-->

The Beauty’s Blade Bab 17

Bab 17

Fu Wanqing tidak akan pernah menyukai Shen Shengyi, dia juga tidak akan pernah memberi Yu Shengyan kesempatan untuk menyukai Shen Shengyi.

Di dalam hatinya, Yu Shengyan adalah orang yang cukup penting.

Orang yang mengagumkan, orang yang patut ditiru, orang yang disukai, orang saingan.

Fu Wanqing tidak punya teman. Jika dia melakukannya, hanya Yu Shengyan yang cocok untuk itu.

Keturunan dari lima keluarga Whitepath Alliance semuanya telah tiba. Untuk mewujudkan posisi Hutan Bela Diri dan meyakinkan masyarakat, mereka sering mengadakan kontes Hutan, mengundang banyak pejuang untuk berpartisipasi. Ketika Fu Wanqing menerima undangan, itu sudah awal Oktober. Beberapa karakternya yang besar dan dicetak emas cukup mencolok. Dengan lembut menggeser tangannya melintasi undangan merah cerah, bibirnya membentuk senyuman.

Semua yang berpartisipasi dalam kontes ini adalah generasi muda dari setiap sekte yang memungkinkan. Bukan karena orang-orang yang lebih tua tidak mempedulikannya, melainkan karena Aliansi telah menetapkan lokasinya di Spring Wind Grin kali ini, dan para tetua yang sombong tentang martabat mereka tidak akan pergi ke sana. Gosip berputar-putar melalui udara dari Jianghu, sehingga yang tidak lebih dari pembubaran menunggu untuk terjadi.

"Kentut tua di Yangzhou itu pasti sangat gila," katanya sambil tersenyum.

Yang Wugong tidak akan pernah berani memilih tempat seperti Spring Wind Grin, tetapi masalahnya berada di luar kendalinya karena Chun Fengxiao menolak untuk meninggalkannya, dan orang-orangnya juga tidak memiliki cara untuk merebutnya. Tuan Muda Ketiga menepati janjinya dengan mengirimkan orang-orang untuk membelanya, yang telah diizinkan oleh saudara-saudara Zhong untuk dilakukan. Di antara talenta muda Aliansi, tidak ada yang cocok dengan siapa pun.

Tempat yang familiar, wajah yang familiar. Para pelacur telah lama benar-benar melarikan diri, dan hanya ada beberapa prajurit Jianghu di tempat kejadian. Fu Wanqing membawa Yu Shengyan untuk duduk di tempat yang sangat tenang, lalu berkumpul di dekat telinganya dan berbisik, “Lihat raut wajah para pejuang itu? Mereka sangat kecewa. Tidak ada angin musim semi yang hangat di Spring Wind Grin, hanya hawa dingin seperti pedang.”

Denting, denting, denting — suara liontin gantung bergema.

Chun Fengxiao tidak muncul. Yang tidak berjalan keluar adalah ketiga Tuan Muda berubah menjadi pakaian perempuan, serta dua bersaudara belakangnya yang pucat berwajah karena mereka saling melotot.

"Di mana Chun Fengxiao?"

"Di mana batu giok Guanyin?"

Orang-orang yang duduk di bawah semuanya bertanya dengan tidak sabar.

"Enyah!" Zhong Shiling tiba-tiba berteriak, tetapi tidak pada prajurit lainnya. Dia memelototi Zhong Shixiu dengan kejam seolah-olah melihat musuh yang membunuh ayahnya, wajahnya yang tampan mengerikan karena distorsi. “Aku yang tertua, aku pergi dulu! Giliranmu setelah aku menikah!”

“Hentikan omong kosongmu! Zhong Shiling, jangan berpikir bahwa menjadi lebih tua berarti apa-apa! Zhong Shixiu meraung. “Kamu sudah lama merusak pemandangan bagiku! Anda selalu menggunakan usia Anda untuk mendorong saya! Kali ini, apa pun yang terjadi, aku tidak akan menyerah padamu!”

"Kalau begitu mari kita lihat siapa di antara kita yang memiliki keterampilan nyata di sini!" Keduanya berteriak serempak, menggertakkan gigi mereka. "Siapa pun yang menang adalah orang yang akan menikahi Tuan Muda Ketiga!"

Dengan kata-kata itu, mereka menghunus senjata dan bertarung tanpa peduli.

Itu adalah tontonan yang riuh. Orang-orang menghela nafas atau tertawa.

Dua bersaudara, bertengkar karena seorang wanita.

