-->

The Beauty’s Blade Bab 13

Bab 13

Peluit bambu sederhana itu adalah tanda dari Jadeite Water Creed's Head, namun Yu Shengyan dengan mudah memberikannya.

Sebuah lambang komando telah berada di tangan para pendahulunya, tetapi dia tidak menyukai hal-hal konvensional seperti itu. Dia agak jarang muncul di hadapan kerumunan Creed, dan begitu dia melakukannya, itu menandakan bahwa dia memiliki beberapa urusan penting yang akan dia umumkan. Yuan Jiulang ingat bahwa ketika dia memasuki Kredo, dia kebetulan menyaksikan Kepala keluar dari pengasingan — keagungan tiada tara itu membuat orang takut untuk melihat ke arahnya. Dia hanya memberi satu perintah, dan itu adalah untuk menghancurkan lambang perintah, serta membuat peluit dan nada uniknya sebagai tanda identitas Kepala.

"Kami bawahan memberi hormat kepada Creed Head!"

Ketiganya berteriak serempak, tetapi karena acupoint mereka yang terhalang membuat mereka diam, mereka tidak bisa membungkukkan badan mereka.

Menyinggung Kepala adalah kejahatan berat dalam Pengakuan Iman, tapi tak satu pun dari mereka ingin mati; mereka lebih terang daripada yang di bawah mereka, dan setelah melihat bahwa tidak ada pembunuhan di wajahnya, mereka tidak mengangkat detail itu. Dia menyingkirkan lengan bajunya dan menjentikkan ujung jarinya, dengan tajam menembakkan qi sejati yang kuat. Tubuh ketiganya menjadi kaku beberapa, dan kemudian mereka benar-benar jatuh ke lantai.

"Kalian semua bisa pergi," perintahnya datar, menghalangi kata-kata yang tertahan di tenggorokan mereka.

Desir, angin dingin mengalir masuk dari jendela yang pecah.

Fu Wanqing menyusut, seluruh wujudnya berada di pelukan Yu Shengyan seperti kucing malas. Ekspresinya santai dan puas, dengan sedikit kesembronoan dan ketidaksopanan juga bercampur. Dia mencium wajah Yu Shengyan, tangan kanannya perlahan membelai dari telinganya ke sudut bibirnya. "Aku sangat menyukaimu," katanya, menghela napas pelan.

Yu Shengyan menurunkan pandangannya. "Ada keinginan untuk membunuh di matamu," jawabnya, acuh tak acuh.

“Tapi itu sama sekali tidak menghalangiku untuk menyukaimu,” Fu Wanqing keberatan. “Kau tahu, menurutku, menyukai adalah hal yang sangat merepotkan. Aku menyukaimu, dan itu karena kamu cukup luar biasa. Aku ingin membunuhmu, dan itu juga karena kamu cukup luar biasa. Tapi jika aku membunuhmu, aku pasti akan sangat kesepian di jianghu ini.” Dia mendesah putus asa; untuk dirinya sendiri, dan untuk Yu Shengyan juga.

"Kamu tidak bisa membunuhku," yang lain menjawab dengan lembut.

Mendengar kalimat itu, Fu Wanqing agak kesal, tetapi dia tidak marah, hanya bisa mendengus. “Apakah kamu pikir seniku lebih rendah dari milikmu? Jika aku tidak bisa membunuhmu, maka aku akan mati oleh pedangmu!”

“Kamu tidak bisa menjadi yang terbaik untukku.” Yu Shengyan benar-benar mengabaikan ekspresi wajahnya, berhenti sebelum dia berbicara lagi. “Aku juga tidak akan membunuhmu. Persaingan di antara kita itu bahkan tidak akan pernah ada. ”

“Yu Shengyan!” Fu Wanqing berteriak marah, mengaitkan dirinya di leher wanita lain. “Kenapa kau sangat menyebalkan?!”

Yu Shengyan tidak menjawab, menarik tangan Fu Wanqing ke bawah.

Nyala lilin berkedip-kedip tertiup angin, seolah-olah pada saat berikutnya, ruangan itu akan ditelan kegelapan.

Fu Wanqing tidak ingin melepaskannya, menggunakan energi internalnya untuk melepaskan tangan Yu Shengyan, lalu melilitnya erat-erat lagi. Dia mendekat ke wajahnya, menggunakan suara yang sangat menawan untuk mengatakan, “Aku menyukaimu. Apakah kamu tidak menyukaiku?”

Dia adalah orang yang arogan, dan kesombongannya menentukan bahwa hegemoni akan ada dalam kepribadiannya. 'Aku menyukaimu, jadi kamu harus menyukaiku' adalah garis pemikirannya. Yu Shengyan setenang biasanya, hanya melirik sekilas padanya, dan tatapan acuh tak acuh, sama sekali tanpa emosi di matanya tiba-tiba membuat Fu Wanqing malu dan marah. Dia dengan kejam menggigit wajahnya seperti orang barbar yang mudah berubah.

