakan, dia berlari keluar dari bak mandi, menyapu pakaian bersih terpisah yang tergantung di layar, lalu dengan cepat melarikan diri.

Yu Shengyan menundukkan kepalanya, bibirnya melengkung menjadi senyum tipis.