"Lihat?" Fu Wanqing mengambil segenggam kacang dan melemparkannya ke mulutnya, mengunyah sambil berbicara. “Mereka terus menerus mengagumimu, tapi sekarang mereka memperebutkan wanita lain. Orang tua mereka baru saja meninggal, namun mereka bahkan tidak mencari musuh mereka, malah ingin saling membantai. Apakah itu konyol, atau apa?”

"M N. Ini." Yu Shengyan menjawab dengan acuh tak acuh, mengulurkan tangan dan memindahkan piring di depan Fu Wanqing. Yang terakhir meraih udara kosong, tetapi kemudian berbalik dan mencengkeram tangan Yu Shengyan dengan erat.

"Kemarilah sebentar," bisiknya, "aku agak lelah."

Yu Shengyan mengintip ke langit di luar, lalu dengan patuh duduk di samping Fu Wanqing, membiarkannya meletakkan kepalanya di bahunya.

Dia tidak berpikir untuk peduli tentang urusan Hutan yang sepele ini, untuk tidak mengatakan fakta bahwa Fu Wanqing adalah orang yang benar-benar diundang untuk itu.

Pedang dilemparkan ke tanah, saudara-saudara Zhong berkelahi menjadi bola besar.

Yang Wugong menutup matanya dalam penyembuhan, sementara Shen Shengyi dengan dingin mengamati lelucon itu.

Tuan Muda Ketiga memberikan senyum menawan, tampilan yang sangat mirip dengan Fu Wanqing. “Apakah kalian berdua sudah cukup membuat keributan? Apa kau tidak merasa malu?” dia bertanya, dengan lembut.

Saudara-saudara berwajah hitam-biru membeku, lalu segera berpisah, melakukan backflip ke posisi berdiri mereka di kedua sisinya, kepala menunduk. Ketika Zhong Tian masih hidup, pernahkah mereka berani begitu tidak terkendali? Orang-orang yang telah dikontrol dengan ketat selama lebih dari dua puluh tahun tiba-tiba melepaskan diri dari ikatan mereka, dan hati mereka seperti kuda liar yang melepaskan kendali, tidak pernah kembali.

Jejak rasa jijik melintas di mata Shen Shengyi. "Nona Tuan Muda, di mana Chun Fengxiao?" dia bertanya dengan lembut.

Tuan Muda Ketiga berbalik, berjalan ke tepi meja di seberang Shen Shengyi, menuangkan secangkir anggur, dan membawanya ke bibirnya sendiri, mengedipkan mata padanya sambil tersenyum. "Tuan Muda Shen, apakah Anda memanggil saya Tuan Muda, atau Nona?"

Dia mengambil cangkir yang ditawarkan tepat di depan tatapan pemakan manusia Zhong bersaudara, menenggaknya dalam satu tegukan. “Bukankah keduanya berlaku untukmu? Apakah ada perbedaan? Yang paling penting sekarang adalah memanggil Chun Fengxiao.”

"Gu Yu." Dia terkekeh, lalu menoleh ke Yang Wugong untuk menuangkan secangkir anggur lagi. Itu benar-benar terlihat seperti dia adalah pembawa acara Spring Wind Grin, dengan sopan menjamu tamu yang memendam niat jahat.

'Gu Yu' kebetulan namanya.

Zhong Shiling tidak pernah meminta, begitu pula Zhong Shixiu, namun dia dengan mudah memberikannya kepada seorang pria muda yang wajahnya hanya pernah dia lihat sekali. Yang pertama tidak bisa menahan amarahnya, dan yang kedua tidak bisa menahan emosinya. Mereka mengambil satu langkah ke depan dan tiba-tiba menampar meja, mengguncang cangkir sampai hampir jatuh. Pada saat ini, mereka adalah musuh yang berubah menjadi kawan, berteriak pada saat yang sama, “Shen, apa artinya ini? Apakah Anda ingin bersaing dengan kami saudara juga? ”

Mereka memiliki luka di wajah mereka, jadi mereka memasang tampang menakutkan tidak memiliki kekuatan mengancam, malah terlihat sangat lucu.

"Shen, kamu berani minum anggur itu?" Zhong Shixiu berteriak.

“Ini bukan semacam ramuan cinta. Kenapa aku tidak berani meminumnya?” Shen Shengyi tertawa. “Mengapa begitu marah, Kakak Kedua Zhong? Anda tahu bahwa saya hanya memiliki Lady Fu di pikiran saya. Adapun orang - orang tertentu lainnya …”

Dia tidak mengatakan apa-apa, menggelengkan kepalanya, lalu mengarahkan pandangannya pada Fu Wanqing dan Yu Shengyan di sudut terpencil mereka. Cahaya di matanya menjadi gelap. Dia merasakan luka di wajahnya, kehilangan sikap tenang dan santainya untuk sepersekian detik.

