-->

The Beauty’s Blade Bab 20

Bab 20

Pedang yang diinginkan Fu Wanqing adalah yang disebut Huaixiu.

Tatapan membara mendarat di wajah Yu Shengyan, senyum malas dan menawan tergantung di bibirnya, kirmizi yang mirip dengan awan merah terbang di atasnya masih belum memudar. Udara berfermentasi dengan rayuan samar seperti biasa. Bantalan jari-jarinya menyapu sutra putih itu hingga akhirnya berhenti sedikit di tulang selangkanya. "Apakah Anda membayar saya kembali, atau tidak?" dia bertanya lagi, seperti putri kecil yang manja.

Emosi yang kuat dan rumit muncul di mata Yu Shengyan yang bertinta, seperti toples berisi rasa yang tak habis-habisnya. Mundur dari sisi Fu Wanqing, pandangannya jatuh ke vas seladon yang diletakkan di meja kecil di dekatnya. "Huaixiu tidak akan diberikan kepadamu," katanya lembut, nadanya normal. Bagaimana mungkin dia tidak memahami wanita ini, pikiran Fu Wanqing?

Itu adalah jawaban yang diharapkan orang lain juga. Dia tidak terus mengomel tentang hal itu, hanya menutupi mulutnya saat dia menguap. "Saya mengantuk. Kemarilah, duduk dan awasi aku. Anda tidak diizinkan untuk pergi. ”

Yu Shengyan dengan patuh duduk di tepi sofa. Lengan bajunya ditekan oleh Fu Wanqing, seolah-olah dia takut dia kabur tiba-tiba.

Yang terakhir benar-benar lelah. Irisan itu, dan adegan itu, bahkan bisa membuat orang terkuat pun tidak bisa menahannya. Awan merah di wajahnya yang muncul karena nafsu mundur sedikit demi sedikit, memperlihatkan wajah pucat dan kuyu seputih kertas. Yu Shengyan memiringkan kepalanya untuk melihat tampilan tidurnya, garis pandangnya berangsur-angsur bergeser ke tulang selangka, di mana tanda merah dihiasi seperti bunga plum yang mekar. Finger dengan lembut mengangkat sehelai rambut Fu Wanqing, lalu perlahan membelai bibirnya yang tidak berdarah, Yu Shengyan dengan lembut menghela nafas. Embun beku di tengah-tengah wajahnya mencair, menjadi lembut seperti air.

Pintu didorong terbuka dengan ringan.

Dia memulihkan penampilannya yang acuh tak acuh sekali lagi.

Mata Tuan Muda Ketiga dipenuhi dengan kekhawatiran. "Bagaimana dengannya?" dia bertanya, suaranya pelan.

Yu Shengyan menyapu pandangannya, lalu menurunkan matanya. "Baik," jawabnya ringan.

Pikirannya tidak dibicarakan.

Tuan Muda Ketiga merasa dirinya sebagai tamu tak diundang yang menerobos masuk ke rumah orang lain. Dia melirik Fu Wanqing, yang sedang tidur nyenyak di sofa, lalu meninggalkan ruangan dengan tenang.

Bahkan setelah mengalami turbulensi ini, orang-orang masih datang dan pergi dalam arus yang stabil di Spring Wind Grin.

Rakyat Jianghu tiba-tiba terbangun untuk menyadari bahwa dukungannya jauh lebih tangguh daripada di awal. Siapa Tuan Muda Ketiga? Beberapa orang menjawab bahwa dia berasal dari Sekte Misteri Ilahi. Itu salah; dua kepala muda Sekte tidak lebih dari tagalong di sisinya. Tidak ada yang tahu dari mana dia berasal, tetapi yang mereka tahu adalah bahwa keahliannya luar biasa, karena setelah kekacauan besar di aula pemakaman Zhong Tian, dia telah melatih kedua putranya yang merosot menjadi kepatuhan.

Semua yang datang ke Spring Wind Grin adalah orang-orang yang menjalaninya.

Apakah ada keturunan kaya jianghu yang tidak melakukan hal itu?

Fu Wanqing adalah salah satu jianghu-goer yang menjalaninya. Pelayannya tidak bersamanya, tetapi dia memiliki Yu Shengyan di sampingnya. Karena dia telah terluka, dia memiliki lebih banyak alasan untuk memerintahkan yang terakhir. Dia mengantisipasi bahwa dia akan bersedia untuk itu, karena dia juga tahu bahwa dia akan berhati lembut.

"Apakah kamu tahu Tuan Muda Ketiga?" Yu Shengyan tiba-tiba bertanya, mengupas satu bagian jeruk dan memberikannya ke bagian yang dimiringkan ke kursi rotan.