"Kau juga harus menyukaiku," katanya. “Selain aku, tidak ada seorang pun di dunia ini yang layak untukmu.”

“Mn,” jawab Yu Shengyan dengan tenang.

Batu di hati Fu Wanqing jatuh, seutas senyum riang muncul di sekitar matanya.

Jejak gigi samar tertinggal di pipi seperti porselen Yu Shengyan.

Fu Wanqing dengan ringan menjilat tanda itu, tetapi rasa seperti ini membuat ketagihan, dan dia merasa seperti dia tidak bisa menahan diri. Adegan keintiman yang pernah dia lihat di buku-buku bergambar langsung masuk ke kepalanya. Bibirnya perlahan turun, ingin membuat Yu Shengyan mengalami perasaan ekstasi bersama.

Namun, karena berada di dalam pupil dingin Yu Shengyan, Fu Wanqing segera tersentak kaget.

Hatinya terasa seperti direnggut secara tiba-tiba. Bahkan napasnya menjadi agak tidak teratur.

Dia mengulurkan tangan untuk menutupi mata Yu Shengyan.

"Apa yang sedang kamu lakukan?" yang lain bertanya.

Emosi Fu Wanqing menjadi tenang, dan bibirnya membentuk senyuman. "Coba tebak." Dia tidak mulai memikirkan arti dari kata-kata Yu Shengyan, dan mengambil kembali tangannya.

Keduanya tampak acuh tak acuh, seolah-olah tidak ada yang terjadi sebelumnya.

Hanya saja ungkapan 'Aku menyukaimu' telah mengakar tanpa mereka sadari.

Hal yang paling tidak berharga di dunia adalah janji. Pada saat bencana besar sudah dekat, tanpa ampun membalikkan wajah adalah naluri yang dimiliki kebanyakan orang.

Namun, hal yang paling berharga juga adalah janji, karena satu bernilai seribu emas.

Fu Wanqing adalah yang pertama, sementara Yu Shengyan adalah yang terakhir.

Prefektur Lin'an sangat ramai. Yu Shengyan percaya bahwa Fu Wanqing akan memanfaatkan keaktifan itu, tetapi sebenarnya tidak.

Entah dia tidur bersarang di sebuah penginapan, atau dia mengambil perahu untuk menghargai kebaruan Danau Barat, seolah-olah dia tidak pernah bosan melihat pemandangan yang indah itu.

Fu Wanqing tidak bergabung dengan keaktifan, karena dia tahu bahwa keaktifan akan datang ke rumahnya.

Dengan suara keras, pintu yang tadinya tertutup rapat dibanting terbuka. Jendela kamar baru saja diperbaiki, dan sekarang pintunya terlepas dari bingkainya. Seorang pelayan penginapan yang gemetar berteriak dari belakang, tetapi ketika dia melihat wajah jahat seorang pengunjung Jianghu, dia takut untuk berguling kembali menuruni tangga.

Itu adalah seorang wanita yang menerobos masuk ke dalam ruangan, dan yang dikenal Fu Wanqing. Adapun yang mengikuti setelah serangannya, wajah itu juga agak familiar.

Yu Shengyan duduk bersila di sofa, memegang buku di tangan dan membolak-baliknya dengan sungguh-sungguh. Dia bahkan tidak mengangkat kepalanya setelah mendengar keributan itu. Fu Wanqing berbaring di pangkuannya, tangannya meringkuk di rambutnya dan mata malas melewati kawanan pria dan wanita yang mengenakan aura pembunuhan di wajah mereka.

“Bagaimana dengan peta harta karun? Apa semua yang Lu Qi katakan padamu ?! ”

"Nyonya Fu, tolong selamatkan aku!" Tidak peduli siapa mereka, orang tidak akan bisa membayangkan bahwa mulut yang mengeluarkan jeritan memekakkan telinga itu sebelumnya menghasilkan suara nyanyian yang ramah seperti suara burung.

Itu adalah Chun Fengxiao — yang menangis.

Dia benar-benar mengerti bahwa semua pria berubah-ubah. Dia selalu menganggap bahwa pria yang memuji permainannya akan mencabut pedang mereka dan menginginkan nyawanya! Sekarang, satu-satunya yang bisa menyelamatkannya adalah Fu Wanqing; hanya wanita bermata lesu dan tersenyum itu!

“Bagaimana mungkin Lady Fu bersedia muncul di Prefektur Lin'an?! Teruslah bermimpi! Nona Chun Fengxiao, jika Anda memberi tahu rahasia peta, orang yang rendah hati ini dapat memperlakukan Anda dengan hangat seperti yang saya lakukan sebelumnya!