Yang Wugong berdiri, alisnya yang seperti pedang berkerut. Dia mengambil anggur Tuan Muda Ketiga, lalu meletakkannya secara acak ke samping, sama sekali mengabaikan seringai yang dalam dan penuh arti yang dia miliki. Memindai sekelilingnya dengan dingin, dia berteriak, "Cukup."

Melihat tatapan semua orang terfokus padanya, dia menutup mulutnya dan terbatuk ringan. “Di mana Chun Fengxiao? Apa lokasinya? Saya perlu beberapa klarifikasi sehubungan dengan nama Perlindungan. ”

“Kenapa kamu tidak mencari pengawal, Ma San?” Tuan Muda Ketiga bertanya dengan dingin.

“Benar, di mana adalah Ma San? Dia yang mengantar. Bagaimana dengan dia?”

Wajahnya berubah menjadi hijau, bibirnya mengerucut. "Ma San sudah mati," jawabnya lama mengikuti.

“Aku baru saja melihatnya belum lama ini. Dia sedikit putus asa, tetapi mengapa dia mati? ”

“Bagaimana kalau kita bicara tentang mengapa dia diusir, Tuan Muda Yang? Bukankah itu di atas Guanyin? Dia telah bekerja keras dan mencapai prestasi tinggi dalam Perlindungan Anda selama bertahun-tahun, tidak pernah sekalipun mengecewakan Anda, dan orang-orang di jalan bahkan memberinya rasa hormat. Apakah pendamping 'dirampok' hanya karena Anda mengklaim itu?

"Itu pasti seseorang dari Demonic Creed yang melakukannya!" Yang Wumin berdiri dan berteriak. “Saya melihat Kepala, Yu Shengyan! Dia telah meninggalkan Pulau Seribu Giok untuk datang ke Jiangnan kami! Pasti ada semacam konspirasi yang berlimpah, karena aku melihatnya bersama Fu—“

“Tidak ada bukti! Jangan sembarangan memfitnah orang! Nona Yu bukan tipe orang yang kamu gambarkan!” Seorang pejuang muda sekarang berbicara atas nama Yu Shengyan. “Orang-orang kepercayaan adalah yang paling mengerikan, tetapi semua ini tidak ada hubungannya dengan dia! Dia… dia orang yang baik!”

“Ya, ya! Bagaimana dia bisa disamakan dengan iblis-iblis Syahadat? Nona Sulung Yang, apakah Anda melihatnya membunuh Ma San dengan mata kepala sendiri? Apakah Anda melihatnya mencuri Guanyin?”

"K-Kalian semua ..." Dia gemetar karena marah, provokasi yang menyebabkan kata-katanya tidak lagi melewati otaknya terlebih dahulu. Sepenuhnya mengabaikan halangan kakaknya, dia mulai berteriak keras. “Yu Shengyan adalah Kepala Kredo! Apakah Anda kepala semua gunked dengan lemak babi ?! Paman Zhong, pemimpin Sekte Misteri Ilahi, telah dibunuh, dan bahkan Paman Fu mengatakan bahwa dia telah mati di bawah pedang Huaixiu! Siapa lagi di dunia ini yang bisa menggunakan itu selain dia? Buktinya ada, kalian semua hanya berpura-pura tidak melihatnya! Bagaimana dia orang yang baik?! Hah, mungkin kalian semua belum tahu! Dia bergaul dengan Fu Wanqing, yang merupakan tujuan asli Guanyin! Dengan semua rahasia ini muncul secara tiba-tiba, mungkin dia dan Creed telah bergandengan tangan untuk membingkai Perlindungan kita!”

Ada tamparan renyah . Yang Wumin menutupi wajahnya, wajah penuh ketidakpercayaan saat dia menatap kakaknya.

"Cukup!" dia memarahinya. “Manor telah memiliki hubungan baik dengan kami selama beberapa generasi! Bagaimana Anda bisa berbicara begitu sembrono? Ini tidak ada hubungannya dengan dia!"

"Saudaraku, yang kamu tahu hanya bagaimana melindungi jalang itu!" dia mengamuk dengan kebencian saat dia menunjuk Fu Wanqing, yang sedang bersandar di bahu Yu Shengyan. "Kalau begitu biarkan dia menjelaskan hari ini, ke wajah begitu banyak orang Jianghu, apakah wanita berbaju putih di sebelahnya adalah Yu Shengyan sendiri!"