-->

The Beauty’s Blade Bab 06

Bab 06

Seorang tamu tak diundang tiba di Sekte Misteri Ilahi.

Itu adalah seorang wanita yang mengenakan topeng dan mengenakan jubah hitam.

Meskipun dia sengaja merendahkan suaranya, dan meskipun dia menyebut dirinya 'Tuan Muda Ketiga', siapa pun yang memiliki mata dapat mengatakan bahwa dia adalah seorang wanita; terbungkus di bawah jubah berat dan tak bernyawa itu adalah sosok yang cantik dan langsing. Dia dicap sebagai 'tamu tak diundang' karena dia telah menerobos masuk, dan, meskipun tidak memegang senjata berbilah di tangannya, murid-murid Sekte sudah roboh ke tanah di depannya.

“Dari jalan mana dirimu yang terhormat keluar? Sebutkan namamu!” Wajah Zhong Shixiu cemberut saat dia melangkah maju sekali, berteriak keras.

“Anda mulia berani untuk tidak menunjukkan identitas sejati Anda kepada orang-orang. Mungkinkah Anda memiliki sesuatu yang membuat Anda malu?” Zhong Shiling berteriak, mengambil langkah diagonal untuk berdiri di samping saudaranya.

Saudara-saudara Zhong selalu tak terpisahkan seperti bayangan tubuh, tidak pernah berpisah bahkan ketika menghadapi musuh. Jubah ditiup ke atas oleh angin, tangan mereka sudah meraih pedang lebar di punggung mereka. Ekspresi mereka mendung, menyerupai pertanda badai akan datang, karena mereka tidak mendapat kesan bahwa orang yang menerobos masuk ke Sekte pada saat ini akan datang untuk menyampaikan belasungkawa.

Tuan Muda Ketiga memang tidak datang untuk melakukan itu; dia datang untuk membalas dendam. Tatapan cemberut menyapu kedua bersaudara itu, satu kurus dan satu kuat, secercah ejekan meluncur melewati wajahnya. Murid-murid Sekte belum pernah melihatnya sebelumnya, begitu pula saudara-saudaranya. Para tamu Sekte sudah lama bubar, menyatakan bahwa mereka akan pergi ke Manor of Chivalry untuk membahas bagaimana menangani insiden besar Jadeite Water Creed — yang tersisa di Sekte adalah sekelompok murid sampah, bersama dengan ini. -tidak ada, saudara bejat!

Kesedihan dan kemarahan melintas di mata Tuan Muda Ketiga.

Mengabaikan pedang yang digunakan saudara laki-laki untuk menaungi bagian atas kepalanya, dia langsung masuk ke dalam aula utama. Momentum pedang yang keras membawa angin kencang, namun, ketika mereka hampir membelah kepalanya, mereka tiba-tiba berhenti. Kedua pedang lebar itu ditahan oleh sepasang tangan putih ramping; meskipun mereka tampak sehalus pucuk padi liar, mereka mencengkeram dengan kekuatan tiga puluh ribu kati. Wajah saudara-saudara itu membengkak sangat merah, dan mereka mulai mengeluh pahit di dalam, karena qi sejati Tuan Muda Ketiga telah mengalir di sepanjang pedang mereka dan masuk ke bagian dalam mereka.

Dengan dua poni, saudara-saudara Zhong terlempar ke tanah.

Pada detik yang sama persis, Tuan Muda Ketiga sejak itu melesat ke aula pemakaman.

Tinjunya mengepal erat, tatapan yang dia lihat dari peti mati berubah dari kemarahan menjadi ketenangan yang ekstrem.

Di kedua sisinya disusun bantal sembahyang. Dia berlutut dengan lutut lembut, lalu bersujud dengan hormat tiga kali.

Saudara-saudara sudah berdiri, sama sekali tidak meramalkan bahwa Tuan Muda Ketiga akan memberikan gerakan hormat seperti itu. Wajah tegang mereka mereda, senyum mulai muncul di wajah mereka, dan mereka menangkupkan tangan. “Bahwa kau seorang teman baik-baik saja. Baru saja, kami membutuhkan lebih banyak—“ Sebelum kata-kata bersalah mereka dapat diucapkan, mereka diam, senyum menegang di sudut bibir mereka saat kulit mereka dengan cepat menjadi pucat sekali lagi.

Itu karena Tuan Muda Ketiga telah bangun, dan matanya yang penuh dengan semangat sekarang berdesir dengan aura pembunuh yang membumbung tinggi. Salah satu tangannya ditekan pada tutup peti mati, dan hanya dengan sedikit usaha yang digunakan, sisa-sisa Zhong Tian terungkap. Air mata berada di sudut matanya, dan tidak jelas apakah itu karena kesedihan atau terlalu banyak kegembiraan. Tidak menyembunyikan suaranya yang terdengar seperti permata yang berdenting di piring lagi, dia berkata, “Utangnya sudah dilunasi. Sekaranglah saatnya utang itu harus ditagih.”