“Siapa yang membunuh Lu Qi? Untuk apa dia datang ke Spring Wind Grin untuk berbicara denganmu? Saya tidak ingin Guanyin, saya hanya ingin tahu siapa yang membunuhnya!”


Ini 'Anda mengatakan satu kata, saya mengatakan satu kata' menyerupai pasar sayur tanpa hukum. Fu Wanqing duduk tegak, mengambil buku itu dari tangan Yu Shengyan, lalu meliriknya ke samping. Pada saat itu, pergantian matanya menahan godaan yang meluap-luap. Chun Fengxiao terpesona melihatnya, dan tamu tak diundang itu terpesona melihatnya, tetapi Yu Shengyan sedikit mengangkat alisnya, seolah bertanya, Apa yang ingin kamu lakukan, sekarang?

Fu Wanqing tersenyum santai. “Yu Shengyan, katakan padaku; haruskah aku menyelamatkan Chun Fengxiao, atau tidak?”

“Yu Shengyan? Kepala Keyakinan Iblis, Yu Shengyan? Chun Fengxiao adalah seseorang dari Creed?” Seseorang berteriak keras pada saat ini, suara mereka menggelegar meskipun orang mereka secara aristokrat mundur selangkah.

Yu Shengyan adalah kecantikan yang sama terkenalnya dengan Fu Wanqing.

Yang terakhir adalah matahari yang terbakar, sedangkan yang pertama adalah aura bulan yang membeku. Salah satunya adalah api yang mengamuk, satu lagi salju yang dingin.

Mereka adalah wanita yang ingin dimiliki oleh pria Jianghu, tetapi juga wanita yang paling ditakuti oleh pria itu. Pedang yang mereka pegang bukan untuk mempertimbangkan alasan, tetapi untuk pembunuhan.

Jika mereka tidak bisa menaklukkan kedua wanita itu, maka mereka hanya bisa mati di bawah pedang mereka.

Chun Fengxiao putus asa, karena dia melihat sikap apatis di mata Yu Shengyan. Namun, Fu Wanqing membuka mulutnya untuk mengatakan sesuatu, memberinya harapan. “Mungkinkah Lu Qi mengetahui keberadaan batu giok Guanyin?” dia bertanya padanya. “Dia yang membuatnya. Dia akan memiliki alasan untuk peduli ketika itu hilang. ”

Chun Fengxiao adalah orang yang cerdas, jadi dia dengan cepat mengerti apa yang dimaksud Fu Wanqing. Tanpa penundaan, dia mengangguk, menjawab, “Dia melakukannya! Dia melakukan! Dia pernah menyebutkannya ketika dia berkunjung. Justru karena masalah itulah dia selalu murung dan datang ke Spring Wind Grin. Itu dipercayakan kepada Soaring Might Protectancy, tapi sayangnya, orang-orang itu tidak bekerja sesuai standar; mereka mengatakan itu hilang, padahal sebenarnya dicuri . Adapun Kepala Penjaga Ma San, dia adalah seseorang yang tahu, tetapi tiba-tiba menghilang. ”

Itu hanya satu konvoi yang hilang. Tidak perlu mengusir seseorang yang bekerja keras dan memiliki jasa tinggi. Apakah Perlindungan menyembunyikan sesuatu?

Dalam sekejap, dugaan berikutnya muncul di hati semua orang.

"Sampah!" Sebuah teguran lembut datang dari luar, dan siluet biru menembus kerumunan seperti kilat. Wanita berpakaian biru memandang Chun Fengxiao dengan jijik, terengah-engah. "Apakah kata-kata seorang wanita baseborn bisa dipercaya?"

Wajah Chun Fengxiao dengan cepat berubah pucat.

Perempuan dalam prostitusi selalu dipandang rendah.

Fu Wanqing melirik yang berpakaian biru, sedikit rasa dingin melayang di matanya saat dia menyeringai. “Kamu, Yang Wumin, lahir dari Perlindungan. Apakah itu memberi Anda status bangsawan? Apakah Anda benar-benar percaya bahwa ibu Anda yang baik adalah istri utama Yang Yifei? Omong-omong, kamu tidak lebih dari seorang putri yang lahir dari selir. ”

Itulah rahasia keluarga Yang. Rakyat Jianghu tidak menyadarinya, dan bahkan Yang Wumin sendiri hampir melupakannya. Ibunya adalah seorang selir — meskipun bibinya telah lama berubah menjadi tumpukan tulang layu, dan meskipun ibunya selalu dipanggil Nyonya, dia masih seorang selir yang tidak terlihat di depan umum.

Dia membenci Fu Wanqing, dan ketika dia mengungkapkan fakta ini kepada dunia, dia semakin membencinya.

Tidak mempertimbangkan hal lain, dia mengeluarkan cakarnya dan bergegas ke arahnya.