Yang lain menyipitkan matanya, mengisap ujung jari Yu Shengyan. Dia menggelengkan kepalanya, tetapi mengangguk setelahnya.

"Mn—" Yu Shengyan sedikit terengah.

Rasa manis meluncur ke tenggorokannya, Fu Wanqing menjilat jari-jarinya.

Yu Shengyan membawa mereka kembali, agak linglung.

"Kamu tidak mengerti," yang lain duduk kembali dan berkata, "tapi aku tahu kamu tidak akan bertanya lagi."

Yu Shengyan melihat ke bawah, lalu mengupas bagian jeruk lainnya. Mengangkat matanya untuk melihat ekspresi Fu Wanqing yang membawa beberapa harapan dan kegembiraan, dia tiba-tiba menjadi berbeda, mengambil tangannya yang terulur, dan memasukkan potongan itu ke mulutnya sendiri. Harapan dikhianati, Fu Wanqing mendengus sedih, lalu melemparkan dirinya ke Yu Shengyan untuk menggigit potongan itu.

Sepotong jeruk, dua orang berbagi.

Lengan yang melingkari pinggangnya sepertinya membakar kulitnya melalui pakaiannya.

Fu Wanqing mengisap bibir Yu Shengyan.

Perasaan ekstasi ini membuat ketagihan, dan bahkan yang pertama tidak bisa tidak berkubang di dalamnya.

“Benar-benar tidak tahu malu! Benar-benar tidak senonoh!” Sebuah teguran halus datang dari dinding yang indah.

Fu Wanqing merajut alisnya erat-erat, langsung menggesekkan segenggam jarum perak ke sumber suara. Dia duduk di pangkuan Yu Shengyan, memelototi saudara kandung Yang yang telah masuk ke halaman mereka dengan mata dingin.

Yang Wugong menarik adik perempuannya ke belakang, wajah penuh ketidakberdayaan dan kelelahan yang mendalam. Dia tidak ingin membawa Yang Wumin sendirian, tetapi dia tidak punya cara untuk memerintahnya. Dia menundukkan kepalanya untuk melihat kaki kanannya sendiri, menyembunyikan emosi yang dalam dan kerinduan di hatinya. “Nyonya Fu, terlepas dari apakah Anda percaya atau tidak, giok Guanyin tidak ada dalam Perlindungan kami. Saya pasti akan melacak keberadaannya, menawarkannya kepada Anda, dan mengembalikan kepolosan kami. Saya tidak ingin insiden ini menyebabkan kerusakan dalam persahabatan antara Protectancy dan Manor.”

Fu Hui hanya memiliki satu putri ini, jadi dia ditakdirkan untuk mewarisi Manor nanti. Sebenarnya, apa yang dikatakan Guo Ju sama sekali tidak salah; Aliansi Whitepath masih bisa dipertahankan di tangan generasi senior, tetapi di tangan generasi ini, kemungkinan besar sudah selesai.

Fu Wanqing memberinya tatapan tidak sopan. “Apakah ide ini milik Yang Yifei, atau milikmu, Yang Wugong? Persahabatan antara lelaki tuaku dan dia masih ada, tapi untuk Manor dan Protektorasi… heh. Mereka akan segera menghilang, jadi persahabatan apa yang harus dibicarakan?”

"Maksud kamu apa?"

Dia tersenyum malas. “Apakah kamu tidak tahu? The Jadeite Water Creed sudah siap untuk bersaing dengan Aliansi. Zhong Tian sudah mati, jadi Sekte Misteri Ilahi benar-benar selesai. Akankah yang berikutnya menjadi Perlindungan Anda, atau Sekolah Azure? Siapa tahu?"

"Fu Wanqing, kamu adalah Nyonya Sulung dari Manor, namun kamu berkolusi dengan Kepala Kredo, membawa bencana bagi rekan-rekanmu di Hutan Bela Diri!" Yang Wumin berseru.

Fu Wanqing tertawa dingin. “Kenapa menurutmu itu aku, dan bukan Manor itu sendiri yang berkolusi dengan Jadeite Water Creed? Orang tua saya sudah lama tidak puas dengan Yang Yifei, dan menambahkannya dengan benda giok Guanyin… ck, ck. Orang bisa mengatakan bahwa dia akan memberinya akhir yang buruk.”

Yang Wugong menatapnya dengan kaget, praktis tidak bisa mengatakan apa yang benar dan salah dalam kata-katanya. “Nyonya Fu, kamu—“

Dia menjilat bibirnya, pandangan jatuh ke jeruk di atas meja, dan melafalkan satu ayat: “Pisau dari Bing setajam air, garam dari Wu seputih salju. Tangan yang lembut memecahkan buah persik segar.” [1] Kata-kata itu melekat di bibirnya tanpa henti, seperti dia menyesal.