Saudara-saudara Zhong berteriak dan bergerak serempak, satu datang dari kiri dan satu dari kanan. Angin kencang yang diambil oleh pedang mereka mencambuk wajah orang-orang, menyebabkan rasa sakit, dan qi sejati mereka beredar melalui tangan mereka, karena mereka ingin menggunakan kekuatan seumur hidup untuk menyerang orang keji ini hingga mati. Tuan Muda Ketiga tidak mengembalikan manuvernya; dalam cahaya pedang yang datang dari segala arah, sosoknya yang gesit seperti kupu-kupu melewati kelopak, terbang cepat sampai dia mendarat beberapa zhang jauhnya. Dengan jentikan ringan di ujung jarinya, pedang bersaudara itu dilucuti. Mereka tercengang — sama sekali bukan karena mereka bukan tandingan wanita ini, tetapi karena keterampilan yang dia tunjukkan, Miracle Flick, adalah rahasia yang tidak diungkapkan dari keluarga Zhong mereka.

"Kamu siapa?" Suara Zhong Shixiu tegang.

"Bagaimana kamu tahu Miracle Flick?" Zhong Shiling berteriak tak percaya.

Seni ini adalah sesuatu yang mereka ketahui, tetapi sayangnya tidak dipelajari. Mereka percaya bahwa tidak mempelajarinya akan menjadi akhir dari segalanya, dan, dalam skenario terburuk, keterampilan itu akan mati bersama mereka, tetapi mereka tidak menyangka bahwa orang luar dapat menggunakannya. Rasa malu yang luar biasa melonjak, berubah menjadi kemarahan yang terbang tinggi, dan mereka mengepalkan tinju sampai tulang mereka retak. Namun, mereka mengerti betul bahwa Tuan Muda Ketiga ini bertindak dengan belas kasihan; jika dia menginginkan hidup mereka, mereka akan mati dalam jumlah yang tidak diketahui berkali-kali.

"Tuan Muda!" Seorang murid dari Sekte Misteri Ilahi dengan panik memasuki aula.

"Pergilah! Pergi ke halaman belakang dan minta Nona Fu!” Zhong Shixiu berteriak.

"Pergilah! Pergi beri tahu orang-orang dari Manor of Chivalry bahwa seseorang dari Demonic Creed datang ke Sekte!” Itu adalah suara Zhong Shiling.

Mereka tidak tahu siapa wanita ini, atau apakah dia berafiliasi dengan Creed atau tidak. Mengingat Fu Wanqing, dan bahwa dia masih di sana, hati mereka yang tegang menjadi rileks. Hampir tidak ada wanita di bawah langit ini yang Fu Wanqing tidak bisa menangkan. Mereka mengangkat kepala, beberapa kepuasan diri muncul di wajah mereka. Mereka memandang Tuan Muda Ketiga dengan sedikit rasa kasihan mulai ada di tatapan mereka. Begitu nama Fu Wanqing dipanggil, mereka memutuskan bahwa yang lain adalah wanita yang sudah mati.

"Tuan Muda, Nyonya Fu sudah lama pergi!" Murid itu berteriak, sedih.

Senyum saudara-saudara menghilang, beberapa ketakutan terlihat di mata mereka.

Sekarang, giliran Tuan Muda Ketiga yang menyeringai.

Mengapa Fu Wanqing pergi begitu saja tanpa suara seperti ini? Saudara-saudara menundukkan kepala mereka, merenungkan hal itu di dalam. Itu, bagaimanapun, orang seperti apa dia; datang dan pergi tanpa bayangan, sama sekali tidak pernah menyapa dan berpisah dengan tuan rumahnya. Sekte Misteri Ilahi ... jika bukan karena dia memperhatikan reputasi Fu Hui, dia mungkin tidak akan pernah mau datang ke sini.

Dia bisa muncul di Gua Goldmelt, atau Wewangian Surgawi, atau Paviliun Jam Tangan Bambu... dia bisa muncul di mana saja, tapi tidak mungkin baginya untuk tinggal lama di aula berkabung.

Dia tidak begitu menyukainya, jadi dia pergi.

Setelah mandi dan membakar dupa, dia berganti pakaian bersih.

Cerah, segar, dan bergengsi — dia tidak tahan dengan segala kekurangan tentang dirinya, terutama di depan Yu Shengyan.

Langit sudah mulai gelap. Cahaya bulan dan cahaya lentera bersinar saling melengkapi, menerangi air sungai yang gelap gulita dan menutupinya dengan lapisan demi lapisan cahaya kristal di belakang angin musim gugur yang bergelombang. Suara-suara lembut dinyanyikan seperti tangisan orioles kuning ; ini semua adalah kakak beradik dengan keterampilan dan kecantikan total yang dibawa keluar dari Gua Goldmelt oleh orang-orang kaya. Aroma riasan menyatu dengan aroma alkohol, dan suara napas terengah-engah bercampur dengan tawa keras, membentuk adegan nakal dan menggairahkan.