Yu Shengyan mengulurkan tangan untuk mengambil jeruk itu. “Apakah Anda juga berpikir tentang 'tirai brokat yang mulai menghangat, aroma pedupaan yang konstan, saat kita duduk di seberang dan menyetel sheng kita '?”

Fu Wanqing bersandar di bahunya, tawanya teredam. “Kami tidak memilih waktu istirahat yang baik; kita harus mengupas jeruk segar di malam hari. Dengan begitu, saya bisa bersandar ke telinga Anda dan berkata, 'kuda Anda akan tergelincir di salju yang tebal, jadi Anda harus tinggal dan beristirahat.'”

Mereka tertawa bersama dengan kepala tertunduk, tidak memperhatikan pengunjung mereka.

Yang Wumin sangat marah, wajahnya yang menawan memerah sepenuhnya. Dia memutar kepalanya, tidak bisa terus menonton adegan ini. Yang Wugong, bagaimanapun, memiliki mata yang penuh dengan kesedihan; dia menatap Fu Wanqing dengan ragu, hati seperti abu mati.

“Saudaraku, apakah kamu masih tidak mengerti? Fu Wanqing sama sekali tidak menyukai pria! Dia rela merendahkan dirinya untuk berkeliaran di sekitar iblis Creed itu! Ayo pergi! Kami akan kembali ke Prefektur Yang dan bertanya kepada ayah tentang Guanyin. Adapun Manor, jika mereka benar-benar ingin bersaing dengan kita, itu tidak baik.”

Yang Wugong menggelengkan kepalanya, tersenyum sedih. "Paman Fu tidak akan pernah."

Karena Fu Wanqing adalah Fu Wanqing, tidak ada yang dia lakukan yang mewakili Manor.

"Kamu tahu tentang urusan jianghu seperti punggung tanganmu," kata Yu Shengyan dengan tenang. "Atau ... mungkin banyak dari urusan itu keluar dari skemamu?"

Yang lain menyeringai, bangga. "Benar."

“Apa yang ingin kamu lakukan?”

Fu Wanqing tidak menjawab, menempelkan pandangannya ke wajahnya yang acuh tak acuh, lalu meletakkan tangannya di atas jantungnya.

Itu seperti seratus ribu bintang berkumpul di mata Yu Shengyan, dalam dan jauh, menyebabkan seseorang mencongkelnya secara tak terkendali.

“Kau mulai peduli padaku.” Fu Wanqing menjilat sudut bibirnya, tersenyum seperti rubah licik.

"M N." Yang lain mengangguk.

“Apa yang ingin saya lakukan?” Dia mengarahkan pandangannya ke langit yang jauh, ekspresinya segera menjadi kosong, dan kecewa. Sambil mendesah, dia melanjutkan. “Aku ingin balas dendam. Saya ingin membalikkan jianghu. Aku bukan orang baik, Yu Shengyan. Dibandingkan denganmu, aku jauh lebih cocok menjadi Creed Head.”

"M N."

"Bisakah kamu mengatakan apa pun selain 'mn?" Kemarahannya melonjak dalam sepersekian detik, lalu menghilang begitu dia mengatakan itu. Dia menyisir rambut Yu Shengyan, menangkupkan wajahnya, dan tersenyum. “Murid Creed Anda mungkin sudah tahu bahwa Anda ada di samping saya, tetapi mereka masih harus bersaing dengan Aliansi. Katakan padaku, apakah saudara perempuan sektemu yang baik sangat percaya diri pada keahlianmu, atau apakah dia ingin kamu mati dengan bantuan dariku? ”

Yu Shengyan menatapnya. “Saya tidak tahu.”

“Kamu di Jianghu, jadi jangan pernah berpikir untuk menjauh darinya,” jawab Fu Wanqing sambil menggelengkan kepalanya. “Keaslian di dalam hati manusia adalah yang paling sulit ditebak. Mungkin, suatu hari, saya akan mengingkari ini, dan memanfaatkan waktu Anda tidak siap untuk membunuh Anda.

“Kamu tidak akan.” Ekspresi dan nada Yu Shengyan cukup pasti.

"Anda salah. Aku akan." Fu Wanqing mengulurkan tangan, lalu membuat gerakan mengiris di lehernya. “Jika saya menemukan bahwa ada sesuatu yang berada di luar kendali saya, saya akan menghapus elemen yang tidak stabil itu. Keberadaanmu, Yu Shengyan, sudah mulai menggangguku. Anda telah mengguncang saya. Aku benar-benar ingin membunuhmu, tapi aku juga terlalu enggan. Katakan padaku, apa yang harus aku lakukan?”

Pembunuhannya telah terangsang lagi.

Yu Shengyan dengan santai mengupas jeruk, seolah-olah dia tidak bisa merasakannya sama sekali.