Dari kapal pesiar yang indah di Slender West Lake , suara qin dan xiao tiba-tiba terdengar.

Suara-suara dunia lainnya berhenti dalam sekejap, hanya penampilan instrumen yang bergema di permukaan danau.

Suara qin memiliki resonansi yang indah. Suara xiao lembut dan nostalgia.

Mereka tidak dapat menikmatinya sepenuhnya, karena mereka tiba-tiba berhenti.

Fu Wanqing memiliki senyum yang tergantung di wajahnya, tetapi dia sudah menghancurkan xiao yang dia pegang berkeping-keping. Yu Shengyan duduk di seberangnya, memiringkan wajahnya yang lembut ke bawah, dan sejak itu menarik tangannya dari tali untuk menyembunyikannya di lengan bajunya. Semua orang yang telah mendengarkan berpikir bahwa pertunjukan itu sangat luar biasa, tetapi hanya Fu Wanqing yang tahu bahwa dia terus-menerus terbawa oleh suara qin Yu Shengyan, diselimuti di dalamnya, dan dibawa ke dunia lain yang jauh.

Tidak ingin mengakui kekalahan, Fu Wanqing menjilat bibirnya dan tersenyum puas. "Yu Shengyan, selama tiga bulan ini, kamu tidak diizinkan bermain qin di dekatku lagi."

Selama itu bukan untuk duel, dia tahu bahwa Yu Shengyan akan menyetujui permintaannya. Bagaimana mungkin Jadeite Water Creed, yang terkenal sebagai puncak dari kerumunan Iblis, telah membangkitkan orang yang begitu menakjubkan? Dia tiba-tiba memiliki keinginan untuk pergi ke lokasi Creed di Pulau Seribu Giok dan melihatnya, tetapi dengan cepat menghilangkan gagasan itu; dia masih memiliki pekerjaan yang jauh lebih penting yang harus dia lakukan. Bagaimana dia bisa membuat rencana komprehensifnya sendiri menjadi kacau karena satu Yu Shengyan?

“Jika orang lain mengajukan permintaan ini kepada Anda, apakah Anda akan melakukannya?” dia kemudian bertanya.

Yu Shengyan meliriknya. "Tidak ada orang lain," jawabnya datar.

Fu Wanqing tersenyum lagi, kali ini menertawakan dirinya sendiri. Apakah dia benar-benar masih berharap Yu Shengyan mengatakan sesuatu yang menyenangkan di telinga? Sederhananya, yang lain hidup sederhana dan disingkirkan dari dunia fana. Untuk membuatnya agak kasar, dia juga benar-benar tidak fleksibel dan membosankan. Pedang Huaixiu Yu Shengyan, Kepala Keyakinan Iblis Yu Shengyan — orang macam apa dia sebenarnya?

Apakah tidak akan ada emosi lain yang terlihat pada penampilannya yang tidak berubah itu? Fu Wanqing tidak percaya kutukan itu. Perlahan, dia berayun ke depan Yu Shengyan, dan perlahan, dia duduk di pangkuannya lagi, kedua lengannya melingkari lehernya dengan beban seluruh tubuhnya diletakkan di tubuh orang lain. Dia bisa dengan jelas melihat bulu mata Yu Shengyan yang menggantung. Mata yang terakhir setenang biasanya, tetapi detak jantung Fu Wanqing tiba-tiba berhenti berdetak. Dia dipermalukan menjadi marah, dan, di bawah dorongan hati, melakukan sesuatu yang dia sendiri bahkan tidak bisa percaya.

Bibirnya menempel pada bibir dingin Yu Shengyan.

Ekspresi Yu Shengyan tetap tanpa perubahan, dan itu adalah dia, Fu Wanqing, yang wajahnya malah memerah.

Ketika dia berpisah dari bibir Yu Shengyan, dia tidak bisa tersenyum lagi.

Dia ingin meninggalkan pangkuannya, tetapi kekuatan ekstra tiba-tiba mengencang di pinggangnya. Wajah Yu Shengyan semakin dekat, dan, dalam hitungan detik, jarak di antara mereka sepenuhnya menghilang. Kemudian, seperti capung yang melirik ke air, dia dengan cepat menarik tubuhnya menjauh dan berkedip. “Begitukah?” dia bertanya.

Sementara itu, suara marah Fu Wanqing bergema. "Apa yang kamu lakukan tidak menghormatiku ?!"

“Tidak menghormati?” Yu Shengyan mengunyah kata itu dengan hati-hati, tatapan tetap di wajah Fu Wanqing untuk sesaat saat dia berbicara dengan agak polos. "Bukankah kamu melakukannya lebih dulu?"